-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

86 EIGHTY-SIX - Vol 8 Prolog


Prolog
NAGA MERAH


“Tentang informasi yang Anda laporkan telah diterima oleh Nona Zelene.”

Melihat Ernst seperti ini, Theo mengira presiden sementara Federasi entah bagaimana mengingatkannya pada seekor naga bernapas api yang telah menjadi pasrah dan bosan dengan dunia.

Mereka berada di ibukota Federasi Sankt Jeder, di ruang tamu perkebunan Ernst. Pria itu, seperti biasa, mengenakan setelan bisnis standar. Dia duduk di sofa, menghadap meja yang dikelilingi oleh Theo, Shin, Raiden, Anju, Kurena, dan Frederica.

Mata hitam di balik kacamatanya adalah mata seorang ayah yang sedang menikmati hari liburnya. Sorot mata itu sama sekali bukan tatapan seorang presiden dari salah satu negara terbesar di benua itu, yang baru saja memperoleh sarana untuk melumpuhkan ancaman mekanis yang menyapu daratan dengan satu gerakan..

Ya.

Legiun bisa dilumpuhkan.

Metode ini melibatkan markas tersembunyi yang mampu menyiarkan sinyal tertutup, dan seorang anggota dari garis keturunan kerajaan Adel-Adler, yang memiliki otoritas komando tertinggi atas tentara Kekaisaran Giadian lama, termasuk Legiun.

Dengan jatuhnya Kekaisaran Giad,  dua kunci terakhir ini oleh masyarakat dianggap telah hilang, tetapi selama seseorang bisa mengumpulkan keduanya…

Zelene mempercayakan Shin dengan informasi ini, dan dia memilih untuk memprioritaskan membaginya dengan Frederica, empat lainnya yang mengetahui identitas aslinya, dan Ernst. Dia tidak memberi tahu orang selain mereka.

Bahkan Lena pun tidak.

Semakin banyak orang yang tahu tentang informasi sensitif, semakin besar kemungkinannya bocor. Sebagai permaisuri terakhir, Frederica sudah menanggung risiko menjadi simbol di mana para loyalis Kekaisaran mungkin mencoba untuk menggulingkan Federasi. Dan sekarang dia juga telah diberi nilai tambah sebagai satu-satunya kunci yang mampu menyapu bersih bayangan perang yaitu Legiun.

Tetap saja, Shin harus melaporkan ini ke Ernst. Ini adalah informasi yang akan terus mempengaruhi masa depan umat manusia, dan Shin memilih untuk menyembunyikannya atas kebijaksanaannya sendiri yang pasti akan dilihat sebagai pengkhianatan.

Jadi, dia menemukan alasan untuk kembali ke Sankt Jeder dan, setelah beberapa pertimbangan, mempercayakan Ernst dengan informasi ini. Beberapa hari telah berlalu sejak itu, di mana Ernst dengan cermat meneliti temuan ini dengan pejabat militer dan pemerintah yang mengetahui situasi Frederica.

“Saya akan mulai dengan intinya…,” kata Ernst. “Anda harus pergi ke situs pengiriman berikutnya, seperti yang direncanakan sebelumnya.”

 “Apa…?” Mata besar Frederica melebar lebih jauh karena terkejut. “Dasar pembuat kertas kecil! Mengapa?! Anda memiliki saya, permaisurimu, di sisi Anda. Anda hanya perlu merebut kembali markas tersembunyi! Kenapa kamu tidak memberi perintah ?! “

“Hal ini 'Saya hanya perlu melakukan' lebih rumit dari itu. Kami sama sekali tidak tahu apa-apa tentang markas tersembunyi ini.”

Frederica memandang Ernst seolah tercengang. Namun, dia hanya tersenyum.

“Federasi mewarisi banyak hal dari Kekaisaran, termasuk wilayah.

Tetapi ketika semua dikatakan dan dilakukan, kami adalah musuh Kekaisaran yang melahapnya dari dalam ke luar. Dan orang-orang Kekaisaran tidak akan memberi tahu musuh mereka tentang markas tersembunyi, bukan? Mereka juga tidak akan mengungkapkan keberadaannya kepada sekutu mereka yang tidak memiliki kepentingan di markas itu.”

Dan karena itu adalah pangkalan militer Kekaisaran, berarti terletak jauh di dalam wilayah Kekaisaran lama, mungkin di tanah yang diduduki oleh Legiun. Federasi tidak lagi memiliki kekuatan militer untuk menyelidiki semua kemungkinan situs dalam wilayah Legiun dengan kekuatan.

“Dan untuk menambah itu… ada tempat dimana kamu akan dikirim. Situasi di sana, percaya atau tidak, lebih mendesak. Kami telah menemukan apa yang kami yakini sebagai petunjuk serangan skala besar kedua di pangkalan yang dijadwalkan untuk Anda serang. “

Keheningan menyelimuti ruangan itu. Seseorang menelan ludah dengan gugup. Serangan skala besar. Serangan yang mendorong front barat Federasi ke ambang kehancuran dan menggulingkan Republik dalam waktu seminggu. Gelombang pasang tentara mekanik yang sebutan menakutkannya cocok dengan penampilan mengerikan mereka. Legiun.

Dan gelombang pasang itu naik sekali lagi.

“Pangkalan itu harus dimusnahkan dengan cara apa pun. Dan saat Anda menyerbunya, saya ingin Anda mengambil informasi tertentu dari dalam.”

“Informasi tertentu?” Raiden mengerutkan alisnya. “Informasi seperti apa yang Anda harapkan kita dapatkan dari Legiun?”

“Ratu tanpa belas kasih adalah Mayor Zelene Birkenbaum dari tentara Kekaisaran. Sistem kontrol Morpho adalah pemimpin pengawal kerajaan Permaisuri Augusta. Dan Laksamana di Labirin Bawah Tanah Charité di Republik utara juga seseorang yang berafiliasi dengan Kekaisaran lama.”

Heil dem Reich (red: Salam untuk kerajaan).

Kata-kata terakhir dari hantu tak berwajah yang merasuki Laksamana itu terus menerus terdengar. Shin menyipitkan matanya dalam kesadaran.

“Jadi mantan Imperial telah berubah menjadi Gembala.”

“Itu tidak terlalu mengejutkanku. Bagaimanapun, Legiun pada awalnya adalah senjata Kekaisaran. Lingkaran dalam faksi Kekaisaran pasti akan tahu tentang markas tersembunyi yang tidak diketahui oleh Federasi.

Jadi, karena mereka adalah Gembala, kami dapat mengumpulkan informasi itu dari prosesor pusat mereka…atau setidaknya, saya harap kami bisa. Kami hanya akan tahu setelah kami mencoba. “

Prosesor pusat Legiun dilindungi oleh enkripsi kuat yang masih belum bisa diretas. Theo bertanya-tanya apakah semua ini terlalu diselimuti ketidakpastian ketika Kurena membuka bibirnya untuk berbicara.

“Bisakah kamu benar-benar melakukan ini? Di sektor Delapan Puluh Enam sendiri ada sekitar seratus Gembala.”

Jutaan orang telah tewas di medan perang selama sembilan tahun terakhir, dan tidak ada yang diizinkan untuk membuang sisa-sisa mereka dengan benar. Itulah sebabnya Sektor Delapan Puluh Enam menghasilkan Legiun yang tak terhitung jumlahnya yang telah mengambil struktur otak manusia—Domba Hitam dan Gembala. Namun meski begitu, hanya ada sekitar seratus Gembala yang benar-benar menjaga kecerdasan yang mereka miliki semasa hidup.

Tembakan senapan mesin bisa dengan mudah menghancurkan tengkorak manusia. Peluru Tank bisa meledakkan tubuh manusia hingga berkeping-keping. Otak utuh akan jarang ditemukan di medan perang di mana amunisi seperti itu melesat bebas di udara.

“Ya. Ini hanya salah satu dari beberapa utas yang kami selidiki bersama-sama.

Kami mencoba mencari cara lain untuk melakukan ini... Baik saya sendiri maupun para jenderal tidak berpikir setiap unit komandan di luar sana pasti mantan Imperial.”

Tetapi satu atau dua orang mungkin adalah seorang Gembala. Dan mengingat pentingnya pangkalan ini, salah satu dari mereka mungkin ditempatkan di sana. Itulah yang dipikirkan petinggi Federasi.

“Kita bisa tahu kabar itu benar karena Shin ada di pihak kita, tapi semuanya terasa begitu kabur…,” kata Anju, menatap langit-langit dengan bingung.

Semua orang bereaksi sama. Frederica sendiri yang mengalihkan pandangannya dari Ernst ke Shin dengan gelisah, sementara Shin menutup matanya seperti anjing penjaga yang acuh tak acuh.

“…Bagaimanapun juga, ada satu anggota mantan faksi Kekaisaran yang sudah mati yang pasti menjadi Gembala dan pasti tahu tentang markas tersembunyi.”

Dia bukan perwira tinggi, tapi dia melayani permaisuri sebagai ksatria setia. Bahkan setelah kematian, dia tetap terjebak di dalam prosesor pusat Morpho…

 Kiriya Nouzen (red: Uzen dari Kiriya).  Bagaimana jika saya memberi tahu Anda bahwa hantunya ada di dalam pangkalan itu? “

“…!” Frederica menjadi pucat.

Bahkan Shin menegaskan ekspresinya pada kata-kata itu. Bagaimanapun, dialah yang telah menghancurkan Morpho.

“…Aku mengalahkannya setahun yang lalu. Aku yakin akan hal tersebut. Dan tidak mungkin ada banyak unit dari Gembala yang sama. Kita tidak bisa mengandalkan hantu yang tidak ada untuk mendapatkan informasi.”

“Bukankah mereka setidaknya memiliki unit cadangan? Dan bahkan jika itu bukan dia, pangkalan adalah posisi kunci untuk serangan besar-besaran Legiun. Pasti ada sejumlah besar unit komandan yang ditempatkan di sana. “

Shin terdiam, jelas tidak senang. Dia tidak menyukai perkataan Ernst.

Setelah mendengar tangisan terakhir dari saudara Gembalanya selama dia melakukannya, Shin melihat hantu mekanik sebagai manusia dalam hak mereka sendiri. Gagasan bahwa mereka sedang dibaca untuk informasi seperti suku cadang mesin tidak cocok dengannya.

“Yah, bagaimanapun juga… seperti yang kamu lihat, bahkan jika kita memiliki metode untuk mematikan Legiun, itu akan membutuhkan waktu dan usaha untuk mencapainya. Jadi kita tidak akan mengabaikan keselamatan Frederica dan buru-buru menonaktifkannya. Kamu tidak perlu khawatir, Shin. Tak satu pun dari Anda perlu khawatir. Konon, ada kelompok yang lebih mengkhawatirkanku daripada posisi markas atau sisa-sisa faksi Kekaisaran... Bagaimanapun, untuk saat ini, kami akan memfokuskan upaya kami pada operasi pemulihan dan memanipulasi intelijen untuk menyembunyikan keberadaan Frederica. Kami tidak dapat memulai operasi shutdown sampai kami selesai melakukannya. Lagipula…”

Keadilan yang dikejar Federasi tidak memungkinkannya menjadi negara yang mengorbankan anak-anak.

“Kamu akan berbicara tentang keadilan, bahkan ketika kamu melihat banyak orang mati yang tak terhitung jumlahnya!” Frederica berkata, berdiri. “Bagaimana hidupku sendiri dibandingkan dengan jutaan orang Federasi yang tak terhitung jumlahnya? Untuk miliaran yang tak terhitung di seluruh umat manusia?! Kenapa kamu tidak bisa melihat…?”

“Jika kita mengizinkan kekejaman semacam itu, umat manusia mungkin juga dihancurkan,” kata Ernst mengancam.

Frederica membeku ketakutan. Theo juga bergidik. Ernst pernah mengatakan sesuatu seperti ini sebelumnya. Itulah alasannya mengapa mereka berlima tidak dibuang oleh Federasi.

Jika kita harus membunuh anak-anak karena mereka asing bagi kita…

Jika itu yang harus dilakukan umat manusia untuk bertahan hidup, maka kita layak untuk dimusnahkan.

“Selain itu, aku tidak pernah menyukai gagasan mengirimmu ke sektor Delapan Puluh Enam sendirian untuk mengubah gelombang perang. Jika kamu ingin bertarung juga, silahkan. Tapi mengorbankanmu sendirian untuk memenangkan perang? Tidak itu salah. Dan jika suatu hari tiba di mana aku berhenti merasa seperti itu…”

“Aku tidak suka ini, Ernst.” Shin memotong kata-katanya.

Dia memiliki ketenangan, ketajaman, dan kekuatan pedang tua yang tak terputus, bersinar di medan perang yang diterangi cahaya bulan.

“Saya tidak berpikir umat manusia harus dimusnahkan untuk itu. Keinginanku tidak akan menjadi kenyataan jika mereka melakukannya. Berhentilah mengatakan umat manusia harus dihancurkan kapan pun hal-hal tidak berjalan sesuai keinginanmu. Ini tidak menyenangkan.”

Untuk sesaat, rasanya mata hitam pekat Ernst berbenturan dengan tatapan merah darah Shin. Senyum dari kekosongan umbral sepertinya bertemu dengan mata merah menyala dan memantul dari mereka.

“…Pengarahan telah dilakukan. Kami akan menerima perintah untuk merebut prosesor pusat. Saya ingin mengakhiri perang ini sebanyak yang Anda lakukan. Tapi aku tidak akan membiarkanmu melenyapkan umat manusia.”

Dia juga tidak akan memilih jalan yang harus mengorbankan Frederica.

Frederica terdiam, tampak seperti hampir menangis. Di sebelahnya, Raiden terdiam membisu tidak setuju, dan Anju mengangguk dengan senyum ramah. Namun, ekspresi Kurena sedikit cemas.

Karena ruang tamu tidak memiliki cermin, Theo tidak tahu ekspresi apa yang dia kenakan sekarang. Tapi entah bagaimana, dia tahu ... seandainya sebelumnya, jika itu adalah Shin saat dia berada di Sektor Delapan Puluh Enam, dia mungkin tidak akan mengatakan kata-kata itu. Dia tidak mungkin mengatakannya. Dia tidak peduli dengan akhir perang atau memiliki keinginan yang ingin dia lihat terkabul.

Itu adalah hal-hal yang tidak ada di Sektor Delapan Puluh Enam.

Itu benar-benar membuat Theo mengerti...bahwa Shin benar-benar telah meninggalkan Sektor Delapan Puluh Enam.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment