-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Seirei Gensouki Volume 17 Bab 3 Part 5 Indonesia

Bab 3
Ke Desa, Reuni


◇◇◇


Setelah meninggalkan balai desa tempat para tetua berada, Rio pergi ke rumah tamu yang mereka semua gunakan ketika mereka dulu tinggal di desa. Komomo terlihat ingin menemaninya, tapi dia memutuskan untuk berpisah sampai waktu perjamuan, jadi Miharu, Celia, Aishia, Latifa, Sara, Orphia, dan Alma yang menemani Rio.

“Ini adalah rumah yang akan kita tinggali selama tinggal di desa.”

Rio membuka pintu depan dan mengundang Celia masuk ke dalam rumah.

“Sementara Onī-chan ada di desa, kami semua selalu tinggal di sini bersama, loh!”

Latifa menjelaskan kepada Celia dengan riang.

“Apakah ini yang disebut rumah pohon? Ini rumah yang sangat bagus dengan banyak ruang di dalamnya. Bahkan ketika kita berjalan, aku berpikir bahwa orang-orang di desa ini hidup selaras dengan alam.”

Wajar saja jika kayu pohon yang digunakan sebagai pohon tempat tinggal digunakan apa adanya, memberikan nuansa kayu yang hangat pada ruangan. Celia melihat sekeliling rumah dengan sangat penasaran, mungkin karena itu adalah bangunan yang jarang dia lihat di kota-kota di wilayah Strahl.

“Terima kasih banyak. Silahkan anggap saja rumah sendiri selama kamu tinggal di sini.”

Kata Sara, sebagai seorang warga desa, dengan bangga.

“Pemandian di rumah ini juga cukup indah, kamu harus mencobanya bahkan di malam hari.”

“Aku juga harus mengajakmu berkeliling desa.”

Dan begitulah, Orphia dan Alma juga menyambut Celia.

“Un, aku tidak sabar untuk itu!”

Cellia mengangguk riang.

Sementara itu, di saat yang sama——,

“Semoga kita bisa membawa Aki dan Masato lagi suatu hari nanti, ya, Miharu.”

Aishia berbicara dengan Miharu dengan penuh perhatian.

“Un.”

Miharu tampak sedikit kesepian, tapi mengangguk dengan senyum cerah. Lalu——,

“Mumpung kita di sini, bagaimana kalau kalian jalan-jalan di desa?”

Rio menyarankan mereka semua. Kemudian, gadis-gadis itu saling memandang. Mereka mungkin memiliki pemikiran masing-masing setelah menerima percakapan antara Rio dan Gōki beberapa saat yang lalu, mereka mencoba berkomunikasi satu sama lain hanya dengan saling memandang.

“...Apa ada masalah?”

Menyadari bahwa kontak mata dilakukan hanya di antara para gadis, Rio mengajukan pertanyaan. Dan——,

“...Onī-chan, kami bisa memberikan nasihat, loh?”

Latifa, adik tirinya, angkat bicara mewakili gadis-gadis itu. Gadis-gadis itu menganggukan kepala dalam diam menunjukan persetujuan.

“...Tentang Gōki-san dan yang lainnya, ‘kan?”

Rio menarik perhatian gadis-gadis itu dan meringis dengan sedikit sadar diri.

“Un.”

“...Aku tahu arah perasaanku. Hanya saja, aku tidak tahu apakah aku bisa membawanya ke arah yang bisa diterima oleh kedua belah pihak, atau lebih tepatnya aku tidak bisa berpikir jernih. Itu benar. Jika tidak keberatan, bisakah aku membicarakannya dengan kalian?”

“Tentu saja!”

Ketika Rio mengajukan permintaan sederhana, gadis-gadis itu menjawab serempak.

“Kalau begitu, mari kita duduk di kursi. Aku akan mengeluarkan teh yang sudah dibuat dari Cache ruang dan waktu.”

“Aku akan membantumu, Orphia-chan.”

Orphia dan Miharu memimpin dan menuju ke ruang tamu. Rio dan yang lainnya mengikuti. Persiapan selesai hanya dalam beberapa puluh detik dan semua orang duduk. Lalu, gadis-gadis itu secara alami menunggu Rio untuk mulai berbicara, dan setelah beberapa saat——,

“...Seperti yang kukatakan sebelumnya, aku tidak layak untuk menjadi tuan siapa pun. Bahkan jika mereka bersumpah setia kepadaku sebagai pengikut, aku tidak bisa memperlakukan mereka sebagai tuan mereka. Itu sebabnya, aku enggan untuk menganggap Gōki-san dan yang lainnya sebagai pengikutku...”

Rio mulai mengungkapkan perasaannya.

“...Tapi, melihat Rio sekarang, sepertinya kamu juga ingin menanggapi perasaan Gōki-san dan yang lainnya. Itulah sebabnya kamu bingung, bukan?”

Apa aku salah? Celia bertanya seakan dia sedang mengamati ekspresi Rio.

“Ya, begitulah.”

Rio menegaskan dengan senyum pahit.

“Jadi, maksudmu kamu berencana untuk menerima Gōki-san dan yang lainnya sebagai pengikut?”

Kali ini Sara bertanya pada Rio.

“...Tidak. Jika bisa aku ingin mencoba hidup dengan mereka, bukan sebagai pengikut, tapi sederajat, sama seperti dengan kalian.... Gōki-san dan yang lainnya adalah orang-orang yang sama pentingnya dengan kalian.”

Dia tidak memiliki kepercayaan diri untuk bertindak sebagai tuan, jadi dia tidak bersedia menjadikan Gōki sebagai pengikutnya. Namun, jika Gōki dan yang lainnya masih ingin bersamanya, dia ingin menjawab keinginan mereka. Itu adalah pilihan yang muncul dari keadaan itu. Dengan kata lain, mungkin begitulah adanya.

“Jadi begitu...”

Itu sepertinya bisa dimengerti oleh para gadis.

“Lalu, kenapa tidak kamu katakan saja seperti itu pada mereka?”

“Ya, kurasa aku juga setuju.”

Miharu memberinya saran sambil melihat ekspresi Rio, dan Celia setuju. Yang lainnya juga mengatakan “Setuju”.

“...Aku tidak yakin apakah Gōki-san dan yang lainnya akan setuju dengan itu.”

Kata Rio sambil menggaruk pipinya karena kurang percaya diri.

“Kenapa? Kupikir mereka akan setuju...”

Celia memiringkan kepalanya bingung.

“Jika Gōki-san dan yang lainnya bersikeras menjadi pengikutku, kupikir itu mungkin akan membuat mereka kecewa...”

Aku tidak bisa menjadikan kalian pengikutku, tapi maukah kalian ikut denganku? Apakah itu balasan yang diinginkan Gōki dan yang lainnya? Rio tampaknya telah memikirkan hal itu.

“Kupikir itu cara berpikir yang terlalu ribet...”

“Iya tuh, itu kebiasaan burukmu.”

Sara memberitahunya dengan senyum masam, dan Celia terlihat tercengang.

“Kamu harus lebih percaya diri, Onī-chan pasti akan baik-baik saja!”

Latifa juga mengepalkan tinjunya dan mengkritik Rio. Rio tampak sedikit malu——,

“Jika aku menerima Gōki-san dan yang lainnya, aku yakin mereka akan lebih sering bersama dengan kalian yang ada di sini juga..., apa kalian tidak masalah dengan itu?”

Dan secara halus mengalihkan topik.

“Un. Gōki-san dan yang lainnya sepertinya orang-orang yang sangat baik, dan aku tidak sabar untuk mengobrol dengan mereka di jamuan makan malam ini.”

Latifa menjawab dengan penasaran.

“Iya, ‘kan.”

Miharu dan yang lainnya juga setuju dan tertawa.

“Jadi, bahkan jika kita akhirnya hidup bersama, sepertinya itu tidak menjadi masalah.”

“Ya, yang harus kamu lakukan sekarang adalah menyampaikan perasaanmu kepada Gōki-san dan yang lainnya.”

“Ahaha..., kurasa begitu.”

Rio tersenyum lemah dan mengangguk. Lalu——,

“...Hei, Rio. Hubungan antara tuan dan pengikut itu berbeda untuk setiap orang. Kamu mungkin berpikir bahwa kamu tidak mampu berdiri di atas orang lain, tapi kurasa itu tidak benar. Aku pikir itu sebabnya Gōki-san dan yang lain ingin melayanimu. Seperti yang dikatakan Latifa, kamu harus percaya diri.”

Oke? Kata Celia membuat lesung pipit yang indah dan memberi tahu Rio dari sudut pandang seorang bangsawan. Karena itu ekspresi Rio akhirnya cerah——,

“Ya.”

Dan dia menganggukan kepalanya.

“Mū, Celia-onē-chan memang hebat. Gurunya Onī-chan gitu.”

Latifah menggembungkan pipinya. Gadis-gadis lain, kecuali Aishia, memandangnya dengan iri——,

“Ti-Tidak tidak, kurasa aku tidak mengatakan sesuatu yang istimewa.”

Celia bingung.

“Yah, gak papa deh untuk saat ini.... Dan aku punya beberapa pertanyaan yang ingin kutanyakan pada Onī-chan sebelum perjamuan.”

“...Apa itu?”

Rio bertanya agak defensif, seakan dia waspada setelah dia melirik Latifa, yang meliriknya.

“Jadi begini. Mungkin kita akan tinggal bersama mereka mulai sekarang, jadi kita perlu mengenal mereka dengan baik, bukan?”

“Ya, itu benar...”

Sepertinya tidak ada yang salah dengan apa yang dia katakan. Jadi Rio harus menyetujuinya, meskipun dia punya firasat buruk tentang itu. Lalu——,

“Kalo gitu aku akan bertanya! Apa terjadi sesuatu dengan gadis bernama Sayo itu? Dan juga dengan gadis bernama Komomo itu?”

Latifa mengangkat tangannya dengan kuat dan mengajukan pertanyaan.

“E-Eh?”

Rio kaget dengan pertanyaan tak terduga itu.

“Dari reaksi Sayo-san, pasti sudah terjadi sesuatu ketika dia tinggal bersama Onī-chan di desa Kerajaan Karaski, ‘kan?”

“Tidak kok, aku tidak yakin...?”

Rio mencoba pura-pura tidak tahu, tapi——,

“Bohong! Pasti bohong! Iya, ‘kan, Onē-chan semua!”

Latifa meminta persetujuan Miharu, Sara dan yang lainnya.

“Benar juga.”

Mereka menganggukkan kepala setuju. Celia juga menganggukkan kepalanya, mungkin karena dia sendiri menghindari pertanyaan itu. Dengan ini, pengepungan pertanyaan tentang Rio dengan cepat terbentuk——,

“I-Itu masalah privasi.”

Rio mengalihkan pandangannya seakan dia benar-benar canggung.

“Tuh, ‘kan! Ada! Sudah kuduga telah terjadi sesuatu dari caramu menjawab!”

Latifa menatap tajam Rio.

“Tolong jangan paksa aku...”

Rio menaikan suaranya seakan dia dalam masalah besar. Dengan ini, Rio dibombardir dengan pertanyaan dari para gadis hingga jamuan makan.

Related Posts

Related Posts

1 comment