-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

– Satou Maya SS – Gadis Yang Sedikit Nakal


Youzitsu 2nd Year Volume 4.5 SS

– Satou Maya SS –
Gadis Yang Sedikit Nakal


Game berburu harta karun dengan Ayanokouji akan segera berakhir.

Disebut apa itu biasanya? Klimaks? Yah, bagaimanapun, itu berarti akhir sudah dekat.

“Hidupkan kameramu.”

Aku mengikuti arahannya dan menyalakan ponselkunya.

Melihat galeri foto, aku melihat gambar kode QR yang kami temukan hari ini bersama dengan beberapa yang lain sebagai ikon kecil, total 15.

Jantungku mulai berdetak lebih cepat memikirkan bagaimana aku bisa mengintip kehidupan sehari-harinya.

Tapi, dia hanya punya foto makanan dan pemandangan.

Dia tidak memiliki satu pun foto Kei-chan di sana, yang membuatku senang.

Aku memang gadis yang nakal…

“Mau pindai yang mana?” Aku bertanya.

Aku menutupi perasaanku dan hanya menunjukkan kepadanya beberapa kode QR acak.

“Kamu bisa memilih mana pun yang kamu rasa bagus dengan instingmu, Satou.”

“E-eeeh? Gak papa nih aku yang pilih? Gi-gimana kalau nanti aku sampai salah pilih?”

Pikiran untuk menerima hadiah yang besar dan kuat terhempas seketika ini juga.

Bagaimana jika itu menjadi kesalahanku, kami hanya mendapatkan 5000 poin?….

Bahkan tidak menutupi biaya partisipasi itu buruk, bukan?

Apa yang harus aku lakukan? Apa yang harus aku lakukan? Tekanan ini terlalu berat!

“Aku hanya menyisahkan kode QR yang awalnya kupilih dengan hati-hati. Selain itu, ada kemungkinan semuanya sudah dipindai, jadi kita mungkin akan mendapatkan jackpot.”

Mendengar itu membuatku sangat lega.

“Ba-baiklah!”

Aku mempersiapkan diri, mengeluarkan ponselku sendiri dan membuka aplikasi.

Selanjutnya adalah memilih kode mana yang akan dipindai.

Aku meluncur melintasi mereka semua untuk menemukan satu secepat mungkin.

Hmm, mungkin ini yang paling sulit ditemukan?…

Yang ditemukan Ayanokouji-kun di belakang sofa itu?

Aku mungkin sedikit melebih-lebihkan, tapi tanganku mulai gemetar saat aku mengarahkan kamera ponsel ke kode.

Setelah memindainya, layar tiba-tiba menjadi hitam dan———.

“Aah, sepertinya tidak bisa. Katanya sudah diklaim.”

Yang berarti seseorang telah menemukan kode ini dan sudah memindainya.

Padahal kupikir tidak ada yang akan menemukannya!

“Tidak usah dipikirkan, pilihkah kode QR berikutnya.”

Menahan rasa frustrasi, aku buru-buru memilih yang lain.

Tapi yang ini juga diklaim.

“Padahal kita sudah menemukannya! Aku kasaal!”

Sekarang aku hanya ingin salah satu dari mereka bekerja.

Pola pikirku berubah 180 derajat, kehilangan jackpot.

Ini adalah percobaan ke-3. Dan sekali lagi, layar menjadi hitam. Saat aku mulai khawatir lagi, asap mulai muncul di layar tidak seperti upaya sebelumnya.

“Terpindai! Lihat! Keluar sesuatu seperti peti harta karun!”

Layarnya memintamu untuk mengetuknya.

Aku pikir ini terasa seperti game, tetapi perburuan harta karun ini memang game.

“Berapa poin yang akan kita dapatkan, ya...”

Aku sangat bersemangat dan akan mengetuknya.

Tapi… Bagaimana jika yang ini hanya memiliki 5000 poin?

Jari-jariku mulai menjadi lebih berat saat imajinasiku membangun hasil akhir yang terburuk.

“A-Ayanokouji-kun yang tekan!”

Aku memberinya kedua ponsel secara bersamaan.

Dia menerimanya tanpa menunjukkan ketidaksenangan apa pun di wajahnya sementara dia memasukkan miliknya ke dalam sakunya dan melihat layarku.

Kemudian dia mengetuk peti harta karun tanpa ragu-ragu.

“A-Ayanokouji-kun pemberani!”

Layar mulai berkedip biru dan berubah.

Apa yang muncul di layar adalah huruf yang mengatakan 100000 poin.

“A!!... A~”

Aku pikir mungkin kami akan memenangkan 1 juta poin, tapi itu salah.

Ada 5 nol jadi 100.000 poin. Mereka terlihat mirip, tapi hanya itu.

“Sepertinya, kita tidak menemukan kode QR yang menurut kita paling sulit ditemukan.”

Hmm, tapi ini bukan saatnya untuk depresi, ‘kan?

Karena kami masuk ke positif tentunya.

“Gitu ya~... sayang sekali. Tapi tapi, bahkan setelah dikurangi biaya masuk, kita dapat 90.000 poin untung, itu cukup banyak, ‘kan?!”

Aku sangat senang itu ketika aku melihat wajahnya, aku melihat betapa dekat kami satu sama lain.

Aku entah bagaimana ingin mengalihkan pandanganku, tapi masih menganggapnya sebagai bonus kecil.

“Terima kasih, Ayanokouji-kun.”

Dan aku sangat menyesal Kei-chan. Tapi ini adalah game jadi mau bagaimana lagi, kan?

“Akulah yang seharusnya berterima kasih padamu. Karena Satou-lah yang menemukan kode QR yang belum diklaim ini.”

“…Ehehe.”

Aku bersenang-senang sehingga aku akhirnya berpikir bahwa aku mungkin adalah gadis yang sedikit nakal.

Related Posts

Related Posts

1 comment

  1. Polos sekali kamu sato-chan, baru segitu menganggap nakal :v

    ReplyDelete