-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Mushoku Tensei Vol 6 Bab 11

Bab 11
Akhir Perjalanan


Kami bertiga akhirnya tiba di Kerajaan Asura tiga hari kemudian. Itu tepat di depan kami... atau lebih tepatnya, kami sudah di dalamnya. Meski begitu, kejadian hari sebelumnya masih membebani kami, meninggalkan ekspresi murung di wajah kami.

Kami telah benar-benar dikalahkan. Kami telah dimusnahkan begitu tiba-tiba, dan nyawaku bahkan diambil dariku. Orsted telah menyadarkanku dengan suatu keinginan yang aneh, tapi jika bukan karena itu, aku bahkan tidak akan berada di sini. Itu belum cukup meresap.

Memang benar bahwa kupikir aku tidak ingin mati ketika dia mendaratkan pukulan terakhirnya. Kau mengira aku akan trauma, namun, ketika aku membuka mata, aku merasa segar kembali. Yah, itu sedikit berlebihan. Itu lebih seperti, oh, itu hanya mimpi? Itu adalah perasaan yang sama yang ku dapatkan ketika aku terbangun dari mimpi buruk. Mungkin karena aku telah melihat Hitogami tepat saat aku sekarat dan semuanya terasa tidak nyata.

Dengan kata lain, sepertinya Hitogami pasti telah menebak apa yang sedang terjadi dan memaksa dirinya masuk ke dalam kesadaranku. Sejujurnya, pada tingkat naluriah, aku tidak ingin apa-apa selain menolaknya, tapi Hitogami memang peduli dengan Ruijerd dan urusannya, jadi mungkin dewa sebenarnya tidak seburuk itu.

Selain itu, sejak aku hampir mati, Eris telah menempel sangat dekat denganku saat kami berada di dalam kereta. Sebelumnya, dia hanya berdiri secara diagonal di depanku dan berkata, “Aku sedang melakukan latihan keseimbangan. Kenapa kau tidak mencobanya?” Tapi akhir-akhir ini, dia mulai duduk. Tepatnya, tepat di sampingku. Cukup dekat untuk menyentuh paha kami. Kemarin ada kulit yang menyembul dari ujung celananya. Itu hanya naluri manusia yang ingin menyentuh sesuatu yang bisa kau lihat, jadi aku mengulurkan tangan kananku, sedikit, dan membelainya. Sebagai balasannya, Eris hanya memelototiku, wajahnya merah padam.

Dia tidak memukulku. Eris, orang yang selalu meninju orang, tiba-tiba berhenti. Bahkan ketika aku melakukan sesuatu yang aku benar-benar pantas untuk ditinju, dia tidak melakukannya. Wajahnya akan memerah dan dia malah melotot ke arahku. Dan dia akan terus melakukan itu, menatapku. Bukan hanya itu, tapi dia akan terus duduk tepat di sebelahku. Dulu, dia akan menjauh saat aku melakukan hal seperti itu, tapi sekarang, dia tetap dekat.

Sejujurnya, itu sampai pada titik di mana aku ingin memasukkan tangan ku ke celananya selanjutnya, jadi aku berharap dia akan membuat jarak di antara kami. Aku tahu ada beberapa hal yang bisa kau lewati dengan tawa dan beberapa hal yang tidak bisa kau lakukan. Aku menahan diri. Tapi apakah dia tahu konflik internalku atau tidak, Eris tetap dekat denganku.

Jika aku membiarkan tanganku kosong, mereka akan mengembara ke arah Eris, jadi saat ini aku sedang menciptakan sihir dengan tangan kiriku dan menggunakan tangan kananku untuk mengganggu mana yang mengalir keluar darinya. Ini adalah sihir yang digunakan Orsted. Aku yakin dia menyebutnya “Sihir Pengganggu.” Tepat sebelum mana bisa terbentuk saat berkumpul di tanganku, aku menggunakan mana yang berbeda untuk mengganggu dan membubarkannya.

Itu sederhana dan tidak membutuhkan banyak mana, namun itu adalah teknik yang luar biasa. Kalau dipikir-pikir, metode pembatalan ini mirip dengan penghalang tingkat Raja tempat aku terjebak di belakang Kerajaan Shirone. Itu sederhana untuk dijelaskan, tetapi sebenarnya melakukan itu cukup sulit. Mungkin karena aku menggunakan tanganku yang tidak dominan untuk menyihir, sebagian besar sihir masih terbentuk, meskipun tidak sempurna. Sangat sulit untuk sepenuhnya membatalkannya seperti yang dilakukan Orsted. Tapi itu masih bisa digunakan sebagai pengekangan, bahkan dalam ketidaksempurnaannya. Dia benar-benar mengajariku sesuatu yang sangat berguna.

“Hei, Rudeus, apa yang kau lakukan selama ini?” 

“Aku mencoba meniru sihir yang digunakan Orsted,” kataku. 

Eris menatap tanganku dengan saksama. Di sebelah kiriku, aku telah membuat meriam batu kecil berbentuk cacat yang jatuh ke lantai dengan bunyi gedebuk kecil.

Kegagalan lain. Aku hampir merasa seperti sedang bermain batu-kertas-gunting dengan tanganku. Tidak peduli bagaimana aku mencoba, aku terus membiarkan tangan kiriku menang. Hm. Ini tidak akan berhasil jika aku ceroboh tentang hal itu. Dengan kata lain, ada beberapa aturan yang terlibat dalam mengganggu sihir. Apakah itu berarti jika aku bisa melepaskan sihir sesuai dengan aturan itu, aku benar-benar bisa meniadakan Sihir Pengganggunya? Kemungkinan itu berkembang.

“Sihir macam apa itu?”

“Jenis yang membatalkan sihir,” jawabku. 

“Kamu bisa melakukannya?” 

“Aku sedang mempraktekkannya sekarang.” 

“Kenapa kamu melakukan hal seperti itu?” tanya Eris.

“Ada beberapa kali akhir-akhir ini sihirku disegel dan tidak bisa melakukan apa-apa. Kukira bisa dikatakan aku sedang meneliti. Paling tidak, jika kita bertemu Orsted lagi dan itu berubah menjadi perkelahian, aku ingin bisa menjauh darinya. Bisa dimengerti?”

Eris terdiam. Untuk waktu yang singkat, satu-satunya suara adalah meriam batu yang menghantam lantai.

“Hei, Rudeus, kenapa kamu begitu kuat?” 

Apakah aku benar-benar kuat? “Kupikir kau lebih kuat dariku,” kataku padanya.

“Itu tidak benar sama sekali.”

“…”

“…”

Percakapan mati. Eris sepertinya memiliki sesuatu yang ingin dia tanyakan, tapi tidak mengatakan apa-apa. Aku bertanya-tanya apa yang ada di pikirannya, tapi aku sama sekali tidak tahu. Tidak, itu tidak sepenuhnya benar.

“Apakah kamu khawatir tentang fakta bahwa kamu begitu mudah dikalahkan tempo hari?”

“…Ya,” kata Eris.

Itu bukan salahnya. Menurut Hitogami, Orsted adalah Dewa Naga, makhluk terkuat di dunia ini. Dia bahkan dengan mudah menyingkirkan Ruijerd. Itu bukan pertarungan yang adil. Dia ada di pesawat yang tidak bisa kau capai melalui usaha sendiri. Dalam kehidupan ku sebelumnya, aku telah melakukan banyak upaya di beberapa area dan berhasil mendaki beberapa ketinggian, tapi aku tidak pernah sekalipun berada di peringkat teratas dalam hal apa pun. Bahkan dengan permainan yang membuat ku asyik, di mana kupikir tidak mungkin aku akan kalah, selalu ada orang yang lebih baik dariku.

Orsted memiliki kutukan yang membatasi dia, dan meskipun begitu, kemampuan bertarung fisiknya melampaui Ruijerd. Dia telah mengalahkan Eris dengan satu tangan dan membuatku benar-benar tidak berdaya. Selain itu, dia bertarung dengan cara yang tepat sehingga dia tidak mengerahkan upaya lebih dari yang diperlukan untuk membawamu dari HP penuh ke nol, yang berarti dia masih memiliki energi yang tersisa. Aku tidak tahu seberapa kuat dia sebenarnya jika dia sampai habis-habisan.

“Dia lawan yang tidak adil untuk dilawan. Itu bukan salahmu.”

“Tapi…”

Aku bisa mengerti kenapa Eris bermasalah. Dia telah dikalahkan oleh satu serangan. Dia langsung menerima serangan pedangnya dan mengirimnya terbang.

“Kau masih muda. Selama kau bekerja keras, kau akan menjadi lebih kuat,” aku meyakinkannya.

“Kau berpikir seperti itu…?” 

“Ya, bahkan Ghislaine dan Ruijerd mengatakan hal yang sama, bukan?”

Eris tiba-tiba mengangkat kepalanya dan menatap lurus ke arahku. “Kau tahu kau hampir mati, ‘kan? Kenapa kau… Bagaimana kau bisa mengatakan itu dengan mudah?”

Yah, karena itu terasa tidak nyata bagiku. Aku juga tidak berpikir untuk mencoba melawannya di masa depan. Lain kali aku melihat wajahnya, aku akan terbang seperti roket. Atau mungkin bersembunyi di bayang-bayang seperti tikus. Jika aku tidak bisa menemukan cara untuk lari, mungkin aku akan memohon padanya untuk menyelamatkan nyawaku. Aku berdoa itu bukan pemandangan yang harus dilihat Eris.

“Karena aku tidak ingin mati lain kali,” kataku akhirnya. 

“Benar, kamu tidak ingin mati, ‘kan…?” 

“Tenang saja. Aku akan bekerja keras, hingga jika kita berakhir dalam situasi berbahaya lain seperti itu, aku akan bisa menjemputmu dan berlari darinya.”

Eris memiliki ekspresi rumit di wajahnya saat dia menyandarkan kepalanya di bahuku. Aku mungkin akan mendapatkan lebih banyak poin kasih sayang dengannya jika aku menggunakan kesempatan itu untuk meraih dan membelai kepalanya, tapi aku berada di tengah-tengah casting Disturb Magic dengan tangan kananku.

“Yah, apa pun yang terjadi, kita harus menjadi sedikit lebih kuat.”

Hanya sedikit lagi. Tidak mungkin kami akan menjadi yang terkuat di dunia ini. Langit-langit di sini terlalu tinggi. Tapi aku ingin setidaknya menjadi cukup kuat hingga kami bisa lolos jika kami diserang oleh orang aneh.

Saat aku memikirkan itu, aku menempelkan wajahku ke rambut Eris dan menghirup aromanya.

 

Begitu malam tiba dan Eris tertidur, aku berbicara dengan Ruijerd. Kami berbicara lebih sedikit dari biasanya sejak kejadian itu. Ruijerd awalnya bukan orang yang suka mengobrol, tapi sejak itu dia menjadi sangat pendiam. Dia mungkin menyalahkan dirinya sendiri atas apa yang terjadi karena, terlepas dari janjinya untuk mengantarkan kami pulang dengan selamat, dia tidak mampu melindungi kami. Tapi setidaknya aku masih hidup, terlepas dari seberapa banyak keberuntungan yang berperan dalam hal itu.

“Pria itu, Orsted—dia rupanya Dewa Naga,” kataku padanya. “Nomor dua dari Tujuh Kekuatan Besar.” Aku membuka percakapan dengan ucapan itu, dimulai dengan pemikiran bahwa karena lawan kami terlalu kuat, wajar saja jika kami kalah.

“Jadi itu dia. Tidak heran dia sekuat itu…”

“Kuat, ‘kan? Setelah kau tersingkir, tidak ada yang bisa ku lakukan untuk menentangnya. “

“Ini adalah pertama kalinya sejak Laplace aku hanya melirik seseorang dan merasa tidak bisa mengalahkannya.” 

Ruijerd tidak tahu tentang kutukan yang membatasi kekuatan Orsted. Dia tidak tahu dia telah dipukuli dalam pertempuran fisik oleh lawan yang menahan diri. Jika dia tahu yang sebenarnya, itu mungkin mengejutkannya.

“Bahkan aku tidak berpikir aku bisa melawan elit dari Tujuh Kekuatan Besar. Orang-orang itu adalah monster di luar pemahaman. Itu adalah nasib buruk bahwa kita bertemu dengan seseorang seperti itu di jalan. Itu hanya bisa dianggap sebagai keberuntungan bahwa kita berhasil bertahan.” Kata-kata itu membuatnya terdengar seperti sedang membuat alasan, tapi juga terasa seperti ada nada mencela diri sendiri dalam nada bicara Ruijerd. Mungkin dia mengakui bahwa tidak ada yang bisa dia lakukan, tapi melihat itu sebagai masalah terpisah darinya karena tidak dapat memenuhi tugasnya.

“Rudeus,” lanjutnya. “Jika kita bertemu seseorang seperti itu lagi, kau benar-benar tidak boleh berkelahi dengan mereka. Bahkan tidak menatap mata mereka. Jika kau tidak ingin hal-hal terjadi lagi seperti yang mereka lakukan kali ini, itu saja.”

“Y-ya. Yah, lain kali aku mungkin akan mengalihkan pandanganku dan bergerak maju.”

Dia marah padaku. Yah, jika aku tidak memanggil Orsted, kami mungkin akan saling berpapasan. Aku akan mengakui kesalahan itu. Meskipun dia tidak terlihat berbahaya pada awalnya. Tidak…setelah Ruijerd dan Eris bereaksi seperti yang mereka lakukan padanya, aku seharusnya lebih berhati-hati.

“Jadi, apa yang mengganggumu?” Aku bertanya.

Ruijerd menatap tajam ke arahku. “Siapa 'Hitogami' itu?”

Oh. Jadi itu tentang apa.

“Awalnya, sepertinya dia bermaksud melepaskan kita. Meskipun aura haus darah memancar darinya, sebenarnya tidak ada yang membunuh di matanya. Tapi saat dia mendengar nama 'Hitogami' dia mengalihkan semua permusuhan itu padamu.”

Aku memejamkan mata. Haruskah aku memberitahunya atau tidak? Itu adalah keputusan yang kupikir sudah kubuat sebelumnya. Tapi betapapun buruk penampilannya, Hitogami bukanlah orang yang jahat, dan setelah apa yang terjadi pada kami, aku tidak suka menyembunyikan sesuatu.

“Sebenarnya, Hitogami adalah…”

Terlepas dari berapa lama aku memikirkan apakah akan memberi tahu Ruijerd atau tidak, begitu aku membuat keputusan, kata-kata itu langsung keluar, meluncur melewati bibirku. Aku memberitahunya bagaimana, sejak saat Insiden Pemindahan, makhluk misterius yang menyebut dirinya Hitogami kadang-kadang muncul dalam mimpiku. Bahwa dia menasihatiku untuk membantu Ruijerd; bahwa dia juga memberiku nasihat di lain waktu. Bahwa perilakuku yang mencurigakan adalah karena aku mengikuti saran itu. Lalu aku memberitahunya bagaimana tampaknya Hitogami dan Dewa Naga adalah musuh. Aku mengatakan kepadanya bahwa percakapanku dengan Hitogami tidak jelas dan aku mungkin melupakan banyak detail, tapi aku menceritakan semuanya seluas mungkin.

“Hitogami dan Dewa Naga… Tujuh Dewa zaman dulu… Semuanya begitu tiba-tiba, sulit dipercaya,” kata Ruijerd.

“Betul.” 

“Tapi ada bagian yang masuk akal.” Setelah dia mengatakan itu, Ruijerd terdiam. Udara didominasi oleh suara derak api saat terbakar. Bayangan yang diciptakannya menari-nari, menggores wajah seorang prajurit tua. Berkat genetikanya, Ruijerd terlihat cukup muda, tapi ada sesuatu dalam ekspresinya yang mengisyaratkan sejarah yang dilanda pertempuran.

Tiba-tiba aku ingat bahwa, dalam mimpi terakhirku, Hitogami dan aku berbicara sedikit tentang kutukan Ruijerd. “Ngomong-ngomong, Ruijerd-san. Tentang reputasi buruk suku Superd...tampaknya, itu kutukan.”

“…Apa?” 

“Tepatnya, itu adalah kutukan yang ditempatkan pada Laplace, yang dia transfer ke tombakmu, yang kemudian menular ke seluruh suku Superd. Atau begitulah kata Hitogami.”

“Begitu…jadi ini kutukan…” Aku telah membagikan info itu padanya dengan berpikir itu akan menjadi kabar baik, tapi Ruijerd hanya merengut dan berpikir. “Aku belum pernah mendengar tentang mentransfer kutukan sebelumnya, tapi jika itu Laplace yang sedang kita bicarakan, itu mungkin. Dia mampu melakukan apa saja.”

Aku tidak tahu banyak tentang kutukan, jadi Ruijerd mungkin lebih tahu tentang kutukan daripada aku. Dia sepertinya mempertimbangkannya lebih lama, tapi pada akhirnya, dia hanya tertawa lemah. “Jika itu kutukan, maka tidak ada cara untuk memperbaikinya.”

“Tidak ada?” Aku bertanya.

“Tidak. Itu disebut kutukan karena tak ada cara untuk mengangkatnya. Aku belum pernah mendengar kutukan yang mempengaruhi seluruh suku sebelumnya, tapi...jika itu yang dikatakan dewa, maka itu mungkin benar.”

Dia tertawa mengejek diri sendiri, seolah mengatakan semua yang dia lakukan sampai sekarang sia-sia. Mungkin hanya karena pencahayaan, tapi sepertinya ada air mata di ujung matanya.

“Tapi…” aku memulai.

“Apa itu?” 

“Hitogami berkata bahwa tidak seperti kutukan biasa, kutukan ini memudar seiring berjalannya waktu.” 

“Apa?” 

“Dia juga mengatakan bahwa itu masih ada di dalam dirimu, Ruijerd-san, tapi kamu telah menguranginya dengan memotong rambutmu.” 

“Apakah kau serius?!”

Dia meneriakkannya begitu tiba-tiba sehingga Eris berguling dalam tidurnya, bergumam, “Mm…” Ini mungkin percakapan yang seharusnya aku lakukan dengannya juga, tapi… Oh yah, aku bisa melakukannya lagi saat dia bangun.

“Ya. Dia bilang bahwa saat ini yang tersisa hanyalah jejak kutukan dan prasangka awal yang diciptakannya. Reputasi suku Superd bisa pulih perlahan tapi pasti, tergantung seberapa keras kamu bekerja mulai sekarang.”

“Aku mengerti ... itu masuk akal ...” 

“Tapi itulah yang dikatakan Hitogami,” tambahku. “Bahkan jika kamu mempercayai apa yang dia katakan, mungkin lebih baik untuk menerimanya dengan sebutir garam. Kita harus terus berhati-hati seperti yang telah kita lakukan sejauh ini.”

“Aku tahu. Tetap saja, mendengar itu sudah cukup bagiku.” Ruijerd terdiam lagi. Bukan hanya pencahayaan yang membuatnya tampak seperti itu lagi. Dia memiliki air mata yang mengalir di wajahnya. 

“Kalau begitu, sudah waktunya aku tidur.” 

“Ya.”

Aku pura-pura tidak melihat air matanya. Ruijerd kami adalah pejuang yang dapat diandalkan dan pria kuat yang tidak menangis.


***


Sebulan berlalu setelah itu. Kami tidak mengunjungi ibu kota, tapi hanya mengikuti rute sempit yang semakin jauh ke utara. Kami melewati banyak desa pertanian kecil, dan melihat ladang gandum terbentang di depan kami dan kincir air di samping saat kami melanjutkan perjalanan.

Kami tidak mengumpulkan informasi. Kami hanya menuju utara dengan kecepatan sebanyak yang kami bisa kumpulkan. Kami pikir kami akan mengejar segalanya begitu kami mencapai kamp pengungsi, tapi yang lebih penting, kami sudah hampir sampai. Kami hanya ingin mencapai tujuan kami secepat mungkin.


Akhirnya, kami tiba di Wilayah Fittoa, yang sekarang kosong. Bahkan di tempat-tempat di mana pernah ada jejak peradaban, sekarang tidak ada sama sekali. Tidak ada ladang gandum, tidak ada ladang bunga Vatirus, tidak ada kincir air, tidak ada bangunan peternakan. Hanya rerumputan yang terbentang di depan kami—bidang yang terbentang jauh dan luas. Adegan itu menciptakan rasa kekosongan, salah satu yang kami buai jauh di dalam diri kami ketika kami tiba di kota saat ini (dan satu-satunya) di Wilayah Fittoa: kamp pengungsi. Tujuan akhir kami.

Tepat sebelum kami mencapai pintu masuk, Ruijerd menghentikan kereta. 

“Hm? Ada apa?”

Ruijerd turun dari kursi pengemudi. Aku melihat sekeliling, berpikir mungkin beberapa monster telah muncul, tapi tidak melihat musuh. Ruijerd datang ke bagian belakang kereta dan berkata, “Di sinilah aku akan pergi.”

“Apa?” Aku mengangkat suaraku karena terkejut dengan pernyataannya yang tiba-tiba.

Mata Eris juga melebar. “T-tunggu sebentar!”

Kami hampir jatuh dari kereta saat kami berdiri menghadap Ruijerd. Ini terlalu cepat. Kami baru saja tiba di kamp pengungsi. Tidak, kami hanya selangkah lagi. “Tidak bisakah kamu beristirahat setidaknya satu hari—tidak, paling tidak, jalan-jalan saja ke kota bersama kami?”

“Ya, maksudku—” Eris memulai. 

“Tidak perlu.” Kata-kata Ruijerd singkat saat dia melihat ke arah kami. “Kalian berdua adalah pejuang sekarang. Kalian tidak membutuhkan perlindunganku. “

Eris terdiam saat dia mengatakan itu. Sejujurnya, aku benar-benar lupa bahwa satu-satunya alasan Ruijerd bertahan bersama kami selama ini adalah untuk melihat kami kembali ke rumah, dan begitu kami tiba di sana, kami akan mengucapkan selamat tinggal. Aku pikir kami akan selalu bersama.

“Ruijerd-san…” aku memulai, lalu ragu-ragu. Jika aku mencoba menghentikannya, apakah dia akan tinggal bersama kami? Dalam retrospeksi, aku telah menyebabkan masalah besar baginya. Memang benar bahwa dia membawa bagian masalahnya dengannya, tapi aku telah menunjukkan kepadanya lebih banyak kelemahan menyedihkanku. Meskipun begitu, di sini dia mengakuiku sebagai seorang pejuang. Aku tidak bisa meminta lebih darinya.

“Jika kamu tidak bersama kami,” kataku, “Aku yakin kami tidak akan sampai sejauh ini dalam 3 tahun.” 

“Tidak, aku yakin kamu bisa melakukannya.” 

“Itu tidak benar. Aku terlalu ceroboh tentang beberapa hal, jadi kami akan menabrak sesuatu di sepanjang jalan, kupikir. “

“Selama kamu bisa mengatasi itu, kamu baik-baik saja.”

Ada banyak kesempatan di mana aku mendapati diriku kehabisan akal, seperti ketika aku ditawan di Shirone. Jika Ruijerd tidak bersama kami, aku mungkin akan semakin panik..

“…Rudeus, aku sudah memberitahumu ini sebelumnya.” Wajah Ruijerd bahkan lebih tenang dari biasanya. “Sebagai seorang penyihir, kamu telah mencapai semacam kesempurnaan. Terlepas dari semua bakat yang kau miliki, kau tetap tidak membiarkannya menguasaimu. Kau harus menyadari betapa berartinya bisa melakukan itu di usiamu.”

Aku merasa bertentangan tentang arti kata-kata itu. Bahkan jika dia menyebutku muda, usiaku yang sebenarnya lebih dari 40 tahun. Alasan aku tidak membiarkan hal-hal pergi ke kepalaku adalah karena aku masih menyimpan kenangan itu. Meskipun 40 tahun mungkin masih dianggap muda sejauh menyangkut Ruijerd.

“Aku...” Aku berhenti ketika aku mulai berbicara. Aku bisa saja menyebutkan daftar kelemahanku di sana, tapi itu tampak terlalu menyedihkan. Aku ingin berdiri di depan pria ini dengan kepala tegak. “Tidak, aku mengerti. Ruijerd-san, terima kasih atas semua yang telah kamu lakukan untuk kami sejauh ini,” kataku. Aku mulai membungkuk, hanya untuk dia meraihku dan menghentikanku.

“Rudeus, jangan menunduk padaku.”

“Kenapa tidak…?” Aku bertanya.

“Kau mungkin berpikir bahwa aku telah melakukan banyak hal untukmu, tapi kupikir kau telah melakukan banyak hal untukku. Terima kasih kepadamu, aku melihat harapan bahwa sukuku dapat mendapatkan kembali kehormatannya sekali lagi.”

“Aku tidak melakukan apa-apa. Aku pada dasarnya tidak bisa melakukan apa-apa.”

Aku telah mencoba mengubah nama “Dead End” menjadi sesuatu yang positif di Benua Iblis, tapi kami tidak pernah lebih dari sekelompok petualang saat kami berada di sana. Di Benua Millis, nama itu tidak memiliki bobot yang sama. Aku bermaksud untuk membuat strategi baru, tapi itu terus didorong kembali, dan kemudian kami datang ke Benua Tengah dan aku tidak dapat melakukan apa pun untuk membantunya. Aku suka berpikir bahwa semua yang telah kami lakukan memiliki dampak, tapi aku tidak dapat menghapus sejarah penindasan yang cukup besar di dunia, dan aku tidak dapat melakukan apa pun terhadap prasangka yang dimiliki orang-orang terhadap suku Superd.

“Tidak, kau melakukan banyak hal. Kau mengajariku bahwa metode langsungku untuk menyelamatkan anak-anak bukan satu-satunya di luar sana.”

“Tapi tidak ada metodeku yang sangat efektif,” balasku. 

“Tetap saja, aku sudah berubah. Aku ingat semuanya. Kata-kata wanita tua di Kota Rikarisu yang, berkat rencanamu, mengatakan bahwa dia tidak menganggap suku Superd menakutkan. Ekspresi wajah para petualang itu ketika mereka mendengar nama 'Dead End'—bagaimana mereka tidak ketakutan, melainkan tertawa riang. Kedekatan yang kurasakan dengan para pejuang suku Doldia dan bagaimana mereka menerimaku bahkan setelah aku memberi tahu mereka bahwa aku adalah seorang Superd. Dan para prajurit Shirone, dan bagaimana mereka menangis saat mereka berterima kasih padaku ketika mereka dipersatukan kembali dengan keluarga mereka.”

Di samping dua yang pertama, sisanya terjadi melalui upaya Ruijerd sendiri. Aku tidak melakukan apa-apa. “Itu adalah hal-hal yang kamu lakukan sendiri,” kataku padanya.

“Tidak. Aku tidak bisa melakukan apa-apa sendiri. Dalam 400 tahun sejak perang aku bekerja sendiri, tidak bisa mengambil satu langkah pun ke depan. Orang yang menunjukkan langkah itu padaku adalah kamu, Rudeus.”

“Tapi itu benar-benar terjadi karena nasihat Hitogami.” 

“Aku tidak peduli dengan dewa yang belum pernah kulihat. Orang yang benar-benar membantuku adalah kamu. Tidak peduli apa yang kau pikirkan, aku merasa berhutang budi kepadamu. Itu sebabnya aku tidak ingin kau menundukkan kepala padaku. Kita berdua sederajat. Jika kau ingin berterima kasih padaku, tatap mataku,” kata Ruijerd sambil mengulurkan tangannya ke arahku.

Aku menatap matanya saat aku mengulurkan tangan dan menggenggam tangannya di tanganku.

“Aku akan mengatakannya lagi. Terima kasih, Rudeus, untuk semua yang kamu lakukan untukku.”

“Dan hal yang sama untukmu. Terima kasih atas semua yang kamu lakukan untuk kami.”

Ketika aku meremas tangannya, aku merasakan kekuatan datang darinya. Sudut mataku mulai perih. Ruijerd telah menerima seseorang sepertiku—seseorang yang menyedihkan, yang telah gagal sepanjang jalan.

Setelah beberapa saat, dia menarik tangannya, dan meletakkannya di atas kepala Eris. “Eris,” katanya.

“…Apa?”

“Bolehkah aku memperlakukanmu sebagai seorang anak kecil untuk yang terakhir kalinya?”

“Boleh saja,” jawabnya singkat. 

Ada senyum tipis di wajah Ruijerd saat dia membelai kepalanya. “Eris, kamu punya bakat. Cukup untuk menjadi jauh, jauh lebih kuat dariku.”

“Pembohong. Lagipula, aku kalah…” Mulutnya melengkung ke bawah menjadi cemberut.

Ruijerd terkekeh dan mengucapkan kata-kata yang sama yang selalu dia gunakan saat mereka berlatih. “Kamu selamat dari serangan dalam pertempuran dari seorang pria yang menyandang nama dewa. Kau…” Mengerti apa maksudnya, kan?

Dia menatapnya tajam. Kemudian akhirnya matanya melebar dengan kesadaran. “…Aku mengerti.”

“Anak yang baik.” Ruijerd menepuk kepalanya sebelum menjatuhkan tangannya.

Eris menahan kerutan di wajahnya dan mengepalkan tangannya. Sepertinya dia mencoba yang terbaik untuk menahan air matanya. Aku mengalihkan pandanganku darinya dan bertanya pada Ruijerd, “Apa yang akan kamu lakukan setelah ini?”

“Aku tidak tahu. Untuk saat ini, aku berniat mencari sisa-sisa suku Superd di Benua Tengah. Mengembalikan kehormatan sukuku hanyalah mimpi di dalam mimpi jika aku sendirian.”

“Baiklah kalau begitu. Semoga beruntung. Jika aku punya waktu luang, aku akan melihat apakah aku bisa melakukan sesuatu untuk membantu juga.”

“…Heh. Dan jika aku punya waktu luang, aku akan mencari ibumu,” kata Ruijerd sambil berbalik. Dia tidak perlu mempersiapkan perjalanannya. Dia bisa berjalan bahkan jika dia berangkat hanya dengan pakaian di punggungnya.

Namun dia tiba-tiba berhenti dan berbalik. “Itu mengingatkanku, aku harus mengembalikan ini.” Ruijerd melepaskan liontin yang tergantung di lehernya. Itu adalah liontin suku Migurd yang kuterima dari Roxy. Itu adalah satu-satunya item yang mengikat Roxy dan aku bersama... setidaknya, memang begitu.

“Tolong simpan itu bersamamu,” kataku padanya.

“Apa kamu yakin? Bukankah itu penting bagimu?”

“Itulah tepatnya kenapa aku ingin kamu menyimpannya.” 

Ketika aku mengatakan itu, dia mengangguk. Sepertinya dia bersedia menerimanya. “Baiklah, Rudeus, Eris…mari kita bertemu lagi,” kata Ruijerd sambil meninggalkan kami berdua.

Kami telah menghabiskan begitu banyak waktu untuk membicarakan hal-hal ketika dia pertama kali mengatakan dia akan ikut dengan kami pada awalnya, namun sekarang, ketika dia pergi, semuanya tampak terjadi dalam sekejap. Ada begitu banyak yang ingin aku katakan padanya. Begitu banyak hal telah terjadi, dari saat kami bertemu di Benua Iblis hingga kami mencapai Kerajaan Asura. Begitu banyak perasaan yang bahkan tidak bisa dijelaskan dengan kata-kata. Seperti tidak ingin mengucapkan selamat tinggal pada rekan kami.

“Mari bertemu kembali.” 

Semua perasaan itu terbungkus dalam beberapa kata itu saat siluetnya surut ke kejauhan. Itu benar—kami hanya perlu bertemu lagi, kataku pada diri sendiri. Kami pasti akan bertemu. Selama kami masih hidup, kami pasti akan bertemu lagi.

Eris dan aku melihat Ruijerd pergi, dalam diam dan dengan rasa terima kasih atas semua yang telah dia lakukan untuk kami sampai sekarang, sampai dia benar-benar menghilang.

Begitulah perjalanan kami mencapai akhir.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment