-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

You-Zitsu LN 2nd Year Vol 5 Bab 1 Part 2 Indonesia

Bab 1
Langkah Kaki Keributan


2


Sepulang sekolah, sebagian besar teman sekelasku masih berada di dalam kelas, kecuali mereka yang akan mengikuti kegiatan klub.

Tentu saja, mereka tinggal di kelas adalah untuk mendiskusikan Festival Budaya pada bulan November.

Pasti ada beberapa siswa yang pernah mengalami Festival Budaya di SMP.

Aku tidak memiliki pengalaman dengan itu, jadi aku angkat tangan seperti biasa.

“Pertama-tama, aku akan buat daftar hiburan yang bisa kupikirkan dengan mudah.”

Setelah mendapatkan izin untuk menggunakan monitor kelas, Yōsuke mengetik di tabletnya.

“Bicara tentang Festival Budaya, makanan, rumah hantu, dan sejenisnya pastilah hal-hal yang umum.”

Macam-macam makanan, rumah hantu, labirin, kafe, konser, drama, dll. Yang paling jelas ditambahkan satu per satu ke dalam daftar.

“Acara akan diadakan mulai jam 10 pagi hingga jam 3 sore. Adapun makanan dan minuman, sepertinya bisa ditebak akan menjadi incaran para tamu orang dewasa. Namun, itu mungkin membuatnya lebih kompetitif...”

“Sisanya masalah anggaran, ya. Dan itu pasti akan lebih mahal daripada sesuatu seperti rumah hantu atau labirin, yang bisa dibuat sekali dan biayanya lebih murah setelahnya.”

Beberapa alat musik dapat disewa dengan biaya tertentu, tetapi jumlahnya terbatas, jadi lebih cepat lebih baik. Ada juga pertanyaan tentang berapa banyak siswa yang cukup terampil untuk menghasilkan keuntungan.

“Ada 39 siswa di kelas kita. Dengan kata lain, anggaran yang kita miliki sekarang adalah 195.000 poin. Sejujurnya, itu tidak cukup. Membuat makanan bukanlah keputusan yang mudah untuk dibuat sepertinya.”

“Aku punya saran, kalau boleh.”

“Aku terbuka untuk saran, Horikita-san.”

“Seperti yang Hirata-kun katakan, anggaran yang bisa dialokasikan untuk festival ini terbatas. Namun, ada banyak hal yang tidak dapat kita pahami tidak peduli seberapa banyak kita berdebat tentang hal itu di atas meja. Bahkan jika kita akan memasak takoyaki di stan, kita perlu tahu bahan apa yang digunakan, keterampilan, dan banyak hal lainnya. Jika demikian, kurasa kita harus membawa ide itu ke kelas dulu dan mengujinya berulang kali, bahkan menggunakan poin pribadi.”

Banyak siswa mengangguk setuju dengan saran itu.

Memang, penting untuk benar-benar mencoba memasak, menyajikan, atau apa pun yang akan kami lakukan.

Tentu saja, ada risiko merogoh dompet sendiri, tapi mudah untuk mengabaikannya sebagai investasi awal yang diperlukan jika itu nanti akan dikembalikan sebagai poin kelas.

“Tapi... ah, aku tidak bermaksud mengkritik ide saat ini, tapi beberapa orang enggan untuk melakukan apa pun ketika harus membayar untuk diri mereka sendiri, bukan?”

Matsushita takut bahwa beberapa siswa mungkin akan pasrah dan tidak ikut andil dalam Festival Budaya.

“Biarkah saja mereka yang seperti itu. Aku tak ingin membuang waktu untuk ide acak. Namun, kita tidak bisa mengabaikan mereka yang mencoba yang terbaik untuk berkontribusi. Jika kalian memikirkan suatu hiburan yang menurut kalian bagus, presentasikanlah secara aktif. Jika itu diterima, bagaimana kalau kita menghadiahi si pengusul(pemilik ide) tersebut?”

“Un, itu ide yang bagus. Tidak ada salahnya dengan memberi hadiah dan mengganti uang orang-orang yang bekerja keras.”

“Kita akan membahas itu secara spesifiknya nanti, tapi misalnya, kita mendapatkan 100 poin kelas untuk Festival Budaya, maka seluruh kelas akan mendapatkan 390.000 poin pribadi per bulan. Ini akan dibagi dengan jumlah pengusul dan diberikan kepada mereka sebagai hadiah. Aku yakin tidak akan ada keluhan dengan ini.”

Jika kami mengadakan 5 hiburan, setiap orang akan 78.000 poin. Jika ternyata ada banyak pengusul dan kolaborator sehingga hasil baginya tidak seberapa, kami dapat membaginya dengan jumlah total selama dua atau tiga bulan. Dengan cara ini, siswa yang proaktif dalam Festival Budaya akan diuntungankan, dan siswa yang mengambil lepas tangan juga akan diuntungankan di kemudian hari. Lebih penting lagi, tidak mungkin ada yang keberatan jika itu berarti akan meningkatkan poin kelas.

“Sisanya, kalian harus menyembunyikan informasi secara menyeluruh agar tidak ada yang bisa mencuri ide kalian. Baik di sekolah, di asrama, atau di Keyaki Mall, berhati-hatilah dengan apa yang kalian katakan.”

Menjaga kerahasiaan ketat. Ini sangat penting untuk masa persiapan dua bulan ke depan.

Setelah itu diskusi berlanjut, di mulai dengan pemberian presentasi ide hiburan kepada Horikita atau Yōsuke.

Dan diputuskan bahwa jika kemungkinan adobsi ide muncul, kami akan melanjutkan pembicaraan.

Related Posts

Related Posts

5 comments