-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

You-Zitsu LN 2nd Year Vol 4 Chapter 4 Part 2


〇Pengepungan. Kouenji VS Grup Bebas


2


Kiriyama dan grup bebas mengejar Kouenji yang dipimpin oleh Mikitani.

“Di mana posisi Kouenji?”

“Soal itu, dia tidak bergerak sama sekali sejak beberapa waktu yang lalu. Aku sudah mencarinya tiga kali tapi hasilnya sama.”

Tidak wajar jika tidak bergerak sama sekali meskipun ini bukan waktunya istirahat.

Kiriyama juga mengintip ke dalam tablet untuk melihat apa yang menyebabkan perilaku misterius Kouenji itu.

“Tidak terlihat seperti ada tugas di dekat sini.”

“Ya. Kita akan menyusul Kouenji sekitar 200 meter lagi.”

“Kali ini, jangan sampai lengah dan pastikan untuk menyudutkannya. Mengerti?”

“Tidak perlu memberitahuku.”

Meskipun terpisah dari Kouenji, sekitar 6 jam setelah mereka mulai pengejaran, mereka bertemu lagi dengan cara yang mengejutkan.

Alasan kenapa dia tidak bergerak adalah karena dia tertidur bahkan di siang hari.

Para siswa tahun ketiga saling memandang satu sama lain sambil tercengang.

Mikitani mendekat sebagai perwakilan, dan sambil menatap wajah Kouenji, dia memperkuat kata-katanya dan berbicara.

“Bangunlah, Kouenji. Tidak kusangka kau masih bisa tidur siang saat sedang melarikan diri. Atau apa kau kelelahan dan tidak bisa menahan kantuk karena berlarian selama lebih dari 10 hari dengan sekuat tenaga?”

Dia terpaksa tidur meskipun tidak ingin tidur.

Mengingat alasan kenapa dia tidur dalam situasi di mana dia sedang melarikan diri, Mikitani hanya bisa memikirkan alasan itu.

Kouenji perlahan membuka matanya dan tersenyum dalam diam.

“Itu sudah jelas, ‘kan? Aku juga manusia yang sama seperti kalian.”

“Kalau begitu, istirahatlah dengan tenang hari ini. Untuk sampai di sini kau sudah sangat kelehan, bukan? Kau harus mendengarkan nasihat baik dari senpaimu.”

“Istirahat hari ini? Kau mengatakan sesuatu yang lucu.”

Kouenji berdiri tanpa panik terhadap situasi dimana dia sudah dikepung.

Mikitani sedang melihat ke bawah, tapi ketika Kouenji yang tingginya lebih dari 180 cm berdiri, garis pandangnya secara alami berbalik.

Matanya penuh dengan energi, dan dia tampak sedikit lebih besar dari Kouenji sebelumnya.

“...jangan memaksakan diri. Kalau kamu bisa menghilangkan rasa lelahmu hanya dengan istirahat sejenak, tidak ada yang akan kesulitan.”

Bahkan di saat dia merasa terintimidasi, Mikitani mendekatinya.

“Tidak perlu khawatir. Kekuatan fisikku sudah pulih dengan perfect. Aku tidak ingin kamu menyamakanku dengan orang biasa.”

Meski bisa dianggap sebagai gertakan, Kiriyama mengarahkan kata-katanya ke Kouenji yang santai.

“Kau memang terlihat baik-baik saja. Tapi seperti yang dikatakan Mikitani, kamu berlari selama 10 hari terakhir dengan sekuat tenaga lebih dari siapapun. Tidak ada keraguan bahwa kau mengambil tempat pertama dalam hadiah urutan kedatangan berulang kali. Tapi, bahkan pemilik stamina yang jauh dari orang biasa seharusnya sudah mencapai batasnya.”

“Aku pikir mereka yang mencapai batas pastilah orang biasa.”

“Dengan kata lain, kamu masih belum mencapai batas?”

Kouenji segera membalas Kiriyama, yang menjadi lebih curiga.

“Karena aku itu super short sleeper. Aku memiliki kecenderungan selalu REM dan jarang tidur.”

(Tln: REM = rapid eye movement/tidur ayam)

“Hah? Karena REM dan jarang tidur, katanya?”

Mikitani segera menanggapi ucapan Kouenji, tapi ekspresi Kiriyama menjadi kaku untuk pertama kalinya di sini.

“Short sleeper, ya... Jika itu benar, itu masalah yang serius.”

“Apa maksudmu, Kiriyama.”

“Rata-rata waktu tidur harian yang ideal bagi manusia adalah sekitar 7 sampai 8 jam. Itu karena tidak dapat dikatakan bahwa tidur nyenyak untuk menjaga kesehatan dicapai jika lebih atau kurang dari itu. Tapi, short sleeper mengacu pada mereka yang memiliki kemampuan untuk menjaga kesehatan hanya dengan kurang dari enam jam waktu istirahat.”

Tidur bergantian antara tidur REM dan tidur non-REM. Bisa dibilang, tidur REM adalah tahap ketika otak aktif dan terjaga. Di sisi lain, tidur non-REM adalah keadaan di mana otak sedang tidur.

Short sleeper memiliki lebih sedikit waktu untuk tidur REM, jadi bahkan dengan istirahat singkat bisa mengistirahatkan otak dan tubuh mereka dengan baik.

“Aku pikir itu aneh untuk tidur dengan percaya diri, jadi itu alasannya...”

Kouenji memiliki kekuatan fisik yang luar biasa, tapi meski begitu, jika dia mengulangi pergerakan dan tugas yang intens dalam jangka waktu yang lama, kelelahan biasanya akan semakin menumpuk.

Waktu yang tersisa setelah tiba di area yang ditunjuk dan waktu ketika tidak ada tugas di sekitar.

Dengan tidur nyenyak di sini, Kouenji berhasil mempertahankan tingkat kebugaran fisik tinggi.

Jika pernyataan super short sleeper ini benar, berarti Kouenji tidak hanya memiliki kekuatan fisik yang melebihi orang biasa, tapi juga memiliki ketahanan yang juga jauh dari orang biasa.

Untuk pertama kalinya di sini, sedikit ketidaksabaran lahir di dalam diri Kiriyama.

Semua orang kelelahan dan keletihan sambil memikirkan distribusi kecepatan.

Hanya berjalan membuat mereka berteriak ingin mengistirahatkan kakinya, dan membuat hati mereka hancur hingga mereka tidak ingin mengikuti ujian lagi.

Itulah persepsi umum dalam psikologi mendalam para siswa.

Dengan premis itu, mereka pikir tidak akan sulit untuk menyegel Kouenji.

Dan jika premis ini runtuh———.

“Ngomong-ngomong, apa kalian masih punya urusan denganku?”

“Tidak peduli apakah kau memiliki kekuatan fisik atau tidak, patuhi———”

Saat Mikitani yang frustasi mencoba memberi perintah Kouenji, Kiriyama menyela.

“Kami tidak punya urusan denganmu kok, jangan khawatirkan kami.”

Dia sebisa mungkin menghindari ekspresi langsung dan mencoba untuk melanjutkan dengan damai.

Mikitani menuruti sikap yang begitu hangat itu sambil merasa lebih frustasi.

“Fufu, meskipun kau mengatakan itu, ini terlihat seperti perang akan pecah.”

Dia tampaknya tidak mendengarkan nasihat atau ancaman apa pun dari siswa tahun ketiga.

Selama percakapan, ketika area yang ditunjuk ketiga diumumkan, Kouenji segera mulai berjalan ke arah sana setelah dia melihat tabletnya.

“Dia bukan orang yang mendengarkan nasihat, Kiriyama.”

“Mungkin begitu.”

“Dan mengaku bahwa dirinya super short sleeper atau apalah itu, tapi itu pasti hanya mengertak.”

Tapi, sementara banyak siswa telah kehilangan banyak efisiensinya, Kouenji telah mempertahankan kecepatan yang hampir tidak berubah sejak awal. Jelas bahwa dia terus-menerus melatih tubuhnya setiap hari, dan ujian khusus di pulau tak berpenghuni juga hanya dianggap sebagai bagian dari pelatihan. Seperti itulah analisis yang di dapat.

“Apa boleh buat, kita ganti strategi. Jangan biarkan dia menantang tugas.”

Pada titik ini, Kiriyama akhirnya memutuskan dan memberikan instruksi kepada mereka masing-masing untuk memburu Kouenji.

Tapi, Mikitani menajamkan bibirnya, mungkin karena dia tidak puas instruksi itu.

“Akulah yang memegang komandonya sekarang. Jangan mengacaukan lingkarannya, Mikitani.”

“Cih...”

Sementara dibingungkan oleh Kouenji, yang selalu dengan kecepatannya sendiri, siswa tahun ketiga mulai berkembang luas.

18 orang membentuk formasi segitiga dan menempatkan Kouenji di tengah.

Selain itu, Kiriyama memanggil teman-temannya saat menghubungi mereka melalui transceiver.

Kouenji terus berjalan tanpa memikirkan apa yang akan terjadi di depan.

Dia tidak berhenti atau beristirahat.

Kiriyama memiliki total 3 rencana. Yang pertama adalah dengan membujuk Kouenji untuk menyerah. Tentu saja, ini juga mencakup metode penerapan pengepungan dan tekanan dengan beberapa orang dalam prosesnya. Selanjutnya, strategi kedua adalah bergerak sambil mengurung Kouenji, yang bergerak terus menerus. Dan yang ketiga adalah mendahului tugas yang diinginkan Kouenji.

Dengan 6 grup bebas dan Kiriyama total 7 grup yang mengganggu, hambatan untuk berpartisipasi dalam tugas pasti akan menjadi jauh lebih tinggi. Selanjutnya, jika semua orang bertujuan hanya untuk menghancurkan Kouenji, dimungkinkan juga untuk mengurangi persentase kemenangan dari tugas.

Ketentuan partisipasi berbeda untuk setiap tugas, tapi pola itu sudah diputuskan.

Ada dua jenis, [tugas yang bisa diikuti oleh sejumlah orang] dan [tugas yang bisa diikuti oleh grup].

Dalam kasus terakhir, grup bebas yang tidak memiliki semua anggota grup tidak memenuhi syarat partisipasi, tapi dalam banyak kasus, pada dasarnya perlu dua orang atau lebih orang yang berpartisipasi dalam setiap grup. Dengan kata lain, Kouenji yang bertindak sendiri, hanya bisa berpartisipasi dalam tugas-tugas yang memerlukan satu orang untuk berpartisipasi, sehingga siswa tahun ketiga di area ini juga berhak untuk berpartisipasi.

Para siswa tahun ketiga mengikuti waktu tanpa kesal untuk sementara, tapi lambat laun sesuatu seperti ketidaksabaran muncul.

Kecepatan berjalan Kouenji begitu cepat sehingga bisa disalahartikan sebagai balapan jika dilihat dari samping, dan hanya mengejarnya saja sudah menghabiskan banyak stamina. Hanya berjalan dengan kecepatan yang sama sudah mulai membuat mereka merasa sangat lelah.

Karena mereka dipaksa menyesuaikan diri dengan kecepatan berjalan yang tidak biasa, mereka mulai kelelahan.

Akan lebih mudah jika mereka berlari sekalian.

“Kouenji! Kau jangan sok kuat!”

Mikitani berteriak, menilai bahwa dia hanya terus berjalan ke depan dengan kesombongan.

“Yareyare, berisik sekali. Nah, gimana kalau kita naikan kecepatan kita sedikit saja.”

Bersamaan dengan kata-kata itu, Kouenji mulai berlari lagi.

“Jangan biarkan dia lolos kali ini! Kepung!”

Siswa tahun ketiga yang mengejarnya sambil menjaga jarak mendekati Kouenji bersamaan.

Tapi, Kouenji menembus jaring itu dalam sekejap sebelum dia terjebak.

“Kau pasti bercanda———!?”

Kata-kata siswa tahun ketiga itu tenggelam dalam angin.

Kaki Kouenji yang mulai berlari, sama gesitnya dengan berlari di tanah yang terawat dengan baik.

Dan juga sprinter yang melewati pepohonan secepat mungkin.

Banyak dari 12 orang anggota grup bebas yang membanggakan kekuatan fisik mereka.

Bahkan di OAA, kemampuan fisik mereka rata-rata B atau lebih tinggi.

Bisa dikatakan mereka tentara yang dikumpulkan oleh Nagumo dan Kiriyama untuk memonopoli banyak tugas.

“Kejar! Jangan biarkan dia lolos!”

“Tunggu, Mikitani, jangan bertindak sendiri!”

“Berisik! Apa kau ingin melepaskannya dua kali! Tangkap, seret dengan paksa, dan kalahkan dia!”

Mengabaikan instruksi, Mikitani dan yang lainnya mengejar Kouenji.

“Dasar bodoh...”

Kiriyama sesaat bertanya-tanya apakah dia akan mengejarnya atau tidak, tapi dia dengan tenang melihat tablet dan memikirkan kembali strateginya.

Sulit untuk membayangkan bahwa Kouenji mulai berlari tanpa tujuan.

Mempertimbangkan apakah dia mengincar area yang ditunjuk atau tugas.

“Hanya ada satu tugas di E3 di mana Kouenji bisa berpartisipasi di dekat sana. Tapi, hadiahnya adalah 8 poin untuk peringkat pertama, ya.... Tidak aneh untuk memberikan prioritas utama pada 10 poin, pada peringkat pertama dalam hadiah urutan kedatangan, tapi... di mana area yang ditunjuk untuknya?”

Dari arahnya sepertinya D4, tapi selain itu mungkin area acak.

“...dia bukan orang yang tepat untuk dianalisis.”

Kiriyama sangat menyadari bahwa teori tersebut tidak akan berhasil selama cara berpikirnya kacau.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment