-->
olNGIb4NkK5r2x7x4oG3GpEzizVpnY6KNCck9cym

Cari Blog Ini

– Karuizawa Kei SS – Pikiran rumit seorang gadis

Youzitsu Volume 5 SS

– Karuizawa Kei SS –

Pikiran rumit seorang gadis

 

“Kita belum memutuskan taktik apa pun, apa tidak apa-apa?”

Setelah mengatur posisi pertandingan kavaleri kami, Shinohara, yang berada di bawahku, menggumamkan kata-kata itu tepat sebelum kompetisi dimulai.

“Aku kira tidak masalah. Dalam festival olahraga, kau hanya perlu menganggapnya serius sampai batas tertentu.”

“Eh? Ah, baiklah. Tapi Karuizawa-san, jika ini baik-baik saja untuk mu—”

“Apa Aku terlihat seperti tipe orang yang termotivasi?”

“Itu karena kamu menentang usulan Horikita-san ketika kelas memutuskan tentang kompetisi dengan rekomendasi, jadi Aku pikir kalau...”

“Ah…”

Itu bukan ideku. Aku bertindak mengikuti perintah pria itu. Sejujurnya, usulan Horikita-san tentang mendistribusikan peserta sesuai dengan kemampuan mereka tidak hanya membuat segalanya lebih mudah, tetapi juga itu adalah strategi yang memastikan keberhasilan kelas. Bahkan dapat dikatakan bahwa ini menjaga para siswa yang tidak mau berusaha keras. Sepertinya Aku diperintahkan oleh pria itu untuk melakukan beberapa hal yang tidak perlu, membuat Aku terlihat berbeda oleh orang lain.

“Singkatnya, mari kita lakukan ini secara acak”

“Siap—”

Setelah mengucapkan kata-kata ini, pertandingan kavaleri dimulai. Seharusnya tidak ada sesuatu yang luar biasa dalam pertandingan kavaleri sekolah—pemikiran ini segera runtuh.

Alasannya adalah karena Kelas C diam-diam maju ke depan dan tanpa henti menyerang Kelas D. Pelopornya adalah Ibuki-san. Dia adalah eksistensi yang membuat kelasku kacau.

Ibuki-san memimpin kavaleri untuk melakukan serangan mendadak ke Horikita-san.

“Shinohara, ayo! Bantu Horikita-san!

“Eh? Si-siap!”

Meskipun dia terkejut denganku yang tiba-tiba mengeluarkan perintah, si kuda tetap berlari ke depan.

“Meskipun Aku tidak tertarik untuk menang, Aku tidak ingin kalah seperti ini...!”

Aku tidak tahu apakah kata-kata ini diucapkan kepada Shinohara, atau diriku sendiri.

Singkatnya, Horikita-san menjadi sasaran dan meninggalkannya sendirian akan menyebabkan situasi yang mengerikan.

“Berhenti! Maaf, tapi Aku tidak bisa membiarkanmu lewat dari sini!”

Orang yang datang untuk menhadang kami adalah Ichinose dari Kelas B. Meskipun Aku belum terlalu banyak berinteraksi dengannya, Aku pikir dia sulit ditangani.

“Apa yang akan kita lakukan, Karuizawa-san...?”

Shinohara-san, yang memegang posisi tengah kuda, mengunggu perintahku.

“Kita tidak punya pilihan selain untuk maju, meskipun Aku tidak benar-benar ingin melakukan itu”

Kemampuan fisik ku tidak terlalu luar biasa dan Aku tidak ingin melakukan hal-hal yang menyusahkan. Tapi—

Sekarang pria itu mungkin sedang melihat ke sini. Meskipun Aku tidak tahu kenapa, tapi Aku hanya tidak ingin pria itu melihat ku menderita kekalahan telak. Keberadaannya itulah yang tahu tentang kegelapan hatiku. Keberadaan itu yang katanya akan melindungiku.

Untungnya, gerakan Ichinose tidak sesulit yang Aku kira. Aku hampir tidak bisa berurusan dengannya. Sambil menghindarinya, Aku mengeluarkan instruksi khusus pada Shinohara-san, untuk menjaga jarak yang sesuai.

“Kenapa aku berusaha begitu keras ...?”

Kali ini Aku berbicara pada diriku sendiri. Semua orang sedang berusaha keras sehingga tidak ada yang mendengar bisikan ku.

Selama liburan musim panas, Aku juga terlibat bersama dengan pria itu. Hal yang sama terjadi dengan festival olahraga ini, membuat ku membantunya dengan hal-hal yang Aku tidak mengerti. Aku hanya terus membantunya, tidak tahu apa yang dia lakukan atau apa yang ingin dia lakukan.

Biasanya ini tidak akan menyenangkan. Tapi Aku tidak tahu kenapa Aku tidak pernah membencinya.

Itu tentu saja karena kerugian yang Aku benar-benar khawatirkan jauh di lubuk hati belum muncul.

Para gadis dari Kelas C yang ingin mencari masalah denganku belum kembali lagi. Apakah ini hanya kebetulan? Tidak, tentu saja tidak. Pria itu... Ayanokouji-kun, telah melakukan sesuatu untukku.

Hanya karena dia membiarkan ku memiliki firasat ini, maka Aku mematuhinya.

“!?”

Aku nyaris menghindari tangan Ichinose.

“Ah, sungguh, ini tidak seperti Aku saja!”

Gambaran kuda Horikita yang terjatuh memasuki bidang pandangan ku. Ah, kami akan kalah.

Tapi satu-satunya hal yang bisa Aku lakukan sekarang adalah fokus pada musuh di depan ku.

Berangsur-angsur Aku berubah.

Aku secara bertahap menerima perubahan.

Tetapi hal yang tidak terduga adalah bahwa Aku tidak membencinya.

Saat ini Aku tidak dapat menghadapi perubahan diri ku secara bertahap.



Terjemahan Indonesia oleh : Luckser Rayne

Related Posts

Related Posts

Post a Comment