-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Mushoku Tensei Vol 6 Bab 7

Bab 7
Kelahiran Adikku, Si Maid


Kami berada di sebuah penginapan di kota kecil di dalam Kerajaan Shirone. Di sinilah jalan bercabang, satu jalan menuju ke Negara Suci Millis dan yang lainnya ke Kerajaan Asura. Di sinilah aku akan berpisah dengan Lilia dan yang lainnya.

Lilia dan aku duduk di meja bersama, saling berhadapan. 

“Betul sekali! Ru—maksudku, Kennel Master benar-benar luar biasa! Jika dia serius, dia bisa membuat hujan membanjiri hutan dan membekukannya!”

“Kau berbicara tentang sihir, ‘kan? Itu luar biasa!”

“Tentu saja! Aku punya cerita yang lebih menakjubkan dari itu. Ingin mendengar?”

“Ya, tolong beri tahu aku soal itu!” 

Suara Eris dan Aisha membanjiri dari luar jendela. Eris membual tentang prestasi Kennel Master. Aku tersenyum pahit dan mengalihkan perhatianku ke Lilia. Kami berdua telah berbicara sedikit di sana-sini di masa lalu, tetapi bagaimana aku harus mendekatinya sekarang?

Selagi aku berpikir, Lilia mengambil kesempatan untuk memulai percakapan terlebih dahulu. 

“Izinkan aku berterima kasih sekali lagi, Rudeus-sama. Aku bahkan tidak bisa mulai mengungkapkan betapa bersyukurnya aku bahwa kamu sudah menyelamatkan hidupku tidak hanya sekali, tetapi dua kali.”

“Tolong jangan khawatir tentang itu,” kataku. “Aku tidak melakukan apa-apa kali ini.”

“Tidak. Aku dengar bagaimana kamu menangkap bisikan informasi tentang kami dan berusaha keras untuk datang ke Kerajaan Shirone,” kata Lilia sambil menundukkan kepalanya.

Yang kulakukan hanyalah mengikuti petunjuk Hitogami. Dan kemudian dengan sia-sia membuat diriku terjebak dalam jebakan dan membutuhkan bantuan untuk menghindarinya. Jika aku masih memiliki keberanian untuk menuntut rasa terima kasih setelah semua itu, aku seharusnya bisa menggunakan keberanian yang sama untuk mencapai lebih banyak dalam kehidupan ku sebelumnya.

“Tolong sampaikan rasa terima kasih itu kepada Ruijerd dan Eris sebagai gantinya. Merekalah yang bertindak dengan tepat dan membawa semuanya ke kesimpulan yang damai. “

“Aku berbicara sedikit dengan mereka,” katanya. “Tapi mereka bilang itu semua bagian dari strategimu—”

“Itu bukan strategiku.” 

Lilia terdiam, lalu berkata, “Jika itu yang kamu rasakan.” Dia tampak tidak senang, tapi itu tidak seperti aku memintanya untuk memanggil sesuatu yang hitam padahal itu benar-benar putih.

Kami terdiam beberapa saat setelah itu. 

“Apakah Aisha…” Lilia mulai bertanya, melirik ke luar jendela, “…terkadang mengatakan hal-hal yang menyinggung?”

“Tentu saja tidak. Dia anak yang luar biasa. Tidak ada anak normal yang bisa memikirkan tindakan mereka di usia 6 tahun.”

“Tapi dia tidak sehebat dirimu. Aku mencoba mengajarinya sebanyak yang kubisa selama beberapa tahun terakhir ini, tapi bahkan sekarang, putriku terlalu bodoh untuk memahami betapa menakjubkannya kamu, Rudeus-sama.”

“Menyebutnya bodoh agak berlebihan.” Selain itu, aku mendapat keuntungan dalam bentuk ingatan dari kehidupanku sebelumnya. Aku telah mempertimbangkan kemungkinan bahwa Aisha mungkin sama denganku, tapi ketika aku mencoba bertanya kepadanya tentang keberadaan hal-hal seperti televisi dan ponsel, dia hanya menatap kosong ke arahku. Gadis itu hanyalah seorang jenius biasa. Gen Paul, ternyata, sebenarnya sangat luar biasa.

“Apa pendapatmu tentang Aisyah?” Lilia bertanya, seolah pertanyaan itu baru saja muncul di kepalanya.

“Hah? Sudah kubilang, dia luar biasa.”

“Aku tidak bermaksud begitu. Maksudku penampilannya.”

“Menurutku dia manis,” kataku. 

Lilia mendesak. “Dia putriku. Apakah menurutmu dadanya akan berkembang saat dia tumbuh?”

Uhh… apa? Aku tidak tertarik dengan dada adik perempuanku. Selain itu, apa yang kita bicarakan di sini?

“Rudeus-sama, jika kamu berniat melakukan perjalanan ke Asura, tolong bawa Aisha bersama denganmu. Aku harus kembali ke sisi Danna-sama, tapi Aisha bisa ikut denganmu, ‘kan?”

“Bisakah kamu memberitahuku kenapa kamu meminta hal ini?” Aku mengalihkan pembicaraan kembali padanya.

“Aku sudah memberitahunya setiap hari bahwa suatu hari dia akan melayanimu.” 

“Jadi seperti itu.” 

“Aku telah mengajarinya setiap hal yang kutahu. Dia masih muda, tapi beri dia beberapa tahun dan dia akan memiliki tubuh yang akan disukai semua anak laki-laki.”

Tubuh yang disukai semua anak laki-laki, ya? 

“Tunggu sebentar. Dia adik perempuanku, kau sadar?”

“Aku tahu kau seorang mata keranjang.” 

Dia tahu? Hah, baiklah kalau begitu. Tetap saja, tidak seperti diriku yang dulu, sepertinya aku tidak merasakan keinginan untuk mereka yang memiliki hubungan darah denganku. Itulah kenapa aku tidak nyaman ketika Lilia menghadiahkan Aisha kepadaku seolah-olah dia adalah makanan gourmet yang disiapkan untukku. Itu adalah perasaan saya yang sebenarnya, setidaknya. “Dia masih berusia 6 tahun, bukan? Dia pada usia di mana dia harus bersama orang tuanya.”

“Baiklah kalau Rudeus-sama berkata begitu,” katanya. 

Lilia tampak kecewa, tapi aku tidak mengatakan apa-apa. Aisyah masih muda. Itu yang terbaik baginya untuk bersama orang tuanya, bukan? Itu perasaanku, sebagai seseorang yang lahir di Jepang, bahwa yang terbaik bagi seorang anak adalah bersama kedua orang tuanya saat mereka masih kecil. Setidaknya satu, jika tidak keduanya, tapi jelas tidak keduanya.

“Aku mengerti. Memang benar Aisha masih belum dewasa. Aku tidak bisa mengirimnya pergi bersamamu saat dia masih belum berpengalaman.”

“Uh, tolong jangan mengajarinya sesuatu yang terlalu aneh, oke? Seperti… tentang aku yang mesum.”

“Aku hanya pernah mengatakan padanya betapa hebatnya dirimu,” jawabnya. 

“Dan karena itu, dia sepertinya memberontak…” 

“Memang. Meski hanya untuk sesaat,” kata Lilia sambil tertawa pelan sambil mengangkat wajahnya. Ekspresinya cerah dan bercahaya.

Aku tidak bisa membawa Aisha, tapi aku sudah menerima beberapa barang berharga dari Lilia. Salah satunya tergantung di leherku dengan tali kulit. Yang lainnya disimpan di dalam kotak untuk diamankan. Aku tidak akan berpisah dengannya lagi.

“Terima kasih untuk liontinnya.” (Dan sempaknya.)

“Itu tidak masalah. Aku tahu betapa berharganya itu bagimu.” Ada makna tersembunyi dalam kata-katanya, tentu saja, karena yang dia maksud adalah sempak. Aku berutang banyak padanya untuk semua yang telah dia lakukan untukku. 

“Jadi, um…kurasa membawa-bawa ini benar-benar membuat orang berpikir aku cabul?”

“Cabul? Apakah itu sesuatu yang Aisha katakan padamu?” Lilia tiba-tiba melompat dari kursinya. Aku harus membuat pertunjukan besar untuk membuatnya duduk kembali, di mana dia menghela nafas kecil. “Dia relatif bebas untuk bergerak di sekitar kastil, jadi seseorang pasti telah menaruh hal-hal aneh di kepalanya.”

Hal-hal aneh, ya. Sangat aneh memang.

“Jika pakaian dalam cukup untuk menyebut seseorang cabul, lalu apa yang akan terjadi jika dia pergi bekerja di Istana Kerajaan Asura?” 

“Istana Kerajaan Asura?” aku bertanya. “Kalau dipikir-pikir, kau bilang kau dulu bekerja di istana bagian dalam, ‘kan?”

“Ya. Dibandingkan dengan apa yang ku lihat di sana, kamu dan Danna-sama bahkan tidak pantas disebut orang mesum.”

“Oh…benarkah…” Rupanya, Istana Kerajaan Asura adalah tempat berkumpulnya para pria sejati. Masuk akal mengingat ada keluarga bangsawan tertentu yang sudah kukenal menyukai bulu. Nah—Bukan hanya Greyrat yang memiliki kecenderungan seperti itu. Keluarga kerajaan Shirone juga sangat mengerikan.

“Salah satunya menikmati vagina wanita—” 

“Tidak, aku tidak butuh gambar detail, terima kasih.” Aku tidak perlu tahu lebih jauh dari itu.

“Ngomong-ngomong, ada banyak di antara keluarga kerajaan dan bangsawan yang preferensinya mengarah ke sesat. Dibandingkan dengan itu, memiliki ketertarikan pada pakaian dalam dari seseorang yang kamu kagumi adalah hal yang normal.” Lilia menatap ke kejauhan saat dia berbicara. Dia mungkin menghidupkan kembali ingatan yang tidak menyenangkan.

“Tolong sampaikan salamku pada Ayah,” kataku. 

“Aku mengerti.”

“Aku akan memberimu sejumlah uang untuk menutupi perjalanan, tapi jika sepertinya itu tidak akan cukup, berhenti saja di Guild Petualang dan cari salah satu bawahan Ayah,” saranku.

“ Aku mengerti.”

“Aku yakin para prajurit yang mengawalmu ini bisa dipercaya. Tetapi untuk berjaga-jaga, berhati-hatilah. Mereka masih orang asing.”

“Tidak ada masalah di sana. Aku kenal dengan mereka semua.”

“Oh, kenal? Lalu, um…”

“Rudeus-sama.” Tepat saat aku sibuk mengacak-acak pikiranku untuk mengatakan hal lain, Lilia berdiri, berjalan ke arahku, dan kemudian memelukku ke dadanya. Payudaranya yang besar menutupi wajahku, dan napasku tiba-tiba menjadi tidak menentu.

“Um, Lilia-san, aku bisa merasakannya loh.”

“Kamu masih belum berubah sejak dulu,” katanya sambil tertawa kecil. 


Keesokan harinya, sebelum kami berangkat, Eris, Ruijerd dan aku melakukan pemeriksaan terakhir pada kereta kami untuk memastikan tidak ada yang salah. Lilia dan yang lainnya akan pergi sebelum kami dan sudah berpindah ke kereta yang berbeda.

“Tuan Kennel Master, Tuan Kennel Master!” Aisha terbang keluar dari kereta, berlari melintasi tanah ke arahku.

“Ada apa?”

“Sebentar saja.” Dia meraih ujung bajuku dan menyeretku bersamanya. Aku menatap Ruijerd agar dia mengerti, lalu pergi ke depan dan mengikutinya.

Tempat dia membawaku adalah semak belukar kecil di pinggir jalan. Dia berjongkok dan memberi isyarat agar aku mengikutinya. Aku melakukan apa yang dia minta dan mendekat seolah-olah kami akan melakukan percakapan rahasia.

“Tuan Kennel Master, aku sebenarnya memiliki permintaan yang ingin aku minta darimu, secara pribadi.” 

“Permintaan? Jika itu sesuatu yang bisa kulakukan, tentu saja.” Jika adik perempuanku yang lucu memiliki tugas untukku, aku akan melakukan yang terbaik untuk memenuhinya. Norn sudah membenciku, dan aku tidak ingin Aisha membenciku juga. Aku tampaknya berada dalam rahmat baiknya untuk saat ini, tapi itu karena dia mengira aku adalah Kennel Master.

“Tolong bawa aku bersamamu.” 

Mataku terbelalak saat mendengar dia menanyakan itu. Apakah ini perbuatan Lilia…?

“Apakah ibumu menyuruhmu mengatakan itu?” Mungkin dia berpikir bahwa karena aku menolak permintaannya, dia akan menggunakan air mata putrinya untuk membujukku. Lilia lebih licik daripada yang kukira. 

“Tidak, tidak mungkin ibuku akan setuju dengan itu.” 

“Hm?”

“Setiap hari, ibuku memberi tahuku tentang bagaimana aku akan melayani saudara tiriku di masa depan.” 

“Dia memang mengatakan itu,” aku setuju. 

“Tapi!” Aisha membanting tinjunya ke tanah. “Aku tidak menginginkan bagian dari itu!”

Dia benar-benar tidak ingin ada bagian dari berada di dekatku. Mungkin karena aku begitu terangsang oleh pakaian dalam. Maaf, aku meminta maaf di dalam kepalaku.

“Kita membicarakannya tempo hari, ‘kan? Kakakku adalah seseorang yang cabul. Aku mengerti apa yang kamu katakan, Tuan Kennel Master, tapi aku tidak tahan memikirkan melayani seseorang seperti itu. “

“Apakah itu benar…?” 

“Jadi tolong, aku mohon, selamatkan aku! Sama gagahnya seperti yang kamu lakukan tempo hari, dari tangan jahat orang mesum!”

“Aku harus menolaknya.” Ini bukan lelucon. Jika kami berdua bepergian bersama, dia akhirnya akan mengetahui nama asliku. Dan saat dia tahu aku berbohong padanya...tunggu. Kami adalah keluarga, jadi dia pada akhirnya akan mengetahuinya, ‘kan?

“Kenapa tidak?! Dia cabul!”

“Itu hanya imajinasimu, bukan faktanya,” kataku.

Oke! Mari kita luruskan catatan di sini. Jika aku mempercayakan tugas ini pada Lilia, aku mungkin akan dikenal sebagai orang mesum selamanya. Tidak peduli seberapa banyak dia mengatakan bahwa orang-orang di istana kerajaan jauh lebih buruk dariku—itu tidak akan mengubah kesan Aisha terhadapku. “Kau belum pernah benar-benar bertemu dengannya, ‘kan?”

“Tapi tidak salah lagi sempak itu!” 

“Mungkin ada alasan untuk itu,” usulku. 

“Dan alasan apa yang dia miliki untuk menghargai sempak?!” 

Kenapa? Itu bukan sesuatu yang bisa kujawab... tapi, misalnya, dalam agama monoteistik, orang menyembah pakaian yang dikenakan orang suci, ‘kan? Itu terutama benar ketika kau menganggap ini adalah sempak yang dikenakan Roxy saat dia mengayunkan band wanita satu tangan. Ini adalah item langka yang hanya dimiliki oleh pemain level tertinggi! Jika kau adalah pemain yang peduli dengan hal semacam itu, apa yang akan kau lakukan dengannya? Kau akan menghargainya selama sisa hidupmu, tentu saja! Moto keyakinan pribadiku adalah “Nafsu dan studi sama-sama penting!” Gabungkan keduanya dan kau mendapatkan studi seksual, standar emas!

Bagaimanapun, selain itu...

“Roxy adalah mantan guru kakakmu, ‘kan?” 

“Ya,” jawabnya.

“Jadi dia punya pengaruh besar pada kakakmu, ‘kan?” 

“Kurasa begitu…”

Tidak ada “kurasa.” Aku adalah kakak laki-lakinya, jadi aku tahu apa yang kukatakan. Roxy adalah orang yang membantuku melakukan sesuatu yang tidak dapat ku lakukan selama hampir 20 tahun. Alasan aku menjalani hidupku seperti ini adalah karena Roxy.

“Kalau begitu mungkin dia ingin menghargainya sebagai barang yang dikenakan seseorang yang sangat penting baginya.” 

“Hmmm…” Dia sepertinya tidak puas dengan penjelasan itu. Kalau begitu, kenapa tidak memberinya item yang idolanya Kennel Master telah kenakan?

Aku mengambil sesuatu dari sakuku. “Aku sudah menggunakan pelindung dahi ini untuk waktu yang sangat lama.”

“Kenapa kamu tiba-tiba membicarakan ini?” 

“Karena aku memberikannya padamu.” Aku menyerahkan pelindung dahi padanya. Itu adalah sesuatu yang kubeli sejak lama, ketika kami berada di Rikarisu. Meskipun aku sudah mencucinya sejak itu, masih ada bekas keringatku, karena aku telah menggunakannya begitu lama. 

Aisha tampak sedikit terkejut saat dia menggendongnya di tangannya. “Ah! Sekarang aku agak mengerti.”

“Apakah itu lebih masuk akal secara emosional sekarang, daripada ketika aku hanya menjelaskannya dengan kata-kata?” 

“Ya, aku mengerti sekarang! Jadi kakakku bukan orang cabul!”

Dan dengan demikian, aku memberikan pelindung dahi yang telah ku gunakan begitu lama. Meski begitu, anak ini terlalu percaya padaku.

“Tuan Kennel Master, kau benar-benar orang yang baik!” 

“Aku tidak terlalu hebat.” Aku memberinya Senyum Rudeusku yang bersinar.

Aisha memperhatikanku dengan bintang di matanya, sebelum dia tiba-tiba menyadari sesuatu dan bergumam pada dirinya sendiri, “Oh ya… Saat ini, kakakku masih hilang. Jika dia mati, maukah kau mengizinkanku untuk melayanimu sebagai gantinya?

“Tidak, aku tidak yakin tentang itu.” 

“Apa kau keberatan?” dia bertanya. “Aku yakin kamu akan mengerti setelah melihat ibuku, tapi kupikir aku akan tumbuh menjadi orang yang luar biasa. Dengan tubuh yang disukai semua anak laki-laki!”

“'Tubuh yang akan disukai semua anak laki-laki'… Apakah kamu mengerti apa artinya itu?” 

“Itu berarti tubuh yang membuatmu ingin mulai membuat bayi ketika kamu melihatnya, ‘kan?” 

“Anak kecil tidak seharusnya membicarakan tentang membuat bayi,” tegurku. Kalau terus begini, dia akan disapu oleh seorang cabul bahkan sebelum dia menjadi wanita dewasa. Jujur, siapa sih yang mengajarinya hal ini? 

“Apa tidak ada yang bisa kukatakan yang akan mengubah pikiranmu? Apa kau sangat membenciku?” Matanya berkaca-kaca dengan air mata.

“Baiklah, baiklah. Jika kakakmu tidak pernah ditemukan, maka tentu saja.”

“Sungguh?” 

Aku merasa tidak enak karena telah menipunya. Pada saat dia lebih tua, perjalananku akan berakhir dan kami semua mungkin akan hidup bersama lagi sebagai keluarga yang bahagia.

“Kalau begitu kamu tidak marah padaku karena memanggilmu cabul?”

“Tidak, tentu saja tidak—eh?”

Tunggu, apa yang baru saja dia katakan? 

“Terima kasih, kakak!” Dengan itu, Aisha membalas dan lari ke kereta. Aku duduk di sana tercengang saat dia melompat ke dalamnya. Ketika kereta bergerak, Aisha berbalik untuk melambai padaku, dan Lilia membungkuk. “Sampai jumpa, kakak! Mari bertemu kembali! Itu janji!”

Dan mereka pergi.

Eris memiliki ekspresi yang sama sekali tidak senang di wajahnya saat dia berkata, “Apa itu? Dia benar-benar bisa menebakmu.”

“K-kenapa…?” 

Ruijerd menarik kendali kuda itu dan kereta itu bergerak. Dalam retrospeksi, ada banyak kesempatan baginya untuk menyadari kebenaran. Aku memanggilnya dengan namanya ketika kami pertama kali bertemu, dan ketika aku berbicara dengan Eris dan Ruijerd setelah itu, aku cukup yakin mereka juga membiarkan namaku tergelincir.

Jadi kenapa dia pura-pura tidak tahu? Pikirkan, pikirkan, kataku pada diri sendiri, dan jawabannya datang dengan cepat. Dia mungkin mencoba untuk menentukan sendiri apakah kakaknya adalah seseorang yang bisa dipercaya. Jika aku terus pura-pura menjadi Master Kennel dan mencoba menyeretnya bersamaku, aku tidak ragu dia akan memunggungiku.

“Haha.” Setelah aku menyadari itu, aku tertawa. Dia benar-benar gadis kecil yang cerdas dan pintar. Aku menantikan untuk melihatnya begitu dia lebih tua.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment