-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Seirei Gensouki Volume 16 Selingan 2 Intro Indonesia

Selingan
Di Kerajaan Centostella


Kerajaan Centostella terletak di sebelah selatan Kerajaan Galarc.

Di salah satu kamar istana kerajaan.

Sendō Aki sedang bermimpi. Itu adalah mimpi masa kecilnya——mimpi tentang sembilan tahun lalu, sebelum orang tua Haruto dan Aki bercerai.

Pikir Aki. Bahwa dia adalah anak dari Onī-chan dan Onē-chan saat itu.

Saat itu, keluarga Amakawa tidak bisa menghabiskan banyak waktu bersama anak-anaknya karena orang tua mereka sama-sama bekerja. Sebagai pengganti orang tuanya, Haruto dan Miharu yang lebih tua merawat Aki yang masih kecil.

Oleh karena itu, mungkin wajar bagi Aki untuk memandang Haruto dan Miharu sebagai Onī-chan dan Onē-chan nya.

Haruto dan Miharu selalu berteman dekat, dan di mata Aki, mereka adalah kakak dan mbak yang ideal. Mereka begitu dekat sehingga terkadang memiliki ruang sendiri, dan Aki sendiri sangat senang melihat mereka bermain bersama dengan gembira.

“Onī-chan, Onē-chan.”

Dia tiba-tiba menyadari bahwa dalam mimpinya, Aki kecil memanggil Haruto dan Miharu. Itu aneh. Biasanya, sedikit saja teringat bahwa orang itu sebagai kakaknya akan meluapkan perasaan yang rumit, tapi saat ini, dia tidak merasa buruk sama sekali. Tidak, Aki yang saat ini adalah dirinya ketika dia masih kecil. Pada saat itu, ketika dia masih polos dan tidak memiliki perasaan yang rumit...

Di depan mata Aki adalah sosok Haruto dan Miharu kecil yang samar-samar. Daerah sekitarnya diselimuti kegelapan hitam pekat, tapi hanya area tempat Aki dan yang lainnya berada yang merupakan ruang kosong.

Tepat di sebelahnya adalah mainan yang biasa dia mainkan dengan Haruto dan Miharu ketika dia masih kecil. Dia sangat ingat ketika mereka bertiga bermain rumah-rumahan, Haruto dan Miharu akan menjadi suami istri, dan Aki akan selalu berinisiatif untuk menawarkan diri menjadi putri mereka. Dengan begitu, dia bisa dimanjakan oleh dua orang kesayangannya. ...

Itu adalah hak istimewa Aki untuk dimanjakan oleh mereka berdua. Jika demikian, hanya ada satu hal yang ingin dilakukan Aki dalam situasi ini.

“Onī-chan, Onē-chan, ayo main rumah-rumahan! Aku jadi anaknya, ya!”

Setiap kali dia mengatakan ini, Haruto dan Miharu selalu siap untuk menjawab.

“Ayok.”

“Yuk main, Aki-chan.”

Sini——Haruto dan Miharu tersenyum dan menganggukkan kepala mereka.

Mereka bertiga tersenyum ceria dan bermain rumah-rumahan bersama. Dia berharap saat-saat bahagia seperti ini bisa berlangsung selamanya. ... Aki selalu berpikir demikian.

“Aku ingin kita bertiga menginap bersama hari ini.”

Aki dalam mimpinya bergumam pada dirinya sendiri.

Kemudian Haruto dan Miharu saling menatap.

“Gak boleh dong. Besok kan bukan hari libur.”

Haruto mencoba membujuk Aki dengan ekspresi bermasalah di wajahnya.

“Ee~. Tapi, aku ingin tidur berdampingan dengan Onī-chan dan Onē-chan.”

Aki merengek dengan suara yang terdengar kesepian.

Aki ingin menghabiskan lebih banyak waktu dengan Haruto dan Miharu. Keduanya sangat dekat hingga dia cemburu pada mereka, tetapi mereka tidak pernah meninggalkan Aki, dan mereka menerimanya dengan baik.

“Hmm. Tapi kamu cuman boleh menginap esok hari saat hari libur.”

“Haru-kun, bisakah kamu melakukan sesuatu?”

Haruto berbicara dengan nada gelisah, dan Miharu dengan gugup bertanya.

“Kalau Mī-chan berkata begitu, aku ingin melakukan sesuatu...”

Haruto menggeram ragu-ragu, dan kemudian——,

“Kalau gitu, mau tidak kamu tidur denganku di kamarku hari ini, Aki?”

Dia menyarankan itu kepada Aki.

“Eh, boleh nih?”

Ekspresi Aki menjadi lebih cerah.

“Boleh saja, tapi Aki, kamu kan selalu tidur dengan Ibu dan Ayah. Emangnya kamu gak bakal kebangun tengah malam dan nangis?”

“A-Aku gak akan nangis! Aku akan baik-baik saja asal Onī-chan tidur denganku!”

“Baiklah kalau begitu. Yuk kita tidur bareng, Aki?”

Haruto tersenyum pada Aki yang tersipu ketika menyangkalnya dengan malu-malu. Kemudian, Miharu yang melihat percakapan mereka dari samping——,

“Cu-Curang. Aki-chan...”

Dia berbisik pada dirinya sendiri.

“Gimana dong kalau Mī-chan juga sampe ngambek kayak Aki?”

Haruto terlihat tercengang.

“Mmm, iya sih, tapi...”

“Kalau gitu, Mī-chan menginap saja di rumah kami di hari libur nanti.”

“Beneran?”

“Ya, beneran.”

“Ehehe.”

Wajah Miharu berseri-seri karena bahagia.

“Bolehkah aku tidur dengan kalian saat itu?”

Aki bertanya pada mereka dengan takut.

Kemudian, Haruto dan Miharu tersenyum dan bersamaan——,

““Un, boleh kok.””

Mereka menjawab.

“Ehehe, janji loh, ya.”

“Ya, aku berjanji.”

“Onī-chan, Onē-chan, kalian akan selalu bersamaku, ‘kan?”

Aki memohon dengan senyum lebar yang polos.

“Iya deh.”

“Un, aku akan bersamamu. Aki-chan.”

Haruto dan Miharu mengangguk dengan senyum lebar di wajah mereka, dan kemudian——,

“Onī-chan? Onē-chan?”

Tiba-tiba, dunia di sekitarnya diselimuti kegelapan hitam pekat. Dia tak bisa melihat apa-apa selain dirinya sendiri. Ketika Aki dengan cemas memanggil mereka——,

“Aki.” “Aki-chan.”

Dalam kegelapan, dia mendengar suara Haruto dan Miharu.

(Ah, itu Onī-chan, Miharu Onē-chan...)

Aki senang dan lega.

Tetapi pada saat itu——,

“...?”

Aki terbangun dengan kaget.

“Mimpi...”

Aki duduk di tempat tidur dan berbicara pada dirinya sendiri.

Dia merasa seperti baru saja terbangun dari mimpi. Soalnya, baik Miharu maupun Haruto tidak berada di Kastil Kerajaan Centostella tempat Aki berada. ...

Sebaliknya, orang yang dulunya Amakawa Haruto sekarang sudah mati. Tapi, dia juga masih hidup. Dia pasti terlahir kembali di dunia ini dan sekarang tinggal di suatu tempat bersama Miharu.

(Kenapa aku mengalami mimpi seperti itu...)

Dia mengira dirinya senang bermain dengan Haruto dan mendengar suaranya. Meskipun itu adalah mimpi, kenapa bisa...? Aki berpikir dengan ekspresi pahit di wajahnya. Dalam sekejap, berbagai perasaan dan pikiran melintas di benaknya.

——Dia tidak menepati janjinya. Padahal dia sudah bilang kalau kami bertiga akan bersama. Padahal dia sudah berjanji kalau dia akan selalu bersamaku.

——Miharu Onē-chan tidak mengingkari janjinya. Bahkan setelah Ibu bercerai, dia tetap di sisiku. Dia memegang tanganku dan menemaniku setiap hari ketika aku depresi.

——Tidak seperti orang itu.

——Tapi. ...

“Miharu Onē-chan juga sudah pergi...”

Aki tampak seperti akan menangis dan bergumam meminta pertolong.

Bahkan Aki tahu itu. Satu-satunya hal yang dia tahu adalah bahwa emosi yang dia bawa selama bertahun-tahun adalah kebencian. Tapi logika dan emosi berbeda.

Itu sebabnya dia sudah lama membencinya. Dia terus percaya bahwa pembenaran ada pada dirinya. Dia tidak ingin berpikir bahwa dirinya salah.

Tapi sekarang. ...

“...Pagi.”

Tatapan Aki berkeliaran seolah mencari seseorang, lalu dia melihat ke luar jendela dengan sedih. Di luar sudah terang.

Saat ini, Aki dan Masato tinggal di kastil Kerajaan Centostella sebagai tamu kehormatan, sebagai adik dari Pahlawan Takahisa. Tidak ada hal khusus... untuk dilakukan.

Aki sudah mengunjungi kamar Takahisa setiap hari sejak insiden di Istana Kerajaan Galarc, yang membuatnya mengurung diri di kamarnya, tapi mereka tidak punya banyak waktu untuk dihabiskan bersama.

Di sisi lain, Takahisa menjadi lebih suka menyendiri. Dia cukup menyayangi adik tirinya Aki, tapi mereka tidak bisa mengobrol seperti dulu lagi dan suasana menjadi canggung, dia menyuruh Aki meninggalkan kamarnya karena dia ingin sendiri untuk sementara waktu. Karena itu, kecuali Aki mengunjungi kamar Takahisa sendiri, dia jarang melihatnya di luar kamar.

Sebagai gantinya, dia menghabiskan lebih banyak waktu dengan adik tirinya, Masato. Masato telah berlatih untuk melanjutkan pelatihan pedangnya di Kerajaan Centostella, tapi dia lebih sering mengunjungi Aki ketika dia tidak berlatih, seolah-olah dia secara aktif mencoba meluangkan waktu untuknya, yang cenderung murung.

Ketika berada di rumah batu... sebaliknya, dia dan Masato bukanlah saudara dekat sejak mereka berada di Jepang. Mereka berhubungan baik satu sama lain, bertukar komentar sarkastik dan komentar sinis seperti yang biasa dilakukan kakak beradik remaja, dan tidak ada percakapan ramah di antara mereka. Namun, baru-baru ini Masato mulai terus berada di sisi Aki meskipun mereka menghabiskan banyak waktu dalam diam.

Aki bersyukur untuk ini, dan dia secara alami mulai menghabiskan lebih banyak waktu dengan Masato, kecuali saat dia mengunjungi kamar Takahisa. Sebelum dia menyadarinya, dia mulai mengunjungi Masato.

“...Kira-kira Masato melakukan latihan paginya lagi tidak ya hari ini?”

Aki bergumam pada dirinya sendiri dan setelah berganti pakaian, dia memutuskan untuk pergi ke aula latihan di kastil.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment