-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Seirei Gensouki Volume 17 Bab 2 Part 3 Indonesia

Bab 2
Menjelang Keberangkatan


◇◇◇


Suatu malam, setengah bulan telah berlalu sejak Rio mulai melatih pertarungan jarak dekat. Di ruang makan mansion, selain Rio, Miharu, Celia, Latifa, Aishia, Sara, Orphia, dan Alma, ada juga Shatsuki, yang baru-baru ini tinggal di mansion.

Mereka baru saja selesai makan malam dan membuat teh setelah makan——,

“Aku memiliki beberapa hal serius untuk dikatakan hari ini, oke? Terutama untuk Satsuki-san, Sara-san dan yang lainnya, dan juga untuk Celia dan Miharu-san.”

Rio berbicara kepada mereka dalam suasana yang sedikit formal, sambil melihat ke wajah mereka. Mereka semua memiringkan kepala dan saling memandang——,

“...Tentu saja. Ada apa?”

Satsuki bertanya mewakili semua orang.

“Sebenarnya, aku ingin berdiskusi dengan kalian tentang rencana kedepan.”

“...Rencana kedepan?”

“Apa yang ingin aku lakukan dan apa yang kalian semua ingin lakukan mungkin berbeda, jadi aku ingin mengkonfirmasi tujuan kalian. Aku juga punya beberapa informasi untuk dibagikan.”

Setelah menjelaskan itu, Rio dengan santai mengalihkan pandangannya ke Sara, Latifa, dan yang lainnya.

“Jadi begitu, kamu sangat disiplin, ya. Seperti itulah dirimu, Haruto-kun.”

Satsuki tertawa kecil, mungkin karena dia menyukai fakta bahwa Rio tidak mencoba memutuskan apa yang akan dilakukan orang-orang di sini sendirian.

“Hal pertama yang ingin aku lakukan adalah meninggalkan mansion dalam waktu sekitar tiga atau empat minggu lagi, seperti yang sudah aku sebutkan sebelumnya. Mungkin dua bulan sebelum aku kembali.”

Rio memberitahukan tujuan pertamanya.

“...Bolehkah aku bertanya kemana kamu akan pergi?”

Satsuki membaca suasana dan bertanya, menatap wajah Rio.

“Ya. Pertama, aku akan pergi ke desa tempat Sara dan yang lainnya dilahirkan dan dibesarkan. Setelah itu, aku akan pergi ke kampung halaman orang tuaku.”

“Kampung halaman orangmu, Haruto-kun? Itu kalau tidak salah...”

“Wilayah Yagumo.”

“Ya, ya. Tempatnya cuku jauh, ‘kan? Di luar wilayah Strahl, jauh melewati hutan belantara yang berbahaya di timur...”

Bagaimana kamu bisa pergi ke tempat seperti itu? Satsuki menatap Rio seolah ingin mengatakan itu.

“Butuh waktu bertahun-tahun untuk sampai ke sana dengan berjalan kaki, tapi dengan terbang, aku bisa sampai di sana dalam waktu kurang dari sebulan. Meski masih ada bahaya, tapi...”

Karena tidak ada peta atau kompas, satu-satunya cara untuk terus bergerak adalah dengan menentukan perkiraan arah dari posisi matahari, sehingga waktu tempuh terbatas pada siang hari. Ada kalanya makhluk berbahaya terbang di langit dan menyerangnya, dan ada juga saat dia tidak bisa terbang karena cuaca ekstrim.

“Hē.... Jadi, kamu butuh dua bulan untuk pergi dan kembali bahkan dengan terbang di udara?”

“Ya, begitulah.”

Kata Rio. Jika dia menggunakan kristal teleportasi, dia dapat mempersingkat waktu perjalanan ke desa Roh Rakyat, tapi dia memutuskan untuk tidak menjelaskannya sekarang karena itu akan menyimpang dari topik.

“Tapi, kenapa kamu pergi ke wilayah Yagumo sampai selama itu?”

“Aku ingin memberikan kabar terbaru kepada kerabatku.”

“Eh? Haruto-kun, apakah kamu punya kerabat? Di wilayah Yagumo?”

Satsuki kaget. Dia mengira Rio telah menjadi yatim piatu karena kematian orang tuanya di wilayah Strahl ketika dia masih kecil, dan telah lahir dan besar di sana. Dia bahkan tidak tahu kalau Rio benar-benar pernah mengunjungi tempat itu, sebagian alasannya karena dia merasa tidak enak bertanya tentang masa lalu.

“Aku belum memberi tahumu, Satsuki-san, tapi aku punya.”

“Hē, jadi kamu sudah bertemu dengan mereka.”

“Ya.”

“Fuun, aku ingin bertemu dengan mereka. Seperti apa mereka?”

Satsuki menunjukkan minat. Sepertinya Miharu, Celia, dan yang lainnya merasakan hal yang sama, dan mereka menatap Rio dengan saksama.

“Nenek dan sepupu dari ayahku. Lalu ada kakek nenek dari ibuku.”

“Hohō. Sepupumu itu laki-laki? Atau perempuan?”

“Dia seorang gadis satu tahun lebih tua dariku...”

“Lah, jadi dia seumuran denganku, ya. Ee, aku benar-benar mulai ingin menemuinya!”

“Inilah topik utamanya. Sara-san dan yang lainnya akan meninggalkan mansion untuk pergi ke desa untuk memberikan laporan tentang situasi terbaru, bagaimana dengan kalian yang lain? Jika kalian memutuskan untuk pergi, kalian tidak akan bisa kembali ke wilayah Strahl selama dua bulan, dan karena menyapa kerabatku hanyalah untuk urusan pribadiku, aku tidak keberatan jika kalian tinggal di mansion...”

Atau mereka juga bisa memilih untuk pergi ke desa dan menunggunya. Tapi——,

“Ya! Aku akan pergi dengan Onī-chan! Kerabat Onī-chan juga kerabatku, soalnya. Aku harus menyapa mereka dengan benar.”

“Aku juga akan bersama Haruto.”

Latifa adalah yang pertama mengangkat tangan dan langsung menjawab.

Aishia juga mengikutinya.

“...Tergantung pada apakah kami bisa mendapatkan izin dari para Tetua, tapi kami juga ingin menemanimu ke wilayah Yagumo setelah kembali ke desa.”

Sara menatap Orphia dan Alma sebelum mengungkapkan niatnya dengan rendah hati.

“Ya! Aku juga ingin pergi!”

Satsuki mengangkat tangannya dengan semangat.

“Satsuki-san tidak akan bisa meninggalkan kastil, bukan?”

Tidak mungkin dia bisa mendapatkan izin dengan mudah dengan melaporkan bahwa dia akan pergi ke wilayah Yagumo sebentar.

“Yah, itu benar sih...”

Satsuki menggembungkan pipinya dengan imut.

“Bagaimana dengan Miharu-san dan Celia?”

“Etto, aku...”

Miharu menatap Satsuki dengan sungkan. Apakah dia merasa bersalah meninggalkan Satsuki sendirian?

“Tidak apa-apa, Miharu-chan. Bahkan jika kamu meninggalkanku sendirian. Aku hanya akan merajuk karena aku tahu aku tidak bisa pergi.”

Satsuki tertawa kecil dan memberi tahu Miharu.

“Baik. Hanya saja, bagaimana dengan Aki-chan dan Masato-kun...”

“Aa, jadi begitu. Benar juga, sudah lama sejak kita berpisah, dan aku penasaran dengan apa yang terjadi di sana. Setidaknya aku akan mengunjungi mereka selama dua bulan kepergian kalian.”

Pada dasarnya, telah diputuskan untuk menunggu dan membiarkannya seiring waktu, tapi sudah beberapa bulan sejak mereka berpisah. Wajar untuk mulai bertanya-tanya tentang apa yang sudah terjadi.

Faktanya, Miharu menunduk dengan ekspresi ragu-ragu di wajahnya, tapi——,

“...Apa tidak masalah jika aku pergi juga?”

Setelah menimbang perasaannya sendiri dan berbagai keadaan dalam benaknya, dia memprioritaskan keinginannya sendiri, dan setelah beberapa saat, dia melihat ke atas dan meminta Satsuki untuk menyerahkannya padanya. Lalu——,

“Tentu saja, tidak masalah. Aku akan mengurus semuanya saat kamu pergi.”

Mungkin dia senang karena tidak biasanya Miharu memprioritaskan keinginannya sendiri, atau mungkin dia senang karena sudah diandalkan, dia dengan bangga menanggapi permintaan Miharu dengan meletakkan tangannya di dadanya. Dan untuk menyemangati Miharu, dia melanjutkan dengan kata-kata berikut.

“Aku akan mengirim surat lagi ke Masato-kun dan menanyakan apakah ada perkembangan. Aku yakin kita akan mendapat balasan saat Miharu-chan kembali, jadi nantikan itu.”

“...Terima kasih banyak, Satsuki-san.”

“Tidak perlu berterima kasih padaku. Jangan kayak orang lain gitu.”

Ketika Miharu membungkuk dalam-dalam, Satsuki menggelengkan kepalanya tidak nyaman.

“Aku juga minta tolong, Satsuki-san.”

“Un.”

Ketika Rio juga membungkuk dan meminta tolong, Satsuki terlihat lebih gatal.

“Sisanya Celia, ya? Bagaimana keputusanmu? Ada juga perihal tentang Restorasi dan negara asal Kerajaan Beltram, jadi tidak apa-apa jika kamu tinggal di mansion saja.”

Dia pasti khawatir tentang perkembangan keluarga orang tuanya, yang terpisah darinya di negara asalnya. Dengan pemikiran itu, Rio melihat ekspresi Celia.

“...Uun, aku sekarang adalah asistenmu. Tentu saja, aku akan pergi denganmu.”

Celia hanya berhenti sebentar, tetapi menjawab dengan senyum cerah.

“Apa kamu yakin?”

“Ya. Aku sudah mendapatkan beberapa informasi tentang situasi di negara asalku, tampaknya keluargaku tidak dalam bahaya, dan aku tidak bisa melakukan apa-apa tentang hubungan antara negara asalku dan Restorasi sendirian. Itu sebabnya tidak ada pilihan lain selain menyerahkannya pada Christina-sama dan yang lainnya. Selain itu, sekarang um aku telah dipercayakan kepadamu oleh Christina-sama juga...”

Setelah Celia mengatakan itu, dia menatap Rio.

“...Apakah ada asalan lain?”

“Un. Yah, aku ingin bertemu dengan kerabatmu juga...”

Rio bertanya dengan memiringkan kepalanya, dan Celia menjawab dengan sedikit malu.

“Baiklah. Kalau begitu, aku akan membawamu ke wilayah Yagumo.”

“...Un.”

Celia menganggukan kepalanya dengan senang. Lalu——,

“Yang pertama menyapa mereka adalah aku, adik perempuanmu loh, Onī-chan!”

Latifa menggembungkan pipinya dan tidak mau kalah dari Celia.

“Iya deh.”

Rio tersenyum dan setuju. Dan——,

“Jadi, sepertinya kami harus kembali ke desa lebih dulu, ya. Soalnya kita juga akan membawa Celia-san ke desa, jadi kita perlu meminta izin dari para Tetua.”

Sara tiba-tiba angkat bicara sambil melihat Orphia dan Alma.

“...Apa itu berarti kalian bertiga akan pergi duluan?”

Rio bertanya setelah jeda singkat.

“Ya. Karena kenalan Rio-san, aku yakin tidak akan ada masalah jika kita membawanya tiba-tiba, tapi kupikir akan lebih baik untuk mendapatkan persetujuannya terlebih dahulu.”

“...Dengan kata lain, kalian akan kembali ke sini setelah mendapatkan konfirmasi, bukan?”

“Seperti itulah.”

Dengan kata lain, mereka bertiga akan melakukan perjalanan melalui daerah yang belum dipetakan sendirian. Mungkin tidak sering terjadi, tapi ada makhluk berbahaya di daerah yang belum dipetakan yang bahkan kelompok Sara tidak bisa tangani, dan jika mereka tidak hati-hati, makhluk-makhluk itu bisa sulit dikalahkan——,

“Aku akan pergi dengan kalian.”

Rio menawarkan.

“Rio-san adalah tuan rumah mansion ini, jadi tolong tetaplah di sini. Sebaliknya, tolong sedikit percayalah pada kemampuan kami juga. Aku senang bahwa kamu mengkhawatirkan kami, dan meskipun kami tidak sebaik Rio-san atau Aishia-sama, tapi kami setidaknya dapat melakukan perjalanan melalui daerah yang belum dipetakan.”

Sara sedikit menyipitkan mata dan menatap Rio.

“......” “Kalian...”

Rio dan Celia menggerakkan mulut mereka dan mencoba mengatakan sesuatu. Dan——,

“Ah, dan tolong jangan minta maaf atau berterima kasih pada kami, ya.”

“Ya, kami tidak melakukannya hanya demi Rio-san atau Celia-san juga soalnya.”

“Kami hanya melakukan apa yang ingin kami lakukan.”

Orphia, Alma, dan Sara memberi tahu Rio dan Celia lebih dulu.

“...Baiklah. Kalau begitu, silahkan gunakan kristal teleportasi yang kumiliki untuk sampai di sana. Ini akan mempersingkat waktu perjalanan dan menghindari bahaya apa pun.”

“Ya. Maka kami akan menerima tawaranmu.”

Sara mengangguk puas.

“...Kristal teleportasi, itu nama yang sama dengan artefak sihir yang digunakan saat Putri Christina dan Putri Flora diculik, ‘kan?”

Satsuki bertanya, mengedipkan matanya.

“Ya, aku sebenarnya punya barang aslinya.”

Rio memberitahunya tentang kristal teleportasi, yang penjelasannya dia lewatkan sebelumnya. Dia mempercayai Satsuki, jadi tidak perlu menyembunyikannya darinya.

“Eh, keren! Itu berarti kita bisa warp dengan itu, ‘kan?”

Satsuki memancarkan rasa ingin tahu yang kuat.

“Tapi bukan berarti bisa pergi ke mana pun dengan bebas. Tujuan terbatas pada desa kelompok Sara-san, dan setelah diteleportasi, kita tidak dapat diteleportasi kembali ke sini.”

“Tidak, aku masih berpikir itu barang yang sangat keren.”

“Benar. Karena itu aku akan senang jika kamu bisa merahasiakannya dari orang lain. Ini adalah item yang sangat berharga yang dibuat menggunakan sihir yang hilang di wilayah Strahl. Jika ini diambil dariku, desa Sara-san dan yang lainnya bahkan bisa diserang.”

“...Un, aku mengerti.”

Satsuki mengangguk dengan ekspresi serius di wajhnya. Lalu——,

“Aku juga ingin mengambil kesempatan ini untuk menceritakan tentang Sara dan yang lainnya kepadamu.”

Rio menatap Sara dan yang lainnya sebelum mulai berbicara lebih banyak.

“...Beneran nih gak papa? Kamu tidak bisa memberi tahuku detailnya karena desa itu tersembunyi, bukan? Yah, ada artefak sihir seperti itu juga, dan kupikir aku mengerti situasinya...”

Satsuki juga mengalihkan pandangannya dan menatap Sara dan yang lainnya. Sampai sekarang, Satsuki hanya tahu bahwa mereka tinggal di sebuah desa tersembunyi di pinggiran wilayah Strahl.

“Itulah yang Sara-san dan yang lainnya inginkan.”

Sara dan yang lainnya sudah meminta Rio untuk memberi tahu Satsuki yang sebenarnya sebelum meninggalkan mansion. Ngomong-ngomong, mereka bertanya-tanya apakah mereka harus memberi tahu Charlotte juga atau tidak, tetapi mengingat posisinya sebagai keluarga kerajaan, mereka memutuskan untuk melewatkannya kali ini. Meski demikian, kepercayaan pada Charlotte cukup tinggi untuk layak dipertimbangkan.

“Kami ingin lebih dekat denganmu, Satsuki-san, jadi kami sepakat bahwa kami ingin memberitahumu tanpa menyembunyikan apa pun darimu. Aku juga tahu kalau kamu peduli pada kami.”

“Aku tidak suka kamu menjaga jarak dari kami, atau seolah memasang tembok di antara kita.”

“Itu sebabnya kami akan senang jika kamu bisa mendengarnya.”

Dan begitulah, Sara, Orphia dan Alma berbicara.

“...Terima kasih. Tapi, apakah aturan desa baik-baik saja? Kalian tidak perlu memaksakan diri, tahu?”

Satsuki berterima kasih dengan sangat senang dan malu-malu. Dia kemudian bertanya untuk memastikan bahwa mereka bertiga tidak memaksakan diri.

“Ya. Karena ada pengecualian untuk aturan itu.”

Sara menjawab dengan ekspresi sedikit malu di wajahnya. Dan dengan itu, Satsuki mengetahui tentang ras dan desa Sara dan yang lainnya. Dua hari kemudian Sara dan yang lainnya berangkat ke desa mereka.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment