-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Mushoku Tensei Vol 6 Bab 5

Bab 5
Pangeran Ketiga


Hai semua! Namaku Rudeus dan aku dulunya tertutup.

Saat ini, saya sedang memeriksa apartemen gratis di Kerajaan Shirone. 

Tidak ada uang jaminan dan tidak ada sewa. Ini adalah apartemen satu kamar yang tidak menyediakan makanan dan tidak memiliki banyak pencahayaan alami. Tidak ada tempat tidur yang disediakan, dan kurangnya toilet berarti kau harus menggunakan cara kuno untuk mengencingi celanamu, jadi tinggal di sini untuk waktu yang lama tidak diragukan lagi akan mengakibatkan penyakit serius. Setidaknya gratis!

Ini juga sangat aman dalam konstruksinya. Silakan lihat sendiri seberapa tahan penghalang itu! Selama kau tinggal di dalamnya, sihir dibatalkan dan kau tidak akan pernah bisa keluar! Bahkan jika seorang petualang peringkat A sepertiku memukulnya sekeras yang mereka bisa, penghalang itu tidak akan bergeming. Tidak masalah jika kau seorang ahlinya pelarian—tidak ada cara mudah untuk keluar dari tempat ini.

Oke, itu kedua kalinya aku menggunakan lelucon ini, jadi cukup. 

Aku tidak bisa keluar dari sini. Seseorang selamatkan aku. Ruijerd, cepat dan selamatkan aku! Selamatkan akuuu, Rui!

Aku merasa seperti Putri Persik menunggu Mario datang untukku. 


Aku menghabiskan satu hari penuh setelah itu mencoba menghilangkan penghalang. Karena aku tidak bisa menggunakan sihir saat aku berada di dalamnya, pada dasarnya tidak ada yang bisa ku lakukan.

Sebagian besar upaya ku terdiri dari memukul dinding yang tidak bisa ku lihat, mencoba menggosok lingkaran di lantai, dan mencoba melompat ke langit-langit yang hampir empat meter di atasku. Aku melakukan semua yang ku bisa, yang pada dasarnya tidak berarti apa-apa.

Jika aku setidaknya memiliki stafku, aku mungkin bisa memukul langit-langit dengan itu. Sayangnya, aku telah memberikan semua barangku ke Ginger sebelum aku memasuki ruangan.

Untuk sihir, aku mencoba banyak mantra, tapi semuanya gagal sebelum mereka bisa melakukan apapun. Seperti protagonis shounen, aku memutuskan bahwa jika penghalang ini menyerap mana maka aku akan melepaskan sebanyak yang aku bisa dan menghancurkannya! Tapi sepertinya tidak ada pengaruhnya. Aku bisa menghasilkan mana, tapi itu tidak berbentuk. Aku tidak bisa menggunakan manaku untuk memicu perubahan di sekitarku. Sepertinya aku bisa, tapi aku tidak bisa. Itu seperti menggunakan korek api di angin kencang yang menghilang setiap kali kau mengkliknya. Gas ada di sana, percikan ada di sana, tapi tidak ada api. Atau mungkin lebih seperti api muncul tapi langsung padam.

Dia mengatakan ini adalah penghalang magis tingkat Raja, ‘kan? Itu luar biasa.

Ketidaksabaranku tumbuh ketika aku menyadari bahwa aku tidak bisa keluar dari sini sendirian. Jika yang terburuk terjadi dan Roxy benar-benar datang untuk menolongku, jatuh ke dalam perangkap Pax dalam prosesnya, tidak ada yang bisa kulakukan untuk menyelamatkannya. Yang bisa kulakukan hanyalah berteriak agar dia meninggalkanku. Jika Eris yang tertangkap, aku juga tidak bisa berbuat apa-apa untuk membantunya. Sekali lagi, aku akan berteriak agar mereka meninggalkanku. Dan bagaimana jika Pax berubah pikiran dan memutuskan bahwa dia memilikiku, jadi dia tidak membutuhkan sandera lain, dan mencoba membunuh Lilia?

Aku ingin percaya bahwa semuanya akan baik-baik saja, tapi aku tidak mengikuti nasihat Hitogami dengan sempurna. Mungkin aku sudah keluar jalur. Itu adalah Hitogami yang sedang kita bicarakan. Mungkin dia sudah melihat ini sebelumnya. Tapi menurut apa yang dia katakan, hanya Aisha dan Lilia yang akan selamat. Dia tidak menyebut orang lain. 

Tapi tidak…dia memberiku nasihat itu untuk mendapatkan kepercayaanku. Sulit dipercaya bahwa dia dengan sengaja mengatakannya untuk menipu. Tetap saja, bahkan saat itu… Pikiran negatif terus berputar dan berputar di kepalaku. 

Sialan, pikirku. Aku harus cepat dan pergi dari sini.


Aku bertanya-tanya berapa banyak waktu telah berlalu. Aku merasa kelelahan. Ini adalah pertama kalinya dalam waktu yang lama aku menggunakan begitu banyak mana.

“Fiuh…mungkin aku harus istirahat sebentar.” 

Tidak ada jam dan aku tidak bisa melihat matahari, jadi aku hanya bisa merasakan waktu yang samar. Perutku juga kosong dan telah menggeram untuk sementara waktu. Jangan bilang bahwa pangeran juga melupakan makananku? Tidak, mungkin itu intinya. Mungkin dia bermaksud mengurangi asupan makananku dan mengecilkanku sampai aku menjadi kurus dan rapuh seperti ranting. Dengan begitu, itu akan membuatnya lebih bersemangat ketika dia menunjukkan kepada Roxy apa jadinya aku. Hanya satu makan sehari kalau begitu, ya? Itu akan sangat tidak menyenangkan, mengingat tubuh ku masih tumbuh.

Aku tidak bisa keluar dari sini hanya dengan kekuatan. Mungkin aku perlu memutar-mutar ini di kepalaku lagi. Bagaimana orang-orang di dunia ku sebelumnya melarikan diri dari penjara? Mereka berpura-pura sakit atau mati, ‘kan? Mungkin mereka sementara akan mematikan penghalang untuk membiarkan dokter atau tabib masuk. Tidak—mungkin juga mereka akan membiarkanku mati begitu saja. Lagi pula, mereka sudah memiliki sandera lain. Jika aku seorang bintang Hollywood, aku hanya bisa menyerang ketika penjaga datang ke selku, membuat mereka pingsan dan mencuri kunci mereka. Sayangnya, itu tidak mungkin di sini. 

Apa metode lain yang tersisa untukku? Sungguh, aku hanya perlu pergi dari sini. Mungkin aku bisa berpura-pura bahwa aku bersedia menjanjikan kesetiaanku pada Pax.

“Sebenarnya, Roxy sudah membuatku kesal sejak lama, bos. Heh heh heh! Dan sebenarnya, aku tahu di mana orang tuanya! Apa yang kamu pikirkan tentang melakukannya di depan mereka, ha, bos? “

Jika aku mengatakannya seperti itu, dia mungkin benar-benar tertipu, kan? Lagipula, dia memang terlihat seperti orang bodoh.

Nah, jangan. Itu tidak mungkin, bahkan untukku. Roxy. Aku bisa meninggalkan setiap bagian terakhir dari harga diriku, tapi satu hal yang tidak bisa kulakukan adalah mengatakan sesuatu yang buruk tentang Roxy.

Buk… Buk…

Saat aku khawatir tentang apa yang harus dilakukan, tiba-tiba aku mendengar sesuatu. Langkah kaki.

Mereka semakin dekat. Mungkin Pax datang untuk melihat keadaanku.

Buk…

Langkah kaki itu berhenti tepat di atasku. Kemudian dia melintasi ruangan dan aku bisa mendengarnya di atas tangga.

“Aha, seperti yang dikatakan Ginger padaku.” 

Pria yang meluncur menuruni tangga adalah seseorang yang belum pernah kulihat sebelumnya. Aku bisa tahu dengan satu pandangan bahwa dia mungkin bagian dari keluarga kerajaan, terutama karena pakaiannya yang terlihat megah. Warnanya hitam dengan sulaman emas dan kau bisa langsung tahu bahwa itu mahal. Dia tampaknya berusia sekitar 20 tahun. Wajahnya mirip dengan Pax, tapi berbentuk oval, dengan kacamata diletakkan di atas tulang pipi yang menonjol, dan dia lebih tinggi dan lebih ramping. Dengan kata lain, dia tampak seperti karakter anime kutu buku khas dengan kacamata buram.

“Aku adalah Pangeran Ketiga Kerajaan Shirone, Zanoba Shirone,” katanya dengan tatapan kaku.

Pangeran Ketiga? Jadi, itu berarti dia adalah kakak laki-laki Pax. “Senang berkenalan denganmu,” jawabku. “Aku Rudeus Greyrat.”

“Hm.”

“Dan apa yang membawamu ke sini hari ini?” 

“Hm.” Dia mengangguk dengan cara yang berlebihan, dan mengangkat tas di tangannya. Tas yang pernah kulihat sebelumnya. Tidak, tunggu—itu tasku! Dia meninggalkannya di tanah dan dengan hati-hati mengekstraksi sesuatu dari dalam. Itu adalah patung seorang pria yang memegang tombak—patung Ruijerd.

“Dari mana kamu mendapatkan patung iblis ini?” dia bertanya, saat dia meletakkannya tepat di luar penghalang. “Katakan padaku. Aku mendengar dari Ginger bahwa kau membawanya ke sini.” Nada suaranya sangat menuntut.

Patung iblis. Aku membawanya bersamaku tanpa banyak berpikir, tapi mungkin membawa patung iblis itu seperti membawa berhala dewa palsu di sekitar bagian ini. Patung Roxy tidak memiliki karakteristik iblis yang dapat dibedakan, tapi patung Ruijerd langsung bisa dikenali karena permata di dahinya.

Bagaimana aku harus menjawab yang satu ini? Paling tidak, aku yakin aku tidak seharusnya mengatakan bahwa akulah yang membuatnya.

“Aku baru saja mengambilnya ketika aku bepergian di Benua Iblis.” 

“Aha! Aku tahu pasti iblis yang membuat ini! Baiklah, di mana tepatnya kau mendapatkan ini? Seperti apa rupa orang yang menjualnya? Apakah kau tahu siapa yang membuat ini?! “ 

Wah, dia benar-benar berinvestasi dalam hal ini. Matanya berkilauan.

“S-siapa yang tahu?” kataku. “Aku hanya melihatnya dan menyukainya, jadi aku memutuskan untuk membelinya. Aku tidak tahu secara spesifik tentang—”

“Apaa?!” Kilatan cahaya berbahaya terpantul dari kacamatanya. Ada sesuatu yang sangat mengintimidasi dirinya. Dia memiliki mata orang yang telah membunuh sebelumnya.

“Oh ya! Pedagang itu memberi tahuku sesuatu ketika dia menjualnya kepadaku. Dia mengatakan bahwa jika kau memiliki patung itu, kau akan aman bahkan jika seorang Superd menyerangmu. Tunjukkan saja kepada mereka patung itu dan nyanyikan pada mereka 'Ruijerd mencintai anak-anak,' 'Ruijerd mencintai anak-anak,' dan tiba-tiba Superd akan bertindak seperti kalian adalah teman lama dari 10 tahun yang lalu. Mereka akan memelukmu dan berkata, 'Hei bro!' Kurang lebih seperti itu.”

“Oho, oho! Ya, itu saja! Apa lagi?! Apa lagi yang mereka katakan?! “

“Uhh, kau akan diberkati dengan kesehatan yang sempurna dan anak-anak. J-juga, kau akan menjadi sangat ahli dalam permainan pedang?”

“Tidak, tidak, bukan itu! Maksudmu seseorang yang sangat terlibat dengan suku Superd menciptakan ini, ya?! “

Aku tidak yakin kedua hal itu terkait. Satu-satunya Superd yang ku tahu adalah Ruijerd. Tapi untuk terlibat secara mendalam, mungkin? Banyak orang di dunia ini tidak ingin ada hubungannya dengan suku Superd, jadi sebagai perbandingan, ya, aku sangat terlibat.

“Hmm, sepertinya ada kemungkinan kuat ini dibuat oleh orang yang sama.” Zanoba bersenandung sambil memikirkan dirinya sendiri saat dia memutar patung di tangannya. Akhirnya, dia membantingnya ke tanah dan meraih kembali ke dalam tas. Satu-satunya hal lain yang tersisa di dalam seharusnya adalah pakaian ganti darurat.

“Kalau begitu katakan padaku, apakah kau mengenali ini?” 

Apa yang dia keluarkan dari tas kali ini adalah patung Roxy. Dia meletakkannya di lantai, lalu menjatuhkan diri di belakangnya.

“Patung iblis ini ditemukan 5 tahun lalu di pasar.” 

Dia meletakkan tangannya di dagunya dan menatap penuh kasih pada patung itu.

Ketika aku mencoba menggunakan sosok Ruijerd untuk menyebarkan agama, aku tahu bahwa patung-patung iblis dilarang karena pengaruh organisasi keagamaan Millis. Aku berasumsi Zanoba ingin mengutuk orang yang menciptakannya, meskipun dia tidak tampak sangat marah.

“Adikku yang menemukan ini. Ketika dia melihatnya terlihat seperti Roxy, penyihir istana kami saat itu, dia membelinya langsung dari pedagang di pasar.”

“Penyihir istana kalian 'pada saat itu'?” aku mengklarifikasi, mencatat bentuk lampau.

“Hm? Ya. Sepertinya kau tidak menyadarinya, tapi Roxy Migurdia telah meninggalkan negara ini. Dia lari setelah tidak bisa mentolerir rayuan seksual yang tidak diinginkan dari saudara laki-lakiku.”

Tidak, sebenarnya, aku sudah mendengar tentang itu dari Pax. Tapi masuk akal jika dia pergi setelah dilecehkan secara seksual.

“Bagaimana tepatnya adikmu mencoba bersahabat dengannya?” 

“'Bersahabat'…? Dia mencuri celana dalamnya dan mengintipnya saat dia mandi.”

Serius? Sangat buruk. Orang seperti itu harus dihukum berat. Seperti komputer mereka dihancurkan dengan tongkat pemukul. Dia harus dipaksa untuk hidup di bawah atap yang sama dengan seorang nona muda dengan pukulan mematikan yang bisa mematikan lampumu dalam satu pukulan. Dia harus ditelanjangi, dijebloskan ke dalam sel, dan disiram air dingin. Tembak, aku bahkan bersedia untuk menyulap tombak bumi dan membantingnya tepat ke pantatnya. Satu tebal dan berbentuk seperti kerucut lalu lintas.

Pokoknya, serius. Apakah dia benar-benar berpikir tidak apa-apa mencuri celana dalam Roxy dan sebagainya? Tidak, itu tidak dapat diterima. Itu tak termaafkan. Tidak masalah bahwa dia seorang pangeran—dia seharusnya tetap tahu benar dan salah. Tidak heran dia pergi.

Tunggu. Dengan logika itu, mungkinkah...Roxy berhenti menjadi tutorku karena hal-hal yang kulakukan?

“Lebih penting lagi, tentang masalah patung-patung ini…” kata Zanoba, menepuk bahu patung Roxy.

Itu benar—kami sebaiknya meninggalkan percakapan yang menyedihkan ini di belakang. Aku mengangguk, wajahku serius.

“Aku punya kelemahan untuk patung-patung. Aku mengumpulkannya dari seluruh dunia,” dia memulai, sebagai semacam pembukaan. “Ini adalah satu-satunya milikku yang pembuat dan asal-usulnya tidak kuketahui. Aku tahu itu terbuat dari batu dan dipahat, tapi itu lebih keras dan lebih berat daripada batu yang digunakan oleh para kurcaci. Tidak ada seorang pun di dunia ini yang memiliki teknik untuk memahat patung yang rumit ini dari batu keras seperti itu. Misalnya…lihat di sini, pada staf. Bahkan untuk kurcaci yang paling mahir, mengukir sesuatu dengan sangat tepat di atas batu sangatlah sulit.” Dia menunjuk ke senjata yang dipegang patung itu saat dia berbicara.

Potongan rumit seperti tongkat mudah dipatahkan. Banyak trial and error mencoba untuk mengkompensasi kekurangan itu. Sebagai imbalan atas usahaku, aku berhasil menciptakan sesuatu yang sangat tangguh dan tahan lama. Aku menggunakan bahan yang sama untuk membuat tombak pada patung Ruijerd. Itu membutuhkan cukup banyak mana, konsentrasi, dan waktu untuk mencapai—lebih khusus lagi, sepanjang hari hanya untuk satu sentimeter kerja. Aku telah mendedikasikan banyak untuk menyempurnakan teknikku, jadi aku senang mendengarnya dipuji.

“Sesuatu yang luar biasa ini dijual hanya dengan 5 koin emas Asura. Aku akan membayar 100 koin untuk ini. Ini menggangguku bahwa mereka yang hidup di jalanan sangat tidak sopan dan tidak sopan sehingga mereka tidak dapat menghargai nilainya. Memang, harganya bisa murah karena itu adalah patung iblis. Jika salah satu ksatria kuil keyakinan Millis tahu bahwa kau memiliki ini, kau akan diadili karena sesat, bahkan jika kau adalah seorang pangeran dari Shirone. Lalu mereka akan mengeksekusimu karena menjadi penyembah Dewa Iblis. Mungkin ada beberapa alasan mengapa ini dijual dengan harga serendah itu.” Zanoba meletakkan tangan di dahinya dan mengangkat bahu seolah-olah jengkel.

Dieksekusi? Yah, sepertinya para ksatria kuil itu penuh dengan fanatik.

“Aku sudah mencari pembuat patung ini sebelumnya. Aku tidak peduli untuk terlibat dengan penyembah Dewa Iblis, tapi tetap saja, aku ingin berbicara dengan orang yang menciptakan ini. Saat itulah Lilia tiba-tiba muncul di depan pintuku. Hanya satu hari setelah Roxy pergi.” 

Hm. Jadi mereka secara kebetulan hanya luput satu sama lain.

“Lilia ditangkap oleh para prajurit, dan setelah semuanya beres, Pax mengambil miliknya. Ini adalah salah satu barang yang dia miliki,” kata Zanoba sambil merogoh tasnya lagi dan mengeluarkan sebuah kotak kecil, yang aku tidak ingat pernah melihatnya. Itu seukuran kepalan tangan. “Dia membawanya bersamanya seolah itu sangat berharga. Itu menurutku aneh. Perhatikan baik-baik.” Dia membukanya sehingga aku bisa melihat ke dalam.

Ada sesuatu yang terselip di lipatan kain yang tampak lembut, yang dengan lembut dia tarik. Di dalamnya ada liontin yang diukir dari kayu. Aku merasa seperti pernah melihat kayu semacam itu di suatu tempat sebelumnya. Itu diukir dengan tangan, meskipun kau bisa tahu itu tidak dibuat oleh tangan yang terlatih.

“Liontin?”

“Hm, liontin ini tidak relevan.” Dia menjepitnya di antara jari-jarinya dan meletakkannya di atas tas. Gerakannya begitu anggun. Tetap saja, apa yang dia maksud dengan “tidak relevan”?

Saat itulah aku mengenali kain yang telah melilit liontin itu. 

“Nah, tentang celana dalam ini…” Zanoba menjepit kain di antara jari-jarinya dan merentangkannya. Warnanya putih dan berbentuk seperti piring rumah. Aku tahu itu milik Dewa (Roxy) tanpa keraguan sedikit pun.

Sempak itu adalah objek pemujaanku. 

“Lilia bilang dia mencoba mengirimkan ini padamu untuk ulang tahunmu yang ke-10.”

Jadi liontin itu hanya kamuflase. Zanoba sudah menyimpulkan bahwa harta karun yang sebenarnya adalah kain yang melilit mereka. Mungkin Lilia telah mencoba mengirimnya apa adanya sebelumnya, tapi menyadari akan terlihat aneh jika mengirimiku pakaian dalam untuk ulang tahunku, jadi dia menambahkan liontin itu.

Sayangnya, objek pemujaanku (sempak Roxy) telah dicuci. Minyak zaitun extra virgin Roxy telah dibersihkan, jadi itu sudah kehilangan keilahiannya. Dewa tidak lagi bersarang di celana dalam itu. Di tempatnya bersemayam ketulusan Lilia.

“J-jadi bagaimana dengan sempatnya?” tanyaku, menyembunyikan getaran dalam suaraku.

Zanoba bersenandung dan mengangguk, mencondongkan tubuh ke depan dengan posisi merangkak. “Sebelum kita berbicara tentang sempak, izinkan aku menjelaskan patung ini kepadamu.” Maka, dia mulai berbicara. Kata-kata itu datang seperti banjir, tanpa akhir, dan dia memiliki ekspresi ekstasi di wajahnya sepanjang waktu.

“Pertama, lihat dari depan. Sekilas akan memberi tahumu bahwa itu hanya penyihir biasa yang memegang tongkat. Lihat bagaimana kainnya berkerut. Cara dia melangkah keluar dengan satu kaki, tongkatnya mencengkeram erat di tangannya dan mendorong keluar. Momen tersebut terekam begitu jelas. Kemudian lihat ujung dan lengan jubahnya, pergelangan tangan dan pergelangan kakinya! Sedikit paparan kulitnya. Itu sangat kecil, namun entah bagaimana memiliki rasa erotisme. Dari sedikit yang bisa kau lihat, kau menyadari bahwa gadis ini kurus, bahwa sosoknya yang luwes tersembunyi di kedalaman jubah ini. Pakaiannya sangat longgar di sekelilingnya, tapi kau bisa tahu!”

“Selanjutnya, mari kita lihat dia dari belakang. Biasanya, kau tidak bisa melihat garis besar tubuh dengan pakaian longgar. Tapi dengan meletakkan kaki di depan, pakaian ditarik ketat sehingga kau bisa melihat sedikit saja garis pantatnya. Sebuah pantat kecil. Kau mungkin tidak akan menganggapnya seksi sama sekali jika kau melihatnya di kehidupan nyata. Tapi cara menonjol dalam jubah longgar inilah yang membuatnya seksi! Cara bokongnya ditampilkan yang membuatmu ingin melihat lebih banyak. Dan sebenarnya, kau bisa melakukan hal itu. Jika kau membuka bagian yang menahan jubah di sini, kau bisa melihat sosok polosnya yang mengenakan pakaian dalam. Tidak hanya itu, gadis ini juga tidak mengenakan bra. Keputusan yang bagus untuk seseorang seperti Roxy, karena dia memiliki dada yang kecil.

“Sekarang jika kau membalikkan patung itu, kau akan melihat bahwa lengan kirinya menutupi payudaranya. Aneh, kau akan berpikir, karena tangan kirinya menggenggam tongkatnya beberapa saat yang lalu. Tetapi jika kau melihat jubah yang baru saja kau lepas, kau menyadari bahwa tangan kiri melekat padanya. Betul sekali. Sosok ini memiliki tiga lengan. Satu tambahan untuk saat jubah terpasang dan satu lagi saat kau menurunkannya ke celana dalamnya. Dengan gimmick kecil ini, kau seperti memiliki dua sosok dalam satu. Benar-benar jenius. Biasanya, membuat sosok dengan pakaian yang bisa dilepas memaksa pose menjadi statis, tapi menyembunyikan anggota tubuh ekstra di dalam pakaiannya memberikan rasa kebebasan pada posenya.

“Itu bukan satu-satunya. Selanjutnya, mari kita lihat dia dari samping. Ketika dia mengenakan jubahnya, garis punggungnya melengkung dan kakinya terentang ke depan. Tapi ketika kau melepasnya, untuk beberapa alasan dia merosot ke depan, hampir seolah-olah dia mencoba menyembunyikan dadanya, tubuhnya. Sekarang setelah kau melihatnya, lihat wajahnya. Ketika dia mengenakan jubahnya, dia tampak bermartabat. Sekarang, dia terlihat putus asa untuk menyembunyikan betapa malunya dia, bukan?

“Orang yang membuat ini mengerti bahwa kesan yang diberikan oleh patung itu akan berubah dengan pakaiannya. Itu sebabnya mereka tahu mereka bisa membiarkan ekspresinya tetap sama. Ini adalah objek dengan kualitas yang paling indah. Tentu saja, ada beberapa aspek yang tidak bisa dibandingkan dengan skill bernuansa para kurcaci. Kau mungkin menyebutnya amatir. Namun, patung ini sendiri berada di alam yang jauh melampaui apa yang bisa dicapai oleh para kurcaci kasar itu!”

Aku tidak melewatkan satu kata pun yang dia katakan. Kebanyakan orang akan terperangah dengan omongannya, tapi akulah pencipta patung itu. Aku mencerna semua yang dia katakan dan cukup puas dengan ulasannya pada akhirnya. Itu sudah pasti, tentu saja; belum pernah aku mendengar seseorang berbicara begitu bersemangat tentang sesuatu yang kubuat. Tentu saja, dia benar sekali. Aku telah menggunakan setiap keterampilan yang kumiliki saat itu untuk membuat patung itu. Meski masih amatir, siapapun yang melihat dari dekat akan menyadari potensinya. Aku senang dia melihat bahkan detail kecil yang ku usahakan untuk sempurna. Hanya ada satu hal yang salah. Itu tentang alasan kenapa aku membuatnya menyembunyikan payudaranya dengan tangannya.

“Hah?” aku menyuarakan kesadaranku. “Tahi lalat di bawah ketiaknya hilang.”

“Hm?” Zanoba merespon, membalikkan sosok Roxy lagi. “Aah, bintik hitam di bawah lengannya? Kupikir itu menurunkan keindahan sosok itu, jadi aku mencukurnya,” katanya acuh tak acuh.

Aku membeku mendengar kata-katanya. Mataku terbelalak dan tubuhku terdiam. “K-kau mencukurnya?”

“Ya, dan fakta bahwa kau tahu tentang itu berarti kau tahu sesuatu tentang patung ini, bukan?”

Aku mengabaikannya. “Putar patung itu sedikit.”

“Jawab pertanyaanku sebelum aku melakukannya.” 

“Aku bilang putar,” gonggongku dingin, mengejutkan diriku sendiri. 

Zanoba mengeluarkan rengekan dan mundur, tapi dia melakukan apa yang aku katakan dan memutar patung itu.

“Hentikan di sana. Sekarang lihat lagi.” aku membuatnya berhenti dan melihat titik pada patung di mana kau hampir tidak bisa melihat di mana tahi lalat itu berada. “Lihat di mana posisi tangan itu.”

“Apa yang kau bicarakan?” 

“Jangan tanya, lihat saja.” 

Aku tahu Zanoba kesal dengan nada kasar saat aku berbicara. 

Tetap saja, dia menurut dan melihat patung itu. Dia adalah tipe yang cukup serius.

“Bisakah kau mengatakan bahwa dia tidak cukup menutupinya?” 

“…Hm?” 

Aku melanjutkan. “Bisakah kau mengatakan bahwa tangannya tidak cukup mencapainya?”

“Ah,” kata Zanoba dengan suara pelan. Akhirnya, dia mengerti kenapa dia menyembunyikan dadanya dengan tangannya. Dia mengerti kenapa, di dunia di mana konsep “18 tahun atau lebih tua” bukanlah hal yang penting, aku memilih untuk tidak memperlihatkan payudara Roxy yang sederhana dan menggemaskan.

“Apakah kau mengerti sekarang kenapa dia menyembunyikan payudaranya tapi tidak menyembunyikan tahi lalat itu?” 

“Tidak mungkin… jangan bilang…!” seluruh tubub Zanoba gemetar.

Itu benar. Itulah alasan persisnya aku memusatkan perhatian pada tahi lalatnya. Karena kau tidak bisa melihat putingnya, hal berikutnya yang menonjol adalah tahi lalatnya, dan aku telah menekankan rasa malunya karena tidak bisa menyembunyikan keduanya. Dengan kata lain, aspek terseksi dari patung itu adalah tahi lalat itu sendiri. 

“A-aku tidak…mengerti sama sekali…dan aku telah mengotori…ciptaan ini…!” Matanya menjadi kosong dan tubuhnya mulai mengejang. Busa menyembur dari mulutnya. Bukankah ini sedikit tanggapan yang berlebihan?

“Yah, itu hanya tahi lalat. Kau bisa menambahkannya kembali dengan cukup mudah. Ngomong-ngomong, bagaimana dengan sempaknya?”

“S-Sempak itu... sama dengan yang ada di patung itu...” 

Tatapanku melayang di antara kain di tangannya dan patung itu. Pakaian dalam di atasnya persis sama dengan objek pemujaanku sebelumnya. Itu masuk akal. Aku menggunakan pakaian dalam yang paling ku kenal sebagai referensi saat membuat patung. Pada catatan terkait, Roxy memiliki 4 pasang pakaian dalam lainnya pada saat itu, yang detailnya sedikit berbeda. Dia cukup sadar mode.

“Jadi itu tentang ini. Baiklah, jadi apa yang kau ingin aku ceritakan tentang patung itu?” Tidak ada gunanya menyembunyikannya lagi. Jika dia memperlakukan patung itu dengan sangat hati-hati, maka dia mungkin tidak akan menyerahkanku kepada para ksatria kuil.

“Aaaah!” Seluruh tubuh Zanoba tiba-tiba jatuh ke lantai, menampar tanah. Itu mengejutkanku. “Jadi kau, Tuanku, adalah orang yang menciptakan patung ini!”

Dan sekarang dia merendahkan diri di depanku? Aku tidak tahu apa yang sedang terjadi. Satu-satunya hal yang kutahu adalah betapa hebatnya Roxy.

“Murid dari Roxy sang Penyihir Kelas Raja memang hebat! Kau membuat patung ini menggunakan sihir, bukan?!”

Beraninya dia menggunakan namanya tanpa gelar yang tepat. Panggil dia Roxy-san!

“Tuanku, aku melihat ciptaanmu setiap hari. Setiap kali aku melihatnya, aku menemukan sesuatu yang baru, dan rasa hormatku kepadamu semakin kuat. Tolong, izinkan aku memanggilmu Shisho!” Dia bergegas melintasi lantai seperti serangga saat dia berbicara, mencoba mencium sepatuku, hanya ditolak dengan teriakan keras saat dia menabrak penghalang. Dia tampak seperti salah satu penggemar terobsesi yang berlomba-lomba untuk rilis terbaru pada hari ketiga Comiket musim panas.

“Gaaaah! Kenapa penghalang ini ada di sini?! Siapa yang berani meletakkan ini di sini?! Shisho! Tolong izinkan aku untuk memberi hormat kepada tangan dewamu! Kumohooooooon!”

Dan begitulah caraku mendapatkan murid yang sedikit menyeramkan. 

Aku telah bertemu orang-orang seperti ini di kehidupanku sebelumnya. Kebanyakan dari mereka adalah orang-orang yang ku temui secara online—orang-orang yang tidak bisa ku sebut sebagai teman. Sekarang aku mengerti—ini adalah wajah yang dibuat orang-orang di balik layar mereka. Ini pasti yang telah diramalkan oleh Hitogami. Aku akan dibawa ke dalam kastil di mana aku akan bertemu orang ini, kami akan terikat dan dia akan meminjamkanku kekuatannya untuk membantuku melarikan diri. Baiklah! Akhir sudah di depan mata!

Aku memasang wajah Buddha terbaikku dan berkata, “Muridku. Seharusnya ada kristal ajaib di ruangan ini yang menjaga penghalang ini. Temukan dan hancurkan!”

“Dimengerti, Shisho! Setelah aku melakukannya, tolong, kumohon, berikan kepadaku pengetahuanmu tentang kerajinan patung! “

“Kau akan dikucilkan jika tidak melaksanakannya. Aku tidak akan pernah lagi mengizinkanmu memanggilku 'Shisho,'“ kataku.

“Ya, tentu saja!” Zanoba menjawab dengan penuh semangat. Dia mulai mencari bagian dalam ruangan ini, lalu ruangan di atas, meluncur di lantai seolah-olah dia—adalah seekor kecoa.


Satu jam berlalu, dan satu-satunya yang ditemukan Zanoba adalah lubang seukuran huruf di langit-langit dengan penutup yang bisa dilepas. Rupanya, begitulah maksud Pax untuk melemparkan makanan ke arahku. Itu semua baik dan bagus, tapi bagaimana pangeran berniat menangani kotoran dan aku sakit karenanya? Mungkin dia bermaksud melemparkan gas tidur ke sini dan menurunkan penghalang sementara aku tersingkir untuk menghadapinya.

Tidak, jujur saja, dia mungkin tidak memikirkannya sama sekali. Pax adalah tipe pria yang berpikir merawat hewan peliharaan hanya dengan memberinya makanan dan tidak ada yang lain.

Bagaimanapun, aku bisa menemukan cara untuk melarikan diri jika kami melepas tutup yang menutupi lubang. Ruangan itu memiliki langit-langit yang tinggi, tapi aku mungkin bisa memanjat keluar jika seseorang melemparkan tali ke bawah. Sayangnya, lempengan batu berat yang berfungsi sebagai penutup itu tertanam begitu kuat di atas lubang itu sehingga hampir seperti dilas di sana. Menghapusnya akan terbukti sulit. Rupanya ada lingkaran sihir lain yang tergambar di atasnya juga. Mereka sepertinya satu set.

“Yang Mulia, apakah tidak ada seorang pun di bawah komandomu yang tahu tentang penghalang?” aku bertanya.

“Aku tidak punya siapa pun di bawah komandoku!”

“Benarkah, kau tidak punya? Tapi bahkan Pax punya pengawal kekaisarannya sendiri.”

“Aku menukar yang terakhir dengan patung Roxy ini! Ahh, dan sungguh kesepakatan yang luar biasa!”

Jadi orang ini juga bodoh. Juga, apa yang salah dengan negara ini jika kau bisa menukar penjagamu seperti itu?

“Baiklah… sekarang aku mengerti.” 

“Ooh, kau mengerti? Persis seperti yang kuharapkan darimu, Shisho!”

“Ya. Sepertinya kau akan dikucilkan. “

“Apaaaa?!”

Murid kecilku yang menyeramkan akan dikucilkan dengan kecepatan yang tidak biasa… Sebenarnya, tidak. Aku tidak berniat kehilangan seorang pembantu yang cukup beruntung untuk kudapatkan. Aku mengubah pernyataanku. “Ayo kita ubah persyaratan ku sebelumnya. Selama kamu membantuku keluar dari sini, aku akan menjadikanmu muridku begitu aku bebas. “

“Ya! Aku benar-benar tidak keberatan! Sedikit saja, tunggu sebentar! Aku akan menghancurkan langit-langit dengan tinjuku!”

“Jangan irasional.” Aku buru-buru menghentikan Zanoba saat dia menatap langit-langit, tangannya mengepal. Raut wajahnya tampak asli. Wajahnya mengatakan dia akan terus meninju tutupnya sampai tulang-tulang di tangannya hancur berkeping-keping.

Zanoba gelisah beberapa saat sebelum tiba-tiba mendongak, seolah dia menyadari sesuatu. “Shisho, siapa yang menciptakan penghalang ini?”

“Uhh, dilihat dari percakapan kita, cukup yakin itu adalah Pangeran Ketujuh, Pax.” 

“Hm, sekarang setelah kamu menyebutkannya, Ginger memang mengatakan sesuatu seperti itu...” 

“Maksudmu kau tidak mendengar secara spesifik?” aku bertanya, hanya untuk memperjelas.

“Sedikit. Aku terlalu sibuk memikirkan patung-patung.”

“Oh,” kataku, “baiklah kalau begitu.” 

Bagaimanapun, sepertinya pangeran ini berhubungan dengan Ginger. Ginger pasti membuat gerakannya sendiri di belakang—yang berarti dia memiliki masalah sendiri dengan Pax. Zanoba bilang dia datang ke sini karena Ginger memberitahunya tentangku. Itu berarti Ginger ingin kami berdua bertemu. Dia pasti melihat patung Ruijerd dan mengira kami memiliki minat yang sama. Tapi apa tujuannya mencoba untuk memenangkan orang yang tidak bisa diandalkan seperti Zanoba?

Zanoba angkat bicara. “Jadi, Shisho, itu berarti aku hanya perlu melakukan sesuatu tentang Pax, ‘kan?”

“Hm? Ya, itu akan berhasil.”

Zanoba berpikir sejenak dan kemudian berbicara dengan suara yang sangat pelan sehingga kegembiraan yang dia tunjukkan sebelumnya hampir tampak seperti kebohongan. “Baiklah. Mohon bersabar sebentar, kalau begitu.”

“Uhh, sebelum kau melakukan sesuatu, tolong minta masukan seseorang dulu. Seperti dari Ginger-san, misalnya. Atau aku.”

“Ha ha ha! Shisho, kau benar-benar khawatir! Beristirahatlah dengan tenang, Kau dapat menyerahkan segalanya kepadaku. “

“Hei, tunggu sebentar! Kemana kau pergi? Dengarkan aku! Apa yang kau rencanakan?!”

Zanoba hanya tertawa saat dia menaiki tangga dan pergi. 

“Apa kau bercanda…?” Aku punya perasaan berbeda bahwa aku benar-benar mengacaukan sesuatu. Memaksa pangeran ini—yang tampaknya tidak memiliki pelayannya sendiri—untuk bergerak terasa seperti memasukkan tongkat ke sarang lebah. Perasaan firasat yang tajam menghampiriku.

Seharusnya aku memintanya untuk membawakanku makanan saja. 


Namun, karena aku akan segera belajar, aku benar-benar keliru. Aku benar-benar salah membaca pria yang dikenal sebagai Zanoba Shirone. Melihat kembali apa yang telah terjadi, saya akan menyadari bahwa jalannya peristiwa mungkin diputuskan saat Zanoba mengetahui bahwa aku adalah pencipta patung itu.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment