-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

You-Zitsu LN 2nd Year Vol 4.5 Bab 5 Part 7 Indonesia

Bab 5
Game Berburu Harta Karun yang Dipenuhi Masalah Wanita


7


Sudah lewat pukul 14:00 siang. Masih ada banyak waktu sebelum game berburu harta karun berakhir, tapi kupikir aman untuk mengatakan bahwa kami sudah melihat sebagian besar dari kodenya. Ada total enam kode QR yang aku ambil gambarnya. Tiga dari mereka secara objektif dinilai memiliki tingkat kesulitan dalam menemukannya 4 dari 5. Sebaiknya pilih salah satu dari mereka untuk dipindai terlebih dahulu.

“Hidupkan kameramu.”

“Mau pindai yang mana?”

“Kamu bisa pilih mana pun yang kamu rasa bagus dengan instingmu, Satō.”

“E-eeeh? Gak papa nih aku yang pilih? Gi-gimana kalau nanti aku sampai salah pilih?”

“Aku hanya menyisahkan kode QR yang awalnya kupilih dengan hati-hati. Selain itu, ada kemungkinan semuanya sudah dipindai, jadi kita mungkin akan mendapatkan jackpot.”

(Tln: Maksudnya itu pilihan paling akhir atau yang mendekati akhir, begitulah kanjinya aku artiin ke jackpot)

Kami akan memiliki kesempatan yang lebih baik jika dia membuat keputusan cepat daripada memikirkannya secara perlahan.

“Ba-baiklah.”

Mengeluarkan ponselnya dan Satō menggeser foto-foto diponselku.

Dia tampak merenung selama beberapa detik, tapi kemudian dia memutuskan untuk mengarahkan kamera ponselnya ke salah satu gambar.

Itu adalah kode QR yang aku temukan ketika aku memasukan ponselku di bawah sofa.

Tetapi———.

“Aah, sepertinya tidak bisa. Katanya sudah diklaim.”

Itu cukup sulit untuk ditemukan, ternyata ada siswa lain yang sudah menemukannya.

“Tidak usah dipikirkan, pilihkah kode QR berikutnya.”

Dia mengangguk, tapi kali ini dia tidak ragu untuk menggeser dan memindai kode QR.

Tapi, kedua kalinya juga, tampaknya sudah diklaim, dan Satō menginjak tanah dengan kesal.

“Padahal kita sudah menemukannya! Aku kasaal!”

Dia dengan buru-buru memindai kode QR ketiga.

Setelah itu, Satō menatap layar sebentar, tapi kemudian melompat-lompat.

“Terpindai! Lihat! Keluar sesuatu seperti peti harta karun!”

Itu adalah ilustrasi sederhana dari peti harta karun dan kata TAP.

“Berapa poin yang akan kita dapatkan, ya...”

Satō mencoba mengetuk peti harta karun dengan jari telunjuknya, tapi dia berhenti tepat sebelum jarinya menyentuhnya.

“A-Ayanokōji-kun yang tekan!”

Rupanya dia takut melihat hasilnya, jadi dia menyerahkan ponselnya kepadaku.

Dari sudut pandang Satō, dia menggunakan 10.000 poin berharganya untuk berpartisipasi. Tampaknya dia takut melihat hasilnya.

Aku menerima telepon dari Satō dan menyentuh peti harta karun di layar.

“A-Ayanokōji-kun pemberani!”

Aku tidak berbuat banyak hal untuk pantas disebut berani.

Peti harta karun bersinar sederhana, dan cahaya biru keluar dari dalam kotak.

Lalu———

“A!!... A~”

Untuk sesaat, Satō sangat bersemangat, tapi dia segera menyadari kebenaran dan kegembiraannya mulai berkurang.

Karena yang keluar dari peti harta karun adalah... bukan satu juta poin, tapi 100.000 poin. Dia sudah memimpikan 300.000, 500.000, atau bahkan 1.000.000 poin, jadi mungkin dia sedikit kecewa.

“Sepertinya, kita tidak menemukan kode QR yang menurut kita paling sulit ditemukan.”

“Gitu ya~... sayang sekali. Tapi tapi, bahkan setelah dikurangi biaya masuk, kita dapat 90.000 poin untung, itu cukup banyak, ‘kan?!”

Tidak perlu sampai dikonfirmasi, kami bisa dengan bangga mengatakan bahwa kami senang sudah berpartisipasi.

“Terima kasih, Ayanokōji-kun.”

“Akulah yang seharusnya berterima kasih padamu. Karena Satō-lah yang menemukan kode QR yang belum diklaim ini.”

“...ehehe.”

Satō berseri-seri, tampak senang sekaligus malu.

Related Posts

Related Posts

2 comments