-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

86 EIGHTY-SIX - Vol 8 Bab 4


Bab 4
MENARA (Tegak)

 

Sebagai kapal perang, ada perbedaan ketinggian hampir dua puluh meter antara dek penerbangan dan permukaan air. Bagian bawah markas musuh, yang ditopang oleh pilar, berada tepat di atas mereka. Basisnya sendiri terbuat dari balok baja yang membentuk kisi-kisi, seperti jaring laba-laba logam.

Orang bisa meringkasnya sebagai kerangka baja, tetapi itu memanjang lebih dari seratus meter ke udara, membentuk benteng raksasa. Setiap balok selebar Juggernaut, dan celah di grid cukup lebar sehingga bukan hanya Juggernaut tetapi bahkan Löwe dapat dengan mudah masuk melaluinya.

Unit pencegat tetap berada di lantai bawah benteng untuk merobohkan artileri, sementara skuadron Ujung Tombak bertindak sebagai garda depan dan menyerbu lebih jauh ke dalam. Mereka menembakkan jangkar kawat mereka, menjeratnya di sekitar balok. Mereka kemudian melompat, melepaskan dan mengambil jangkar kawat saat mereka mendarat.

Interior pangkalan Mirage Spire terdiri dari beberapa lantai. Demi kenyamanan, setiap set tiga lantai ditetapkan sebagai Level. Ada Level A (Agate) hingga E (Erze). Berdiri di Level Agate One, lantai bawah, Shin melihat ke dasar, memeriksa bagian dalamnya. Itu sangat besar dari luar, tetapi setelah masuk ke dalam, ukuran tempat yang tidak masuk akal itu bahkan lebih jelas. Seluruh pangkalan ... seluruh pabrik amunisi bisa muat di setiap jengkal lantai.

Tiga balok dihubungkan untuk membentuk segitiga sama sisi, dan segitiga yang tak terhitung jumlahnya membentuk kisi-kisi yang berfungsi sebagai bagian bawah untuk setiap lantai. Melihat ke bawah dari atas, seluruh pangkalan tampak seperti segi enam yang disangga oleh pilar. Pilar beton yang menopangnya berjumlah enam dan setebal yang mereka lihat. Mereka memanjang sampai ke puncak, melintasi perancah logam telanjang.

Material konstruksi vertikal dan struktur truss disatukan untuk membentuk pilar transparan yang diatur dalam bentuk geometris. Dinding luar benteng terbuat dari panel surya setengah transparan yang dilapiskan pada bahan yang dibangun secara vertikal. Mereka tidak membiarkan angin dan hujan menyusup ke bagian dalam struktur, tetapi mereka membiarkan sinar matahari bersinar samar-samar.

Saat itu fajar, tetapi badai menutupi matahari, jadi hanya sedikit cahaya yang melewatinya, dibiaskan oleh panel dan memancarkan cahaya biru redup di atas Mirage Spire. Rasanya seperti senja, ketika matahari terbenam tetapi kegelapan malam belum sepenuhnya mereda. Persimpangan malam dan siang, ketika warna biru yang suram dan dingin menyapu udara.

Bayangan ultramarine itu menyapu jaring-jaring lantai setiap tingkat, memancarkan pola cahaya segitiga ke interior. Setiap balok cukup besar untuk dilintasi Juggernaut atau digulung. Ukuran dan skala dari bangunan laut bertingkat ini menimbulkan rasa pusing, seolah-olah berada di tengah-tengah lamunan.

Lantai paling atas dari struktur itu kemungkinan dimaksudkan untuk menampung Morpho, serta persediaan amunisi dan suku cadangnya. Rel, lebih besar dari beberapa balok, memanjang dari Level Erze ke ujung barat lantai bawah. Bayangan itu, bersama dengan ratapan hantu dan pola bayangan dari cahaya senja abadi yang mengalir ke dasar, membentuk latar belakang. Dan dengan punggung mereka, bayangan berwarna metalik khas dari Legiun yang tak terhitung jumlahnya bangkit sekaligus.

"Tuan Reaper, seperti yang direncanakan, unit Alkonost kita akan mengintai," kata Lerche, melompat turun dari Chaika.

Dia diikuti oleh sekelompok Alkonost. Selain dari rel yang memanjang dari lantai atas, satu-satunya jalan ke atas adalah tangga balok logam yang terbentuksebuah heliks ganda. Tentu saja, musuh sedang melakukan penyergapan di kedua rute ke atas. Rel itu secara khusus tidak memberikan perlindungan dari atas, yang berarti semakin tinggi mereka pergi, semakin mudah bagi mereka untuk ditargetkan dari lantai atas.

Ini berarti mereka harus naik menggunakan sesuatu yang tidak dimaksudkan untuk digunakan sebagai pijakan. Seperti balok dinding, atau tumpuan yang menghiasi setiap lantai. Dengan menggunakan bobot unit yang ringan untuk keuntungan mereka, mereka akan dapat menggunakan jangkar kawat mereka untuk memanjat secara vertikal dalam garis lurus selama operasi ini.

Legiun tidak akan mengabaikan hal ini, tentu saja. Saat Alkonost naik ke Agate Two, kekuatan Grauwolf turun untuk mengelilingi mereka. Di belakang mereka, Stier memasang moncong mereka. Rupanya, komposisi kekuatan pertahanan markas terdiri dari Grauwolf dan Stier.

Pijakan yang buruk dari pangkalan ini membuat sulit untuk mengerahkan kelas berat Löwe dan Dinosauria. Sebaliknya, Grauwolf—yang ringan dan sangat mobile—dan Stier—yang sama-sama ringan tetapi memiliki daya tembak tinggi—lebih efektif di medan ini.

Tentu saja, ada juga Ameise yang mengelilingi markas. Berfungsi sebagai mata dan telinga untuk tipe Legiun lainnya, mereka menunggu di bayang-bayang, mengikuti penjajah dengan sensor komposit mereka.

Kemampuan Shin memungkinkan dia untuk melacak posisi Legiun sampai batas tertentu. Dengan demikian, peran kelompok pengintai adalah untuk mengimbangi ketidakmampuan Shin untuk membedakan jenis Legiun apa yang ada, serta mengurangi jumlah musuh sampai batas tertentu sampai Delapan Puluh Enam lainnya maju ke bagian pangkalan ini.

“Kita mulai dengan menghancurkan mata mereka… Memburu musuh, sambil memprioritaskan Ameise.”

Setelah selesai menurunkan dua detasemen Juggernaut, Stella Maris mulai mundur seratus dua puluh kilometer jauhnya—di luar jangkauan menara Löwe. Supercarrier adalah jenis kapal yang relatif rapuh. Jika Legiun menaiki mereka, kapal akan ditenggelamkan, dan pasukan invasi akan dibiarkan terdampar tanpa jalan pulang.

Ini adalah pangkalan laut yang terletak jauh dari daratan, dan Stella Maris adalah satu-satunya cara menyeberangi laut ke titik ini. Itu adalah faktor paling berbahaya dalam operasi ini.

Lantai atas dari Mirage Spire—Level Erze. Di sana, Morpho, yang mereka duga kehabisan amunisi, beringsut di luar kanopi melingkar. Menaranya mengarah ke sudut depresi serendah mungkin, dan rel railgun menjadi hidup dengan listrik berderak, dengan langit yang bergemuruh sebagai latar belakangnya.

Ini adalah pertanda dari pemboman yang akan datang.

Pandangannya tertuju pada Stella Maris yang mundur, berlayar tanpa pertahanan di hadapan proyektil 800 mm-nya.

“… Angka. Aku akan melakukan hal yang sama jika aku jadi kamu,” gumam Ismael pelan.

Pada saat itu, tiga kapal penjelajah jarak jauh, yang telah berlayar ke tiga posisi berbeda di sekitar Mirage Spire, menembakkan menara 40 cm mereka.

Sementara kapal-kapal ini dimaksudkan untuk memburu para leviathan yang bersembunyi di kedalaman, Negara-Negara Armada, meskipun kecil, kekurangan dana untuk melengkapi kapal mereka dengan senjata berpemandu. Dengan demikian, persenjataan kapal tidak dimaksudkan untuk menghancurkan target darat. Sebaliknya, mereka dirancang untuk melemparkan muatan kedalaman hingga jarak beberapa lusin meter di depan.

Keakuratan pengeboman mereka pada target angkatan laut tidak terlalu tinggi. Namun, proyektil bawaan mereka memiliki bobot hampir satu ton dan dimaksudkan untuk memburu spesies leviathans besar. Dengan jangkauan tiga puluh kilometer, mereka melakukan perjalanan dengan kecepatan supersonik, melebihi tujuh ratus delapan puluh meter per detik. Dan sementara mereka tidak dibuat untuk tujuan menembus baju besi, muatan mereka sangat besar.

Setelah meninggalkan kanopi yang melindunginya untuk menembaki Stella Maris, Morpho mengekspos dirinya ke cuaca badai. Kerang menghujaninya dari tiga arah. Kerak luar proyektil terpicu dari jarak dekat, memuntahkan muatan kedalaman di dalamnya.

Biaya kedalaman dimaksudkan untuk memburu leviathans besar menyerang biaya Morpho itu. Banyak dari mereka dibelokkan oleh baju besi unit utama, tetapi satu serangan kedalaman mengenai dasar laras senapannya. Salah satu rel panjang patah di pangkalan dan terbang.

“—Kami telah berhasil menghancurkan laras Morpho… Sama seperti kami mengharapkan. Ini telah memperluas jumlah peluru yang dapat ditembakkan secara bersamaan sejak tahun lalu.”

Meskipun mereka mengharapkan itu dan rencananya adalah bagi para penjelajah untuk menembak Morpho saat ia meninggalkan perlindungan kanopi, Lena tetap berada di dalam Stella Maris ketika sedang diarahkan oleh railgun. Suara seperti lonceng Lena masih sedikit tegang karena takut dan gugup. Karena pertimbangan untuknya, Shin berbicara dengan tenang.

Mereka memanjat setelah Alkonosts dan saat ini berada di tengah-tengah menekan Agate Two. Selain itu, setiap komponen individu dari Morpho itu berat, membuat perawatan dan penggantian amunisi menjadi proses yang lambat. Meskipun demikian, jumlah proyektil yang dapat dibawanya pada satu waktu dan masa pakai laras adalah komponen yang dapat dimodifikasi dan ditingkatkan. Tahun lalu, batas Morpho tampaknya seratus tembakan. Dengan asumsi hal-hal akan tetap tidak berubah selama operasi ini akan menjadi perkiraan yang terlalu optimis.

“Ya, tapi aku masih bisa mendengar suaranya. Itu belum dijatuhkan. Jika masih memiliki proyektil, mungkin akan kembali menembaki Stella Maris segera setelah larasnya diganti. ”

Yang berarti itu adalah batas mereka untuk menangkap pangkalan ini dan melenyapkan Morpho.

Mereka mengira Mirage Spire adalah sebuah pabrik, tetapi semua lantainya sejauh ini kosong dan Gembala kedua—yang mereka anggap sebagai inti kendali pangkalan—ada di lantai atas, sama dengan Morpho.

Target kedua mereka berada di tempat yang sama dengan yang pertama sangat menguntungkan mereka, tapi... Shin masih tidak tahu unit seperti apa Gembala lainnya.

"Berapa perkiraan waktu kita sampai bisa menggantikan laras?"

Dengan kata lain, batas waktu mereka untuk menyelesaikan operasi—berapa lama sampai musuh menembak jatuh Stella Maris—adalah…

“Interval antara pengeboman di Negara-Negara Armada selama sebulan terakhir adalah minimal enam jam… Kita harus berasumsi bahwa itu akan memakan waktu lama.”

Karena limitasi berat maksimum, Lena dan Vika harus memutuskan yang mana dari mereka unit masing-masing untuk dibawa ke kapal. Vanadis Lena memiliki kemampuan perhitungan yang unggul, tetapi Gadyuka milik Vika akhirnya dipilih, daya tembaknya yang unggul menjadi faktor penentu.

Saat dia memerintahkan Alkonost, yang bertindak sebagai pengintai, Vika menyipitkan mata saat dia menerima umpan visual dari Mirage Spire melalui tautan data. Dia sedang duduk di dalam hanggar Stella Maris, yang sekarang kosong dari para Juggernaut yang mengisinya belum lama ini.

Benteng yang begitu aneh, seluruhnya terbuat dari kerangka, seperti kerangka makhluk besar yang telah punah… Apa tujuan pembangunannya?

Vika tidak tahu. Zashya menyebutnya gudang senjata, tetapi tidak memiliki fasilitas untuk memproduksi amunisi.

Yang mereka temukan hanyalah amunisi yang tampak siap untuk dibawa ke Morpho untuk dimuat ulang. Dan pangkalan ini juga tidak bisa hanya menjadi posisi artileri bagi Morpho. Jika itu masalahnya, mengapa membangunnya begitu jauh, di tengah lautan?

Tujuan dari tempat ini tidak jelas. Juga tidak jelas dari mana semua sumber daya besi yang digunakan untuk membangun pangkalan ini berasal. Mengapa Legiun berinvestasi begitu banyak ke pangkalan ini ketika nilainya tampak sangat rendah?

Tidak…

"Asalnya cukup jelas."

Ada banyak negara yang masih tertutup oleh interferensi elektromagnetik Eintagsfliege. Banyak negara yang masih belum bisa mereka hubungi.

Tidak ada cara untuk memastikan bahwa negara-negara itu masih ada. Bahkan jika salah satu dari negara-negara itu tewas dalam serangan skala besar, suara mereka yang sekarat tidak akan mencapai Federasi atau Inggris.

Fakta bahwa kejatuhan mereka tidak dikonfirmasi...bukan berarti negara-negara itu tidak binasa.

Ya, Zelene telah mengatakannya. Serangan skala besar pertama bukan hanya pertempuran yang gagal untuk Legiun .

“...Prediksimu mungkin tepat untuk uang, Milizé.”

Sebagai ganti dari bobotnya yang ringan dan daya tembak yang tinggi, Stier kurang dalam mobilitas dan lapis baja tipis. Mereka dianggap sebagai tipe Legiun yang dioptimalkan untuk penyergapan. Karena itu, mereka ditempatkan di kantong artileri tebal yang dibangun di setiap lantai, di mana mereka menghujani musuh segera setelah mereka masuk.

Selain itu, Grauwolf berkeliaran di pangkalan, tanpa takut akan jurang di bawah mereka saat mereka melompat melalui ruang vertikal tanpa kabel untuk menopang mereka. Mereka menerjang musuh, bilah frekuensi tinggi di kaki mereka berayun dengan akurasi mematikan.

Namun, yang paling mengancam dari semuanya adalah Eintagsfliege yang berbondong-bondong turun ke Agate Three dari Level Erze, melepaskan tirai perak, dan meriam otomatis enam laras Morpho yang berputar di atas mereka semua.

Mendengar ratapan Legiun dan lolongan Morpho semakin keras melalui Resonansinya dengan Shin, Raiden membuat Wehrwolf berhenti tiba-tiba dan melompat mundur. Saat berikutnya, tempat tepat di depannya terkoyak oleh lintasan diagonal tembakan meriam otomatis. Balok baja direduksi menjadi skrap oleh rentetan, koplingnya terlepas dan membuat sisa balok jatuh.

Jika rentetan tembakan cepat selongsong 40 mm ini mengenai mereka dari atas, itu akan menembus bahkan Vánagandr yang lapis baja berat, apalagi Reginleif. Autocannon ini dimaksudkan sebagai senjata antipesawat, tetapi Morpho mengimbangi jarak yang jauh antara itu dan Reginleif dengan presisi mekanis, menembak melalui balok dengan akurasi yang mematikan. Hujan logam panas membara menimpa mereka, mengancam akan menusuk para Juggernaut seperti tombak.

Autocannon menghabiskan beberapa ratus peluru amunisinya dalam sekejap mata, tetapi bahkan jika ada lebih banyak lagi, larasnya tidak dapat berputar tanpa batas tanpa terlalu panas. Meskipun demikian, Raiden tidak dapat menemukan interval yang cukup lama di antara tembakannya. Tahun lalu, Undertaker seorang diri menebas keenam senjata Morpho. Rupanya, Legiun belajar dari pelajaran itu dan menaruh lebih banyak senjata di Morpho ini.

Di ujung penglihatannya, Raiden melihat Juggernaut melompat setelah mencapai titik tumpu. Ini adalah salah satu Juggernaut di bawah skuadron Spearhead, yang dipimpin oleh Shin. Itu menghindari Grauwolf yang meluncur ke titik tumpu, dan bilahnya mengayun ke bawah. Jangkar kawat Juggernaut melingkar di sekitar balok tingkat atas, dan dengan menendang jauh dari pilar, itu menghindari lintasan serangan musuh.

Setelah meleset dari sasarannya, Grauwolf tanpa hasil meluncur ke bawah saat Juggernaut yang ditangguhkan mengarahkan pandangannya ke punggungnya. Tapi saat berikutnya, ranjau self-propelled tergeletak tersembunyi di balok menerjang Juggernaut. Itu dilakukan pada waktu yang tepat, sama seperti perhatian Juggernaut tertuju pada Grauwolf.

“…?!”

Raiden kebetulan melihat ke arah itu, jadi dia bisa bergerak di saat yang tepat. Dengan lebar rambut, Wehrwolf menembak. Rentetan tembakan senapan mesin berat bergerak seperti gumpalan tunggal, menghantam ranjau self-propelled dari sisinya, merobeknya menjadi dua dan meledakkannya.

Saat Grauwolf meluncur turun, Undertaker rupanya juga memperhatikan situasi dan menembaknya. Rudal di punggungnya memicu ledakan yang diinduksi, membuat Grauwolf bubar. Sensor optik Juggernaut yang diserang berbalik ke arah ledakan, terkejut.

“…Terima kasih, kalian berdua. Kamu menyelamatkanku."

“Jangan sebut itu, bung. Hati-hati."

Shin tampak mengangguk tanpa kata padanya, lalu menghubungkan Para-RAID .nya

kembali ke sisa unitnya, serta Yuuto. Suara Shin yang tenang dan terproyeksi dengan baik memenuhi medan perang.

“Semua unit, kami telah mengkonfirmasi keberadaan ranjau self-propelled di pasukan intersepsi musuh. Mereka kecil dan sangat mudah untuk diabaikan. Jangan terlalu mengandalkan tautan data, dan tetap waspada.”

Mendesak mereka untuk tetap berhati-hati—meskipun suaranya sepertinya selalu menyarankan hal ini—Reaper kemudian menambahkan:

“Kami masih memiliki cukup banyak waktu untuk menyelesaikan operasi ini. Kami tidak boleh lengah, tetapi juga tidak perlu terburu-buru.”

Setelah menghancurkan musuh di blok timur laut Agate Three, mereka akhirnya menguasai Level Agate. Skuadron Thunderbolt Yuuto memasuki level kedua, Level Bertha, menggantikan skuadron Shin's Spearhead. Penindasan Bertha One dimulai, dan seperti yang terjadi, skuadron Ujung Tombak, termasuk Penyihir Salju Anju, mengisi kembali amunisi mereka.

Meninggalkan kekuatan untuk menjaga Agate Tiga, mereka pindah kembali ke Agate Dua, di mana empat Scavenger dilengkapi dengan jangkar kawat untuk mengikuti mereka naik. Fido adalah yang pertama mencapai mereka dan bergegas untuk mengisi kembalipelaksana.

Secara horizontal, pangkalan ini sangat luas, tetapi ada kurang dari seribu meter antara lantai bawah dan lantai atas, menempatkannya dalam jangkauan minimum senjata anti-tank, senapan mesin berat, atau rudal anti-tank. Ini, tentu saja, juga termasuk meriam otomatis 40 mm Morpho, yang awalnya adalah senjata antipesawat.

Jadi meskipun mundur dari pertempuran dan mengambil waktu sejenak untuk mengisi kembali, mereka tidak bisa lengah. Dengan sensor optik Juggernaut mereka dengan waspada menghadap ke atas, Shana berbicara.

“…Itu membuatmu berpikir, bukan?”

Bertemu dengan orang-orang dari klan Laut Terbuka membuat mereka menyadari hal ini, tapi kalau dipikir-pikir, itu mungkin sudah jelas. Betapa berharganya kebanggaan.

“Melihat mereka keluar seperti itu, tepat di depan mata kita… Aku ingin tahu apa yang akan kita lakukan jika kita menemukan diri kita di posisi mereka… Akankah kita bisa tersenyum seperti mereka?”

Kurena merajut alisnya dengan kesal, memotong kata-katanya. Dengan singkat, seolah-olah dia menolak tindakan memikirkannya.

"Shana, itu bukan sesuatu yang harus kita pikirkan sekarang."

“Lalu kapan kita harus memikirkannya?”

Balas dendam itu membuat Kurena terdiam. Shana melanjutkan, suaranya termenung, seolah-olah dia lebih banyak berpikir keras daripada berbicara.

“Jika kamu bertanya kepadaku, kami belum cukup memikirkan topik ini. Jika kita kehilangan harga diri kita, itu akan terjadi pada hari kita berhenti berjuang. Kami sudah melihat di mana pertempuran sampai akhir yang pahit akan mendaratkan kami ketika kami memanjat gunung mayat Sirin itu kembali di Benteng Revich… Tapi kami tidak pernah sekalipun berpikir bahwa kami mungkin tidak akan mendapatkan akhir yang pahit . Operasi ini bisa saja, untuk semua yang kita tahu. Dan itu…sesuatu yang harus benar-benar kita pertimbangkan.”

“Mungkin, tapi sekarang bukan waktunya, Shana. aku mengerti dari mana kamu berasal, meskipun. ”

Raiden memotong pembicaraan mereka, dan Anju mengangguk setuju. Dia benar. Mereka berada di medan perang. Mereka tidak mampu menutupi pikiran mereka dengan pikiran yang tidak perlu. Tapi meski begitu, kekhawatiran Shana adalah—masuk akal, dan apa yang dia katakan mungkin benar.

Untuk berjuang dengan kemampuan terbaik mereka, mereka harus membuang semua pikiran dan emosi yang tidak mereka butuhkan… Dan karena ini adalah pola pikir yang mereka yakini membuat mereka tetap hidup, mereka akhirnya berhenti memikirkan apa pun yang tidak berhubungan dengan mereka. medan perang sama sekali.

"Benar. Mari kita lihat lagi nanti… Setelah operasi ini berakhir. Sementara kita melihat laut.”

Begitu saat itu tiba, mereka tidak akan bisa menunda pembicaraan sampai nanti… Suatu hari, mereka tidak akan bisa lagi membuat alasan.

Output Reginleif lebih tinggi dibandingkan dengan bobotnya, dan mobilitas tinggi itu agak berlebihan saat melakukan manuver horizontal di pangkalan ini. Jadi Shin berpikir saat dia mengemudikan Undertaker, merasa seolah-olah memiliki kekuatan lebih di dalamnya daripada ruang untuk mengeluarkannya di lingkungan ini.

Satu-satunya ruang tingkat di setiap lantai dari Mirage Spire terdiri dari balok. Selain segitiga yang terus-menerus itu, tidak ada apa pun di permukaan—hanya jurang yang menganga. Dia dapat dengan mudah berlari di sepanjang balok, tetapi lompatan vertikal mengharuskan dia melakukan pendaratan yang tepat pada balok diagonal yang berdekatan, dan dia harus terus-menerus memastikan seberapa jauh jaraknya pada titik mana pun di sepanjang balok.

Melompat pada waktu yang salah bisa membuatnya kehilangan tempat mendarat dan jatuh ke dasar, yang merupakan situasi yang secara alami ingin dia hindari. Balok menawarkan sangat sedikit dalam hal jarak dan lebar pengereman, jadi dia hanya berkomitmen untuk lompatan kecil dan aman. Reginleif tidak bisa menunjukkan sprint yang lincah dan biadab yang dibuat untuk tampil di medan perang ini.

Tetapi ketika datang ke gerakan vertikal, output dan mobilitasnya yang tinggi menjadi senjata yang kuat.

Di tepi bidang penglihatannya, dia bisa melihat pilar yang menopang seluruh struktur, seolah-olah dirajut bersama oleh rangka baja yang menyusun menara. Di dalam, kemampuannya menangkap kehadiran musuh, dan memang, bentuk besar berwarna baja menunggu. Itu memiliki delapan kaki seperti paku baja, berfungsi sebagai senjata mematikan dalam hak mereka sendiri. Sebuah menara senjata dilapisi dengan baju besi tebal. Sebuah karakteristik, senjata smoothbore 120 mm koersif yang Shin telah melihat lebih dari yang dia pedulikan.Tipe Tank Legiun—Löwe.

…Itu secara efektif ditempatkan di sana sebagai meriam tetap, tetapi posisi struktural yang baik itu memberi mereka cara untuk menyebarkan tipe Legiun kelas berat. Sejelas itu, dan sementara titik itu cukup kuat untuk memposisikan Löwe, cara itu ditetapkan pada titik di mana beberapa perancah saling berhubungan berarti bahwa meledakkannya mungkin berbahaya.

Shin menghindari peluru APFSDS yang ditembakkan ke arahnya, dengan rela menggulingkan balok yang dia tuju ke balok di bawahnya—tingkat pertama tingkat ketiga, Carla One. Sebagian besar senjata lapis baja, termasuk Löwe, mengalami kesulitan membelokkan menara mereka secara vertikal, jadi Undertaker mendekatinya dari bawah, dari titik di mana Löwe tidak bisa menembaknya dengan nyaman.

Berakselerasi dengan cepat ke kecepatan maksimal, dia segera mencapai pilar tempat Löwe bersembunyi. Sambil mempertahankan kecepatan ini, dia membawa kaki Undertaker ke struktur dan mulai berlari di sepanjang pilar. Löwe memutar turretnya, mengayunkannya untuk menemui Undertaker, yang hanya menendang struktur untuk menghindarinya dan mulai berlari ke pilar lain di dekatnya. Tak lama kemudian, dia sudah diposisikan di atas Löwe dan di belakang kepalanya.

Tubuh Löwe terjepit di sudut struktur rangka, yang sekarang tidak bisa lari ke mana-mana saat Undertaker menerjang menaranya.

Pemilihan persenjataan: tiang pancang penusuk lapis baja 57 mm yang dipasang di kaki.

Suara tarikan pelatuk.

Sebuah getaran menyentak melalui Löwe.

Tumpukan elektromagnetik menabraknya, dan itu mengejang sesaat sebelum runtuh di tempat. Kejutan dari serangan itu membuat panel di dinding luar bergetar dan bergetar. Mengkonfirmasi tangisannya yang sekarat telah mereda, Shin menghela nafas.

Ini adalah pertempuran di dataran tinggi. Satu langkah yang salah bisa membuatnya jatuh bebas. Itu lebih menegangkan dari biasanya. Mereka akhirnya berhasil menyusup hingga ke Carla Two. Hanya tinggal empat lantai lagi sebelum mereka mencapai puncak. Menatap lantai yang membentang di atas mereka membuat Shin merasa terguncang dan gelisah. Pola geometris cahaya yang tak terhitung jumlahnya bersinar, biru tua seperti warna senja yang tak berujung. Panel setengah transparan yang melapisi dinding lainnya dan benteng yang berbentuk seperti silinder prisma heksagonal menyatu, memberi Shin perasaan bahwa dia sedang berjalan di dalam kaleidoskop.

Rasanya seolah-olah ketidakmampuannya untuk merasakan pengulangan tanpa akhir ini, ketidakterbatasan bentuk ini sedang didorong di depan matanya. Pada akhirnya, dia tidak bisa benar-benar melihat semuanya di depan matanya… Itu membuatnya menyadari betapa kecilnya dia. Dia benar-benar tidak berbeda dari seekor lalat.

...Dalam skala besar, manusia...tidak diperlukan di dunia ini.

Pikiran dingin yang telah tertanam dalam dirinya di Sektor Delapan Puluh Enam ini terlintas di benaknya, dan Shin menggelengkan kepalanya, menghilangkannya. Mungkin karena ucapan Ismail di Stella Maris. Mereka yang akan kehilangan sejarah dan kebanggaan klan Laut Terbuka dengan misi ini. Seolah-olah itu dimaksudkan untuk menunjukkan kepada Delapan Puluh Enam kemungkinan masa depan mereka. Meskipun kapten mungkin tidak bermaksud untuk melakukannya.

Ruang biru dengan bayangan bayangan menari di atas kepala dan pola geometris berkelap-kelip di kaki. Legiun berwarna baja yang tak terhitung jumlahnya. Sedalam seseorang berkelana ke Spire, pemandangannya sama saja. Itu membuat Theo pusing.

Seberapa jauh mereka pergi? Kapan pertempuran dimulai, dan berapa lama itu akan berlangsung? Itu adalah refleksi neraka yang berkelok-kelok, terbuat dari cermin yang dibangun di atas cermin. Itu adalah ruang fatamorgana dan gambar palsu yang tampaknya membentang selamanya.

Seberapa jauh dia maju ke ruang aneh ini? Apa yang dia cari di sini? Ke mana dia menuju? Rasanya seperti berada di dunia yang aneh ini membuatnya kehilangan rasa akan dirinya sendiri.

SAYA…

“Nouzen, kamu berada di Level Dora. Sudah waktunya untuk shift kita. ”

"Ya terima kasih."

Pada titik tertentu, skuadron Thunderbolt telah naik. Melihat ini, Theo menyadari sudah waktunya untuk naik ke lantai berikutnya. Tapi tiba-tiba, Yuuto, yang memimpin skuadron Thunderbolt, terhubung dengannya melalui Resonansi.

“Rikka? Kembali; ini giliran kami.”

"Hah?" Theo bertanya balik dengan bodoh, pada saat itu dia sadar.

Dia salah mendengar instruksinya.

"…Maaf."

Ketika datang untuk mengambil alih pangkalan, skuadron Shin's Spearhead dan skuadron Thunderbolt Yuuto bergantian setiap tiga lantai. Mereka membutuhkanwaktu untuk mengisi amunisi dan bahan bakar, dan yang paling penting, konsentrasi seseorang akan menipis karena pertempuran yang berkepanjangan. Theo adalah bagian dari skuadron Spearhead Shin, yang berarti dia harus mundur sementara skuadron Thunderbolt menangani pertempuran.

Saat Theo buru-buru membuka jalan bagi mereka, Yuuto tiba-tiba mulai berbicara.

“Aku mendengar legenda di suatu tempat bahwa mereka yang mencoba melampaui kemanusiaan melakukannya dengan memanjat menara.”

"…Hah?"

“Sebuah menara di ujung dunia, terdiri dari tangga spiral. Semakin tinggi seseorang mendaki, semakin mereka membuang sifat buruk, prasangka, ketakutan, dan keinginan mereka. Dan begitu mereka mencapai puncak, mereka melepaskan semua penderitaan mereka.”

Mengapa tiba-tiba kau bercerita tentang hal ini?

“Yuuto… Apa kau terguncang?”

Tetapi setelah mengatakannya, dia menyadari bahwa itu adalah sebaliknya. Yuuto menceritakan kisah acak ini untuk membuat Theo sadar bahwa dia sendiri terguncang. Jadi dia mendengarkan, tanpa memotongnya dengan mengatakan bahwa itu bukan sesuatu untuk dibicarakan di tengah operasi.

…Mendaki tangga spiral, dan menghilangkan penderitaan seseorang dalam prosesnya. Itu tidak berbeda dengan bagaimana mereka membuang kenangan kebahagiaan mereka saat mereka berjuang untuk hidup mereka melawan musuh, diliputi oleh teror dan kemarahan. Bagaimana mereka terus berjuang, kehilangan naluri alami mereka untuk hidup.

Seperti Sektor Delapan Puluh Enam, di mana mereka pernah dikurung.

Yuuto berbicara, sensor optik unitnya terpaku pada Laughing Fox seperti sepasang mata yang dingin dan tanpa emosi.

"Ya. Pidato dari sebelumnya membuatku berpikir menara ini mungkin tempat itu. ”

Apakah ini ... benar-benar Yuuto yang dia ajak bicara? Rasanya hampir seperti dia sedang berbicara dengan dirinya sendiri. Seolah-olah semua keraguan dan keraguan yang telah dia tutupi tercermin pada Yuuto dan keluar sebagai kata-katanya.

“Ketika aku mendengar cerita itu di Sektor Delapan Puluh Enam, itu membuat aku berpikir. Jika unit Delapan Puluh Enam memanjat menara itu, apakah mereka dapat melakukannya tanpa membuang harga diri mereka? Atau bahkan mereka akan kalah?

Jika mereka mati sekarang, apakah mereka akan mencapai akhir yang pahit dengan harga diri mereka yang utuh? Atau apakah mereka akan keluar seperti klan Laut Terbuka dan meninggalkan segalanya di medan perang?

Description: index-175_1.jpg

 

Laut bergemuruh keras.

Description: index-175_1.jpg

 

“—Mm…”

Shin berkedip, mendengar suara dari bawah . Ratapan yang tidak seperti ucapan manusia, atau apa pun yang dia dengar dari Legiun. Itu bukan kata-kata mesin, juga bukan jeritan manusia. Itu adalah suara yang sama sekali asing—suara yang tidak bisa dibandingkan dengan suara lain yang pernah dia dengar sebelumnya.

Dan itu datang dari bawah.

“Dari bawah laut…?”

Kekuatan serangan saat ini berada di level keempat—lantai terendah dari level Dora: Dora One. Skuadron Thunderbolt saat ini menangani pertempuran, sementara Shin dan skuadron Spearhead-nya sedang mengisi ulang di lantai tertinggi Level Carla. Segera setelah mereka selesai, mereka akan naik ke Level Erze, di mana Morpho menunggu.

Dengan level yang dibersihkan, tidak ada tanda-tanda musuh, tetapi Level Dora masih penuh dengan musuh, dan perut Level Erze penuh dengan Eintagsfliege. Dan tentu saja, ada Morpho, yang terhalang oleh sayap perak mereka. Sementara masih waspada terhadap musuh di atas, Shin melihat ke bawah ke lantai yang telah mereka lewati.

Jauh di bawahnya, terhalang oleh badai dan kedalaman laut, adalah dunia yang tidak seperti permukaan. Sebuah tempat yang tidak diatur oleh cahaya dan udara tetapi oleh kegelapan dan air, alam makhluk berdarah dingin.

Saat ini, dia tidak bisa mendengar suara itu lagi… Tapi dia menolak untuk percaya bahwa dia telah membayangkannya.

“Lena… Apa ada cara agar kau bisa melihat apa yang terjadi di bawah laut? Itu… terdengar seperti ada sesuatu di bawah sana.”

"Di bawah laut…? Nanti aku cek,” jawab Lena sambil mengalihkan pandangannya ke Ismail.

Dia segera menjelaskan permintaan Shin, hanya untuk Ismael mengangguk bingung sambil mengatakan sonar tidak mendeteksi apa pun saat ini. Radar tidak banyak berguna dalam situasi ini, karena tidak seperti di udara terbuka, gelombang radar terhambat saat berjalan di bawah air. Sonar, bagaimanapun, adalah alat kepanduan utama untuk lingkungan bawah laut. Itu memanfaatkan gelombang suara untuk mendeteksi kapal musuh yang jauh atau raksasa yang bersembunyi di kedalaman.

Ismail menelepon untuk memesan ke ruang sonar dan segera mendapat jawaban.

“Saudaraku, ada leviathan bernyanyi di air. Jaraknya cukup jauh… Mungkinkah itu penyebabnya?”

"…yang benar saja?" Ismail mengerang.

Kali ini, Lena memperhatikannya dengan rasa ingin tahu saat dia mendongak dan berbisik dengan getir.

"Ya, aku membayangkan kamu akan marah dengan kami yang menembaki tempat tepat di bawah hidungmu ... Tapi aku mohon, menjauhlah dari kami sekarang."

“Seorang raksasa…?” Shin berkedip saat Lena menyampaikan tanggapan padanya. “Kurasa aku tidak akan mengacaukan suara itu dengan suara Legiun, tapi…”

Kemampuannya tidak merasakan kebisingan fisik, tetapi pikiran dan kata-kata terakhir dari hantu yang tertinggal setelah kematian. Sulit membayangkan dia mencampuradukkan tangisan makhluk hidup seperti leviathan dengan ratapan Legiun.

Dia tidak bisa menyangkal kemungkinan itu sama sekali. Setelah mencapai Negara Armada, dia mendengar lagu leviathan samar-samar di kejauhan. Perairan terbuka yang dijelajahi para leviathan berjarak beberapa ratus kilometer dari pantai, namun suara mereka mencapai daratan. Jadi mungkin leviathan's

"Lagu" tidak disampaikan dengan suara tetapi secara kategoris mirip dengan ratapan Legiun.

"Diterima. Tapi tetap waspada sama saja.”

“Ya, itu selalu niat kami. Hmm… Kapten, kamu juga harus tetap waspada.”

Dia menambahkan kata-kata itu dengan tergesa-gesa, suaranya ditekan. Shin berkedipsekali terkejut.

“Kemajuanmu dalam mengamankan markas berjalan lebih cepat dari yang direncanakan… Jika kamu merasa tertekan, maka—”

"…Benar."

Kata-kata Ismail kepada mereka sebelum pertempuran dengan Morpho dimulai. Beberapa jam telah berlalu, dan semua orang tampak tenang di permukaan. Tapi sejujurnya, beberapa dari Delapan Puluh Enam masih terguncang olehnya. Sebagai komandan mereka, Shin telah menyadarinya. Itulah mengapa dia mendesak mereka untuk waspada terhadap lingkungan mereka. Dia telah memperingatkan mereka bahwa bertarung dengan jarak pandang yang sangat sempit akan berbahaya. Dan bahkan tetap saja, mereka tidak cukup berhati-hati.

“Roger. Operasi memasuki permainan akhir, jadi sudah waktunya untuk kelelahan… Kami akan berhati-hati.”

"Hmm. Untuk memperjelas, tidak berarti aku menemukan kesalahan dengan perintahmu— ”

"Aku tahu itu... Lena, kita... Setidaknya, aku baik-baik saja."

Ya, jangan khawatir. aku tidak akan tersesat seperti yang aku lakukan di Inggris. Jika ada, itu mengajari aku bahwa aku bisa hidup bahkan tanpa siapa pun untuk berpaling.

Itu kemungkinan niat Ismael… Sesuatu dalam diri Shin telah banyak berubah sehingga dia bisa menyadarinya sendiri.

Dan itulah mengapa yang perlu dia khawatirkan dalam misi ini bukanlah dia. Setelah berpikir sejenak, dia mengalihkan transmisinya ke semua orang dan melanjutkan:

“—Tentang tulang leviathan yang kita lihat sebelumnya. Nicole, aku pikir itu disebut? Aku benar-benar pernah melihatnya sekali sebelum perang dimulai.”

Terlepas dari perubahan topik yang tiba-tiba, dan itu menjadi subjek yang sama sekali tidak berhubungan dengan operasi ini, dia bisa merasakan Lena mengangguk di sisi lain Resonansi.

"…Ya."

“Jika bukan karena perang, itu mungkin bahkan mengilhami aku untuk menelitinya.

Ketika aku masih kecil, aku ... yah, sama tertariknya dengan monster seperti kebanyakan orang, aku pikir. ”

Lena sepertinya mengerti. Dan meskipun begitu, dia memandangnya dengan suara yang sengaja menggoda.

“Aku tahu… Laporan palsu yang kau kirimkan padaku sepanjang waktu di Sektor Delapan Puluh Enam selalu begitu bombastis dan dilebih-lebihkan. aku dapat membayangkan kamu benar-benar kesulitan menulis yang terakhir itu. Bunyinya seperti kamu melawan monster dari kartun lama atau semacamnya. ”

Dia membalasnya dengan ingatan lama yang berhasil dia lupakan sekarang. Shin mengeluarkan erangan aneh. Benar. Itu memang terjadi. Dia berasumsi tidak ada Handler yang benar-benar peduli untuk membaca laporan, jadi dia terus mengirim laporan yang sama selama berbulan-bulan. Dia tidak berniat benar-benar menulis yang serius, jadi pada dasarnya dia mengarang seluruh isi laporan. Dia telah menulis laporan khusus itu segera setelah menyusun, ketika dia berusia sebelas tahun… Melihat kembali sekarang, laporan itu sebagian besar terasa memalukan untuk dipikirkan.

"Apakah kamu berhati-hati untuk menulis laporanmu dengan benar sekarang?"

"Aku bersedia. Maksudku, seseorang sedang membacanya kali ini. Dengan asumsi kamu tidak menggunakannya untuk membuat pesawat kertas.”

“Oh, apakah kamu tidak tahu? Ini adalah cara yang baik untuk mengukur kualitas laporan. Dalam kasus yang buruk, isinya terlalu ringan, sehingga terbang lebih baik.”

"Kasar…"

Mendengar komandan mereka berbicara, beberapa dari Delapan Puluh Enam tertawa melalui Resonansi. Ketegangan mereka tampaknya sedikit mencair... Meskipun pertukaran mereka tidak seperti biasanya, itu terbukti berguna dengan caranya sendiri.

“…Hati-hati di luar sana.”

"Tentu."

Ketika pertukaran yang tidak biasa itu berhasil membuatnya tertawa, Theo berbicara. Stres, kegembiraan, atau keresahan yang tidak perlu dapat berdampak negatif pada operasi. Pada saat seperti itu, percakapan santai dan sembrono bisa menjadi tindakan balasan yang efektif. Tapi dia tidak pernah mengharapkannya dari Shin yang berwajah batu dan Lena yang kaku, dari semua orang.

Dan itu bukan hanya mereka. Yuuto adalah orang pertama yang membicarakan sesuatu dalam percakapan biasa untuk mengalihkan perhatiannya.

“Ngomong-ngomong, Shin. Rito mengatakan hal yang sama.”

Ada jeda yang aneh. Shin mengerutkan kening, rupanya.“Kenapa kamu tidak melakukannya? Penelitian, yaitu. Kamu bisa bergabung dengan Rito.”

“…Penelitian terdengar seperti ide yang bagus, tapi aku lebih suka tidak menjadi babysitter Rito.”

“Wah, berarti.” Theo terkekeh lalu melanjutkan. "Kamu tahu, Shin, kamu ..."

Dia mencoba mengajukan pertanyaannya dengan santai seperti yang dia katakan sebelumnya, tetapi sepertinya tidak berhasil.

"Apakah kamu yakin datang ke operasi ini ... apakah itu ide yang bagus?"

Sensor optik Undertaker berputar lembut ke arahnya. Di balik cahaya merah buatan dari sensor itu ada sepasang mata yang sama-sama berwarna merah darah yang telah tumbuh menjadi jauh lebih menggugah daripada sebelumnya.

Shin berubah.

Dia telah mengembangkan keinginan yang sungguh-sungguh untuk hidup ... dan mulai berharap untuk kebahagiaan. Dia rela bertemu kakek-neneknya, dari siapa dia telah dipisahkan oleh perang. Reaper ini, yang akan menyelamatkan siapa pun di Sektor Delapan Puluh Enam tetapi tidak akan pernah menemukan keselamatan untuk dirinya sendiri, telah belajar bagaimana mengungkapkan perasaannya kepada Handler yang cengeng itu — satu-satunya yang pernah mencoba menyelamatkannya.

Dia benar-benar berbeda dariku… Aku tidak bisa membawa diriku pergi kemana-mana.

“Maksudku, ikut dengan kita. Berjuang dalam perang ini. Haruskah kamu benar-benar masih menjadi Prosesor? Maksudku… kau tidak perlu bertarung lagi.”

Tapi saat dia mengucapkan kata-kata itu, dia sadar. Tidak. Bukannya Shin tidak perlu bertarung lagi. Theo tidak ingin dia berkelahi lagi.

Karena dia tidak perlu lagi. Kebanggaan untuk berjuang sampai akhir bukanlah satu-satunya hal yang dia miliki, dan medan perang bukan lagi satu-satunya tempat dia berada. Dan jika itu masalahnya, Theo tidak ingin dia bertarung. Dia tidak ingin dia berada di sana. Medan perang adalah tempat yang membutuhkan waktu sampai tidak ada yang tersisa untuk diambil.

Sama seperti Ismail dan orang-orang dari klan Laut Terbuka. Tidak peduli betapa berharganya harga diri mereka, tidak peduli seberapa kuat mereka memegangnya, mereka telah kehilangannya dengan mudah. Tertawa begitu. Dan itu membuatnya mengingat sesuatu yang sepertinya telah dia lupakan sejak meninggalkan Sektor Delapan Puluh Enam.

Kebanggaan adalah satu-satunya hal yang kamu peroleh dari berjuang sampai akhir yang pahit. Tidak ada lagi. Dan kebanggaan itu adalah hal yang sementara dan berubah-ubah. Orang tidak akan pernah tahu kapan itu bisa diambil dari mereka.

Tidak ada apa pun di dunia ini yang tidak bisa diambil. itu, mungkin, satu-satunya, kebenaran yang tak terbantahkan. Kehilangan hal-hal untuk absurditas hidup hanyalah cara dunia.

Dan jika itu kebenarannya, kamu… kamu …jika tidak ada orang lain…harus pergi sebelum sesuatu yang lain diambil darimu. Sebelum kamu kehilangan segalanya. Seperti yang dilakukan kapten. 

“Kamu harus keluar dari perang… Lupakan semua ini.”

Itu adalah kata-kata yang mendekati penghinaan untuk Delapan Puluh Enam. Jika tidak ada yang lain, mendengar mereka datang dari bibir Theo pasti sangat menyinggung. Tapi Shin hanya tersenyum kecil dan pahit.

“Theo… Dengan siapa kamu sebenarnya barusan berbicara?”

Theo membeku. Dia telah menaylip citra kapten lama, Shin.

Ini adalah kata-kata yang ingin dia sampaikan kepada kapten, dan Shin bisa melihat menembusnya. Pada titik tertentu, Para-RAID telah diatur sehingga dia dan Shin hanya berbicara satu sama lain.

"Ya. Kamu benar. Mungkin aku tidak perlu berjuang lagi. aku tidak bisa mengatakan bahwa kebanggaan adalah satu-satunya yang aku miliki lagi, atau bahwa aku tidak punya tempat untuk pergi selain medan perang… Tapi aku tidak bisa pergi ke mana aku ingin pergi kecuali aku bertarung. Dan yang lebih penting dari itu, aku tidak ingin hidup dengan rasa malu pada diriku sendiri.”

Selama aku tidak mempermalukan diri aku sendiri, aku puas.

Jika tidak, aku tidak akan pernah bisa menatap mata komandan armada.

“Jadi itu sebabnya…”

Tiba-tiba, target Resonansi lain bergabung dengan pertukaran mereka. Suara datar dan dingin.

“Nouzen. Kami telah menguasai Level Dora.”

Shin terdiam, lalu mengalihkan target Para-RAID-nya dari hanya Theo ke semua pasukan di bawah komandonya. Nada suaranya telah berubah dari nada santainya menjadi suaranya sebagai komandan operasi untuk Paket Serangan.

"Diterima. Semua unit, kita memasuki lantai atas. Sudah waktunya untuk mengeluarkan Morpho. ”

Description: index-175_1.jpg

 

Kekuatan musuh akhirnya mencapai sekitarnya. Mereka sudah cukup dekat untuk membuka permusuhan. Morpho—dan hantu yang menghuninya—mengakui fakta ini, menggertakkan giginya yang tidak ada karena frustrasi.

Menggunakan fungsi pertahanan ini seharusnya menjadi tindakan yang tidak pernah diperlukan, mengingat fungsi dan tujuan pangkalan ini . Tapi itu dibiarkan tanpa pilihan lain. Jika itu dihancurkan sebelum selesai , mereka akan benar-benar kehilangan segalanya.

<< Colare Satu ke Sintesis Colare. Aktifkan mekanisme pertahanan pada konfigurasi minimal.>>

Description: index-175_1.jpg

 

 Di tepi bidang pandang Shin, ledakan ledakan dipicu. Balok-balok yang menahan perancah di tempatnya semuanya runtuh sekaligus. Lantai tepat di bawah Level Erze, Dora Three, runtuh. Lantai kaleidoskopik seperti kisi-kisi runtuh di bawah kaki mereka.

"Apa…?!"

Shin, yang baru saja menembakkan jangkar ke lantai itu, bersiap untuk menggulung dirinya ke Dora Three, terlempar ke bawah tanpa daya. Yuuto dan skuadron Thunderbolt, yang telah ditempatkan di sana untuk melindungi mereka, juga jatuh. Sebelum mereka bisa mengamankan pendaratan, baut lain meledak, kali ini merobek Dora Two.

Permaisuri mereka buru-buru mendekati sudut Dora One atau melompat ke Level Carla untuk membersihkan ruang untuk pendaratan. Hampir menghindari hujan balok baja, Alkonost dengan gesit menempel di dinding Dora Two.

Begitu dia akan melompat ke balok Dora Three, keruntuhan terjadi. Ini menempatkannya dalam posisi yang buruk. Shin menyesuaikan posisi Undertaker di udara, entah bagaimana berhasil mendarat di salah satu balok Dora One.

“…!”

Dibandingkan dengan Vánagandr, Reginleif dibuat untuk pertempuran dengan mobilitas tinggi dan dilengkapi dengan peredam kejut yang kuat. Tapi keruntuhan dan kejatuhan yang tak terduga menghasilkan kejutan rebound yang hampir membuat Shin pingsan. Kaki Undertaker membeku. Reginleif lain di sekitarnya tidak jauh lebih baik; beberapa menjuntai dari balok menggunakan jangkar kawat mereka, sementara yang lain mendarat, udara terlempar keluar dari paru-paru Prosesor mereka.

Mereka semua berdiri diunggulkan secara fatal di tempat — tampilan yang memalukan dan tak terhindarkan karena kemanusiaan mereka. Bertujuan pada pembukaan itu, meriam otomatis yang berputar dengan tenang membelah tabir keperakan Eintagsfliege saat mereka membidik.

Kedelapan persenjataan anti-udara ini mengarahkan laras mereka ke atas air—pada kawanan laba-laba yang lumpuh, tergantung dan membeku di antara langit dan laut.

Dan kemudian Shin mendengar sesuatu turun, meluncur di sepanjang dinding benteng. Saat lantai runtuh, sesuatu terbangun, status pembekuannya terangkat.

Baik sensor optik dan sistem radar mereka tidak dapat menangkap apa pun, tetapi Shin dapat mendengarnya. Suara hantu. Suara mekanis.

Hanya butuh beberapa saat, tetapi efek adrenalin menariknya keluar. Itu tidak bisa dihindari. Terlalu cepat untuk diikuti dengan mata telanjang. Mereka mendongak tak berdaya saat motor autocannons mulai berputar—

“Darya.”

“Sesuai keinginanmu.”

Delapan unit Alkonost menerjang Dora Three, terjun langsung ke garis tembak antara autocannon dan Juggernaut. Alkonost adalah unit yang relatif kecil, tetapi moncong senapan mesin tidak dapat memperluas radius tembaknya. Posisi mereka cukup baik untuk menutupi Juggernauts.

“Mari kita bertemu lagi, semuanya. Dalam pertempuran berikutnya.”

Autocannons memuntahkan api, peluru 40 mm mereka mencabik-cabik Alkonosts dengan daya tembak mereka yang sangat besar. Tungkai ramping dan kokpit Alkonosts telah hancur berkeping-keping, bersama dengan Sirin yang menduduki mereka. Dengan beberapa unit, bahan peledak tinggi yang mereka kemas untuk tujuan penghancuran diri dipicu dalam ledakan yang diinduksi, meledakkannya di udara.

Gelombang kejut dan api yang kuat menghasilkan gelombang panas yang bertiup melewati meriam otomatis dan meluas ke luar benteng. Para Juggernaut nyaris tidak melakukan manuver mengelak, ledakan itu menerangi baju besi gading mereka dengan cahaya merah.

Juggernaut entah bagaimana menghindari tembakan meriam otomatis dan ledakan gelombang panas. Menatap monitornya dan menarik napas lega, Lena mengerucutkan bibirnya dengan getir. Gadis-gadis itu mungkin menyebut ini pertukaran yang berharga... Tapi dia tidak ingin terbiasa melakukan pengorbanan seperti ini.

“…Maafkan aku, Vika. Terima kasih, kamu menyelamatkan kami.”

"Tidak apa-apa. Itulah peran mereka.”

Pertempuran sedang berlangsung. Kata-katanya singkat, seolah mengingatkannya untuk tidak membuang waktu dengan sia-sia.

“Perangkap itu barusan.”

“Aku ragu itu bisa melakukannya lagi. Jika dia bisa melakukan itu kapan pun dia mau, dia akan melakukannya segera setelah Juggernaut masuk .”

…Jadi kesimpulan Vika sama dengan kesimpulannya. Mirage Spire adalah posisi artileri railgun, dan berbentuk seperti menara tinggi. Itu berdiri di jantung laut, terkena badai dan angin kencang tanpa ada yang menghalangi railgun sejauh beberapa kilometer. Membuang balok-balok yang menopangnya secara horizontal berarti Spire akan jauh lebih lemah terhadap angin yang bertiup. Railgun tidak akan bisa mempertahankan akurasinya seperti itu. Ini adalah kondisi negatif yang tidak bisa ditoleransi oleh Mirage Spire dan Morpho. Mereka tidak bisa begitu saja menjatuhkan seluruh lantai dengan mudah.

“Hal yang lebih merepotkan adalah serangan unit kedua yang tidak diketahui … Aku akan menangani menganalisisnya. Vera, Yanina, bergerak untuk menutupi Juggernaut atas kebijaksanaanmu jika mereka tidak bisa menghindar.”

Sirin bukanlah manusia, tetapi mereka mampu menjalankan perintah sederhana tanpa Handler untuk memerintahkan mereka. Memerintahkan mungil, gadis jarum jam yang menjabat sebagai kapten peleton untuk bertindak secara mandiri, Vika mem-boot sistem Gadyuka untuk melakukan analisis.

“Lerche, mundurlah sebentar dan kerahkan Cicada…

Perhatikan semuanya.”

Terkena ledakan hebat, sayap kupu-kupu perak Eintagsfliege yang rapuh bergetar seperti rumput saat mereka terbang ke langit, menerbangkan selubung lembut yang mereka buat dan untuk sesaat memperlihatkan Morpho dengan segala kemuliaannya kepada Reginleifs.

Pada dasarnya, penampilannya persis sama dengan yang Shin lawan setahun lalu. Dua sayap yang tampak dijalin dari benang perak, memanjang ke langit. Sensor optik seperti will-o'-the-wisp-like yang menyala melawan garis hitam langit yang penuh badai. Modul armor hitam, seperti sisik naga. Bentuk raksasa dengan panjang sebelas meter. Dan yang paling mencolok dari semuanya, sebuah tong berbentuk dua tombak—meskipun salah satunya patah sekarang.

Seperti naga yang muncul dari laut, hujan dan guntur menandakan kedatangannya.

Satu-satunya hal yang membedakannya dari Morpho yang diketahui Shin adalah empat pasang kaki logam yang memanjang dari antara sayapnya. Kakinya panjang dan menyihir, seperti kaki laba-laba yang duduk di tengah jaring perak.

Dan di ujungnya ada meriam otomatis berputar 40 mm, seperti sayap burung yang sakit.

Satu set senjata senjata, memantulkan cahaya.

Autocannons mulai berputar, masing-masing pandangan mereka tertuju pada Juggernaut yang berbeda.

Tembak.

Kali ini, para Juggernaut membubarkan diri, menghindari barisan diagonal dari peluru penusuk armor yang menyapu. Balok tempat mereka berada cukup lebar untuk mengakomodasi ukurannya, tetapi mereka berada dalam pola segitiga yang sama. Setelah naik dari Level Agate ke Level Dora, mereka sudah terbiasa bertarung di lingkungan ini.

Undertaker mengelak dengan membuat lompatan kecil berulang-ulang, mengerem segera setelah tembakan berhenti. Itu mengarahkan pandangannya pada Morpho, berharap untuk melakukan serangan balik.

Tapi kemudian, dari dasar lantai tertinggi, di mana tidak ada apa-apa—tidak, di mana ia bahkan tidak bisa mendengar apa pun—sesuatu menembakinya.

“…?!”

Membatalkan urutan penembakan, Undertaker pindah ke balok yang berdekatan, menghindari tombak mematikan yang meluncur ke arahnya. Suara Morpho melolong, menandakan serangan lain. Segera setelah Undertaker melompat ke balok lain, balok yang baru saja digunakannya terbang, dibumbui oleh rentetan peluru senapan mesin 40 mm.

Setelah itu, beberapa target turun dari tempat yang tidak bisa dilihatnya, mengerang dan terisak-isak seperti yang mereka lakukan. Mereka mengepung Undertaker, bergerak horizontal di sepanjang grid saat mereka menembakkan sinar panas yang berkilauan. Unit ekstensi dan pelindung Weisel—tipe Fire Extension, Biene.

“Ck…!”

Meluncurkan jangkar kawat ke bawah, Shin mengayunkan ke Carla Three yang hampir jatuh bebas, menghindari serangan mereka. Mengklik lidahnya sekali, dia melihat ke atas. Dia tidak bisa melihat Biene datang, atau meriam otomatis bersiap untuk serangan berikutnya.

Ini harus berarti…

“Kamuflase optik…!” dia mendengar Theo mendesis di dekatnya.

Dengan dilindungi oleh Eintagsfliege, yang mampu membelokkan semua gelombang, baik itu elektronik atau cahaya, Phönix mampu secara efektif menjadi tipe Legiun yang tidak terlihat oleh mata telanjang dan radar. Tampaknya Legiun mulai menerapkan teknologi itu ke tipe lain sekarang.

Terbakar oleh suhu intens meriam otomatis dan sinar panas Biene, sayap kupu-kupu mengelupas dari Eintagsfliege dan berubah menjadi abu. Beberapa Eintagsfliege yang bertengger di balok lantai atas berkibar ke bawah, menetap di tempat yang terbakar dan menghilang… Mereka bergabung dengan kawanan kamuflase lainnya, mengkompensasi mereka yang telah terbakar.

Raiden mengarahkan senapan mesinnya ke musuh, berharap untuk melakukan serangan balik… Tapi sebelum dia bisa mengaturnya, dia harus melompat dan menghindari tembakan meriam otomatis.

"Tidak bagus," semburnya pahit. "Hama sialan terus bersembunyi di sarang mereka ."

Tepat di bawah tempat bertengger Morpho di lantai atas, di Level Dora, Biene mundur ke perut lantai atas setelah menembak. Tempat itu sendiri memiliki beberapa balok yang berkumpul bersama untuk membentuk apa yang tampak seperti kisi besi tebal. Peluru meriam dan tembakan senapan mesin, yang bergerak secara linier, tidak bisa menembusnya dengan mudah.

“…Biene hanya akan keluar saat mereka menembak,” keluh Anju. “Ini menjengkelkan.” 

Karena dia bisa mendengar suara mereka, Shin bisa melacak mereka bahkan saat mereka disamarkan. Dia bisa melacak mereka... tapi jumlahnya terlalu banyak. Peringatan semua orang setiap kali mereka menembak terlalu banyak. Dan untuk memperburuk keadaan, itu tidak seolah-olah setiap meriam otomatis Morpho memiliki prosesor pusat independennya sendiri, jadi dia juga tidak bisa memprediksi dengan sempurna bagaimana mereka akan bergerak… Yang paling bisa dia lakukan adalah memperingatkan mereka saja. seperti akan menembak.

Saat dia memusatkan pandangannya pada beberapa meriam otomatis yang tidak disamarkan, memastikan mereka tidak mulai berputar, Shin memeriksa layar status jangkar kawatnya. Jangkar kawat adalah, untuk semua maksud dan tujuan, garis hidup literalnya dalam pertempuran ini, jadi dia dengan hati-hati memeriksa kesalahan atau malfungsi.Dia tidak bisa melacak semua Biene, dan dia tidak bisa melihat bagaimana meriam otomatis akan bergerak sama sekali. Tapi selama mereka bisa terus menghindar…selama mereka bisa mengulur waktu sambil mempertahankan kekuatan mereka, mereka bisa mengumpulkan informasi dan menggunakan waktu itu.

“Lena.”

"…Ya. Serahkan kamuflase optik padaku.”

Lena mengangguk saat, di balik seragam Federasi yang dia kenakan, jangkrik memancarkan cahaya ungu-perak yang samar. Inilah sebabnya mengapa mereka bersikeras membawa unit yang mampu mendukung artileri dengan kekuatan serang, bahkan ketika itu berarti mereka dapat mengerahkan lebih sedikit unit secara total.

Namun, panel eksternal benteng terbukti lebih tahan lama dari yang diharapkan, dan tembakan tabung 88 mm artileri Juggernauts tidak dapat menghancurkannya dengan andal. Beberapa tabung mungkin bisa menyelinap melalui kanopi besar yang menutupi lantai atas, tapi itu tidak akan memiliki daya tembak yang cukup…

Dia bisa mendengar Ismail dan Ester berbisik satu sama lain di sebelahnya. Mereka pasti frustrasi karena tidak bisa membantu perjuangan pasukan pemogokan. Saat layar holo menampilkan rekaman mereka dari dalam benteng, mereka berbicara satu sama lain dengan cepat, dalam bisikan.

“—Tembakan pengalih. Tidak bisakah menara utama Stella Maris membantu di sini?”

“Itu mungkin tidak akan menembus. Dan lihat seberapa dekat mereka; kita tidak bisa mengabaikan kemungkinan mengenai unit teman secara tidak sengaja.”

“Kita berbicara tentang peluru 40 cm di sini. Bahkan jika itu bukan serangan langsung, armor tipis Juggernaut tidak akan bertahan…”

“Lalu apakah kita menggunakan senjata anti-leviathan? Pada jarak ini, dengan angin sekuat ini?”

"…Tidak. Itu akan lebih buruk.”

Angin... Angin!

Lena langsung menoleh. Mungkin sulit dari luar, tapi…

“Kapten, aku butuh kerja samamu… Pinjamkan aku senjata utama Stella Maris!” Mendengar ide Lena melalui Para-RAID, Vika angkat bicara. Sensor optik Chaika menganalisis pola serangan Biene, dan sekarang ditampilkan di jendela holo Gadyuka.

“Analisis aku membutuhkan lebih banyak informasi. Nouzen, Crow, maafkan aku, tapi aku ingin kau bertahan lebih lama lagi.”

Pada titik ini, Delapan Puluh Enam tidak akan menggerutu dalam menghadapi permintaan yang tidak masuk akal seperti itu. Tak satu pun dari mereka bahkan menanggapi permintaannya, seolah-olah dia mengharapkan yang jelas dari mereka, dan Lena malah melanjutkan.

“Begitu analisis selesai, kami akan beralih ke serangan balik. Laporkan, Shin, Yuuto.”

Sebelum dia bahkan bisa menyelesaikan pesanan itu, Pembawa Nama yang berpengalaman dari Sektor Kedelapan Puluh Enam menjawab tanpa ragu-ragu.

“…Kita harus menggunakan meriam otomatis yang berputar dan Biene.”

"Aku akan mengatur semua orang dengan itu dalam pikiran sambil memprioritaskan penghindaran."

Mereka berada di bawah tekanan terus-menerus karena harus menghindari rentetan dan garis api yang tak terlihat, sementara juga harus waspada terhadap pijakan mereka. Harus memanjat dalam kondisi seperti itu membuat saraf mereka tegang dan lelah. Beberapa mengambil belokan yang salah, mengakibatkan mereka tertembak, atau lupa unit pendamping mereka ada di dekatnya dan menabrak Juggernaut lainnya. Yang lain mengambil pemberhentian yang salah, jatuh ke tingkat yang lebih rendah. Jumlah korban dan luka-luka terus bertambah.

Melihat ini terjadi, Kurena menggertakkan giginya di dalam Gunslinger. Tugasnya adalah melenyapkan musuh yang mengancam Shin atau rekan-rekannya. Peran yang diharapkan dapat dilakukan oleh konfigurasi penembak jitu Gunslinger adalah merayap melalui jaring ini dan menembak target prioritas tinggi seperti Morpho. Ini adalah keterampilan yang dia asah untuk mengukir tempat untuk dirinya sendiri di sisi Shin.

Namun di sinilah dia, tidak mampu mengarahkan pandangannya pada Morpho.

Ketidaksabaran menguasai dirinya.

Sniping blind adalah aksi yang sulit dilakukan. Ada total dua puluh empat meriam otomatis berputar yang menembaki mereka secara bersamaan. Sementara itu, Biene menggambar kisi-kisi pada mereka dari lingkar luar pangkalan dengan sinar panasnya; mereka mampu menyerang dalam radius dari segala arah dan menembakacak dari sudut vertikal.

Ada terlalu banyak dari mereka berdua, dan dengan peringatan Shin yang datang terlambat, Delapan Puluh Enam dipaksa untuk terus bertahan karena jangkauan mereka yang luas. Jadi dengan jaring sinar di antara dia dan targetnya, tembakan yang lemah akan menghasilkan sedikit. Dia tidak bisa melakukan serangan balik.

Kemarahan membara di dadanya.

“Aku… rekannya. Unit Delapan Puluh Enam, sama seperti Shin. Dan kita akan selalu sama. Kami adalah orang-orang yang berjuang sampai akhir.

Itu tidak akan pernah berubah.”

Dia dengan paksa menyingkirkan ingatan bahwa orang yang mengatakan itu padanya akan kehilangan harga dirinya hari ini.

Pemandangan sebuah meriam otomatis yang menempel pada Cyclops Shiden tiba-tiba berhenti…dan malah terfokus pada Gunslinger. Dengan moncong hitam yang memelototinya, Kurena tersadar.

“Gertakan…?!” Dia menelan dengan gugup.

Dia tidak akan menghindar tepat waktu. Waktu berdecit berhenti saat dia mengharapkan dampak yang akan datang, secara naluriah menyusut di tempat.

Tapi saat berikutnya…

…raungan peluru tank 88 mm menggelegar di area tersebut saat menghantam sayap meriam otomatis yang berputar. Autocannon terbakar, tidak berfungsi. Saat berikutnya, Morpho membersihkan meriam, seperti serangga yang memotong kakinya sendiri. Autocannon itu jatuh dengan keras ke tanah, meninggalkan jejak asap hitam.

Orang yang menembaknya adalah...Undertaker. Shin.

"Kau baik-baik saja, Kurena?" datang suara yang familiar. 

Kurena menghela napas lega.

Apa-apaan…?

Air mata lega menggenang di matanya. Ya, dia akan baik-baik saja. Apa pun yang terjadi, semuanya akan selalu berhasil, seperti yang mereka lakukan kali ini. Reapernya tidak akan pernah...meninggalkannya.

Jadi dia akan baik-baik saja.

"Ya!"

Shin menghela nafas lega saat dia memastikan dia telah berhasil menutupi Gunslinger, yang telah jatuh untuk gertakan terang-terangan Morpho. Ratapan yang dirasakan kemampuannya bukanlah suara fisik. Tidak seperti deteksi radar, itu tidak dapat dibagikan melalui tautan data dengan yang lain. Pada titik ini, batasan ini membuatnya kesal.

Bahkan jika dia bisa mendeteksi posisi Legiun dan waktu serangan mereka, itu tidak cukup untuk menyelamatkan semua orang. Itu sangat membuatnya frustrasi.

Itu sama dengan masalah dengan Frederica. Dia tidak ingin mengandalkan keajaiban, dan dia tidak ingin mengorbankannya. Tetapi pada saat yang sama, dia tidak ingin pilihan apa pun yang dia buat mengakibatkan kematian orang-orang yang dia sayangi.

Dia tidak ingin menerima kematian Unit Delapan Puluh Enam begitu saja.

Dia menyadari betapa absurdnya permintaan yang dia buat. Di satu sisi, dia mengharapkan keajaiban yang akan memperbaiki segalanya lebih dari siapa pun. Tapi dia tidak mau menyerah dan mengundurkan diri. Jika ada kesempatan untuk mengambil jalan yang tidak akan membuat siapa pun dikorbankan, dia ingin—

Pilih itu.

Karena, bagaimanapun juga...mereka sudah meninggalkan Sektor Delapan Puluh Enam.

Setelah waktu yang sangat lama, Vika akhirnya melaporkan bahwa dia telah menyelesaikan analisisnya. Setiap posisi masing-masing Juggernaut dalam Mirage Spire ditransmisikan ke layar holo jembatan terintegrasi melalui tautan data. Setelah melihat sekilas laporan Vika, Lena mengangguk.

“Vika, untuk sesaat aku menyerahkan komando atas unit pembatasan api dan pencegah area di tanganmu.”

"Diterima. Semua unit yang disebutkan di atas, sesuaikan pandangan kamu sesuai dengan instruksi yang baru saja aku kirimkan kepadamu. ”

“Shin, Yuuto, pertahankan komando barisan depanmu apa adanya. aku meninggalkan waktu kapan harus menagih kepadamu. ”

“Dimengerti.”

“Skuadron artileri, isi ulang dan ganti amunisi menjadi peluru anti-personil.”

Itu dibawa sebagai tambahan dari bom pembakar, karena kemungkinan Reginleif, dengan baju besi paduan aluminium yang peka terhadap api, mungkin berakhir dalam pertempuran jarak dekat.

Akhirnya, Lena mengalihkan pandangannya ke komandan Armada Yatim, yang tidak berada di bawah yurisdiksinya.

"Kapten Ismail."

"Ya, kami siap."

Shin dan Yuuto melaporkan bahwa mereka semua dalam posisi. Menatap gambar Mirage Spire di layar holo, Lena mengambil satu napas dalam-dalam dan mengirimkan dua kata kepada semua orang.

"Mulai operasi."

Description: index-175_1.jpg

 

Meskipun mungkin bisa mengganti laras yang aus dengan cukup cepat, Morpho tidak punya waktu untuk mengganti yang rusak. Jadi itu belum bisa melenyapkan unit musuh. Semua sensornya — kecuali radar anti-udaranya — serta tiga set dua puluh empat

meriam otomatis yang berputar, diarahkan ke bawah.

Itu mengarahkan Biene dan Eintagsfliege di bawah komandonya sambil menembakkan rentetan tembakan terus-menerus ke musuh, ketika tiba-tiba, sensornya menangkap suara yang menderu melalui deru meriam otomatis yang berputar cepat.

Suara samar yang seharusnya tidak bisa didengarnya.

Dengan pengecualian Ameise, sensor Legiun memiliki performa yang relatif rendah. Morpho tidak terkecuali. Berbeda dengan daya tembaknya yang luar biasa, sensornya cukup lemah. Suara pertempuran yang terjadi di bawahnya cukup membutakan sensor pendengarannya.

Namun itu hampir tidak bisa mendengar suara lolongan di kejauhan.


Suara bermartabat Lena naik saat dia menatap model Mirage Spire di layar holo.

"Semua unit Juggernaut, mengungsi!"

"Tembak!" Ismail memerintahkan.

Atas perintah itu, menara utama Stella Maris, satu set empat meriam 40 cm, ditembakkan. Kerang yang akan mengeluarkan isi perut siapa pun mereka mendarat di sekitar mengambil ke udara, mengguncang geladak. Raungan mencapai artileri Juggernauts, yang terletak di dekatnya.

Selongsong peluru terbang dari arah busur Stella Maris, di atas Mirage Spire. Bepergian dengan kecepatan delapan ratus meter per detik, mereka dengan cepat melayang di atas menara, di mana sekering waktunya dipicu. kerang'

eksterior meledak, ledakan melepaskan muatan kedalaman kecil, yang dimaksudkan untuk berburu makhluk laut berskala raksasa. Meskipun ukurannya relatif, masing-masing panjangnya mencapai selusin meter. Muatan kedalaman menggali panel eksternal Level Dora dan kemudian meledak, melepaskan gelombang yang membentang di area yang luas dan dengan mudah menghancurkan segala sesuatu di jalannya.

“—Mereka mungkin bisa memblokir peluru 88 mm, tapi tidak dengan bahan peledak 40 cm.

Dan…"

Saat panel hancur berkeping-keping, gelombang destruktif mengalir ke bagian dalam menara. Panel yang menghalangi pangkalan seperti sisik naga terbang ke dalam, bersama dengan angin kencang yang menghancurkan mereka. Dan dengan hilangnya panel, angin badai yang ganas juga bertiup.

Dengan angin kencang yang datang dari luar sekaligus, tekanan internal Mirage Spire tiba-tiba melonjak.

"Tekanan angin badai ini dapat meniup segalanya dari dalam ke luar!"

Tekanan angin mencari jalan keluar, dan saat berikutnya, kekuatan kuat menghantam panel luar yang masih utuh di Level Dora dari dalam, mengirim mereka semua pergi dengan kekuatan ledakan!

Pecahan biru menghujani Spire, jatuh ke dalam air. Angin kencang bertiup melalui Level Dora, yang sekarang berdiri terkena elemen, bertiup ke atas… Sayap rapuh Eintagsfliege tidak memiliki kekuatan untuk menahan angin kencang ini. Eintagsfliege mengandung cadangan energi yang tinggi, tetapi massanya kecil. Partikel sinar yang mereka lepaskan hilang terbawa angin, yang merobek sayap mereka.

Dan seolah menunggu celah sesaat itu…!

"Skuadron artileri, tembak!"

Duduk di geladak Stella Maris, skuadron artileri Reginleif menembakkan sejumlah peluru kendali. Tembakan tabung berisi peluru anti-personil melesat ke Level Dora yang terbuka atau membentuk busur dan melonjak ke puncak menara, mendekati Morpho dari bawah dan atas. Meledak di udara, tembakan itu jatuh seperti hujan es dan membentuk hujan logam saat sekawanan tombak membubung ke langit, keduanya menyerang Level Erze.

Kanopi di atas Morpho melindungi menara besarnya agar tidak rusak, tetapi setiap tingkat perancah Spire dibangun secara identik, sehingga tidak menghalangi jalur tembakan meriam otomatis. Peluru 40 mm bisa menembus celahnya, dan peluru anti-personil yang lebih kecil bisa menembusnya seperti tetesan air hujan.

Namun, peluru ini tidak bisa menembus kerangka luar infanteri lapis baja yang diperkuat dan tidak efektif melawan baju besi Feldreß minimal Reginleif. Mereka tidak bisa berharap untuk merusak modul armor tebal Morpho.

Tapi mereka bisa melukai target tak bersenjata yang tidak dilindungi untuk memastikan mereka tetap ringan. Seperti Eintagsfliege yang rapuh. Saat mereka duduk terperangkap di dalam sangkar balok baja, angin kencang bertiup dari sayap dan kaki mereka, Eintagsfliege kehilangan kapasitas mereka untuk bertahan pada unit Legiun yang berdiri di atas mereka. Saat mereka, bersama dengan Eintagsfliege yang berkerumun di sepanjang bagian bawah lantai atas, diterbangkan oleh angin dan dilempari oleh peluru, lebih banyak lagi Eintagsfliege yang berkibar.turun dari atas untuk memblokir permaisuri mereka dari menerima kerusakan.

Biene yang tak terhitung jumlahnya dan enam belas meriam otomatis berputar yang disembunyikan oleh kamuflase optik akhirnya terungkap.

“Unit pencegah kebakaran dan pencegah area, sesuaikan pandanganmu!”

Selanjutnya, Vika memberi perintah. Setelah pengeboman, mereka perlu melanjutkan operasi dari dalam dan luar Spire. Lena sendiri tidak bisa memimpin kedua pasukan, jadi dia memberi perintah kepada kelompok-kelompok di dalam benteng, sementara dia mengarahkan yang di luar. Reginleif yang dilengkapi dengan meriam otomatis, buckshot gun, atau peluncur multi-roket masing-masing tersebar ke jangkauan serangannya masing-masing, pandangan mereka tertuju pada sayap perak yang berkibar di angin badai. Di ujung garis tembak mereka, beberapa Biene menampakkan diri.

Untuk menghasilkan sinar panas yang mampu menembus Juggernaut, mereka membutuhkan cadangan energi yang besar. Tetapi sebagai salah satu persenjataan Legiun yang terkecil, Biene memiliki cadangan energi yang rendah. Mereka tidak bisa menembak untuk waktu yang lama tanpa mengisi kembali kekuatan mereka.

Tidak ada tanda-tanda mereka menggunakan paket energi sekali pakai. Dalam hal ini, mereka mendapatkan energi mereka dari sumber eksternal—basis itu sendiri. Para Juggernaut tidak bisa melihatnya, tapi mereka mungkin memiliki semacam koneksi kabel, atau mungkin mereka hanya terhubung saat menembak. Either way, tampaknya sementara posisi menembak mereka mungkin tampak acak, mereka terbatas.

Ini adalah kesimpulan yang mereka capai melalui analisis Chaika. Posisi menembak Biene jauh lebih besar daripada jumlah mereka, yang berarti bahwa meskipun mereka tidak harus berada di satu tempat untuk menembak, mereka selalu harus menempati setidaknya salah satu titik tembak untuk menembakkan sinar panas mereka.

Jadi masing-masing posisi titik tembak itu telah didistribusikan di antara para Juggernaut. Titik-titik di sepanjang titik tumpu balok logam, yang tidak lagi memiliki kamuflase optik atau elektronik, serta laras senjata yang dipasang pada pilar, tempat Biene berdiri, kini telah dilucuti dari kamuflasenya.

Sesuai dengan etimologi nama mereka, mereka seperti lebah tanpa sayap. Mesin berkaki enam, dengan warna metalik khas Legiun. Di tempat apenyengat, perut mereka berisi mekanisme untuk menembakkan sinar panas dan sensor optik biru yang berkilauan. Sepasang kaki mereka dan sengatnya yang seperti serangga dilekatkan pada tumpuan atau pilar, dimasukkan jauh ke dalam lubang yang dibuat untuk mengisi ulang.

Ini adalah perlengkapan titik tembak—dengan kata lain, soket listrik yang memberi mereka energi dari pangkalan.

Kaki mereka berfungsi sebagai terminal yang dimasukkan ke dalam fixture, yang berarti Biene tidak dapat segera melarikan diri jika mereka diserang saat menembak.

Mereka kecil dan ringan, yang berarti mereka lebih rentan terhadap angin kencang. Fakta bahwa Biene ini dicolokkan ke perlengkapan dan tidak bergerak ketika angin bertiup secara efektif menyelamatkan mereka.

"Tembak!"

Meriam otomatis 40 mm dan meriam buckshot 88 mm menyerang sebagai satu, juga menembakkan senapan mesin berat yang dipasang ke lengan bergulat mereka.

Semua senjata itu melolong dan meraung dalam paduan suara yang menggetarkan Mirage Spire.

Berbaring untuk mengantisipasi momen yang tepat, Undertaker menyaksikan kamuflase optik Eintagsfliege terlepas. Kupu-kupu perak

sayapnya dirobek dan diterbangkan, memperlihatkan lengan dudukan meriam yang menampung tiga set dua puluh empat meriam otomatis.

Melihat tidak ada Biene di mana pemandangan itu telah diarahkan, Juggernaut yang tahan api dengan cepat mengubah target mereka. Pertama, mereka menembak dua yang telah diperpanjang untuk menembak. Selanjutnya, semua Juggernaut yang dilengkapi untuk sniping jarak jauh, termasuk Gunslinger, meledakkan delapan dari mereka yang tersembunyi di grid.

Proyektil berdaya ledak tinggi meledak, dan peluru buckshot dan senapan mesin terbang di udara, menembakkan target mereka. Biene naik dalam ledakan yang diinduksi.

Keseluruhan Level Dora berkedip merah dan hitam dengan api, menghalangi sensor Morpho. Undertaker berlari menembus api yang bergulung-gulung, berjalan ke atas untuk menghadapinya. Dua dari lantai tingkat keempat hilang, jadi itu menendang dinding, menempelkan jangkarnya ke tumpuan balok untuk menggulung dirinya sendiri sekaligus.

Mencapai bagian bawah lantai atas, yang seperti kotak atau sangkar, itu merobek jalannya dengan pisau frekuensi tinggi, akhirnya mencapai lantai atas.

Itu bisa mendengar dua lolongan menggelegar, raungan dua hantu. Mereka berdua berasal dari dalam Morpho. Salah satunya kemungkinan adalah prosesor pusat Morpho, dan yang lainnya kemungkinan adalah sub-prosesor, yang dimaksudkan untuk mengontrol meriam otomatis yang berputar. Itu ditambahkan setelah kekalahan tahun lalu, karena pentingnya Morpho yang meningkat.

Mengulang saat-saat terakhir mereka seperti kotak musik yang rusak, mereka meneriakkan kebencian dan kebencian mereka lagi dan lagi.

Heil dem Reich. Heil dem Reich. Heil dem Reich. Heil dem Reich…

Seperti yang telah diprediksi Ernst dan Zelene katakan, ini adalah sisa-sisa seseorang dari faksi Kekaisaran yang lama.

Saat Shin memotong jalannya dan melompat, dia mendekati posisi Morpho. Laras Morpho sepanjang tiga puluh meter tidak bisa menembak pada jarak ini, bahkan jika itu tidak rusak. Shin dengan kuat berada dalam titik buta meriam jarak jauh. Di belakang menara ada dua sayapnya yang dingin, menghadap ke langit saat mereka runtuh. Melepaskan kabel konduksi yang digunakan untuk pertarungan jarak dekat, ia mengayunkan ujung cakar mereka ke Undertaker.

Morpho jauh kurang mahir dalam pertempuran jarak dekat, dan ini adalah pilihan terakhirnya. Tapi ini adalah sesuatu yang sudah disaksikan Shin tahun lalu. Sayap kehilangan bentuknya, tetapi meskipun demikian, kawat konduksi menyebar, naik ke udara. Itu masih agak jauh dari Undertaker. Tapi sebelum bisa menutupnya, bom pembakar artileri itu mendarat.

Api yang dimuntahkan bom membakar kabel, membuatnya tidak berdaya.

Mereka kehilangan konduktivitasnya, jatuh hanya untuk ditebas oleh pedang Undertaker. Undertaker kemudian melompat ke belakang menara Morpho, mendarat di lubang pemeliharaan di antara sepasang sayap pertama Morpho.

Satu tahun yang lalu, di sinilah prosesor sentral Morpho pertama, ksatria Frederica, disembunyikan. Dan seperti saat itu, Morpho meronta-ronta seperti kelabang yang terbakar dalam asam, mencoba melepaskan Undertaker.

Memanggil opsi persenjataannya, Shin memilih bunker penusuk lapis baja 57 mm, memicu keempatnya sekaligus. Getaran membuat pandangan unitnya tertuju pada badan pesawat musuh. Menahan goncangan yang hampir membuatnya menggigit lidahnya, dia sekali lagi mengganti persenjataannya, kali ini memilih turret tank 88 mm.

Dia menarik pelatuknya. 

Morpho itu terhuyung mundur sejenak seperti berteriak, lalu menegang sejenak. Itu memutar menaranya yang rusak ke belakang, seolah-olah mencoba untuk memukul Undertaker dengannya.

“Ck…”

Shin menghindarinya, membersihkan tumpukan itu. Dengan Juggernaut yang seringan, pukulan telak dari turret yang berat bisa berakibat fatal. Shin melompat dari punggung Morpho, menghindari lantai seperti kisi-kisi dan menembakkan jangkarnya ke dinding Dora Three.

…Aku meleset.

Rupanya, dia telah menghancurkan sub-prosesor yang mengendalikan meriam otomatis di lengan dudukan senjata. Sepertinya mereka telah mengubah posisi prosesor sejak tahun lalu. Mendongak, dia melihat Morpho memandangnya dengan angkuh. Itu telah kehilangan semua persenjataannya dan kehilangan semua unit permaisuri yang menjaganya. Tapi meski begitu, itu mengemas kekuatan dan martabat yang datang dengan memiliki menara terbesar dari unit Legiun mana pun.

Di belakangnya, Shin melihat langit biru. Badai telah berlalu. Angin yang berputar-putar dan tirai abu-abu yang menyelimuti Spire sejauh ini belum sepenuhnya memudar, tetapi deru angin yang nyaring telah menjadi lebih tenang. Awan telah menjadi cukup tipis sehingga orang bisa melihat bahwa fajar telah pecah saat mereka bertarung.

Morpho naik dengan langit sebagai latar belakangnya. Logam cair dimuntahkan dari bagian luar tongnya yang rusak, seperti uap dingin. Angin mereda.

Rupanya, angin di atas sangat kuat. Sedikit demi sedikit, awan hitam mulai berputar lebih lambat, menyebar saat kehilangan kekuatan yang menahannya. Tirai awan jatuh, memperlihatkan langit biru seolah-olah secara dramatis menandai pergeseran pemandangan.

Langit biru cerah bersinar melalui awan-awan itu, menerangi laut yang kelam.

Tapi kemudian langit biru itu menjadi gelap.

“…?!” 

Saat Raiden melihat ke atas, kegelapan menyelimuti bidang penglihatannya, dan dia secara refleks memejamkan matanya. Kegelapan itu sebenarnya adalah cahaya yang terang dan menyilaukan . Itu cukup terang untuk membuat layar optik turun sejenak dari kelebihan beban — jumlah radiasi cahaya yang begitu besar, komputer pendukung tidak dapat terus menghasilkan koreksi.

Tatapan yang intens membakar langit, kecerahannya yang tipis mengaburkan penglihatan seseorang lebih intens daripada kegelapan yang pernah ada. Itu bergerak dengan kecepatan cahaya dan tidak menghasilkan suara. Mengikuti kilatan kegelapan dan keheningan putih yang sangat lama namun seketika, cahaya itu hilang. Layar optiknya berkedip kembali dan menampilkan lingkungannya dengan koreksi, tetapi semuanya masih tampak sedikit lebih gelap daripada beberapa saat yang lalu.

Langit tampak seolah-olah matahari musim panas yang cerah bersinar di atasnya, seperti cahaya yang disaring dari lamunan. Tapi saat dia melihat ke langit biru dengan linglung, Raiden tidak bisa menahan perasaan seperti ada sesuatu yang sangat salah.

Badai telah menutupi langit sampai beberapa saat yang lalu, tetapi sekarang setelah reda, cakrawala terfragmentasi yang terlihat melalui perancah Spire terasa lebih gelap dari yang seharusnya… Ya, perancah. Jala berlapis yang menghalangi bidang penglihatannya.

Sebuah fatamorgana telah menetap di atas benteng baja ini. Keseluruhan Level Erze...telah dibakar sampai garing.

"…Apa-?"

Dan di jantung Level Erze ada massa yang hancur, tidak memiliki aura kekaguman dan ancaman yang dipancarkannya beberapa detik yang lalu.

"Morpho... Ini..." Seseorang tersentak. 

Larasnya telah meleleh seperti permen hangus, dan pelindung balistiknya yang responsif telah jatuh dan mencair dengan begitu menyeluruh sehingga tidak dapat diaktifkan lagi, memperlihatkan pelat pelindung di bawahnya. Lapisan di atasnya telah menguap, kilau metaliknya yang dulu perak sekarang menjadi putih pucat.

Karena logam yang menyusun tubuhnya tebal, itu belum sepenuhnya meleleh meskipun sangat panas. Tapi tergeletak di antara balok-balok yang sekarang tampak seperti papan pohon mati yang cacat, Morpho itu diam. Cahaya di sensor optiknya berkedip, dan pijakannya terlihat runtuh.

Mereka tidak bisa mendengar ratapannya lagi.

Setelah hening sejenak, kata-kata itu akhirnya keluar dari bibir Raiden.

“Apa… apa itu…?”

Hanya butuh beberapa saat ... Tidak lebih dari satu saat ...

Pada saat itu, Morpho telah dihancurkan, dihancurkan seperti serangga. Pemandangan itu membuat Lena terdiam.

"Apa…?" Ismail terkesiap.

Dia menggigil, seolah-olah dia baru saja menyaksikan semacam makhluk mitos.

“Muskura…!”

Mata zamrudnya tertuju pada bagian atas layar, pada lautan di kejauhan di mana ledakan cahaya yang menyilaukan itu berasal. Lena menatapnya dengan bertanya, dan dia melanjutkan, meskipun dia tidak tahu apakah dia menjawab pertanyaannya atau hanya bergumam pada dirinya sendiri karena terkejut.

“Spesies leviathan terbesar di luar sana… Ia menggunakan laser itu untuk menembak jatuh pesawat tempur dan pengebom. Bahkan Legiun tidak bisa menghadapi Muskura secara langsung. Itu monster, tidak diragukan lagi.”

"Seorang leviathan ... melakukan ini?"

Penguasa lautan, yang memerintah di kedalaman laut lepas, jauh di luar jangkauan umat manusia. Spesies yang telah melarang manusia meninggalkan benua selama ribuan tahun.

Mereka adalah makhluk teritorial. Mungkin mereka bahkan memiliki konsep domain, karena mereka membenci gagasan siapa pun yang mengganggu wilayah yang mereka kuasai, laut lepas. Setiap penyusup disingkirkan dengan kekuatan mematikan, dan semua yang mendekat diancam pergi. Apakah mereka manusia atau Legiun.

Benteng ini hampir tidak berada di luar laut lepas biru tua yang merupakan wilayah mereka. Baik Spire maupun Armada Yatim Piatu tidak melanggar batas wilayah mereka, tetapi ada pertempuran sengit yang terjadi di dekat perbatasan. Makhluk-makhluk murung ini mungkin merasa sangat membingungkan.

Ismael menggertakkan giginya saat dia melihat ke cakrawala tempat mereka mengintai. Angkatan Laut Armada Pembantai Naga. Sesuai dengan gelar mereka sebagai pembunuh naga, mereka telah menetapkan tujuan mereka untuk mengatur lautan, tetapi mereka akhirnya gagal melakukannya. Klan Laut Terbuka menderita ribuan tahun kekalahan, kemarahandan penyesalan, yang sekarang tercermin dalam tatapannya.

“…Sampai akhir, kita tidak akan pernah bisa mengalahkan mereka.”

“…”

“Sonar…masih tidak bisa menemukannya. Tapi itu dekat. Itu datang karena mengira wilayahnya sedang diganggu. Badai telah berlalu… Dan saat kabut menghilang…”

Lena berpikir kembali ke tengah misi. Kabut tebal telah menyelimuti lautan. Itu diyakini sebagai efek sekunder dari gunung berapi bawah laut yang berfungsi sebagai sumber energi Mirage Spire yang membocorkan panas ke air.

Tapi itu tidak terjadi. Legiun dengan sengaja menggunakan gunung berapi untuk menghasilkan kabut itu, bersembunyi di baliknya seperti perisai. Air bisa membuyarkan laser itu, dan selama kabut tebal itu menggantung di atas Spire, Musukur tidak bisa menyerang mereka.

Tanpa itu, tidak ada yang akan menghentikan para leviathan untuk menyerang Spire ini. Itu berdiri di jantung laut, terlihat dari jarak yang sangat jauh, di mana laser linier bisa menembaknya dari kejauhan. Tanpa kabut itu, mereka tidak akan pernah bisa mempertahankan posisi artileri di tempat seperti ini.

Tetapi dengan badai mereda, bilah angin meniup kabut itu ...

"Mereka ... mereka juga menunggu badai berakhir."

Saat mereka berdiri di tempat, dikejutkan oleh pemandangan tak terduga di depan mata mereka, beberapa saat keheningan yang mencekam berlalu. Tapi Theo segera sadar, wajahnya pucat ketakutan.

“…Shin?!”

Undertaker ... Itu terkunci dalam pertempuran jarak dekat dengan Morpho dan dekat dengan Level Erze pada saat serangan itu ditembakkan. Dimana Shin? Theo melihat ke sekeliling lantai atas, tetapi tidak ada tanda-tanda sosok putih Reginleif.

Dia merasakan kepanikannya semakin dalam. Dalam kasus di mana kelangsungan hidup seorang rekan tidak jelas, Delapan Puluh Enam selalu memeriksa Resonansi Sensorik. Para-RAID berbagi indra mereka, dan jika satu sisi pingsan atau mati, Resonansi mereka akan terputus. Melihat apakah seseorang masih terhubung akan memungkinkan seseorang untuk memastikan apakah mereka setidaknya sadar, tetapi Theo terlalu bingung untuk mengetahuinya.ingat untuk memeriksanya.

Bahkan, dia sangat terguncang, itu hampir aneh.

“—Jika aku tidak turun dari sana, aku akan terjebak dalam serangan itu. Hampir saja."

Dan itulah sebabnya, ketika dia mendengar suara yang tenang itu — jika sedikit terguncang — melalui Resonansi, Theo menghela nafas lega. Nada suaranya hampir terdengar kurang ajar bagi pikiran Theo yang tegang. Dengan langkah kaki yang berat, Undertaker mendarat di Dora One, lantai tempat Raiden dan Theo berada.

Saat laser ditembakkan, dia secara refleks turun ke Dora Two, dan Laughing Fox kebetulan merindukannya.

“Ayolah, jangan melakukan aksi seperti itu… kupikir darahku akan membeku…”

Terlepas dari kata-kata keluhannya, Theo merasa lega. Sekarang, rasanya seperti sesuatu yang berbatasan dengan keyakinan agama. Itu baik-baik saja. Shin tidak akan mati seperti itu. Dia tidak akan mati seperti yang dilakukan kapten…

Lena memberitahunya tentang alasan di balik pancaran cahaya itu melalui Para-RAID: seekor leviathan. Sebuah serangan yang ditembakkan oleh spesies leviathan terbesar, Musukura.

“Jadi itu leviathan…”

"Itu benar-benar monster... Apakah ini nyata...?"

Ini adalah pertama kalinya mereka melihat ancaman itu, dan itu telah melampaui semua harapan mereka. Bahkan Delapan Puluh Enam mau tak mau dilanda ketakutan dan kekaguman. Mereka mengalihkan pandangan mereka, sekaligus, ke perairan tempat pancaran cahaya itu berasal.

Di luar cakrawala, di kejauhan sensor optik Juggernaut—yang tidak bisa melihat kekuatan penuh bintang di langit—tidak bisa melihat secara akurat. Ada, yang tidak diketahui, tak terlihat sesuatu yang mengamati mereka dengan kebencian. Itu adalah sesuatu yang mampu menembakkan sinar yang membakar melintasi langit.

Dengan sadar menghembuskan napas, Shin memandang reruntuhan Morpho di atasnya dengan pandangan sekilas. Permukaan yang terbakar berubah warna, tetapi angin laut sudah membuatnya mendingin. Pada titik ini, itu tidak lebih dari tumpukan sampah, kabut panas yang menggantung di atasnya sekarang hilang.

Tidak ada suara. Itu adalah sesuatu yang dia alami cukup lama untuk tumbuh terbiasa setelah tujuh tahun di medan perang. Keheningan yang unik untuk sebuah senjata "rusak".

Mengekstrak prosesor pusatnya…mungkin akan sulit saat ini dibakar. Namun, tidak banyak yang bisa kita lakukan tentang itu.

“Jenis Railgun: Morpho, dikonfirmasi dibungkam dan dijatuhkan. Dengan ini aku menyimpulkan bahwa tujuan utama kita sudah selesai… Ayo kita pergi dari sini.”

“Kamu harus cepat,” bisik Yuuto, suaranya dipenuhi dengan kebencian yang tidak biasa. “Kami melawan binatang di sini. Kami tidak tahu apa yang mungkin menginspirasinya untuk menyerang lagi.”

Shin mengangguk.

Tapi kemudian…


<<Colare Dua, kalah. Colare One, badan pesawat rusak berat.>>

<<Api muskura dikonfirmasi. Tingkat ancaman: maksimal. Meriam ringan yang disebutkan di atas mendekat.>>

<<Pertahanan Operasi Schwertwal dianggap tidak mungkin. Rencana Schwertwal: Inisiasi protokol pelestarian diri disarankan.>>

 

…partikel perak terkelupas seperti salju, merembes dari pusat puncak langit Mirage Spire. Mereka menetes ke permukaan air yang gelap.

Seperti cahaya bulan yang menyebar melawan gerimis, seperti pasir yang menetes di jam pasir.

Itu adalah kupu-kupu perak. Sekawanan Mesin Mikro Cair yang membentuk prosesor pusat Legiun, telah terpecah dari keseluruhan. Sama seperti prosesor Phönix akan berubah menjadi kupu-kupu setiap kali didorong hingga hampir hancur, figur perak cair ini sekarang berkibar di udara.

Berkelompok bersama, suara mereka sekali lagi mulai bergema. Heil dem Reich.

Heil dem Reich. Tepat sebelum laser mengenai mereka, mereka melarikan diri ke langit, bersembunyi di antara Eintagsfliege. 

"Morfo ..." Atau lebih tepatnya, prosesor pusatnya.

Tatapan Shin melonjak saat lolongan itu berlanjut dan kupu-kupu melipat sayapnya untuk mencapai daya angkat yang dinamis. Mereka jatuh melalui jahitan di perancah baja Mirage Spire seperti komet mini. Lintasan mereka menggambar heliks lembut karena hambatan udara, mereka berkumpul di ujung spiral ke bawah mereka, meleleh bersama untuk membentuk tetesan argent tunggal.

Seperti setetes air yang mengenai permukaan danau, mereka meninggalkan mahkota percikan saat mereka tenggelam ke laut.

Komet itu jatuh dalam waktu kurang dari satu detik.

“Itu jatuh ke air. Apakah itu menabrak ...? Tidak."

Tepat di bawah mereka, di dasar lautan komet itu jatuh, lolongan gemuruh mulai terdengar. Prosesor lain yang terhubung ke Shin melalui Para-RAID dapat mendengarnya melalui Resonansi.

Pikiran tersiksa saat-saat terakhir hantu mekanik. Tentang seseorang yang telah meninggal di medan perang dan ditolak kuburannya, hanya untuk dibawa pergi. Salinan jaringan saraf mereka telah diasimilasi oleh unit Legiun, yang sekarang meneriakkan penyesalan mereka yang tersisa tanpa jeda.

Bayangan logam raksasa muncul dari kedalaman. Ujung tajam dari dua tombak membelah permukaan air. Sesuatu yang besar dan memanjang, membentang tiga puluh meter, mengarah ke puncak—langsung ke Dora Three, tempat para Juggernaut berada.

Kupu-kupu keperakan Liquid Micromachine. Prosesor sentral Morpho. Suara yang didengarnya saat laras bertombak ganda sepanjang tiga puluh meter itu naik ke tengah puncak Menara.

Dulu…

“Semua unit, evakuasi Level Dora! Turun, itu akan menembak!”

Dan saat berikutnya, railgun melolong.

Proyektil itu terbang menuju targetnya dengan kecepatan yang terlalu tinggi untuk dilihat dengan mata telanjang. Pelepasan listrik melesat melalui air seperti celah.

Seperti komet yang membubung ke atas, dari laut hingga ke langit, tembakan diagonal menembus Level Dora.

Selongsong kaliber 800 mm, massanya yang mengesankan bergerak dengan kecepatan awal delapan ribu meter per detik. Dan tidak ada yang bisa dikekang kecepatan itu. Itu telah menembak pada jarak dekat, tanpa energi kinetik yang dikonsumsi. Semua balok baja di jalan tembakan patah seperti ranting, direduksi menjadi pecahan saat mereka meninggalkan benteng bersama dengan proyektilnya. Balok-balok yang menopang dinding kehilangan sebagian besar perancahnya, runtuh dan jatuh ke bawah serta kehilangan tumpuannya… menurun seperti longsoran salju di Juggernaut, yang lolos pada detik terakhir dan menyebar ke Level Carla dan lebih jauh ke Level Bertha.

“…!”

The Juggernauts meringkuk, bersembunyi di sebelah pilar apa yang tetap utuh saat mereka menunggu longsoran mematikan berakhir. Mereka mendengar perancah jatuh ke bawah dengan siulan angin yang tidak menyenangkan sebelum terciprat dengan keras ke laut.

Siapa pun yang memiliki kelonggaran turun ke Level Bertha. Mereka berpencar tanpa memperhatikan skuadron atau peleton, memprioritaskan saling menjauh sejauh mungkin untuk mencari perlindungan. Ini adalah panggilan penghakiman yang menyelamatkan semua orang yang hadir.

Di medan perang yang dihujani selongsong bahan peledak yang memiliki radius ledakan yang lebar, berkumpul bersama hanya akan berarti pemusnahan. Dalam pertempuran di mana keraguan sesaat bisa berarti perbedaan antara hidup dan mati, mempertanyakan peringatan apa pun, tidak peduli seberapa membingungkan, dapat mengakibatkan hilangnya waktu yang fatal. Ini adalah pelajaran yang telah diajarkan oleh Sektor Delapan Puluh Enam kepada para Prosesor dengan sangat baik.

Pada saat krisis, mereka tahu untuk menyebar, mematuhi peringatan terlebih dahulu, dan mengajukan pertanyaan kemudian.

Kebiasaan tak sadar ini akhirnya menyelamatkan nyawa mereka.

Unit musuh terus muncul ke permukaan dari air. Raungan menggelegar memenuhi Sensory Resonance, menggetarkan tengkorak Shin.

Dan…

 

<<Colare One, pemulihan berhasil.>>

<<Kehilangan prosesor pusat—dua puluh delapan persen. Tidak ada pengaruh pada performa tempur.>>

<<Colare One, menautkan dengan Colare Synthesis berhasil.>>

<<Rencanakan Schwertwal, sirkuit kontrol terintegrasi, boot dan standby.>>

<<Rencana Schwertwal: Dimulai.>> 

 

... haluan kapal perang akhirnya muncul dari ombak. Pendakiannya begitu cepat sehingga meledak keluar dari air secara diagonal, massa raksasanya menjulang di atas Juggernaut berdiri beberapa lusin meter di atas permukaan tanah. Bagian bawah lambung telah terkena udara, memperlihatkan kaki terlipat yang tak terhitung jumlahnya. Di kedua sisi dekat lambung ada empat sensor optik, berkilauan biru saat mereka mengamati musuh.

Sebuah kapal besar yang beratnya mungkin lebih dari seribu ton jatuh ke permukaan air dengan bunyi yang menggelegar, mengangkat pilar air yang besar di belakangnya. Itu dua kali ukuran Stella Maris.

Armor geladak dan sisi lebarnya berkilauan dengan kemilau metalik kusam. Laras meriam otomatis berputar antipesawat 40 mm bersinar mengancam, terletak di tengah geladak dan sisi lebar, dengan beberapa di antaranya dipasang di buritan kapal.

Di kedua sisi kapal ada railgun api cepat 155 mm. Meriam antipesawat dan meriam saling bertumpuk dalam pola tangga, untuk mengamankan jalur tembakan satu sama lain.

Dan di jantung benteng yang dibangun dari meriam dan meriam yang tak terhitung jumlahnya yang menguasai semuanya seperti penjaga kastil adalah sepasang menara. Tong seperti tombak sepanjang tiga puluh meter memanjang dari keduanya. Massa yang begitu besar sehingga bahkan melihatnya dari atas membingungkan pandangan seseorang.

Railgun kaliber 800 mm.

Dua dari mereka.

Mungkin untuk mengamankan jalur tembakan mereka masing-masing, menara sisi buritan dipasang lebih tinggi dari yang ada di haluan, memberikan senjata unit ini ketinggian hampir lima belas meter yang melebihi Morpho. Ketinggian dari permukaan laut ke dek sebenarnya lebih pendek dari Stella Maris, tetapi ketinggian ke puncak jembatan jauh melebihi itu.

Seseorang terkesiap. Dengan teror. Dengan syok.

“Apa ... adalah bahwa ... ?!”

“Tidak mungkin… Seluruh kapal ini adalah Legiun…?!”

Saat semburan air laut tumpah dari geladak, benang perak memanjang dari menara railgun. Dalam hitungan detik, mereka membentuk urat sayap, dengan asumsi bentuk sayap kupu-kupu. Mereka mulai bersinar dengan samar aura berpendar saat mereka mengepak, seolah-olah untuk menghapus langit.

Kabel radiasi dipasang. Railgun sudah beroperasi dan siap tempur.

Dan setelah menunjukkan keagungan penuhnya, roh mati yang memiliki prosesor pusat Liquid Micromachine kapal perang besar itu mengangkat suaranya dalam teriakan perang. Jeritan bayi yang baru lahir. Sebuah kematian.

 

“U-ugh…!”

Lena bisa mendengar erangan rasa sakit yang tertahan dari Sensory Resonance dan radio, yang berderak dengan suara statis. Dia tidak yakin apakah ini suara orang itu yang sebenarnya, atau apakah jeritan yang menggelegar itu cukup keras untuk benar-benar didengar dengan jelas oleh semua orang yang terhubung melalui Resonansi.

Jika yang lain sangat terpengaruh olehnya, seberapa buruknya bagi Shin, dengan kemampuannya? Lena menutup telinganya, rasa sakit menggantung berat di hatinya, seolah-olah suara itu adalah tekanan fisik.

Dia tidak bisa mengerti apa yang dikatakan teriakan itu. Dia tahu ada kata-kata di bawah itu, tapi dia tidak bisa membedakan artinya. Itu seperti beberapa suara yang datang dari orang yang berbeda, semuanya berbicara sekaligus, dari pita suara dan mulut yang sama. Itu bukan suara manusia. Itu seperti beberapa otak telah dipotong dan dijahit kembali secara acak, membentuk penggabungan mengerikan yang telah dibuang sembarangan kembali ke dalam tempurung kepala.Seperti paduan suara campuran yang dibentuk oleh kesadaran, kepribadian, dan ego dari beberapa orang mati yang disatukan.

"Apa ini…?!"

Teknologi Para-RAID cukup asing bagi Ismail. Sekarang dia terkena kegilaan mengerikan yang bahkan membuat Delapan Puluh Enam, yang terbiasa dengan ini, merasa kesakitan. Dia secara refleks merobek RAID Perangkat dan melihat ke layar optik jembatan terintegrasi saat tekanan darahnya naik kembali dan vertigo berlalu.

“Sebuah kapal perang…! Tidak…"

Tidak. Ini bukan sesuatu yang sederhana seperti kapal perang. Dua railgun 800 mm berdiri kokoh di tengah geladaknya, mengarah secara diagonal ke langit. Selain itu, dua puluh dua meriam api cepat 155 mm dan lima puluh meriam otomatis elektromagnetik anti-udara.

Setiap meriam dan persenjataannya dilengkapi dengan rel berbentuk tombak.

Baik daya tembak dan jangkauan mereka lebih besar dari artileri biasa.

Bahkan satu railgun pun bisa membawa negara kecil ke jurang kehancuran. Hanya satu yang memiliki kekuatan untuk membuat Negara Armada bertekuk lutut.

Dan yang terburuk, mereka melihat bagian bawah lambung raksasanya ketika muncul ke permukaan. Benda ini memiliki kaki . Itu tidak hanya berenang. Itu bisa berjalan di sepanjang dasar laut atau di darat. Dengan kata lain, itu mungkin amfibi.

Mungkin sulit untuk beroperasi dengan baik di darat, tetapi jika bisa merambah sejauh pantai... Itu saja sudah cukup berbahaya.

“Stella Maris untuk semua unit. Dengan ini aku menetapkan ancaman baru ini sebagai jenis Kapal Perang Elektromagnetik: Noctiluca.”

Lautan ini adalah wilayah klan Laut Terbuka. Bahkan jika operasi ini akan menghilangkan kebanggaan Armada Yatim dan klan, ini masih perairan mereka. Potongan-potongan besi tua yang tidak berguna ini tidak memiliki hak untuk menembusnya seolah-olah mereka adalah pemilik tempat itu.

“Itu harus diperlakukan sebagai makhluk hidup. Kami akan menenggelamkannya di sini dan sekarang!”

Tiba-tiba, satu target lagi ditambahkan ke Resonansinya.

"-Yang mulia!"

Salah satu mata Vika berkedut. Zasya. Letnannya, yang dia tinggalkan untuk menangani pertempuran darat. Tidak seperti sikap kikuknya yang biasa, ketika dia berada di medan perang, dia terbukti sangat berbakat… Dan dia telah memutuskan untuk menghubunginya pada saat seperti ini.

Sudah keluar , kan?"

"Ya. Unit darat Legiun mulai menyerang, dan kami telah memastikan bahwa musuh telah mendapatkan bala bantuan.”

Dia kemudian berhenti sejenak, suaranya kental karena ngeri.

“Phonix… Mereka telah memproduksi Phönix secara massal…”


Hujan api melanda medan pertempuran berawa Negara Armada. Juggernaut artileri yang tinggal di belakang untuk memperkuat garis pertahanan dengan pertahanan bergerak melempari medan perang dengan bom pembakar 88 mm.

Ini bukan amunisi biasa, baik itu untuk menara tank atau senjata. Tembakan napalm dianggap sebagian besar tidak efektif terhadap senjata lapis baja. Ini berlaku untuk drone seperti Legiun juga. Meski begitu, bom api terus berjatuhan seperti hujan, menyebarkan api ke medan perang.

Sayap rapuh Eintagsfliege lemah terhadap api. Mereka menyala dengan mudah, kehilangan kapasitas mereka untuk membelokkan sinar cahaya, mengungkapkan unit yang mereka sembunyikan.

Jadi mereka menunjukkan diri mereka sendiri, mengibaskan serpihan perak seperti salju mereka. Anggota badan yang gesit yang memunculkan citra kucing. Armor perak yang berpotongan seperti sayap burung. Sepasang bilah frekuensi tinggi memanjang dari punggungnya, seperti paku kadal.

Mereka mengungkapkan diri mereka, satu demi satu, masing-masing dari mereka mengasumsikan bentuk menjijikkan itu.

“Seperti yang dikatakan Lena,” Michihi mengakui. 

"Ya. 'Mereka mungkin memperkenalkan tipe Mobilitas Tinggi yang diproduksi secara massal'… aku tidak berpikir itu benar-benar benar,” jawab Rito.

Mereka berdua berada di garis pertahanan yang sama, tetapi mereka masing-masing berlindung di kotak obat yang berbeda dan berkomunikasi melalui Para-RAID.

Badan pesawat model yang diproduksi secara massal itu sedikit lebih besar dari yang mereka lihat sebelumnya. Itu mempertahankan armor cair yang dimilikinya di Inggris tetapi masih tidak memiliki senjata api untuk dibicarakan. Satu-satunya persenjataan tetapnya adalah multijointed, lengan yang sangat fleksibel dan bilah frekuensi tinggi di ujungnya. Rupanya, bilah rantai telah dihilangkan, karena mengendalikannya tampaknya terlalu rumit …

Tampaknya Legiun memutuskan bahwa fitur yang terlalu rumit tidak diperlukan untuk model yang diproduksi secara massal. Atau mungkin ada alasan lain. Bilah rantai dimaksudkan untuk menghancurkan lawan dengan cepat selama serangan mendadak. Tapi seperti senjata api, itu dianggap tidak sesuai dengan tujuan model yang diproduksi secara massal .

“Dan Lena benar tentang hal lain. Tujuannya benar-benar pengayauan , dari kelihatannya… Meskipun aku tidak tahu bagaimana dia bisa mengetahuinya tanpa melihatnya.”

Rito hanya bisa mengerang. Perburuan kepala. Dengan mengambil struktur otak para korban perang, Legiun memutuskan rantai rentang hidup terprogram mereka dan meningkatkan fitur mereka. Pengayauan adalah ketika Legiun memburu manusia untuk mendapatkan prosesor pusat yang lebih efisien. Itu adalah kejadian umum di Federasi, Inggris, dan yang paling mencolok di Sektor Delapan Puluh Enam. Sebuah tindakan kebrutalan oleh hantu mekanik.

Di belakang barisan Phönix berdiri barisan Tausendfüßler—jenis Transportasi Pemulihan. Jenis Legiun ini jarang muncul di garis depan. Tetapi karena Phönix tidak memiliki manipulator, Tausendfüßler kemungkinan besar hadir untuk mengambil kepala yang mereka tinggalkan di belakang mereka atau menyeret siapa pun yang mereka tangkap hidup-hidup.

Jaringan otak sangat mudah rusak, dan tergantung pada suhu, itu bisa membusuk sampai tidak dapat digunakan hanya dalam waktu setengah hari. Karena itu, Legiun perlu memulihkan tubuh dengan cepat.

Rito mengerutkan alisnya dengan tidak senang.

“…Kurasa kita tidak memberinya pujian yang cukup.”

Bom api adalah senjata yang tidak konvensional, baik untuk howitzer dan Feldreß. Api mereka dengan cepat merobek kamuflase optik Phönix. Fakta bahwa mereka bisa menghujani Legiun dengan senjata yang tidak biasa adalah karena mereka siap untuk ini. Ratu mereka telah menduga kemungkinan Phönix yang diproduksi secara massal akan diperkenalkan dan telah mempersiapkan medan perang dengan langkah-langkah untuk menghadapinya. Rito tidak membayangkan mereka akan membakar kupu-kupu yang menyembunyikan mereka semudah itu.

"…Baiklah kalau begitu."

"Mereka datang."

Phönix menekuk tubuh mereka, seperti sekawanan hewan aneh, dan menerjang ke depan pada saat berikutnya. Seolah-olah untuk memenuhi tantangan mereka, Reginleifs yang mereka berdua pimpin turun ke medan perang yang membara.

Description: index-175_1.jpg

 

Di kejauhan, pemandangan yang familier terbuka. Saat pancaran sensor optik menerangi laras senjata besar kapal induk, beberapa unit menyerbu ke arah benteng terapung.

Description: index-175_1.jpg

 

Shin segera menyadarinya. Itu tidak muncul di radar dan bahkan menipu sensor optik. Tapi kemampuannya selalu mendengar ratapan hantu yang tak henti-hentinya, memperingatkannya tentang penampilan dan posisi mereka.

“Semua unit, waspada! Musuh mendekat dengan kamuflase optik!

Mereka kemungkinan besar adalah unit Phönix!”

Dengan kepakan lembut sayap kupu-kupu dan pembiasan cahaya, sesuatu memanjat dinding luar Spire. Seperti burung pemangsa yang menukik untuk mengejar sasaran mereka, mereka secara vertikal berlari menaiki perancah. NSpanel eksternal pecah dan jatuh, seolah menandai lintasannya. Ada empat dari mereka dalam jumlah.

Para Juggernaut di sepanjang lintasan yang mereka duga berbalik, melepaskan tembakan segera setelah mereka lewat. Menara tank 88 mm mereka menghancurkan panel, diikuti dengan rentetan tembakan senapan mesin dan meriam buckshot.

Theo tidak membantu mencegat mereka. Pada saat dia mendengar peringatan itu, bayang-bayang sudah mencapai Level Carla. Para Juggernaut sebelumnya menggunakan jangkar kawat mereka untuk mengungsi ke Level Bertha, dan sekarang pilihan itu tidak menguntungkan mereka. Meskipun mobilitas musuh mungkin mengesankan, mereka masih berlari secara vertikal melawan gravitasi. Mencoba menghindar pada saat seperti ini akan sulit.

Rentetan tembakan tadi berhasil menembak jatuh tiga Phönix, tetapi satu telah menerobos. Yang lolos meninggalkan Juggernaut di belakang, berlari lebih jauh ke atas. Tujuannya adalah…

“Shin lagi? Mereka mungkin naksir denganmu, kawan! ” Raiden berkomentar.  

"Aku tidak berpikir aku akan menjadi pasangan yang cocok untuk siapa pun yang melekat!" Shin menyindir kembali.

Bahkan saat mereka bercanda, Undertaker dan Wehrwolf tetap waspada. Mereka berada di Carla Three, yang saat ini merupakan lantai tertinggi dari Spire, bersiap untuk membombardir musuh segera setelah mereka lewat.

Musuh masih tidak terlihat, tapi ratapan memberitahu Shin di mana dia berada. Dia melompat untuk menghindar. Bahkan Reginleif tidak bisa langsung melompat lagi, dan saat Undertaker mencoba menggulung dirinya lebih jauh ke langit-langit, dia mendekatinya…

Namun.

“…Kamu benar-benar mengira kami tidak akan memprediksi itu?”

Beberapa peluru 88 mm melayang di atasnya, meledak dan melepaskan tembakan yang menghujani benteng. Segera setelah dia mendengar Shin mengumumkan kedatangan Phönix dan menerima laporan Vika, Lena menyuruh unit artileri menembakkan rentetan.

Ya, sejak awal, Lena telah memasukkan unit artileri khusus sebagai tindakan balasan untuk Phönix. Pemboman leviathan dan Morpho telah menghancurkan sebagian besar atap di atas mereka, memungkinkan hujan logam untuk menghujani ruangan tanpa hambatan dan merobek kamuflase Eintagsfliege.

Pecahan perak hancur, memperlihatkan armor perak beriak di bawahnya. Saat itu menjadi terlihat, Wehrwolf membombardirnya dari sayap, merobeknya dan Eintagsfliege dengan peluru meriam otomatis 40 mm.

Bayangan keperakan itu terlepas, memperlihatkan bentuk binatang yang gesit.

Armor cair seperti bulu burung, dan sepasang bilah berfrekuensi tinggi seperti paku kadal atau sayap kelelawar. Saat ini, itu tanpa daya ditebas oleh tembakan meriam otomatis, tapi …

…Ini benar-benar Phönix.

Namun, binatang perak lain berjongkok di belakangnya, mengeluarkan lolongan buatan yang tidak seperti yang pernah Shin dengar sebelumnya. Itu bangkit, sensor optiknya bersinar seperti nyala api biru.

"Apa…?!"

Saat satu lolongan mekanis yang tidak dapat dipahami keluar, unit lain muncul di belakangnya. Shin tidak bisa mendeteksi Legiun yang berada dalam keadaan statis sampai mereka diaktifkan kembali.

Bilah-bilah Phönix yang dipasang di belakang seperti sayap berdecit saat mengayun di udara dengan panas pijar. Menggunakan unit pertama untuk melindungi diri dari peluru meriam otomatis, unit kedua menerjang maju, memanfaatkan pendampingnya yang jatuh sebagai pijakan.

Mengharapkan tembakan pelindung Raiden, Undertaker bergerak mengejar target, tetapi tidak bisa menghindari tabrakan. Gading seperti tulang dan perak cair yang mengalir berbenturan. Dua senjata lapis baja bertemu dalam tabrakan frontal. Saat pertukaran mematikan ini terjadi, Theo mendongak dari Level Bertha. Saat mereka berpotongan, Shin memutar tubuh Undertaker, melindungi blok kokpitnya dari bilah Phönix sambil mengarahkan bilah frekuensi tingginya sendiri ke dalamnya.

Namun, ini tidak mengurangi kelembamannya. Kekuatan tabrakan itu membuat Undertaker menjauh. Phönix bergulat dengan Undertaker, yang masih memiliki bilah yang didorong ke dalamnya. Lebih cepat dari Undertaker bisa membersihkan pedangnya, armor cair itu hancur sendiri dalam jarak dekat, membuat Undertaker jatuh dari benteng.

Itu seperti tindakan balas dendam—pembalikan kejam tentang bagaimana Undertaker membunuh Phönix asli dengan menjatuhkannya ke kolam lava di pangkalan Gunung Dragon Fang.

Bilah frekuensi tinggi milik Undertaker mengeluarkan suara nyaring saat terbang melalui udara.

“…!”

Meski begitu, Undertaker nyaris tidak berhasil menendang Phönix—atau lebih tepatnya, sisa-sisanya—dan menembakkan kedua jangkarnya ke kiri dan kanan, melilitkannya melalui panel eksternal yang rusak dan di sekitar perancah.

Tapi kemudian, tepat di bawah mereka, railgun sisi busur Noctiluca menembak. proyektil 800 mm baru saja mengenai salah satu pilar Level Carla sebelum terbang ke kejauhan. Tapi sikat tunggal dari proyektil itu mengguncang perancah seperti getaran. Kawatnya meleset, membuat Undertaker jatuh tanpa daya, seolah menggemakan cara Phönix jatuh ke lubang lava itu.

Getaran menyebabkannya gagal menembak, dan jatuh, mengikuti hujan balok baja dan panel yang hancur ...

“Shin…”

Tanda Pribadi dari kerangka tanpa kepala yang membawa sekop tenggelam terlalu cepat ke kedalaman.

Para-RAID terputus. Sama seperti ketika mereka yang terhubung ke Resonansi tidak sadarkan diri...atau mati. Jeritan Legiun yang tak henti-hentinya, yang selalu tercampur ke dalam Resonansi setiap kali Shin terhubung, juga berhenti—meninggalkan keheningan yang kejam dan menggelegar tanpa kehadiran mereka.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment