-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

You-Zitsu LN 2nd Year Vol 2 Chapter 3 Part 2 Indonesia


Musim Panas Hampir Tiba, Pertanda Pertarungan Sengit

 

2

 

“Ujian khusus di pulau tak berpenghuni untuk tahun kedua berturut-turut. Bukannya Aku tidak memikirkan hal ini, tapi...”

“Ada sesuatu yang akan datang, Aku merasa seperti itu.”

Setelah Aku kembali ke kelas, diskusi yang biasa untuk mempersiapkan ujian khusus dimulai.

Semua orang, bersama dengan Yousuke, berkumpul di dekat kursi barisan depan Horikita, tampaknya sedang menyesuaikan situasi saat ini.

Kouenji juga telah kembali ke tempat duduknya, terpesona melihat dirinya sendiri menggunakan cermin tanganya yang biasa.

“Bagian terpenting dari ujian kali ini adalah meskipun ada kondisi tertentu, kita dapat membentuk grup dengan siapa saja di tahun yang sama sesuka hati.”

Ini adalah aturan baru yang belum pernah ada dalam ujian khusus hingga sekarang.

Lagipula, kemunculan aturan semacam itu berada di luar apa yang diharapkan.

“Tapi, bagaimana dengan distribusi poin kelas ketika kamu menang? Meskipun Aku mengerti alasan tentang apa yang dikatakan oleh guru, rasanya tidak enak jika kita harus bekerja sama dengan kelas lain.”

Benar. Sangat wajar bagi Sudou untuk menyampaikan poin itu. Ujian khusus ini bukan hanya kompetisi lintas tahun ajaran, tapi juga pertempuran antar kelas pada tahun yang sama. Membentuk grup yang terdiri dari anggota hanya kelasmu sendiri adalah satu-satunya cara untuk menyelesaikan ujian ini secara efisien.

Meski begitu, sekolah telah menyiapkan beberapa aturan yang menarik.

Membuat grup besar yang dipilih dari tahun ajaran yang sama akan membuatnya lebih mudah untuk masuk ke peringkat atas. Risiko rendah dan hadiah rendah. Di sisi lain, jika grup dibentuk dengan mempersempit kelas, itu akan menjadikan peluang risiko tinggi, dan peluang hadiah tinggi.

Yang paling ideal adalah membentuk dua grup yang terdiri dari tiga orang dari kelas yang sama, dan kemudian bergabung menjadi grup besar nantinya.

Namun, tidak mudah untuk membentuk grup besar setelah ujian khusus dimulai. Jika tidak ada jaminan untuk dapat membentuk grup besar dengan bebas sebelum itu, kerusakannya akan besar jika kami melakukan kesalahan. Namun terlepas dari ini, juga benar bahwa ujian khusus ini memiliki kekuatan penghancur yang luar biasa. Jika satu kelas mengambil ketiga posisi teratas, mereka akan menerima 600 poin kelas. Jika Kelas D tahun kedua mencapai tujuan ini, itu akan menjadi tiket kilat menuju Kelas B tahun kedua.

“Tapi jika kita hanya mengandalkan kelas kita, ada beberapa bakat yang tidak bisa diimbangi. Dan bahkan jika kita membuat grup hanya dari kelas kita... Bagaimana jika kelas lain saling bekerja sama? Dalam kasus terburuk adalah bahwa hanya Kelas D yang terpisah dari kelas lain.”

Tidak perlu dikatakan bahwa idealnya untuk menang jika hanya dengan Kelas D, tapi pada akhirnya itu hanya idealnya.

Jika ada kelas yang memilih untuk menantang ujian khusus sendirian, kelas itu akan berisiko ditargetkan oleh ketiga kelas lainnya yang bekerja bersama. Jika kelas itu kalah, tidak akan ada hadiah tinggi yang menunggu mereka.

“Bahkan jika kita tidak bisa menang, jika kita menarik diri terlalu awal, kita akan menghadapi risiko dikeluarkan. Dengan kata lain, jika kita tidak memiliki kepercayaan diri... Tidak, jika kita tidak bisa memastikan kemenangan, maka kita harus membentuk grup 6 dengan kelas lain.”

Ujian khusus seperti ini, di mana kelas-kelas lain adalah rekan dan musuh, kemungkinan belum pernah ada sebelumnya.

Dengan mengingat itu, bukankah itu juga merupakan bagian penting dari strategi untuk membentuk grup dengan siswa dari kelas lain sejak awal? Tapi, tidak ada jaminan mudah bahwa langkah kelas lain akan sejalan satu sama lain. Lagipula, bahkan jika kau tahu bahwa tidak ada untungnya untuk membuat grup dari kelas mu sendiri, karena mungkin ada perubahan besar dalam poin kelas setelah ujian ini, wajar jika ingin mengungguli kelas lain jika memungkinan. Belum lagi kelas-kelas yang ada di bawah.

Oleh karena itu, premis utama untuk memulai sebuah grup adalah memutuskan ke pihak mana harus berpaling.

“Bagaimana Sakayanagi-san, Ryuuen-kun, dan Ichinose-san akan bertindak?”

Untuk memutuskan hal itu, Horikita menggunakan kata-kata Yousuke sebagai dasar untuk berbicara kepada semua orang di kelas.

“Aku pikir Kelas A, yang berada di posisi terdepan, mungkin tidak akan terganggu dengan pencampuran kelas. Tidak masalah grup mana yang menang, selama jarak poin antara kelas mereka dan kelas lainnya tidak menjadi lebih sempit. Sebaliknya, tiga kelas berikutnya yang berada di bawah mereka, termasuk kita, ingin menutup celah itu.”

“Lalu bagaimana kalau membentuk aliansi antara tiga kelas? Jika celah yang lebar hanya dari Kelas A, pertama kita dapat membangun aliansi dari Kelas B hingga Kelas D, untuk menutup kesenjangan itu.”

Sudo, yang mendengarkan pembicaraan itu, datang dengan ide bagus.

Idenya adalah untuk menggabungkan kekuatan dan dan menciptakan musuh bersama yaitu Kelas A.

“Musuh dari musuhku adalah sekutuku, itulah maksudmu. Bukanlah tujuan yang buruk untuk mengisolasi Kelas A. Jika itu Ichinose-san, dia mungkin akan menerima usulan ini.”

“Tapi jika kita mengusulkan untuk mengisolasi Kelas A, kita harus bersiap untuk menerima permusuhan dari Kelas A. Mengingat kepribadian Sakayanagi-san, Aku pikir bahkan dengan kelas Kelas D yang merupakan kelas terbawah, dia masih akan tanpa ampun menggunakan sumber dayanya untuk berurusan dengan kita.”

Biasanya, Kelas A akan fokus untuk menendang Kelas B yang berada di posisi kedua.

Tapi, seperti yang dikatakan Yousuke, Sakayanagi cenderung terus menerus membidik mangsa yang sudah dia incar.

“Kita masih harus diam-diam mendekat ke kelas atas sebanyak mungkin.”

“Bahkan jika ketiga kelas bertarung bersama, lebih baik jika bukan kita yang mengusulakan itu.”

Idenya adalah untuk membentuk perwakilan lain untuk menerima permusuhan Kelas A yang dipimpin oleh Sakayanagi.

Lebih mudah diucapkan daripada dilakukan.

Hal yang paling menyusahkan tentang ujian khusus ini adalah bahwa hanya diskusi di dalam kelas tidak akan dapat menyelesaikan semua masalah.

Tidak peduli seberapa panas diskusi itu sampai di sini, tidak ada yang bisa dilakukan untuk bergerak maju. Jika kami tidak dapat memahami apa yang dipikirkan Kelas B dan Kelas C, Jika kami tidak bisa menyatukan tujuan kami, maka itu akan berakhir sebagai teori dimeja.

(Tln : Teori di meja = Tidak berguna dalam prakteknya)

Meski begitu, itu tidak akan mudah untuk membuat tiga kelas saling berbicara satu sama lain tanpa masalah.

Kesampingkan Ichinose, sulit membayangkan Ryuuen akan merespon dengan patuh.

Jika Sakayanagi menyadari informasi ini, dia secara alami akan bergerak juga.

“Tampaknya ini akan menjadi sesuatu yang sulit untuk diputuskan...”

Meskipun ada lebih dari sebulan untuk membentuk grup, jika kami terlalu santai grup akan terbentuk satu per satu di sekitar kami. Dan menyiapkannya akan menjadi lebih sulit.

“Entah bagaimana, akan sangat membantu jika ada usulan serupa dari kelas lain...”

Para siswa Kelas D menggantungkan kepala mereka.

(Tln: Merasa kesulitan)

“Hanya untuk membentuk sebuah grup sudah cukup membuat sakit kepala.”

Selain membentuk grup, masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan.

Itu adalah keberadaan kartu dengan berbagai efek. Besok pagi, sekolah akan memberikan semua siswa masing-masing kartu unik yang tidak dapat ditransfer antar teman sekelas. Dan karena kartu yang telah ditransfer satu kali akan terkunci pada tempatnya, mereka tidak dapat kembali ke tangan pemilik aslinya. Dengan kata lain, kau hanya bisa berdagang, atau membeli, atau menjualnya dengan siswa di luar kelas.

“Faktanya kebanyakan orang mungkin akan mulai bertindak besok.”

“Itu benar. Mengumpulkan kartu yang efektif ke dalam grup juga merupakan poin kunci.”

Hari ketika larangan membentuk grup untuk ujian khusus berikutnya dicabut.

Tentu saja, situasi akan mulai bergerak secara signifikan, termasuk Kelas D.



 Credit

Youzitsu LN 2nd Year Vol 2 Chapter 3 terjemahan Indonesia oleh Luckser Rayne


Related Posts

Related Posts

2 comments