-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Seirei Gensouki Volume 15 Bab 6 Indonesia

Bab 6
Kembali


Di Kerajaan Galarc, sepuluh hari setelah Christina dan Flora pertama kali hilang, Liselotte menaiki kapal sihir bersama Roanna, yang telah mengunjungi Amande untuk membawa pesan lamaran Hiroaki. Mereka sekarang berada di Galtuuk, ibu kota kerajaan.

Setelah tiba di pelabuhan, mereka bertukar dari kapal sihir ke kereta kuda dan menuju ke kastil. Kira-kira sepuluh menit kemudian, mereka tiba di halaman kastil dan melanjutkan perjalanan dengan berjalan kaki.

Kedua putri adipati berjalan berdampingan adalah pemandangan yang benar-benar elegan. Mereka membimbing diri mereka sendiri dengan sangat anggun, menarik perhatian semua penjaga dan pelayan di dekatnya.

“Ya allah, ini Lady Liselotte.”

“Sepertinya rumor pertunangannya dengan pahlawan itu benar.”

“Sudah bertahun-tahun tidak ada rumor tentang pernikahan Liselotte…”

“Mungkinkah…?”

Suara orang bergosip bisa terdengar di sana-sini. Sepertinya berita pertemuan Liselotte dengan Hiroaki telah menyebar ke seluruh kastil. Menurut obrolan itu, Liselotte menerima lamaran pernikahan secara teratur, tapi ini adalah pertama kalinya dalam beberapa tahun dia menghadiri pertemuan. Dia biasanya menolak mereka semua dengan alasan sibuk dengan pekerjaannya. Dan sekarang, dia ada di sini untuk bertemu sang pahlawan. Jika dia repot-repot melakukan perjalanan ke kastil, pasti ini hanya bisa berarti satu hal.

Itulah suasana di kastil—itu membuatnya agak sulit untuk menolak dan memberi tekanan pada Liselotte.

Semua orang benar-benar mengatakan apa pun yang mereka suka.

Liselotte mungkin terlihat seperti sedang berjalan dengan anggun, tapi kakinya terasa berat saat tujuan mereka semakin dekat. Akhirnya, mereka tiba di ruang tamu yang disediakan untuk bangsawan. Dua ksatria di depan ruangan membuka pintu tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Sebagai utusan, Roanna adalah orang pertama yang masuk.

“Saya telah membawa Liselotte Cretia ke sini dari Amande,” dia melaporkan dengan membungkuk anggun.

“Permisi.” Liselotte masuk setelah Roanna dan membungkuk dalam-dalam.

Menunggu di dalam adalah calon pasangan pernikahan, Sakata Hiroaki, calon istri pertamanya, Putri Ketiga Rosalie dari Galarc, serta Raja Francois, orang tua Liselotte, dan Duke Huguenot.

Semua berkumpul. Aku tidak berharap untuk menyelesaikan semuanya hanya dengan salam, tetapi apakah mereka berpikir untuk mengadakan pertemuan di sini?

Liselotte melihat sekeliling ruangan untuk memastikan siapa yang hadir. Saat itu, Duke Huguenot, yang duduk secara diagonal dengan Duke Cretia dan istrinya, berdiri dan mendekati Roanna.

“Kerja bagus, Roanna. Kau bisa menunggu di belakang Tuan Hiroaki,” katanya.

“Baik tuanku.” Roanna mengangguk dengan hormat dan pindah untuk berdiri di belakang Hiroaki, yang duduk di kursi utama. Di samping Hiroaki adalah Putri Ketiga Rosalie, yang akan menjadi istri pertamanya.

“Selamat datang, Liselotte. Ayo, duduk di sini.” Raja Francois mengundang Liselotte ke kursi di sampingnya. Itu tepat di seberang Hiroaki.

“Baik, Yang Mulia.” Liselotte mengangguk riang dan mulai berjalan menuju sofa di seberang Hiroaki.

“Permisi,” katanya sambil duduk.

“Liselotte. Pasti merupakan upaya besar untuk meninggalkan Amande pada hari yang sama saat kamu menerima panggilan. Aku minta maaf,” kata Francois dengan ekspresi menyesal. Apakah karena Liselotte adalah orang yang paling dirugikan? Sangat jarang bagi raja untuk mengucapkan kata-kata permintaan maaf, jadi kata-kata itu memiliki bobot yang besar di belakangnya.

“Tidak sama sekali, Yang Mulia. Saya tidak ingin membuat siapa pun menunggu—dan saya bisa bertemu Ibu dan Ayah lagi dengan cara ini.” Liselotte menggelengkan kepalanya dengan sikap ramah, menatap orang tuanya. Mereka berdua balas menatapnya dengan cemberut di wajah mereka.

“Sekarang semua orang ada di sini, mari kita mulai urusan. Kami telah mengumpulkan semua orang di sini hari ini untuk satu alasan—untuk mengadakan pertemuan pernikahan resmi antara Tuan Hiroaki dan Liselotte. Jika kesepakatan berjalan, kedua keluarga akan... Ah, Tuan Hiroaki adalah kasus khusus.” Francois memandang Hiroaki dan Duke Huguenot. Hiroaki tidak memiliki keluarga, jadi sebagai wakil dari Restorasi, Duke Huguenot ada di sana sebagai walinya.

“Jika kesepakatan berjalan lancar, organisasi penjaga Tuan Hiroaki—Restorasi—dan keluarga Duke Cretia akan diikat bersama. Mempertimbangkan kekuatan yang berpengaruh dari masing-masing pihak, mungkin ada konsekuensi politik tidak peduli bagaimana jalannya diskusi. Jadi, saya akan hadir sebagai mediator. Keluarga Cretia juga sangat berharga bagi Kerajaan Galarc. Apa pun hasilnya, saya ingin kalian ingat bahwa saya ingin kedua belah pihak mengakhiri ini dengan nada ramah. Dimengerti?” Francois mengoreksi dirinya untuk memasukkan kedua belah pihak dengan benar, lalu melihat sekeliling ke semua orang untuk menekankan maksudnya.

“Sekarang, bagaimana kita akan mulai? Dengan keadaan seperti apa adanya, ini adalah masalah yang agak mendesak. Semua orang sudah berkumpul, jadi selama Liselotte baik-baik saja dengan itu, kita bisa melanjutkan pertemuan seperti ini…” Dia memandang Liselotte.

“Saya baik-baik saja. Saya datang dengan jawaban saya yang sudah disiapkan,” jawab Liselotte dengan tegas.

“Baguslah. Jika ini adalah pertemuan pertama antara kedua belah pihak, itu akan menjadi kebiasaan untuk pertemuan dimulai dengan semua orang yang hadir, kemudian dilanjutkan dengan kalian berdua untuk saling mengenal. Namun, saya mendengar Tuan Hiroaki telah bertemu Anda berkali-kali—mungkin ada hal-hal yang tidak dapat Anda sebutkan secara terbuka di hadapan kami. Bagaimana dengan itu? Apakah Anda ingin berjalan-jalan melalui taman atap bersama?” Francois menyarankan kepada mereka.

“Oh... Yah, kurasa, ya. Agak pengap memiliki begitu banyak orang di sini. Boleh juga. Mari kita mengobrol bersama, Liselotte.” Hiroaki mulai berbicara dengan sedikit malu, kata-katanya terdengar agak dipaksakan saat dia mengarahkannya ke Liselotte.

Begitu... Jadi situasi ini dibuat atas permintaannya, pikir Liselotte, segera memahami apa yang terjadi untuk membuat skenario ini.

“Baiklah,” jawabnya singkat.


◇ ◇ ◇


Setelah itu, Hiroaki dan Liselotte pergi ke taman atap. Tidak ada penjaga di dekatnya—mereka benar-benar sendirian.

“Huh, aku tidak tahu Kastil Galarc punya tempat seperti ini. Betapa mewahnya. Bagaimana menurutmu, Liselotte?” Hiroaki berjalan di depan, menyapa Liselotte tanpa menoleh ke belakang.

“Penggunaan area ini biasanya terbatas pada keluarga kerajaan. Saya sendiri baru beberapa kali ke sini.”

“Hah, benarkah?” Hiroaki mendengung.

“…”

Percakapan terhenti di sana.

Ah, sial. Aku mulai gugup—tidak, aku gugup. Ini adalah yang paling gugup sejak aku datang ke dunia ini.

Hiroaki panik. Ditinggal sendirian dengan Liselotte, dia lebih bingung daripada sebelumnya. Dia mengingat percakapannya dengan Duke Huguenot hanya beberapa hari yang lalu di Rodania.

“Ini bukan hakku untuk bernegosiasi, jadi aku akan menyerahkannya padamu, tapi... aku ingin Liselotte sebagai istri ketigaku. Bisakah kau mewujudkannya?”

Ini adalah kondisi yang dia berikan kepada Duke Huguenot sebagai imbalan atas pertunangannya dengan Rosalie dan Roanna. Akibatnya, Duke Huguenot bergerak secepat mungkin untuk meletakkan dasar di Kerajaan Galarc baginya untuk bertemu Liselotte.

Sehingga menghasilkan apa yang terjadi hari ini.

Kudengar Liselotte menolak setiap lamaran yang dia dapatkan menggunakan pekerjaannya sebagai alasan dan tidak pernah mengirimkan penawaran apa pun sendiri, jadi aku bertanya-tanya apa yang akan terjadi, tapi... Duke Huguenot benar-benar bisa mewujudkan sesuatu. Dia luar biasa, pikir Hiroaki. Namun, masih ada masalah tertentu dengan pertemuan ini yang harus ditangani—yang utama adalah fakta bahwa Duke Huguenot hanya bisa menyiapkan pertemuan dan tidak lebih.

Masalahnya adalah bagaimana dia menyerahkan sisanya sepenuhnya padaku. Aku bahkan membuatnya menangani hal-hal agar aku tidak perlu menjadi orang yang mengakui perasaanku... Sial, ini bukan gayaku untuk mengambil risiko di mana aku tidak dijamin menang...

Sampai sekarang, Hiroaki hanya melakukan wawancara pernikahan di mana hasil yang diinginkannya dijamin. Dengan kata lain, dia hanya mengadakan pertemuan di mana pihak lain mendekatinya terlebih dahulu. Akibatnya, dia sangat kurang dalam pengalaman ketika harus melakukan pendekatan pertama sendiri.

Apa yang biasanya aku bicarakan di pertemuan-pertemuan itu? Aku tidak bisa melanjutkan percakapan ini.

Pikirannya melambat, menghalangi kemampuannya untuk memikirkan suatu topik.

Tapi Liselotte juga tidak berbicara... Meskipun dia biasanya mengobrol tentang berbagai hal untuk membuat percakapan tetap hidup. Dia anehnya pendiam hari ini—tunggu, apakah itu berarti dia juga gugup? Itu artinya... Apa dia juga punya perasaan padaku? Saat pikiran itu memasuki pikiran Hiroaki, dia tertawa kecil pada dirinya sendiri dengan semangat yang terangkat.

Nah, itu masuk akal. Sekarang aku memikirkannya, Duke Huguenot adalah orang yang mengatur pertemuan ini, bukan aku. Karena tidak satu pun dari kami yang menyebutkan perasaan apa pun, kami berdiri di tanah yang sama. Duke Huguenot mempersiapkan segalanya dengan sempurna, menyeret Liselotte ke pertemuan pernikahan yang biasanya dia hindari. Karena dia benar-benar ada di sini secara pribadi, dia pasti merasakan sesuatu yang menyenangkan bagiku—itulah yang dikatakan Duke Huguenot sebelumnya. Tetapi untuk mengangkat topik pernikahan, kemampuanku untuk berkomunikasi akan diuji. Bagaimana aku bisa goyah di sini? Hiroaki menegur dirinya sendiri.

“Uh…” katanya dan berbalik, menatap mata Liselotte, yang kepalanya dimiringkan.

Dia sangat imut... Mengikuti di belakangku diam-diam, sangat patuh... Jelas materi pernikahan. Hiroaki telah mendapatkan kembali optimisme bawaannya.

“Eh, maaf soal ini. Kamu pasti kaget menerima berita itu tiba-tiba, bukan? Itu adalah perbuatan Duke Huguenot—dia benar-benar ingin kita menikah.”

Agenda pertama adalah membuat posisinya benar-benar jelas. Dengan melakukan itu, dia bisa membangun situasi yang menguntungkan bagi dirinya sendiri. Dengan kata lain, dia mengklarifikasi hubungannya dengan Liselotte sebagai sebuah premis.

Aku bukan orang yang ingin menikah.

“Aku terkejut dengan bagaimana itu muncul tiba-tiba. Jadi Duke Huguenot yang memulai wawancara pernikahan ini?” Liselotte bertanya, dengan santai mencoba mengkonfirmasi fakta.

“Mm. Yah, begitulah.” Jawaban Hiroaki anehnya tidak jelas karena dialah yang mengatur syarat memiliki Liselotte sebagai istri ketiga sebelum menikahi Rosalie dan Roanna. Namun, selama Duke Huguenot ingin dia menikahi Rosalie dan Roanna, dia akan berusaha memenuhi syarat itu bagaimanapun caranya. Karena orang yang mengatur pertemuan itu adalah Duke Huguenot, Hiroaki memutuskan ini sesuai dengan kebenaran.

“Anehnya kau pendiam hari ini, Liselotte. Kau pasti merasa gugup, ya?”

Kali ini, Hiroaki mencoba mencari tahu posisi Liselotte. Pada kenyataannya, Hiroaki sama pendiamnya, tapi dia mengabaikannya.

“Hmm? Oh, ya. Mungkin.” Liselotte sebenarnya merasa lebih kesal daripada gugup, tapi dia tetap mengangguk.

“Aku mengerti.” Hiroaki tertawa puas.

Dia pasti sudah naksir denganku.

“Kita belum pernah benar-benar memiliki kesempatan untuk berbincang sendirian seperti ini sebelumnya, ‘kan? Pembicaraan kita selalu ketika kita bersama orang lain.”

“Itu benar... Makan malam kita di Amande bersama Putri Flora dan Nona Roanna adalah kenangan indahku. Meskipun sangat disayangkan apa yang terjadi pada Putri Flora...” kata Liselotte dengan pandangan jauh, mengingat hilangnya Flora dan mengerutkan kening.

“Hmm? Oh, ya, benar,” Hiroaki menyetujui.

“Jika kamu tidak keberatan aku bertanya... Jika Putri Flora kembali hidup-hidup setelah kamu mengambil Putri Rosalie sebagai istri pertamamu, apa yang akan terjadi?”

“Ah... Kurasa pertunangan dengan Rosalie akan dibatalkan kalau begitu?”

“Padahal aku yakin sangat sulit untuk kembali pada pertunangan setelah diumumkan secara publik...”

Bukannya tidak ada contoh pertunangan yang dibatalkan setelah pengumumannya, tapi penampilan penting dalam masyarakat mereka. Setiap kali pertunangan dibatalkan, biasanya itu menyiratkan satu pihak telah menyebabkan masalah. Tentu saja, jika tunangan aslinya ditemukan hidup-hidup, rumor semacam itu mungkin bisa dihilangkan dengan mudah, tapi itu tidak membuat masalah menjadi lebih sederhana.

“Hah. Kukira Flora akan menjadi istri keempatku, kalau begitu? “

“Jika Nona Roanna menjadi istri keduamu, akan sulit juga untuk memiliki bangsawan seperti Putri Flora yang peringkat di bawahnya.” Bahkan, itu mustahil.

“Hmm. Aku tidak benar-benar ingin menempatkan arti apa pun di peringkat, secara pribadi. Tidak bisakah kamu mengubah peringkat itu setelahnya?” Hiroaki bertanya sambil mendesah kesal.

“Itu tidak benar-benar diizinkan, tapi itu mungkin terjadi jika semua keluarga yang terlibat setuju.”

Sebagian besar keluarga tidak ingin peringkat mereka diturunkan, tapi jika itu karena alasan yang logis, maka sebagian besar akan mengerti. Mempertimbangkan kesetiaan Roanna kepada keluarga kerajaannya, ada kemungkinan besar dia akan rela bertukar peringkat dengan Flora.

“Aku mengerti. Oh, tapi kalau begitu, posisimu sebagai istri ketiga mungkin akan terpengaruh juga. Meskipun mungkin ada beberapa pembuat onar yang akan mengeluh jika Roanna melompat dari tempat kedua ke tempat keempat juga.” Hiroaki berbicara seolah-olah Liselotte sudah menjadi istri ketiganya dalam pikirannya.

Liselotte mengangguk setelah jeda sebentar. “Mungkin begitu.”

“Pada akhirnya, aku benar-benar tidak menyukai gagasan peringkat berdasarkan urutan. Bukannya kamu lebih rendah dari Rosalie atau Roanna hanya karena kamu adalah istri ketigaku—aku ingin memperjelasnya.”

“Pahlawan memang orang yang sangat tidak terduga.”

Liselotte tidak bisa melakukan apa-apa selain cekikikan. Tidak ada contoh untuk ini.

“‘Pahlawan’, ya …” Hiroaki menghela nafas dengan cemberut, menatap Liselotte dengan keberatan.

“Apakah ada masalah?” Liselotte memiringkan kepalanya.

Hiroaki menatapnya. “Hei, Liselotte... Bukankah sudah waktunya kita lulus dari hubungan bisnis kita?” katanya tiba-tiba.

“‘Hubungan bisnis’...?” Perubahan topik pembicaraan yang tiba-tiba membingungkan Liselotte, tapi dia bisa menanyainya kembali tanpa membiarkan kebingungan itu muncul dalam suaranya.

“Aku hanya memikirkan bagaimana aku belum pernah bertemu denganmu secara pribadi sebelumnya.”

“Begitukah...?” Jika ingatan Liselotte benar, Hiroaki terus mengunjungi Amande tanpa alasan tertentu.

“Dan kamu selalu menyebutku sebagai ‘pahlawan’. Kamu tidak pernah memanggilku dengan namaku. Aku pikir itu karena kamu selalu menganggap pertemuan kita sampai sekarang sebagai bagian dari pekerjaanmu—kamu menggambar garis sebagai bentuk keramahan. Aku baru menyadarinya.” Hiroaki menatap Liselotte.

Astaga, kurasa bahkan dia bisa memperhatikan hal itu, pikir Liselotte, sedikit terkesan.

“Aku menghormati profesionalismemu terhadap pekerjaanmu, tetapi kamu tidak harus memanggilku ‘pahlawan’ selamanya, kau tahu? Terutama jika kamu menjadi tunanganku.”

Dia bisa memanggilnya “Tuan Hiroaki,” adalah apa yang dia coba katakan pada Liselotte dengan tatapannya.

“Umm… Haruskah aku menganggap kata-kata itu sebagai lamaran pernikahan?” Liselotte bertanya.

“Oh... tidak?” Tatapan Hiroaki goyah saat dia menyangkalnya.

Hah? Lalu apa itu? Liselotte membentak kembali di kepalanya. Apakah dia tiba-tiba menarik kembali kata-katanya?

“Hanya saja, kau tahu. Aku mendengarmu telah menolak lamaran pernikahan karena pekerjaanmu. Aku mengerti bahwa kamu sibuk dengan semua peranmu yang berbeda, tetapi itu berarti kamu hampir tidak punya waktu untuk berkencan dengan pria di luar pekerjaan, bukan?” Hiroaki melanjutkan. Sebagian besar dari apa yang dia katakan tidak beralasan.

“Kau benar…” Liselotte tetap mengangguk.

“Pernikahan bukanlah sesuatu yang harus dilakukan sebagai bisnis. Itu sebabnya kupikir kamu membutuhkan pria yang dapat kamu kencani di luar pekerjaanmu. Jadi aku menawarkan untuk membiarkan hubungan kita berkembang dari hubungan bisnis. Selama kamu tertarik, itu…” Hiroaki menjelaskan alasannya.

“Dengan kata lain, kamu ingin kita berkencan dengan niat menikah?” Kata-kata Hiroaki begitu samar, rasanya seperti dia menghindari apa yang dia coba lakukan—jadi Liselotte memutuskan untuk membahas secara spesifik.

“Ya. Jika kamu tidak bisa langsung menikah karena pekerjaanmu, kita bisa bertunangan dan menunggu semuanya beres dulu. Semuanya terserah padamu,” kata Hiroaki, mencoba memberi Liselotte pilihan untuk memilih.

Tunggu, apakah dia ingin membuatnya terdengar seperti aku yang meminta pernikahan ini?

Pada titik inilah Liselotte akhirnya mencapai kesimpulan ini. Jika ini benar...

“Begitu… Namun, bahkan jika itu pertunangan, aku tidak berniat menikahi siapa pun sekarang. Maaf,” kata Liselotte dengan jelas. Dia menolak lamaran itu dengan cara yang bahkan Hiroaki akan mengerti.

“Jadi kamu tidak mau bertunangan denganku...?”

Hiroaki hampir tidak bisa berkata-kata, tapi dia menanyainya lagi dengan cemberut.

“Ya. Aku tidak punya niat untuk melakukannya saat ini,” kata Liselotte terus terang.

“Oh, begitu, ya… Ada banyak orang yang mengantisipasi pertunangan kita, jadi kurasa lebih baik memenuhi harapan mereka…” Terguncang oleh penolakannya secara langsung, suara Hiroaki bergetar.

“Siapakah orang-orang itu?” Liselotte bertanya dengan tenang.

“Kau tahu, seperti Kerajaan Galarc dan Restorasi. Hilangnya Christina dan Flora telah meninggalkan banyak hal dalam kekacauan besar. Jika kita menikah demi pihak kita masing-masing, kita akan membuka masa depan untuk semua orang.”

“Kalau begitu, kamu akan menemukan masa depan yang lebih cerah untuk Restorasi dan Galarc dengan menikahi Putri Rosalie daripada putri seorang duke sepertiku.” Bagaimanapun, itu akan menjadi pertunangan antara seorang pahlawan dan seorang putri. Mereka secara alami akan memiliki pengaruh yang lebih besar daripada pertunangan dengan putri seorang duke sebagai istri ketiga.

“Begitu... Jadi pertemuannya sudah selesai, kalau begitu.”

Hiroaki mengerucutkan bibirnya dengan sedih. Diskusi pernikahan dengan Liselotte berakhir dengan kegagalan.

Setelah itu, Hiroaki dan Liselotte kembali ke ruang tamu bersama Raja Francois dan Duke Huguenot untuk memberi tahu mereka tentang keputusan mereka. Suasana canggung menggantung di ruangan setelah mereka mendengar hasilnya.

“Yah, kurasa tidak ada gunanya bertunangan ketika kita tidak memiliki minat romantis satu sama lain, kurasa,” kata Hiroaki dengan marah, memberikan alasan singkat kenapa lamaran itu gagal. Orang yang bereaksi paling terkejut adalah Duke Huguenot—pertunangan dengan Liselotte adalah syarat yang dibutuhkan Hiroaki, jadi ketenangannya goyah di bawah keinginannya untuk berbicara dengannya segera.

Francois sepertinya membaca suasana. “Tidak ada yang bisa dilakukan jika itu tidak dimaksudkan. Mari kita akhiri pertemuan ini di sini,” katanya.

“Tuan Hiroaki, apakah Anda punya waktu sebentar? Kamu ikut juga, Roanna. Sampai jumpa lagi nanti, Putri Rosalie.”

Duke Huguenot segera meninggalkan ruangan bersama Hiroaki dan Roanna.


◇ ◇ ◇


 “Rosalie, kamu boleh kembali ke kamarmu,” kata Francois setelah para anggota Restorasi meninggalkan ruangan.

“Baik, Ayah.”

Putri Ketiga Rosalie pergi, meninggalkan Francois, Liselotte, dan orang tuanya. Saat berikutnya, dua sosok berdiri di ambang pintu ruangan. Raja Galarc telah memanggil pahlawan, Sumeragi Satsuki, dan Putri Kedua Charlotte.

“Bisakah kita masuk sekarang?”

“Menunggu yang membosankan.”

Satsuki dan Charlotte masing-masing angkat bicara.

“Terima kasih telah menunggu. Silakan masuk, Nona Satsuki. Semuanya, silakan duduk. Para pelayan boleh pergi.” Francois mengundang Satsuki ke ruangan dan duduk di sofa sendiri.

Apakah kita akan membahas sesuatu yang rahasia? Liselotte bertanya-tanya.

“Hei, Liselotte. Lama tidak ketemu... Sejak makan malam di tempatmu, ‘kan?” Satsuki berkata padanya dengan riang.

“Ya. Lama tidak ketemu, Nona Satsuki.” Liselotte tersenyum dengan napas lega.

“Sejujurnya, aku sangat ingin menghadiri makan malam itu. Ayo sekarang. Nona Satsuki. Duduk di sini.” Charlotte cemberut dengan manis dan mendesak Satsuki ke kursi kepala. Mereka melewati para pelayan dalam perjalanan ke kamar dan duduk. Duke Cretia dan istrinya memilih kursi yang diagonal untuk mereka dan duduk sendiri.

“Yang Mulia. Terimalah permintaan maafku yang tulus karena menolak lamaran pernikahan sang pahlawan,” kata Liselotte kepada Raja Francois, membungkuk di tempatnya berdiri.

“Jangan khawatir tentang itu. Kamu telah memiliki pencapaian cukup untuk mendapatkan kebebasanmu dalam pernikahan. Itu adalah sesuatu yang aku akui sendiri, dan aku berharap kamu menolak tawaran ini sejak awal. Namun, keadaan Restorasi saat ini rumit. Aku harus memberi pihak lain kesempatan untuk bertemu denganmu untuk menghindari hubungan yang memburuk. Aku yakin itu membuatmu lebih sulit untuk menolak. Aku minta maaf untuk itu,” kata Francois, menghela nafas lelah.

“Tidak, saya sangat berterima kasih atas pertimbangan Anda, Yang Mulia.”

Pada saat inilah Liselotte akhirnya santai. Dia merasakan bahwa hal-hal telah diatur untuk membuatnya lebih sulit untuk menolak ketika dia tidak memiliki kesempatan untuk mengkonfirmasi pemikiran Francois dan orang tuanya tentang masalah ini. Dia mengira Duke Huguenot telah mengatur itu dengan Francois, tetapi kata-katanya barusan menegaskan pikirannya. Dan fakta bahwa dia telah mengungkapkan ini padanya berarti bahwa tidak ada masalah dalam penolakannya terhadap lamaran itu.

“Sepertinya kekhawatiran kita sia-sia, Nona Satsuki,” Charlotte tertawa kecil.

“Sepertinya begitu,” jawab Satsuki dengan cemberut samar.

“Kalian berdua khawatir ...?” Liselotte memiringkan kepalanya.

“Bukankah itu keyakinanmu bahwa pernikahan hanya boleh dilakukan karena cinta? Jika kamu dengan mudah menyetujui perjodohan, kamu akan membuang kepercayaan itu. Nona Satsuki dan aku khawatir kamu dipaksa untuk bertunangan.”

“A-aku mengerti... aku menghargai itu,” kata Liselotte dengan sedikit tersipu.

“Tapi yakinlah, jika pria itu mencoba memaksamu untuk bertunangan, aku akan menghentikannya dengan otoritasku sendiri sebagai pahlawan,” kata Satsuki tegas.

“Ahaha. aku senang ketakutanmu tidak berdasar, kalau begitu.” Liselotte berkeringat gugup memikirkan masalah yang akan terjadi. Francois pasti merasa tidak nyaman juga.

“Tapi kamu juga tidak bisa tetap tanpa pasangan nikah di usiamu, Liselotte—itu meminta masalah untuk datang kepadamu, tahu?” Charlotte memberitahu dengan desahan berat.

“Aku yakin menemukan anak laki-laki yang layak untuk seseorang seperti Liselotte adalah sebuah tantangan,” kata Satsuki sambil tertawa kecil.

“I-Itu tidak benar...” Liselotte tergagap. Orang tuanya menyaksikan pemandangan langka itu dengan tatapan penasaran. Mereka terkesan bahwa sang putri dan pahlawan bisa membuat putri mereka bereaksi dengan cara yang sesuai dengan usianya untuk sekali ini.

“Oh, berbicara tentang pria yang layak untuk Liselotte, aku yakin aku mengenal seseorang...” Charlotte memasang wajah nakal.

“M-Mendesak! Aku punya laporan mendesak untuk dibuat! Maaf intruksi!” Dentuman keras terdengar dari pintu beberapa saat sebelum terbuka untuk mengungkapkan seorang ksatria yang terengah-engah.

“Beraninya kau masuk tanpa menunggu jawaban?! Ada apa? Ini lebih baik dari sekedar penting!” Francois memperingatkan dengan alis berkerut.

“Ksatria Kehormatan Tuan Amakawa telah tiba! D-Dia meminta audiensi langsung dengan Yang Mulia!” Ksatria itu sangat bingung, dia membuat laporannya tanpa memikirkan kemarahan Francois.

“Haruto, katamu? Kalau begitu, kau bisa membawanya ke sini. Apa alasan mendesaknya?”

“I-Itu karena dia ditemani oleh...” Ksatria itu terengah-engah, kehabisan napas karena berlari sepanjang jalan ke sini.

“Apa itu? Tenanglah dan bicara. Siapa yang menemaninya?” tanya Francois dengan tidak senang.

“Dia ditemani oleh Putri Pertama Christina dari Beltrum dan Putri Kedua Flora!”

Dua putri yang hilang masih hidup.

“Apa...?” Pada saat itu, bahkan Francois sama tercengangnya seperti semua orang yang hadir.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment