-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Seirei Gensouki Volume 15 Epilog Indonesia

Epilog
Keputusan Sakata


Dengan pertemuan pernikahannya dengan Liselotte berakhir dengan kegagalan, Hiroaki meninggalkan ruang tamu dan mulai berjalan pergi untuk melampiaskan kemarahan yang ditahannya saat di depan Liselotte. Langkah berjalannya cepat.

“T-Tolong tunggu, Tuan Hiroaki! Kemana Anda mau pergi?” Roanna bergegas mengejarnya.

“Kembali ke kamarku. Tinggalkan aku sendirian untuk sementara waktu. Simpan pembicaraan untuk nanti.” Hiroaki menjaga matanya terus ke depan. Duke Huguenot juga mengikutinya dengan langkah cepat.

Jika dia bahkan tidak mengizinkan Roanna di dekatnya, dia pasti dalam suasana hati yang sangat buruk. Ini bukan waktu yang tepat untuk mendiskusikan pernikahannya dengan Putri Rosalie. Aku memang ingin mengkonfirmasi niatnya tentang apa yang harus dilakukan tentang pertunangan dengannya, tapi... sepertinya tidak mungkin sekarang, Duke Huguenot berpikir dengan panik. Hiroaki berada dalam keadaan jengkel, tidak ada yang bisa mengatakan apa yang bisa dia katakan.

Hiroaki memiliki rasa bangga yang membuatnya berpura-pura tidak marah, tetapi bagian luar itu adalah kertas tipis—sangat mudah untuk melihat betapa intensnya kemarahannya.

Pada kenyataannya, itulah yang dia pikirkan.

Oh, aku sudah selesai dengan ini. Dia hanya terus menciptakan suasana untuk membuat ku berpikir aku memiliki kesempatan ketika dia tidak pernah berencana menikahiku di tempat pertama...

Hiroaki membangun kebencian terhadap Liselotte.

Ugh. Jujur, apa yang harus aku lakukan sekarang? Aku menggunakan pertunangan dengan Liselotte sebagai syarat untuk menikahi Rosalie, tapi...

Pertunangan Hiroaki dan Rosalie masih merupakan masalah yang sangat rahasia. Karena itu tidak secara resmi diputuskan dan diumumkan, dia dapat dengan mudah menyikatnya, tapi...

Tapi jika aku menolak Rosalie sekarang, orang pasti akan berpikir aku belum menyerah untuk Liselotte atau semacamnya. Jancok.

Dia pada dasarnya menggali kuburannya sendiri; Rencananya sepenuhnya berbalik padanya. Hiroaki mendekcikan lidahnya dan terus berjalan. Bukannya dia tidak menyukai Rosalie—dia hanya merasa kalau usia tiga belas tahun terlalu kekanak-kanakan. Dia memang berpikir ada potensi masa depan dalam penampilannya, jadi dia tidak memiliki keluhan tentang benar-benar menikahinya. Namun, dia masih tidak senang dengan situasinya, dan kejengkelannya hanya tumbuh.

Ugh, aku ingin kembali ke bumi. Aku ingin pulang dan bermain game. Apakah aku akan berakhir kembali ke bumi jika aku melompat dari sini dan bunuh diri?

Hiroaki melihat keluar jendela koridor di halaman di bawah dan melihat dua gadis yang akrab dengan rambut berwarna lavender.

“Hah...?” Hiroaki membeku pada langkahnya dan menatap kedua orang berjalan melalui halaman. Atau lebih tepatnya, tiga orang. Ada seorang anak laki-laki berambut abu-abu di belakang keduanya di depan. Itu Rio.

“Jadi mereka masih hidup...” Gumam Hiroaki.

Saat itulah Roanna dan Duke Huguenot memperhatikan keduanya di halaman juga.

“Putri Christina dan Putri Flora?!” Roanna berteriak kaget.

“Hah... ha ha ha...” Bahkan Duke Huguenot berada dalam keadaan kaget yang langka, tawa yang ditumpahkan darinya tidak dipaksa sekali. Dengan Christina dan Flora masih hidup, dia tidak lagi perlu khawatir tentang perkawinan Hiroaki dan Rosalie; Itu mengisinya dengan rasa lega.

“Kita harus pergi menemui mereka! Duke Huguenot, Tuan Hiroaki, ayo cepat!”

“Benar.”

Roanna dan Duke Huguenot bergegas kembali ke koridor.

“Hah? Oh...” Hiroaki menjawab samar-samar dan menyaksikan keduanya menghilang, lalu dia melihat kembali tiga orang yang mendekati kastil di halaman. Anehnya, mengetahui bahwa kedua putri itu hidup tidak mengisinya dengan perasaan gembira tertentu.

Aku senang untuk mereka, kurasa... tapi kenapa mereka dengan bajingan itu?

Di dalam dada Hiroaki, sesuatu yang terbakar diam-diam dan intens, namun dingin. Christina dan Flora memiliki ekspresi bahagia yang belum pernah dia lihat di wajah mereka, dan mereka berjalan di kejauhan lebih dekat daripada ketika mereka bersamanya. Dia tidak suka itu.

“Hmm, jadi mereka masih hidup... yang berarti Flora kembali akan menjadi istri pertamaku?”

Dia berpikir untuk sesaat, lalu berbicara.

“Sudah kuputuskan... Aku akan bertunangan dengan Rosalie,” gumam Hiroaki dengan jelas tapi pahit.


Catatan:

Yosh! Beres juga volume 15. Kritik dan saran dipersilahkan untuk meningkatkan kualitas terjemahan web ini.

Selanjutnya akan aku update volume 16 dari awal. Selingan kemarin hanya untuk pemanis aja.

Sedangkan untuk PDF vol 15 akan aku bagikan paling cepet 5 hari lagi paling lama 2 minggu lagi.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment