-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Seirei Gensouki Volume 16 Bab 2 Part 2 Indonesia

Bab 2
Mansion Baru dan Kegemparan baru?


◇◇◇


“Christina-sama, bisakah saya bicara dengan Anda sebentar?”

“Baiklah. Kalau begitu, ayo kita ke kamarmu.”

Duke Huguenot segera berbicara dengan Christina begitu mereka meninggalkan ruangan dan berjalan ke lorong. Christina juga segera menanggapi dan langsung pergi ke kamar Duke Huguenot, yang ada di dekat sana.

Christina dan Flora duduk berdampingan di sofa di ruang tamu, yang sedikit lebih kecil dari kamar Hiroaki, menghadap Duke Huguenot.

“Jadi, apakah yang ingin kamu bicarakan adalah tentang Hiroaki-sama?”

Pertama, Christina memeriksa arah pembicaraan——,

“Ya. Saya sangat setuju bahwa ada batasan untuk garis yang dapat kita terima sebagai sebuah organisasi, tapi saya merasa bahwa Anda bergerak sedikit terlalu cepat terkait masalah pembatalan pertunangan dengan Flora-sama. Kenapa Anda tidak memberinya sedikit waktu lagi dan melihat apakah Hiroaki-sama akan berubah pikiran?” kata Duke Huguenot membuat saran setelah menyatakan pikirannya.

“Kurasa jawaban dari pertanyaan itu tidak akan berubah hanya karena aku memberinya waktu. Hiroaki-sama ingin menikahi Putri Rosalie, bukan Flora. Bahkan jika aku harus menunggu dia berubah pikiran, aku hanya bisa menunggu sampai keberangkatan kita besok. Itulah yang sudah kuputuskan.”

Christina dengan tegas membantahnya. Dia bahkan belum membagikan situasinya dengan François, dan dia juga sadar bahwa mungkin saja Hiroaki sebenarnya tidak menyukai Rosalie, tapi dia tidak menyebutkan itu semua.

“...Namun, tergantung pada diskusi dengan Yang Mulia Raja François, kita dapat memintanya untuk tidak menyetujui pernikahan antara Hiroaki-sama dan Putri Rosalie, dan bahkan jika Putri Rosalie menjadi istri pertamanya, bukankah Flora-sama akan cocok sebagai istri keduanya?”

——Oleh sebab itu, bukankah kita seharusnya mempertahankan pertunangannya dengan Flora-sama? Duke Huguenot tidak butuh waktu lama untuk menyampaikan argumen balasannya.

“Jika Putri Rosalie tidak puas menjadi istri pertama Hiroaki-sama, aku harus berbicara dengannya lagi untuk melihat apakah dia bersedia menerima seseorang dari Restorasi sebagai istri pertamanya. Tentu saja, dengan mengingat kehendak Hiroaki-sama, tapi dalam hal ini, aku berniat untuk mengajukan diri sebagai calon istri pertamanya.” kata Christina mengungkapkan bahwa dia bersedia menjadi tunangan Hiroaki.

“Onee-sama...?”

Flora yang diam-diam mendengarkan percakapan itu, tampak terkejut.

“Aku tidak membatalkannya karena pertunangannya dengan Flora telah diumumkan dan kerugian dari pembatalan itu akan lebih besar, tapi awalnya, calon yang paling diinginkan untuk istri pertama Hiroaki-sama adalah aku, yang memegang hak suksesi takhta pertama Kerajaan Beltram. Jika Hiroaki-sama bersikeras mengambil Putri Rosalie sebagai istri pertamanya, tidak ada ruginya membatalkannya, dan kita bahkan masih bisa mempertimbangkan pencalonanku. Apakah ada masalah dengan itu?”

“...Tidak. Memang benar bahwa akan lebih nyaman bagi organisasi jika kita bisa menjadikan Christina-sama calon istri pertamanya bahkan dari sekarang. Jika Yang Mulia sudah memikirkannya sampai sejauh itu, maka saya tidak punya apa-apa lagi untuk dikatakan perihal Hiroaki-sama.”

Duke Huguenot menelan keberatannya dan mencoba meyakinkan dirinya sendiri dengan berbicara pelan. Lalu——,

(...Jalan buntu. Aku bahkan tidak bisa membantah kalau sudah begini)

Itulah yang dia pikirkan. Dari sudut pandang Duke Huguenot, akan lebih baik baginya jika Flora menjadi istri pertama Hiroaki daripada Christina, karena itu akan memberinya kesempatan untuk memanfaatkannya, tapi sekarang setelah jadi begini, dia hanya bisa berharap bahwa Hiroaki akan berubah pikiran pada saat mereka berangkat besok. Tapi kemungkinan itu kecil.

“Apakah hanya itu yang ingin kamu bicarakan?”

Christina bertanya ke Duke Huguenot. Dan——,

“Tidak. Haruto-kun..., Saya juga ingin berbicara dengan Anda tentang Tuan Amakawa.”

Duke Huguenot mengangkat topik tentang Rio. Bisa dikatakan dia hebat karena bisa mengalihkan pikirannya dengan rapi dan memulai percakapan lain tanpa terseret ke dalam satu masalah besar.

“Mari kita dengarkan.”

“Seperti yang sudah saya sebutkan beberapa kali sebelumnya, dia adalah orang yang harus kita terima dengan cara apa pun. Bahkan jika kita tidak bisa memasukkannya ke dalam organisasi Restorasi, dia bisa bekerja untuk kita dalam keadaan darurat.”

“.........Ya. Itu akan lebih baik.”

Christina menganggukkan kepalanya. Butuh beberapa saat baginya untuk menjawab karena fakta bahwa identitas asli Haruto Amakawa telah dikonfirmasi sebagai Rio, pria yang pernah terlibat dengan Christina di masa lalu, terlintas di benaknya.

(Putramulah faktor penentu dalam keputusannya untuk meninggalkan kerajaan kita. Aku tidak bisa memberi tahumu tentang hal itu, tapi aku tergoda untuk memberi tahumu dan mencelamu karena itu)

Christina membayangkannya saat dia menatap wajah Duke Huguenot. Christina tidak tahu kalau Duke Huguenot telah mengirim Latifa ke Rio sebagai seorang pembunuh, tapi bahkan tanpa itu, ada banyak hal yang dipikirkannya.

(Aku tidak melakukan apa pun pada saat itu, dan aku tidak punya hak mengatakan apa pun, tapi...)

“Aku sama bersalahnya denganmu,” pikir Christina, menggigit lidahnya pelan. Flora, yang duduk di sebelahnya tampak agak pucat, seolah-olah sedang memikirkan sesuatu. Lalu——,

“Bagaimana Anda berniat untuk memberinya hadiah dalam kasus ini?”

Duke Huguenot, yang tidak tahu apa-apa, bertanya padanya.

“Aku tidak bisa langsung memutuskan sesuatu yang sesuai dengan pencapaiannya. Karena hal itu harus sesuatu yang menurutnya menarik.... Aku menundanya untuk saat ini, jadi aku akan mengenalnya lebih baik dan mencaritahu lagi.”

“Saya mengerti...”

“Apakah kamu punya ide bagus?”

Kali ini Christina yang bertanya.

“Jika kita memakai cara biasa, mungkin lamaran pernikahan dengan tokoh terkemuka di Restorasi. Untungnya, dia seorang pemuda yang belum menikah.”

“Memang benar, jika dia seorang bangsawan biasa dia pasti akan senang...”

Christina tidak punya pilihan selain setuju. Pasalnya, menikahi putri bangsawan dari keluarga terkemuka akan mengarah pada kesuksesan. Seorang bangsawan biasa tentu saja akan senang.

“Karena dia diberi sebuah mansion di halaman istana kerajaan, Yang Mulia Raja François pasti sudah mulai berpikir serius untuk menerima Tuan Amakawa. Tidak mungkin kita bisa mengirim istri pertamanya dari Restorasi, tapi aku berharap dia mau menerima seorang wanita berpangkat tinggi.”

Duke Huguenots mendesak dengan tegas.

Fakta bahwa François memberinya mansion di halaman istana kerajaan, di mana biasanya hanya keluarga kerajaan yang diizinkan untuk tinggal di sana, tidak lain adalah pesan yang jelas kepada keluarga kerajaan dan bangsawan di dalam dan luar negeri yang berbunyi, “Jangan sentuh bangsawan bernama Haruto Amakawa tanpa seizinku.”

Oleh karena itu, jika mereka menyentuh Rio tanpa seizin François di masa depan, itu berarti bahkan rekan aliansi mereka, Restorasi, akan dianggap menentang Kerajaan Galarc.

“Saya yakin keinginan Tuan Amakawa tidak akan diabaikan, jadi saya yakin kursi Istri tertinggi tidak akan terisi dalam waktu dekat, tapi itu bukan berarti bahwa ide yang baik adalah untuk tetap diam. Tidak hanya itu, sepertinya Tuan Amakawa dikelilingi oleh banyak wanita yang mempesona.... Bukankah kita harus berbicara dengan Yang Mulia Raja François sesegera mungkin?”

Duke Huguenot terus menyatakan pendapatnya dengan tegas.

“..................”

Christina terdiam dengan ekspresi bermasalah di wajahnya. Mengetahui masa lalu Rio, dia berpikir bahwa lamaran pernikahan dengan seorang putri dari Restorasi hanya akan menjadi hadiah yang tidak diinginkan bagi Rio.

Tetapi, jika dia mempertimbangkan organisasi Restorasi, argumen Duke Huguenot sangat masuk akal, dan tidak wajar bagi pemimpin organisasi untuk tidak menerapkan ide tersebut. Bukannya Christina tidak mengerti itu. Karena itu——,

“Apakah ada masalah?”

“......Tidak ada.”

Duke Huguenot, dan Christina menggelengkan kepalanya perlahan.

“Jika demikian, pertanyaannya adalah siapa yang harus kita ajukan sebagai calonnya? Jika kita ingin membawa lamaran pernikahan sebagai hadiah, kita perlu menyiapkan seorang putri dari keluarga dengan status yang cukup tinggi, bahkan jika kita tidak dapat membawanya ke kerajaan kita. Saat ini, putri terbaik yang dapat diberikan oleh Restorasi adalah putri tertua dari Duke Fontaine, Roanna-kun adalah yang paling sesuai.”

“...Roanna harus merawat Hiroaki-sama. Bukankah dia mendekatinya untuk menikah dengan Hiroaki-sama? Dia juga sadar akan hal itu.”

“Ya. Tapi yah, jika kita ingin membicarakannya secara realistis, itu tergantung pada peringkat. Hiroaki-sama enggan untuk memberi peringkat pada istrinya, tapi faktanya menurut saya Hiroaki-sama memiliki peringkat favoritnya sendiri.... Hanya istri pertamanya yang diizinkan ada demi kenyamanan, tapi saya juga melihat bahwa dia sangat pilih-pilih tentang siapa yang akan dia nikahi.” kata Duke Huguenot menganalisis Hiroaki.

Faktanya, Hiroaki mulai menyarankan agar Rosalie menjadi istri pertamanya.

“Apakah posisi Roanna rendah dalam peringkatnya itu?”

“Tidak kok. Saat ini, dia mungkin adalah favorit Hiroaki-sama. Namun, Hiroaki-sama umumnya bersedia menerima lamaran pernikahan apa pun yang datang kepadanya. Jika jumlah istrinya nanti terus meningkat, ada kemungkinan peringkat di dalam pikiran Hiroaki-sama berubah.”

“Maksudmu peringkat sebenarnya Roanna mungkin turun. Ada juga risiko efek negatif dari tidak memberi mereka peringkat secara nyata.”

Christina menebak berdasarkan pernyataan Duke Huguenot.

Semula, alasan kenapa kepala keluarga berpangkat tinggi menikahi lebih dari satu istri semata-mata karena dia tidak bisa menangani beban kerja keluarganya sendiri hanya dengan istri pertamanya.

Ada beberapa bangsawan yang tidak melakukan poligami karena mereka cinta murni dengan istri pertama mereka, tapi fakta bahwa dia berpoligami dan memiliki banyak istri merupakan tanda kemakmurannya sebagai seorang bangsawan, karena dia dapat memiliki banyak istri dan masih bisa menafkahi anak-anaknya dan memberikan pekerjaan kepada mereka.

Meskipun demikian, semakin tinggi peringkat istri, semakin penting tugas kepala keluarga yang akan dipercayakan kepada anaknya dan semakin baik dia akan diperlakukan.

Ini karena sistem peringkat antar istri juga berfungsi sebagai pengaturan untuk menghindari masalah yang tidak perlu antara suami istri dan anak-anak mereka.

“Jika jumlah istri bertambah tanpa ada peringkat eksternal, tidak dapat dihindari bahwa akan timbul perselisihan mengenai anak siapa yang harus diberi pekerjaan apa. Dengan bertambahnya jumlah istri, keuntungan yang dapat diterima setiap istri dan anak-anaknya secara alami akan berkurang, sehingga mudah dibayangkan bahwa konflik akan menjadi sengit.” kata Duke Huguenot, menghela nafas.

“Aku pikir kita sedikit keluar dari topik di sini di.... Singkatnya, daripada menikahkan Roanna dengan Hiroaki-sama dalam situasi yang tidak stabil seperti itu, akan lebih baik untuk menikahkankan dengan Tuan Amakawa. Apakah itu yang ingin kamu katakan?”

Christina memaparkan masalah dan argumen Duke Huguenot di sini.

“Mengingat kehendak Roanna-kun juga, saya pikir ada ruang untuk menebak dalam beberapa kasus.”

“...Maksudmu?”

“Hiroaki-sama sangat tidak senang dengan fakta bahwa peringkat istri yang nyata akan menentukan superioritas dan inferioritas mereka, dan bahwa dia tidak akan bisa memperlakukan mereka sesuka hatinya. Oleh karena itu, saya pikir mungkin untuk membujuknya untuk mengubah peringkat selama efek negatif dapat dihindari, tapi itu malah menjadi bumerang ketika saya berpikir kalau saya harus menunggu sampai waktu yang tepat untuk membujuknya karena itu topik yang sensitif. Saya tidak yakin apakah Hiroaki-sama mau mendengarkan topik seperti itu sekarang....”

Setelah lamaran pernikahannya yang gagal dengan Liselotte, yang menjadi favoritnya, mereka baru saja berselisih ketika dia mengumumkan bahwa dia akan mengambil Rosalie sebagai istri pertamanya. Ini bukan jenis topik yang bisa mereka bicarakan dalam keadaan naif seperti ini.

“Jika kita menjadikan Roanna, wanita favoritnya, sebagai tunangan Tuan Amakawa dalam situasi seperti itu, sepertinya itu akan membuat Hiroaki-sama lebih tidak senang lagi.”

Christina menunjukkan dengan tenang.

“Mungkin begitu. Namun, saya tidak yakin di mana maksud Hiroaki-sama yang sebenarnya ketika dia mengatakan bahwa dia ingin mengambil Putri Rosalie sebagai istri pertamanya. Saya tahu ini tidak sopan, tapi dengan bodohnya saya berpikir bahwa saya bisa sedikit mengetahui sesuatu dengan menyinggung gagasan bahwa Roanna-kun, wanita favoritnya, mungkin akan bertunangan dengan Tuan Amakawa.”

Duke Huguenot juga menanggapi dengan tenang.

(Jadi kau mau mengambil keuntungan dari situasi ini untuk mempengaruhinya, ya. Dia benar-benar kuat di bidang seperti ini)

Christina setengah terhibur, setengah terkesan, dan kemudian——,

“...Aku mengerti maksudmu. Tapi, tidak ada jaminan bahwa Tuan Amakawa akan menerima Roanna sebagai tunangannya, ini juga bisa mencegah Roanna menikahi Hiroaki-sama selamanya, dan kita perlu mendiskusikan ini dengan Yang Mulia Raja François. Yang terpenting, kita perlu mengkonfirmasi kehendak Roanna sebelum kita bisa mencoba hal ini. Kemungkinan hal itu terjadi tampaknya tipis, sih...”

Dia sudah mendaftar masalah berdasarkan usulan yang dibicarakan Duke Huguenot.

“Tentu saja. Namun, Jika dia bisa mendapatkan kesempatan menjadi istri kedua Tuan Amakawa, itu juga cukup menjanjikan untuk Roanna. Kenapa Anda tidak tanyakan saja padanya?”

“...Kalau begitu, aku akan berbicara dengannya.”

Christina berhenti sejenak, seolah-olah dia tidak terlalu tertarik pada gagasan itu, tetapi kemudian menganggukkan kepalanya, seolah-olah dia tidak dapat menemukan sesuatu yang sangat tidak dia setujui.

“Jadi Haruto-sama dan Roanna mungkin akan menikah, ya...”

Flora bergumam dengan suara pelan. Dan——,

“Untuk jaga-jaga, saya juga memiliki anak perempuan yang lahir dari istri kedua saya. Dia berusia empat belas tahun. Mengingat pencapaian Tuan Amakawa, dia agak kurang memenuhi syarat untuk ditawarkan sebagai istri berpangkat tinggi.”

Duke Huguenot meskipun dengan rendah hati, memiliki keberanian untuk menyebut putrinya sendiri sebagai calon.

(...Begitu, ya. Jadi usulan ini adalah niatnya yang sebenarnya)

Pertama, dia mempresentasikan rencana Roanna, yang sepertinya tidak terlalu layak dengan cara yang mengejutkan, dan kemudian dia mengusulkan alternatif rencana pilihannya yang lebih layak. Ini adalah pendekatan yang bagus.

“Akan lebih baik jika kita bisa mengajukan Flora sebagai calonnya.”

“Eh?” kata Flora berteriak kaget.

Dia terlihat agak atau lebih tepatnya senang pasti bukan karena Christina salah lihat.

“...Aku hanya bercanda.”

Christina berpikir dalam hati, “Kamu bereaksi sangat senang, ya”, tapi dia tidak mengatakannya.

Beda halnya kalau pasangannya adalah Hiroaki, seorang pahlawan, sudah jelas tidak ada preseden bagi anggota keluarga kerajaan berpangkat tinggi dari suatu kerajaan besar untuk mengambil posisi selain sebagai istri pertama seorang bangsawan milik kerajaan lain. Misalnya hal seperti itu dilakukan, akan ada banyak pertentangan dari para bangsawan yang tergabung dalam Restorasi.

“...O-Oh. Iya, ya.”

Flora mengangguk dalam keadaan linglung. Kali ini, dia tampak sangat kecewa. Kebetulan, Duke Huguenot juga terkejut, tapi dia tidak mengatakan apa-apa secara khusus, mungkin karena Christina langsung mengakui bahwa itu hanya lelucon.

(Jelas itu ide yang realistis, tetapi menawarkan putri Duke Huguenot sebagai calon tunangan kepada Tuan Amakawa adalah mustahil)

Christina dalam hati menolaknya mendah-mentah. Bagaimanapun dia tidak akan menerimanya, tapi Roanna masih masih lebih mungkin. Dia tidak tahu bagaimana dia harus menawarkan lamaran pernikahan dari putri Duke Huguenot kepada Rio, dan karena menyarankannya saja bisa membuatnya jijik, jadi dia harus menghentikannya dengan cara apa pun. Untuk memberitahunya, penting untuk memperjelas bahwa dia mengasumsikan penolakan. Untuk itu ——,

(Aku tidak punya pilihan lain...)

“...Aku sendiri, jika aku harus merekomendasikan, aku akan memilih Celia-sensei.”

Setelah ragu sejenak, Christina menyebutkan nama Celia sebagai calon tunangan Rio untuk dikeluarkan dari Restorasi. Faktanya, mungkin hadiah paling menarik yang bisa ditawarkan Restorasi kepada Rio adalah pengaturan terkait Celia.

Tapi, itu tidak menghentikan dia untuk merasakan keengganan yang kuat untuk mengambil keuntungan dari hubungan Rio dan Celia, dan dia dilanda perasaan bersalah.

Tetapi, tidak ada pilihan lain.

“Celia-kun, ya.... Memang benar bahwa dia mungkin orang yang paling dekat dengan Haruto-kun di Restorasi, dan sebagai putri tertua dari keluarga Count, dia akan memiliki status keluarga yang cukup sebagai hadiah, tapi....”

Duke Huguenot mendengus seolah menunjukkan ketidaksetujuan.

“Apakah ada masalah dengannya?”

Christina memiringkan kepalanya. Lalu——,

“Tidak, aku tidak yakin seberapa dekat hubungan di antara keduanya. Jelas bahwa mereka sangat dekat, tapi mereka tidak sedang menjalin hubungan. Celia-kun lima tahun lebih tua darinya, jadi mungkin saja Tuan Amakawa tidak mengenalinya sebagai objek seperti itu.”

Duke Huguenot mengatakan sesuatu seperti itu.

“Bukankah tidak sopan untuk menyimpulkan hubungan di antara keduanya berdasarkan perbedaan usia mereka? Kita tidak akan tahu sampai kita bertanya apakah Tuan Amakawa tertarik padanya.”

Suara Christina menjadi dingin.

“...Saya rasa begitu. Saya salah bicara.”

Duke Huguenot menundukkan kepalanya dengan patuh, bertanya-tanya apakah dilarang berbicara tentang usia dengan wanita.

“Bagaimanapun, aku sendiri akan berbicara dengan Tuan Amakawa dan Celia-sensei, juga dengan Roanna tentang hal ini. Ini mungkin tidak selalu mengarah ke pernikahan, tapi jangan melakukan sesuatu yang tidak perlu. Pastikan yang lain juga tahu akan hal itu. Aku tidak ingin memperumit masalah dan membuat Tuan Amakawa tidak senang.”

Christina menjadikan pemilihan tunangan Rio sebagai urusannya sendiri, dan sekaligus hadiah akan dia berikan. Dia juga dengan santai mengecualikan putri Duke Huguenot.

“...Dimengerti.”

Duke Huguenot terpaksa mengangguk. Dengan demikian, diskusi di sini pun berakhir.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment