-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Seirei Gensouki Volume 17 Bab 3 Part 4 Indonesia

Bab 3
Ke Desa, Reuni


◇◇◇


Lokasinya adalah di balai desa.

Di sebuah ruangan di lantai paling atas.

Rio juga bertemu kembali dengan para tetua, Syldra, Dominic dan Ursula. Ketika mereka senang bertemu lagi, Rio memperkenalkan Celia kepada yang tetua.

“Senang bertemu dengan Anda. Nama saya Celia Claire. Saya ingin mengucapkan terima kasih dari lubuk hati saya yang terdalam karena telah mengundang saya ke desa Anda.”

Celia berdiri dari kursinya, dengan ringan mencubit ujung roknya, dan membungkuk untuk menyapa mereka. Bisa dilihat seberapa baik dia dibesarkan, dan para tetua dan Gōki semua memandangnya.

“Aku adalah salah satu tetua, High Elf Syldra. Aku senang kamu datang ke sini, guru dari Rio-dono. Mereka berdua ini juga tetua, Foxkin Ursula dan Elder Dwarf Dominic.”

“Aku Ursula. Aku sudah mendengar tentangmu dari Rio-dono. Sepertinya Sara, Orphia, Alma, dan Latifa juga akan dalam perawatanmu. Salam kenal dan aku mengandalkanmu.”

“Selamat datang, Nak!” (Jō-chan/Little Girl)

Dan begitulah, para tetua menyambut Celia.

“Nak..., Ya. Senang berkenalan dengan Anda.”

Mata Celia sedikit melebar, mungkin karena dia tidak pernah dipanggil Nak sebelumnya, tapi dia tertawa kecil dan tersenyum bahagia. Lalu——,

“Hai.”

Partikel cahaya mulai memadat di salah satu sudut ruangan, dan entah dari mana, roh semi-tinggi Dryas muncul.

“Oh, Dryas-sama.”

“Aku merasakan kehadiran Aishia, jadi aku datang untuk melihatnya. Kamu pasti Celia. Sara dan yang lain memberi tahuku kalau kamu akan datang ke desa kami. Aku Dryas.”

Dryas memberitahukan alasan kenapa dia muncul.

“Anda adalah roh humanoid seperti Aishia.... Senang bertemu dengan Anda, saya Celia Claire. Saya juga telah mendengar tentang Anda dari Rio dan yang lainnya.”

“Ya, senang bertemu denganmu. Salam kenal.”

“Senang berkenalan dengan Anda.”

Dan begitulah, setelah bertukar salam——,

“...Hmm.”

Dryas mulai menatap tajam ke seluruh tubuh Celia.

“Ano, ada apa?”

Cellia mengedipkan matanya.

“Kamu tampaknya memiliki afinitas yang sangat tinggi untuk mana seorang manusia. Kamu juga cukup ahli dalam memanipulasi Odo, bukan?”

“Benar, kah?”

“Ya, mana secara alami ditarik ke tubuhmu. Panjang gelombang odo yang meluap dari tubuhmu juga sangat indah loh. Rio memang di luar standar, tapi kamu juga cukup baik. Ini hampir sebaik Hight Elf Orphia. Kamu benar-benar terlihat seperti Elf. Aku penasaran apakah kamu memiliki leluhur Elf? Atau mungkin nenek moyang?”

“...Bagaimana Anda bisa tahu itu?”

“Soalnya aku sudah menjadi roh humanoid selama ratusan tahun. Yah, bahkan Aishia bisa tahu semua itu sih. Karena roh bisa memvisualisasikan mana dan juga Odo.”

“Jadi begitu...”

Celia tersentak kagum ketika dia menyadari bahwa roh tingkat tinggi yang telah ada selama ratusan tahun memang hebat. Aishia juga memiliki peringkat yang sama dengan Dryas, dan memiliki kekuatan yang tak tertandingi dalam pertempuran, tapi sulit untuk menyadari bahwa dia adalah roh tingkat tinggi karena kepribadiannya yang pendiam dan tidak biasanya berbicara tentang pengetahuan yang khas dari roh.

“Saya sudah memperkenalkan Celia kepada Dryas-sama dan para tetua, jadi saya ingin kita bahas tentang Gōki-san dan yang lainnya...”

Rio memecahkan kebekuan saat dia melihat ke arah Gōki dan yang lainnya duduk di kursi di salah satu sudut ruangan. Istrinya, Kayoko, dan putrinya, Komomo, Sayo, dan Shin, ada di sana, membuat totalnya lebih dari selusin orang. Ada beberapa wajah yang asing bagi Rio, tapi tidak diragukan lagi bahwa mereka semua berasal dari Kerajaan Karaski.

“Umu. Tapi dari mana kita harus mulai?”

Ursula membelai dagunya dengan bingung.

“Ursula dan para tetua lainnya sudah mendengar tentang hubungan antara orang tuaku dan Gōki-san dan yang lainnya, bukan?”

“Umu. Aku minta maaf karena kami sudah menggali banyak masa lalumu saat kamu tidak ada.”

“Tidak perlu, karena informasi tentang saya adalah topik pembicaraan yang umum untuk mengetahui latar belakang satu sama lain. Namun, karena beberapa dari kalian mungkin tidak saling mengenal atau memahami situasinya, bolehkah saya memperkenalkan satu sama lain secara singkat?”

“Itu benar. Silahkan saja.”

“Pertama-tama, yang ada di sana adalah Gōki-san, yang merupakan kenalan orang tuaku, istrinya Kayoko-san, dan putri mereka Komomo-chan. Dia adalah seorang samurai senior dari Kerajaan Karaski di wilayah Yagumo.... Biar lebih mudahnya, sebut saja itu seperti kepala keluarga bangsawan berpangkat tinggi yang terkait dengan militer di wilayah Strahl. Orang-orang di sekitarnya mungkin semua pengikutnya. Kemudian, ada Shin-san dan adik perempuannya Sayo-san, penduduk desa tempat ayah saya lahir dan dibesarkan. Saya tidak tahu kenapa mereka ada di sini...”

Rio menunjuk Gōki dan yang lainnya dengan tangannya dan memperkenalkan mereka, terutama kepada Miharu, Celia, dan yang lainnya. Mereka membungkuk sesuai urutan nama mereka dipanggil, jadi siapa yang dimaksud pasti bisa diketahui.

“Nama saya Saga Gōki. Tidak, saya rasa di wilayah Strahl, nama depan didahulukan. Jika demikian, maka Gōki Saga. Ini adalah istri saya Kayoko dan bersama ayah Rio-sama, Zen, saya melayani ibu Rio-sama, Ayame-sama. Itu sudah lebih dari dua puluh tahun yang lalu.”

Gōki menegakkan punggungnya dan memperkenalkan dirinya pada Celia, Miharu, dan yang lainnya, yang duduk di samping Rio.

“Seperti yang baru saja saya perkenalkan kepada para tetua, ini adalah guru saya, Celia Claire. Adik tiri saya Latifa, dan Miharu Ayase-san, yang tinggal bersama saya. Dan ada Aishia, roh humanoid yang memiliki kontrak dengan saya. Sepertinya kalian sudah berkenalan dengan Sara-san dan yang lainnya.”

Kali ini, Rio memperkenalkan Celia dan yang lainnya kepada Gōki dan yang lainnya.

Sejenak, mereka semua melihat gadis-gadis yang diperkenalkan kepada mereka dengan penuh minat. Miharu, khususnya, memiliki rambut hitam yang sama dengan manusia yang tinggal di wilayah Yagumo, dan mungkin karena kesamaan nama mereka, dia paling menarik perhatian. Tapi, kesampingkan itu——,

“Ya. Saya sudah berbicara dengan Sarah-dono dan yang lainnya sekitar tiga minggu yang lalu.”

Gōki mengangguk menanggapi kata-kata Rio.

“Saya dengar ada orang-orang di desa yang ingin bertemu dengan saya, ternyata itu adalah Gōki-san dan yang lainnya, ya.”

Kejutan Rio pada reuni tak terduga tampaknya telah memudar, tapi dia terlihat bermasalah.

“Ya. Saya tahu bahwa itu akan mengejutkan Anda, tapi saya ingin bertemu dan berbicara dengan Anda secara langsung dan pribadi. Mohon maafkan saya atas kelancangan saya karena telah mengejar Anda tanpa izin, Rio-sama.”

Gōki menundukan kepalanya dengan sekuat tenaga seakan dahinya dijatuhkan ke lantai.

“Saya tidak menganggapnya lancang. Saya hanya bingung, kurasa.... Saya tidak menyangka kalian akan mengejar saya.”

Rio terlihat setengah terkejut dan mengungkapkan perasaannya sambil menghela nafas. Dia tahu mereka tidak mengejarnya dengan setengah hati, dan dia tidak bisa marah padanya.

“Anda memang sudah menolak bahwa Anda tidak membutuhkan pengikut karena akan kembali ke wilayah Strahl sendirian. Saya juga mengatakan bahwa saya akan menyerah menemani Anda.”

“Menyerah menemani  saya, tapi Anda tidak pernah bilang Anda tidak akan mengikuti saya. Itukah maksud Anda?”

“Yah, begitulah.”

Gōki terlihat canggung, tapi dia menyeringai. Rio menghela nafas lagi, berpikir bahwa dia adalah orang yang sangat agresif dan dinamis.

“Saya yakin perjalanan untuk sampai ke desa tidaklah mudah.”

Mereka harus menempuh jalan tanpa jejak di mana makhluk-makhluk ganas tersebar. Untuk sampai ke desa saja pasti cukup sulit, karena beberapa tempat telah dilanda bencana alam yang sangat lokal, atau kondisi cuaca ekstrem yang membuat matahari tidak bisa dilihat sepanjang tahun dan sulit untuk menentukan arah.

“Ada kejadian di luar imajinasi saya, tapi yah, saya sudah siap untuk itu. Saya sudah menduga itu akan sulit. Berkat itu, saya mendapatkan pelatihan yang bagus. Untungnya, tidak ada yang tertinggal di jalan.”

“Saya senang mendengar bahwa tidak ada korban.”

Rio menghela napas lega.

“Yah, pada dasarnya, saya hanya mengirim orang-orang yang bisa memakai seni roh bersama saya. Para pengikut saya semuanya sangat terampil, dan meskipun masih belum berpengalaman, Shin dan Sayo juga melakukan yang terbaik.”

Gōki mengatakan itu, dan melihat kakak beradik Shin dan Sayo.

“Aku tidak menyangka Anda akan membawa mereka berdua.”

Rio menatap mereka berdua dengan sedikit canggung. Kenapa kalian ikut? Dia ingin mengajukan pertanyaan itu, tapi dia merasa terlalu canggung untuk mengatakannya.

“Ugh.”

Sayo terlihat tidak nyaman dan menoleh ke samping karena malu. Shin tidak senang melihat itu, dan mengerucutkan bibirnya.

“...Sayo sudah lama memikirkan Rio-sama. Ketika saya mendekatinya, dia meminta untuk mengikuti kami, jadi saya mengizinkannya untuk menemani kami. Shin juga seorang pria yang cukup menarik, dan meskipun sikapnya kasar, dia tampaknya memiliki sangat peduli dengan adiknya. Dia menawarkan untuk mengikuti kami demi Sayo. Mereka berdua telah mengikuti saya sejauh ini tanpa pernah mengeluh.”

Gōki menatap kakak beradik yang tidak banyak bicara, menghela nafas ringan, menggaruk pipinya, dan menceritakan situasi mereka menggantikan mereka.

“Fun.”

Shin mendengus kesal. Keterusterangan itu sudah menjadi bagian dari hidupnya sejak dia berada di desa, tapi sekarang dia tampak sedikit tidak tertahan.

“Oi, Shin. Kenapa kamu cemberut gitu?”

“...Aku tidak cemberut kok.”

Gōki menegurnya, tapi Shin menyangkalnya dengan wajah cemberut.

“Ya ampun. Saya minta maaf, Rio-sama.”

“Tidak, Anda tidak perlu meminta maaf.... Daripada itu, apa Yuba-san atau Ruri tahu mereka berdua ikut?”

“Tentu saja, mereka sudah mendapatkan izin untuk menemani kami.”

“Begitu, ya. Jadi, bisakah Anda ceritakan detailnya tentang bagaimana kalian semua sampai di desa ini?”

Rio bertanya bagaimana rombongan Gōki sampai di desa.

“Fakta bahwa kami sampai di desa ini benar-benar kebetulan. Kami meninggalkan Kerajaan Karasuki beberapa hari setelah kepergian Rio-sama, tapi baru sekitar sebulan yang lalu kami tiba di desa ini...”

“Setelah Rio-dono membawa Sara dan yang lainnya ke wilayah Strahl, Gōki dan yang lainnya mengembara di hutan desa. Ketika saya bertanya kepadanya tentang situasinya, dia mengatakan bahwa dia sedang menuju ke wilayah Strahl untuk suatu tujuan, dan dia juga menyebutkan nama Rio-dono. Itu sebabnya, kami tidak bisa mengusir mereka begitu saja.”

“Saya diberitahu oleh ketiga tetua bahwa Rio-sama akan kembali ke tempat ini lagi dalam waktu yang tidak terlalu lama, dan kami disambut sebagai tamu. Saya sangat berterima kasih kepada orang-orang di desa ini.”

Dan begitulah, Gōki dan Ursula menceritakan kisah yang sebenarnya.

“Saya bisa melihat gambaran kasarnya tentang apa yang terjadi. Jadi, sekarang saatnya bagi saya untuk menceritakan apa yang terjadi pada saya.”

Mata Rio menyala dengan warna yang agak lesu.

Mungkin dia menebak apa yang dipikirkan Rio——,

“Sara dan yang lainnya sudah memberi tahu saya gambaran kasarnya tentang apa yang terjadi. Saya mendengar bahwa Anda telah berhasil memenuhi balas dendam Anda. Saya tidak bisa berkata-kata.”

Wajah Gōki tegang dan dia tidak mengungkapkan pujian, ucapan selamat, atau kegembiraan, tetapi hanya menundukkan kepalanya untuk menghormati Rio.

“...Aneh rasanya kalau saya mengucapkan terima kasih. Selain itu, saya merasa tidak enak kepada Gōki-san dan yang lainnya yang mengalami begitu banyak kesulitan untuk datang ke sini?”

“Apa yang Anda bicarakan?”

Melihat Rio yang canggung, Gōki terlihat tidak yakin.

“Sekarang Lucius sudah mati, tidak ada alasan bagi Gōki-san dan yang lainnya untuk pergi ke wilayah Strahl, ‘kan?”

Dengan kata lain, semua kerja keras Gōki dan yang lainnya hanya berakhir sia-sia.

Rio menunjukan itu——,

“...Fuh, fuhahaha, Anda ini bicara apa?”

Mata Gōki melebar tak percaya, dan kemudian dia tertawa keras.

“......”

Rio sedikit bingung, bertanya-tanya apakah dia mengatakan sesuatu yang aneh. Lalu——,

“Mohon maaf. Saya minta maaf karena sudah tertawa di depan Anda. Tapi, saya khawatir Anda sudah salah paham, Rio-sama. Pembalasan dendam pada pria bernanama Lucius, yang membunuh Ayame-sama dan Zen. Memang benar bahwa itu adalah bagian dari tujuan saya, tapi itu bukan hanya itu.”

Gōki memanggil Rio, ekspresinya tajam dan jelas.

“...Maksud Anda?”

“Untuk melayani Anda. Itulah tujuan kami. Tidak ada alasan untuk bersukacita atau berkecil hati bahwa pria bernama Lucius itu telah mati. Jika kerja keras kami berakhir sia-sia, itu hanya akan terjadi ketika kami tidak bisa memberikan kesetiaan kami kepada Anda.”

“Untuk melayani saya.... Anda bahkan tidak tahu apakah saya akan menerimanya atau tidak. Sebaliknya, setelah saya menolak untuk ditemani dan meninggalkan wilayah Yagumo, saya pikir sudah jelas bahwa saya akan menolaknya lagi.... Selain itu, bahkan jika Anda berhasil sampai ke wilayah Strahl, tidak ada jaminan Anda akan bertemu saya lagi.”

Namun, rombongan Gōki mengejarnya. Rio terlihat sangat bingung, seakan didorong oleh perasaan yang tak terlukiskan pada fakta itu.

“Semua itu juga bukan alasan untuk tidak mengejar Anda. Saya mungkin bisa melayani Anda. Jika ada kemungkinan seperti itu, itu sudah cukup bagi saya. Itu sebabnya saya mengejar Anda.”

“...Bahkan meninggalkan tanah tempat Anda dilahirkan dan dibesarkan, Anda sadar? Terutama para pengikut, seharusnya kalian tidak melayani ibu saya. Apakah kalian benar-benar yakin dengan ini?”

Ikatan, harta, status. Mereka akan membuang semua itu. Bukankah ceroboh mempertaruhkan semua itu untuk mewujudkan keinginan yang bahkan mungkin tidak akan menjadi menjadi kenyataan? Rio memandang Gōki dan yang lainnya seakan mengatakan itu.

“Uumu, bagaimana saya menjelaskannya, ya......”

Gōki kehilangan kata-kata, seolah dalam masalah. Lalu——,

“Rio-sama. Dengan segala hormat, izinkan saya untuk berbicara sebagai seorang pengikut. Saya ingin menjelaskan pemikiran kami para pengikut untuk menggantikan Gōki-sama.”

Seorang pengawal, Aoi, yang duduk di sebelah Komomo, mengangkat tangannya dan meminta izin untuk berbicara.

“Tentu saja boleh...”

Rio melihat Aoi dan memberinya izin.

“Terima kasih banyak. Kecuali Shin dan Sayo, semua pengikut di sini adalah anak yatim piatu yang diambil oleh keluarga Saga. Mereka memberi kami makanan hangat, pakaian, tempat tinggal, dan bahkan mengajari kami caranya hidup. Oleh karena itu, kami sangat berhutang budi kepada Gōki-sama dan Kayoko-sama seumur hidup kami. Kami akan mengikuti mereka berdua ke mana pun mereka pergi, dan jika Anda adalah orang yang telah ditunjuk sebagai tuan mereka, maka Anda adalah tuan kami juga. Itulah yang paling membuat kami bahagia.”

Aoi menjelaskan pemikiran mereka kepada Rio dengan membungkuk dalam-dalam.

“...Jadi begitu.”

Rio nyaris tidak bisa berbicara. Sebagai seseorang yang tidak dibesarkan sebagai keluarga raja atau bangsawan, sulit bagi Rio untuk membayangkan cara hidup seperti ini, tapi itu tidak berarti bahwa dia tidak bisa memahaminya. Dia hampir tertegun pada kesetiaan mereka yang mengagumkan.

“Saja sudah memberi tahu para pengikut bahwa mereka bisa tinggal bersama Hayate.... Tapi mereka tidak memilihnya. Kesetiaan mereka mengagumkan, itulah pengawal saya.”

Gōki terlihat sedikit malu, tapi——,

“Tapi, saya bangga untuk mengatakan bahwa saya, dan istri saya Kayoko, tidak kalah setianya kepada Rio-sama daripada kesetiaan mereka kepada saya.”

Dia menyatakan itu, mengalihkan tatapan antusias ke arah Rio.

“Kenapa, Anda sampai melakukan semua itu untuk saya? Memang benar ayah saya adalah rekan kerja Gōki-san dan Kayoko-san, dan ibu saya mungkin adalah orang yang kalian layani...”

Rio bertanya dengan ekspresi bingung di wajahnya. Dia tahu bahwa mereka memiliki loyalitas yang luar biasa kepadanya. Tapi dia tidak tahu alasanya. Dia bertanya-tanya apakah itu karena dia adalah putra Ayame.

“Saya dan Kayoko pernah tidak bisa memberikan kesetiaan kami kepada mendiang Ayame-sama. Itulah kenapa kami berkeinginan untuk memberikan kesetiaan yang tidak bisa kami berikan itu kepada Anda putranya, Rio-sama. Tapi, itu tidak cukup untuk mengungkapkan perasaan kami.”

Gōki menutup mulutnya dengan senyum nakal dan menggosok lehernya dengan geli. Dia membuat gerakan seolah-olah dia malu untuk membicarakannya.

Tapi setelah beberapa saat——,

“Ayame-sama dan Zen terpaksa pergi dari kerajaan, membuang identitas mereka, dan pindah ke wilayah Strahl yang jauh. Saya pikir saya tidak akan pernah bisa bertemu mereka lagi, tapi suatu hari, putranya Rio-sama, yang untuk beberapa alasan mengingatkan kami pada mereka berdua, tiba-tiba muncul. Begitulah cara kami melihat Rio-sama pada awalnya.”

Dia mulai berbicara dengan senang tentang Rio dari sudut pandangnya sendiri saat itu.

“Itu sudah lama sekali, ya. Mungkin sudah hampir dua tahun yang lalu.”

Rio mungkin mengingat kembali pada waktu itu juga, tatapannya terlihat jauh.

“Saya mengingatnya seperti baru kemarin.”

“Ahaha.”

Saat Gōki mengatakan itu dengan bangga, mulut Rio tersenyum nostalgia.

“Saya mendengar bahwa Zen telah meninggal dan Ayame-sama juga telah meninggal, tapi Rio-sama telah tiba di Kerajaan Karasuki tanpa mengetahui apa-apa, hanya mengandalkan cerita yang Anda dengar dari Ayame-sama ketika Anda masih kecil. Anda ingin membuat makam untuk orang tua Anda yang terbunuh. Hanya untuk alasan itu Anda mempertaruhkan nyawa Anda untuk datang ke Yagumo dari Strahl yang jauh. Anda meneruskan perjalanan ke banyak kerajaan yang ada di Yagumo untuk menemukan seseorang yang mengenal orang tua Anda. Itu pasti perjalanan jauh yang tak terduga dan tak terbayangkan. Ketika saya mengetahuinya, saya sungguh tidak percaya...”

Gōki mencurahkan kata-katanya dengan banyak emosi. Rio tampak sedikit tidak nyaman, tapi orang lain di ruangan itu mendengarkan dengan serius. Dengan mendengarkan cerita Gōki, mereka menghidupkan kisah itu kembali. Dari sudut pandang Gōki, yang tahu tentang masa lalu Ayame dan Zen, mereka bertanya-tanya seperti apa Rio saat itu, ketika dia tidak tahu apa-apa tentang mereka.

“Bagi saya, Rio-sama itu sangat mempesona. Anda telah tumbuh dengan sangat, sangat baik terlepas dari masa lalu Anda yang menyakitkan..., saya hanya bisa terkesima memikirkan betapa hebatnya Rio-sama.”

Singkatnya, Gōki pasti memiliki empati yang kuat dengan Rio pada saat itu. Selain itu, dia berpikir bahwa Rio adalah orang yang pantas dihormati, bahkan tanpa bayang-bayang Ayame atau Zen. Dia terpesona dengan Rio sebagai pribadi, baik sebagai prajurit dan samurai.

Karena itu, jika ceritanya diurutkan, Gōki senang ketika mengetahui keberadaan Rio melalui surat dari Yuba, tapi tidak terpikir olehnya untuk setia kepadanya. Semakin dia tahu tentang Rio, semakin dia bertekad untuk setia padanya.

“Tentu saja, fakta bahwa Anda adalah penginggalan Ayame-sama dan Zen ada banyak kaitannya, tapi itu karena Anda. Karena itu Anda, saya ingin memberikan kesetiaan saya. Jika saya tetap tinggal di Yagumo tanpa memberikan kesetiaan saya, saya pasti akan menyesalinya seumur hidup. Saya yakin akan hal itu. Jadi, bagaimana saya bisa tetap diam hanya karena saya pernah ditolak sekali?”

Gōki berbicara dengan semakin antusias, tetapi dia mungkin menyadari bahwa dia jadi sedikit memanas——,

“Yah, inilah alasan kenapa saya meninggalkan kerajaan untuk mengikuti Anda. Saya harap Anda bisa mengerti.”

Dia menatap Rio dan bertanya dengan canggung.

“...Ya.”

Setelah jeda singkat, Rio mengangguk seakan dia dalam masalah.

“Oleh karena itu, dengan segala hormat, saya ingin bertanya sekali lagi. Maukah Anda memberi kami kehormatan untuk memberikan kesetiaan kami kepada Anda?”

Gōki berdiri dari kursinya dan berlutut di lantai untuk menunjukkan kesetiaannya kepada Rio. Kayoko, Komomo, dan para pengikut dengan tenang mengikuti. Kemudian semua mata di ruangan itu tertuju pada Rio untuk melihat bagaimana dia akan merespons. Dan hasilnya——,

“.........Sejujurnya, saya tidak terbiasa memiliki seseorang yang berjanji setia kepada saya. Saya pikir saya tidak akan pernah terbiasa nantinya, dan saya pikir saya juga tidak akan bisa menjadi tuan yang baik untuk kalian. Saya tidak pandai memberi perintah kepada orang lain.”

Bahkan meminta tolong pun membuatnya merasa tidak nyaman. Rio sangat ragu-ragu dan menunjukkan kesulitannya dengan ekspresi enggan.

“...Sepertinya benar begitu. Saya sangat menyadari kepribadian Anda, Rio-sama.”

Gōki membenarkan seakan dia samar-samar bisa menebaknya. Namun, dia masih ingin melayani Rio, dan dengan tatapan penuh semangat di matanya, dia secara lisan memohon kepada Rio. Lalu——,

“Namun, saya mengerti perasaan kalian semua. Itu sebabnya, saya tidak bisa meminta kalian untuk kembali ke Kerajaan Karaski begitu saja. Saya jadi bingung.”

Rio menutup mulutnya seperti yang dia katakan, seakan dia dalam masalah besar.

“Jadi...?”

Akankah Rio menerimanya untuk menjadi pengikutnya? Mungkin dia merasakan kemungkinan itu, Gōki menatap wajah Rio dengan sedikit terkejut.

Itu karena dia berpikir bahwa Rio di masa lalu akan menanggapi dengan kesimpulan bahwa dia tidak berniat menjadikan Gōki dan yang lainnya sebagai pengikutnya. Dia sepertinya kesulitan untuk mengatakan tidak, tetapi dia dengan tegas mengatakan tidak pada kata pertama. Faktanya, itulah alasan kenapa dia terus menolak untuk ditemani sebagai pengikutnya.

Lalu bagaimana dengan sekarang? Meskipun dia enggan, dia tidak dengan jelas mengatakan tidak pada kata pertama. Malahan——,

“...Saya tidak bisa memberikan jawaban yang baik di sini dan sekarang. Bisakah beri saya waktu sebentar untuk memikirkannya?”

Dia menjawab bahwa dia perlu waktu untuk memikirkannya.

“Te-Tentu! Tentu saja!”

Gōki tidak bisa mengendalikan kegembiraannya, dan itu terlihat dari suaranya. Itu wajar saja. Bagi Gōki, yang ingin menjadi pengikut Rio, ini adalah kemajuan yang besar. Itu adalah salah perhitungan yang sangat menyenangkan karena dia tidak akan mundur dengan mudah bahkan jika Rio mengatakan tidak, dan dia siap untuk pertempuran panjang.

(Tln: Pertempuran panjang/ngotot/memaksakan)

(Apakah ada semacam perubahan dalam perasaan Rio-sama setelah memenuhi balas dendamnya? Atau, apakah itu pengaruh gadis-gadis di sekitarnya...)

Gōki mengalihkan pandangannya ke Miharu, Celia, dan yang lainnya yang duduk di sekitar Rio. Dia menduga bahwa jika ada perubahan dalam diri Rio setelah tidak melihatnya untuk sementara waktu, itu pasti karena kehadiran gadis-gadis itu serta fakta bahwa dia telah membalas dendam. Para tetua juga melebarkan mata, mungkin merasakan perubahan yang sama, atau mungkin mengira Rio akan menolaknya.

“Jadi, begitulah. Untuk saat ini, silahkan berdiri.”

Rio meminta Gōki dan yang lainnya agar santai saja untuk meringankan suasana tempat itu.

“Kalau begitu, kurasa kita harus mengadakan jamuan makan malam ini untuk merayakan reuni kita.”

Dominic menyarankan dan tertawa terbahak-bahak.

“Kau hanya ingin minum, bukan? Dasar.”

Ursula mengangkat bahunya, ya ampun.

“Namun, saya yakin masih banyak yang harus dibicarakan. Banyak dari kita yang baru pertama kali bertemu, dan akan lebih baik untuk memperdalam hubungan kita di sana.”

Syldra merangkum pembicaraan dengan senyum di wajahnya.

“Baiklah kalau begitu. Apakah akan memberikan jawabannya di sana atau tidak, akan lebih baik bagi Rio-dono untuk memikirkannya sampat saat itu.”

“Ya.”

“Jika demikian, katakanlah kami menarik diri sampai waktu jamuan makan. Anda tidak perlu terburu-buru, jadi silahkan luangkan waktu Anda.”

Atas saran Ursula, Rio menganggukan kepalanya dengan pelan. Gōki menawarkan untuk menarik diri sampai waktu jamuan makan, dan pertemuan berikutnya adalah pada malam hari.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment