-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Seirei Gensouki Volume 16 Bab 2 Part 3 Indonesia

Bab 2
Mansion Baru dan Kegemparan baru?


◇◇◇


Dan malam sebelum keberangkatan mereka ke Rodania keesokan paginya.

Christina mengundang Roanna ke ruang tamu di kamarnya yang dipinjamnya di Kastil Kerajaan Galarc. Karena dia ingin berbagi kamar dengan Flora, ada juga Flora di kamar itu.

“Maaf sudah memanggilmu malam-malam begini.” kata Christina kepada Roanna yang sedang duduk di sofa di seberangnya.

“Tidak. Saya benar-benar merasa terhormat telah diundang ke sini. Senang sekali bisa berbicara dengan kalian berdua lagi seperti ini.” jawab Roanna sambil menundukkan kepalanya dalam-dalam.

“Aku juga senang bertemu denganmu lagi, teman masa kecilku.”

Christina tersenyum lembut, menanggapi Roanna.

“Kata-kata itu terlalu bagus untuk saya yang tidak bisa berbuat apa-apa ketika berada di pesawat yang sama dengan kalian berdua. Sementara kalian berdua mengalami begitu banyak rasa sakit dan penderitaan, saya tidak terluka sama sekali...”

Wajah Roanna berubah dalam kepahitan, dan dia melampiaskan penyesalannya.

“Kamu tidak perlu merasa bersalah tentang apa pun, Roanna.”

Flora menuntut dengan wajah bermasalah.

“Ya, itu hanya keangkuhan. Bahkan jika kamu ada di sana, tidak ada yang akan berubah. Sebaliknya, karena kamu aman, nyawa Vanessa juga terselamatkan di pesawat sihir setelah kami menghilang. Terima kasih banyak.”

Christina berterima kasih kepada Roanna.

“Tidak, nyawanya memang bisa diselamatkan, tapi dia masih tidak sadarkan diri, mungkin karena terlambat ditemukan dan penyembuhannya terlalu lama. Dia masih tidak sadarkan diri ketika saya meninggalkan Rodania, dan saya diberitahu bahwa nyawanya dalam bahaya jika dia tidak segera bangun...”

Roanna menjawab dengan rasa bersalah.

“Asalkan dia masih hidup, masih ada peluang untuk sembuh. Kamu sudah melakukan yang terbaik. Itu saja yang penting, dan itu sudah cukup.”

“Ya, aku setuju dengan Onee-sama.”

“...Terima kasih.”

Roanna hanya terus menundukkan kepalanya. Lalu——,

“Ada alasan lain aku memanggilmu ke sini. Bagaimana kalau kita bicarakan hal itu?”

Christina mengubah topik pembicaraan.

“Baik.”

Roanna mengangguk dengan hormat.

“Ini adalah situasi yang sangat rumit, tapi apa yang akan kukatakan padamu didasarkan pada penghargaan tinggiku atas kesetiaanmu kepada kerajaan dan keluarga kerajaan. Aku tidak tahu apakah itu akan benar-benar terjadi, dan itu adalah hal yang berisiko untuk dilakukan, jadi aku ingin membuat keputusan berdasarkan kehendak bebasmu juga. Ini adalah sesuatu yang ingin aku bicarakan denganmu dengan pemikiran itu.”

“...Apa yang ingin Anda bicarakan?”

Roana memiringkan kepalanya penasaran ketika Christina memberinya pembukaan yang panjang lebar.

“Sebenarnya, Duke Huguenot merekomendasikan agar aku menjadikanmu tunangan Tuan Amakawa sebagai hadiah untuknya dari Restorasi.”

“...A-Aku menjadi tunangan Tuan Amakawa?”

Roanna mengkonfirmasi dengan agak bingung setelah jeda yang cukup lama.

“Ini didasarkan pada premis bahwa kita harus memiliki hubungan yang kuat dengan Tuan Amakawa, bahkan jika kita tidak bisa memintanya untuk menjadi bagian dari organisasi kita. Tapi, jika kita akan memberi dia tunangan, mengingat pencapaian Tuan Amakawa, pertunangan dengan putri dari keluarga biasa tidak akan seimbang. Jika itu kamu, putri tertua dari Duke Fontaine, salah satu dari tiga keluarga bangsawan utama di Kerajaan Beltram, tentu saja tidak akan ada kekurangan.”

Christina menjelaskan, tampak sedikit tertekan.

“Ta-Tapi aku...”

“Ya. Meskipun belum dipublikasikan, kamu sudah ditugaskan sebagai calon tunangan dan penengah Hiroaki-sama. Namun, Hiroaki-sama adalah orang yang sangat sensitif. Meskipun dia menyetujui pemilihan istri pertamanya, dia menolak untuk memberi peringkat para istrinya, bukan?”

“...Iya.”

“Kamu pasti mengerti bahwa tidak disarankan untuk tidak memberi peringkat pada para istri. Karena Hiroaki-sama dengan jelas menyatakan ketidaksukaannya terhadap gagasan itu, aku diberitahu bahwa dia akan dibujuk dengan memberinya waktu untuk memahami efek buruknya. ... Jika dia masih menolak untuk memberi peringkat pada mereka, aku tidak tahu berapa banyak manfaat yang akan diperoleh setiap istrinya. Bahkan jika kamu adalah putri tertua dari Duke Fontine.”

Dengan itu, Christina membuat poin yang sangat bagus——,

“.........”

Roanna tidak menyangkalnya, tapi tetap diam khawatir.

“Kami bahkan belum membicarakannya, tapi aku yakin Yang Mulia Raja François ingin Tuan Amakawa menikahi tunangan yang cukup kuat untuk memperkuat hubungannya dengan kerajaannya. Jadi bahkan jika kamu mencalonkan diri sebagai calon tunangan Tuan Amakawa, kecil kemungkinan kamu akan menjadi istri berpangkat lebih tinggi daripada orang itu.”

Tidak mungkin putri sulung dari keluarga Duke akan menikahi seseorang selain menjadi istrinya pertamanya, kecuali jika pasangan pernikahannya adalah pahlawan atau raja dari sebuah kerajaan besar. Haruto Amakawa bukanlah salah satunya.

Tapi bagaimanapun, itulah makna di balik tawaran pertunangan Christina dengan seorang bangsawan bernama Haruto Amakawa. Bukannya Roanna yang tidak memahami hal ini.

“Jika aku bisa masuk menjadi istri kedua atau ketiga Tuan Amakawa sekarang, aku mungkin bisa menerima manfaat yang lebih besar daripada jika aku adalah salah satu dari banyak selir Hiroaki-sama. Apakah itu yang Anda maksud?”

“Tuan Amakawa sekarang memiliki rekam jejak, pesona, dan posisi yang membuatku berpikir begitu.”

Mungkin karena itulah dia gelisah, Christina menghela nafas dan menganggukkan kepalanya. Lalu——,

“Tapi sejujurnya, aku tidak ingin memberi Tuan Amakawa hadiah lamaran pernikahan dengan seorang bangsawan terkemuka dari Restorasi.” katanya, mengungkapkan perasaannya yang sebenarnya.

“...Kenapa demikian?”

“Karena itu kamu, aku akan memberitahumu terus terang, tapi kupikir sangat mungkin Tuan Amakawa akan merasa terganggu bahkan jika kita menawarkan lamaran pernikahan kepadanya. Meski begitu, jika kita ingin menawarkan tunangannya, satu-satunya yang paling mungkin untuk itu secara realistis adalah Celia-sensei. Maaf untuk memberitahumu ini, tapi karena itulah aku merekomendasikan Celia-sensei.”

“Terima kasih sudah memberitahuku.”

Roana menundukkan kepalanya dengan hormat. Dia berpikir bahwa fakta bahwa dia dapat memberikan informasi yang tidak nyaman baginya tanpa salah mengartikannya adalah bukti kepercayaan Christina padanya.

“Jika kamu mencalonkan diri untuk tunangan Tuan Amakawa, ada sejumlah masalah yang perlu ditangani. Tidak mungkin Lord Amakawa akan menerima lamaran itu, dan jika kamu mencalonkan diri, kamu mungkin akan membuat Hiroaki-sama tidak senang pada saat itu, dan ada kemungkinan Celia-sensei akan mencalonkan diri sebagai gantinya. Bahkan jika Tuan Amakawa setuju akan pencalonanmu, tergantung pada pembicaraan dengan Kerajaan Galarc, kamu mungkin akan berakhir menjadi istri berpangkat rendah.” kata Christina mulai dengan membuat daftar masalah-masalah nyata, dan kemudian——,

“Tetapi, jika kamu, dari semua orang, bersikeras, aku bersedia memperlakukanmu sebagai salah satu calon tunangan yang mewakili Restorasi dan berbicara dengan Yang Mulia Raja François terlebih dahulu. Ini juga merupakan kesempatan bagi bangsawan sepertimu untuk bangkit dan unjuk diri. Karena yang dicalonkan tidak lain adalah kamu, aku akan menyerahkan keputusannya kepadamu.”

Dia berkata begitu, mencoba mengkonfirmasi kehendak Roanna.

“...Harus saya akui, saya agak bingung dengan pembicaraan yang tiba-tiba ini.”

Roanna mengungkapkan perasaannya yang sebenarnya. Alasan kenapa dia tidak segera menolak adalah karena dia juga seorang gadis bangsawan yang belum menikah. ...

Kerajaan Beltram tidak mengizinkan perceraian untuk bangsawan kecuali dalam beberapa kasus yang dikecualikan. Oleh karena itu, dia harus siap untuk mengabdikan hidupnya dan semua yang dia miliki untuk orang yang dia nikahi, dan untuk berbagi takdir mereka sebagai seorang bangsawan, tapi itulah kenapa hidupnya ditentukan oleh siapa yang dia nikahi.

Selain itu, Roanna sekarang dalam posisi yang sangat tidak stabil. Semua tokoh utama Duke Fontaine, yang merupakan pemimpin faksi raja baru, berada di kerajaan asal mereka Kerajaan Beltram kecuali Roanna, dan beberapa dari mereka berada di bawah tahanan rumah sebagai pemberontak karena menyulitkan Duke Albor.

Berkat kepercayaan keluarga kerajaan, Christina dan Flora, dia dapat membangun posisinya saat ini di organisasi yang disebut Restorasi, tapi tanpa dukungan keluarganya, dan dengan jumlah kekayaan terbatas yang dia bawa saat dia melarikan diri, satu-satunya jalan yang dimiliki Roanna sekarang adalah kenyataan bahwa dia adalah putri tertua seorang Duke, dengan kata lain, latar belakang keluarganya.

Bergantung pada situasi di masa depan, nasib Duke Fontaine mungkin ada di tangan Roanna, jadi dengan siapa dia akan bertunangan mungkin menjadi peristiwa penting yang tidak hanya akan memengaruhi dirinya tetapi juga kelangsungan hidup keluarga.

Roanna dengan putus asa merenungkan apa yang bisa dia, yang sekarang menjadi anggota Restorasi, bisa lakukan untuk kerajaannya dan keluarga kerajaan, dan apa yang bisa dia lakukan untuk Duke Fontaine, yang berada dalam bahaya di Kerajaan Beltram. Lalu——,

“Aku pikir wajar bagimu untuk khawatir sekarang karena Hiroaki-sama telah mengatakan bahwa dia akan menjadikan Putri Rosalie sebagai istri pertamanya dan tampaknya berusaha menjauhkan diri dari organisasi Restorasi. Tidak perlu bagimu untuk menjawabannya sekarang, kamu bisa membuat keputusan berdasarkan gerakan Hiroaki-sama di masa depan.”

Christina memberinya penundaan. Sejujurnya, dari sudut pandang Christina, Hiroaki adalah obat keras yang berbahaya untuk dikonsumsi apa adanya. Bahkan dengan pemikiran itu, dia jelas keberadaan yang terlalu menarik, tapi selama dia tidak ingin memaksa mereka untuk tetap bersama, dia juga mempertimbangkan untuk melepaskannya. Tapi——,

“...Tidak. Karena saya tidak tahu kemana arah hati Hiroaki-sama, saya berharap saya bisa menjaga Hiroaki-sama tetap terhubung dengan Restorasi.”

Roanna menarik napas dalam-dalam dan berkata demikian.

“......Bisakah aku mempercayakannya kepadamu? Ini peran penting, loh?”

Christina menatap Roanna dan kemudian bertanya.

“Ya. Siapa lagi yang bisa menjalankan peran ini, kecuali aku, di antara para putri bangsawan di dalam Restorasi saat ini?”

Roanna menjawab dengan anggukan penuh tekad.

“...Ya, aku pikir juga begitu.”

“Kalau begitu, izinkan saya yang mengurusnya.”

“Baiklah. ...Aku bersyukur kamu ada di Restorasi. Selagi aku dan Flora kembali ke Rodania, aku akan menyerahkan Hiroaki-sama padamu, Roanna.”

Christina berkata begitu dan tersenyum pada Roanna.

“Dimengerti. Serahkan pada saya.”

Roanna mengangguk dengan hormat.

(Bahkan jika Hiroaki-sama meninggalkan Restorasi, gadis ini harus menikahi tunangan terbaik yang bisa aku temukan)

Christina diam-diam bersumpah bahwa itu adalah tanggung jawabnya juga.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment