-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Mushoku Tensei Vol 6 Bab 12

Bab 12
Realitas Bencana


Kamp pengungsi itu sepi, dan seukuran desa. Jika ini adalah Benua Iblis, ini akan cukup besar untuk dianggap sebagai kota, tapi tidak memiliki kehidupan di dalamnya. Keheningan merembes ke udara, dan penghuni kamp sedikit jika dibandingkan dengan ukurannya. Aku bisa merasakan orang-orang di dalam rumah kayu yang dibangun dengan tergesa-gesa, jadi tempat itu pasti dihuni, tapi tidak ada semangat yang tersisa di penghuninya.

Aku menuju ke tengah kamp pengungsi, di mana sebuah bangunan yang menyerupai Guild Petualang berdiri. Ini adalah markas kamp pengungsi, menurut catatan yang tertulis di pintu masuk. Ketika aku masuk, aku menemukan itu sama melankolisnya.

Aku punya firasat buruk tentang ini. 

“Rudeus, itu...” Eris menunjuk selembar kertas. Di bagian paling atas halaman adalah nama “Fittoa Liege Lord James Boreas Greyrat,” dan di sampingnya, “Mencari Informasi Status, Meninggal atau Hilang.” Di bawahnya terdapat nama-nama mereka yang hilang setelah insiden itu, diurutkan menurut abjad desa dan kota.

“Mari kita lihat nanti,” kataku. 

“Ya.”

Daftar almarhum sangat panjang. Juga, Liege Lord yang disebutkan di bagian atas dokumen bukanlah Sauros. Kedua hal itu membuatku cemas saat kami menuju lebih dalam ke dalam gedung.


Ketika kami memberikan nama Eris di konter, wanita paruh baya yang menghadirinya dengan cepat menyelinap ke belakang. Kemudian dia kembali, dengan gembira, dengan seorang pria dan wanita di belakangnya. Wajah mereka sangat familiar. Salah satu dari mereka berjanggut dan berambut putih, mengenakan pakaian yang terlihat sedikit lebih halus daripada warga kota biasa. Itu adalah Alphonse, kepala pelayan rumah tangga. Yang lain memiliki kulit berwarna cokelat dan mengenakan pakaian pendekar pedang.

“Ghislaine!” Eris memiliki ekspresi kegembiraan murni di wajahnya saat dia berlari ke wanita itu. Jika dia memiliki ekor, itu akan mengibas.

Aku juga senang. Aku belum pernah mendengar kabar tentang Ghislaine selama ini, tapi dia tampak sehat. Mungkin alasan Paul tidak mendengar apa pun tentangnya hanyalah celah arus informasi.

Ghislaine menatap wajah Eris dan menyeringai lebar. “Eris, tidak, Eris-sama, aku senang kamu kembali dengan selamat—”

“...Tidak apa-apa, panggil saja aku Eris.”

Ghislaine tampak bahagia untuk sesaat, tapi tak lama kemudian, ekspresinya mendung. Bahkan Alphonse menatapnya dengan simpati. Mungkinkah... aku berpikir ketika rasa tidak nyaman menggenang dalam diriku. 

“Eris...mari kita bicara lebih jauh.” Suara Ghislaine keras. Ekornya berdiri tegak. Ekspresinya tidak seperti seseorang yang hanya senang dengan kembalinya Eris. Dia gugup.

“Ya, baiklah.” Eris melihat ekspresi wajah Ghislaine dan sepertinya mengerti. Dia mengikuti Ghislaine lebih dalam ke dalam gedung.

Ketika aku mencoba mengikuti mereka, Alphonse menghentikanku dan berkata, “Rudeus-dono, tolong tunggu di luar.” 

“Hah? Oh, baiklah.” Itu masuk akal, kurasa. Sejujurnya aku hanya pekerja, jadi mungkin aku tidak diizinkan untuk mendengarkan percakapan penting.

“Tidak, biarkan Rudeus ikut,” kata Eris dengan nada melengking, nada yang tidak akan membiarkan perbedaan pendapat. 

“Jika itu yang Anda inginkan, Eris-sama.” 

Bibir Eris menyatu lebih erat dari biasanya, tangannya melengkung begitu keras di sisi tubuhnya hingga memutih. 


Kami diam-diam melewati lorong pendek dan memasuki apa yang tampak seperti ruang kerja. Ada sofa di tengah, dan vas di tepi ruangan yang berisi bunga Vatirus. Ujung jauh ruangan itu diperaboti dengan sederhana dan hanya berisi meja kerja yang tampak murahan.

Eris tidak menunggu diminta untuk duduk di sofa. Dia menggenggam tanganku dan menyeretku untuk duduk di sampingnya. Ghislaine, seperti biasa, mengambil posisinya di tepi ruangan. Alphonse berdiri di depan Eris dan membungkuk padanya dengan cara tradisional seorang kepala pelayan.

“Selamat datang kembali, Eris-ojousama. Saya telah menerima kabar sebelumnya bahwa Anda akan pergi ke sini dan menunggu dengan sabar untuk—”

“Jangan bertele-tele dan katakan saja. Siapa yang meninggal?” sela Eris. Dia mengajukan pertanyaan itu langsung, tanpa bantalan apa pun untuk meredam kerasnya kata-kata itu. Dia duduk dengan punggung tegak, dengan kekuatan di tatapannya, tapi aku tahu ada kecemasan yang berputar-putar di hatinya. Terutama karena dia meremas tanganku begitu erat.

“Tentang itu...” Respon Alphonse mengelak.

Dilihat dari sikapnya, Sauros kemungkinan besar sudah mati. Eris adalah gadis kakek. Dia meniru setiap tingkah lakunya. Jika dia mati, itu akan sangat menyakitinya.

Alphonse memaksakan kata-kata itu dengan susah payah. “Sauros-sama, Philip-sama, dan Hilda-sama... Ketiganya sudah meninggal.”

Begitu kami mendengar kata-kata itu, jari-jarinya meremas tanganku. Rasa sakit menjalar di lenganku, tapi kata-kata Alphonse, bukan rasa sakit, yang membuatku linglung. Itu pasti kesalahan, kan? Itu tidak terlalu lama. Ini bahkan belum tiga tahun. Atau mungkin akan lebih tepat untuk mengatakan itu akan segera menjadi tiga tahun penuh.

“Tidak...tidak ada kesalahan tentang itu, kan?” Ada getaran dalam suara Eris ketika dia menanyakan pertanyaan itu.

Alphonse mengangguk. “Philip-sama dan Hilda-sama diteleportasi bersama dan meninggal di Zona Konflik. Ghislaine mengkonfirmasi ini. “

Ghislaine menggelengkan kepalanya. 

“Itu benar... Ke mana Ghislaine diteleportasi?” 

“Tempat yang sama dengan Philip-sama. Zona Konflik.” Ghislaine berkata singkat.

Saat dia melewati Zona Konflik dengan berjalan kaki, dia menabrak tubuh Philip dan Hilda. Itu saja yang dia katakan. Dia tidak menjelaskan kondisi jenazah mereka atau bagaimana tepatnya dia menemukannya, tapi dilihat dari raut wajahnya, itu buruk. Apakah karena kondisi mayatnya atau cara kematiannya? Atau apakah dia melihat sesuatu yang membuatnya ingin berpaling? Apakah dia mendengar sesuatu yang membuatnya ingin menutup telinganya?

Eris hanya membuat satu suara bersenandung, tapi tangannya gemetar saat menggenggam tanganku. “Dan bagaimana dengan kakekku?”

“...Dia dipaksa untuk bertanggung jawab atas Insiden Pemindahan Fittoa, dan dieksekusi.” 

“Itu tidak masuk akal,” kataku tanpa berpikir. “Apa artinya mengeksekusi Sauros-sama?”

Dia dipaksa untuk bertanggung jawab atas bencana alam, dan dieksekusi? Itu konyol. Tidak ada yang bisa dia lakukan untuk itu. Atau apakah mereka mengharapkan dia untuk menghentikannya sebelum itu terjadi? Itu terjadi secara tiba-tiba dan tanpa peringatan sebelumnya. Tanggung jawab apa yang harus dimiliki?

“Rudeus, duduk.” 

“...” 

Eris menarik tanganku dan memaksaku kembali ke tempat dudukku. Rupanya, pada titik tertentu, aku akan berdiri. Ada perasaan yang berkumpul di dalam kepalaku yang tidak bisa ku ungkapkan dengan kata-kata. Mungkin rasa sakit yang luar biasa yang membuat mereka tidak koheren. Tanganku sakit.

Tidak. Sebenarnya, aku mengerti. Bahkan jika tidak ada peringatan sebelumnya, bahkan jika itu tidak dapat dicegah, orang-orang telah meninggal. Ladang dan tanaman telah menghilang. Kerugiannya tidak terhitung. Orang-orang tenggelam dalam ketidakpuasan dan mereka membutuhkan kambing hitam. Bahkan dalam kehidupan ku sebelumnya di Jepang, Perdana Menteri akan bertanggung jawab dengan segera mengundurkan diri jika sesuatu yang memalukan terjadi.

Dengan mati, Sauros telah membawa ketidakpuasan rakyat bersamanya. Seseorang yang mampu bisa menggantikannya. Setidaknya, rakyat mungkin merasa lega.

Bukan hanya itu. Aku yakin bahwa beberapa perebutan kekuasaan antara para bangsawan terlibat. Aku tidak tahu seberapa banyak yang dimiliki pak tua Sauros dalam hal otoritas, tapi itu pasti sudah cukup untuk kejatuhannya untuk menjamin pembunuhan.

Aku bisa merasionalisasikannya. Aku bisa. Tapi kemudian, itu hanya membawa kami ke situasi kami saat ini. Ke kamp pengungsi yang diselimuti keheningan. Ke markas yang praktis sepi. Tidak ada tanda-tanda bahwa negara itu serius untuk membangun kembali Wilayah Fittoa. Jika Sauros masih hidup, mungkin dia akan mengambil tindakan yang lebih aktif. Pak tua itu sangat berguna dalam situasi seperti ini.

Tapi tidak—itu hanya bagian depan. Perasaan Eris adalah yang aku pedulikan. Aku tidak bisa tetap tenang ketika aku memikirkan bagaimana perasaannya mendengar dia tidak punya keluarga lagi. Aku tidak tahu kapan kematian Philip dan Hilda dilaporkan. Bisa jadi sebelum atau sesudah kematian Sauros. Tapi setidaknya Sauros masih hidup—”telah” menjadi kata kuncinya. Tidak perlu membunuhnya.

Berapa banyak yang mereka pikir telah meninggal dalam bencana ini—dalam Insiden Pemindahan? Ratusan ribu, jumlah yang tak terhitung, namun mereka dengan sengaja membunuh seorang pria yang telah kembali hidup-hidup? Eris datang sejauh ini untuk kembali ke rumah hanya untuk mengetahui itu?

Ah, sial. Aku tidak bisa berpikir jernih. Tanganku sakit.

“Rudeus-dono, aku mengerti bagaimana perasaanmu, tapi... ini adalah keadaan Kerajaan Asura saat ini.”

Alphonse, majikan yang kau layani terbunuh! Ghislaine, orang yang menyelamatkan hidupmu terbunuh! Pikirku. Itulah hal-hal yang ingin aku katakan kepada mereka.

Namun... tidak ada yang keluar. 

Sebagian besar karena Eris tidak mengatakan apa-apa. Tidak ada gunanya aku berteriak dan menangis. Meskipun mereka telah merawatku, dan kami memiliki hubungan keluarga, Sauros tetaplah orang asing bagiku. Jika keluarganya tidak mengatakan apa-apa, apa gunanya aku mengeluh?

“...Jadi, apa yang harus aku lakukan?” Dalam pertunjukan ketenangan yang tidak seperti biasanya, Eris tidak menyerang atau berteriak.

“Pilemon Notos Greyrat-sama telah mengatakan bahwa dia akan menyambutmu sebagai selirnya, Eris-sama.” 

Bahkan aku bisa merasakan niat membunuh yang tiba-tiba keluar dari Ghislaine. “Alphonse, bajingan! Apakah kau serius bermaksud agar dia menerima tawaran itu?!” dia melolong padanya, dengan sangat kejam aku pikir dia mungkin akan membelah gendang telingaku. “Aku yakin kau ingat apa yang dia katakan!”

Alphonse tetap tenang bahkan di hadapan kemarahan Ghislaine. “Meski begitu, jika kita memikirkan masa depan Wilayah Fittoa, sedikit ketidaknyamanan—” 

“Tidak mungkin dia bisa bahagia menikah dengan pria seperti itu!” 

“Dia kotor, tapi dia memiliki nama keluarga yang terhormat. Ada banyak pernikahan yang tak diinginkan yang berujung pada kebahagiaan,” kata Alphonse.

“Aku tidak peduli berapa banyak! Apa kau bahkan benar-benar memikirkan keadaan Eris?!”

“Aku sedang memikirkan keluarga Boreas dan Wilayah Fittoa.” 

“Jadi kau berencana mengorbankan Eris untuk itu?!” Ghislaine balas menggonggong.

“Jika itu perlu.”

Aku menyaksikan dengan takjub ketika mereka berdua tiba-tiba bertengkar. Eris berdiri sebelum aku menyadari apa yang terjadi. Dia melepaskan tanganku dan melipat kedua tangannya di depan dada, kakinya terbentang lebar di bawahnya dan dagunya dimiringkan ke depan.

“Cukup!”

Suaranya cukup keras sehingga Ghislaine harus menutup telinganya. Ini sepenuhnya tentang Eris—yang belum pernah kudengar akhir-akhir ini. Namun, hanya itu energi yang dia miliki.

“Tinggalkan saja aku sendiri. Aku ingin berpikir.” Mereka berdua tampak terkejut ketika mereka mendengar betapa putus asanya suaranya terdengar.

Alphonse adalah orang pertama yang pergi. Ghislaine tampak enggan saat dia menatap Eris, tapi pergi.

Lalu hanya aku. 

“Eris...um...” 

“Rudeus, apakah kau tidak mendengarku? Tinggalkan aku sendiri untuk saat ini.” Nada suaranya tidak meninggalkan ruang untuk argumen.

Aku merasa sedikit terkejut. Ini mungkin pertama kalinya dalam beberapa tahun Eris mendorongku pergi seperti ini.

“Baiklah, aku mengerti.” Bahuku terkulai saat aku melihat Eris membalikkan punggungnya ke arahku. Begitu aku meninggalkan ruangan dan menutup pintu, aku bersumpah aku bisa mendengar isakan.


***


Alphonse telah menyiapkan kamar untuk kami. Ada 4 dari mereka, sempit dan terletak di sebuah rumah dekat markas, mungkin ditujukan untuk para pengungsi. Aku membawa barang bawaanku ke salah satu dari itu dan milik Eris di kamar sebelahku. Aku mengganti pakaian perjalanan ku dan menjadi pakaian untuk berkeliling kota. Aku membuang jubah ku yang tak berbentuk dan ditambal di tempat tidur dan meninggalkan kamar.

Aku kembali ke markas. Aku ingin mencoba berbicara dengan Alphonse dan Ghislaine lagi, tapi aku tidak melihat mereka. Aku tidak memiliki kemauan untuk mencari mereka, jadi aku menatap papan pengumuman sebagai gantinya. Pesan Paul disematkan di sana, pesan yang sering ku lihat dalam beberapa bulan terakhir. Cari di Benua Tengah atau wilayah utara, katanya. Ditulis ketika aku masih sekitar, apa, 10 tahun? Aku akan segera berusia 13 tahun. Waktu pasti berlalu dengan cepat.

Mataku mengamati daftar orang mati dan hilang. Mereka mendarat di bagian berjudul “Desa Buena.” Nama-nama orang yang ku kenal terdaftar berjajar di daftar orang hilang. Lebih dari setengah memiliki garis memotong melalui mereka. Sekilas di kolom orang mati mengungkapkan bahwa nama yang sama telah ditulis di sana. Rupanya, karena kematian mereka telah dikonfirmasi, nama mereka dicoret dan mereka ditambahkan ke daftar orang mati. Ada sedikit lebih banyak nama di kolom yang hilang daripada yang mati, tapi daftar orang mati itu padat.

Aku melihat nama Laws tertulis di kolom orang hilang dengan garis melintang, dan alisku berkerut. Aku pernah mendengar dari Paul bahwa Laws sudah mati. Aku belum pernah mendengar detail bagaimana dia meninggal.

Kemudian, tepat di bawahnya, aku melihatnya. Di sana, di kolom orang hilang, ada nama Sylphie. Dan sebuah garis ditarik melaluinya.

Dek-Dekdek. Jantungku berdebar kencang.

Tidak mungkin, pikirku saat melihat kolom kematian. Aku tidak melihat namanya di dekat Laws. Aku mulai dari atas dan memindai sampai akhir, tapi namanya tidak ada sama sekali.

“Um, ini, ada garis yang ditarik melalui nama ini, tapi tidak ada dalam daftar orang mati...?” Aku bertanya kepada salah satu staf, menyuarakan keraguanku.

“Ya, itu salah satu orang yang dipastikan selamat.” 

Ketika aku mendengar kata-kata itu, sesuatu di dalam dadaku jatuh dengan bunyi gedebuk. Rasanya seperti jantungku telah jatuh langsung melalui perutku dan menembus isi perutku. Itulah betapa leganya perasaanku saat mengetahui bahwa Sylphie masih hidup.

“Lalu apakah kau juga tahu bagaimana cara menghubunginya?” Aku bertanya.

“Jika orang itu tidak datang sendiri ke markas kami di sini, maka kurasa tidak.”

“Bisakah kau memeriksanya? Namanya Sylphiette.”

“Tolong tunggu sebentar.”

Butuh sekitar 20 menit ketika staf mencari. 

“Maaf, tapi informasi kontaknya belum terdaftar pada kami.” 

“Oh baiklah...”

Saat itu ada dua kemungkinan. Entah dia belum menetap sehingga dia tidak memiliki informasi kontak untuk dicantumkan, atau orang lain telah melihatnya dan memperbarui daftar, sehingga informasi kontaknya belum direkam. Ada kemungkinan ada kesalahan, tapi aku tidak berpikir itu saja. Ada kemungkinan yang sangat tinggi bahwa Sylphie selamat. Untuk saat ini, aku seharusnya senang tentang itu.

Tentu saja, aku juga khawatir. Tentang warna rambutnya, misalnya. Warnanya sedikit berbeda dari Superd, tapi warnanya masih sama. Menurut Hitogami, kutukan itu hanya berlaku untuk suku Superd. Namun, ada banyak orang kejam di luar sana di dunia. Dia mungkin ada di luar sana, menangis karena komentar yang dibuat tentang rambutnya...

Tidak. Paul bilang dia bisa menggunakan sihir penyembuh tanpa perlu mantra. Itu berarti dia memiliki kekuatan yang cukup untuk bertahan hidup sendiri. Mungkin dia sama sepertiku, bekerja sebagai petualang. Mungkin dia sedang mencari keluarganya, tidak menyadari bahwa mereka sudah meninggal. Faktanya, jika dia selamat dari insiden itu, itu mungkin kemungkinan yang paling mungkin. Aku hanya berdoa agar dia tidak menjadi budak atau semacamnya.

Untuk saat ini, aku memutuskan untuk mencoret nama Lilia dan Aisha dari daftar yang hilang. Sudah ada garis melalui namaku. Mereka telah mendengar bahwa Eris sedang dalam perjalanan ke sini, jadi mereka mungkin tahu tentangku juga.

Di antara keluarga Paul, satu-satunya nama yang tersisa adalah Zenith Greyrat, yang berarti dia masih belum ditemukan. Mungkin aku akan bertanya pada Hitogami lain kali dia muncul dalam mimpiku.


Ketika aku selesai melihat ke papan buletin, Eris masih belum keluar dari ruangan. Dia biasanya sangat cepat pulih. Ini adalah pertama kalinya aku melihatnya bermasalah karena sesuatu. Tapi kami telah melakukan perjalanan begitu jauh untuk sampai ke sini, dan sekarang setelah dia tiba di rumah, tidak ada keluarga atau rumah yang hangat untuk menyambutnya. Mungkin itu cukup untuk menekan bahkan seseorang sekuat Eris.

Mungkin aku harus kembali dan menghiburnya, pikirku. Tidak, mari kita tunggu sebentar lagi.

Aku memutuskan untuk kembali ke gedung tempat aku meninggalkan barang bawaan kami. Kupikir aku akan menemukan sesuatu untuk menyibukkan diri, meskipun aku tidak punya ide untuk apa. Mungkin aku akan beristirahat sebentar saja.


***


Alphonse memanggilku ketika aku pindah untuk pergi. Dia membawa ku ke sebuah ruangan yang terletak di markas kamp pengungsi dan duduk di depanku. Di sebelah kananku duduk Ghislaine. Satu-satunya alasan mereka berdua duduk mungkin karena Eris tidak bersama kami. Tidak seperti aku, mereka tampaknya memahami hierarki majikan/pelayan.

“Nah, Rudeus-dono, tolong berikan laporan singkat.”

“Laporan?”

“Ya, tentang apa yang telah kalian lakukan selama tiga tahun terakhir ini.” 

“Oh, ya, baiklah.” 

Aku memberitahunya bagaimana kami dipindahkan ke Benua Iblis dan bertemu Ruijerd. Bagaimana kami mendaftar sebagai petualang dan menggunakannya untuk menghasilkan pendapatan harian saat kami berpindah dari satu tempat ke tempat lain. Aku memberi tahu dia tentang kejadian di Hutan Besar. Lalu aku memberitahunya bagaimana kami bertemu Paul dan Tim Pencarian dan Penyelamatan Fittoa-nya, dan bagaimana itu pertama kalinya kami mengetahui situasi di rumah. Aku memberitahunya bagaimana kami menuju utara sambil mencari informasi, dan tentang peristiwa yang terjadi di Kerajaan Shirone. Aku mencoba sesingkat mungkin, menjaga percakapan tetap berpusat di sekitar Eris.

Alphonse mendengarkan dengan tenang, tapi ketika aku memberi tahu dia tentang bagaimana kami berpisah dengan Ruijerd, dia angkat bicara. “Pria yang mengantar kalian pulang?”

“Ya, dia benar-benar memperhatikan kami.” 

“Benarkah? Setelah semuanya beres, aku ingin mengusulkan ke Eris agar kami secara resmi menghadiahinya atas pertolongannya.”

“Dia bukan tipe orang yang akan menerima hal seperti itu.” 

“Apakah itu benar?” Alphonse mengangguk dan diam-diam melirik ke arahku. Matanya seperti orang yang kelelahan. “Yah, Rudeus-dono... dari mereka yang melayani Sauros-sama, hanya kita bertiga yang tersisa.”

“Bagaimana dengan maid lainnya?” Aku bertanya.

“Menilai dari fakta bahwa mereka belum kembali, mereka mungkin sudah mati atau mereka telah kembali ke tanah air mereka.” 

“Oh, baiklah.” Jadi, bahkan gadis bertelinga kucing pun dimusnahkan? Atau mungkin beberapa dari mereka kembali ke rumah mereka di Hutan Besar.

“Padahal majikan mereka juga merawat mereka dengan baik. Betapa mengerikan.”

“Itu pada akhirnya tidak lebih dari hubungan keuangan dengan mereka, kurasa.” Ketika aku mengatakan itu, wajah poker Alphonse sedikit retak. Kata-kataku mungkin agak kasar, tapi aku yakin itu benar.

“Karena masa mudamu, aku ragu apakah akan memasukkanmu ke dalam percakapan ini atau tidak. Tapi jika kamu bisa membalas seperti itu, aku yakin kamu lebih dari mampu. Kamu melindungi Eris-sama dan mengantarkannya ke sini dengan selamat. Sebagai cara untuk mengakui pencapaianmu, kami menyambutmu sebagai pengikut keluarga Boreas Greyrat.”

Pengikut? Jadi untuk itu pertemuan ini?

“Selanjutnya, aku akan melakukan ini sebagai pertemuan antara pengikut. Kamu tidak mempermasalahkan ini, kan? “

Pertemuan? Aku yakin mereka mungkin telah mengadakan pertemuan ini bahkan sebelum aku dikirim untuk menjadi tutor Eris. Aku juga yakin bahwa Ghislaine belum dimasukkan saat itu. Hanya ada tiga dari kami sekarang, tapi banyak pengikut tidak diragukan lagi telah berkumpul untuk diskusi seperti itu di masa lalu.

“Terima kasih. topik apa yang akan dibahas?” Aku tidak punya niat untuk terlibat dalam olok-olok kosong, jadi aku memotong untuk mengejar. Lagi pula, Philip dan Sauros sudah tidak ada lagi di sini. Sudah jelas siapa yang akan kami bicarakan.

“Ini tentang Eris-sama.”

Tuh, kan? Seperti kataku.

“Secara khusus, aku ingin berbicara tentang masa depannya.” 

“Masa depannya?” Aku mengulangi.

Eris telah kembali ke tanah kelahirannya, tapi tidak ada apa-apa di sini. Dia tidak memiliki keluarga dan rumah tangga. Dia tidak bisa kembali ke kehidupan yang dia nikmati sebelumnya.

“Meskipun benar bahwa Sauros-sama dan Philip-sama telah meninggal, keluarga Boreas sendiri belum sepenuhnya hancur, kan? Mereka setidaknya bisa menyiapkan tempat untuknya tinggal, kan? “ Aku bertanya.

“James-sama akan khawatir tentang rumor. Kupikir kemungkinan dia akan menolak untuk membawa Eris-sama ke rumahnya.”

James... Dengan kata lain, paman Eris, kan? Liege Lord saat ini. Jika dia begitu peduli dengan apa yang orang pikirkan, maka dia mungkin tidak akan menginginkan seseorang seperti Eris ada di sekitar. Tata kramanya agak rapuh, dan dia tidak benar-benar cocok dengan citra seorang wanita bangsawan. James juga diduga melindungi saudara laki-laki Eris, dan kemungkinan besar sejumlah sepupu juga. Tidak sulit membayangkan Eris menyebabkan perselisihan dengan satu atau lebih dari mereka.

“Bahkan jika dia bersedia menerimanya, diragukan apakah bangsawan lain akan menerimanya sebagai salah satu dari mereka. Aku juga tidak bisa membayangkan dia mengambil tugas sebagai pelayan. Oleh karena itu, aku akan menolak ide tersebut sepenuhnya.”

Aku mengangguk mendengar kata-katanya. Dia benar. Meskipun Eris sedikit melunak, watak liarnya tetap sama seperti biasanya.

“Selanjutnya, aku ingin membahas undangan dari Pilemon Notos Greyrat. Dia mengatakan bahwa ketika Eris kembali ke rumah, jika dia tidak punya tempat lain untuk pergi, dia akan bersedia untuk menyambutnya sebagai salah satu selirnya.”

Pilemon—pamanku dan adik laki-laki Paul. Dia adalah kepala keluarga Notos saat ini. Aku mendapat firasat bahwa orang tua Sauros sama sekali tidak menyukainya.

Ketika aku melirik Ghislaine, aku melihat dia mengerutkan alis dan matanya tertutup.

“Itu bukan pilihan yang buruk,” kata Alphonse. “Tapi ada beberapa rumor yang meresahkan tentang dia.”

“Rumor yang meresahkan?” Aku bertanya.

“Ya, tentang dia yang mencoba menjilat Menteri Tinggi Darius, yang dengan cepat mendapatkan kekuatan politik akhir-akhir ini.”

Kenapa itu meresahkan? Bukankah normal bagi orang-orang kuat untuk menjilat orang-orang yang memiliki pengaruh lebih dari mereka?

“Lord Darius telah mendapatkan kekuasaan selama beberapa dekade terakhir, dan mendukung kenaikan takhta Pangeran Pertama. Dia juga terutama bertanggung jawab untuk mengusir Putri Kedua ke luar negeri.”

Aku tidak tahu apa yang kau bicarakan ketika kau tiba-tiba membicarakan Pertama-ini dan Kedua-itu, pikirku.

“Pilemon-sama pernah berada di antara sekelompok orang yang mendukung Putri Kedua, tapi...”

“Tapi ketika dia diusir dari negara itu, kelompoknya kehilangan semua kekuatannya?” Tebakku.

“Tepat.”

Dengan kata lain, bos besar di pihaknya kalah dan sekarang dia berencana untuk mencoba beralih ke tim pemenang. “Aku tidak melihat masalahnya,” kataku.

“Rudeus-dono, apakah kau ingat Insiden penculikan beberapa waktu lalu?” 

“Insiden penculikan?” 

“Tempat dimana penculik sebenarnya menangkap Eris-sama.”

Rencana penculikan yang kuusulkan, kalau begitu. 

“Yang berada di balik kejahatan itu adalah Lord Darius,” kata Alphonse. 

“...Hm.”

“Lord Darius hanya pernah ke Wilayah Fittoa sekali, dan pada saat itu, hanya butuh satu pandangan baginya untuk menaruh minat yang mendalam pada Eris-sama.”

“Maksudmu dalam arti seksual?” Aku bertanya.

“Tentu saja.”

Jadi, kebenaran terungkap setelah bertahun-tahun. Tidak—dia mungkin telah diidentifikasi sebagai pelakunya bahkan saat itu, tapi mereka tidak mampu membuat keributan karena betapa kuatnya dia.

Aku bertanya-tanya mengapa Sauros menolak untuk membiarkan dia memiliki Eris. Apakah karena dia membenci Darius? Pak tua itu adalah tipe orang yang membiarkan perasaan pribadinya mendikte tindakannya. Yah, apa pun dasar keputusannya, itu tidak terlalu penting sekarang.

“Jika Pilemon-sama mengambil Eris-sama sebagai selirnya, dia mungkin akan menemukan beberapa alasan untuk menawarkannya kepada Lord Darius.”

Hmm, jadi Darius adalah bangsawan mesum selama ini. Rupanya, ada banyak dari mereka di Kerajaan Asura. Memang, dia memiliki selera yang bagus jika dia menyukai Eris, meskipun selera itu adalah satu-satunya hal yang tidak buruk tentang dirinya.

“Yah, kita menolak ide itu, kan?”

“Tidak terlalu. Sementara aku hanya bisa meringis membayangkan pria itu sendiri, Lord Darius memiliki pengaruh paling besar di ibukota saat ini. Eris-sama tidak akan menyukainya, tapi itu akan menjamin statusnya dan kenyamanan kondisi hidupnya.”

“Tapi tetap saja...”

“Dan jika dia membuat sedikit permintaan egois, dia pasti akan mendengarkannya. Misalnya, jika dia meminta pembangunan desa di Wilayah Fittoa untuk rakyatnya.”

Sekarang aku mengerti. Jika dia sendiri menjadi wanita yang kuat, maka dia akan bisa memanfaatkan uang dan pengaruhnya. Meski begitu, aku tidak suka ide Eris bersama orang cabul itu. “Apa pilihan kita yang lain?”

“Adapun bangsawan lainnya... Dengan kepergian Sauros-sama dan Philip-sama, Eris-sama tidak memiliki nilai apapun yang tersisa sebagai putri dari keluarga bangsawan.”

Nilai, ya? Mungkin begitulah cara mereka melihatnya. Di mataku, Eris sudah memiliki banyak nilai untuk dirinya sendiri.

“Rudeus-dono, menurutmu rute mana yang terbaik untuk kita ambil?” tanya Alfons. 

“Sebelum aku menyatakan pendapatku, bolehkah aku bertanya apa yang dipikirkan Ghislaine?” Aku belum mengumpulkan pikiranku.

“Kupikir Eris-sama harus tinggal bersama Rudeus.” 

“Denganku?”

“Kau putra Paul. Zenith juga berasal dari keluarga bangsawan yang kuat di Millishion. Dengan garis keturunan dan latar belakangmu, kau pasti bisa membuat tempat untuk dirimu sendiri di antara bangsawan Asuran.”

Aku tidak begitu yakin tentang itu. Aku menatap Alphonse untuk mengukur reaksinya.

“Bukannya tidak mungkin. Paul-dono telah mencapai banyak hal selama kejadian ini. Jika kau menggunakannya untuk keuntunganmu, kau pasti bisa mengkonsolidasikan beberapa kekuatan dan pengaruh. Namun, meminta Liege Lord untuk mengizinkanmu mengawasi Wilayah Fittoa akan jauh lebih sulit. Aku tidak bisa membayangkan Pilemon akan membiarkan putra Paul-dono memperoleh kekuasaan sedikit pun. Aku juga tidak bisa membayangkan bahwa James-sama dan Lord Darius akan memandang baik Eris yang menikah dengan keluarga orang berpengaruh lainnya.”

Tidak, aku tidak berpikir begitu. Tetap saja, aku kurang lebih mengerti apa yang Alphonse maksudkan. Dia sedang memikirkan bagaimana pada akhirnya mengamankan kebangkitan wilayah tersebut.

“Kalau begitu, Rudeus seharusnya membawa Eris-sama dan kabur,”  kata Ghislaine. 

“Lalu apa yang akan terjadi dengan Wilayah Fittoa?” bentak Alphonse.

“Kau yang mengurusnya.” Ghislaine membalas dengan dingin. Mungkin dia dan Alphonse pada dasarnya tidak akur.

“Bukankah itu akan menjadi realisasi dari keinginan terdalam kita, jika Eris-sama mengambil kendali atas tanah yang sangat dicintai Sauros-sama?” 

“Itu keinginan terbesarmu. Jangan samakan aku denganmu. Aku hanya ingin Eris-sama bahagia.”

“Dan menurutmu dia akan senang jika dia kabur bersama Rudeus-dono?” 

“Lebih bahagia daripada jika dia dipaksa menikahi Pilemon,” bantah Ghislaine. 

“Dan bagaimana dengan orang-orang di wilayah itu?”

“Aku tidak peduli dengan mereka. Eris-sama tidak pernah diharapkan untuk menangani masalah itu sejak awal.”

Tampaknya kelompok pengikut kami terbagi. Alphonse ingin Eris mengikuti jejak Sauros dan Phillip dan mengambil alih pengelolaan lahan. Jika itu mengharuskannya untuk bertahan hidup dengan orang cabul, dia hanya perlu menyedotnya. Ghislaine, di sisi lain, hanya ingin Eris bahagia. Sejauh yang dia ketahui, Eris harus meninggalkan kekuatan politik dan nama keluarganya untuk kawin lari denganku.

Secara pribadi, aku condong ke cara berpikir Ghislaine. Itu tidak logis; itu sepenuhnya emosional. Tapi tetap saja, aku tidak ingin gadis yang kusayangi diambil oleh babi. Jika itu adalah pilihan kami, maka lebih baik kami kawin lari. Aku tidak peduli dengan kekuatan politik.

Aku memang mengerti apa yang dikatakan Alphonse, dan mengapa menurutnya itu penting. Aku hanya tidak setuju dengannya.

“Sepertinya kita terhenti,” gumamku. Dan ketika aku melakukannya, dua orang yang sebelumnya berdebat melihat ke arahku.

“Apa maksudmu?” tanya Alfons.

“Apapun itu, Eris-lah yang harus memutuskan. Tidak ada gunanya kita membahasnya. Jadi, mari kita coba mencari topik pembicaraan yang lebih konstruktif. Apakah ada hal lain?”

Alphonse menatapku tercengang. Ghislaine juga terdiam lagi.

“Jika tidak, maka aku akan beristirahat.”

Sama seperti itu, pertemuan hari itu berakhir.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment