-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

You-Zitsu LN 2nd Year Vol 5 Bab 2 Part 1 Indonesia

Bab 2
Dua Guru, Ujian Khusus yang Ditakdirkan


1


Saat istirahat makan siang, Yōsuke segera beranjak dari tempat duduknya dan menuju podium.

“Bisakah kita diskusi sebelum makan siang? Kurasa aku ingin mendengar pendapat kalian. Bagaimana?”

Ketika dia menanyakan itu kepada teman sekelas,  Kushida mengangkat tangannya dan menjawab.

“Ano, ujian khusus ini berarti akan ada perselisihan karena pilihan yang berbeda, bukan?”

“Tentu saja ada. Jika bisa mencapai kesepakatan tanpa perselisihan, tidak perlu mengambil bentuk ujian khusus.”

“Kalau begitu, kupikir lebih baik untuk memutuskan pemimpin yang jelas jika ada kemungkinan di mana pilihan tidak selaras. Aku yakin jika kita mengikuti pilihan yang dibuat pemimpin itu, pada akhirnya kita tidak bisa lulus dari ujian khusus ini tanpa masalah.”

“Betul sekali. Aku juga setuju dengan pendapatmu, Kushida-san. Tetapi tanggung jawab pemimpin akan menjadi lebih besar.”

Semakin banyak pilihan dan semakin banyak pendapat, semakin banyak kritik dari siswa yang mendukung pilihan yang tidak dipilih. Pemimpin itu harus bisa mengaturnya dengan baik.

“Jika tidak keberatan... bisakah aku memintamu untuk mengambil peran itu, Horikita-san?”

“Aku?”

“Ya. Kamu sudah menjadi pemimpin berkali-kali selama ini, dan yang terpenting, kupikir kamu akan bisa mengatur semua orang dengan baik sehingga tidak ada ketidakadilan. Tentu saja, seperti yang dikatakan Hirata-kun, tanggung jawabnya besar, dan itu juga... kalau Horikita-san tidak keberatan.”

“...Yah. Ada kemungkinan bahwa kelas lain akan memiliki strategi yang sama, dan ini mungkin merupakan tindakan yang diperlukan jika terjadi ketidaksepakatan. Kalau ada yang enggan mengikuti instruksiku ketika saatnya tiba, aku ingin kalian memberi tahuku sekarang.”

Ketika mendengar bahwa tanggungnya jawab besar, tidak banyak siswa yang akan mencalonkan diri atau membuat pernyataan negatif. Usulan Kushida disetujui dengan mudah, dan disepakati bahwa Horikita akan menjadi pemimpin kelas jika terjadi ketidaksepakatan.

Setelah itu, kami bertukar berbagai pendapat untuk beberapa saat, tapi tidak ada elemen besar khusus yang diputuskan. Waktu makan siang datang agak terlambat.

“Ayo kita makan siang. Yukimu sama Miyachi pasti ikut, ‘kan?”

Kedua anak laki-laki seperti biasa itu setuju dan berdiri saat Haruka berbalik untuk bertanya.

Anggota grup Ayanokōji. Grup kecil beranggotakan 5 orang, termasuk aku.

Tepat ketika kelima orang itu mulai berkumpul, seorang siswa berlari ke arah kami.

Begitu tatapan kami bertemu, siswa itu berbicara.

“Kiyotaka. Yuk kita, makan siang.”

Tanpa jeda, tapi dengan tatapan gugup di matanya, dia mengajakku dengan mengatakan itu.

Tidak ada yang memperhatikan fakta bahwa Kei datang ke arahku, juga tidak ada yang berniat untuk mendengarkan isi percakapan kami. Tapi kecuali Kōenji, 36 orang semuanya menatap kami sekaligus.

“Maaf teman-teman, aku akan makan dengan Kei hari ini.”

Sebelum yang lain bisa memahami apa yang sedang terjadi, aku menarik kursiku dan berdiri.

“...Aku mau makan di kafe. Mau, ‘kan?”

“Tung... eh...? Tu-Tunggu sebentar. Kenapa kamu tiba-tiba menyela kami? Karuizawa-san.”

“Menyela, lagian dia gak janji, bukan? Kamu gak dengar penolakan Kiyotaka barusan?”

“De-Dengar sih, tapi... apa maksudnya itu? Apa itu artinya kalian sudah janjian? ...Eh, Kei?”

Sedikit terlambat, Huruka mulai memahami fakta kalau kami saling memanggil dengan nama depan kami.

Tidak, bahkan dengan itu dia mungkin belum benar-benar memahaminya.

“Maaf, tapi aku sebagai pacarnya adalah prioritas. Iya, ‘kan~?”

“———Ha?”

“Pa... car...?”

Huruka dan Airi bergumam pada saat yang sama, meskipun reaksi mereka sangat berbeda.

“Karena itu, mulai sekarang Kiyotaka, dia mungkin akan jarang bisa menghadiri pertemuan grup kalian, tapi mohon pengertiannya, ya.”

Ayo pergi, kata Kei, menarik lenganku untuk meninggalkan kelas.

Dengan melihat wajahnya mulai memerah, aku bisa tahu kalau dia merasa sangat malu. Aku juga tidak menyangka dia akan mengungkapkannya dengan cara seperti ini....

Haruka, Airi, dan siswa lainnya terlalu terkejut untuk mengikuti kami.

Related Posts

Related Posts

12 comments