-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

– Karuizawa Kei SS – Mimpi Yang Pernah Kulihat Sebelumnya

Youzitsu 2nd Year Volume 4.5 SS

– Karuizawa Kei SS –
Mimpi Yang Pernah Kulihat Sebelumnya


Hari itu adalah hari terakhir liburan musim panas.

Hari yang mungkin disesali oleh semua siswa di kapal pesiar mewah ini sejak lama.

Termasuk aku juga, seperti semua orang, kembali ke masa-masa menyenangkan yang luar biasa.

“A~a, liburan musim panasnya berakhir hari ini, ya.”

Lebih tepatnya, liburan musim panas sebenarnya sudah berakhir.

Meskipun aku sedikit sedih di dalam hatiku, waktu tidak serta merta membawaku apa-apa.

Aku memiliki kesempatan untuk bertemu Kiyotaka setiap hari, kapan saja di mana saja, untuk mengobrol tanpa dipisahkan melalui layar ponsel.

Kami sudah bersama dari pagi hingga malam.

Berpura-pura, jika kami dari dua kelas yang berbeda bertemu dan berpacaran, itu bisa membuat orang merasa gatal.

Atau bahkan, mungkin, kami tidak bisa menjadi pasangan.

Aku akan menjadi bodoh seperti biasa, mengunci hatiku dan memakai topeng palsu.

Itu adalah kata yang sama yang tiba-tiba kusadari—betapa bahagianya aku.

“Kau tidak keberatan kalau aku memberitahu orang-orang tentang hubunganku dengan Kiyotaka besok, ‘kan?... Aku agak gugup nih.”

Meskipun itu tidak membuat hubungan kami berubah, hal-hal di sekitar kami berdua akan berbeda.

“Kamu tidak perlu memaksa diri untuk memberitahu orang-orang juga kok. Aku tidak akan bertanggung jawab kalau kastamu di kelas jatuh loh.”

Meskipun dia berkata begitu, aku tidak ingin menyimpan rahasia ini selamanya.

Aku punya kekasih yang hebat dan sekarang aku ingin memamerkannya ke seluruh dunia... Apalagi...

Cinta yang kumiliki untuknya telah tumbuh begitu besar sehingga aku tidak bisa diam lagi.

“Aku pasti akan mempublikasikannya. Jika sesuatu terjadi, aku akan baik-baik saja karena Kiyotaka akan melindungiku. Iya, ‘ka~n?”

Aku akan mempublikasikannya, pasti, dimulai dengan teman-teman terbaikku.

Dan kemudian, itu akan menyebar ke seluruh sekolah seperti api.

Dia terkejut saat mendengarku berkata begitu, tapi dia mengangguk setuju.

Lalu dia duduk di sebelahku, dan menggenggam tanganku erat-erat.

Tangannya jauh lebih besar dari tanganku, tapi tidak gemuk sama sekali, sebaliknya sangat kencang dan hangat.

Memegang tangan itu, dunia di sekitarku tiba-tiba terasa begitu damai.

Aku berbisik berharap, aku bisa bersamamu selamanya.

“Kei.”

Ketika aku mendengar namaku disimpan tepat di telingaku, hatiku tiba-tiba menjadi malu.

Dia mendekati dan memanggil namaku———

Aku menghadap Kiyotaka dan menatap lurus ke matanya. Wajahmu dirantai lebih dekat denganku daripada sebelumnya.

Di sini aku lagi, ciuman kedua kami.

Iya, ‘kan?... Sungguh, aku lupa. Tapi jika mimpi yang pernah kulihat sebelumnya, ini adalah ketiga kalinya aku berada di dekat bibirmu.

Related Posts

Related Posts

5 comments