-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Mushoku Tensei Vol 6 Bab 13

Bab 13
Resolusi Nona Muda


Pada saat pertemuan berakhir, matahari sudah terbenam. Aku kembali ke kamarku. Di sana hanya dilengkapi dengan barang-barang penting yang paling sederhana, dan barang bawaanku berserakan di atasnya. Sementara aku menyadari perlunya merapikan, aku merasa tidak ada motivasi untuk melakukannya. Sebaliknya, aku duduk di tempat tidurku. Tubuhku tenggelam ke dalam kasur yang keras. Sepertinya aku lebih lelah dari yang kukira.

“Fiuh...” 

Bukannya aku melakukan sesuatu yang sangat melelahkan hari ini. Tetap saja, rasa lelah itu melekat erat di tubuhku. Mungkin ini yang orang sebut kelelahan mental? Tidak, bukan itu. Aku baru saja menerima kejutan besar.

Sauros, Phillip, dan Hilda—aku belum pernah melakukan percakapan yang sangat intim dengan mereka. Meski begitu, ketika aku memejamkan mata, aku ingat pergi keluar untuk perjalanan panjang dengan Sauros, memeriksa tanaman di daerah itu sementara dia bertanya tentang bagaimana keadaan Eris. Aku ingat Philip dengan senyum mengerikan di wajahnya saat dia mengusulkan agar kami mengambil alih rumah tangga Boreas bersama. Aku ingat bagaimana Hilda memohon aku untuk menikahi putrinya dan menjadi bagian dari keluarga mereka.

Mereka semua telah tiada sekarang. Bahkan rumah mereka pun tidak tersisa. Rumah besar itu, tempat suara-suara menggema bergema, telah hilang. Aula resepsi tempat Eris dan aku berdansa, menara tempat lelaki tua itu bercinta, perpustakaan yang dipenuhi dengan dokumentasi yang berkaitan dengan wilayah... semuanya hilang begitu saja.

Bukan hanya rumah, juga. Desa Buena juga hilang; bukannya aku pergi untuk melihat sendiri. Pohon di taman kami yang sangat disayangi Zenith, yang hangus disambar petir saat Roxy mengajariku sihir air Saint-tier, dan pohon besar yang pernah aku dan Sylphie mainkan...semuanya juga hilang.

Tunggu...kenapa hanya pohon yang terlintas di pikiranku saat aku mencoba mengingat Desa Buena? Yah, apa pun. Itu semua hilang. aku mengerti itu secara logis setelah Paul memberi tahuku sebanyak itu, tapi melihatnya secara langsung adalah kejutan yang lebih besar dari yang aku kira.

“Fiuh...” 

Tepat saat aku menghela nafas lagi, sebuah gedoran keras datang ke pintuku. 

“Masuklah.” Aku menyuruh mereka masuk.

Itu adalah Eris. “Malam, Rudeus.”

“Eris, apa kamu baik-baik saja sekarang?” 

“Aku baik-baik saja,” katanya saat dia datang untuk berdiri di depanku, mengambil pose biasa. Dia tidak terlihat depresi sama sekali. Mengesankan seperti biasa. Keluarganya telah benar-benar musnah dan dia masih jauh lebih kuat dariku. Sebenarnya, dia biasanya tidak akan mengetuk, hanya mendobrak pintu dengan kakinya. Mungkin dia depresi. 

“Yah, kupikir beginilah akhirnya.” 

“Ah, benarkah...?” 

Eris berbicara seolah itu tidak mengganggunya sama sekali. Seperti yang dia katakan sebelumnya, sepertinya dia sudah mempersiapkan diri untuk ini. Khususnya, untuk kemungkinan keluarganya meninggal. Aku tidak bisa memaksa diri untuk melakukan hal yang sama. Bahkan sekarang, tanpa mengetahui di mana Zenith berada, aku harus percaya bahwa dia masih hidup. Kemungkinan besar dia sudah mati, dan aku mengerti itu secara intelektual, tapi aku tidak bisa menerimanya.

“Eris, apa yang akan kamu lakukan setelah ini?” 

“Apa maksudmu?” 

“Um, kau mendengar sesuatu dari Alphonse, ‘kan?” 

“Ya. Tapi siapa yang peduli dengan semua itu?”

“’Siapa yang peduli’...?” Aku mengulangi.

Eris menatap lurus ke arahku. Tiba-tiba aku sadar—walaupun agak terlambat—bahwa pakaiannya berbeda. Dia mengenakan one-piece hitam yang belum pernah dia pakai sejak dia membelinya kembali di Millishion. Itu sangat cocok dengan rambut merahnya sehingga terlihat hampir seperti gaun. Aku bisa melihat payudaranya mendorong melalui bahan tipis.

Hah? Dia tidak memakai bra, kalau begitu? Setelah diperiksa lebih dekat, aku menyadari rambutnya agak basah. Aku juga bisa mencium bau sabun, sesuatu yang hanya aku sadari tepat setelah dia mandi. Dan bukan hanya itu. Biasanya, Eris tidak memiliki bau khusus padanya, tapi aku mencium aroma manis yang samar sekarang. Parfum?

“Rudeus, aku sendirian sekarang.”

Sendirian—itu benar. Dia tidak punya keluarga. Dia memiliki saudara laki-laki yang memiliki hubungan darah dengannya, tetapi mereka bukan keluarga.

“Dan selain itu, aku baru saja menginjak usia 15 tahun.” 

Saat aku mendengarnya berkata 15, aku panik. Kapan? Kapan ulang tahunnya berlalu? Ulang tahunku hanya 1 atau 2 bulan lagi, yang berarti dia pasti sekitar sebulan yang lalu. Aku bahkan tidak menyadarinya.

“Um, maaf karena tidak mengingatnya.”

Hari apa yang menjadi hari ulang tahunnya? Aku tidak bisa mengingatnya bahkan memberikan petunjuk tentang hal itu. Aku akan berpikir Eris akan membuat banyak keributan di usia 15 tahun. Apakah benar-benar tidak ada apa-apa? Tidak ada hari ketika dia mengatakan sesuatu untuk menunjukkan bahwa itu adalah hari ulang tahunnya?

“Kau mungkin tidak menyadarinya, tapi itu adalah hari dimana Ruijerd memberitahuku bahwa aku sudah dewasa.”

“Ah.” Jadi itu. Semuanya masuk akal sekarang.

Ini menyebalkan. Aku benar-benar tidak menyadarinya, pikirku.

“Uhhh, haruskah aku mencarikan sesuatu untukmu? Apakah ada yang kamu inginkan?”

“Ya, ada satu hal yang aku inginkan,” katanya. 

“Apa itu?” 

“Keluarga.”

Aku kehilangan kata-kata ketika dia mengatakan itu. Itu bukan sesuatu yang bisa kuberikan padanya. Aku tidak bisa menghidupkan orang kembali.

“Rudeus, jadilah keluargaku.” 

“Hah?” Ketika aku tiba-tiba memandangnya, aku dapat melihat bahwa meskipun ruangan telah menjadi gelap, wajahnya merah padam. Apakah ini ... yah, kamu tahu ... lamaran? “Maksudmu seperti kakak dan adik?”

“Aku tidak peduli kau ingin menyebutnya apa.” Dia merah sampai ke telinganya, tapi dia masih tidak mengalihkan pandangannya. “J-jadi, pada dasarnya, apa yang ku katakan adalah, um...mari kita tidur bersama.”

Aku tidak tahu apa yang dia bicarakan, serius! 

Tenanglah dan mari kita pikirkan arti kata-katanya, kataku pada diri sendiri. Aku bisa menduga, berdasarkan lamarannya bahwa kami harus tidur bersama, dia juga terkejut dengan semua yang telah terjadi. Dia mungkin ingin bersamaku untuk menyembuhkan luka di hatinya.

Keluarga. Atau dalam kasus ini, keluarga pura-pura, mungkin?

Tapi...

“Aku merasa agak kesepian hari ini, jadi aku mungkin akan melakukan sesuatu yang mesum padamu.”

Sejujurnya, aku tidak percaya diri. Maksudku, aku tidak yakin bisa tidur dengannya, merasakan panas tubuhnya, dan masih bisa menahan diri. Bahkan Eris seharusnya sudah mengerti sebanyak itu. Dan lagi...

“K-kamu bisa melakukannya hari ini.” 

“Aku sudah memberitahumu sebelumnya, itu tidak akan menjadi 'sedikit' jika aku melakukannya,” aku memperingatkan. 

“Aku ingat. Dan aku bilang kalau kamu bisa melakukannya denganku. “

Setelah mendengar jawabannya, aku menatap lekat-lekat wajah Eris. Apa yang kau katakan? Aku menemukan diriku berpikir. Maksudku, ayolah. Setelah diberitahu itu, adik kecilku sekarang mendapat tepuk tangan meriahnya sendiri.

“K-kenapa kamu tiba-tiba mengatakan semua ini?” aku bertanya.

“Aku berjanji akan melakukannya ketika aku berusia 15 tahun, kan?” 

“Saat itulah aku berusia 15 tahun, kan?” 

“Aku juga tidak keberatan,” katanya. 

“Aku keberatan.” 

Ini aneh. Ada yang aneh. Ayo, pikirkan, apa yang aneh? Oh aku mengerti! Dengan kata lain, Eris merasa kesepian. Jadi mungkin dia sedang merusak diri sendiri. Aku sudah sering melihat adegan seperti ini di game erotis. Orang-orang saling menghibur untuk mengatasi ketika mereka kehilangan seseorang. Dan dengan kenyamanan, maksudku mengunci tubuh mereka secara fisik. Oke, ya, aku mengerti. 

Tetap saja, apa yang dikatakan tentang aku jika aku meletakkan tangan ku di atasnya dalam situasi seperti ini? Itu hampir seperti aku mengambil keuntungan darinya ketika dia lemah. Tentu saja, aku ingin melakukannya, oke? Bagian terburuk dari diriku adalah bersukacita: mari kita buang keperjakaan kita!

Tapi bukankah itu sesuatu yang harus aku lakukan dalam keadaan yang lebih normal? Kami sama-sama kesakitan, dan jika kami membiarkan diri kami terjebak pada saat itu, kami akan menyesalinya nanti, aku yakin.

Ahh, tapi aku mungkin tidak akan mendapat kesempatan lagi dengan dia memberiku izin seperti ini. Jika dia tiba-tiba memutuskan untuk pergi dan bersama Pilemon, janji kami akan pupus.

Tidak, lupakan itu. Aku benar-benar tidak ingin pertama kalinya Eris dicuri oleh orang lain. Aku ingin melakukannya. Ya. Tapi aku memiliki perasaan bahwa kami tidak harus melakukannya.

Aku telah mengolok-olok semua protagonis yang ragu-ragu dari cerita harem sebelumnya. Aku menyebut mereka pengecut yang tidak bisa mengumpulkan keberanian saat dibutuhkan. Dan sekarang giliranku yang berada dalam situasi yang sama, akulah yang ragu-ragu.

Apa yang harus aku lakukan? Apa pun yang aku putuskan, aku merasa akan menyesalinya nanti. Aku hanya akan berhenti menyesalinya dua tahun dari sekarang ketika, pada hari ulang tahunku yang kelima belas, Eris akan menampilkan dirinya dengan pita yang melilit tubuhnya. “Ini hadiah ulang tahunmu. Karena aku mungkin tidak sengaja meninjumu, aku juga mengikat tanganku. Jangan ragu untuk melakukan apa yang kamu inginkan padaku,” katanya sambil duduk di atas tempat tidurku.

Ah, tidak. Tunggu. Aku hampir mati baru-baru ini. Dalam apa yang aku pikir adalah saat-saat terakhir hidupku, aku penuh dengan penyesalan. Masih ada hal-hal yang ingin kulakukan, dan tidak ada jaminan bahwa hal serupa tidak akan terjadi dalam dua tahun tersisa sebelum ulang tahunku yang kelima belas. Bukannya aku bisa lolos dari kematian selamanya. Mungkin aku harus menyingkirkan keperjakaanku sekarang, sebelum masalah serupa muncul di masa depan?

Tidak, tapi, tunggu sebentar...

“Ya ampun!”

Eris pasti frustrasi dengan keragu-raguanku. Dia berdeham dan kemudian dengan lembut duduk di pangkuanku. Dia memposisikan dirinya menyamping sehingga dia bisa melingkarkan lengannya di leherku, memberiku pemandangan payudaranya yang kecokelatan dan wajahnya yang cantik. Dia membuka mulutnya seperti dia akan berbicara, lalu tiba-tiba menyadari ada sesuatu yang menekan pahanya. Wajahnya malah semakin merah. “Apa-apaan itu...?”

“Itu karena kamu sangat manis.” 

Eris hanya bersenandung sebagai balasan, dan menempelkan pahanya ke kepala pria kecilku. Itu adalah sensasi yang lembut dan menyenangkan. Adik kecilku sangat gembira, dan ayahnya (aku) semakin sesak napas.

“Ini berarti kamu sedang terangsang sekarang?” dia bertanya.

“Ya.”

“Jadi kamu tidak membenciku, kan?” 

“Tidak.”

“Apakah kamu khawatir tentang ayah dan kakekku?” 

“Ya.”

“Rudeus, selama ini kau menatapku nakal.”

“Ya.”

“Tapi kau masih akan menolakku?” 

“...Ya.” Aku mengangguk akhirnya.

Tatapanku terpaku pada pangkal lehernya, dadanya. Dia telah menaklukkan tubuhku dengan pahanya yang lembut, rasa dadanya menekanku, dan aromanya, yang memenuhi paru-paruku saat aku menarik napas. Aku seperti anjing yang mengibaskan ekornya. Tapi aku memanggil benang alasan terakhir yang tersisa di dalam diriku dan berkata, “Janji adalah janji, bukan? Kita bilang kita akan menunggu sampai aku berusia 15 tahun.”

Saat itu, bicara terus terang, janji itu berarti jongkok bagiku. Bahkan aku tidak sepenuhnya yakin mengapa aku menahan diri.

Menanggapi kata-kataku, Eris hanya mendengus. Nafasnya membelai pipiku.

“Hei, Rudeus. Ibuku mengajariku ini, tapi karena itu memalukan dan aku dilarang menggunakannya lagi, aku hanya akan mengatakannya sekali,“ katanya sambil menarik napas dalam-dalam. Dia mendekatkan wajahnya ke telingaku.

Kemudian terdengar beberapa kata, dengan nada yang begitu lembut dan manis, seolah-olah segel terlarang telah dibuka. “Rudeus, aku ingin menjadi kucing kecilmu. Nyan~” 

Kata-kata itu langsung masuk ke telingaku dan menyusup ke otak bodohku, menghabisi alasan terakhir yang membuatku tidak menyerah. Eris adalah seekor anjing. Seekor anjing liar, meskipun kata terakhirnya adalah ‘nyan’. Menanggapi kata-kata itu, aku juga menjadi binatang. Makhluk insting, yang mendorong Eris ke tempat tidur.

 


***


Malam itu, aku dan Eris menaiki tangga menuju kedewasaan bersama. Selama waktu itu, aku melupakan semua hal rumit lainnya yang membebani kami. Yang bisa kupikirkan hanyalah bagaimana aku ingin bersama Eris. Aku tidak mengatakan banyak, tapi kupikir aku mencintainya. Aku ingin melindunginya selamanya. Aku tidak peduli dengan keadaan.

Paul sendiri yang mengatakannya, bukan? Siapa yang peduli dengan tugas bangsawan?

Aku tidak perlu memikirkan hal-hal seperti itu. Aku akan melakukan apapun untuk membantunya.

Sementara kami melakukannya, tiga anak akan cukup, tapi aku yakin kami akan menghasilkan lebih dari itu. 

Aku sangat gembira. Bahkan tidak pernah terlintas dalam pikiranku untuk bertanya-tanya apa yang mungkin dipikirkan Eris.


Eris


Namaku adalah Eris Boreas Greyrat.

Hari itu, aku menjadi dewasa. Rudeus memberiku hadiah yang kuinginkan untuk ulang tahunku yang kelima belas. Itu sedikit berbeda dari apa yang kami janjikan, tetapi kami mengikat diri kami bersama-sama.

Aku mencintai Rudeus. Kapan aku pertama kali menyadari perasaanku?

Itu benar—itu pada hari ulang tahunnya yang kesepuluh. Aku sedang tidur ketika ibuku tiba-tiba membangunkanku, mendandaniku dengan gaun tidur merah cerah dan, dengan ekspresi serius di wajahnya, mengatakan kepadaku, “Pergilah ke tempat tidur Rudeus dan serahkan tubuhmu padanya.”

Aku tidak menentang berhubungan sek, tapi aku bingung. Ibuku dan Edna telah menjelaskannya padaku dan memastikan aku mengerti itu akan terjadi suatu hari nanti.

Tetap saja, aku tidak siap untuk itu saat itu. Kupikir itu akan lebih jauh di masa depan.

Terlepas dari apakah Rudeus mengetahui kegelisahanku, dia tetap menyentuh tubuhku. Dia dan ayahku begadang berbicara bersama, jadi mungkin dia sudah diberitahu tentang ini. Saat aku memikirkan itu, pikiran lain muncul di kepalaku.

Mungkin dia tidak benar-benar mencintaiku. 

Mungkin dia hanya melakukannya karena ayahku menyuruhnya. Bahkan saat itu, Rudeus adalah orang yang luar biasa. Dia tahu segalanya dan dia bisa melakukan apa saja, tapi itu tidak menghalangi keinginannya untuk terus belajar. Dia hanya terus bergerak maju.

Aku yakin dia serasi denganku. Namun, saat napasnya menjadi tidak teratur, aku tidak mengerti kalau dia peduli dengan perasaanku. Aku hanya hadiah yang diberikan kepadanya oleh ayahku. Ketika aku menyadari kalau aku tidak baik-baik saja dengan itu lagi, aku mendorongnya pergi dan berlari untuk itu. Aku mulai kembali ke kamarku, tapi kemudian aku takut. Mungkin aku baru saja melakukan sesuatu yang tidak akan pernah bisa aku tarik kembali. Mungkin aku baru saja menyia-nyiakan kesempatan terakhirku. Ibuku memberitahuku bahwa tidak seorang pun kecuali Rudeus yang akan memilikiku, dan aku yakin dia benar. Aku telah bertemu dengan anak-anak lain dari keluarga bangsawan berkali-kali, tetapi tidak ada dari mereka yang memiliki keberanian seperti Rudeus.

Rudeus telah tertarik pada tubuhku sejak pertama kali kami bertemu. Dia mencoba membalik rokku, menurunkan celana dalamku, meraba payudaraku. Setiap kali, aku akan memukulnya untuk mengusirnya. Dulu ketika aku masih sekolah, aku akan memukul anak laki-laki yang mengolok-olokku, dan mereka tidak akan pernah mengucapkan kata-kata sombong lagi kepadaku. Itu tidak berhasil dengan Rudeus. Sejujurnya aku merasa, dengan setiap serat keberadaanku, bahwa ketika ibuku mengatakan bahwa Rudeus adalah satu-satunya, dia benar. Jika dia membenciku, kupikir aku akan menghabiskan seluruh hidupku sendirian.

Siapa yang peduli jika aku hanya hadiah? Pikirku. Setidaknya kami bisa bersama. Jadi, aku kembali ke kamarnya. 

Tapi ketika Rudeus melihatku, dia berlutut ke tanah dan tergeletak seperti katak. Dia meminta maaf, mengatakan dialah yang salah. Sebagai tanggapan, aku hanya menatapnya dan menyuruhnya menunggu 5 tahun lagi. Saat itu, aku pikir itu sudah cukup. Rudeus sudah cukup dewasa untuk menungguku.

Saat itulah aku mulai jatuh cinta padanya.

Namun, keadaan segera berubah. Kami diangkut ke entah di mana, dan, ketika kami bangun, ada Superd yang berdiri di depan kami. Kupikir aku sedang dihukum. Dihukum karena hanya melakukan apa yang kusuka. Setiap kali aku benar-benar egois, ibuku akan memperingatkanku bahwa Superd akan datang dan makanku. Kupikir aku akan dimakan oleh iblis yang muncul di hadapan kami. Seharusnya aku membiarkan Rudeus melakukan apa yang dia inginkan padaku malam itu, pikirku. Kami bisa menyimpan sek yang serius ketika kami berusia 15 tahun. Seharusnya aku menahannya dan membiarkannya melakukannya malam itu, sampai dia puas.

Aku berteriak dan meringkuk di tanah. Dan orang yang datang untuk menyelamatkanku bukanlah kakekku atau Ghislaine—itu adalah Rudeus. Rudeus menyelesaikan masalah dengan Superd. Meskipun dia sendiri pasti diliputi kecemasan, meskipun aku lebih tua darinya, dia menenangkan dan menyejukanku. Pasti butuh banyak keberanian baginya untuk melakukan itu. Aku jatuh cinta lagi.

Setelah itu, bahkan ketika wajahnya menjadi pucat, dia berurusan dengan ras iblis itu. Dia tidak makan terlalu banyak. Dia menyembunyikan fakta bahwa dia tidak enak badan, secara fisik. Aku yakin dia menyimpan penderitaannya untuk dirinya sendiri karena dia tidak ingin membuatku khawatir, jadi aku memutuskan untuk menahan diri juga. Aku menahan keinginan untuk berteriak dan meninju orang, dan membiarkan Rudeus menangani semuanya. Aku mencoba untuk bertindak sama seperti yang selalu aku lakukan, tapi ada saat-saat di mana aku tidak bisa menahannya—ketika kecemasan muncul dari dalam diriku dan tidak mau berhenti.

Tapi Rudeus tidak marah. Dia hanya tinggal di sampingku. Tidak ada komentar pedas—dia hanya mengelus kepalaku, melingkarkan tangannya di bahuku, dan menghiburku. Selama waktu itu, dia tidak pernah sekalipun melewati batas. Dia biasanya sangat jelas terangsang olehku, tapi selama waktu itu, dia tidak pernah menyentuhku lebih dari yang diperlukan. Mungkin dia mencoba meredakan kecemasanku. Dia memikirkanku, bukan hanya dirinya sendiri.

Aku ingin menjadi lebih kuat. Setidaknya cukup kuat untuk tidak menjadi beban baginya. Satu-satunya hal yang bisa kulakukan lebih baik daripada Rudeus adalah menggunakan pedangku, dan bahkan dalam hal itu, aku tidak bisa dibandingkan dengan rekan kami, Ruijerd. Dan sementara aku mungkin memiliki peluang dalam pertarungan pedang, aku tidak bisa mengalahkan Rudeus saat dia menggunakan sihir.

Terlepas dari semua itu, Rudeus membiarkanku mendapatkan pengalaman dengan bertarung dengan mereka. Aku yakin party akan lebih mudah membunuh monster dan melakukan perjalanan darat jika hanya mereka berdua. Pikiran itu membuatku ingin menangis. Aku khawatir Rudeus akan menyadari bahwa aku menghambat mereka, dan mulai membenciku. Aku khawatir dia akan meninggalkanku, jadi aku bekerja mati-matian untuk menjadi lebih kuat.

Aku meminta agar Ruijerd melatihku. Dia menjatuhkanku berkali-kali. Setiap kali Ruijerd bertanya kepadaku, “Apakah kau mengerti?” Setiap kali aku mengingat kata-kata Ghislaine dan mengangguk. Rasionalitas—benar, rasionalitas. Ada rasionalitas dalam cara seorang ahli bergerak. Saat berlatih dengan seseorang yang lebih kuat dariku, hal pertama yang harus dilakukan adalah mengamati mereka.

Ruijerd kuat. Lebih kuat dari Ghislaine, kemungkinan besar. Jadi, aku menonton. Aku memperhatikan gerakannya dengan seksama dan meniru  yang bisa kutiru. Ruijerd membantuku dalam pencarianku untuk menjadi lebih kuat. Di tengah malam, setelah Rudeus akhirnya tertidur, kelelahan, Ruijerd akan bergabung denganku untuk berlatih tanpa mempermasalahkannya. Tentu saja, dia masih menjatuhkanku di setiap pertarungan. Mungkin sulit baginya untuk menjatuhkanku seperti yang dia lakukan, mengingat betapa dia mencintai anak-anak, tetapi aku merasa percaya diri untuk memanggilnya. “Shisho.”

Setahun berlalu sejak kami memulai perjalanan kami. Kupikir aku akan menjadi lebih kuat. Itu berbeda dari pemahaman yang aku pikir akan aku dapatkan sebelumnya, ketika aku diberi tahu “Rasionalitas, rasionalitas!” berulang kali oleh Ghislaine. Melalui pelatihanku dengan Ruijerd, aku akhirnya mengerti arti sebenarnya dari kata tersebut. Sebelumnya, aku tidak melihat masalah dengan gerakan ceroboh dalam pertempuran, tapi sekarang aku mengerti bahwa setiap gerakan memiliki arti.

Lalu suatu hari, aku berhasil mengalahkan Ruijerd. Dalam retrospeksi, sepertinya perhatiannya tertuju pada sesuatu yang lain. Namun, aku tidak peduli bahwa itu adalah gangguan yang menciptakan celah. Aku akhirnya mendaratkan satu pukulan padanya. Sekarang aku tidak akan menjadi penghalang lagi. Aku bisa berjalan di samping Rudeus.

Ya, aku yakin membiarkan diriku terbawa suasana. 

Rudeus dengan mudah mengempiskan kepalaku yang membesar. Dia tiba-tiba mendapatkan mata iblis dan tidak kesulitan menggunakannya untuk menahanku. Aku kalah darinya dalam pertandingan sparring fisik tanpa sihir. Itu adalah kejutan. Itu curang, pikirku—permainan kotor. Dalam satu lompatan, dia menyalipku di jalan yang telah aku lalui selama bertahun-tahun.

Aku hanya menjadi penghalang seperti biasanya. 

Aku menangis diam-diam. Pagi-pagi keesokan harinya aku pergi ke pantai dan menangis sambil mengayunkan pedangku. Ruijerd menyuruhku untuk tidak mengkhawatirkannya. Rudeus sangat cocok dengan mata iblis yang dia terima. Dia mengatakan kepadaku jika aku berlatih, aku akan menjadi lebih kuat. Bahwa aku memiliki bakat, dan tidak boleh menyerah.

Bakat apa? Yang dilakukan Ghislaine dan Ruijerd hanyalah berbohong padaku. Pada saat itu, Rudeus tampak begitu agung bagiku. Dia bersinar begitu besar dan begitu terang sehingga aku bahkan tidak bisa melihatnya secara langsung. Aku akan menempatkan dia di atas alas. Aku ingin mengejarnya, tapi aku menyerah di beberapa titik, menganggapnya sia-sia.

Itu berubah setelah kami melintasi Benua Millis. Saat itulah kami bertemu Gyes dan aku mengetahui ada teknik bertarung di luar sana selain adu pedang dan sihir. Aku ingin mencoba belajar, tapi dia menolakku. Saat itu, aku bertanya-tanya mengapa. Aku tidak bisa menerimanya.

Lalu ada kejadian di Millishion. Aku ingin membuktikan bahwa aku bisa melakukan sesuatu sendiri, jadi aku pergi untuk membunuh makhluk paling sederhana—goblin. Saat itulah aku melihat sekilas bakatku sendiri. aku melawan pembunuh aneh itu, dan aku membuat mereka kewalahan. Pada titik tertentu, aku mulai tumbuh.

Tetapi ketika aku kembali ke penginapan, Rudeus sedang dalam kesedihan. Ketika aku mendesaknya untuk cerita, aku tahu bahwa Paul ada di kota, dan bahwa dia dan Rudeus telah berkelahi. Meskipun Rudeus tidak menangis, ketika aku melihat tingkat depresinya, aku akhirnya ingat dia 2 tahun lebih muda dariku. Namun terlepas dari usianya, dia menjadi tutor rumah untuk seseorang yang egois sepertiku. Dia harus merayakan ulang tahunnya yang kesepuluh jauh dari keluarga, dan dipaksa untuk melakukan perjalanan ke Benua Iblis sambil memikul beban sepertiku. Kemudian ayahnya mendorongnya pergi.

Aku benar-benar tidak bisa memaafkan itu. Sebagai seseorang yang namanya tercantum di antara bangsawan Asura, aku berjanji pada diriku sendiri bahwa aku akan menebas Paul Greyrat. Aku pernah mendengar tentang kekuatan Paul dari ayahku sendiri. Dia adalah pendekar pedang jenius yang telah mencapai Tingkat Mahir dalam Gaya Dewa Pedang, Gaya Dewa Air, dan Gaya Dewa Utara. Dia juga ayah Rudeus. Namun, aku tidak ragu bahwa aku bisa menang. Ghislaine telah mengajariku permainan pedang, tapi Ruijerd mengajariku bertarung. Jika aku menggabungkan keduanya, tidak mungkin aku akan kalah dari orang kasar itu.

Namun, Ruijerd menghentikanku. Ketika aku bertanya mengapa, dia memberi tahuku bahwa ini adalah pertengkaran antara ayah dan anak. Aku tahu Ruijerd menyesali apa yang terjadi dengan putranya sendiri, jadi aku memutuskan untuk mendengarkan.

Akhirnya Rudeus dan Paul berbaikan. Seperti yang dikatakan Ruijerd. Tapi aku akan mengatakannya lagi: aku tidak bisa menerimanya. Aku tidak mengerti kenapa Rudeus memaafkan ayahnya. Aku tidak akan pernah bisa memaafkan orang seperti itu. Rudeus tidak banyak bicara tentang itu, dan Ruijerd juga tidak memberitahuku apa-apa. Mereka berdua sudah dewasa.

Dari sana, kami menyeberang ke Benua Tengah. Saat itulah Rudeus mulai makan lebih banyak, mungkin karena dia mendapatkan kembali semangatnya. Seperti biasa, dia luar biasa. Dalam satu hari, dia berhasil berteman dengan Pangeran Ketiga dan menyelamatkan keluarganya.

Bagiku, satu-satunya hal yang bisa aku lakukan adalah mengamuk dengan Ruijerd. Kami memang membantu menyelamatkan Rudeus sebagai hasilnya, tapi kami melakukannya tanpa pemikiran sebelumnya. 

Setelah itu, Rudeus mengatakan hal-hal seperti, “Saya tidak melakukan apa-apa,” dan, “Kalian benar-benar membantu saya,” tetapi menilai dari apa yang terjadi, dia bisa menangani semuanya sendiri.

Rudeus sangat hebat. Terlalu bagus. Dan dia semakin hebat pada hari itu ketika kami bertemu dengan Dewa Naga. Selama konfrontasi dengan Orsted, Ruijerd dan aku ketakutan dengan apa yang kami lihat sebagai perwujudan ketakutan di depan kami. Hanya Rudeus yang sama sekali tidak terpengaruh.

Dia bahkan berhasil mendaratkan serangan ke Orsted—lawan yang tak berdaya melawan Ruijerd. Mataku tidak bisa mengikuti sihir yang dia keluarkan saat itu. Ketika Rudeus benar-benar serius dalam pertempuran, dia luar biasa. Dia benar-benar berhasil melawan pria yang dianggap sebagai yang terkuat di dunia, Dewa Naga.

Tapi begitu aku memikirkan itu, Rudeus terluka parah dan sekarat. Sampai saat itu, kupikir kematian adalah sesuatu yang tidak relevan bagi kami. Rudeus kuat. Tidak mungkin dia mati, dan selama dia melindungiku, aku juga tidak akan mati. Kami juga membawa Ruijerd, jadi kami aman. Itulah yang aku pikirkan.

Aku salah. 

Jika gadis yang menemani Dewa Naga itu tidak berbicara seenaknya, atau jika Dewa Naga tidak bisa menggunakan sihir penyembuhan, Rudeus pasti sudah mati di sana. Aku sangat takut. Kejadian itu memperbaharui ketakutanku akan menjadi beban.

Sekarang, Rudeus menjadi seperti dewa. Meskipun dia hampir terbunuh, dia sama sekali tidak peduli tentang hal itu. Hanya 3 hari setelah dia hampir mati, dia mengantisipasi pertemuan di masa depan dengan Dewa Naga dan berlatih sihir baru untuk mempersiapkannya. Aku tidak bisa memahami itu. Aku tidak bisa, dan aku takut, jadi aku hanya tinggal di sampingnya. Aku merasa seperti jika aku tidak berada didekatnya, dia akan menghilang dan meninggalkanku.

Kemudian kami berpisah dengan Ruijerd. Ruijerd berkata bahwa mengalahkan Dewa Naga itu tidak mungkin, tapi pada akhirnya, dia mengajariku sesuatu. Dia mengingatkanku pada teknik yang digunakan Dewa Naga. Itu membakar pikiranku, cara dia menangkis seranganku.

Ada metode di baliknya. Dewa Naga bukanlah monster yang tidak dikenal. Dia adalah seorang master, tapi dia menggunakan teknik yang dikenal manusia.


Akhirnya, kami berhasil pulang dan aku tahu tidak ada yang tersisa. Ayahku, kakekku, dan ibuku sudah meninggal. Aku patah hati. Setelah semua yang ku derita untuk kembali ke sini, rumah dan keluargaku hilang. Ghislaine dan Alphonse ada di sana, tapi mereka merasa jauh dan formal, seperti orang yang berbeda.

Yang tersisa hanyalah Rudeus, dan aku ingin kami menjadi sebuah keluarga. Aku tidak sabar. Kontraknya untuk mengajariku sudah 5 tahun, dan kami sudah melewati titik itu sejak lama. Dia telah menyelesaikan tugasnya dengan mengantarku pulang. Belum semua anggota keluarganya ditemukan. Aku yakin dia akan segera pergi lagi, dan dia akan meninggalkanku. Aku baru tahu itu.

Aku menggunakan tubuhku untuk menahannya di sini. Dia ragu-ragu pada awalnya, dan aku khawatir dia tidak akan menerimaku. Rudeus selalu tertarik dengan pakaian dalamku, tapi dia tidak pernah mengintipku saat aku mandi. Bahkan di kapal yang bepergian ke Benua Millis, ketika dia bisa menyentuhku, menelanjangiku, dia tidak melakukannya. Mungkin dia tidak tertarik dengan tubuhku. Aku menghabiskan seluruh waktuku berlatih pedang, dan tidak memiliki feminitas yang dimiliki gadis-gadis lain. Aku bertanya-tanya apakah mungkin, meskipun dia mesum, dia sebenarnya tidak ingin berhubungan sek dengan orang sepertiku.

Itu tidak terjadi, meskipun. Rudeus terangsang olehku, dan melihatnya seperti itu membuatku bersemangat juga.

Jadi, kami menghubungkan tubuh kami. Aku belum pernah melakukannya sebelumnya, jadi awalnya terasa menyakitkan, tapi secara bertahap mulai terasa enak. Sebagai perbandingan, Rudeus tampaknya menikmatinya sejak awal. Namun, di tengah jalan dia menjadi lemah dan lemah, seolah-olah dia akan hancur. Saat itulah aku menyadari, sekali lagi, bahwa Rudeus lebih kecil dariku. Dia cukup kuat di bawah sana, tapi dia lebih pendek dariku dan lebih sedikit kekar.

Dia masih sangat muda, namun dia selalu melindungiku. Dia menghabiskan seluruh perjalanan menyembuhkan mabuk lautku ketika kami berada di kapal, dan sangat kelelahan ketika kami turun. Bagaimana dia bisa baik-baik saja setelah mengendarai sesuatu yang mengerikan? Itu gila. Itu benar—jika Rudeus tidak menghabiskan begitu banyak energi untuk menyembuhkanku, maka mungkin dia tidak akan dikalahkan malam itu oleh Gyes. Dibandingkan dengan itu, bagaiamana aku? Aku menjadi lebih kuat. Aku sudah cukup baik dalam permainan pedang. Tapi aku begitu terperangkap dalam bayanganku tentang kehebatan Rudeus sehingga mengabaikan betapa kecilnya dia sebenarnya. Pada akhirnya, aku menggunakan kecemasanku tentang kehilangan keluargaku sebagai alasan untuk memaksakan diri padanya, dan memperlakukannya dengan buruk dalam mengejar keinginanku sendiri.

Aku akan mengatakannya lagi. Aku mencintai Rudeus. Tapi aku tidak cocok untuk bersamanya. Aku hanya akan menjadi beban baginya. Kami telah menjadi keluarga, tapi kami tidak bisa menjadi lebih dari itu. Kami tidak bisa menjadi suami istri. Seperti yang dia katakan: kami lebih baik sebagai kakak dan adik. Kami tidak seimbang. Bahkan jika kami bersama, aku akan terus menghambatnya.

Untuk saat ini, akan lebih baik jika kami menghabiskan waktu terpisah. Pikiran ini muncul secara alami padaku. Selama aku bersamanya, aku akan memanfaatkan kebaikannya. Sensasi manis malam yang kami habiskan bersama masih melekat di tubuhku, begitu banyak sehingga aku merindukannya. Ini adalah karakteristik dari keluarga Greyrat, meskipun tanpa diduga, Rudeus mungkin tidak memiliki kecenderungan yang sama kuatnya. Dia mencoba yang terbaik untuk mengikutiku, tapi pada tingkat ini, keganasan keinginanku mungkin membingungkannya. Aku tidak bisa melakukan itu padanya.

Aku tidak punya niat untuk melakukan apa yang dikatakan Alphonse, dan menikahi pria lain. Sudah terlambat baginya untuk memberitahuku untuk hidup seperti putri keluarga bangsawan. Diberitahu untuk berkorban untuk warga wilayah ketika aku bahkan tidak benar-benar tahu warga itu tidak menarik bagiku. Kakekku, ayahku, dan ibuku semua pergi. Wilayah Fittoa telah hilang. Apa gunanya?

Aku akan membuang nama Boreas. Tapi aku masih cucu Sauros, dan putri orang tuaku, jadi aku akan hidup dengan tekad yang kuat.

Aku akan menjadi lebih kuat, aku memutuskan.

Aku akan berpisah dengan Rudeus dan terus berlatih. Aku tidak akan berhenti sampai aku bisa berdiri berdampingan dengannya. Aku tidak harus bisa mengalahkannya. Tapi setidaknya, aku ingin menjadi wanita yang sesuai dengan perawakannya. Seseorang yang tidak akan membuat orang berbisik di belakangnya jika dia dekat dengannya.

Aku tidak memiliki kelihaian Rudeus, jadi sebagai gantinya, aku akan mencari kekuatan. Ghislaine, Ruijerd, dan Gyes mengatakan bahwa aku memiliki bakat dengan pedang, dan aku akan mempercayai kata-kata mereka. Aku akan mengikuti rekomendasi Ghislaine dan menuju ke Sword Sanctum. Di sana, aku akan menjadi pendekar pedang yang kuat dan tepat.

Seorang pendekar pedang (aku) dan seorang penyihir (Rudeus). Pasangan tradisional adalah kebalikannya, tapi kami berdua baik-baik saja dengan itu. Kami akan tumbuh, menjadi lebih kuat, dan bertemu satu sama lain lagi. Kemudian kami akan mengambil langkah berikutnya dalam keluarga kami dan menjadi suami dan istri. Aku akan memiliki anak-anaknya dan kami akan hidup bahagia selamanya,


Sekarang, bagaimana aku harus mengucapkan selamat tinggal padanya? Rudeus adalah pembicara yang sangat baik. Tidak peduli apa yang aku coba katakan, dia mungkin menghentikanku. Dia mungkin mencoba ikut denganku karena dia khawatir aku sendirian.

Mungkin aku harus meninggalkan catatan...? Tetapi mengetahuiku, aku mungkin akan meninggalkan semacam jejak ketika aku melakukannya. Dia bisa menggunakan itu untuk melacakku, dan itu akan berantakan. Dia harus bergerak maju. Aku tidak ingin menahannya.

Pada saat seperti ini, yang terbaik adalah bertindak seperti pendekar pedang di semua cerita dan diam-diam pergi. Tapi Rudeus selalu berbicara tanpa henti tentang laporan, komunikasi, dan diskusi. Aku tidak ingin dia membenciku.

Baiklah. aku akan meninggalkan sesuatu yang pendek. Maka, tentu saja, Rudeus akan mengerti.


Rudeus


Selamat pagi, semuanya! Ya, selamat pagi untuk semua perjaka di luar sana, ini pagi yang menyenangkan! Mereka bilang masih perjaka hanya diperbolehkan saat duduk di bangku SD, jadi bagaimana dengan kalian? Oh, aku? Aku tidak sebagus itu. Ha ha, aku akan segera berusia 13 tahun. Jika kita mengubahnya menjadi tahun sekolah, itu berarti aku sudah di SMP. Ha ha!

Juga, halo untuk semua yang bukan perjaka! Mulai hari ini, aku salah satu dari kalian! Dengan kata lain, aku seorang “Riajuu” sekarang! Aku tidak pernah berpikir aku akan bergabung dengan kalian, tapi aku harap kalian akan menyambutku dengan hangat, karena aku hanya seorang pemula. Seperti yang mereka katakan, orang kaya peduli pada keuntungan dan pertempuran hanya membawa kerugian, jadi mari berteman! 

Aku pernah mendengar desas-desus bahwa cahaya daging terasa lebih enak daripada tubuh wanita sejati, tapi itu semua bohong. Selain itu, cahaya daging kehilangan berbagai hal, seperti bibir asli dan lidah. Penglihatan, pendengaran, sentuhan, pengecapan, penciuman—ada sesuatu tentang sek yang memuaskan kelima indera.

Ada pepatah di dunia lamaku: “Jangan bertindak seolah-olah kamu adalah pacarnya hanya karena kamu pernah berhubungan sek satu kali.” Aku mengerti apa yang orang maksud dengan itu, tapi—dan aku tidak begitu yakin bagaimana mengatakannya—tapi ketika aku melingkarkan tanganku di pinggangnya dan menariknya mendekat, dia menyelipkan tangannya di punggungku dan membalas pelukannya. Aku bisa mendengar napasnya yang terengah-engah di telingaku, dan ketika aku melihat wajahnya, mata kami terkunci. Jika aku mencium sekitar mulutnya, dia akan menjulurkan lidahnya, dan itu adalah banjir di lantai atas dan bawah.

Kau hanya benar-benar merasa seperti kau memiliki satu sama lain pada saat itu. Ini bukan hanya memuaskan secara fisik tapi mental, kukira? Menginginkan satu sama lain dan memberikan dirimu satu sama lain? Kau yang memiliki lebih banyak pengalaman mungkin berpikir, “Jangan terbawa suasana hanya karena kau melakukannya sekali.” Tapi aku tidak bisa menahannya. Aku ingin bertingkah seperti aku adalah pacarnya. Eris mungkin ingin bertingkah seperti dia juga pacarku.

Ups, maaf soal itu. Itu mungkin agak terlalu merangsang bagi kalian para perjaka di luar sana. Betapa kasarnya aku. Berdasarkan indra waktu internalku sendiri, aku telah haus selama 47 tahun, jadi aku sedikit bersemangat sekarang karena akhirnya aku mendapatkan apa yang aku inginkan. Atau mungkin lebih tepat untuk mengatakan bahwa aku telah kehilangan apa yang aku inginkan?

Dulu, aku pikir aku akan mencoba untuk tetap tenang bahkan jika aku berhasil kehilangan keperjakaanku. Ups! Kurasa aku salah. Ya ampun, sudah selarut ini? Maaf, aku ada janji dengan pacarku untuk berbicara tentang bantal pagi ini. Aku yakin kami akan membuatnya panas dan berat malam ini. Mungkin kami juga akan mendapatkan kesenangan di sore hari!

 Ayo, Eris, ini sudah pagi! Bangun. Kalau kamu tidak bangun, aku akan mengerjaimu, pikirku main-main.

Kecuali dia tidak ada di sana. Ruang di tempat tidur di sebelahku kosong. Yah, bagaimanapun juga, dia memang cenderung bangun pagi. Sayang sekali. Begitu banyak untuk pembicaraan bantal pagi tradisional dan rehat kopi berikutnya.

“Aduh!” 

Aku mengangkat diriku. Ada kelelahan yang menyenangkan di daerah sekitar pinggulku. Itu meyakinkan bahwa apa yang terjadi tadi malam bukan hanya mimpi. Sensasi yang benar-benar menyenangkan.

Aku menemukan celanaku, tapi celana dalam ku hilang. Baiklah. Aku hanya memakai celanaku tanpa itu, dan karena celana dalam Eris ada di samping tempat tidur, aku mengantonginya. Lalu aku mengenakan jaket dan menguap lebar.

“Hm, ini bagus.” Aku belum pernah merasakan pagi yang menyegarkan ini sebelumnya.

Saat itu, aku menyadari ada sesuatu yang berserakan di lantai. Ada sesuatu yang merah berserakan di mana-mana.

“Hah...?” 

Itu adalah rambut. Rambut merah tua yang jatuh ke lantai.

“Ada apa ini...?” Aku meraih sehelai rambut dan mencoba mengendusnya. Itu adalah aroma yang sama yang sering kucium tadi malam—aroma Eris.

“Apa...?” Bingung, Aku melihat ke depanku dan melihat selembar kertas. Aku meraihnya dan membaca kata-kata yang tertulis di atasnya.

Kita berdua tidak seimbang sekarang. Aku berangkat.

Aku mencerna kata-kata itu dengan hati-hati. 

Satu detik. Dua. Tiga.

Aku terbang keluar pintu. 


Aku melihat ke kamar Eris. Tidak ada barang bawaan di sana. aku pergi ke luar dan memasuki markas, di mana aku menemukan Alphonse.

“Hei, Alphonse-san, di mana Eris?!” 

“Dia memulai perjalanan dengan Ghislaine.” 

“K-kemana?!”

Alphonse memandangku dengan ketidakpedulian dingin di matanya. Kemudian, dia perlahan berkata, “Aku diberitahu untuk merahasiakannya darimu.”

“Oh... begitu...?” 


Hah? 

Kenapa? 

Aku tidak mengerti. 

Hah?? 

Kenapa dia putus denganku? 

Tidak, dia meninggalkanku? 

Dia meninggalkanku? 

Hah? 

Keluarga...? 

Apa?? 


***


Aku menghabiskan satu minggu penuh duduk-duduk tidak dapat melakukan apa-apa, benar-benar tercengang. Kadang-kadang, Alphonse akan datang dan mengomeliku tentang mendapatkan pekerjaan atau sesuatu. Aku pikir tidak ada yang tersisa di Wilayah Fittoa, tetapi desa-desa kecil yang berkembang secara bertahap dibangun tidak jauh dari kamp pengungsi. Orang-orang bahkan mulai menanam gandum.

Sesuai instruksi Alphonse, aku menggunakan sihir bumi untuk membangun tembok pertahanan di sekitar kamp. Sungai itu terancam banjir dengan tanggulnya yang tergerus, jadi aku buat tanggul. Kemajuannya bertahap, tapi restorasi terus berlanjut. Rupanya, upaya sungguh-sungguh untuk membangun kembali akan dimulai setelah sejumlah besar orang dari Millishion selesai bermigrasi ke sini.


Eris memilih kematian untuk dirinya sendiri. 


Orang yang dikenal sebagai Eris Boreas Greyrat sudah tidak ada lagi. Di tempatnya, sekarang hanya ada Eris. Alphonse mengatakan keputusannya akan menyebabkan beberapa komplikasi, sehingga setiap pengumuman resmi tentang nasibnya akan ditunda beberapa tahun. Dia mungkin bertindak atas perintah Darius. Bukannya aku peduli.

Meskipun Eris tiba-tiba menghilang, ekspresi wajah Alphonse tidak menunjukkan bahwa itu mengganggunya sama sekali. Dengan setengah bercanda, aku mengatakan kepadanya, “Sayang sekali Eris pergi,” tapi dia dengan santai menangkisnya dengan mengatakan, “Bagaimanapun, aku harus bekerja menuju pemulihan Wilayah Fittoa.” 

Aku perlu mengajukan lebih banyak pertanyaan untuk memahami situasi dengan lebih baik. Namun, dengan kepergian Eris, aku merasa kurang lebih apatis tentang berbagai hal. Jika para bangsawan ingin memperebutkan otoritas atau apa pun, mereka dipersilakan untuk melakukannya.


Aku berpikir mendalam tentang alasan Eris pergi. Aku merenungkan kata-kata dan tindakanku malam itu. Namun, tidak peduli bagaimana aku mencoba untuk mundur, satu-satunya hal yang tinggal di pikiranku adalah bercinta kami. Seolah-olah momen itu menenggelamkan semua detail lain malam itu.

Mungkin aku benar-benar buruk dalam hal itu? Aku hanya mengikuti keinginanku ketika aku memimpin, jadi mungkin dia merasa kecewa dengan apa yang terjadi? Tidak, itu akan aneh. Aku adalah orang yang melakukannya, tapi dia adalah orang yang mengundangku.

Tidak, bukan itu. Kecintaannya padaku baru saja habis. Seperti yang aku ingat 3 tahun terakhir, aku menyadari perjalanan kami penuh dengan kegagalan. Kami sampai di sini pada akhirnya, tapi itu sebagian besar berkat Ruijerd. Eris pasti membenci gagasan diikuti oleh penyebab semua kegagalan itu selama 2 tahun lagi. Itulah mengapa dia memenuhi janjinya lebih awal dan mengucapkan selamat tinggal.

Aku tidak tahu mengapa dia bertindak seolah-olah ada makna yang lebih dalam di balik tindakannya, tapi untuk saat ini, itulah kesimpulan yang ku dapatkan. Pada akhirnya, aku tidak benar-benar tumbuh sama sekali. Tidak heran perasaannya padaku telah memudar.

Saat itulah aku tiba-tiba teringat bahwa aku memiliki misi lain milikku. “Ah, itu benar. Aku harus mencari Zenith...”

Dan begitulah bagaimana aku berangkat ke bagian utara Benua Tengah.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment