-->
olNGIb4NkK5r2x7x4oG3GpEzizVpnY6KNCck9cym

Cari Blog Ini

– Nanase Tsubasa SS – Ucapan Terima Kasih Dua Sisi


Youzitsu 2nd Year Volume 4.5 SS

– Nanase Tsubasa SS –
Ucapan Terima Kasih Dua Sisi


Dengan sandwich dan sekotak susu di tangan, aku menunggu di kasir mencoba menenangkan ketidaksabaranku.

Itu bukan karena antrian yang lambat karena tidak banyak siswa yang datang ke toko hari ini meskipun sudah siang.

Tidak, alasannya adalah karena aku membuntuti seorang siswa tahun pertama bernama Kurachi-kun.

Dia pergi ke toko dan membeli sesuatu yang tampak seperti makan siang dan pergi untuk membayar, dan karena itu aku melakukan hal yang sama.

Aku tidak tahu ke mana dia akan pergi, tapi dia tidak menyadari bahwa dia sedang dibuntuti, juga tidak menyadari orang yang membuntutinya. Dengan demikian aku bisa lebih proaktif dan mengikutinya dari dekat tanpa diketahui.

Alasan aku membuntutinya adalah karena ketika aku menggunakan fitur Pencarian GPS untuk mencari tahu siapa orang yang mencoba menyerang Ayanokouji-senpai, namanya muncul.

Tapi menurut hipotesis Ayanokouji-senpai, ada kemungkinan besar Kurachi-kun tidak benar-benar berencana untuk menyerangnya secara nyata.

Tetapi jika kami melihat lebih dekat ke dalamnya, kami mungkin menemukan orang di balik semua itu.

Itulah alasan aku merahasiakannya dari Senpai.

Jika yang kubuntuti adalah lawan yang tangguh, maka mungkin aku tidak akan bisa menandinginya.

Tetapi tetap saja———

Bahkan jika aku harus melarikan diri dengan ekor di antara kakiku, aku tidak akan keberatan sama sekali.

Karena jika aku bisa meninggalkan setidaknya sesuatu untuk Ayanokouji-senpai, itu akan sangat berharga.

Keuntungan kecil pasti akan membantunya memberi tip dan membantunya mengatasi cobaannya.

Ya, ini adalah keputusanku sendiri.

Aku mengeluarkan sandwichku dan mulai berbaur dengan para siswa yang makan siang di sini.

Tepat sebelum menggigitnya, aku tiba-tiba teringat saat saat ujian di pulau tak berpenghuni.

Ketika Ayanokouji-senpai memberitahuku bahwa tidak perlu meninggalkan sekolah.

Membiarkannya memanjakanku akan menjadi keputusan yang mudah dan aku pasti bisa menjalani kehidupan sekolah yang menyenangkan.

Tapi itu tidak cocok dengan aku.

Membuntuti Kurachi-kun telah membawaku ke deck atas yang tampaknya menjadi tempat yang sempurna untuk makan siang ringan karena sejumlah besar siswa berkumpul di sini.

Sepertinya dia sedang menunggu seseorang saat dia melihat sekeliling dengan gelisah.

Aku ingin tahu siapa yang dia tunggu? Secara alami, itu bisa menjadi beberapa temannya yang tidak memiliki koneksi denganku...

Aku menggigitnya dan tepat saat aku akan mulai mengunyah———

“Nanase.”

Sebuah suara dari belakang mengagetkanku saat aku begitu fokus pada Kurachi-kun di depanku.

Menyadari itu sebagai suara Ayanokouji-senpai, aku berbalik menghadapnya sambil menyembunyikan keterkejutanku.

“Ah, Senfu~ai~.”

Aku mulai mengunyah dengan tergesa-gesa untuk menenangkan diri.

Aneh, aku tidak bisa merasakan apa-apa.

“Ah, maaf. Haruskah aku datang lain kali?”

Dia berkata dengan nada meminta maaf, tapi tidak mungkin aku menyuruhnya melakukan itu.

“Twnggu, subentar, aku telan~.”

Aku terus mengunyah lebih cepat dan menelan makanan di mulutku.

“Gokun~. ...Ano, maaf, umm, sebenarnya... aku sedang makan.”

Aku tidak bisa memberitahunya fakta bahwa aku sedang membuntuti Kurachi-kun, atau bahwa aku sedang mengamatinya sekarang.

“Etto, apa ada perlu denganku?”

Aku kehilangan Kurachi-kun dari pandangan sebentar, tapi aku menahannya untuk saat ini.

Bagaimanapun, aku hanya harus menyelesaikan percakapan ini secepat mungkin dengan cara yang alami.

“Ah, tidak, kau sepertinya ingin berbicara denganku kemarin. Aku bertanya-tanya tentang apa itu. Saat itu, Kobashi memanggilku dan kamu tidak jadi bicara. “

Jadi begitu… itu pasti membuatnya penasaran.

“Ah.”

Aku memang sedang membuntuti Kurachi-kun sekarang.

Dan aku ragu-ragu apakah akan berkonsultasi dengannya tentang hal itu sekarang atau tidak.

Aku bisa saja mengatakannya apa adanya, bahwa aku telah menggunakan Pencarian GPS, memberitahunya tentang Kurachi-kun, dan bertanya apa yang harus dia lakukan.

Itu pasti akan menjadi jawaban yang tepat kupikir.

“Maaf, tapi aku sudah mengurusnya sendiri, jadi bisakah kamu melupakannya?”

Tapi aku memutuskan untuk meninggalkan rute itu.

Kata-kata yang berteriak di dalam diriku mungkin telah disampaikan kepadanya.

“Aku minta maaf sudah memanggilmu tiba-tiba. Kalau begitu aku akan kembali ke dalam kapal. Ada lebih banyak orang daripada yang kukira, dan aku tidak merasa nyaman.” Katanya, tidak mengejar topik.

“Begitu, ya. Sampai ketemu lagi, senpai.”

Aku tidak bisa menahannya di sini lebih lama lagi, jadi aku mengantarnya pergi.

Saat aku melihat sosoknya yang menjauh, aku meminta maaf kepadanya dalam pikiranku.

Maaf, Ayanokouji-senpai... aku sudah tahu seharusnya aku memberitahumu semua ini sebelumnya.

Tapi karena kamu akan menjadi senpai yang baik hati, kamu akan menghentikanku dengan mengatakan itu berbahaya.

Tolong beri aku waktu.

Aku akan bekerja keras untuk meninggalkan beberapa prestasi atas namaku, tidak peduli seberapa kecil itu.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment