-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Seirei Gensouki Volume 16 SS 3

Edisi Khusus
Seragam yang Ukurannya Tidak Pas


Tempatnya adalah Jepang.

Waktunya bulan Maret ketika bunga sakura baru mulai mekar.

Ini terjadi selama liburan musim semi ketika Amakawa Haruto akan menjadi senior di SMA.

Satsuki yang akan menjadi mahasiswa tahun pertama tahun ini, memutuskan untuk mulai hidup sendiri untuk mendapatkan pengalaman sosial dan sedang menemasi barang bawaannya di apartemen yang dia tinggali. Satsuki membuka kotak penyimpanan dengan banyak pakaian dan melihat pakaian yang dia keluarkan——,

“Wah, jadi nostalgia...”

Dia berkedip karena terkejut.

“Eh, kok ada seragam SMP disini?”

Satsuki segera sadar kembali. Itu benar, yang ada di dalam kotak penyimpanan itu adalah seragam SMP Satsuki dulu tiga tahun lalu.

Kemeja dengan dasar putih, syal merah diikatkan di dada, dan rok lipit kuning tanah. Ini adalah pakaian pelaut dengan desain yang sangat formal.

(.........Masih bisa tidak ya aku memakai pakaian ini sekarang?)

Satsuki berpikir dengan rasa ingin tahu sambil merenung.

(Ini seharusnya... masih bisa dipakai, ‘kan?)

Tinggi dan berat badannya seharusnya tidak jauh berbeda dengan saat tahun ketiganya di SMP, tapi tiga tahun telah berlalu sejak dia lulus dari SMP. Pikiran Satsuki terlintas pada kesimpulan bahwa mungkin itu tidak bisa dipakai dan menunjukkan ekspresi kurang percaya diri. Namun, harus dikatakan bahwa semakin takut kamu, semakin kamu ingin mencobanya——,

(Aku hanya perlu memakainya agar tahu...)

Meski dalam hatinya dia agak ragu-ragu, Satsuki memutuskan untuk mencoba seragam SMP-nya. Dia langsung melepas pakaiannya dan memakai seragam SMP-nya yang sudah tiga tahun tidak dia pakai. Meski saat memakai baju itu terasa sedikit ketat——,

“Sudah kuduga, aku bisa memakainya.”

Satsuki menghela nafas lega.

Namun, jika dia ingin mengatakan bahwa itu pas, itu tidak benar. Karena dadanya menjadi lebih besar, kain di bajunya tidak cukup panjang, menyebabkan pusarnya terlihat, dan mungkin karena otot-otot di pinggangnya menjadi lebih gemuk, rasanya bahkan roknya menjadi lebih pendek. Meskipun tampilannya ini tidak akan dilihat oleh siapa pun——,

“Wow...”

Tetap saja, pipi Satsuki memerah. Setelah dia pergi ke cermin toilet untuk mengkonfirmasi penampilannya, dia mengetahui bahwa ukurannya benar-benar tidak pas dan merasa seperti dia sedang bercosplay.

(...Lebih baik aku lepaskan)

Sementara Satsuki berpikir itu——,

Seseorang mengetuk pintu lobi.

“Seseorang mengetuk pintu... mu-mungkinkah itu Haruto?”

Faktanya, apartemen di mana Satsuki akan tinggal sendirian terletak di gedung yang sama dengan apartemen disewa Haruto. Satsuki ingat ketika dia meminta Haruto untuk membantunya pindah, karena ruangan itu mungkin belum memiliki listrik, dia meminta Haruto untuk mengetuk pintu ketika dia datang.

“Tu-Tunggu sebentar, kamu Haruto, ‘kan? Tu-Tunggu aku sebentar!”

Satsuki memanggil dengan keras ke lobi.

“Baiklah.”

Sepertinya orang yang berdiri di luar pintu masuk memang Haruto. Satsuki memastikan itu dan buru-buru mencoba melepas setelan pelautnya. Tapi——,

“Hu-Huh?”

Dia menarik lengannya ke atas lengan bajunya dan mencoba melepaskannya, tetapi karena kainnya sangat ketat, secara mengejutkan tersangkut di jalan. Meskipun dia buru-buru mengerahkan lebih banyak kekuatan dan mencoba melepaskannya dengan keras——,

“Uu...”

Tetapi karena tubuhnya terpelintir, dadanya tertekan dan dia tiba-tiba tidak bisa bernapas.

(Kalau begitu, aku akan mulai dari leher...)

Satsuki menyerah melepas seragamnya dari lengan bajunya dan menarik kain di dadanya. Tapi dia tidak bisa menariknya lagi setelah sampai di dekat matanya.

(Masih ketat...! Gi-Gimana nih? Aku tidak bisa buat Haruto menunggu...!)

Satsuki yang seluruh perutnya terbuka sangat cemas. Namun, setelah berpikir untuk sementara waktu, dia tampaknya telah memutuskan dan berjalan langsung ke lobi mengenakan seragamnya. Lalu

“Um... Haruto. Kamu sekarang akan menyaksikan rahasia seorang gadis muda. Karena kamu seorang pria, kupikir kamu harus memahami bahwa masalah ini sama sekali tidak boleh diberitahukan kepada siapa pun, mengerti?”

Satsuki tiba-tiba mengkonfirmasinya melalui pintu kamar.

“Hah?”

“Apakah kamu mengerti!? Aku akan membuka pintunya sekarang?”

“O-Oke...!”

Meskipun Haruto sama sekali tidak tahu situasinya, dia merasa bahwa Satsuki sangat serius, jadi dia pun mengangguk setuju. Setelah beberapa detik, Satsuki membuka pintu. Yang terjadi——,

“............”

Haruto melihat Satsuki mengenakan setelan pelaut yang tidak pas. Hah? Kenapa dia memakai setelan pelaut? Meskipun keraguan seperti itu muncul di wajahnya, dia tidak mengatakannya, tetapi dia menatap pakaian Satsuki dengan ekspresi tercengang.

“Ka-kamu jangan menatapku terus! Akan kujelaskan situasinya di dalam, ayo masuk!”

Satsuki meraih ujung kemejanya untuk menutupi perutnya yang mungkin terlihat, tetapi setelah dia mengatakan itu, dia meraih lengan Haruto dengan wajah merah dan dengan cepat menariknya ke dalam ruangan.

==

Uuuwooooooh seeeeeeee...!!

Related Posts

Related Posts

Post a Comment