-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

You-Zitsu LN 2nd Year Vol 4.5 Bab 2 Part 2 Indonesia


Bab 2
Awal dari Liburan Singkat Ini


2


Setelah itu, aku menghabiskan banyak waktu yang membingungkan di kamarku, tidak ingin bermain dengan bebas, dan setelah makan malam jam 6, itu tepat sebelum jam 8 sore.

“Pergi aja... lah.”

Jika aku bisa memilih lagi apakah akan pergi atau tidak, aku akan memilih [tidak] tanpa ragu-ragu.

Ini adalah undangan yang sangat tidak kuinginkan, tapi jika aku benar-benar tidak ingin pergi, seharusnya aku menolaknya tanpa ragu-ragu. Karena respon setengah hatiku hingga aku berakhir dalam situasi ini, jadi kurasa aku hanya bisa menganggapnya sebagai kesalahanku sendiri.

Dan, dengan tekad baru... aku tiba dan berdiri di depan kamar 5034.

Satu menit telah berlalu sejak aku tiba di tempat ini.

Aku berusaha untuk mengetuk pintu, tapi aku bisa mendengar gadis-gadis sesekali berbicara dan tertawa dari dalam ruangan.

Tanda-tanda adanya anak laki-laki... sama sekali tidak ada sejauh ini.

Aku punya firasat buruk tentang hal ini.

Entah kenapa, aku juga merasa seperti aku mulai berkeringat dingin.

Hanya satu hal pasti adalah bahwa aku lebih gugup daripada ketika aku menghadapi Tsukishiro dalam ujian di pulau tak berpenghuni.

“Bukankah lebih bijaksana untuk kembali saja?”

Bisikan setan melewati tenggorokanku dan terucap.

Bukankah lebih buruk jika aku hanya meminta maaf dan mengatakan bahwa aku tidak sengaja lupa?

Tidak, tapi aku tidak ingin dicap sebagai seseorang yang melanggar janji jika memungkinkan.

Apa yang harus aku lakukan...?

Saat aku tak bisa bergerak seolah-olah aku sedang ketindihan, mantra itu rusak dari tempat yang tidak terduga.

(Tln : Ketindihan : sleep paralysis)

“Ah, ternyata kamu datang!”

Kobashi-lah yang muncul dari ujung koridor.

Aku tidak tahu apakah ini waktu yang buruk atau apa....

Di tangan Kobashi ada kantong plastik besar, dengan makanan ringan dan jus botolan terlihat dari dalam.

Setelah aku terlihat, akhirnya pilihan untuk melarikan diri secara alami sudah menghilang.

“Kurasa semua orang sudah berkumpul, jadi jangan ragu untuk masuk.”

“Y-Ya... aku baru saja akan melakukan itu.”

Melarikan diri sudah tidak lagi menjadi pilihan.

Pintu yang kurasa terlalu berat untuk dibuka, Kobashi membukanya dengan mudah tanpa ragu-ragu.

Apakah tidak apa-apa untuk membukanya dengan mudah? Aku perlu menyiapkan mentalku sedikit lagi———

Bahkan saat aku memikirkan ini, satu-satunya pintu yang memisahkan aku dari kamar itu sedang dibuka.

Hal pertama yang merangsang indraku bukanlah penglihatan, tapi penciuman.

Aromanya seperti bunga, madu, atau sesuatu yang manis.

Segera setelah itu, di bidang penglihatanku, aku melihat para gadis dan hanya ada gadis, dan beberapa pasang mata menangkapku.

“Ta-da! Ayanokouji-kun, aku membawanya masuk!”

Di kamar untuk empat orang, yang tidak terlalu luas, ada gadis-gadis yang duduk berdesakan di dalam ruangan.

Apa dunia ini di depan mataku?

1, 2, 3... termasuk Kobashi, totalnya ada sepuluh orang.

Dengan kata lain, setengah dari gadis-gadis di kelas Ichinose ada di sini.

Dan tidak ada satu pun anak laki-laki, dan aku hampir merasa dikhianati tanpa seizinku.

“Hei, Nino-chan, dibilang membawanya masuk itu sedikit kasar~!”

“Benarkah? Ah, aku sudah membeli barang yang kamu minta~”

Kantong plastik itu diletakkan di atas meja kecil dekat tempat tidur di kamar tamu yang kecil.

Aku bertanya-tanya, ada apa dengan pertemuan yang lembut dan suasana santai ini.

Ini pasti sedikit berbeda dari kelompok gadis Kei.

Sebagian besar peserta adalah gadis-gadis yang belum pernah aku ajak bicara sebelumnya, tapi aku ingat nama dan wajah mereka dari OAA.

Aku sangat kewalahan oleh pemandangan itu sehingga aku tidak bisa bergerak, dan Kobashi menepuk punggungku dengan ringan.

“Kalau begitu, Ayanokouji-kun~, di mana kamu harus duduk, ya. Ah, gimana kalau kamu duduk di sebelah Honami-chan saja?”

Memang benar bahwa Ichinose adalah orang yang paling dekat denganku dari mereka semua, tapi dia tidak ragu untuk menunjuknya.

Lagipula kurasa tidak ada pilihan karena ruangan itu sangat sempit, tapi hak untuk memilih tampaknya tidak ada sejak awal.

Satu-satunya hal yang aneh adalah meskipun ada 10 orang di ruangan itu, ada cukup ruang bagi seorang anak laki-laki untuk duduk di sebelah Ichinose sejak awal.

Dengan kata lain, itu tidak kosong secara kebetulan, dan sangat mungkin bahwa itu diputuskan sebelumnya.

Aku mencoba mengingat dan membandingkan apa yang Kobashi katakan saat dia mengundangku di siang hari.... tapi itu tidak membantuku dalam situasi saat ini.

Berdiri seperti ini hanya akan membuatku tidak nyaman karena aku terus ditatap oleh 10 pasang mata.

Aku buru-buru izin lewat di depan para gadis dan pergi ke sebelah Ichinose.

“...Bolehkah aku duduk?”

“Te-Tentu saja.”

Setelah diberi izin, aku duduk di sebelah Ichinose, tapi aku masih berada di bawah tatapan hampir semua orang.

Atau lebih tepatnya, kecuali Ichinose, Kobashi, dan Himeno, tujuh siswa lain mengawasiku seolah-olah mereka sedang mengevaluasiku.

Tidak boleh, aku harus tetap tenang dan pura-pura tidak menyadarinya.

Dan mencari waktu yang tepat untuk meminta izin pergi lebih cepat.

Kobashi menuangkan teh ke dalam cangkir bening dan menyerahkannya kepadaku.

Ketika semua orang sudah mendapat air minumnya, Amikura, yang tampaknya menjadi moderator, angkat bicara.

“Kalau begitu, mari langsung saja———kita mulai pesta terima kasih atas kerja kerasnya dalam ujian di pulau tak berpenghuni dan kepada Ayanokouji karena sudah menolong Chihiro-chan dari tersesat. Kanpai.”

Dengan kata-kata itu, semua orang mengangkat cangkir mereka ke atas.

“Eto, pertama-tama, terima kasih, Ayanokouji-kun. Kau benar-benar sudah menolongku saat itu.”

Mengatakan itu, Shiranami yang duduk di sebelah kiri Ichinose, berterima kasih padaku.

Padahal aku tidak melakukan sesuatu yang layak untuk dikagumi berkali-kali...

Aku tidak bisa membuka topik baru untuk saat ini, jadi aku memberinya anggukan kecil.

“Ano, Ayanokouji-kun.”

Secara pribadi, aku ingin mengatakan bahwa pestanya dengan berjalan lancar, tapi ketika aku ingin mendesah karena hanya sekitar 10 menit telah berlalu, Shiranami menatapku dengan wajah serius.

“Ada apa...?”

Sekaleng jus jeruk tergenggam di kedua tangannya, dan dia sepertinya mencoba mengatakan sesuatu.

“Aku berterima kasih atas pertolonganmu. Tapi, aku belum siap untuk mengakuinya.”

“...eh?”

Tanpa menjelaskan secara detail, Shiranami hanya mengatakan itu dan meremas jus jeruk yang dituangkan ke tenggorokannya.

“Puhah! Aku tak akan mengatakan apa-apa lagi!”

Tidak, tidak, apa yang kau bicarakan....

Aku mengabaikannya dan makan, tapi orang-orang di sekitar Shiranami menghujaninya dengan kata-kata penyemangat dan pujian, seperti kata-kata yang bagus, dan berjuanglah.

Shiranami malu-malu seolah-olah itu tidak terlalu buruk, tapi tunggu, apa yang kalian bicarakan sih....

Aku bahkan tidak bisa bertanya balik seperti itu dalam keadaan tandang.

Di awal pesta terima kasih, Shiranami menyebutku, tapi setelah itu, para gadis mulai membicarakan apapun yang mereka inginkan. Aku hanya diam dan menonton seperti kucing pinjaman.

Tentu saja, jika seseorang bertanya apakah aku merasa nyaman, aku akan langsung menjawab tidak.

Meski begitu....

Aku dibuat untuk menyaksikan pembicaraan luar biasa dari gadis-gadis yang datang dengan satu demi satu topik.

Terlepas dari genrenya, topiknya tidak seramai pesawat terbang yang terbang mengelilingi Jepang.

Tetapi apa pun topiknya, ada satu kesamaan.

Itu berarti banyak gadis menganggap Ichinose sebagai pusatnya, mempercayainya, dan memiliki keyakinan delusi padanya. Aku tidak mengatakan itu hal yang buruk.

Siswa bernama Ichinose Honami tidak diragukan lagi adalah siswa yang paling dapat dipercaya di antara siswa tahun kedua.

Ini bisa ditegaskan terlepas dari musuh atau sekutu.

Kriteria untuk apa yang dapat dipercaya tergantung pada orangnya, tapi kepercayaan adalah sesuatu yang dibangun dari waktu ke waktu. Sama seperti tidak ada yang akan mempercayai seorang siswa yang belum pernah berbicara sebelumnya jika dia tiba-tiba berkata, [Percayalah padaku].

Tapi, menjadi dapat dipercaya dan menjadi delusi adalah dua hal yang berbeda.

Karena meskipun Ichinose adalah orang yang dapat dipercaya, dia sering membuat pilihan yang salah.

Jika mereka terus mempercayai orang yang salah seperti itu, hasilnya tidak akan mengikuti.

Untuk memperbaiki kesalahannya, siswa yang bisa mengatakan bahwa yang salah itu salah pasti dibutuhkan.

“Boleh aku bicara?”

Saat kegembiraan para gadis memuncak, seorang gadis yang hanya sesekali memberikan tanggapan singkat selama ini, mengangkat tangannya.

“Ada apa, Yuki-chan”

“Sakit kepala biasa. Maaf, tapi aku capek. Bolehkah aku kembali ke kamarku? Serius aku capek.”

Jika itu hanya pernyataan tanpa ada apa-apa, aku tidak akan peduli, tapi aku terkejut dengan nada yang tidak terduga.

Itu karena semua orang di kelas Ichinose pada dasarnya sopan dan sebagian besar siswanya terhormat.

Himeno secara singkat memberitahukan alasan kenapa dia sakit dan ingin pergi.

“Tentu saja, apa perlu aku antar?”

Ketika Ichinose dan para gadis mendengar tentang ketidaknyamanan temannya, mereka bergegas mendekati Himeno.

“Ah, tidak usah, tidak usah. Aku bukan anak kecil...”

Himeno berdiri, terlihat muak dengan perilaku overprotektif mereka.

Ternyata ada tipe siswa seperti ini di kelas Ichinose.

Seingatku, grup Yuki Himeno untuk ujian di pulau tak berpenghuni semuanya berasal dari kelas yang sama.

Bagaimanapun, perubahan datang di tempat ini, di mana suasananya masih belum kondusif untuk pulang.

Jika aku melewatkan kesempatan ini, aku tidak tahu kapan lagi aku akan pulang nanti.

Ayo ambil risiko dan ikuti jejak Himeno.

“Kalau begitu kurasa aku juga harus segera pulang.”

“Eh, sudah mau pulang? Padahal kamu masih boleh kok tinggal di sini.”

“Tidak, awalnya aku hanya akan datang saja, selain itu aku punya rencana untuk bertemu seseorang nanti.”

Jika aku memberi tahu mereka bahwa saya punya rencana, Ichinose dan teman-temannya tidak akan bisa menahanku.

“Ka-Kalau begitu, sampai jumpa lagi, Ayanokouji-kun.”

Aku meninggalkan ruangan dengan Ichinose masih duduk manis dan gadis-gadis yang mengawasiku pergi.

Related Posts

Related Posts

4 comments