-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

You-Zitsu LN 2nd Year Vol 4.5 Bab 5 Part 6 Indonesia

Bab 5
Game Berburu Harta Karun yang Dipenuhi Masalah Wanita


6


“Horikita-senpai, waktunya gantian. Silakan senpai istirahat.”

Sekitar dua jam setelah game berburu harta karun dimulai dan sekitar tengah hari, Yagami-kun, orang berikutnya yang bertugas untuk mengkonfirmasi hadiah, mendekatiku dan berkata demikian. Aku menutup daftar tahun pertama dan perlahan-lahan meningkatkan pandanganku.

“Aku tidak terlalu lelah, dan aku juga tidak keberatan untuk terus menangani tugas mengkonfirmasi hadiah.”

Aku ingin menghargai waktu yang kumiliki sekarang untuk dengan bebas melihat daftar nama dalam sejumlah kecil orang.

“Tidak bisa begitu. Aku memiliki pekerjaan sendiri untuk dilakukan. Jika aku menyerahkannya ke Horikita-senpai, aku tidak bisa menyebut diriku anggota OSIS.”

“...Ya, kau benar.”

Kalau aku bisa meringankan bebannya, aku akan meringankan bebannya. Tidak mungkin seseorang dengan pemikiran semacam itu akan bergabung dengan OSIS.

Aku tidak akan bersikeras dengan kuat di sini dan menarik kursiku mundur.

“Terima kasih. Dengan senang hati aku akan istirahat.”

“Tentu saja.”

Sudah begini, aku akan membantu mengkonfirmasi hadiah lagi pada pukul 14:00 setelah ini, dan itu adalah akhir dari tugasku.

Jika aku melihatnya sebagai waktu untuk bekerja, itu beban yang tidak seberapa, tapi...

“Horikita-senpai. Berapa banyak orang yang sudah menerima hadiahnya sejauh ini?”

Menatap daftar nama, Yagami-kun bertanya padaku tentang hal itu.

“Mungkin ada sekitar 40 orang, termasuk pasangan. Aku mendapat kesan bahwa beberapa siswa mendapat 500.000 poin, tetapi secara mengejutkan banyak dari mereka salah memindai dan hanya mendapat 5.000 poin.”

“Mereka tidak ingin orang lain mengambil kode QR yang pikir mereka hanya mereka yang temukan, jadi mereka mungkin terburu-buru memindainya. Aku sedikit mengerti.”

Jika mereka melewatkan kode QR itu, tidak ada jaminan, mereka akan menemukannya lagi.

Yang lebih membuatku kepikiran daripada itu adalah kehadiran orang lain yang datang ke tempat ini dengan Yagami-kun.

Yagami-kun menoleh ke orang itu dan tersenyum padanya.

“Kalau begitu Kushida-senpai, sampai jumpa lagi.”

Aku sudah mendengar bahwa Yagami-kun dan dia sudah dekat saat masih di SMP, tapi tampaknya hubungan mereka berlanjut di sekolah ini.

“Ya, sampai jumpa lagi, Yagami-kun.”

Penampilannya saat mengirimnya dengan ramah, itu tampaknya sudah melampaui batas-batas perteman belaka. Mungkin aku bisa menggambarkan hubungan mereka sebagai lebih dari teman tapi kurang dari kekasih.

“Kalau terjadi sesuatu hubungi aku, dan aku akan segera datang.”

“Baiklah, terima kasih.”

Meskipun dia baru terlibat dalam pekerjaan OSIS untuk waktu yang singkat, Yagami-kun mampu melakukan hal-hal biasa sebagai hal yang biasa dan memiliki keterampilan komunikasi yang tinggi.

Dia adalah kōhai yang dapat diandalkan dalam arti bahwa aku dapat mempercayainya untuk melakukan pekerjaan selanjutnya, dan dia jelas jauh lebih mampu daripada dua siswa tahun pertama yang bergabung dengan OSIS pada saat yang sama dengannya.

Hal ini masih lama, tapi kupikir dia adalah kandidat terbaik untuk ketua OSIS di generasi berikutnya.

Ketika aku menjauh dari tempat tugasku, Kushida-san pergi dari tempat itu meninggalkan Yagami-kun.

Dia tidak ingin mengganggu pekerjaannya nanti, jadi tentu saja.

Aku hanya bisa berasumsi bahwa ada niat tertentu pada kenyataan bahwa dia berjalan di sampingku.

“Kamu bersama Yagami-kun, ‘kan? Kenapa kamu tidak ikut berpartisipasi dalam perburuan harta karun, Kushida-san?”

“Hmm. Aku tidak terlalu tertarik untuk berpartisipasi dalam permainan karena suatu alasan. Ada banyak gadis seperti itu, tahu?”

“Memang benar, tingkat partisipasi tahun kedua dan tahun tiga tidak setinggi yang kuharapkan.”

Itu berarti bahwa mereka memprioritaskan liburan mereka dibanding kesempatan untuk mendapatkan poin pribadi yang besar.

Beda halnya jika ini hanya liburan biasa, waktu yang mereka habiskan di kapal ini sangat berharga.

“Kamu sekarang lagi istirahat, ‘kan, Horikita-san? Kalau mau, kenapa kita tidak makan siang bareng saja?”

“Denganku?”

Aku tidak bisa menyembunyikan kecurigaanku dengan usulan yang tidak biasa dari Kushida-san.

“Apa aneh kalau aku mengajakmu? Eh, itu aneh, ya?”

Dia tersenyum seolah itu lucu, tapi tidak pernah kehilangan senyum yang dia tunjukkan kepada semua orang.

Ini bukan situasi yang perlu dipikirkan.

“Boleh saja, soalnya aku masih ada pekerjaan OSIS yang harus dilakukan setelah ini, dan kupikir aku akan mengisi perutku dengan sesuatu. Hanya saja kadang aku mendapat panggilan tiba-tiba, jadi apa kau tidak keberatan kalau kita beli sesuatu dari toko saja.”

“Tentu saja tidak.”

Aku yakin tidak banyak kesempatan di mana Kushida-san mengajakku bicara seperti ini.

Mungkin juga kesempatan yang baik bagiku untuk mengajukan pertanyaan yang telah membara di dalam diriku.

“Bolehkah aku mengajukan pertanyaan sederhana?”

Untuk mengisi waktu luang, aku bicara dengannya segera setelah kami mulai bergerak.

“Kenapa aku mengajak Horikita-san?”

“Itu juga sih, tapi———”

“Alasan kenapa aku berteman baik dengan Yagami-kun?”

Tampaknya pertanyaan yang kumiliki, bagi Kushida-san adalah sesuatu yang dia tahu seperti hal yang biasa.

“Bohong jika aku mengatakan itu tidak membuatku penasaran.”

Aku selalu penasaran dengan fakta bahwa dia sendiri bersikap dengan cara yang sulit dimengerti dalam keadaan normal.

“Kamu mencoba menyembunyikan masa lalumu di SMP. Itu sebabnya kamu menatapku, yang dari SMP yang sama, dan Ayanokōji-kun, yang telah mengetahui masa lalumu, sebagai musuh... itu masuk akal.”

Kushida-san mendengarkan tanpa menatapku sambil menghadap ke depan.

“Anggaplah bahkan jika Yagami-kun tidak tahu apa-apa tentang itu, aku memiliki kesan bahwa kamu menghindari berteman baik dengan anak laki-laki tertentu. Aku merasa kamu, karena kurangnya kata yang lebih baik, seorang wanita yang menjadi teman semua orang, atau, dengan cara lain, seseorang yang memperlakukan semua orang secara merata.”

“Itu, kamu tidak perlu sampai menyebutkan kurangnya kata yang lebih baik, bukan?”

“...Kamu benar. Maaf kalau aku menyinggungmu.”

“Ahaha, tenang saja, aku tidak marah kok.”

Aku tidak bermaksud mengatakan sesuatu yang buruk, tapi malah aku menyebutkan kesan pribadiku.

Kupikir aku sudah ceroboh, tapi aku tidak bisa menelan kata-kata yang terlanjur kuucapkan.

“Menurutmu, kenapa aku sangat dekat dengan Yagami-kun?”

Sebaliknya, pertanyaanku dikembalikan padaku.

“Jangan bilang———kamu memiliki hubungan seperti itu dengan Yagami-kun?”

Aku ragu untuk mengungkapkannya secara langsung, jadi aku mencoba menyampaikannya dengan cara yang sedikit kacau.

“Hubungan seperti itu, maksudmu berpacaran?”

“...Ya”

“Sayang sekali, tapi tidak ada yang seperti itu. Soalnya aku tidak berencana untuk berpacaran dengan siapa pun itu saat aku masih bersekolah.”

Itulah artinya mempertahankan status teman semua orang.

Aku tahu kalau Kushida-san sangat populer di kalangan anak laki-laki, meskipun aku biasanya tidak tertarik pada hal-hal seperti itu. Tidak dapat dihindari bahwa popularitasnya akan berkurang jika dia mendapat pacar, entah dia kōhai atau bukan.

Aku tahu itu tidak cocok dengan Kushida-san, yang ingin terlihat lebih baik daripada orang lain.

“Lalu, apa alasanmu berteman begitu baik dengan Yagami-kun?”

“Itu sudah jelas, bukan?”

Kau mengatakan sesuatu yang aneh, kata Kushida-san, memegang mulutnya dengan tangan tertawa.

“Karena cara terbaik untuk menyingkirkan seseorang yang menghalangiku adalah dengan masuk ke dalam hidupnya.”

“...Jadi begitu.”

Meskipun aku sudah membayangkannya, aku ditekan oleh balasan langsung dan senyum yang persis seperti yang kubayangkan.

Dengan kata lain, Yagami-kun adalah objek yang harus dihilangkan, sama seperti aku dan Ayanokōji-kun.

Tapi itu tidak berarti bahwa semua pertanyaanku terjawab.

“Seberapa besar kemungkinan dia tahu tentang masa lalumu? Kamu tidak bisa mengatakan bahwa itu sudah pasti, bukan?”

“Ya, kamu benar. Tidak ada jaminan bahwa dia pasti mengetahuinya.”

“Kalau begitu...”

“Tapi, aku tidak bisa menjamin bahwa dia pasti tidak akan pernah mengetahuinya, bukan?”

Kushida-san melanjutkan tanpa mematahkan senyumnya.

“Sepertinya Yagami-kun memiliki perasaan padaku yang lebih dari sekedar senpai dan kōhai, jadi tetap dekat dengannya jauh lebih mudah daripada yang aku pikirkan. Itulah sebabnya aku menunggu dia untuk menunjukkan kesempatan.”

Entah itu 1% atau 2%, asalkan tidak 0%, dia akan menghilangkannya. Itulah sikap dasar Kushida-san.

Itu artinya bahkan Yagami-kun, seorang kōhai, tidak terkecuali....

“Bagimu, itu hanya lebih banyak orang yang menghalangi jalanmu. Padahal kamu bahkan belum membuat aku atau Ayanokōji-kun dikeluarkan, apa kamu berniat untuk membuat musuh lagi?”

“Kau pasti berpikir aku seperti orang bodoh, ‘kan, Horikita-san.”

Setidaknya, kupikir itu bukan langkah yang cerdas.

“Awalnya, kupikir kita tidak perlu saling bermusuhan. Kesampingkan anak lain yang terlalu banyak bicara, aku atau Ayanokōji-kun tidak akan membocorkannya.”

Aku bertanya-tanya kenapa dia tidak memahami bagian ini, dan aku melangkah ke wilayah yang belum pernah aku jelajahi sebelumnya.

“Apa jaminannya? Bisakah kau mengatakan bahwa itu 100%?”

“Aku bisa katakan sedekat mungkin dengan 100%, tapi... itu saja tidak akan meyakinkanmu, ‘kan?”

“Mengetahui bahwa aku memiliki masa lalu yang dilindungi. Itu saja sudah seperti mengekspos jantungku yang tak terlindungi. Cepat atau lambat, Horikita-san pasti akan datang dan merebut jantungku itu.”

“Aku tidak mengerti. Hal seperti itu tidak perlu dilakukan.”

“Kau tidak melakukannya karena kau tidak perlu. Lalu bagaimana jika kau memerlukannya?”

“...Apa maksudmu?”

“Bagaimana jika aku mengambil rahasia kelas dan mencoba membocorkannya ke kelas lain? Bagaimana jika aku berkhianat dan mencoba pindah ke kelas lain? Pada saat itu, bagaimana kau bisa yakin bahwa Horikita-san dan yang lainnya tidak akan pernah mengancamku dengan mengatakan, [kalau kau tidak ingin masa lalumu terungkap, jangan berkhianat]?”

“Itu———”

Memang benar, aku tidak bisa menjamin bahwa aku tidak akan menyebutkan masa lalu Kushida-san ketika situasi di mana aku harus menekannya muncul. Jika aku harus melakukan itu untuk melindungi teman sekelasku, aku tidak bisa menghapus kemungkinan bahwa aku akan mengeluarkan kartu truf... kurasa.

Tentu saja, aku yakin Kushida-san akan mencoba untuk lolos umumnya dengan menyebutnya [hoax].

Namun, kepercayaan Kushida-san akan sedikit rusak.

Kesalahan strategis dalam pemungutan suara di kelas mengakibatkan dirinya mencolok dengan tidak perlu.

“Bagiku tuh, ya? Aku merasa sangat frustrasi dengan situasi dimana aku harus membicarakan hal ini. Bahkan sekarang aku merasa mual, dan sebenarnya aku menderita.”

Terlepas dari kata-katanya, senyum dan nada suaranya benar-benar tetap tenang sepanjang waktu.

Dia mengendalikan sebagian besar kemarahannya, dan menutupinya di permukaan.

“Kurang lebih aku mengerti apa yang ingin kau katakan, tapi... sudah kuduga kau terlalu berpikir berlebihan. Aku mengkhawatirkanmu, loh.”

“Hee, benarkah? Jadi kamu mengkhawatirkanku?”

“Aku ingin meringankan beban mentalmu, jika memungkinkan.”

“Ahahaha, kamu tidak perlu khawatif kok, Horikita-san. Aku baik-baik saja.”

“Baik-baik saja?”

“Kupikir sudah waktunya bagiku untuk mengakhiri semua masalah yang merepotkan ini.”

“Dengan kata lain...”

“Aku sedang memikirkan cara untuk menyingkirkan beban itu, loh.”

Kalau begitu, apa itu artinya Kushida-san mendekati ku dengan semacam solusi?

“Aku sudah memikirkan banyak hal. Bahwa bahkan jika situasinya terus tidak pasti seperti ini, semakin banyak orang akan mengetahui hal-hal yang tidak perlu. Karena itu... pertama-tama, Horikita-san, maukah kamu keluar dari sekolah?”

Tentu saja, cara paling rasional untuk meringankan beban mentalnya adalah dengan aku keluar dari sekolah.

Tentu saja aku tidak bisa menyetujuinya. Di atas segalanya, itu tidak menyelesaikan segalanya.

“Sepertinya tidak nyambung ceritanya. Apa yang akan kau lakukan pada Ayanokōji-kun? Bagaimana dengan Yagami-kun? Bahkan jika aku dikeluarkan dari sekolah, mereka yang mengenalmu masih ada.”

Aku tidak berpikir itu akan menghilangkan beban mentalnya.

“Aku sangat menyadari kalau Ayanokōji-kun adalah lawan yang sulit. Tapi apa kau tahu? Ayanokōji-kun menyediakan poin pribadi untukku.”

“Menyediakan...?”

Itu adalah cerita yang pernah aku dengar dari Ayanokōji-kun sebelumnya.

Aku akan berpura-pura tidak tahu apa yang terjadi di sini dan bertanya balik.

“Kupikir itu bisa disebut sebagai tindakan defensif untuk mencegah dirinya dikeluarkan. Dengan kata lain, itu bukti bahwa dia tahu kalau aku adalah musuhnya, dan sekaligus dia takut padaku. Jika aku berusaha untuk menyingkirkanmu, Horikita-san, bahkan Ayanokōji-kun tidak punya pilihan selain tetap diam, ‘kan? Karena jika dia melakukan sesuatu yang tidak perlu, dia sendiri yang akan dikeluarkan.”

Wajahnya bergerak sedikit lebih dekat ke wajahku saat dia memberiku senyum menakutkan.

“Yang jelas, bahkan jika aku tidak bisa membuat semua orang kecuali Horikita-san segera dikeluarkan dari sekolah, aku masih bisa menemukan kedamaian tertentu. Sementara itu, aku bisa memikirkan cara lain untuk menyingkirkan Ayanokōji-kun. Dan untuk Yagami-kun, kurasa dia bisa ditangani kapan saja. Dia hanya pria serius yang menyukaiku.”

Matanya yang besar tampaknya memiliki warna, tapi sebenarnya tidak.

Orang bisa membaca emosi dengan melihat mata mereka, tapi Kushida-san jelas merupakan pengecualian.

Keinginan kuat untuk mengeluarkanku dari sekolah apapun yang terjadi tidak goyah sama sekali.

“Lagipula, alasan aku ingin Horikita-san menghilang duluan adalah karena kamu satu SMP denganku. Jika diselidiki, mungkin ada orang lain yang akan mencapai fakta itu. Tapi aku bertemu Ayanokōji-kun di SMA, jadi bahkan jika dia mengungkapkan sesuatu tentangku, aku bisa lolos dengan mengatakan dia hanya berbohong.”

Apa yang dikatakan Kushida-san memang benar.

Jika ditanya apakah aku atau Ayanokōji-kun, yang akan membuatnya dalam masalah jika masa lalunya diungkap oleh kami, itu pasti aku, karena kami berdua berasal dari SMP yang sama. Dan itu juga dengan perbedaan yang luar biasa.

“Kau pasti berpikir tidak mudah untuk mengeluarkan seseorang ketika kau mencoba untuk menyingkirkan mereka? Kau berpikir begitu, bukan? Aku tidak bisa apa-apa terhadap Horikita-san selama satu setengah tahun terakhir. Itulah faktanya, ‘kan? Itulah sebabnya aku tidak bisa membuatmu dikeluarkan dari sekolah bahkan di masa depan... apa kau yakin?”

“Jika kita adalah musuh dari kelas yang berbeda, itu mungkin saja terjadi. Tapi kenyataannya tidak demikian. Tidak mudah mengeluarkan sesama siswa dari kelas yang sama.”

“Aku pasti akan membuktikannya padamu.”

“Tidak bisakah kita saling memahami? Aku bertujuan untuk lulus dari kelas A dengan semua teman sekelasku, termasuk kamu, Kushida-san. Dan untuk mewujudkan itu, bantuanmu sangat dibutuhkan.”

“Tolol.”

(Tln: Aku juga berpikir demikian)

Dia mengutukku dengan sangat pelan hingga akhir kata itu hampir menghilang.

“Yang benar saja, tidak mungkin aku akan bekerja sama denganmu. Berhentilah mengatakan hal-hal yang menjijikkan.”

“Kushida-san...”

“Nantikanlah semester kedua. Aku yakin kita akan bersenang-senang bersama.”

Ketika wajahnya yang mendekat perlahan-lahan menjauh, kejahatan dalam ekspresinya memudar.

Meski begitu, jelas bahwa di balik senyum itu ada campuran kebencian dan kemarahan.

“Apapu yang kulakukan percuma, ya...”

Dia menjauh dariku, seolah-olah dia sudah cukup bicara denganku.

“Namun aku percaya... pasti, suatu saat kamu akan mengerti.”

Kata-kata itu pasti sampai ke telinganya, tapi dia tidak berhenti berjalan.

Related Posts

Related Posts

9 comments

  1. Bjir, itu si kushida di jepangnya bilang "aho" ya min? Kasar boi

    ReplyDelete
  2. Sombong:v katanya ayanokoji takut? Wkwkwk canda:v

    ReplyDelete
  3. heh,dikira kyotaka takut? lawan si tetek jumbo ni?,lama2 makin kesel aja sama khusida,kyknya dari pada dia sadar mungkin dia bakal kena senjata makan tuan,karna terlalu terobsesi mau ngeluarin kyotaka semoga dia kena imbasnya sih

    ReplyDelete
  4. sepertinya lont* kita yang satu ini terlalu percaya diri

    ReplyDelete
  5. kege-eran kushigod
    dia kira yagami suka ama dia
    padahal aslinya cuma dimanfaatin supaya bisa nge do kiyo dari sekolah
    krna yagami salah satu dari wr

    ReplyDelete