-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Mushoku Tensei Vol 6 Bab 9

Bab 9
Titik Balik Kedua


Rahang Bawah Wyrm Merah adalah jurang dengan jalan setapak yang membelah pegunungan. Jalannya tidak lurus seperti Jalan Raya Pedang Suci, tapi juga tidak terbelah atau bercabang. Itu adalah wilayah antara perbatasan negara yang tidak diklaim oleh siapa pun. Setelah kami berhasil melewatinya, kami akan berada di Kerajaan Asura.

Kami sangat bersemangat, merasakan akhir dari perjalanan panjang kami. Kami sedikit khawatir karena kami tidak tahu seberapa banyak rumah kami telah berubah, tapi kami juga mulai merasakan pencapaian. Bisa dibilang kami lengah.

Di sepanjang jalan itulah mereka datang, berjalan dengan mantap dari arah yang berlawanan. Mereka tidak sedang menunggang kuda, mereka tidak sedang duduk di dalam kereta; mereka hanya berjalan. Ada seorang pria dengan rambut perak dan mata emas yang tidak mengenakan baju besi asli untuk dibicarakan, hanya mantel putih sederhana yang terbuat dari semacam kulit. Kesanku tentang dia hanyalah bahwa dia memiliki tatapan berbahaya di matanya, dan itu saja. Irisnya cukup kecil sehingga kau bisa melihat putih di sekelilingnya.

Mataku lebih tertuju pada orang lain, seorang gadis muda dengan rambut hitam yang mengikuti di belakangnya. Setelah diperiksa lebih dekat, rambutnya lebih berwarna cokelat tua, sedikit pucat. Aku biasanya tidak mengingat orang dengan warna rambutnya, tapi seharusnya tidak sulit untuk mengingat seseorang dengan rambut hitam murni. Kecuali aku tidak bisa mengingat orang seperti itu.

Ada alasan lain mengapa gadis ini menarik perhatianku. Dia memakai topeng yang menutupi wajahnya. Warnanya putih bersih tanpa gambar apa pun, topeng tanpa hiasan sama sekali. Tidak ada yang sangat berkesan tentangnya, namun jika kau melihatnya sekali, kau tidak akan pernah melupakannya. Jika aku menyamakannya dengan apa pun, itu akan menjadi salah satu topeng wajah terkelupas dari dunia kehidupan terakhirku. Karena itu sangat menonjol, aku ragu itu adalah pernyataan mode.

Karena aku begitu terpikat oleh penampilan gadis ini—yah, tidak terlalu terpesona—aku tidak melihat Ruijerd duduk di kursi pengemudi, wajahnya pucat pasi. Eris juga sama. Dengan setiap langkah yang diambil pria itu, mendekatkannya, wajahnya mengeras dan cengkeramannya pada gagang pedangnya semakin erat hingga tangannya memutih.

Ketika pria itu memperhatikan kami, dia memiringkan kepala dengan penasaran.

“Hm…? Kau... mungkinkah kau Superd? “

Keraguan muncul saat aku melihat matanya, dengan iris kecilnya, menyipit. Ruijerd telah mencukur habis semua rambutnya dan permata di dahinya disembunyikan. Bagaimana pria itu tahu? Apakah Ruijerd memancarkan semacam bau yang membuatnya menjauh? Saat aku mempertimbangkan kemungkinan itu, aku menoleh untuk melihat Ruijerd.

“Apakah dia seorang kenalan...mu...?” Pertanyaanku terpotong oleh ekspresi wajah Ruijerd. Kulit putihnya bahkan lebih pucat dari biasanya, bermanik-manik dengan keringat dingin. Tangannya gemetar saat dia mencengkeram tombaknya. Ekspresi itu...Aku tahu apa itu.

Takut.

“Rudeus, apapun yang kau lakukan, jangan bergerak. Eris, kau juga.” Ada getaran dalam suara Ruijerd.

Aku masih tidak tahu apa yang sedang terjadi, tapi aku mengangguk tanpa kata. Wajah Eris memerah merah cerah dan dia tampak seperti dia bisa melompat ke depan setiap saat. Tangan dan kakinya gemetar. Apakah mereka berdua bertemu dengan pria ini pada suatu saat, ketika aku tidak menyadarinya?

“Hm? Suara itu… kau pasti Ruijerd Superdia? Aku tidak mengenalimu pada awalnya tanpa rambutmu. Apa yang kau lakukan di sini?”

Pria itu dengan santai mendekati kami. Ruijerd menyiapkan tombak di tangannya.

Secara spontan, aku memutuskan untuk menggunakan mata iblisku. 

“Tubuh pria itu pecah menjadi beberapa gambar.” 

Ada begitu banyak dari mereka sehingga aku tidak bisa melihat garis besar yang tepat dari tubuhnya. Apa yang terjadi?

“Hm? Yang berambut merah... Eris Boreas Greyrat, ya? Dan satunya… siapa kau? Bukan wajah yang kukenal... Oh, baiklah. Aku mengerti apa yang terjadi, Ruijerd Superdia. Kau mencintai anak-anak, jadi keduanya pastilah yang diteleportasi ke Benua Iblis selama insiden itu. Kau membawa mereka jauh-jauh ke sini.” Dia memiliki ekspresi serba tahu di wajahnya saat dia mengangguk.

Eris kaget dan balas berteriak, “B-bagaimana kau tahu namaku?!” 

Aku semakin bingung dengan kata-katanya. Jadi ini pertama kalinya mereka bertemu? Maksudku, ini adalah Eris yang sedang kita bicarakan, jadi tidak akan mengejutkan jika dia lupa begitu saja. Tapi pria ini tidak bisa dilupakan, dengan rambut peraknya dan bagaimana bagian putih matanya terlihat di sekitar irisnya. Lalu ada masalah reaksi abnormal yang dia timbulkan pada Eris dan Ruijerd. Jika dia pernah bertemu dengannya sebelumnya, tidak mungkin dia akan lupa.

“Siapa kamu?! Dan kenapa kau tahu namaku?!” Ruijerd menusukkan tombaknya ke arah pria itu. Rupanya, dia juga tidak mengenal orang ini. Apa yang terjadi...?

Ruijerd terkenal. Dia tidak terkenal di Benua Tengah, tapi jika kau pergi ke Benua Iblis, ada banyak yang tahu nama dan wajahnya. Aku tidak begitu yakin tentang Eris, tapi jika kau pernah mendengar dia digambarkan sebagai pendekar pedang berambut merah, maka kau bisa menebak dengan kasar siapa dia.

Ada lebih banyak keanehan ini. Ada sikap pria itu…atau lebih tepatnya, perbedaan antara itu dan reaksi mereka. Dia tampil ramah. Suaranya datar, tapi—dan aku tidak tahu dari mana asalnya—ada kualitas yang membuatnya terdengar bahagia, seperti dia telah bertemu kembali dengan teman-teman lama.

Tingkah laku Ruijerd adalah kebalikannya, bertindak seolah-olah dia bisa menyerang kapan saja. Kecuali dia belum melakukannya. Dia menganggap pria ini sebagai musuh, tapi dia tidak melancarkan serangan. Bahkan Eris, yang selalu menjadi yang pertama menyerang, tidak bergerak. Dan itu bukan hanya karena Ruijerd menyuruhnya untuk tidak melakukannya.

“Ini adalah tempat yang aneh untuk bertemu denganmu…tapi sepertinya kau baik-baik saja. Itu bagus.” Pria itu menatap Ruijerd, yang masih mengacungkan tombak padanya. Kemudian dia tertawa dengan cara mencela diri sendiri dan mundur selangkah.

Melihat itu, gadis bertopeng itu bergumam, “Apakah kamu yakin?” 

“Itu tidak bisa dihindari pada saat ini.” 

Itu adalah percakapan yang tidak bisa ku mengerti, tidak memiliki konteks apa pun dari apa yang mereka bicarakan. Dan setelah selesai…

“Aku akan menjauhimu.” Pria itu berjalan perlahan ke samping. Wanita berambut hitam itu mengikutinya. 

Ruijerd terus memperhatikan pria itu. Dan tentu saja, begitu pula Eris.

“Kau akan tahu siapa aku... pada akhirnya,” kata pria itu, kata-katanya terukur dan bermakna.

Secara intuitif aku merasa bahwa pria ini mengetahui sesuatu. Aku merasakan getaran dari pria ini yang sama dengan Hitogami. Aku harus membuatnya memberitahuku apa itu.

“Tolong, tunggu!” Sebelum aku menyadarinya, aku telah memanggil orang itu untuk berhenti.

Dia melihat ke belakang, wajahnya tergores karena terkejut. Ruijerd dan Eris juga menatapku dengan wajah terkejut.

“Ada apa? Apa yang kau inginkan?”

“Ah, salam kenal. Namaku Rudeus Greyrat.”

“Tidak pernah mendengar tentangmu.”

Yah, bagaimanapun juga, ini adalah pertemuan pertama kami. 

“Tunggu, Greyrat, bukan? Siapa nama orang tuamu?”

“Sebelum kita sampai ke sana, eh, siapa namamu?” Aku bertanya.

“Hm… Baiklah, aku akan memberitahumu. Aku Orsted. “

Orsted? Bukan nama yang kukenal. Satu-satunya karakter dengan nama yang mirip yang ku tahu adalah orang yang meninggal dan terus meminta maaf dari sisi lain. Aku melirik Ruijerd dan menyadari bahwa dia sepertinya juga tidak mengenali nama itu. “Apakah kalian berdua kenal?”

“Tidak,” jawab Orsted. “Belum.”

“Belum? Apa artinya itu?”

“Kau tidak perlu tahu. Sekarang, siapa orang tuamu?” Dia dengan dingin menepisku.

Dia bahkan tidak menjawab pertanyaanku, namun dia mengharapkan ku untuk menjawab pertanyaannya? Yah, apa pun. Aku tidak akan marah karena sesuatu yang kecil. “Paul Greyrat,” kataku akhirnya.

“...Hm? Paul seharusnya tidak memiliki seorang putra. Dia seharusnya memiliki dua anak perempuan.”

Yah itu tidak sopan. Aku ada di sini, terlihat seperti ayahku. Anak idiot yang pergi jauh-jauh ke Benua Iblis untuk menghasilkan uang.

“...Hm.” Seolah dia menyadari sesuatu, Orsted memiringkan kepalanya. Perlahan dia mendekatiku.

“Jangan mendekat!” Ruijerd mengancamnya.

“Ya, aku tahu.” Dia berhenti, menjaga jarak, tapi menatap tepat ke wajahku. Aku balik menatapnya. “Kau tidak mengalihkan pandanganmu, ya?”

“Aku ingin mengalihkannya secepat mungkin, karena tatapanmu sangat menakutkan,” kataku. 

“Hm, jadi itu artinya kau tidak merasa takut?” Alisnya berkerut. “Hmm. Itu aneh. Aku tidak ingat pernah bertemu denganmu.”

Aku juga tidak. Ini pertemuan pertama kami. Aku tidak tahu nama Orsted, aku juga tidak mengenali wajahnya.

“Jadi, apa yang kau mau?” Dia bertanya.

“Um, yah, aku hanya berpikir mungkin kau tahu sesuatu tentang Insiden Pemindahan.”

“Aku tidak tahu.” Dia tidak menggelengkan kepalanya, tapi langsung menolak kemungkinan itu.

Hah. Sesuatu tentang sikapnya terhadapku agak aneh. Seolah-olah dia sedang berhati-hati di sekitarku. Seolah-olah dia lebih jauh denganku daripada dengan Ruijerd atau Eris. Yah, siapa pun tidak akan suka dihentikan secara kasar oleh seseorang hanya untuk ditusuk tentang ini dan itu. Bahkan jika dia tahu sesuatu, aku mungkin tidak akan membuatnya memberitahuku tentang hal itu.

“Baiklah kalau begitu, aku minta maaf telah menghenti—” 

Saat itulah, tepat ketika aku menundukkan kepala untuk meminta maaf, dia mengatakannya. “Kau. Apakah kau mungkin tidak asing dengan nama 'Hitogami'?”

Akhirnya, dia mengatakan satu kata yang bisa ku mengerti.

Sebagian masalahnya adalah aku lengah, berpikir bahwa percakapan kami sudah berakhir. Bagian lain adalah bahwa aku sengaja menghindari mengatakan apa pun tentang Hitogami kepada siapa pun, dan sekarang tiba-tiba seseorang telah menyebut nama dewa itu, terutama orang yang benar-benar membuatku bingung. Jadi, tentu saja, berpikir bahwa ini adalah pengetahuan yang kami berdua bagikan yang akan melanjutkan percakapan, aku bereaksi tanpa berpikir.

Aku menjawab dengan sangat santai, “Ya. Dia muncul dalam mimpiku—”

Tiba-tiba pandanganku berubah.

“Tangan Orsted akan menusuk menembus dadaku.” 

Itu sangat cepat, seolah-olah dia sedang berteleportasi. Aku tidak bisa menghindarinya. Satu detik terlalu singkat.

“Rudeus!”

Penglihatan itu tiba-tiba menghilang dan Ruijerd menjepit dirinya di depanku. Dia memblokir serangan Orsted dan aku terlempar ke belakang. Orsted mengintip dari balik bahu Ruijerd, memelototiku. Matanya dingin.

“Jadi itu saja. Kau adalah salah satu bidak Hitogami.”

Pada saat yang sama ketika aku mendapati diriku berpikir Orsted membuat tuduhan palsu, Ruijerd meneriakiku, “Rudeus! Lari!”

“Kau menghalangi, Ruijerd Superdia!” 

Ruijerd mengayunkan tombaknya. 

Aku tidak bisa bergerak. Bukannya aku tidak mencoba lari, hanya saja aku bahkan tidak punya kesempatan untuk mencoba. Ruijerd dikalahkan dalam hitungan detik. Yang bisa kulakukan hanyalah menyaksikan Orsted dengan mudah mengusirnya, seperti manusia yang sedang memukul lalat.

Ruijerd kuat. Setidaknya, hasrusnya begitu. Bahkan Eris tidak pernah berhasil mengalahkannya sekali pun selama perjalanan kami. Dia memiliki 500 tahun pengalaman dalam pertempuran, yang seharusnya membuatnya praktis tak terkalahkan. Dia seharusnya lebih kuat dari pendekar pedang tingkat Raja. Namun, aku bisa tahu dengan mata iblisku bahwa dia telah kalah. Melalui mata, aku menyaksikan semuanya dari awal hingga akhir. Dari segi waktu, itu mungkin hanya berlangsung selama sepuluh detik.

Tidak mungkin Orsted lebih cepat dari Ruijerd. Hanya saja dengan setiap gerakan yang dilakukan Ruijerd, dia sedikit dirugikan. Dalam rentang satu detik, ini diulang tiga sampai empat kali. Setiap kali dia bergerak, dia menggali kuburannya lebih dalam. Sedikit demi sedikit, dia didorong ke sudut. Setiap kali dia mencoba menyerang, keseimbangannya sedikit berkurang, dan setiap serangan yang dia coba luncurkan terhenti.

Perbedaan dalam kemampuan—itulah satu-satunya cara aku bisa menggambarkannya. Keterampilan Orsted jauh melampaui Ruijerd. Cukup sampai aku bisa melihatnya dengan jelas dengan mataku.

Orsted jelas menarik Ruijerd ke dalam jebakan. Dia bergerak sesedikit mungkin namun dengan kecepatan secepat mungkin, membuat Ruijerd tak berdaya. Jika strategi pertarungan yang sempurna menjadi kenyataan, mungkin akan seperti ini. Orsted memilih interval yang tepat untuk bergerak, menempatkan dirinya pada jarak yang tepat agar tombak Ruijerd bisa mencapainya secara efektif. Seolah-olah Orsted sedang mengejek Ruijerd, dengan sengaja menempatkan dirinya dalam posisi untuk mengundang serangan beruntun yang kuat, hanya untuk membuatnya kehilangan keseimbangan, membuatnya terhuyung-huyung, menciptakan celah di pertahanannya, dan memaksa Ruijerd untuk menjaga dirinya dari serangan balik yang berat.

Tidak ada yang bisa dilakukan Ruijerd tentang ini. Tidak ada metode yang tersisa baginya. Dia mengepalkan tinjunya ke ulu hati, lalu sedetik yang menyerempet ujung dagunya. Yang ketiga, yang merampas kesadarannya, adalah tinju yang mengenai pelipisnya. Ruijerd berguling dua kali di tanah sebelum dia berhenti bergerak sama sekali. Orsted mungkin bisa membunuh Ruijerd pada pukulan ketiga jika dia mau, tapi dia tidak melakukannya. Bahkan dengan seseorang yang luar biasa seperti Ruijerd sebagai lawannya, Orsted mampu menahan diri.

“Sekarang.”

“Hyaaaa!”

Yang berteriak itu bukan aku. Itu adalah Eris. Dia melompat di depanku dan mengayunkan pedangnya ke arah Orsted, secepat busur cahaya.

“Teknik Rahasia: Flow.” Orsted tidak membuang waktu melawan Eris. Yang dia lakukan hanyalah menghentikan pedangnya dengan lembut dengan telapak tangannya. Setidaknya, begitulah yang tampak bagiku. Namun, itu sudah cukup untuk membuatnya berputar di udara. Dia terbang seolah-olah dia telah dipukul dengan teknik pamungkas Saint.

Eris berada di luar garis pandangnya. Begitu Ruijerd selesai, dia meluncurkan serangannya dari titik butanya. Itu adalah serangan yang sangat cekatan, sejauh yang kutahu—dia tidak membuang waktu memikirkan pertahanan, tapi melompat untuk menyerang dengan semua yang dia miliki. Sebagai imbalannya, Orsted hanya menggunakan satu tekniknya sendiri untuk melumpuhkannya.

Tunggu. Aku pernah melihat sesuatu yang serupa sebelumnya. Paul telah menunjukkan kepadaku sesuatu seperti itu. Itu adalah teknik Aliran Dewa Air, meskipun eksekusi Orsted bahkan lebih halus daripada eksekusi Paul.

“Aaah…!” 

Eris menabrak tebing. Batu hancur karena benturan, dan dia mendarat dengan bunyi gedebuk. Dia sangat tangguh, jadi aku tidak berpikir dia sudah mati, tapi dia mungkin patah tulang.

“Eris Boreas Greyrat, kau telah mengasah kemampuanmu dengan cukup baik. Aku yakin kau memiliki potensi, tapi... kau masih belum terpoles.”

“Ugh… uurgh…” Eris mengerang dan mencoba bangkit.

Normalnya, aku akan menyembuhkannya segera pada saat ini. Namun, aku tidak memiliki kesempatan untuk mencoba. Lagi pula, mata Orsted tertuju padaku.

Kedua rekanku sama-sama dikalahkan dalam beberapa saat. Sepanjang waktu, aku terus mengaktifkan mata iblisku, tapi yang bisa kulihat, satu detik ke depan, adalah keputusasaan. Aku melihat bahwa tidak peduli apa yang ku lakukan, dia akan melakukanny padaku. Aku melihat diriku di masa depan, hanya satu detik dari sekarang, titik vitalnya dihancurkan. Kepalaku, tenggorokanku, jantungku, paru-paruku... Aku melihat masing-masing dari mereka hancur, dan pada saat yang sama, aku melihat dia hanya berdiri di sana, tak bergerak. Aku tidak mengerti apa yang sedang terjadi. Jika visi ini benar, maka dalam sedetik dari sekarang, akan ada lima dari dia.

Aku tidak bisa bergerak. Aku tahu bahwa apa pun yang ku lakukan, itu sia-sia. Seluruh detik itu berlalu dengan aku tidak bisa melakukan apa-apa. Dia meluncur ke depan, seolah menentang hukum fisika, dan dalam sekejap dia berada tepat di depanku. Itu begitu tiba-tiba, seperti animasi tanpa bingkai yang cukup.

Dalam sekejap setelah dia muncul di hadapanku, serangannya sudah berakhir. Aku telah melihat gerakan seperti ini di beberapa video game sejak lama. Itu adalah permainan pasca-apokaliptik di mana setiap karakter memiliki kombo tanpa akhir atau KO Fatal.

Enam tulang rusukku patah secara bersamaan. Ada dampak, tapi itu berbeda dari jenis yang membuatmu terbang. Pada saat yang sama, aku merasakan tekanan dari serangan lain menghantamku dari belakang. Kerusakan terakumulasi di dalam tubuhku. Paru-paruku hancur.

“Uughh!” Dalam sepersekian detik, darah menyembur ke tenggorokanku dan aku muntah merah.

“Yang terbaik adalah menghancurkan paru-paru penyihir,” katanya dengan acuh tak acuh saat aku berlutut.

Aku mengalami aha! saat penerimaan di suatu tempat di dalam diriku ketika aku melihat kolam darah kehidupanku di tanah di bawah. Menghancurkan paru-paru penyihir adalah tindakan terbaik karena mereka tidak bisa mengucapkan mantra. Ini berarti aku kehilangan kemampuanku untuk menggunakan sihir penyembuhan. Dan tentu saja, dengan paru-paru ku hancur, aku tidak bisa tetap hidup.

“Ketika kau mati, pastikan untuk menyampaikan pesan ini kepada Hitogami. Katakan padanya bahwa Dewa Naga Orsted adalah yang membunuhnya.” Dewa Naga. Nomor dua dalam daftar Tujuh Kekuatan Besar.

Orsted melirikku saat aku meringkuk di tanah, tangan di dadaku, dan berbalik untuk pergi. Aku sadar dia akan lengah. Karena aku telah menerima luka fatal, aku tidak hanya dikalahkan—aku berada di ambang kematian. Aku tidak tahu mengapa, bahkan dalam keadaan itu, aku masih berpikir untuk mencoba melawan. Mungkin karena, di ujung pandanganku, aku bisa melihat Eris mencoba berdiri. Kemungkinan besar, itu karena aku berpikir bahwa sekarang pria ini yakin aku akan mati, dia juga akan menghabisi dua lainnya.

Apapun, aku meluncurkan meriam batu ke arahnya. Kenapa aku tidak menggunakan sihir yang lebih kuat? Lagi pula, aku memiliki sihir tingkat lanjut yang ku miliki jika aku ingin menggunakannya. Bahkan kemudian, aku tidak pernah menemukan jawabannya. Pada saat itu, kemungkinan besar aku hanya menggunakan sihir yang paling ku kenal.

Aku meluncurkan batu terkeras yang ku bisa, dengan kecepatan tercepat dengan putaran tercepat. Meriam batu itu sangat kuat, bahkan aku terkejut. Batu itu terbakar merah membara saat terbang tidak jauh dariku ke dia.

“Orsted akan melihat ke belakang dan menghancurkan meriam batuku dengan tinjunya.”

Dan dia melakukannya. Dengan suara dentingan logam, itu hancur dan jatuh ke tanah berkeping-keping.

Orsted melihat tinjunya. “Itu tadi adalah meriam batu, bukan? Itu memiliki kekuatan yang luar biasa. Bagimu untuk dapat melukaiku dengan sihir seperti itu sangat mengesankan.” Kulit tinjunya terkelupas sedikit. Aku baru saja menyerempetnya.

Itu tidak baik. Aku tidak bisa merusaknya dengan meriam batuku.

“Aku yakin aku menghancurkan paru-parumu, jadi kau pasti menggunakan sihir tanpa suara? Apakah itu kekuatan yang kau peroleh dari Hitogami? Apa lagi yang dia berikan padamu?” Orsted menatapku. Dia bisa saja menghabisiku, tapi sebaliknya, dia mengawasiku seolah-olah aku adalah belalang yang kakinya telah dicabut.

“Ugh…!” Aku menyulap sihir angin untuk memaksa udara masuk ke paru-paruku. Aku tersedak dengan keras. Aku tahu tidak ada gunanya, tapi aku tetap memaksa udara masuk, mengisi paru-paruku, sebelum aku berhenti bernapas.

“Penggunaan sihir yang lucu. Apa tujuannya sekarang? Kenapa tidak menggunakan sihir tanpa suara untuk menyembuhkan paru-parumu?” Orsted meletakkan tangannya ke dagunya, memperhatikanku seolah-olah dia senang melihatku menderita.

Bahkan saat kesadaranku meredup, aku membentuk bola api di tangan kananku. Dengan sihir api, semakin banyak mana yang kau tuangkan, semakin kuat panasnya dan semakin besar. Jika kecepatan dan kekerasan meriam batuku tidak bekerja, maka aku akan mencoba panas dan daya ledak.

“Cukup. Sihir Pengganggu!”

Pikiran perlawananku yang lemah dengan mudah terhempas. Saat Orsted mengarahkan tangan kanannya padaku, mana yang mulai terbentuk di ujung tanganku tersapu. Tidak peduli seberapa banyak aku mencoba menyalurkan mana ke tanganku, itu tidak berbentuk dan menghilang. Meskipun aku setengah sadar, aku mengerti. Ada gangguan dengan mana di tanganku yang mengganggunya dan membuat sihirku tidak efektif.

Dia telah menyegel tangan kananku, tapi aku masih memiliki tangan kiriku. Jadi aku mengangkatnya dan menyihir sihir antara Orsted dan diriku sendiri, melepaskan gelombang kejut. Ledakan ledakan bergema saat Orsted terbang mundur. Aku juga terlempar dari ledakan itu.

“Hmph…kau membatalkan Sihir Penggangguku? Tidak, bukan itu... Kau menggunakan beberapa aliran sihir secara bersamaan. Cukup terampil untuk bisa melakukan itu tanpa suara. Seperti ini, ‘kan?” Pria itu menjentikkan jari di tangan kirinya. Ketika dia melakukannya, sebuah jendela kecil persegi 50 cm terbentuk di udara. Itu adalah jendela yang indah, dihiasi dengan ornamen berbentuk naga yang cantik. “Hm. Lebih sulit dari yang ku harapkan.”

Aku mengabaikan jendela dan fokus meluncurkan serangan api paling ganas terhadapnya yang bisa ku tangani. Apa yang ku bayangkan dalam pikiranku adalah nyala api yang sangat besar. Awan jamur. Sebuah ledakan nuklir. Aku menyalurkan sihirku sesederhana dan lugas mungkin, seolah-olah memberi kekuatan untuk pukulan. Aku bahkan tidak memikirkan fakta bahwa Eris dan Ruijerd mungkin akan terjebak di dalamnya. Aku sudah kehilangan kemampuan untuk berpikir.

“Buka, Gerbang Depan Wyrmgate!” Saat Orsted meludahkan kata-kata, jendela terbuka.

Pada saat yang sama, penggabungan mana di tangan kiriku tertelan. Bingkai jendela retak dan pecah. Sebuah ledakan secara bersamaan dipicu dekat dengan Orsted. Itu jauh kurang kuat dari yang ku harapkan, dan dia dengan mudah menghindarinya.

“Kapasitas mana yang luar biasa. Wyrmgate Depan dengan ukuran ini tidak bisa menampungnya. Ini hampir seolah-olah kau berada di level yang sama dengan Laplace... Bagaimanapun juga, kau adalah bidak Hitogami. Kenapa kau masih belum menyembuhkan paru-parumu? Apakah kau sengaja melakukannya agar aku lengah?”

Itu tepat sebelum kesadaranku benar-benar hilang. Aku tidak memiliki kemampuan untuk membedakan apa yang terjadi lagi.

Pria itu masih memperhatikanku. Mata kami bertemu. “Itu saja?” Dalam sepersekian detik, dia mendekatiku. Tidak ada lagi yang bisa ku lakukan. “Kau tidak bisa melakukan apa pun selain sihir?”

Sihirku disegel, dan kakiku membeku, jadi aku tidak bisa bergerak. Aku tidak berdaya menghadapi niat membunuhnya yang luar biasa. Di tepi penglihatanku, aku bisa melihat kaca jendela menghilang, tapi tidak ada yang bisa ku lakukan.

“Guhh!” Aku mencoba menggunakan raungan yang kupelajari di Desa Doldia, salah satu yang paling tidak mirip dengan mereka. Orsted mempersiapkan dirinya, tapi tentu saja, yang bisa kulakukan hanyalah memuntahkan darah tanpa hasil.

“…Hanya mana? Apa yang sedang kau coba lakukan?”

Sudah tidak ada yang bisa ku lakukan. Sihirku disegel, dan tidak ada indikasi aku bisa mengalahkannya dengan serangan fisik. Satu-satunya hal yang bisa ku lakukan sekarang adalah bersujud. Tapi Orsted bahkan tidak mengizinkanku melakukan itu. “Yah, terserah. Matilah.”

“Aah…!” 

Tangannya menembus tubuhku dengan kecepatan super. Langsung melalui jantungku. Luka yang benar-benar fatal. Satu sihir penyembuhanku tidak akan pernah efektif.

“Sungguh mengecewakan, Hitogami. Sekarang kau menggunakan pion yang bahkan tidak bisa melapisi diri mereka sendiri dalam Battle Aura? Apa sih yang kau rencanakan?” Tangannya berlumuran darah tebal saat dia mengeluarkannya. Aku mencoba berdiri, tapi tubuhku tidak mau mendengarkan. Itu mengkhianatiku dengan runtuh ke tanah. Di ujung pandanganku, aku bisa melihat Eris mengangkat kepalanya, bisa melihat ekspresi terkejut di wajahnya saat dia menatapku. Mata kami bertemu.

“A-aah… R-Rudeu… Rudeus…!”

Ah, ini menyebalkan. Aku tidak ingin mati. Aku masih belum memenuhi janjiku pada Eris. Hanya 2 tahun lagi, aku hanya ingin bertahan 2 tahun lagi. Jika aku bisa melakukan itu, maka aku bisa mati tanpa syarat.

Biarkan aku mengumpulkan manaku. Itu hanya satu luka. aku akan menyembuhkannya, kataku pada diri sendiri. Aku tidak bisa mengucapkan kata-kata itu karena ada lubang di paru-paruku. Tetap saja, aku bisa melakukannya. Aku hanya perlu perlahan memfokuskan mana. Itu akan sembuh. Itu akan sembuh. Aku belum boleh mati.

“Waaaaaaaaaaah!” Eris meraung.

“Apakah dia penting bagimu? Maaf, Eris Boreas Greyrat. Tapi suatu saat kau akan mengerti. Ayo pergi, Nanahoshi.”

“Y-ya…”

Orsted perlahan berjalan pergi, gadis itu mengikuti di belakangnya. 

Eris tidak tahan, baik dari kerusakan yang dia terima, atau ketakutan. Atau mungkin syok. Yang bisa dia lakukan hanyalah berteriak. Dia tidak memiliki pedang, jadi dia menggunakan suaranya.

“Ruijerd! Ghislaine! Kakek! Ayah! Ibu! Theresa! Paul! Aku tidak peduli siapa, seseorang tolong selamatkan dia! Rudeus akan mati!”

Sial, kesadaranku semakin memudar. Serius? Ini benar-benar akhir?

Tapi aku tidak...ingin...mati...

“Hei, Orsted, hanya ada satu hal yang membebaniku. Anak itu… Bukankah lebih baik membiarkannya hidup?”

Tepat sebelum kesadaranku terputus sepenuhnya, aku merasa seperti mendengar seseorang mengucapkan kata-kata itu.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment