-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

– Sakayanagi Arisu SS – Penilaian Tak Terduga Sakayanagi


Youzitsu 2nd Year Volume 4.5 SS

– Sakayanagi Arisu SS –
Penilaian Tak Terduga Sakayanagi


Aku berdiri setelah melihat Ayanokōji-kun kembali ke dalam kapal, melarikan diri dari mata siswa tahun ketiga.

Menunjukkan dirinya di sini pasti kebetulan pikirku, tapi itu juga mengapa ini adalah kesempatan sempurna untuk bertemu satu sama lain juga.

Tapi sebelum meninggalkan tempat kejadian, aku mengalihkan perhatianku ke Tsubasa Nanase.

Ada kemungkinan ada siswa dari White Room di antara siswa tahun pertama, tapi sepertinya aku bisa menghapus dia dari daftar. Ayanokōji-kun tampaknya mempercayainya juga.

Atau, fufu. Padahal kata kepercayaan terlalu berlebihan.

Mempertimbangkan lingkungan White Room, tidak mungkin Ayanokōji-kun memiliki perasaan yang dekat dengan perasaan itu.

Apakah dia seorang siswa White Room atau bukan, meninggalkannya di dekatnya tidak akan menjadi halangan, pikirnya mungkin. Itu saja.

Dan untuk mendapatkan informasi tentang siswa tahun pertama, itu adalah fakta bahwa kamu harus akrab dengan salah satu dari mereka.

Dalam hal itu, Nanase-san adalah bagian penting baginya.

Tepat sebelum melewatinya, aku memeriksa sosoknya lagi.

Aku dapat melihat bahwa dia tidak menempatkan statistiknya yang tinggi dalam atletik di aplikasi OAA untuk mempermalukan dengan lengan dan kakinya yang kencang.

Bagian-bagian yang mewakili kewanitaannya berkembang dengan baik dan berdasarkan postur duduknya, dia pasti telah dibesarkan dengan baik.

“Mungkin itu sebabnya anak laki-laki ingin tetap dekat dengannya, bukan karena kemampuannya.”

Lalu aku mengintip makan siangnya.

Sandwich dan sekotak susu.

Itu makanan yang seimbang, ringan dan cepat. Pilihan yang bagus.

Kamu tidak akan berpikir dia adalah siswa tahun pertama dari melihat tubuhnya dan betapa sedikit yang dia makan.

Seperti yang kuduga, dia tidak hanya berbakat di sekolah, tapi juga diberkati dengan tubuh sejak lahir.

“Kamu sebaiknya menghargai bakatmu itu.”

Meskipun begitu banyak yang ingin menjadi berbakat, untuk mereka memiliki proporsi tubuh Nanase, bagi banyak gadis, itu akan menjadi keinginan yang tidak akan pernah terpenuhi.

….Pikiranku akhirnya melayang ke arah yang aneh. Sungguh tidak seperti diriku.

“Baiklah, ayo kita kejar Ayanokōji-kun sekarang.”

Berdasarkan situasi ini, aku kurang lebih bisa menebak di mana dia berada sekarang.

Bahkan jika aku, untuk beberapa alasan yang tidak mungkin salah membacanya, menemukannya di kapal ini sendiri tidak akan terlalu sulit jika aku melakukan beberapa panggilan.

Aku memiliki jenis senjataku sendiri.

Untuk membuat Ayanokōji-kun menjadi lawanku, pada akhirnya ini hanyalah ketidaknyamanan kecil.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment