-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

– Sakayanagi Arisu SS – Momen yang Menyenangkan


Youjitsu 2nd Year Volume 3

– Sakayanagi Arisu SS –
Momen yang Menyenangkan

Hari ke-5 ujian khusus mendekat dengan cepat.

Tapi satu-satunya yang merasa waktu berjalan cepat adalah siswa kuat dengan banyak energi ekstra, atau orang-orang seperti ku yang tetap di titik awal.

Stres fisik dan mental umumnya dirasakan di semua kelas.

Selama mereka berulang kali menceburkan diri ke lingkungan yang keras ini, cedera parah pasti akan mulai muncul pada tahap ini.

Aku memahami dengan jelas itu dengan melihat orang-orang yang masuk dan keluar pelabuhan dari pantai tempat ku berada.

“Astaga?”

Aku melihat seseorang mendekatiku dan pipiku melembut.

Tanpa menunjukkan tanda-tanda kelelahan, dia berjalan mendekatiku seperti biasa.

“Selamat siang Ayanokouji-kun. Sepertinya hari ini juga akan menjadi hari yang sangat panas.”

“Bagaimana keadaanmu?”

Dia sama seperti biasanya. Ada banyak orang yang menunjukkan ketenangan seperti ini. Tapi seperti yang diharapkan darinya, tinggal beberapa hari di pulau tak berpenghuni ini tidak berarti apa-apa baginya.

“Mungkin bisa dibilang apa adanya. Ichinose-san dan Shibata-kun sudah melakukan yang terbaik, dan tidak ada yang istimewa.”

Tidak perlu dikatakan tapi….

Jika aku bisa bergerak bebas, aku akan dengan senang hati menemani mereka ...

“Aku ingin menanyakan satu hal, apakah kalian bisa mendapatkan hadiah urutan kedatangan?”

Sebuah pertanyaan mengenai status pengecualian itu adalah aku, satu-satunya yang dianggap setengah mundur.

Mungkin itu bukan satu-satunya alasan dia datang ke sini untukku.

Aku akan menganggapnya sebagai hidangan pembuka sebelum beralih ke hidangan utama.

“Aku senang karena aku masih diakui. Karena keadaaan ku ini bukan mundur yang disengaja.”

Berkat itu, Ichinose-san dan Shibata-kun dapat menerima hadiah urutan kedatangan dengan baik.

Secara alami, kami lebih rendah daripada grup teratas lainnya, tapi itu apa boleh buat.

“Ngomong-ngomong, ada urusan apa kamu hari ini sampai berada di titik awal?”

“Salah satu urusanku itu berakhir dengan sia-sia.”

Dia menjawab sambil menatap ke arah laut pada tugas yang sekarang sedang berlangsung.

“Sayangnya slot terakhir sudah diambil oleh Kouenji.”

Itu sangat sayangkan. Aku akan menggunakan teropongku untuk menonton jika dia berpartisipasi.

Namun, penampilan Kouenji hanya menyebalkan bagi kami.

Bahkan jika aku mengabaikan perasaan pribadiku, aku masih ingin melihat Ayanokouji-kun melakukan penghormatan sebagai gantinya.

“Dia berada di peringkat 4 pagi ini, tapi sepertinya dia sekarang berada di peringkat 2. Dia adalah Anak Emas kelas D tahun kedua.”

“Aku sependapat denganmu.”

Bakat Kouenji-kun tidak terbatas. Ayanokouji-kun mungkin merasakan beban itu langsung di kulitnya.

Fakta bahwa Nanase-san tidak bersama dia sekarang berarti ada tempat kosong untuk tempat perempuan.

“Kurasa butuh waktu 30 menit bagi Nanase-san untuk kembali setelah tugas selesai, jadi silakan duduk. Di sini teduh dan sejuk.”

Bukan tempat yang cocok untuk menjamu tamu, tapi membiarkannya berdiri di bawah sinar matahari tidak akan pantas.

“Bagaimana kau tahu tentang Nanase?”

“Karena informasi tentang pulau tak berpenghuni selalu dikirimkan kepadaku secara teratur.”

Grup utama memiliki transceiver yang aku gunakan untuk menghubungi mereka.

Sebagai seseorang yang tidak bisa menggerakkan kakinya, itu adalah alat yang diperlukan untuk memproses informasi, bukankah begitu?

“Tapi apa kau yakin? Aku ini musuhmu lo?”

“Fufu, silahkan, jangan ragu.”

Ayanokouji-kun belum termasuk dalam 10 besar saat ini. Dia masih bisa dimasukkan ke grup lain nanti dan menjadi musuh yang menakutkan nantinya, tapi naik sebagai grup solo itu sulit. Selain itu, jumlah kerusakan yang dia terima dari kelelahan sulit ditebak.

Jika demikian, lebih dekat dengannya membuat semuanya lebih menyenangkan, bukan?

Hampir tidak mungkin meluangkan waktu untuk berduaan dengannya di sekolah. Tidak perlu menyibukkan diri dengan orang lain. Tidak perlu banyak berpikir.

Fakta bahwa dia tidak sependapat dengan hal itu meyedihkan.

Sementara hatiku berpacu memikirkan percakapan yang akan kami lakukan…

Aku selalu berharap itu bisa bertahan selamanya. Bahkan untuk beberapa saat lagi.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment