-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Seirei Gensouki Volume 17 Bab 3 Part 6 Indonesia

Bab 3
Ke Desa, Reuni


◇◇◇


Dan akhirnya, waktunya untuk jamuan makan.

Tempatnya di ruang makan besar balai kota di desa.

“Yōsh, kita akan lewati salam yang membosankan. Mari kita bicara sambil minum! Bersulang!”

Dominic mengangkat gelasnya setinggi-tingginya. Tentu saja, dengan tinggi badannya, tidak mungkin dia bisa mencapai surga....

“Bersulang!”

Cangkir diangkat ke seluruh ruangan, dan suara ceria bergema. Rio juga mendentingkan gelas bersama Miharu, Celia, Aishia, Latifa, Sara, Orphia, dan Alma.

“Semangat, bersulaang!”

Dryas juga mendekat dengan berjalan ceria, sambil menumpuk gelas secara bergantian. Selain itu——,

“Latifa-chan! Rio-nīsama juga Onē-sama lainnya!”

“Ah, Vera-chan! Dan Arslan juga!”

Beastkin WolfKin Vera, sahabat Latifa dan juga adik perempuan Sara, berjalan ke arahnya dengan lambaian tangan yang besar. Di belakangnya, Beastkin LionKin Arslan, dan kepala prajurit desa, Uzma, mendekat.

“Semuanya, lama tidak bertemu!”

Vera menyapa mereka dengan riang, mengibaskan ekornya ke kiri dan ke kanan mungkin karena senang bertemu mereka lagi.

“Lama tidak bertemu, Vera-chan!

“Sudah lama sekali, ya! Aku sangat merindukanmu!”

Latifa dan Vera saling berpelukan dan senang bisa bisa bertemu kembali. Arslan menatap mereka berdua dengan perasaan lega——,

“Yō, Kak Rio.”

Dan dia memanggil Rio.

“Lama tidak bertemu, Arslan. Uzma-san juga.”

“Ya, senang melihatmu baik-baik saja, Rio-dono.”

“Ya, terima kasih. Tapi Aki-chan dan Masato tetap tinggal di wilayah Strahl...”

Rio juga menyebut Aki dan Masato, yang tidak ada di sini.

“Aku sudah mendengar tentang mereka berdua saat Sara-nēchan dan yang lain pulang sebelumnya. Padahal aku sudah berjanji akan bertanding lagi dengan Masato. Dasar...”

Kata Arslan terlihat kesepian.

“Masato juga sangat ingin bertemumu, loh, Arslan. Mungkin perlu waktu, tapi aku akan coba cari tahu apakah aku bisa membawanya ke sini lagi nantinya atau tidak.”

“Tolong, ya.”

“Ya.”

Rio mengangguk dengan kuat, dan——,

“Aku mau bersulang dengan Gōki-san dan yang lainnya juga sebentar.”

Setelah mengatakan itu, dia melihat Gōki dan yang lainnya yang menunggu beberapa meter dari tempatnya. Dan dia mulai berjalan——,

“Ah, ayo kita ikut juga.”

Mereka yang mendengarnya dari samping juga mengikuti Rio.

“Bolehkah aku bersulang dengan kalian?”

Setelah menengok ke belakang untuk melihat siapa yang mengikutinya, Rio berbicara dengan Gōki dan yang lainnya dan mengangkat gelasnya.

“Tentu saja!”

Gōki sedang menunggu Rio memanggilnya, dan dia menjawab dengan sangat senang.

“Bersulang.”

Saat Rio dan Gōki bertukar cangkir, yang lain di ruangan itu mengangkat gelas mereka untuk bersulang.

“Yah, perjamuan itu bagus, bukan? Ke mana pun kamu pergi, perjamuan selalu merupakan hal yang baik. Apalagi sake di desa ini sangat enak. Oh ya, saya terkejut mengetahui ada sake dari wilayah Yagumo juga.”

Gōki meneguk segelas sake dan kemudian berbicara dalam suasana hati yang baik.

“Pasti itu dibuat oleh para Dwarf. Mereka peminum terbaik di desa.”

“Sepertinya begitu. Saya selalu percaya diri dengan ketahananku pada sake, tapi saya terkejut saat pertama kali tiba di desa untuk mengetahui bahwa para Dwarf benar-benar peminum yang baik.”

“Aku senang mendengar kalian diterima dengan baik.”

“Itu semua berkat Rio-sama. Cukup menegangkan sampai nama Anda disebutkan soalnya.”

“Desa ini biasanya enggan menerima manusia. Tapi kenapa namaku bisa disebutkan?”

“Karena kami sedang menuju ke wilayah Strahl dan sampai di desa ini dalam perjalanan, ada kemungkinan bahwa Rio-sama juga telah sampai di sini. Belum tentu benar, tapi saya pikir ada kemungkinan Anda mampir, jadi saya menanyakannya.”

Dan begitulah mereka diterima.

“Jadi begitu.”

“Uzuma-dono di sana dan penduduk desa lainnya semuanya sangat terampil soalnya. Tanpa keunggulan geografis, dan selain itu kami kalah jumlah. Jika kami salah menanganinya, kami mungkin akan ditangkap.”

Gōki tertawa dan berbicara sambil melirik Uzuma, dan——,

“Ngomong-ngomong, saya ingin bertanya tentang Rio-sama dan yang lainnya juga. Sepertinya Komomo dan yang lainnya ingin berbicara dengan Rio-sama juga, jadi bolehkah saya memanggil mereka?”

Dia mengalihkan pandangannya pada Komomo dan Sayo, yang gelisah di sebelahnya, dan meminta izin Rio untuk bergabung dalam percakapan.

“Ya. Aku harap Anda tidak perlu bersikap formal seperti itu, sungguh. Ini perjamuan, jadi tolong lupakan status ibuku.”

Rio meminta dengan wajah bermasalah.

“Itu permintaan yang cukup sulit untuk dilakukan, tapi..., baiklah. Jadi begitulah. Kalian juga bergabunglah dalam percakapan. Inilah yang disebut pesta santai.”

Gōki mengundang Komomo dan yang lainnya.

“Adikku dan semuanya juga ingin berbicara dengan Gōki-san, Komomo-chan, dan Sayo-san.”

Kata Rio sambil menatap Latifa, Miharu dan yang lainnya di belakangnya.

“Oh, itu suatu kehormatan. Saya pernah mendengar bahwa Rio-sama memiliki adik tiri, tapi saya benar-benar merasa terhormat bertemu dengan Anda di sini, Latifa-sama. Seperti yang diperkenalkan sebelumnya, saya melayani sebagai pengawal Ayame-sama, mendiang ibu Rio-sama. Nama saya Gōki Saga.”

Gōki membungkuk dengan hormat ke Latifa seakan bersumpah setia padanya juga.

“Ahaha..., saya tidak memiliki hubungan darah dengan ayah atau ibu Onī-chan, jadi Anda tidak perlu sehormat itu. Saya Latifa. Senang berkenalan dengan Anda.”

Latifa membungkuk dengan sopan, mungkin gugup karena sangat dihormati.

“Selama Anda adalah adik perempuan Rio-sama, hubungan darah tidaklah penting. Kalau boleh saya tahu, berapa umur Latifa-sama? Saya pikir Anda seumuran dengan Komomo...”

“Etto, saya berumur 13 tahun.”

“Hohō. Itu artinya satu tahun lebih tua dari Komomo.”

Gōki melirik Komomo.

“Wah, benarkah? Salam kenal, ya, Komomo-chan.”

“Ya, Latifa-sama.”

Saat Latifa menyapanya dengan ramah, Komomo pun tersenyum manis dan menjawab dengan riang.

“Tidak usah pakai [sama]. Aku tidak ingin dipanggil [sama] oleh gadis yang seumuran denganku. Usia kita hanya terpaut satu tahun.... Jadi, kau tahu? Kamu tidak perlu memanggilku dengan [sama].”

Latifa terlihat malu dan canggung.

“Tapi Latifa-sama kan adik perempuan Rio-sama...”

Komomo meniru ayahnya, Gōki, yang menghormati Rio.

“Aku ingin berteman dengan Komomo-chan..., apa gak boleh?”

Latifa memiringkan kepalanya dengan cemas dan menatap wajah Komomo. Status dan posisi bisa menjadi penghalang persahabatan. Khusus bagi Komomo, putri seorang samurai berpangkat tinggi, yang telah dilatih dengan ketat dalam tata krama, pasti hubungan status itu penting. Ini masalah yang sangat sensitif, tapi——,

“Aku juga minta tolong, Komomo-chan.”

Permintaan untuk Komomo juga datang dari Rio.

“Nnn...”

Komomo terlihat frustrasi dan berkonflik. Lalu——,

“...Karena mereka berdua berkata begitu. Kamu harus bersyukur diperlakukan sebagai teman seumuran.”

Gōki dengan lembut menyipitkan mata dan memberi izin. Tampaknya ada beberapa perlawanan, tetapi dia tampaknya fleksibel, mengingat keadaannya.

“Kalau begitu......, Latifa...-chan?”

Komomo menarik napas dalam-dalam dan dengan takut-takut memanggil Latifa dengan [chan].

“Un! Salam kenal, ya, Komomo-chan!”

“...Ya!”

Keduanya saling bertukar senyum ramah.

“Kalau gitu, aku akan perkenalkan teman-temanku! Aku penasaran apakah kamu sudah mengenal mereka? Di sebelah sana ada Vera-chan dan Arslan-kun.”

Latifa menarik tangan Komomo dan membawanya ke tempat Vera dan Arslan, yang berada di belakang Miharu, Sara dan yang lainnya. Begitulah cara mereka mengenal satu sama lain dalam kelompok muda.

“Terima kasih banyak, Rio-sama.”

“Tidak kok.”

Rio menggelengkan kepalanya senang.

“Ngomong-ngomong, ada sesuatu yang membuatku penasaran, apa Miharu-dono lahir di wilayah Yagumo?”

Tanya Gōki, menatap Miharu. Rambut hitam adalah warna rambut yang umum di wilayah Yagumo. Wajah orang-orang yang tinggal di wilayah Yagumo juga lebih berwarna Eurasia atau Asia, sehingga orang Jepang dapat berbaur secara alami. Oleh karena itu, tidak heran jika Gōki mengira Miharu berasal dari wilayah Yagumo.

“Tidak, situasi Miharu-san sedikit unik.... Anda tidak tahu bahwa sekarang ada orang-orang di wilayah Strahl yang disebut pahlawan yang dipanggil dari dunia lain, bukan?”

“......Ya.”

Gōki mengangguk canggung dengan ekspresi bingung di wajahnya, mungkin karena dia tidak mengerti maksudnya, atau mungkin dia memang mengerti tapi tidak bisa menerimanya sepenuhnya. Istrinya, Kayoko, Sayo, dan Shin yang berada tepat di sampingnya, dan para pengikut lainnya bertanya-tanya dan bingung.

“Yah, itu membingungkan, bukan?”

Rio dan Miharu saling memandang dan tertawa.

“Mungkin sulit dipercaya, tapi saya dari dunia lain.”

“...Jadi, apakah Miharu-dono sang pahlawan itu?”

“Tidak, saya bukan pahlawan...”

“Teman Miharu-san adalah pahlawan. Miharu-san datang ke dunia ini karena terseret oleh temannya itu.”

Jawab Rio dengan untuk melengkapi.

“Ketika saya bingung dan tersesat di dunia ini, saya diselamatkan oleh Haruto-san.”

Miharu juga menjelaskan proses kejadiannya untuk melengkapi penjelasan Rio. Tapi——,

“Oleh... Haruto?”

Gōki dan yang lainnya memiringkan kepala mereka pada nama yang tidak dikenal itu.

“Ah, maaf! Haruto-san itu, um...”

Miharu memanggil namanya, Haruto, seperti biasa, tapi dia sadar bahwa Gōki dan yang lainnya tidak mengetahuinya dan buru-buru meminta maaf, tapi——,

“Itu nama yang kupakai di Strahl.”

Itu penjelasan yang sudah dia berikan berkali-kali, jadi Rio sudah terbiasa.

“Ma-Maaf...”

“Tidak perlu, aku memang berniat menjelaskannya pada Gōki-san dan yang lainnya.”

“...Kenapa Anda mengganti nama Anda?”

Gōki bertanya, melihat ekspresi Rio, bertanya-tanya apa yang sedang terjadi.

“Sebenarnya, aku telah dituduh melakukan sesuatu yang tidak kulakukan di wilayah Strahl di masa lalu...”

“A-pa?”

Ketika mendengar bahwa Rio sudah dituduh, suara Gōki menjadi agak gelap.

“Sejauh ini tidak ada ketidaknyamanan dengan itu, jadi tolong jangan dipikirkan.”

Dia pikir mungkin ide yang baik untuk menjelaskan tentang kehidupannya sebelumnya, tapi itu bukan jenis pembicaraan yang dilakukan di pesta yang ceria. Dia memikirkannya dan diam untuk saat ini.

“Hmm..., saya mengerti.”

Gōki dengan enggan mengangguk. Dia tampaknya tidak begitu mudah diyakinkan, tapi karena ini adalah perjamuan yang ceria, dia memutuskan untuk tidak menyelidiki masalah ini lebih jauh saat ini.

“Yah, itulah sebabnya aku tidak menyebut diriku Rio di wilayah Strahl. Karena itu, aku bertemu Miharu-san dengan nama Haruto, dan aku memintanya untuk memanggilku Haruto, jadi aku sudah terbiasa dengan itu. Hanya sedikit orang di negerinya yang tahu kalau nama asliku adalah Rio.”

“Jadi begitu, ya...”

“Pembicaraannya malah melenceng, jadi Miharu-san tidak diragukan lagi adalah manusia dari dunia lain.”

“Sulit dipercaya, tapi itu dari Rio-sama. Saya harus mempercayainya. Di Strahl, ada yang namanya sihir, bukan?”

“Itu adalah sihir super dari zaman dahulu, jadi tidak mungkin untuk membutnya dengan pengetahuan sihir modern. Tampaknya sihir yang terkandung dalam artefak sihir yang ada di zaman itu diaktifkan sekaligus karena suatu alasan. Akibatnya ada sedikit kegemparan di wilayah Strahl. Karena sihir tidak tersebar luas di wilayah Yagumo, ini pasti semakin membingungkan. Juga benar bahwa penampilan mereka, termasuk warna rambut dan fitur wajah mereka, mirip dengan orang dari wilayah Yagumo.”

Rio cekikikan seolah dia mengerti apa yang sedang dipikirkan Gōki dan yang lainnya.

“Benar. Dia sangat cantik hingga kupikir dia adalah seorang putri yang lahir dan dibesarkan di keluarga terkenal. Dia bahkan mengingatkanku pada Ayame-sama ketika dia masih muda. Iya, ‘kan, Kayoko?”

“Ya. Aku merasa bahwa dia adalah seorang putri yang sangat baik hati. Ada sesuatu yang familiar dengan Ayame-sama, ‘kan?”

Gōki akhirnya kehilangan ketenangannya di sini. Mungkin karena dia ingat Ayame, dia memasang wajah ramah dan berbicara dengan istrinya, Kayoko. Kayoko juga memuji Miharu, tapi tiba-tiba diberitahu hal itu——,

“...Sa-Saya, dengan ibu Haruto-san?”

Pipi Miharu menjadi semerah daun musim gugur.

“Ayame-sama juga memiliki rambut yang panjang. Dia memiliki rambut hitam mengkilat yang indah seperti Miharu-dono, dan panjangnya juga hampir sama dengan milik Miharu-dono. Umu.”

(Tln: fakta unik tidak ada dalam kalimat di atas, tapi, “karasu no nure wa iro” adalah sebutan untuk warna hitam rambut yang dianggap sebagai kecantikan ideal wanita Jepang)

Gōki berbicara dengan sangat nostalgia, dan dia tidak menyadari perubahan Miharu. Namun sebaliknya, istrinya, Kayoko, Sayo, Aoi, dan para pengikut wanita lainnya sangat menyadarinya.

“Benarkah begitu...?”

Miharu menyentuh rambut hitamnya, ekspresinya seperti gadis yang tersipu.

“Hahaha, maaf aku malah banyak bertanya.”

“Tidak, awalnya akulah yang bertanya banyak hal pada Anda.”

“Itu wajar saja karena Anda tahu kami ada di desa padahal ini pertama kali kami datang ke sini. Daripada menjelaskannya kepada kami melalui desas-desus, aku ingin berbicara dengan Anda secara langsung seperti ini. Oleh karena itu, kami pun hanya mendengar sedikit dari Sara-dono dan yang lainnya mengenai situasi Rio-sama saat ini, aku minta maaf.”

“Banyak yang telah terjadi sejak aku meninggalkan wilayah Yagumo...”

“Kurasa begitu. Ada banyak orang yang berpergian bersama Anda.”

“Ya.”

“...Meski begitu, mau tidak mau aku bertanya-tanya tentang orang-orang di sekitar Anda, Rio-sama. Oh ya, aku dengar Celia-dono adalah guru Rio-sama.”

Gōki melihat sekeliling pada orang-orang di dekat Rio dengan ekspresi ramah di wajahnya, dan kemudian menatap Celia, yang belum dibicarakan.

“Saya tidak tahu apakah saya bisa disebut guru, tapi saya adalah seorang guru sampai Rio berusia dua belas tahun.”

“Jika demikian, itu sekitar 4 atau 5 tahun yang lalu. Tapi kemudian, um, Anda masih sangat muda, ya. Anda terlihat... seumuran dengan Rio-sama.”

Wajah Gōki menunjukkan bahwa dia sebenarnya melihatnya lebih muda dari Rio, tetapi dia memilih kata-katanya.

“Itu karena Celia dan aku hanya terpaut lima tahun.”

Rio memanggilnya Celia dan memberitahukan itu, dan——,

“Hoho, jadi itu sebabnya kalian sangat akrab.”

Mereka saling memanggil dengan nama depan, geram Gōki dengan penuh minat. Kayoko juga melihat Celia penuh perhatian. Di sisi lain, Sayo tampak seperti terpesona oleh Miharu dan Celia, meskipun mereka sama-sama wanita——,

(Sara-sama dan yang lain, Miharu-sama, dan Celia-sama sangat cantik dan imut.... Dan juga Aishia-sama yang ada tepat di sebelah Rio-sama)

Dia tampak sangat minder saat melihat gadis-gadis di sekitar Rio. Mereka tampak seperti putri bangsawan. Dia lahir dan besar di desa biasa, jadi pada dasarnya dia berbeda dari mereka. Sudah lama tidak bertemu, tapi dia masih berpikir kalau Rio itu menawan, dan dikelilingi oleh begitu banyak wanita cantik, jadi tidak heran jika dirinya ditolak, bukan?

Dan begitulah, Sayo tersiksa oleh pikiran-pikiran itu. Pada saat yang sama, fakta bahwa dia telah mengaku pada Rio ketika dia meninggalkan wilayah Yagumo membuatnya merasa malu, bahkan setelah sekian lama.

“.........”

Shin masih terdiam, menatap Sayo dan Rio seakan dia tidak menyukai sesuatu. Yah, kesampingkan itu——,

“Aku tidak yakin harus berkata apa tentang Aishia-sama..., tapi aku merasa dia bukan orang biasa.”

Gōki lebih memperhatikan kesempurnaan Aishia daripada kecantikan luarnya. Dari sana dia menebak bahwa kemampuan Aishia pasti cukup besar.

“Anda benar. Aishia itu sangat kuat, loh.”

“Hohoho... aku mendengar bahwa Aishia-sama adalah roh tingkat tinggi seperti Dryas-sama. Dan bahwa dia telah membuat kontrak dengan Rio-sama...”

“Dia sudah tertidur dalam diriku untuk waktu yang lama dalam keadaan sudah terkontrak.”

“Berarti dia masih tertidur ketika Anda datang ke wilayah Yagumo.”

“Ya. Setelah berpisah dengan kalian, dia terbangun setelah aku sampai di wilayah Strahl. Jadi kami sudah bersama sejak saat itu.”

“Aku selalu dalam perawatan Haruto.”

Aishia berbicara ketika Rio menatapnya.

“Itu kebalik kali.”

Rio menanggapi Aishia, dan kemudian——,

“Aishia sudah menolongku berkali-kali selama ini.”

Dia memperkenalkan Aishia kepada Gōki dan yang lainnya.

“Hahaha, Anda sepertinya sangat dekat dengannya. Dengan gadis-gadis lainnya juga.... Apakah karena itu? Atau mungkin karena sudah memenuhi balas dendam Anda. Suasana hati Rio-sama tampaknya telah berubah entah bagaimana.”

Gōki memandang Rio dan Aishia sambil tersenyum, lalu melihat sekeliling ke arah Miharu, Celia, Sara, Orphia, Alma dan Latifa, yang juga ada di sekitarnya, dan berkata begitu.

“Jika aku benar berubah, itu pasti berkat semuanya. Jika aku sendirian, aku yakin diriku tidak akan berubah. Bahkan jika ada sesuatu yang telah berubah setelah aku menyelesaikan balas dendamku, kupikir aku akan lebih menutup diri.”

“Anda diberkati dengan pertemuan yang baik, ya.”

Kata Gōki dengan sepenuh hati ketika dia melihat Rio dengan jujur mengungkapkan perasaannya.

“Ya, sungguh.”

Rio tersenyum lembut dan setuju dengan tulus. Lalu gadis-gadis di sekitarnya yang mendengarkan percakapan itu bereaksi dengan malu.

(Wah wah wah, suasana hatinya benar-benar sudah berubah. Kesuramannya tampaknya jauh lebih tipis dari sebelumnya. Pepatah mengatakan bahwa jika seorang pria tidak terlihat selama 3 hari, kamu akan bisa melihat perubahannya)

(Tln: Kesuraman itu bisa juga diganti bayangan)

Pikir Gōki terkejut. Dia masih terasa suram, tapi itu tidak membuatnya tidak bisa dimasuki. Lalu——,

“Jadi, terkait tentang keinginan kalian untuk menjadi pengikut saya, bolehkah saya membicarakannya di sini sekarang?”

Rio mengangkat topik utama.

“O-Oo. Tentu saja.”

Gōki segera menganggukan kepalanya. Mungkin dia tidak memiliki firasat buruk dari alur percakapan, suaranya dipenuhi dengan pengharapan.

“Saya masih merasa tidak bisa menjadi tuan untuk siapa pun. Terlebih lagi jika menyangkut orang-orang terhormat seperti Gōki-san dan Kayoko-san. Jadi, saya tidak bisa menjawab bahwa saya ingin menjadikan kalian sebagai pengikut saya...”

Ketika Rio mengatakan semua itu, dia berhenti dan mengambil napas seolah-olah dia sedang mengambil keputusan. Dia kemudian melihat Gōki, yang ada di sisi lain——,

“Jika kalian tidak keberatan tidak menjadi pengikut, bagaiman kalau kita berjalan bersama? Meski mungkin kita tidak bisa selalu pergi bersama ke mana pun.”

Dia mengundang Gōki dan yang lainnya.

“Apa maksudnya itu...”

Gōki bertanya dengan gemetar, mungkin dia tidak bisa menafsirkannya hanya dengan penjelasan Rio tadi.

“Saya akan senang memiliki hubungan dengan kalian pada pijakan yang sama... misalkan sebagai sahabat, rekan, atau anggota keluarga. Oleh karena itu, saya tidak memberikan perintah atau instruksi kepada Gōki-san dan yang lainnya. Tentu saja, jika kalian ingin kembali ke Kerajaan Karaski, kalian bisa kembali kapan saja, dan jika ingin berpisah sementara, kalian bebas melakukannya. Kurasa... hubungan semacam itu.”

Rio mengungkapkan niatnya secara lebih rinci, dan——,

“A-Apa... Anda menganggap kami sebagai keluarga, bukan sebagai pengikut.”

Gōki mengikat mulutnya dengan erat dan mengguncang tubuhnya gemetar.

“Saya tidak bisa menjadikan kalian pengikut saya, tapi kita bisa bersama, mungkin itu bukan jawaban yang diinginkan Gōki-san, tapi..., bagaimana dengan itu? Jika Anda benar-benar ingin menjadi pengikut saya, tentu saja Anda boleh menolaknya.”

“Ma-Mana mungkin saya menolaknya! Saya sangat berterima kasih kepada Anda karena sudah memikirkan secara mendalam tentang kami.”

Rio mengatakan bahwa dia boleh menolaknya, tapi Gōki menggelengkan kepalanya dengan kuat dan menundukkan kepalanya hingga berlutut.

“Begitu, ya. Baiklah, jadi begitulah..., apakah Anda yakin?”

“Y-Ya! Ya, tentu saja!”

Gōki menganggukan kepalanya berulang kali dengan kuat. Pada saat yang sama, istrinya, Kayoko, dan para pengikutnya membungkuk dalam-dalam.

“Syukurlah.... Sebenarnya, saya berpikir untuk pergi ke Kerajaan Karaski lain kali. Saya tahu ini seperti putar balik setelah Anda datang sejauh ini, tapi bagaimana kalau kita pergi melapor bersama? Saya yakin mereka yang di sana ingin tahu tentang apa yang terjadi pada Gōki-san dan yang lainnya.”

Rio menghela nafas lega, seolah-olah beban telah terangkat dari pundaknya. Dia kemudian mengundang Gōki untuk ikut dengannya dalam perjalanan ke wilayah Yagumo, yang akan segera dia kunjungi.

“Sungguh, sungguh, keberuntungan...! Saya akan dengan senang hati menemani Anda!”

Gōki berulang kali menundukkan kepalanya dengan berlebihan dan mengungkapkan kegembiraannya. Lalu——,

“Sepertinya kalian sudah mencapai kesepakatan. Kalau begitu mari kita bersulang lagi!”

Dominic yang mungkin sedang melihat mereka dari dekat, dengan gelas di tangannya menyela seakan dia sudah menunggu waktu yang tepat.

“Ya. Kalau begitu, untuk kita kedepannya.”

Rio mulai tersenyum lebar, melakukan kontak mata dengan Gōki, dan kemudian dengan ringan mengangkat gelas di tangannya. Beberapa saat kemudian——,

“Bersulang!”

Dipimpin oleh Dominic, suara yang hidup bergema di ruang makan.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment