-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Seirei Gensouki Volume 16 Bab 6 Part 4 Indonesia

Bab 6
Keberangkatan


◇◇◇


Kemudian, setelah salam singkat antara mereka yang sudah lama tidak bertemu dan mereka yang belum pernah bertemu sebelumnya, Rio dan yang lainnya tiba di mansion.

Vanessa dan sejumlah kecil pelayan sedang menunggu di ruang tunggu yang tersebar melalui pintu masuk. Ketika Rio dan yang lainnya masuk, mereka yang telah menunggu di ruang tunggu membungkuk dengan hormat. Di antara mereka adalah kelompok Aria, para pelayan Liselotte. Rio dan yang lainnya membuka salah satu pintu di ruang tunggu dan masuk ke dalam. Dan ada ruang tamu yang berukuran sekitar 30 tikar tatami.

“Ara, Ayah. Ternyata Ayah sudah ada di sini, ya.”

François, Raja Galarc, sedang duduk di sofa, menunggu mereka sendirian.

“Ya. Mumpung ke sini. Kupikir aku akan melihat-lihat sebentar bagian dalam mansion sebelum Haruto mulai tinggal di sini dengan sungguh-sungguh.”

Franois menjawab.

“Ngomong-ngomong, bukankah ini mansion tempat Ayah tinggal sebelum naik takhta?”

Charlotte mengatakan itu dan merasa puas.

“Be-Benarkah itu?”

Rio terkejut mengetahui bahwa raja saat ini, François, juga pernah tinggal di mansion ini.

“Bangunannya tidak terlalu tua, jadi mungkin masih dalam kondisi bagus, tapi jika ada tempat yang sulit digunakan, silakan berkonsultasi dengan Charlotte dan jangan ragu untuk merenovasinya.”

François menatap Rio dan berbicara kepadanya.

“...Saya akan merawatnya dengan baik.”

Rio meletakkan tangan kanannya di dadanya dan membungkuk hormat kepada François.

“Bagus. Kalau begitu, lebih baik aku pergi.”

François mengangguk dalam-dalam dan perlahan berdiri.

“Ara, Ayah sudah mau pergi, ya?” tanya Charlotte.

“Akan sulit bagi kalian untuk berbicara kalau masih ada aku. Untuk hari ini, sudah cukup dengan kita bisa bertatap muka. Jika ada kesempatan untuk bertemu lagi, kita akan bicara pada saat itu.”

Setelah mengatakan itu, François mulai berjalan dengan langkah cepat.

“Raja memang hebat.”

Mungkin karena dia bisa melihat kepedulian dari seorang penguasa, Satsuki bergumam sedikit mengagumi François, yang meninggalkan ruangan lebih awal.

“Kalau begitu, silakan duduk di kursi mana pun yang kalian suka. Izinkan aku pertama-tama mengatakan ini, aku ingin bicara dari hati ke hati dengan kalian semua, jadi tolong tidak perlu sungkan hari ini.”

Charlotte menyarankan dengan senyum ramah sehingga mereka tidak perlu gugup. Faktanya, hal itu membuat Celia, Sara dan yang lainnya yang belum pernah bertemu Charlotte sedikit mengendurkan bahu.

Tetapi——,

“Kalau begitu, Haruto-sama duduklah di sebelahku.”

Charlotte melakukan serangan pertama secara tiba-tiba. Dia dengan jelas meraih lengan Rio, menjeratnya, dan duduk bersamanya di sofa untuk tiga orang.

“Apa!?”

Para anggota rumah batu melebarkan mata mereka serempak. Dalam situasi seperti itu——,

“Aku juga ingin duduk di sebelah Onī-chan!”

Latifa juga cepat bergerak. Dia mengamankan kursi di sebelah Rio di sisi berlawanan Charlotte, yang masih kosong.

“Fufu. Aku ingin membicarakan banyak hal dengan Suzune-sama, dan dengan ini aku bisa melakukannya.”

Charlotte memanggil Latifa dengan nama samarannya dan tersenyum padanya.

“Aku juga ada banyak hal untuk dibicarakan.”

Latifa menggembungkan pipinya dengan ringan dan menanggapi.

“Yah, aku senang kita sepertinya akan akur. Kalau kamu adalah adik perempuan Haruto-sama, maka kita akan menjalin hubungan seumur hidup. Fufu.”

Charlotte tidak pernah kehilangan senyum manis dan riangnya.

“Fufufu.”

Latifa pun tersenyum tidak mau kalah.

(Aku ingin pindah tempat duduk...)

Merasakan tekanan aneh dari kedua belah pihak, Rio berpikir begitu. Sementara itu——,

“Seperti yang diharapkan, kamu sudah melakukan sesuatu yang tidak terduga, ya, Char-chan.”

“Ahaha..., mari kita juga duduk.”

“Ya. Nah, mari kita semua duduk. Kita tidak perlu sungkan, jadi jangan terlalu memikirkan urutan tempat duduk. Kan? Duduk di sebelahku dong, Miharu-chan.”

Satsuki dan Liselotte tersenyum pahit pada Rio, yang terjepit di antara mereka. Kemudian, Pahlawan Satsuki, menyarankan agar mereka duduk di kursi yang mereka suka dan meminta mereka semua untuk duduk.

“Baik. Ai-chan juga duduk sini.”

“Un.”

Miharu duduk di kursi di sebelah Satsuki seperti yang diminta, dan Aishia duduk di sampingnya.

“Kalau begitu, ayo kita duduk di sisi yang lain.”

Sara, Orphia, dan Alma duduk di seberang Miharu dan Satsuki. Kemudian, mereka membentuk huruf U dengan Charlotte, Rio, dan Latifa, secara posisi. Di sisi lain, yang masih berdiri adalah Celia, Liselotte, Christina dan Flora. Lalu——,

“Kalau begitu, jika Anda tidak keberatan, saya ingin duduk di sebelah Anda, Christina-sama.”

Liselotte mengundang Cristina untuk duduk di sebelahnya.

“Ya, tentu saja.”

Christina mengangguk dengan dua jawaban. Jadi Liselotte dan Christina memutuskan untuk mengambil tempat duduk di sebelah Sara, Orphia, dan Alma.

“Flora-sama, kita akan duduk di seberang Christina-sama dan yang lainnya.”

“Ya, Celia-sensei.”

Celia dan Flora duduk di seberang Christina dan yang lainnya, dan mengambil posisi di sebelah Aishia, Satsuki, dan Miharu. Alhasil, terbentuklah huruf U vertikal dengan Charlotte, Rio, dan Latifa sebagai titik tengah. Dengan ini berarti bahwa semua orang sudah duduk. Sudah ada makanan ringan dan teh di atas meja, jadi persiapannya sudah selesai.

“Baiklah, sekarang setelah semuanya sudah duduk, sebagai penyelenggara yang menyiapkan pertemuan ini, aku ingin menyampaikan beberapa patah kata atas nama Kerajaan Galarc.”

Charlotte melihat sekeliling pada kelompok itu, lalu berdiri dan mulai berbicara. Semua mata secara alami tertuju padanya. Setelah mengkonfirmasi ini——,

“Aku tidak yakin apakah ini firasat atau keinginanku, tapi aku pikir kita yang ada di sini akan lebih sering bertemu di masa depan, dengan Haruto-sama sebagai pusatnya. Faktanya, semua orang yang di sini hari ini bisa saling bertemu melalui Haruto-sama.”

Charlotte melanjutkan kata-katanya.

“.........”

Mereka semua saling memandang. Memang benar, mereka tidak akan saling mengenal jika bukan karena Rio, pikir mereka.

“Di tempat ini, ada nona pahlawan, putri, putri dari keluarga Duke, dan putri dari keluarga Count, tapi status mereka tidak relevan. Mereka yang memiliki hubungan dengan Haruto-sama telah berkumpul bersama di luar kerangka kerajaan. Aku pikir itu hal yang sangat luar biasa. Oleh karena itu, aku ingin mengambil kesempatan ini untuk memperdalam persahabatan dengan kalian semua. Mari kita berbincang dengan ramah dan memperdalam hubungan kita hari ini. Jadi mohon kerja samanya.”

Charlotte berbicara dengan cara yang sangat royal dan ceria, dan membungkuk dengan anggun.

“...Saya juga, mohon kerja samanya.”

Pertama-tama, Sara menatapnya dan membungkuk. Sara dan yang lainnya yang belum pernah bertemu dengannya sebelumnya terkejut ketika Charlotte tiba-tiba duduk di sebelah Rio, tapi dia terkesan dengan fakta bahwa dia juga menunjukkan sisi keluarga kerajaan yang cukup layak. Lalu, Orphia dan Alma mengikutinya, dan yang lainnya membungkuk mengikuti arus.

“Kalau begitu, itu saja untuk salamnya. Bisakah kita mulai?”

Dengan itu, dimulailah pesta minum teh di mansion Rio.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment