-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

– Horikita Suzune SS – Perpisahan Singkat


Youjitsu 2nd Year Volume 3

– Horikita Suzune SS –
Perpisahan Singkat

“Kalau begitu, aku akan pergi.”

Aku mengatakan itu pada Ayanokouji-kun saat aku mulai pergi, sambil menyesuaikan topiku yang melindungiku dari matahari.

Sepertinya dia akan bertahan di titik awal karena dia hanya melihatku.

Aku harus tampil baik sebagai seseorang yang akan bergerak solo dua minggu ke depan.

Hal yang sama bisa dikatakan juga untuk Ayanokouji-kun, tapi aku mungkin tidak perlu mengkhawatirkannya.

“…Tidak perlu khawatir, ya?”

Tanpa disadari, pola pikirku secara tidak sengaja telah menentukan pilihan ini.

Begitu aku mendengar aturan untuk ujian khusus ini, aku segera menyadari betapa sulitnya bertarung sendirian.

Baginya, tidak ada alasan untuk khawatir

Aku meliriknya sekilas.

Dia masih melihatku dengan ekspresi yang agak bingung di wajahnya.

Setelah melihatnya mendapatkan nilai tertinggi dalam ujian matematika itu dan bagaimana dia menangani Housen, aku menyadari dia lebih dari yang dia tunjukan. Apa itu alasannya?

Itu mungkin salah satu faktor, tapi sejauh ini itu bukanlah cerita yang lengkap.

Itu karena aku telah mengawasinya dari dekat sepanjang tahun ini. Lebih dari siapapun.

Dia tidak pernah panik dan tetap tenang apa pun yang terjadi. Dia adalah orang yang akan selalu menemukan jawaban yang benar dan menang terlepas dari situasinya.

Dia jelas memiliki kekurangan. Dia tidak dapat mencapai tujuan tertentu tanpa menunjukkan kemampuannya yang sebenarnya. Belum lagi, dia juga tidak pandai berkomunikasi.

Tapi dia akan melindungi kelemahan itu dengan menggunakan orang lain.

Aku berhenti melihat ke belakang dan mengambil langkah maju yang kuat.

Perasaan tak terlihat baru tumbuh.

Itu mungkin bukan [cemburu] juga bukan [kekaguman].

Aku ingin menjadi seseorang yang bisa berdiri bahu-membahu dengannya, aku yakin. Mungkin.

Tapi gayanya sangat berbeda dengan gayaku.

Bahkan jika aku mencoba menirunya, itu tidak ada gunanya bagiku.

Aku ingin menjadi seseorang yang bisa melindungi punggungnya, mitra yang bisa dia andalkan...

“Seolah-olah… Aku merasa itu tidak seperti aku.”

Aku entah bagaimana akhirnya berpikir seperti itu.

“Prioritas pertama adalah bertarung dengan cara terbaik yang hanya aku tahu aku mampu.”

Itu karena pertempuran di pulau tak berpenghuni ini tidak akan mudah.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment