-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Mushoku Tensei Vol 6 Bab 10

Bab 10
Lubang yang Lebar dan Menganga di Dadaku


Sebelum aku menyadari apa yang terjadi, aku berada di ruangan yang benar-benar putih. Ruang yang benar-benar putih di mana tidak ada apa-apa.

Biasanya, ini adalah titik di mana aku mulai merasa jijik. Aku akan kembali menjadi hal mengerikan yang telah aku terbiasa selama 34 tahun, dan kenangan dari kehidupanku sebelumnya akan muncul di hadapanku. Penyesalan, konflik, vulgar, dan pemikiran tentang hak. Kenangan yang telah kubentuk dalam 12 tahun terakhir akan semakin menjauh dan kesedihan akan muncul. Aku akan dikuasai oleh perasaan bahwa aku telah terperangkap dalam mimpi yang panjang, dan perasaan tidak nyaman akan memenuhi dadaku, seolah-olah mencabik-cabikku.

Namun, kali ini berbeda. Perasaan menghina diri yang biasa tidak muncul. Sebaliknya, aku mengalami rasa kehilangan, seolah-olah ada lubang menganga di dadaku. Aku melihat ke bawah untuk menemukan memang ada lubang besar di sana. Ah, sudah kuduga. Aku benar-benar mati...

“Yo.”

Hitogami itu tiba-tiba berdiri di sana; Aku tidak memperhatikan dia sebelumnya. Dia memiliki senyum menjengkelkan yang biasa di wajahnya, tapi untuk beberapa alasan, itu tidak menggangguku hari ini. Aku bertanya-tanya kenapa. Mungkin karena lubang yang terbuka di dadaku. Atau mungkin aku sudah memutuskan sebelumnya untuk berhenti bersikap begitu memusuhi dia.

“Yah, apa yang bisa ku katakan, sangat disayangkan.” 

Ya, itu benar-benar disayangkan. 

“Kau berbeda dari biasanya. Apakah kau baik-baik saja? Tidak enak badan?”

Seperti yang kau lihat, ada lubang di dadaku. Hei, apakah kau keberatan jika aku menanyakan satu hal?

“Apa itu?”

Pria itu, yang bernama Orsted. Dia menyerangku begitu dia mendengar namamu. Kenapa itu?

“Karena dia adalah Dewa Naga yang mengerikan. Karena aku berbudi luhur, dia memiliki permusuhan yang besar terhadapku.”

Berbudi luhur, ya...? Nah, kau adalah orang yang mudah untuk dimusuhi. Tapi jika itu masalahnya, bukankah seharusnya kau memberitahuku ini sebelumnya? Kau bisa melihat segala macam hal, bukan? Kau tahu kalau aku akan bertemu Orsted saat itu, ‘kan? Jika kau setidaknya mengatakan sesuatu kepadaku tentang tidak menyebutmu jika Orsted bertanya, aku akan—

“Tidak, maaf. Sebenarnya aku tidak bisa melihat apapun yang berhubungan dengan Dewa Naga. Tidak di masa depan atau masa sekarang. Aku tidak menyangka kau akan bertemu dengannya.”

Oh, jadi begitu... Tapi kenapa? 

“Dia mendapat kutukan yang membuatku tidak bisa melihatnya.” 

Kutukan? Jadi itu benar-benar ada?

“Ya. Kau tidak memilikinya di duniamu? Seseorang yang terlahir memiliki kekuatan yang tidak biasa berkat kelainan yang dipicu oleh mana?”

Kami bahkan tidak memiliki konsep sihir di dunia asalku. Ada beberapa yang mengatakan bahwa mereka memiliki kemampuan untuk merasakan hal-hal gaib, tapi sejujurnya, mereka tidak memiliki kredibilitas.

“Aha, aku mengerti kalau begitu. Kami memiliki mereka di sini—Anak-Anak Terkutuk kami menyebutnya—anak-anak yang aneh. Orsted adalah salah satu contohnya. Yah, dia juga punya sekitar 3 kutukan lainnya.”

Jadi 4, ya? Itu sangat luar biasa. Oh ya, aku benar-benar pernah mendengar tentang itu. Anak Terberkati dan Anak Terkutuk, bukan?

“Ya, yang itu. Mereka adalah hal yang sama, sebenarnya. Manusia suka membedakan.”

Jadi benar. Jadi, kutukan macam apa yang dia miliki?

“Yah, kau lihat bagaimana Ruijerd dan Eris takut padanya, ‘kan? Itu salah satu kutukannya. Setiap makhluk hidup di dunia ini membenci atau takut padanya.”

Semua orang membencinya? Yah itu... agak tidak menyenangkan. Semangatku akan hancur seketika jika itu aku. Aku mengerti bagaimana rasanya dibenci.

“Tunggu, kau tidak perlu bersimpati padanya. Dia dilahirkan seperti itu. Dia adalah makhluk jahat yang mencoba menghancurkan dunia.”

 Ayolah, jangan katakan itu. Siapa pun yang terus-menerus dikelilingi oleh orang-orang yang membenci mereka akan berakhir dengan keinginan untuk menghancurkan dunia. Aku memiliki pemikiran yang sama di kehidupanku sebelumnya. Aku sering mengomel tentang hal itu di Internet, mengatakan betapa aku berharap semua orang mati saja.

“Hm, menurutmu begitu? Aku membencinya, dan aku tidak terlalu peduli bagaimana perasaannya.”

Hm? Apakah itu berarti kau juga terkena kutukan? Fakta bahwa kau tidak bisa melihatnya adalah karena salah satu kutukan yang diberikan padanya? Jadi dia punya kutukan yang membuatnya dibenci, kutukan dimana kau tidak bisa melihatnya... Apa lagi?

“Siapa tahu. Aku tidak bisa melihatnya, jadi aku tidak tahu.”

Oke... Tapi jika dia seberbahaya itu, maka itu adalah alasanku berharap kau memberitahuku bahwa seseorang seperti itu ada. 

“Aku tidak pernah bermimpi kalian berdua akan bertemu. Berjalan di dunia seluas ini, kemungkinan bertemu dengannya adalah...”

Seperti mencari jarum di tumpukan jerami, bukan? Kalau dipikir-pikir, aku sebenarnya tidak merasa benci atau takut padanya. Mengapa demikian?

“Bukankah itu karena kamu datang dari dunia lain?” 

Jadi orang-orang dari dunia lain tidak terpengaruh oleh kutukan itu? 

“Seperti itulah kelihatannya. Hal yang sama terjadi ketika kamu bertemu Ruijerd, ‘kan?”

...Hah? Tunggu sebentar, apa yang kau bicarakan? Apakah Ruijerd juga salah satu dari Anak Terkutuk itu?

“Tidak, itu hanya kutukan tombak Laplace. Laplace juga menempatkan kutukan ketakutan padanya, tapi dia memindahkannya ke tombaknya dan memberikannya kepada suku Superd sebagai gantinya. Dia menjadikan rambut hijau mereka sebagai kunci keefektifannya.”

Kutukan? Dia menempatkannya...? Hey apa yang terjadi? Kau tahu tentang ini dari awal? Kau tahu tentang ini dan itu sebabnya kau membuatnya membantunya? Kau membuatku membuang-buang waktu dan usahaku?

“Tidak, jangan salah paham. Kutukan pada seluruh suku Superd secara bertahap akan memudar seiring waktu. Sedikit yang tersisa dengan Ruijerd, tapi karena dia memotong rambutnya, itu segera mengurangi keefektifannya.”

Sekarang setelah kau menyebutkannya, Sylphie diintimidasi tentang rambutnya, tapi aku tidak mendapatkan kesan bahwa dia ditakuti. Selain itu, kenapa rambut? Karena itu sumber mana mereka?

“Karena rambut Laplace juga berwarna hijau.”

Ahh, sekarang aku mengerti. Ada sesuatu yang mirip dengan itu di duniaku juga. Menggunakan poin kesamaan dan permainan kata untuk mengutuk orang atau menghapusnya.

“Bagaimanapun, berkat keterlibatannya denganmu, kutukannya memudar. Masih ada rasa diskriminasi yang mengakar, tapi seiring waktu, dan upaya Ruijerd sendiri, mungkin dia bisa melakukan sesuatu untuk mengubahnya.” 

Jadi itu bukan sepenuhnya membuang-buang waktu? Aku senang mendengarnya, kalau begitu. Kukira kau menaruh beberapa pemikiran ke dalam tindakanmu.

“Yah, akan sulit bagimu untuk sepenuhnya menghapus semua prasangka terhadap Superd.”

Bagaimanapun, ini adalah masalah yang rumit. Meski begitu, ya... Bagaimanapun, itu bagus.

“Ya, memang bagus. Sepertinya itu layak untuk memperkenalkan kalian berdua satu sama lain.”

Itulah alasanmu memperkenalkan kami? Jika itu masalahnya, bukankah seharusnya kau mengatakannya kepadaku saja?

“Kau tidak berniat mendengarkan apa yang kukatakan pada awalnya, ‘kan? Aku tidak mendapat kesempatan.” 

...Yah, kurasa itu benar. Aku cukup bermusuhan ketika aku menolakmu. Tidak bisa menyangkal itu. Selain itu, bahkan Ruijerd dengan mudah dikalahkan oleh Orsted. Aku tidak pernah membayangkan dia akan semudah itu dikalahkan.

“Mengingat lawannya, tentu saja Ruijerd akan kalah.”

Ya, bagaimanapun juga, dia adalah salah satu dari Tujuh Kekuatan Besar. Bagaimana cara mengalahkannya?

“Kau tidak bisa mengalahkannya.” 

Tidak bisa? Kurasa benar-benar ada perbedaan besar dalam kekuatan kami?

“Dia adalah orang terkuat di dunia ini, meski dibatasi oleh semua kutukan itu.”

 Yang terkuat? Tapi Dewa Naga hanya berada di urutan kedua dalam daftar Tujuh Kekuatan Besar! Bagaimana dengan yang pertama?

“Dewa Teknik juga kuat. Tapi jika Orsted benar-benar habis-habisan, dialah pemenangnya. Orsted dapat menggunakan semua keterampilan dan teknik yang saat ini ada di dunia ini, dan di atas itu, dia juga dapat menggunakan sihir uniknya sendiri yang khusus untuk Dewa Naga.”

Semua keterampilan dan teknik, ya? Kedengarannya seperti penyelamat pasca-apokaliptik tertentu yang ku kenal.

“Oh? Kau memiliki seseorang seperti itu di duniamu juga? “

Mereka bisa meniru semua teknik dari setiap lawan yang pernah mereka lawan. Meskipun mereka sangat kuat bahkan tanpa kemampuan itu. Cukup untuk menghancurkan lawan mereka dengan ujung satu jari.

“Hanya dengan ujung satu jari? Sungguh menakjubkan. Tapi begitu juga Orsted. Jika dia serius, dia bisa menghancurkan seluruh dunia ini.”

Menyebutnya kuat saja sepertinya agak kabur. Seberapa kuat kita bicarakan? Tidak normal? Bencana?

“Bagaimanapun, dia tidak bisa melepaskan kekuatan aslinya berkat kutukan.”

Jadi itulah masalahnya. Kutukan itu pasti menyakitkan. Ngomong-ngomong, bolehkah aku bertanya sesuatu?

“Apa itu?”

Beberapa saat yang lalu, kau bilang kau tidak tahu tentang kutukannya, ‘kan? Kau bilang kau tidak tahu tentang itu selain di mana dia dibenci dan di mana kau tidak bisa melihat ada hubungannya dengan dia, jadi kenapa kau tahu bahwa dia tidak bisa melepaskan kekuatannya yang sebenarnya karena kutukan?

“Eh...”

Santai saja. Ini adalah akhir, jadi mari kita lebih akrab. Aku tidak akan membuat keributan, tidak peduli apa yang kau sembunyikan dariku. Aku mengerti kau peduli tentang Ruijerd. Dan juga berkatmu Lilia dan Aisha terselamatkan. Aku tidak akan berdalih atas kebohongan kecil yang kau katakan ini. Tidak peduli apa rencanamu untukku di masa depan, mereka akhirnya berumur pendek.

Sejujurnya, ada banyak hal lain yang ingin aku tanyakan padamu.  Seperti mengapa kau memperkenalkanku kepada Kaisar Terbesar Dunia Iblis dan semacamnya. Atau di mana beberapa orang hilang lainnya berada. Atau apa tujuanmu yang sebenarnya. Semua hal yang agak terlambat untuk ditanyakan sekarang.

Nah, apa yang bisa kukatakan? Kita berdua gagal, jadi mari berteman. Mari tinggalkan formalitas dan bersenang-senang bersama. Kita bisa menari telanjang, menunjukkan bakat terpendam kita, dan tentu saja, aku tidak keberatan jika kita menggambar wajah di perut kita untuk berbicara satu sama lain.

“Akhir?”

Ya, ini adalah akhir. Maksudku, iya kan? Aku sudah mati.

“Oh, begitu. Kamu telah kehilangan semua harapan dan menyerah... kebalikan dari bagaimana kamu saat pertama kali bertemu, bukan?”

Saat itu, aku mati tanpa mengetahui apa yang sedang terjadi. Kali ini, yah, tidak ada yang bisa kulakukan. Selain itu, aku kurang lebih tahu bahwa ketika aku mati, aku akan berakhir di sini. Aku tidak tahu ke mana orang-orang pergi ketika mereka mati, tapi kupikir kau akan datang berbicara kepadaku ketika itu terjadi.

...Ah, sepertinya kesadaranku di sini memudar. Sepertinya sudah waktunya bagi kita untuk berpisah. Aku senang kita bisa melakukan percakapan yang tenang di sini pada akhirnya, setidaknya.

“Jadi itu masalahnya... Nah, kalau begitu aku punya kabar baik untukmu.”

Hm?

“Kamu tidak mati.”

Sebelum aku tahu apa yang terjadi, lubang di dadaku telah menghilang. 


***


Tiba-tiba mataku terbelalak. Eris ada di sana—tepat di depan mataku. Aku berbaring di tanah, menatapnya. Bagian belakang kepalaku terasa hangat, dan aku segera menyadarinya karena dia sedang menggendong kepalaku di pangkuannya. Wajahnya penuh kecemasan saat dia menatapku, seolah-olah dia sedang melihat sesuatu yang tidak ingin dia lihat. Tapi saat aku membuka mataku, kelegaan tampak jelas di wajahnya. Matanya merah cerah. “R-Rudeus... kamu sudah sadar?!”

“Ya—blegh!” Aku mencoba berbicara, tapi darah malah keluar.

“Rudeus!” Eris memelukku.

“Gghh... gack...!” Aku berhenti batuk darah, hanya untuk mulai tersedak keras.

Eris mengelus punggungku. “Apakah kau baik-baik saja?”

Aku melihat ekspresi kebingungan di wajahnya dan memiringkan kepalaku. “Kenapa aku... masih hidup...?”

Luka di dadaku telah menutup sepenuhnya. Nah, kata “sepenuhnya” mungkin sedikit menyesatkan. Ada lubang menganga di tengah jubahku, dan di bawahnya ada bekas luka, seolah-olah seseorang telah menutupnya. Ya ampun, ini aneh, pikirku. Tangan kananku tidak memiliki parasit alien yang menempel padanya.

“Beberapa saat yang lalu ketika gadis itu mengatakan sesuatu, uh, Orsted atau siapapun namanya, menggunakan sihir untuk menyembuhkanmu...” Pertanyaanku sebagian besar hanya retorika, tapi Eris dengan tidak jelas memberikan jawaban untukku. 

“Gadis?”

“Dia memanggilnya Nanahoshi.”

Nanahoshi. Gadis itu yang sebelumnya. Ya, aku ingat begitu Orsted memanggilnya. Tapi tunggu dulu, Nanahoshi...? Aku merasa seperti pernah mendengarnya di suatu tempat sebelumnya. Suatu saat di tahun lalu, tidak kurang. Di mana itu? Aku tidak bisa mengingatnya.

“Jadi dia berusaha keras untuk menyembuhkan orang yang baru saja dia bunuh...?”

Apa yang dia pikirkan? Aku yakin dia telah menusuk jantungku. Kerusakan parah pada organ dalam tidak dapat diperbaiki dengan sihir penyembuhan tingkat menengah. Itu berarti dia pasti menggunakan sihir tingkat lanjut, atau sesuatu yang bahkan lebih kuat. Orsted pasti memiliki sihir penyembuhan dengan kekuatan sedemikian rupa sehingga bisa langsung menyelamatkan seseorang yang mengalami cedera fatal. Tampaknya Hitogami tidak berbohong ketika dia mengatakan bahwa Orsted dapat menggunakan keterampilan atau teknik apa pun di dunia.

“Aku benar-benar dikalahkan.” 

Bahkan jika dia berada pada level yang sama sekali berbeda dariku, itu masih merupakan pernyataan yang akurat. Dia peringkat kedua di antara Tujuh Kekuatan Besar dunia. Menurut Hitogami, dia sebenarnya yang terkuat. Jelas, title itu bukan hanya untuk pertunjukan.

“Bagaimana dengan Ruijerd?”

“Dia belum bangun.”

Setelah diperiksa lebih lanjut, aku menyadari Ruijerd sedang tidur di tepi jalan. Kereta juga telah ditarik ke samping, dan api berderak. Apakah Eris melakukan semua itu sendiri?

“Ini pertama kalinya aku melihat Ruijerd berbaring miring seperti itu,” kataku.

“Rudeus, sebaiknya kau jangan bicara dulu. Kau baru saja tersedak darah.”

“Aku baik-baik saja sekarang. Itu hanya ampas yang masih tertinggal di tenggorokanku,” kataku, meski kepalaku tetap berada di pangkuannya. Aku tidak ingin pindah. Aku akan tinggal di sini selamanya.

Aku bertanya-tanya apa yang akan terjadi jika aku berbalik dan memalingkan wajahku ke arah tertentu. Sebenarnya, itu adalah satu-satunya hal yang kupikirkan. Ini kemungkinan besar adalah bagian dari naluri bertahan hidup bawaan manusia. Ketika dihadapkan dengan kematian, bagaimanapun juga, orang ingin meninggalkan keturunan. Ah, terserah. Jangan terlalu memikirkan hal-hal yang rumit. Mari kita lakukan saja.

“Menjadi hidup adalah hal yang luar biasa,” kataku sambil memutar tubuhku dan melingkarkan tanganku di pinggang Eris. Aku menarik napas panjang dan dalam dan aromanya memenuhi hidungku.

“Rudeus...kau sangat antusias.”

“Hmm, aku merasa seperti... semuanya tampak meluap.” Lebih dari biasanya, sih. Tidak diragukan lagi karena pria itu, Orsted. Atau karena aku bermimpi dengan Hitogami. Aku mengulangi diriku di sini, tapi tidak ada keraguan bahwa aku merasa sangat energik sejak aku bangun.

“Kalau begitu aku boleh memukulmu, ‘kan?” Ada getaran dalam suara Eris saat melayang ke arahku. Yang marah, dari suaranya. Oh yah, tidak seperti aku bisa menyalahkannya. Dia sangat mengkhawatirkanku, dan aku mengambil kesempatan untuk melecehkannya secara seksual. Aku juga akan kesal dengan posisinya.

“Tentu, silakan.” 

Dia meninjuku. Buk.

Lalu dia menarikku ke dadanya dan melingkarkan tangannya erat-erat di kepalaku. Dadanya terasa lembut di pipiku. Aku bisa mendengar degup jantungnya jauh di dalam, dan dari atas terdengar suara isak tangisnya yang samar. Dia diam-diam menangis. “Syukurlah...” bisiknya.

Dengan lesu aku mengulurkan tangan dan menepuk punggungnya.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment