-->

Cari Blog Ini

– Kushida Kikiyō SS – Cara Untuk Bertahan

Youzitsu 2nd Year Volume 7 SS

– Kushida Kikiyō –
Cara Untuk Bertahan


Sudah 10 menit sejak semua gadis yang bekerja sebagai maid mulai mengkhawatirkan apa yang terjadi tepat di luar ruang kelas.

Itu wajar karena banyaknya pelanggan yang menunggu di lorong.

Aku memiliki sedikit waktu luang dan keluar untuk memeriksa.

Memiliki antrean adalah sesuatu yang layak dirayakan, tapi Ayanokōji-kun tidak terlihat senang sama sekali saat dia melihat pemandangan yang sama denganku.

“Gawat nih. Para pelanggan yang hilang kesabaran mulai meninggalkan antrean.”

Itu benar. Meskipun kami memiliki begitu banyak pelanggan, kami tidak bisa melayani mereka semua.

Orang-orang yang menunggu di depan pasti sudah menunggu hampir 30 menit.

Pikirkan.

Ayanokōji-kun dan aku bukan satu-satunya yang khawatir tentang kapan antrean ini akan runtuh.

Gadis-gadis yang bekerja di dalam maid café pasti juga khawatir.

Dalam hal ini aku harus melakukan sesuatu.

Aku tahu betul betapa sulitnya untuk menimpa kesan buruk atau citra Anda sendiri, tapi aku juga tidak punya pilihan lain selain mengambil tantangan.

“Ayanokōji-kun, bolehkah aku berhenti melayani pelanggan sebentar? Aku punya ide.”

“Kau mau lakukan apa?”

“Pelanggan yang menunggu hanya bosan, mereka menunjukkan ketertarikan yang kuat pada maid café. Tapi mereka mungkin juga lapar, jadi bisa dimengerti kalau mereka pergi.”

“Benar juga.”

Metode tercepat untuk membuat mereka tetap di sini adalah...

Adalah rencana pengambilan sampel makanan di department store!

Memancing mereka dengan potongan-potongan kecil makanan dan menekan mereka untuk melakukan pembelian dengan senyuman dan paksaan.

Aku akan mereproduksi fenomena dengan paksa.

Aku mengambil tas kecil berisi kue dari sudut suvenir dan berjalan ke arah orang-orang yang menunggu di depan.

“Maaf membuat Anda menunggu.”

Aku dengan sopan mengambil kue dan memberikannya kepada setiap pelanggan sambil tetap rendah hati.

Dan aku mengulangi hal ini sampai aku mencapai akhir antrian, menyebarkan kue ke seluruh penjuru.

Yang harus ku lakukan sekarang adalah tetap dekat dengan mereka dan mengawasi. 

Jika seseorang akan pergi, aku akan menggunakan pandangan dan gerak tubuh untuk menarik mereka dan menyampaikan betapa sedihnya diriku jika mereka pergi.

Aku bisa berkontribusi di kelas sekaligus membuat teman sekelasku merasa berhutang budi padaku, teknik yang penting.

Itu seperti membunuh dua burung dengan satu batu. 

Itulah senjataku. Sebuah strategi untuk menghindari pengusiran dan untuk menekankan kehadiranku sendiri pada saat yang sama.

Related Posts

Related Posts

1 comment

  1. "Azab tidak tulus membantu teman. Akhirnya diciduk musuh"

    ReplyDelete