-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

You-Zitsu LN 2nd Year Vol 4 Chapter 4 Part 1


〇Pengepungan. Kouenji VS Grup Bebas


1


Hari ke-11 keesokan harinya, setelah pukul 06:30 pagi.

Grup Kiriyama dan enam grup bebas, termasuk Mikitani, berhasil mengepung Kouenji.

“Bagaimana situasinya?”

“Sepertinya belum ada pergerakan di dalam tenda. Dia tidur dengan pulas. Akan lebih mudah bagi kita jika dia sakit dan tetap tertidur seharian.”

Mikitani mulai berbicara dengan anggota grup bebas.

“Hei, kenapa kita tidak mengepung dan menyabotase dia sebelum dia keluar dari tenda? Jika dia tidak bisa membereskannya, si Kouenji itu tidak akan bisa bergerak, bukan?”

Mikitani mengusulkan hal seperti itu, dan anggota grup bebas setuju bahwa itu akan mudah.

“Kau benar, jika kita mengganggu persiapannya, kita bisa menunda waktu dia untuk pergi ke area yang ditunjuk. Tapi bagaimana kita akan membuat alasan jika pihak ketiga melihat situasinya? Kita harus menahan diri dari perilaku ceroboh yang bisa terlihat secara sekilas bahkan jika kita sedang menyabotase.”

Bahkan jika itu melanggar aturan, mereka harus menghilangkan bahayanya sebanyak mungkin.

“Tentu cukup dengan pencarian GPS, karena ada begitu banyak skor yang harus dibuang.”

“Tablet kita tidak bisa mengetahui posisi guru. Jangan lupa bahwa pencarian tidaklah mutlak. Kita akan melakukannya saat Kouenji membereskan tenda dan mulai bergerak sesuai rencana semula. Jika kalian bertemu siswa tahun pertama atau kedua, atau orang dewasa yang sedang menuju pengaturan tugas, segera tinggalkan setidaknya dua meter dari Kouenji. “

Kiriyama memberi peringkatan, bahwa jangan memperpendek jarak sampai bisa bersentuhan.

Menjelang pukul 07:00, situasi akhirnya berubah.

“Kouenji mulai bergerak.”

Mungkin dia benar-benar tidak membayangkan sedang diawasi oleh kami pikir mereka, dia mulai menurunkan tenda dengan bersenandung. Keterampilannya sendiri bagus, dan sepertinya persiapan keberangkatan sudah selesai sebelum pukul 07:00.

Dan dia menunggu dimulainya ujian pada pukul 07:00 dengan tablet di tangannya.

“Ayo.”

Kiriyama, yang memutuskan bahwa ini adalah waktu terbaik untuk keluar, mulai berjalan ke arah Kouenji.

Mikitani dan para anggota grup bebas mengikuti dari kejauhan.

Terlepas dari apakah dia menyadari keberadaan Kiriyama dan teman-temannya yang mendekat secara diam-diam, Kouenji tidak berhenti mengoperasikan tabletnya dan bahkan tidak menunjukkan gerakan mengakat wajahnya. Bahkan setelah dikelilingi oleh total 18 orang, hal yang sama tidak berubah, dan perilaku itu terus berlanjut seolah-olah lingkungan tidak terlihat.

Mikitani mencoba mendekat, karena menilai bahwa dia berpura-pura tidak menyadari keberadaan mereka, tapi Kiriyama mengontrolnya dengan ringan hanya dengan matanya.

“Bisa kau beri aku waktu sebentar, Kouenji.”

Namanya sedang dipanggil, tapi Kouenji tidak mencoba mengangkat wajah dan tatapannya tetap melihat tablet.

“Ada urusan apa denganku?”

Kiriyama melanjutkan tanpa menegurnya meski sikapnya terhadap senpai yang tidak pantas.

Itu karena dia tahu sekali bahwa manusia yang bernama Kouenji Rokusuke itu tidak memiliki akal sehat/etika.

“Aku tidak berharap kau akan begitu serius untuk menang dalam ujian khusus kali ini. Kenapa kau tidak berpartisipasi dengan serius sampai sekarang meski kau memiliki kemampuan yang sebanyak itu?”

“Apakah itu sesuatu yang harus kita bicarakan sekarang di sini? Sudah pukul 07:00 pagi, bukankah kalian harus buru-buru dan bersiap-siap ke area yang ditunjuk?”

“Kau tahu maksudku, ‘kan, Kouenji. Kau mencetak terlalu banyak skor.”

Kiriyama mengatakan bahwa dia terdengar seolah tidak mengerti apa-apa, tapi seharusnya tidak demikian.

“Aku ingin kau tinggal di tempat ini sepanjang hari, hari ini.”

“Kau tidak ingin aku mendapatkan skor... apakah itu maksudmu?”

“Benar.”

Tentu saja, Kouenji tidak bisa menganggukan kepalanya bahkan jika dia diminta sesuatu seperti itu .

“Aku tidak kenal siapa kamu, tapi mudah dipahami bahwa itu adalah diskusi yang mustahil. Tapi meski begitu, kau sudah membawa banyak orang ke sini... artinya jika aku tidak patuh, maka kalian siap untuk menghalangi gerakanku, ya?”

“Bahkan jika kau melanjutkan ujian khusus seperti ini, kau tidak akan menempati peringkat pertama. Nagumo yang berada di peringkat pertama berisi 7 orang melawanmu yang sendirian, dan kami yang berada di peringkat ke-3 berisi 6 orang. Aku akui bahwa kau telah membuat kemajuan yang baik, tapi kupikir skor yang bisa kau peroleh akan berkurang di paruh kedua ujian ini saat kau kelelahan.”

“Kalau begitu kau tidak perlu mengkhawatirkan aku, bukan?”

“Ini untuk jaga-jaga. Selain itu, bersaing denganmu yang sendirian tidak dapat diterima dari sudut pandang anak tahun ketiga. Tentu saja, jika kau dengan patuh mengikutiku, aku tidak akan melakukan hal buruk padamu. Jika kau memiliki ketua OSIS Nagumo di pihakmu, kehidupan sekolahmu akan menjadi lebih stabil. “

Mereka menyiapkan dua pilihan untuk Kouenji, baik untuk menekannya dengan cara paksa atau menjual bantuan kepada Nagumo dengan patuh.

Waktunya tepat pukul 07:00, dan tablet menampilkan area yang ditunjuk pertama pada hari ke-11.

Setelah memastikan itu, Kouenji perlahan memasukkan tabletnya ke dalam ranselnya.

Saat Kiriyama dan yang lainnya sedang melihat sikapnya, apakah itu bergerak atau tidak.

“Aku sedang terburu-buru, jadi aku permisi.”

Di saat yang sama saat kata-kata penolakan diucapkan, Kouenji dalam sekejap berakselerasi dan berlari melewati grup bebas.

“Ayolah, woi~!!”

Meskipun sudah dikelilingi, ada banyak ruang bagi seseorang untuk lolos, jadi dia mengambil celah itu. Bohong jika mengatakan bahwa semua orang, termasuk Kiriyama, tidak berhati-hati. Mereka sudah meremehkan kemungkinan dia mengabaikan perintah siswa tahun ketiga dan melarikan diri.

“Kejar!”

Mikitani berteriak begitu, tapi Kouenji menghilang ke dalam hutan di saat itu.

“Jangan panik, kau akan melukai dirimu sendiri jika kau mengikuti kecepatan Kouenji.”

“Ini bukan waktunya untuk santai! Dia sudah tidak kelihatan, loh!”

“Dia mungkin bisa mendapatkan hadiah urutan kedatangan, tapi hanya itu saja. Jika Kouenji memilih untuk melarikan diri, dia tidak bisa mengikuti tugas dengan santai. Sebaliknya, jika dia berpartisipasi dalam tugas secara terbuka, kita bisa mengejarnya di sana.”

Kiriyama mengerti sekali bahwa berbahaya untuk memutuskan area mana yang Kouenji tuju hanya berdasarkan arah pelariannya, tapi tidak mungkin untuk bersembunyi selama ada pencarian GPS.

Meski begitu, Mikitani mulai mengejar Kouenji mungkin karena dia tidak sabar.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment