-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Mushoku Tensei Vol 6 Bab 4

Bab 4
Tidak Ada Dewa


Aisha menangis cukup lama setelah kami melarikan diri, isakan besar yang mengguncang seluruh tubuhnya. Dia bahkan terkencing sendiri. Aku mengerti bagaimana perasaannya. Jika beberapa pria menakutkan meraih lenganku dan mengancamku, aku mungkin akan gemetar juga.

Tidak sampai terkencing sendiri, sih. 

Kedua prajurit itu mungkin lebih sopan daripada kebanyakan, tapi itu pasti pengalaman yang menakutkan bagi anak berusia 5 atau 6 tahun. Kesenjangan usia terasa lebih jelas saat kau lebih muda—anak sekolah menengah bisa sama menakutkannya dengan orang dewasa hingga anak sekolah dasar. Dan para prajurit itu sebenarnya sudah dewasa.

Setidaknya, aku ingin yakin bahwa itulah alasan dia menangis dan bukan retakan di kedua kakiku saat kami mendarat. Aku dengan cepat menggunakan sihir penyembuhan untuk memperbaikinya, tapi itu jelas menyakitkan.


Saat ini, aku menghindari menyebutkan kecelakaan kecilnya sambil diam-diam mencuci pakaian dalamnya. Kami kembali ke penginapan. Eris dan Ruijerd sama-sama sudah pergi saat kami kembali, dan mereka mengatakan akan pergi mencari informasi, jadi mereka mungkin tidak akan kembali sampai malam.

Di sinilah aku, mengalami satu lagi pengalaman yang tidak biasa. Beberapa saat yang lalu, Aisha telah melepas pakaian maidnya yang kecil dan longgar. Begitu dia melepaskan celana dalamnya yang basah, aku menyeka bagian bawahnya yang belum berkembang dengan handuk yang dibasahi dan memberinya salah satu kemeja yang biasa kupakai.

Aku ditinggalkan dengan ember kayu, sabun, dan celana dalam seorang gadis muda. Seorang gadis muda yang menangis tersedu-sedu yang mengencingi dirinya sendiri di tempat tidur di sebelahku, hanya mengenakan kemeja longgarku setelah telanjang, kehilangan celana dalamnya—diriku yang dulu akan sangat terangsang oleh situasi ini. Setiap pria yang dihadapkan dalam situasi ini akan seperti itu, kan?

Oh, kenapa aku tidak memberinya pakaian dalam yang baru untuk dipakai? Itu jelas—aku tidak punya untuknya. Aku sudah diperintahkan untuk tidak pernah menyentuh celana dalam Eris, lagi pula, dan tidak peduli seberapa mendesak situasinya, aku tidak bisa melanggar salah satu aturan utama Dead End. Pikiran itu saja sudah menakutkan.

Ruijerd tidak akan menyelamatkanku jika aku melanggar aturan itu. Aku bisa menggunakan mata iblisku untuk mencoba lari, tapi Eris akan marah setidaknya selama 3 hari. Jika dia berhasil meninjuku saat aku tidak berdaya, dia akan membuat wajahku berubah sangat buruk sehingga aku tidak akan bisa mencicipi makanan selama 3 hari…tentu saja aku akan menyembuhkan diriku sendiri dengan baik sebelum 3 hari berlalu.

Bagaimanapun, kembali ke cerita. 

Situasinya sedemikian rupa sehingga tidak akan mengejutkan jika binatang batinku mulai melolong. Namun hatiku setenang permukaan danau yang tenang. Lupakan terangsang, bahkan tidak ada riak di air. Itu seperti dipoles dan tidak bergerak seperti cermin. Itu aneh.

Aku terganggu oleh isak tangis Aisha yang tak ada habisnya, tapi aku tidak merasa sedikit pun terangsang. Apakah aku telah menjadi semacam orang suci sementara aku tidak memperhatikan? Atau menjadi begitu takut membangkitkan kemarahan Eris sehingga monster sakuku sekarang tidak mampu terlibat dalam pertempuran? Apakah aku telah mengunci ingatan ku sendiri untuk menghindari ketakutanku? Tidak, itu tidak mungkin. Kau baik-baik saja di bawah sana, kan, sobat kecil?

Pikiran-pikiran yang merepotkan itu menyibukkanku saat aku mencuci dan mengeringkan celana dalam linen polos Aisha (yang tidak seksi sedikit pun) dan seragam pelayan (yang sepertinya terbuat dari kain berkualitas tinggi). Aku menyerahkannya pada Aisha, yang akhirnya berhenti menangis di beberapa titik, dan dia dengan senang mengganti pakaiannya dengan itu.

Bahkan melihatnya melakukan itu tidak membangkitkan gairahku sama sekali. Kalau dipikir-pikir, aku juga tidak pernah tertarik dengan payudara Zenith. Aku tidak terlalu peduli tentang jenis kelamin atau usia dalam inkarnasi ku sebelumnya, tapi tampaknya keluarga tubuhku saat ini terlarang dalam hal ini. Hidup memang sesuatu yang misterius.


***


“Namaku Aisha Greyrat! Terima kasih banyak!” Mengenakan seragam maidnya, Aisha membungkuk padaku. Kuncir kudanya bergoyang dengan gerakan itu.

Kuncir kuda benar-benar luar biasa. Eris sesekali menarik miliknya kalau kuingat, tapi miliknya membuatnya terlihat seperti seorang gadis di klub olahraga. Aisha, di sisi lain, lebih terlihat seperti boneka yang sangat menggemaskan. Matanya merah, jadi mungkin lebih seperti boneka terkutuk?

“Tuan Ksatria, jika kamu tidak menyelamatkanku, mereka akan menyeretku kembali ke sana!”

Ketika dia memanggilku “Tuan Ksatria,” aku ingat bahwa aku memperkenalkan diriku sebagai Ksatria bayangan Bulan. Segaris keringat menetes di punggungku. Mungkin aku terlalu terbawa dalam percakapanku dengan Eris. Ketika aku berpikir tentang bagaimana nama itu dapat digunakan untuk mengolok-olokku 10 tahun mendatang, aku agak menyesal menggunakannya.

“Sungguh, terima kasih banyak.” Dia membungkuk dalam-dalam lagi. Berapa umurnya—sekitar 6 tahun? Dia sopan untuk seseorang yang begitu muda. “Karena kamu menyelamatkanku, aku hanya punya satu permintaan egois untukmu!”

“Tentu.” 

“Tolong beri aku pena dan kertas agar aku bisa menulis surat! Juga, tolong beri tahu aku di mana Guild Petualang berada! Aku menghargai bantuanmu.” Setelah dia selesai berbicara, Aisha menundukkan kepalanya lagi.

Setidaknya dia tahu bagaimana mengatakan “tolong” ketika dia meminta bantuan. Dia adalah gadis kecil yang pintar. Ah, itu benar—Paul telah menyebutkan sesuatu tentang Lilia yang memberi Aisha pendidikan ekstra ketat, bukan?

“Hanya itu yang kamu butuhkan? Apakah kamu punya uang?”

“Aku tidak punya uang!” 

“Apakah kamu tidak diajari bahwa kamu membutuhkan uang untuk mengirim surat dan untuk membeli pena dan kertas?” Sangat penting untuk mengajari anak-anak pentingnya uang sejak usia muda. Aku ragu Lilia akan melewatkan sesuatu yang penting, bahkan jika ada beberapa hal yang tidak boleh diajarkan kepada anak-anak sampai mereka dewasa.

“Ibuku mengajariku bahwa jika seorang gadis sepertiku menatap seseorang dengan tatapan memohon di mataku dan berkata, 'Aku ingin mengirim surat kepada ayahku,' maka aku tidak perlu mengeluarkan uang.” 

Aha—Lilia, kau bajingan. Apakah kau mengajari putrimu untuk menggunakan kewanitaannya sebagai senjata? Saat aku menyadari itu, tingkah laku Aisha mulai terasa sangat dipentaskan. Tidak, serius, apa yang diajarkan Lilia padanya?

“Aku sudah lama mencoba menghubungi ayahku, tapi orang-orang di kastil melarangku dan tidak mengizinkanku mengirim surat!”

Aku sudah mendengar bahwa Lilia ditahan. Sekarang aku tahu bahwa mereka juga tidak mengizinkan dia atau Aisha mengirim surat. Mungkin hal-hal yang cukup serius di sini. Ketika Hitogami mengatakan kepadaku bahwa aku perlu “menyelamatkan mereka,” aku curiga bahwa ini adalah situasi di mana Paul ditipu.

“Apakah ada orang lain yang bisa kamu mintai bantuan selain ayahmu?”

“Tidak ada!”

“Misalnya, seseorang yang dikenal ibumu, seperti gadis yang sedikit lebih tua darimu dan berambut biru? Atau, mungkin… saudaramu yang seharusnya ada di suatu tempat?” Aku bertanya, benar-benar acuh tak acuh.

Aisyah mengerutkan alisnya. Dia memiliki ekspresi cemas di wajahnya, tapi kenapa? “Aku punya saudara laki-laki, tapi...”

“Tapi?”

“Aku tidak bisa meminta bantuannya.” 

Kenapa tidak?! Dia baru saja menyelamatkanmu beberapa saat yang lalu, bukan?!

“A-apakah kamu keberatan jika aku bertanya apa alasanmu?” 

“Alasan! Tentu! Ibuku memberi tahuku tentang saudara laki-lakiku dengan sangat rinci.”

“Oke.” 

lanjut Aisyah. “Tapi aku tidak percaya semua itu! Seperti bisa menggunakan sihir tingkat Menengah pada usia 3 tahun dan menjadi Penyihir Air Tingkat Raja pada usia 5 tahun? Dan kemudian, di atas semua itu, menjadi guru bagi putri tuan tanah wilayah? Tidak ada yang bisa dipercaya tentang itu! Dia pasti berbohong!”

Yah, aku tidak bisa menyalahkannya karena memikirkan itu. “Tapi mungkin jika kamu bertemu dengannya, kamu akan melihat bahwa dia sebenarnya adalah kakak yang baik?”

“Tidak mungkin!” 

“K-kenapa tidak?”

“Ibuku memiliki kotak kecil yang dia hargai, di rumah. Dia selalu mengatakan padaku untuk tidak menyentuhnya, jadi aku bertanya kenapa. Rupanya, ada sesuatu yang sangat penting bagi kakakku di dalamnya.”

Kotak kecil... Kalau dipikir-pikir, aku merasa seperti pernah mendengar hal serupa dari Paul sebelumnya. 

Aisyah melanjutkan. “Suatu kali, ketika ibuku tidak ada, aku mengintip. Menurutmu apa yang ada di dalamnya?!”

“A-aku tidak tahu, apa?” 

“Celana dalam. Celana dalam anak perempuan. Dilihat dari ukurannya, celana dalam gadis muda yang cantik itu. Menurut perhitunganku, gadis yang memilikinya mungkin berumur 10 tahun. Untuk sesaat, kupikir mungkin kakak laki-lakiku sebenarnya adalah saudara perempuan, tapi itu akan terlalu besar untuknya. Jadi hanya ada satu orang yang mungkin menjadi pemiliknya, dan itu adalah guru kakakku. Dia baru berusia 4 atau 5 tahun dan dia sudah menyimpan celana dalam gadis yang lebih tua untuk masa depan.”

Perhitungan? Tunggu, tunggu sebentar di sini. Anak ini terlalu pintar untuk anak seusianya. Apa apaan? Dia baru berusia 5 atau 6 tahun, ‘kan?

“Mungkin kamu hanya salah perhitungan?” aku menyarankan.

“Tidak. Aku mengumpulkan lebih banyak informasi dari ibuku. Sepertinya kakakku akan mengintip gadis itu saat dia mandi, dan dia juga mengintip orang tuaku saat mereka bersama. Ibuku berusaha menutupinya, tapi aku tahu tidak salah lagi—kakakku cabul!”

Cabul! Cabul! Cabul! Tidak salah lagi, kakakku cabul! Dan, hanya untuk iseng, sekali lagi: Cabul!

Oke, hentikan! Pikirku. Kapasitas mentalku sudah nol!

“O-oh, oke, jadi kakakmu itu cabul. Itu benar-benar kasar, ha ha ha…” Aku sendiri yang melakukannya, tapi sungguh, aku shock. Aku tidak pernah membayangkan hal seperti ini akan... Sial. Sekarang aku mengerti. Inilah kenapa Hitogami menyuruhku untuk tidak menggunakan nama asliku.

“Ngomong-ngomong, Tuan Ksatria, siapa nama aslimu?” 

“Itu rahasia. Di jalanan, mereka memanggilku Kennel Master of Dead End,” jawabku, tetap memasang ekspresi tenang dan sabar di wajahku. Mungkin lebih baik untuk saat ini jika aku menahan diri untuk mengungkapkan bahwa aku adalah kakak laki-lakinya.

“Oh! Tuan Kennel Master, bukan? Keren sekali! Kurasa kamu bisa menggunakan sihir pemanggilan dan semacamnya, kan?”

“Tidak,” kataku. “Yang bisa ku lakukan hanyalah mengendalikan dua anjing yang sangat ganas.”

“Itu luar biasa!” Aisha memiliki kilau di matanya saat dia menatapku, hampir seperti anak anjing.

Seekor anak anjing yang ditipu, begitulah. Itu membuat hatiku sedikit sakit, tetapi jika aku mengungkapkan bahwa aku adalah kakak laki-lakinya, dia mungkin tidak mau mendengarkanku. Yang harus ku lakukan adalah menyembunyikan identitas asliku sampai aku bisa menyelamatkan Lilia dengan gagah berani. Setelah aku melakukan itu, itu akan sangat meningkatkan persepsinya tentangku.

“Baiklah, aku akan menyelamatkan ibumu!” 

“Hah?” Dia menatapku dengan mata terbelalak ketika aku membuat pernyataan itu. “T-tapi—”

“Tolong serahkan saja padaku!” 

Dan begitulah Aisha dan aku bertemu. Dia memiliki kesan paling buruk tentangku, tapi tidak seburuk Norn, mengingat aku telah meninju ayah kami tepat di depan matanya. Saat ini, dia mengira aku cabul karena memegang celana dalam Roxy, tapi dia akhirnya mengerti bahwa terkadang orang membutuhkan sesuatu untuk dipegang.

Selain itu, kenapa dia menyamakan menjaga celana dalam dengan menjadi cabul? Dia belum cukup umur untuk menghubungkan pakaian dalam dengan hasrat seksual. Dia bahkan belum cukup umur untuk memahami apa itu gairah seksual. Jika seseorang mengajarkan hal-hal aneh kepada adik perempuanku, mereka tidak akan luput dari hukuman.

“Ngomong-ngomong, Tuan Kennel Master.”

“Ya?” 

“Kok kamu tahu namaku?!”

Kami akan mengabaikan bagian di mana aku mengacak-acak alasan sampai akhirnya aku melihat namanya tersulam di tepi pakaiannya. 


Aisha menceritakan apa yang terjadi dalam dua tahun terakhir. Dia berjuang dengan detailnya, menghasilkan penjelasan yang buruk, tapi aku mengerti inti dari apa yang dia katakan.

Sepertinya dia dan Lilia telah diteleportasi ke Istana Kerajaan Kerajaan Shirone. Kemunculan mereka yang tiba-tiba mencurigakan, dan mereka berdua ditangkap. Lilia telah mencoba menjelaskan, tapi kekuatan yang diputuskan untuk membuat mereka berdua terbatas pada istana. Aisha tidak mengerti kenapa, atau apa yang akan terjadi selanjutnya, tapi dia tahu bahwa untuk beberapa alasan mereka bahkan tidak mengizinkannya mengirim surat.

Rupanya, mereka tidak melakukan hal buruk pada Lilia, atau setidaknya tidak ada yang meninggalkan bekas. Siapa yang tahu apa yang mungkin terjadi di malam hari sementara Aisha tidak menyadarinya? Lilia semakin dekat selama bertahun-tahun, jadi mudah-mudahan kemungkinan orang akan memperkosanya rendah.

Aneh bahwa mereka masih ditahan dua setengah tahun setelah mereka diteleportasi ke sini. Apakah Lilia benar-benar gagal memperbaiki kesalahpahaman selama ini? Pasti ada beberapa faktor lain yang tidak aku sadari.

Di tengah semua ini, Aisha mencoba mengirim surat kepada Paul untuk meminta bantuan. Dia tersesat, dan berpikir bahwa jika dia mengikuti seorang petualang, dia akhirnya akan sampai ke guild. Rupanya, petualang itu adalah aku.

Aisha tidak menyebut Roxy. Apakah dia benar-benar tidak berusaha membantu Lilia? Tidak...mungkin saja keadaan menjadi seburuk ini karena Roxy membantu dari bayang-bayang. Apapun masalahnya, yang bisa kulakukan sekarang hanyalah menunggu jawaban Roxy. Hitogami telah menyuruhku untuk mengiriminya surat. Sekarang setelah aku melakukan itu, sisa potongan puzzle akan jatuh ke tempatnya.

“Ooh, jadi kamu datang jauh-jauh dari Benua Iblis, ya?” Aisha sangat ingin mendengar lebih banyak tentang aku. 

“Ya. Aku juga terjebak dalam Insiden Pemindahan di Fittoa.”


“Dan apa yang kamu lakukan sebelum itu?” 

“Aku pernah menjadi guru les di rumah. Aku sedang mengajarkan sihir kepada putri bangsawan.”

“Ah, benarkah? Dimana?”

“Roa,” kataku. 

“Itu tempat yang sama dengan kakakku! Kalian berdua mungkin telah berpapasan satu sama lain di beberapa titik! “

“Y-ya. Kemungkinannya sekecil sebutir garam, tapi itu ada.”

Selain itu, sepertinya Aisha telah belajar banyak dari Lilia. Akal sehat umum, etiket, kebijaksanaan yang akan membantu dalam kehidupan sehari-harinya, bagaimana menjadi pelayan, dll. Tampaknya mencurigakan bagiku bahwa dia bisa memahami semua itu pada usianya, tapi setidaknya, dia cukup tahu untuk bisa menjelaskannya kepadaku. Kekuatan bicaranya juga maju untuk usianya. Mungkin dia hanya berpura-pura bertingkah seperti orang dewasa, tapi dia tetap pintar. Dengan serius.

Karena dia masih muda, dia memiliki kemampuan untuk menyerap apa pun yang diajarkan padanya seperti spons. Aku bertanya-tanya seperti apa dia ketika dia bertambah tua. Bisakah aku benar-benar mempertahankan martabatku sebagai kakak laki-laki?

“Jika kamu mengajar putri bangsawan, mungkin keluarganya berhubungan dengan majikan saudara laki-lakiku. Apa kau mendengar sesuatu?”

“T-tidak,” aku tergagap. “Kurasa aku tidak tahu apa-apa tentang dia.”

“Oh baiklah. Aku berharap untuk mendengar apa kesanmu tentang kakakku. “

“Uhhhhh, satu-satunya hal yang pernah kudengar adalah Nona Muda di kediaman Tuan Muda sangat kejam dan tidak mungkin dikendalikan.” Meskipun aku tergoda untuk memberikan lebih banyak informasi, Aisha akhirnya akan mengetahui bahwa aku adalah saudara laki-lakinya. Aku tidak ingin dia menyadari bahwa aku sengaja membicarakan diriku sendiri sambil berpura-pura menjadi orang lain.

Dia menanyaiku berbagai hal tentang Benua Iblis, dan aku menjawab dengan detail. Aku khawatir aku tidak akan tahu apa yang harus dibicarakan dengan seorang anak semuda ini, tapi Aisha sangat pintar sehingga kami tidak pernah kehabisan topik. Anehnya, aku menemukan diri ku benar-benar menikmati apa yang pada dasarnya adalah percakapan nyata pertama ku dengan adik perempuanku.


Beberapa jam kemudian, mungkin kelelahan, Aisha tertidur. Eris dan Ruijerd kembali setelah matahari terbenam, tampak lelah. Rupanya, mereka pergi jauh-jauh ke daerah kumuh untuk mengumpulkan informasi, dan banyak yang telah terjadi, termasuk perkelahian.

Mereka berkelahi lagi? Mereka tampak menyesal, tapi ini bukan hal baru, dan aku tidak akan menanyakan detailnya. Semua orang terkadang membuat kesalahan, termasuk aku. Selama kami saling mendukung, itu baik-baik saja.

Aku memberi tahu mereka bagaimana aku bertemu Aisha, bagaimana Lilia dikurung di kastil, dan bagaimana banyak hal tentang situasi itu tampak sangat mencurigakan. Sementara aku melakukannya, aku memberi tahu mereka bahwa aku juga menyembunyikan namaku darinya. Aku memberi kesan kepada mereka pentingnya merahasiakan identitas asliku. 

“Kenapa kamu begitu mengelak tentang ini?” tanya Eris.

“Rupanya seseorang telah memberinya informasi yang salah tentang ku. Aku ingin menunjukkan padanya sisi baikku agar aku bisa memperbaiki persepsinya tentangku.”

“Hmm. Yah, menurutku kamu keren apa adanya.”

“Eris…” Aku mencoba memberinya seringai yang bertuliskan terima kasih karena telah mengatakan hal-hal manis tentangku, tapi ketika aku melakukannya, Eris mundur selangkah. 

“Ugh…kenapa seringai menyeramkan muncul di wajahmu ketika aku memujimu?!” 

Rupanya, penampilan khasku adalah salah satu yang menyeramkan. Itu sedikit mengejutkan. Seseorang tolong beri aku wajah baru…

“Ngomong-ngomong, jika itu yang terjadi, ayo kita serang kastil!” seru Eris, benar-benar siap dan mau melempar.

“Sudah lama sejak aku menyerbu sebuah kastil.” Bahkan Ruijerd mengayunkan tombaknya seolah bersiap untuk pergi.

Aku bergegas mendinginkan jet mereka. “Tidak tidak. Kita tunggu saja balasan suratku, untuk saat ini.”

Eris tampak tidak antusias dengan kata-kataku. Seperti biasa, dia hanya ingin menjadi liar. Tentu akan lebih mudah untuk menghilangkan kehalusan dan melancarkan serangan ke kastil, tapi itu mungkin membuat Roxy dalam masalah, dan aku ingin bisa menatap matanya saat kita bertemu. Pertama, kami perlu tahu persis apa yang sedang terjadi. Itu jelas bukan hanya karena aku ingin melihat Roxy, asal kau tahu.

Dengan itu, hari itu hampir berakhir. 


***


Keesokan harinya, seorang ksatria datang ke penginapan tepat saat jam hampir menunjukkan tengah hari. Armor yang mereka kenakan memiliki gaya yang mirip dengan yang dikenakan oleh calon penculik Aisha, meskipun kualitasnya lebih tinggi. Aku menyuruh yang lain menunggu di kamar sementara aku pergi ke lobi sendirian untuk berurusan dengan mereka.

“Kamu adalah Rudeus-dono?” 

“Ya.” 

“Aku adalah bagian dari penjaga kekaisaran Pangeran Ketujuh. Namaku Ginger York.”

Aku bertanya-tanya kenapa seorang anggota penjaga kekaisaran ada di sini. Kemudian lagi, Roxy sedang mengajari seorang pangeran. “Senang berkenalan denganmu. Aku Rudeus Greyrat.”

Ksatria itu seorang wanita, dan datang sendiri. Dia memperhatikanku tanpa kedipan emosi saat dia memberikan perkenalan ksatria dan membungkuk. Aku mengembalikannya dengan busur ala bangsawan. Aku sebenarnya tidak yakin apa sapaan yang tepat, tapi selama aku menyampaikan ketulusanku, itu sudah cukup.

“Roxy-dono memintamu untuk datang menemuinya. Tolong temani aku ke istana kerajaan.”

Dia tidak menyebutkan apa pun tentang peristiwa yang terjadi sehari sebelumnya.  Aku tidak menyembunyikan wajahku selama pembersihan debu, tapi sepertinya aku belum diidentifikasi. 

Aku ragu-ragu. Apa yang harus kulakukan dengan Aisha? Jika aku membawanya bersamaku, mereka akan tahu bahwa akulah yang menyerang para prajurit itu dengan meriam batuku. Aku hanya harus meninggalkannya. Aku bisa meminta maaf kepada para prajurit setelah aku memiliki Roxy untuk membantu.

Dengan keputusan itu, aku memberi tahu Aisha untuk tidak meninggalkan ruangan dalam keadaan apa pun dan mempercayakan perlindungannya kepada Ruijerd dan Eris. Karena aku akan bertemu Roxy, aku memeriksa ulang penampilanku sebelum pergi. Rambutku disisir, dan aku mengenakan jubahku yang biasa. Oh, benar, pikirku. Aku harus memberinya sekotak permen. Aku bertanya-tanya apa yang harus kubeli, karena aku sudah lama tidak melihatnya.

Saat itulah aku kebetulan melihat patung Ruijerd yang sangat tidak populer di bagian bawah tas peralatanku. Aku ingat bahwa dalam salah satu suratnya, dia berbicara tentang melihat patung dirinya. Mungkin menarik untuk menunjukkan padanya yang ini dan mengatakan padanya bahwa aku juga pencipta di balik itu.

“Kau sangat teliti tentang ini,” komentar Eris. 

“Sudah lama sejak terakhir kali aku melihat Shishoku.”

“…Kau akan secara resmi memperkenalkanku padanya, ‘kan?” 

“Ya, tentu saja. Aku akan memastikan untuk melakukan itu setelah semuanya beres.” Aku menyelesaikan persiapan terakhirku.

“Apa kau yakin kau baik-baik saja sendirian?” Ruijerd bertanya dengan nada khawatir. Aku sering mengalami masalah ketika aku ditinggalkan sendirian, jadi aku mengerti kekhawatirannya.

“Tidak masalah. Jika sesuatu terjadi, aku akan terbang kembali ke sini.” Itu hanya kiasan, tentu saja. Aku tidak akan pernah mengambil tindakan drastis seperti itu sehingga kedua kakiku patah lagi.

“Tuan Kennel Master…” kata Aisha. 

“Jangan khawatir. Serahkan saja ini padaku.” Dia tampak cemas, jadi aku menepuk kepalanya. Dia menarik bibirnya menjadi satu garis dan mengangguk. Dia gadis yang baik, pikirku.


Dipimpin oleh ksatria Ginger, aku mulai menuju istana kerajaan. Kami bergerak cepat di sepanjang tepi jalan utama, ramai dengan gerbong yang hilir mudik. Jalan itu memiliki begitu banyak tikungan dan belokan dan terkadang sangat sempit sehingga gerbong tidak dapat dengan bebas melewati satu sama lain. Aku berasumsi ini adalah tindakan balasan jika terjadi serangan musuh. Aku pernah mendengar tentang sebuah kota di wilayah Mino di Jepang yang memiliki jalan-jalan seperti ini.

Ginger tampaknya cukup pendiam, jadi aku tidak berbicara kecuali jika perlu. Namun, jika aku mengajukan pertanyaan kepadanya, dia akan menjawab. Dia selalu sopan.

“Oke, selanjutnya yang ini!” Suara energik menggelegar di udara. Aku menolehkan kepalaku ke arahnya. “Dia dulunya adalah seorang ksatria dari negara Washawa. Ini adalah budak yang siap berperang! Dia sedikit bersemangat, tapi dia terampil! Tiga koin emas!”

Pasar budak menempati area yang menghadap jalan utama. Di sana, di platform tinggi, ada barisan budak. Ada tiga manusia dan satu beastfolk dengan telinga kelinci. Dua di antaranya laki-laki dan dua perempuan. Semua dari mereka memiliki tubuh bagian atas yang terbuka. Bahkan dari jarak ini, aku bisa melihat kulit mereka bersinar. Itu mungkin diminyaki untuk membuat mereka terlihat lebih menarik.

Aku yakin beastfolk telah diambil dari Hutan Besar. Aku tidak memiliki sarana atau bahkan kewajiban untuk menolongnya, tapi aku mengerutkan kening. Aku menyipitkan mata ke dada wanita Washawa dan merasakan bagian bawahku bereaksi. Kupikir aneh aku tidak bereaksi terhadap Aisha, tapi sepertinya teman kecilku di bawah sana masih bertugas aktif.

Aku bisa mendengar pedagang di samping para budak menjelaskan berbagai hal tentang mereka, tapi aku tidak bisa memahami detailnya. Mereka mungkin berbicara tentang nilai jual masing-masing budak, seperti kemampuan dan negara asal mereka. Setelah beberapa saat, suara-suara dari kerumunan semakin keras. Itu adalah lelang.

Jika Lilia dan Aisha tidak beruntung, mereka mungkin akan berakhir bersama para budak itu. Keadaan mereka saat ini tampaknya tidak terlalu buruk jika dibandingkan—aku belum bisa mengatakannya dengan pasti.

Aku menyadari Ginger sedang melihat pasar budak dengan kerutan di alisnya. Tugasnya adalah menjaga ketertiban umum di negara itu. Mungkin melihat orang melakukan bisnis yang tidak bermoral seperti itu di tempat terbuka mengganggunya.

“Kupikir pasar budak lebih jauh di dalam,” kataku, dengan cara bercakap-cakap. Pasar budak yang kami lihat sebagian besar terletak lebih jauh di dalam kota mereka. Perbudakan tidak dilihat sebagai hal yang buruk di dunia ini, tapi ini pertama kalinya aku melihat budak menjual ini secara terbuka di jalan utama.

“Memang. Lelang jenis ini selalu dilakukan lebih jauh di dalam kota. “

“Kalau begitu kurasa hari ini pasti ada semacam acara atau semacamnya?” 

“Tidak. Kemarin, beberapa petualang rupanya terlibat perkelahian di area di mana pasar budak biasanya berada. Karena lokasi itu tidak bisa lagi digunakan, mereka sementara dipindahkan ke sini.”

Perkelahian di pasar budak, ya? Eris dan Ruijerd mengatakan mereka terlibat perkelahian. Aku merasa kedua hal itu terhubung, tapi itu hanya akan menimbulkan masalah jika aku mengungkitnya.

“Maafkan aku,” kata Ginger saat dia tiba-tiba meraihku di bawah lengan dan mengangkatku. “Tolong saksikan prosesnya dari sini.”

“Oh terima kasih.”

Dia memberiku sudut pandang yang lebih baik untuk melihat apa yang sedang terjadi. 

Dia benar-benar peka. Kau pasti tidak bisa menyebutnya cantik, tapi dengan kekuatan pengamatannya, aku yakin dia akan menemukan suami yang baik suatu hari nanti.

“Roxy-dono juga akan melompat-lompat mencoba melihat-lihat setiap kali ada orang banyak.”

“Benarkah?”

“Ya. Meskipun dia selalu terlihat tidak suka ketika aku mengangkatnya seperti ini.”

Aku mencoba membayangkannya—Roxy melompat-lompat sambil mengeluh, “Aku benar-benar tidak bisa melihat.” Kemudian aku membayangkan Ginger, dengan niat baiknya, tidak bisa hanya berdiri dan menonton. Lalu akhirnya Roxy lagi, terlihat putus asa saat dia berkata, “Turunkan aku.”

“Kau pernah mengangkatnya seperti ini sebelumnya?” aku bertanya.

“Ya, dan dia marah dan menyuruhku untuk segera menurunkannya.”

Sudah kuduga. 

“Di mana kamu memegangnya?” 

“Di mana? Cara yang sama yang kulakukan denganmu barusan.” Dia meraih di bawah lenganku ketika dia mengangkatku beberapa saat yang lalu.

“Apa rasanya?” 

“Seperti yang kukatakan,” ulang Ginger. “Dia tampak tidak suka dan menyuruhku untuk segera menurunkannya.”

Yang ingin kuketahui adalah seperti apa rasanya kulitnya, tapi oh yah. 

“Tolong turunkan aku,” kataku. “Ayo cepat.” Tidak ada sesuatu yang sangat menarik terjadi. Yang bisa kulihat hanyalah budak yang akan dijual berdiri di dalam sangkar besi.

Kami berbalik kembali ke istana dan mempercepat langkah kami. 

“Apa yang guruku lakukan di istana kerajaan?” tanyaku, berpikir aku menemukan kesamaan yang bisa kami bicarakan.

“Biasanya dia mengajar pangeran, tapi ketika dia tidak sibuk, dia bergabung dengan tentara untuk pelatihan.”

Sepertinya aku ingat Roxy telah menyebutkan sesuatu seperti itu dalam surat yang dia kirimkan kepadaku ketika aku berada di Roa. “Ah ya, aku mendengar bagaimana kau melakukan pelatihan dengan premis bahwa lawanmu adalah seorang penyihir?”

Menurut surat Roxy, para prajurit sedang berlatih untuk menangkis sihir yang akan dia lemparkan pada mereka saat mereka terlibat dalam pertempuran jarak dekat satu sama lain. Prinsipnya adalah belajar untuk menangkis sihir yang datang padamu secara tiba-tiba selama latihan akan membantumu lolos dari kematian ketika kamu benar-benar menghadapi keadaan seperti itu di medan perang.

“Itu benar. Kami semua sudah menjadi pendekar pedang Gaya Dewa Air tingkat Menengah, tapi berkat Roxy-dono, kami sekarang bisa menangkis sihir ketika tiba-tiba dilemparkan ke arah kami juga.”

Jadi itulah kenapa ksatria dari kemarin bisa menangkis meriam batuku. Sungguh mengejutkan melihat seorang prajurit tanpa nama melindungi diri dari seranganku, tapi masuk akal sekarang karena aku tahu itu berkat ajaran Roxy.

Kami terus berbicara tentang Roxy untuk beberapa saat setelah itu. Kami berbicara tentang bagaimana menghangatkan hati para prajurit ketika mereka melihat wajah Roxy menjadi pucat setelah dia membakar permadani di tengah pelajaran sihirnya. Kemudian kami berbicara tentang bagaimana wajahnya menjadi pucat lagi ketika makan termasuk paprika, dan bagaimana dia menelannya utuh tanpa mengunyah sekali.

“Aku juga pernah mendengar tentangmu, Rudeus-dono,” kata Ginger. 

“Ya? A-apa yang dia katakan tentangku?”

“Dia memberi tahu kami bahwa sejak usia muda, kamu adalah seorang jenius yang bisa menggunakan sihir tanpa menggunakan mantra.”

“Guruku mengatakan itu?” aku bertanya.

“Roxy-dono sering membual tentangmu. Dia mengatakan bahwa dia benar-benar merasa seperti dia bahkan tidak memenuhi syarat untuk mengajar seseorang sekaliber dirimu.”

“Hehehe,” aku tertawa kecil. “Itu berlebihan.”

Kami akhirnya mencapai kastil saat kami berbicara. Itu cukup besar, meskipun tidak sebesar Kastil Kishirisu di Rikarisu atau Istana Putih di Millishion. Ukurannya hampir sama dengan tempat Eris dan keluarganya tinggal. Dengan kata lain, negara itu seukuran satu wilayah di Kerajaan Asura. Mengesankan Kerajaan Asura, kau jelas tidak mengecewakan seorang pria!

“…” 

Ginger membungkuk kecil kepada penjaga di gerbang. Sebagai tanggapan, dia tersentak dengan kaku untuk memperhatikan. “Terima kasih atas layanan khusus Anda!”

“Lewat sini.” Aku mulai berjalan lurus ke depan, tapi Ginger menuntunku ke samping. Kami mengitari kastil dan melewati apa yang tampak seperti pintu belakang. “Aku minta maaf untuk ini. Hanya bangsawan yang diizinkan melalui pintu depan.”

“Aku mengerti.” 

Kami tiba di tempat yang menyerupai ruang jaga. Ada dua meja panjang dengan banyak tentara duduk di sana, menghibur diri mereka sendiri dengan apa yang tampak seperti permainan kartu. Begitu mereka melihat Ginger, mereka segera meninggalkan tempat duduk mereka dan berdiri tegak.

“Terima kasih atas layanan khusus Anda!” 

Ginger kembali membungkuk sedikit sebelum menuju lebih dalam. Aku melihat orang-orang itu dari sudut mataku saat aku mengikuti di belakangnya.

“Ginger-san, apakah kau orang penting?” 

“Di antara para ksatria, aku peringkat sekitar 12.” 

12? Sulit bagiku untuk mengatakan apakah itu peringkat tinggi atau rendah. Jika itu termasuk semua ratusan ksatria di negara ini, maka itu mungkin tidak rendah.

“Lewat sini.” Ginger membawa kami jauh lebih dalam dan lebih dalam ke istana. Langkahnya semakin berhati-hati saat dia pergi. Dia tidak pernah menaiki tangga apa pun, tapi hanya membawaku ke satu aula terakhir dan berhenti di luar pintu jauh di dalam inti kastil.

Ini pasti kamar Roxy, pikirku. Itu terletak di area istana yang sangat sepi, tapi entah bagaimana sepertinya cocok untuknya.

Ginger melihat apa yang kubawa dan mengulurkan tangannya. “Permisi, tolong serahkan tongkatmu dan barang-barang lainnya.”

“Oh, tentu.” Betapa baiknya dia bahkan bertindak seperti penjaga pintu.

Ginger mengambil barang-barangku lalu memukulkan tinjunya ke pintu. “Ini Ginger. Saya membawa Rudeus-dono bersama saya. “

“Masuk.” Itu adalah suara seorang pria yang menjawab.

Sebelum aku bisa memproses keraguan yang kurasakan saat itu, Ginger segera membuka pintu dan mempersilahkanku masuk. Dengan patuh, aku masuk.

“Oho…jadi ini Rudeus, ya?” 

Duduk di depanku, tampak penting, adalah seorang anak laki-laki. Dia tampak seperti tong kecil saat dia dengan arogan bersandar di kursinya. Tidak hanya dalam hal tinggi; lengan dan kakinya juga terlihat pendek. Hampir seperti apa yang akan kau dapatkan jika kau menggabungkan hafling dan kurcaci. Satu-satunya hal yang mencolok besar tentang dia adalah kepalanya, yang berukuran dewasa. Wajahnya mirip otaku, membuatku merasa bahwa kami berdua adalah saudara. Namun, itu bukan wajah yang menarik.

Berdiri di sisi anak laki-laki itu adalah dua pelayan. Salah satu dari mereka tampak akrab dan yang lainnya tidak. Kami akan memanggil yang terakhir dari dua Pembantu A. Dia tampaknya berusia akhir dua puluhan dan terlihat cukup normal. Adapun Pembantu B, wajahnya tampak persis seperti Lilia. Sebenarnya, tidak… itu Lilia. 5 tahun telah berlalu, jadi dia terlihat sedikit lebih tua dari yang kuingat. Itu tidak mengejutkan, mengingat dia mendapatkan tahun-tahun di atas tekanan dari Insiden Pemindahan.

“Mrgh?!”

Lilia duduk di kursi. Ada tali yang diikatkan di sekelilingnya dan mulutnya disumpal. Aku tidak melihat Roxy dimanapun.

“Hah? Apa-apaan ini…?” Bingung, aku melihat sekeliling. Kupikir Roxy akan berada di sini; bahwa dia akan menjelaskan apa yang sedang terjadi.

“Jatuhkan dia.” 

Mendengar suara anak laki-laki itu, lantai di bawahku menghilang. 


***


Pada saat aku menyadari di mana aku berada, aku menemukan diriku terjebak dalam lingkaran sihir. Saat bocah itu memberi sinyal, tanah di bawah kakiku jatuh dan aku jatuh melalui lubang di lantai. Butuh beberapa detik bagiku untuk menyadari apa yang telah terjadi. Aku berada di sebuah ruangan kecil sekarang, lebarnya sekitar enam tikar tatami. Ada lingkaran sihir yang tergambar di lantai, cahaya redup memancar darinya.

Aku segera mencoba menggunakan tombak bumi untuk mengangkat ku kembali ke ruangan di atas.

“…Hah?”

Tapi sihir itu tidak pernah terjadi. Aku mencoba lagi, menyalurkan jumlah mana yang lebih besar ke kakiku untuk menyulap pilar tanah, tapi tidak ada yang terjadi. Itu aneh. Aku pasti bisa merasakan mana yang meninggalkan tubuhku. Ini mungkin pekerjaan lingkaran sihir yang mengelilingiku.

“Penghalang, ya …?” 

Aku mengulurkan tangan ke tepi lingkaran dan mendapati diriku menyentuh sesuatu yang terasa seperti dinding. Aku mencoba meninju, tapi itu bahkan tidak bergetar. Aku tidak keluar dari sini.

Tetap saja, aku tidak merasa panik. Mungkin pikiran ku belum sepenuhnya memahami situasi yang ku alami.

“Hahaha! Ini sia-sia! Sia-sia, kataku! Itu adalah penghalang tingkat Raja yang kubuat agar aku bisa menjebak Roxy! Seseorang sepertimu tidak punya harapan untuk melepaskannya!” Anak laki-laki gemuk beberapa saat yang lalu datang tertatih-tatih menuruni tangga di sudut ruangan. Dia berdiri di depanku, seringai lebar membentang di wajahnya saat dia dengan penuh kemenangan bersandar ke belakang.

“Dan kamu?” aku bertanya.

“Namaku Pax. Pax Shirone!”

Pax? Oh benar, Pangeran Ketujuh. Apa yang dia rencanakan dengan menjebak Roxy di penghalang di mana dia tidak bisa menggunakan sihirnya? Tunggu—dalam suratnya, Roxy menggambarkannya mirip denganku. Aku adalah seorang pria. Jadi masuk akal jika dia akan melakukan sesuatu dengan sangat sopan. Tindakan kekerasan yang sopan.

“Heh heh…Aku suka ekspresi wajahmu itu, Rudeus Greyrat.” Dia terkekeh saat melihat kekesalanku.

Aku memasang wajah poker dan menarik napas dalam-dalam. Tenang, kataku pada diri sendiri, tenang saja.

“Jadi aku telah jatuh ke dalam jebakan? Aku mengerti. Aku akan meminta maaf secara resmi karena menyerang tentara itu kemarin. Tapi sebelum itu, tolong hubungi Roxy disini. Aku pernah menjadi muridnya. Dia bisa mengkonfirmasi identitasku. Lalu aku bisa memanggil pengacaraku dan kita bisa menjalani persidangan yang layak—”

“Roxy tidak ada di sini.”

Roxy tidak ada di sana. 

“Apa…?” aku bahkan lebih terkejut dengan kata-katanya daripada yang kukira. Roxy tidak ada di sini. Itu berarti Dewa tidak ada di sini. Tidak ada Dewa.

Tidak, itu tidak mungkin. Bukankah ahli matematika besar Euler mengklaim bahwa Dewa ada? Apakah dia tidak menerima perintah dari Catherine yang Agung dan dengan luar biasa menawarkan bukti bahwa Dewa itu nyata? Dewa memang ada. Aku akan melakukan hal yang sama dan membuktikan bahwa Dewa itu ada.

“Tidak. Dewa ada di sini.”

“Apa? Dewa?” Pax memiliki ekspresi tercengang di wajahnya.

Itu benar, Dewa. Jangan salah—jika Dewa tidak ada di sini, akan ada perang suci. Ayo!

“Hm, jadi kau berdoa pada Dewa sekarang? Itu keputusan yang tepat, meski sudah terlambat bagimu.”

“Itu benar.” aku sudah tenang sekarang, jadi sudah waktunya untuk membuang lelucon. “Jadi menilai dari apa yang baru saja kau katakan beberapa saat yang lalu, Roxy tidak ada di negara ini lagi?”

“Benar! Kau akan menjadi umpan yang memikatnya kembali ke sini.”

“Jika maksudmu dia akan menelanku, maka itu adalah mimpi seumur hidupku,” jawabku santai, mencoba berpikir. Roxy tidak ada di negara ini, tapi orang ini ingin mendapatkan tangannya. Kenapa? Apakah dia alasan dia melarikan diri?

Saat aku memikirkan itu, Pax melontarkan kata-kata selanjutnya padaku. “Aku terkejut saat membaca suratmu. Aku tidak pernah berpikir kekasih Roxy akan mencoba datang ke negara ini!”

“Apa?! Roxy punya kekasih?!” Serius?! Aku tidak pernah menulis hal seperti itu di suratku!”

“Hm? Jadi kamu bukan?” tanya Pax.

“Jangan konyol! Itu tidak terpikirkan! Aku seorang murid yang tidak layak; tidak mungkin hubungan seperti itu akan berkembang di antara kami!” Aku menggelengkan kepalaku dengan kuat.

Aku sebenarnya sangat senang dia membuat asumsi itu. Cukup bahagia untuk membuatku ingin bergoyang dengan gembira. Aku ingin bergoyang-goyang seperti rusa langka tertentu. Aku ingin bergoyang-goyang seperti orang tertentu yang hidup di dalam monster logam. Tapi aku dengan paksa menahan diri.

“Hmm…yah, bahkan jika kamu bukan kekasihnya, dia akan tetap datang untuk muridnya.”

“Apa dia benar-benar akan datang?” aku bertanya.

“Tentu. Lilia mungkin terlalu lemah untuk digunakan sebagai umpan, tapi untukmu, murid yang dipujinya tidak akan berhenti bernyanyi, dia pasti akan datang! Kemudian ketika dia datang, itu akan menjadi akhir dari dirinya sebagai seorang wanita. Dia akan menjalani sisa hidupnya sebagai budak seksku! Aku akan membuatnya melahirkan lima ahli warisku!”

“Permisi, bolehkah aku bertanya satu hal saja?” 

“Apa? Ah iya. Aku pasti akan memperkosanya pertama kali tepat di depan matamu! Lalu aku akan melakukannya untuk kedua kalinya setelah aku memenggal kepalamu dan melihat wajahnya penuh dengan keputusasaan!”

Wah, anak ini memiliki beberapa delusi liar. 

“Sebelum datang ke sini,” kataku, “Aku tidak bisa menemukan informasi apapun tentang Lilia, jadi…bagaimana Roxy bisa tahu kalau aku telah ditawan?”

Pax membeku. “Hm…yah dia sangat cakap, aku yakin dia akan mengetahuinya di suatu tempat!”

Uh-huh. Jadi itu akan baik-baik saja karena Roxy mampu. Mungkin dia bisa menemukan informasi yang tidak bisa kutemukan, tapi kemungkinannya sepertinya tidak mungkin.

“Tapi tidakkah menurutmu akan lebih baik untuk membiarkan informasi itu keluar ke dunia?” Bukannya aku ingin melihat Roxy diperkosa, tapi jika dia melakukan itu, kabar akan sampai ke telinga Paul.

“Hmph, aku tidak akan tertipu karena itu! Kau berada di bawah perlindungan salah satu bangsawan tingkat tinggi Asura, bukan?! Aku akan menjadi musuh keluarga Boreas jika mereka tahu bahwa aku menahanmu atau Lilia, bukan?”

“Kamu akan…?” Hmm. Sesuatu tampak aneh di sini. Yah, orang tua Sauros mungkin akan mencoba membantu jika dia mendengar aku ditawan. Tapi apa hubungannya dengan Lilia?

“Lilia juga mencoba mengirim surat berkali-kali! Seolah-olah aku akan mengizinkan dia untuk meminta bantuan!”

Kenapa dia tidak membiarkannya menulis untuk meminta bantuan jika intinya membuat Roxy terguncang?

Ahh, aku mengerti, pikirku. Dia bodoh.

“Selain itu,” dia menambahkan, “Aku bisa memberikan informasi itu langsung padanya!”

“Kamu bisa?” Aku bertanya, ragu.

“Aku sudah mencarinya selama dua tahun terakhir, tapi aku belum menemukannya! Tetap saja, suatu hari aku akan menemukannya! Dia menonjol ke mana pun dia pergi!”

Hanya karena dia menonjol tidak berarti dia akan pernah menemukannya. Dia telah menulis dalam suratnya bahwa dia mirip denganku. Bahwa dia punya bakat. Apakah itu berarti kesannya terhadapku seburuk ini?

“Hehehe. Sepertinya kau sudah menyerah. Aku tidak peduli jika kau adalah seorang penyihir yang bisa mengucapkan mantra tanpa rapalan—kau tidak memiliki kesempatan untuk melawanku!”

Tidak mungkin aku akan kalah dari orang ini! Aku memelototinya.

“Ooh, aku suka sorot matamu. Membuatku menggigil. Aku harap kau akan mempertahankan tampilan itu sampai akhir. Ahh, aku sangat menantikannya. Roxy, jangan membuatku menunggu…” Dia terdengar seperti anak kecil yang membutuhkan perhatian saat menaiki tangga, menghilang melalui lubang di langit-langit.

Tidak mungkin dia datang, pikirku dalam hati.

“Hei, siapa bilang kau boleh melepas penyumpal di mulut Lilia?” 

“Maaf, tapi sepertinya dia ingin mengatakan sesuatu.” 

“Itu bukan keputusan yang harus kau buat!” 

“Tolong, Yang Mulia. Aku tidak peduli apa yang kau lakukan padaku, tapi tolong lepaskan Rudeus-sama!”

“Diam, aku tidak butuh apa-apa dari perempuan tua sepertimu!” 

“Aah!”

Aku mendengar tangisan dari tangga di atas, disertai dengan suara tamparan kering. Apa dia baru saja menampar Lilia?

“Ngomong-ngomong, apakah kalian masih belum menemukan Aisha?!”

“Yang Mulia, kami masih mencarinya!” 

“Grr. Seperti apa pria yang menculiknya itu?!” Aku bisa mendengar kejengkelan dalam suara Pax. Rupanya, mereka berbicara tentang apa yang terjadi kemarin.

Ini tidak baik. Aku tidak menyembunyikan wajahku, jadi aku yakin mereka akan segera mengetahui bahwa itu aku. Aku juga mencantumkan lokasi penginapan di suratku. Tapi oh yah, jadi bagaimana jika mereka menemukanku? Ruijerd dan Eris ada di penginapan. Selama Ruijerd ada di sana, aku yakin dia akan mengurus semuanya. Keterampilan ofensif Eris telah membangun reputasinya sendiri juga.

“Menurut laporan itu, dia menyebut dirinya Ksatria Bulan Bayangan. Dia pria besar berotot yang tertawa terbahak-bahak saat dia melompat dari atap ke atap seperti orang mesum.”

“Jika itu adalah seseorang yang sangat menonjol, kenapa kalian belum menangkapnya?! Sialan, kalian semua sangat tidak berguna!”

“Ya, tuan! Saya sungguh minta maaf!”

Hei, tunggu sebentar! Permisi, Prajurit-san! Tolong laporkan fakta dengan benar! Bagian mana dari tubuhku yang gagah dan berotot? Tunggu, tidak—mungkin laporan yang tidak akurat itu diberikan karena kebaikan. Mungkin mereka mencoba membantu Aisha melarikan diri. Bagaimanapun juga, mereka tidak tampak seperti orang jahat ketika aku bertemu dengan mereka. Oke, kerja bagus, Prajurit-san!

“Menurut laporan, kami memang merobek surat yang dia tulis.”

“Dan dia bisa menulis ulang surat itu sebanyak yang dia mau!” 

“Seorang bangsawan berpangkat tinggi tidak akan mengambil tindakan hanya karena surat seorang anak. Bukankah kita harus melupakan dia?”

“Tidak tidak Tidak! Cari dia! Apa kau tidak peduli dengan apa yang terjadi pada keluargamu?”

“…Aku akan segera mengirim regu pencari!” 

Kemudian terdengar suara langkah kaki yang panik. Dilihat dari percakapannya, apakah itu berarti keluarga Ginger telah disandera?

“Hmph. Lempar Lilia ke kamarnya yang biasa!”

“Baik, tuan!”

“Rudeus-sama! Aku bersumpah aku akan menyelamatkanmu!”

“Diam! Memangnya aku akan membuarkanmu melakukan itu!”

“Aah!” 

“Hmph. Kau tahu Roxy juga, bukan? Aku akan memenggal kepalamu di depan bocah kurang ajar itu juga!”

Bang!  Aku mendengar suara tamparan kering lainnya, diikuti oleh sesuatu yang diseret di lantai. 

“Rudeus! Aku tidak akan pernah melepaskanmu!”

Ketika aku mengikuti suara itu dan melihat ke atas, aku melihat wajah menyeramkan Pax menyeringai ke arahku. Kemudian, tutupnya digeser di atas lubang di atas. Keheningan menyelimuti ruangan saat aku ditinggalkan hanya dengan cahaya redup dari lingkaran sihir sebagai teman.

“Fiuh…” 

Aku merasa agak tercengang. Seharusnya aku marah pada Lilia yang dipukul, tapi anehnya, aku tidak merasakan amarah yang muncul di dalam diriku. Mungkin karena keseluruhan interaksi kami sebelumnya lucu. Atau karena Hitogami telah memberitahuku bahwa dia akan diselamatkan.

Dan juga, mungkin itu karena semua ini adalah hasil dari perasaan Pax terhadap Roxy, sebengkok mungkin. Aku mungkin akan berakhir dengan cara yang sama, seandainya aku disingkirkan olehnya.

Tidak, bukan itu. Itu karena dia memang mirip denganku—aku yang dulu, sebelum aku bereinkarnasi. Itulah kenapa aku merasa bingung daripada marah.

“Baiklah kalau begitu…” 

Terlepas dari itu, aku mengerti inti dari apa yang sedang terjadi. Sederhananya, Pax-lah yang menangkap Lilia. Kemudian dia menahannya, menggunakan dalih apa pun yang dia anggap cocok, seperti mengklaim dia adalah mata-mata kekuatan asing. Saat dia mendengarkan apa yang dia katakan, dia entah bagaimana sampai pada kesimpulan bahwa dia dikaitkan dengan Roxy, saat itulah dia menyusun rencananya. Dia akan menggunakan Lilia sebagai umpan, menghubungi Roxy, dan memancingnya kembali ke sini.

Dia merahasiakan semua ini karena takut pada keluarga Greyrat, tapi sungguh, bahkan jika Kerajaan Asura mengetahuinya, Lilia tidak lebih dari seorang pelayan. Kerahasiaan—dan fakta bahwa mereka tidak dapat menemukan Roxy—adalah alasan mengapa Lilia ditahan begitu lama.

Lilia pasti mencoba mengirim Paul teriakan minta tolong, tetapi pangeran tidak mengizinkannya. Itulah sebabnya Aisha melarikan diri dari kastil dalam upaya untuk mencoba mengirim suratnya, hanya untuk gagal dan suratnya robek.

Apa yang terjadi setelahnya adalah yang membuatku bingung. Untuk beberapa alasan para penjaga memalsukan laporan untuk membantunya melarikan diri. Apakah mereka hanya membenci sang pangeran, atau adakah alasan lain yang terlibat? Sepertinya keluarga Ginger telah disandera, jadi mungkinkah prajurit lain menemukan diri mereka dalam situasi yang sama?

Dan aku mendaratkan diriku dengan sempurna di tengah jaring laba-laba mereka. Tapi aku memang menulis surat kepada Roxy, seperti yang telah diperintahkan oleh Hitogami. Ini mungkin semua bagian dari bagaimana hal-hal seharusnya berakhir, ‘kan? Tidak perlu bagiku untuk panik. Saat ini, aku melakukan persis seperti yang diperintahkan.

Tidak… tunggu. 

Apakah aku benar-benar melakukan hal-hal seperti yang seharusnya? Misalnya, aku memberi tahu para prajurit bahwa aku adalah Ksatria Bulan Bayangan. Menurut saran Hitogami, selama aku memberi tahu Aisha bahwa aku adalah Kennel Master of Dead End, semuanya akan baik-baik saja. Tapi mungkin aku seharusnya menggunakan nama itu dengan para prajurit juga?

Itu bukan satu-satunya kesalahan langkahku yang potensial. Hal yang sama terjadi dengan surat itu. Kupikir pasti aku akan baik-baik saja selama aku tidak mengatakan namaku Rudeus, tapi jika aku tidak menulis namaku di surat itu, mungkin hal-hal tidak akan berakhir seperti ini? Jika pangeran mengira aku hanya kenalan Roxy, mungkinkah semuanya akan berjalan lebih damai?

Sial. Sekarang aku benar-benar merasa seperti telah mengacaukan segalanya.

Tidak, itu baik-baik saja. Ini masih baik-baik saja, ‘kan? Ini masih dalam harapan, ‘kan?

Aku khawatir. Untuk saat ini, aku memutuskan, setidaknya aku akan mencoba untuk mengamankan rute pelarian.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment