-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

You-Zitsu LN 2nd Year Vol 4 Chapter 4 Intro


〇Pengepungan. Kouenji VS Grup Bebas


Kemajuan Kouenji yang tidak akan menurun meski paruh kedua ujian dimulai. Hingga hari ini di [hari ke-10], dia telah mencetak skor agar tetap menempel  grup Nagumo. Setelah pukul 17.00 saat ujian hari ini selesai, Kiriyama dari kelas B tahun ketiga yang telash menyelesaikan percakapan dengan transceiver diam-diam menutup matanya sekali. Dia sedikit terkejut bahwa nama Kouenji terdaftar pada skor tim teratas yang diumumkan di hari ke-4, tapi pada saat itu, baik Kiriyama maupun Nagumo tidak ada yang menunjukan ketidaksabaran.

Semua orang mengira bahwa batas akan segera datang selama dia bertindak sendirian.

“Kiriyama. Rasanya bukankah respons Nagumo sudah sangat terlambat? Normalnya, pada saat paruh kedua ujian dimulai, dia seharusnya sudah dalam posisi memimpin. Akibat dari menunda mengatasinya bahkan pada hari ke-10, ini belum bisa diselesaikan, karena ini benar-benar seimbang.”

Mikitani, siswa kelas B tahun ketiga, berbicara sambil menunjukkan tablet. Total skor yang ditampilkan di tablet adalah 236 untuk grup Nagumo. 230 untuk Kouenji. Selisihnya adalah 6. Jika dia menempati peringkat pertama dalam hadiah urutan kedatangan, dia berada dalam posisi di mana dia dapat membalikan keadaan. Grup Nagumo yang sudah menjadi grup besar dan memiliki kartu penambahan, jumlah orangnya jauh lebih banyak, pasti bisa mengamankan 7 poin sebagai bonus kedatangan selama mereka tepat waktu. Di sisi lain, Kouenji hanya mendapat satu poin, tapi mudah untuk mendapatkan hadiah urutan kedatangan, dan dia membanggakan jumlah hadiah urutan kedatangan untuk tempat pertama di antara semua grup.

“Bahkan jika Nagumo bisa lolos seperti ini, kau akan berada di peringkat ke-3 seperti ini jika tidak berhati-hati. Jika kau kalah dari tahun kedua yang sendirian, evaluasi kami yang mendukungmu akan turun drastis.”

Kiriyama dan yang lainnya saat ini memiliki skor total 188 poin. Perbedaan skor dengan Kouenji mulai melebar sedikit demi sedikit.

“Ngomong-ngomong, ada sedikit rumor setelah Kouenji masuk sekolah tahun lalu. Itu sekitar waktu ketika dia terlihat sok akrab mendekati siswa tahun kedua dan ketiga untuk membeli poin pribadi. Bagaimana menurutmu waktu itu?”

“Yang bisa aku pikirkan hanyalah, jangan bersikap sombong hanya karena kau punya banyak uang.”

“Seorang siswa yang aneh dengan kemampuan akademik sedang, kemampuan fisik yang tampaknya tinggi, tapi bukan hasil yang mencolok, dan orang tua kaya. Itu tidak salah lagi adalah gambaran yang dimiliki semua siswa di sekolah ini terhadapnya.”

Mikitani mengangguk sekali pada jawaban Kiriyama.

“Alasan terbesar kenapa Kouenji tidak dievaluasi adalah karena dia tidak memiliki kesungguhan untuk melakukan sesuatu. Itu karena dia memiliki sikap kuat untuk meninggalkan ujian dari awal, berlawanan dengan apa yang seharusnya siswa lakukan.”

Fakta itu sudah tersebar luas tidak hanya di tahun kedua tapi juga di tahun ketiga.

Jika Kouenji adalah orang yang serius dan tulus, dia akan diakui oleh Nagumo sebagai musuh yang harus diwaspadai lebih awal. Kiriyama mengatakan aksinya akan diperhatikan jika dia menonjol.

“Aku tidak tahu apa yang terjadi, tapi Kouenji benar-benar menganggap serius ujian di pulau tak berpenghuni ini. Dan sebagai akibatnya, dia telah menjadi musuh terkuat dari semua siswa. Terutama staminanya yang tidak menunjukan rasa lelah sangat menakutkan. Itu mungkin akan terus berlanjut sampai akhir.”

Sambil memaksimalkan keuntungan karena bisa bergerak sendiri, dia terus maju dengan kekuatan fisik yang tiada habisnya.

Pada titik ini, bahkan bagi siswa tahun ketiga, mereka tidak punya pilihan lain selain memikirkan cara mengatasinya.

Jika dibiarkan begitu saja, Kouenji pasti akan mengakhir ujian dengan berada di tiga grup teratas.

Dalam beberapa kasus, bahkan bukan tidak mungkin baginya untuk mengalahkan Nagumo.

Kalah dari kohai saja sudah merupakan masalah, tapi jika mereka sampai kalah dari grup satu orang, itu akan menjadi penghinaan selamanya.

Sebagai lawan yang harus dikalahkan itu perlu diurus segera.

Tentu saja, tindakan yang kasar harus dihindari sebisa mungkin.

Jika seorang siswa tahun ketiga menyergap Kouenji dan melukainya yang mengakibatkan dia mundur, tentu saja itu akan menjadi masalah.

Pengadilan tidak bisa dihindari jika mereka melakukan tindakan yang kasar untuk mencegah dia masuk peringkat teratas.

Kouenji harus ditenggelamkan sedamai mungkin.

“Sudahkah kau memutuskan apa yang harus dilakukan? Kiriyama.”

“Ya. Sepertinya aku memang harus menggunakan grup bebas.”

Grup bebas. Itu adalah grup yang terdiri dari tiga orang yang dipilih dari lima grup setiap kelas dari kelas B hingga kelas D yang disiapkan oleh Nagumo, dan mengacu pada keberadaan yang bertindak sebagai bagian dari tubuh Nagumo. Total ada 15 grup, dua di antaranya ditugaskan untuk mengikuti instruksi, dan yang lainnya diberi peran mengejar area yang ditunjuk agar tidak terkena penalti.

Dengan kata lain, ada dua siswa yang bisa bergerak bebas dalam satu grup bebas.

“Yah, begitu, ya. Jadi, berapa banyak yang akan kau gunakan?”

“Semua enam grup yang kumiliki, semuanya dikerahkan.”

“Enam? Apa kau serius mengatakan itu? Lawannya hanya satu loh, tidak peduli berapa banyak, empat grup termasuk grup ku sudah cukup. dua grup lainnya dan grupmu———”

Seolah memotong perkataan Mikitani, Kiriyama melanjutkan.

“Satu-satunya ancaman adalah Kouenji. Selain itu, kita bisa lanjutkan setelah menghancurkannya. Skor dapat dilihat sampai akhir hari ke-12. Kita akan sepenuhnya menahan Kouenji dalam dua hari mulai besok. Begitu Kouenji yang sendirian kehilangan memomentum sekali saja, dia tidak akan pernah muncul lagi.”

Bahkan jika dia bergabung dengan sebuah grup di suatu tempat, itu sama saja.

“Oh iya, bukankah Nagumo mengatakan bahwa ada grup lain yang menarik perhatiannya? Jika kita memakai semua grup untuk menghadapi Kouenji, kita akan kekurangan orang untuk menenggelamkan yang satu itu.”

Mikitani belum diberitahu grup yang mana itu, tapi jika mereka yang masuk 10 grup teratas, itu adalah grup Ryuuen dan grup Sakayanagi dari tahun kedua, grup Utomiya dan yang lainnya dari tahun pertama.

“Kita tidak perlu mengkhawatirkan itu lagi. Itu berakhir sebagai ketakutan yang tak beralasannya Nagumo.”

Tentu saja, Kiriyama tahu grup mana yang Nagumo waspadai.

Tapi grup tersebut belum pernah mencapai 10 besar selama 10 hari terakhir.

Bahkan jika grup itu mencetak lebih banyak skor dengan cepat, grup itu tidak akan pernah bisa mencai podium.

“Itu adalah kesalahan langkah dari Nagumo.”

“...Tidak biasanya, Nagumo salah dalam membuat penilaian seperti itu.”

“Hantu yang tak terlihat menangkap pundaknya, itu tidak mengherankan.”

Satu-satunya pria yang diakui oleh Nagumo, satu-satunya keberadaan yang ditinggalkan oleh Horikita Manabu.

Tidak heran jika mata Nagumo yang bisa melihat medan perang dengan luas menjadi buram.

“Kalau begitu, apa tidak apa-apa menyerahkan Kouenji pada enam grup itu dan kita mengumpulkan skor seperti biasa?”

“Tidak, aku yang akan mengambil komando untuk menahan Kouenji secara langsung.”

“Kamu? Bukankah itu sedikit tidak efisien? Biarkan aku yang melakukannya.”

Jika grup Kiriyama yang saat ini berada di peringkat ketiga bergerak untuk mencegah Kouenji melakukan lompatan ke depan, itu akan mempengaruhi skor.

“Apa kau ingin mengambil alih komando?”

“Kali ini adalah [titik balik] bagiku. Tidak seperti kamu yang sudah memutuskan untuk menang, aku harus mendapatkan evaluasi dari Nagumo, serahkan saja padaku.”

(Tln: [shōbu dokoro] = momen yang menentukan)

Mikitani menyarankan itu, tapi Kiriyama sepertinya tidak punya niat untuk mendengarkan.

“Itu tidak bagus. Jika kamu gagal dengan 6 grup bebas, itu akan sangat menyakitkan.”

“Tapi kamu sendiri perlu menempati peringkat kedua, ‘kan? Jangan menghabiskan waktu untuk hal-hal yang tidak penting.”

Mikitani yang sangat ingin mendapat pujian bersikeras.

“Tidak ada yang bisa menghentikan Kouenji selain aku atau Nagumo. Pembicaraan ini selesai.”

Mendengar kata-kata itu, Mikitani mengerutkan alisnya dan memasang wajah tidak senang. Tapi, Kiriyama tidak menyadarinya karena dia bahkan tidak melihat ke arah Mikitani.

Untuk menghentikan seorang siswa, enam grup yang dipimpin oleh Kiriyama tiba-tiba mulai bergerak di malam hari.

Beda halnya dengan lawan biasa, kemampuan Kouenji yang tidak bisa ditebak itu menakutkan bagi Kiriyama.

Pertanyaannya adalah ada di mana area yang akan ditunjuk pada pukul 07:00 pagi pada hari ke-11 besok.

Bergantung pada kemana Kouenji mulai bergerak, apakah ke utara, selatan, timur, atau barat, cakupan pengepungan akan berubah.

Oleh karena itu, yang ideal adalah menyelesaikan pengepungan Kouenji mulai malam hari ketika perkemahan diputuskan dan sampai pukul 07.00 besok pagi.

Untungnya, lokasi Kouenji adalah di B3, dan E3 saat ini, tempat Kiriyama dan yang lainnya berada, relatif dekat.

Karena skor grup teratas hanya bisa dipantau sampai akhir hari ke-12, ada atau tidaknya hasil hanya bisa dipastikan untuk sisa dua hari, besok dan lusa. Di penghujung hari ke-12, mereka ingin membuat setidaknya selisih 30 poin antara Nagumo dan Kouenji.

“Seberapa jauh kita akan berjalan hari ini?”

Di awal perjalanan yang panjang, Mikitani merasa bosan dan bertanya pada Kiriyama.

“Sejauh mungkin. Aku tahu berjalan di malam hari itu berisiko, dan paling buruk aku ingin tiba dalam satu kotak di sekitar Kouenji. Karena kita harus menyusulnya pukul 07.00 pagi.”

Begitu dia mulai bergerak, kesulitan untuk menangkapnya akan naik dua atau tiga kali.

“Yah, kupikir ini akan jadi kemenangan yang mudah untuk menendangnya jika kita punya dua hari. Ada tujuh grup di sini, termasuk enam orang dari grup Kiriyama, dengan total 18 orang.”

Ketika Mikitani melihat ke belakang, dia bisa melihat 16 siswa tahun ketiga.

“Jangan lengah. Ini di hutan yang luas, dan ada cukup kemungkinan dia akan lolos.”

“Aku tahu dia adalah siswa tahun kedua yang tidak masuk akal. Meski begitu dia masih lebih muda dariku, ‘kan?”

Karena baik Kiriyama maupun Mikitani belum pernah melihat secara langsung kemampuan fisik Kouenji yang luar biasa, sehingga sulit untuk membuat evaluasi yang akurat. Meski begitu, data tentang kemampuan fisik Kouenji terus meningkat jika dilihat dari beberapa tugas yang dijalani siswa tahun ketiga.

“Lakukanlah dengan hati-hati. Anggap lawanmu sebagai musuh terbesarmu.”

“Terbesar, ya.”

Kiriyama di dalam hatinya berkata, sudah kuduga aku tidak bisa menyerahkannya pada orang seperti Mikitani.

Jika dia adalah musuh yang harus dikalahkan, mereka harus melakukannya dengan niat untuk membuatnya berhenti bernapas.

Jika mereka mengambil tindakan setengah hati, mereka akan mendapati dirinya di posisi di mana mereka akan dimakan.

(Tln: Dikalahkan)

Related Posts

Related Posts

Post a Comment