-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Watashi, ni-banme no kanojo de īkara Vol 1 Episode 3 part 6 Indonesia

Episode 3
Bukankah kamu menyukainya?



Misteri Telinga adalah permainan bergaya kuis di mana satu orang memberikan judul novel misteri dan orang lain menjawab penulisnya.

Perbedaan antara kuis ini dan kuis biasa adalah pertanyaan dan jawaban dibisikkan ke telinga lawan bicara.

Disebutkan bahwa seru atau tidaknya permainan ini akan tergantung pada selera orang yang memainkan permainan tersebut. Namun, maksud penulis membuat permainan ini mudah dipahami.

“Apa kamu gak papa dengan posisi ini?”

“Kupikir gak papa.”

Kami duduk berdampingan di sofa di sudut ruangan, memutar tubuh untuk saling berhadapan. Kemudian dekatkan wajah kami hingga bersilangan. Telinga kami dekat dengan mulut satu sama lain.

Tachibana-san menata rambutnya dan menunjukan telinganya. Ketika aku mendekatkan wajahku, aku bisa mencium aroma yang harum.

“Kurasa kita hanya perlu gantian bertanya.”

“Kalau begitu mulai dari Ketua.”

Permainan dimulai dan aku mengatakan judulnya terlebih dahulu.

“Dan Kemudian Tidak Ada Yang Tersisa.”

“Agatha Christie.”

Jawab Tachibana-san, dilanjutkan dengan bertanya.

“Dogra Magra.”

“Yumeno Kyūsaku.”

Kami saling memberi judul, lalu kami menjawab nama penulisnya.

Irama konstan, seperti metronom, dibuat di ruangan tertutup di musim panas.

Suara Tachibana-san berbisik di telingaku sangat nyaman, dan aku merasa seperti sedang mabuk.

Aku merasa bahwa Tachibana-san juga sadar akan cara dia membuat suaranya itu.

“Lupin, Si Pria Pencuri.”

“Maurice Leblanc.”

“Iblis datang dan meniup peluitnya.”

“Yokomizo Seishi.”

Setiap kali napas Tachibana-san mengenai telinga ku, tulang punggungku menggigil. Dan untuk beberapa alasan, aku juga merasa provokatif, jadi aku sedikit menurunkan suaraku dan berbicara sehingga napasku mengenai telinganya.

“Perangkap Marionette.”

“Akagawa Jiro.”

“Pesta Domba-Domba Sekilas.”

“Yonezawa Honobu.”

Ini bukan kuis. Ini adalah permainan di mana kamu meniup telinga satu sama lain.

Napas Tachibana-san menggelitik telingaku. Bisikan yang membelai gendang telingaku.

Kadang tinggi, kadang rendah, kadang kuat, kadang lemah.

Terkadang aku menggoyangkan bahuku, dan terkadang Tachibana-san menggoyangkan bahunya. Itu berlangsung dengan ritme yang konstan. Kata-kata itu tidak berarti apa-apa, dan aku tidak bisa memikirkan apa pun. Aku merasa kepalaku akan menjadi bodoh.

Aku hanya bisa melihat telinga Tachibana-san. Aku hanya bisa mendengar suara Tachibana-san. Aku hanya bisa memikirkan Tachibana-san.

Aku pun yakin. Penulis Catatan Cinta pasti memiliki IQ 180.

“Inisiasi Cinta.”

“Inui Kurumi.”

“Pengakuan.”

“Minato Kanae.”

Sebelum kusadari, kami sudah sangat dekat. Kami seharusnya berlutut, tapi lutut Tachibana-san berada di antara kedua kakiku. Bisa dikatakan bahwa kami hampir saling berpelukan.

Rasinalitas runtuh.

Setiap kali aku menjawab dengan suara rendah, punggung Tachibana-san akan berkedut dan dia akan mengeluarkan desahan “Ah,” yang manis. Napasnya juga tidak teratur. Aku jadi bersemangat dan mengulangi hal yang sama. Aku ingin dia lebih merasakannya.

“Kisah Cinta Dunia Paralel.”

“Higashino Keigo.”

“Momose, Lihatlah Ke Sini.”

“Nakata Eiichi.”

Rambut berkilau Tachibana-san, tengkuk putih Tachibana-san, wangi Tachibana-san, napas Tachibana-san.

Kami berduaan di ruangan, saling berbisik, bahu Tachibana-san bergetar setiap kali aku menghembuskan napas di telinganya.

Ya, aku ingin dia mengguncang bahu rampingnya lebih banyak. Aku ingin dia menggeliat. Aku ingin dia mencair. Dan aku ingin dia lebih banyak bernapas di telingaku. Aku ingin dia merasakanku. Aku ingin dia menghancurkanku.

“Darah & Tulangku di Galaksi yang Mengalir.”

“Takemiya Yuyuko.”

Saat itulah terjadi.

“Apa!?” aku membuat suara aneh.

“Ada apa?”

“Tidak, tadi, lidahmu——”

Aku merasakan lidahnya menelusuri kontur telingaku. Itu mungkin atau mungkin tidak menyentuh telingaku, tapi aku jelas merasakan sesuatu yang basah, dan perasaan senang yang luar biasa mengalir di tulang punggungku.

“Oh. Mungkin gak sengaja mengenaimu.”

Tachibana-san, yang menjawabnya acuh tak acuh, tidak peduli. Oh, begitu ya, ada hal seperti itu.

“Ayo lanjutkan.”

“...Ya.”

Kami kembali meniup telinga masing-masing.

Tapi, sebelum kusadari, aku bersikap defensif. Itu karena lidah Tachibana-san sesekali mengenaiku.

Mungkin aku agak canggung. Setiap kali dia melakukannya, aku mengangkat bahu karena senang.

Saat itulah aku mulai terbiasa dengan rangsangan seperti itu.

“Ooi!” kataku, aku membuat suara yang aneh lagi.

“Ketua, ini memperlambat temponya.”

“Tidak, gimana bilangnya ya, rasanya seperti ada yang menggigit telingaku.”

“Kalau digigit, rasanya sakit dong.”

“Ya, benar. Tidak sakit. Rasanya seperti yang akan dilakukan anjing pada pemiliknya, ya, seperti gigitan manis.”

“Oh. Kalau begitu, mungkin gak sengaja kena.”

“...Maka, apa boleh... buat!”

Lidahnya mengenai telingaku bahkan ketika aku sedang bicara, tapi mungkin itu tidak apa-apa.

Setelah kami melanjutkan, dia sesekali menjilat lidahku dan menggigitnya dengan manis, membuatku menggeliat setiap saat.

Kesadaranku secara bertahap mencair.

“Ketua, kamu terlihat lebih baik. Kamu sangat pucat di kereta. Kamu menyukai Hayasaka-san, ‘kan? Kamu kecewa, ‘kan? Apakah kamu merasa lebih baik?”

“Tidak, daripada itu——”

Sebelum kusadari, aku terlihat seperti akan ambruk di sofa.

Tachibana-san merosot di sana.

“Ini, um...”

“Kita hanya bermain permainan, itu saja. Gak suka?”

Tachibana-san adalah orang yang sangat peka. Dan, bertentangan dengan penampilannya yang dingin, dia memiliki semangat pelayanan yang kuat. Setelah dia tahu aku menyukai “A Sigh” dari Liszt, dia akan selalu memainkan lagu itu di suatu tempat saat dia berlatih piano di ruang musik sebelah.

Mungkin Tachibana-san mengerti sepenuhnya.

Dia tahu bahwa aku tertekan ketika Hayasaka-san ke tempat Yanagi-senpai, bahwa aku ingin menyentuh Tachibana-san untuk menggantikannya, dan bahwa aku memiliki hati yang licik, dia tahu semuanya, jadi dia melakukan ini.

Biasanya, dia tidak akan melakukan hal seperti ini. Mungkinkah dia.

Menyukaiku?

Pikirku begitu. Aku ingin bertanya. Tapi sebaliknya, aku menjawab.

“...Bukannya aku gak suka.”

“Kalau begitu ayo lanjutkan.”

Aku dimanjakan oleh Tachibana-san. Salahkan itu pada panasnya musim panas yang memusingkan.

“Aku ingin menjaga ritme, jadi aku akan mengambil semua pertanyaan mulai sekarang. Ketua yang jawab.”

“Baiklah.”

Tachibana-san meraih kepalaku dengan kedua tangan dan mulai menjilati telingaku secara langsung. Dia tidak hanya menelusuri konturnya. Dia menjilati sepanjang garis bagian dalam telinga yang rumit, memasukan lidahnya ke dalam lubang, dan mengambil daun telingaku ke dalam mulutnya dan menggigitnya dengan manis. Suara di mulut Tachibana-san langsung masuk ke telingaku.

Bagian belakang kepalaku mati rasa.

Aku pasrah dan hanya membiarkannya memainkan telingaku. Sesekali, Tachibana-san bertanya, dan aku akan menjawabnya.

“Gadis Asura.”

“Maijō Ōtarō.”

“Detektif Disko Rabu.”

“Maijō Ōtarō.”

Tachibana-san, ternyata menyukai Maijō Ōtarō.

Pikirku begitu, tapi kuis yang rasanya hanya seperti alibi tak kunjung datang, dan yang memenuhi telingaku hanya suara air liur Tachibana-san dan napasnya yang tidak teratur. Saat seperti itu berlanjut untuk waktu yang lama.

“Sindrom Serangan Sekolah.”

“Maijō Ōtarō.”

“Asap, tanah, atau makanan.”

“Maijō Ōtarō.”

Aku sudah terbang. Aku memejamkan mata dan menikmati sensasi lidah dan bibir Tachibana-san di telingaku. Aku mencair.

Tachibana-san juga bersemangat. Aku bisa merasakannya dari napasnya yang tidak teratur.

Tapi Tachibana-san harus menyadarinya. Aku juga seorang pria, dan jika dia melakukan ini kepadaku, aku akan terangsang, dan aku jadi ingin melakukan berbagai hal kepada Tachibana-san. Seperti saat aku menggeliat dan Tachibana-san senang, aku juga ingin melakukan sesuatu pada Tachibana-san dan ingin menyalahkannya.

Itu sebabnya aku akan melawan dengan kekuatan terakhirku.

Aku mengangkat kepalaku dan meletakkan lidahku di telinga Tachibana-san. Lalu aku menggerakannya dengan sedikit kasar.

“Hi~yamii~!”

Hanya dengan satu serangan, Tachibana-san mengeluarkan suara yang tidak jelas, tubuhnya mengejang, dan dia ambruk di atasku.

Dia kuat dalam menyerang, tapi sangat lemah dalam bertahan. Itulah artinya.

Aku berbisik di telinganya untuk menghabisinya.


“Aku cinta, cinta sekali, sangat mencintaimu.”


Seketika, Tachibana-san mengangkat wajahnya seolah terkejut.

“Ah, etto, Ketua, itu...?”

Jelas sekali dia kebingungan.

Meskipun penampilannya dewasa, hatinya masih cinta monyet.

Bukannya aku mengaku. Aku hanya mengajukan pertanyaan. Aku juga akan menyebutkan subjudul karya tersebut.

“Love Love Love Love You I Love You!”

Tachibana-san akhirnya menyadari bahwa itu adalah kuis, dan menjawab dengan wajah memerah.

“Maijo~o~.”

Dia ingin bangun, tapi dia tidak memiliki kekuatan, dan segera dia merosot ke bawah.

“Ōtaro~o~!”

Tachibana-san menjadi tidak bertenaga.

Jadi kami kembali ke akal sehat dan permainan berakhir.


Kami sudah tenang dan bersiap untuk pulang dalam diam.

Apa yang sudah kami lakukan? Ini mungkin hanya mimpi di siang bolong.

“Rasanya aku agak mengerti kenapa buku catatan cinta lainnya dilarang.”

“Ya. Itu mungkin bukan sesuatu yang bisa dicoba dengan enteng.”

Tachibana-san juga sudah kembali ke ketegangan biasanya. Seolah tidak terjadi apa-apa.

Tapi sensasi itu masih terasa di telingaku.

“Selain itu.”

Karena sudah sejauh ini, jelas aku tidak bisa tidak mengatakannya.

“Hal semacam ini tidak boleh dilakukan oleh seorang gadis yang memiliki pacar.”

Akhirnya, aku menyebutkan keberadaan pacarnya.

Namun jawabannya di luar dugaan.

“Kenapa?”

“Eh?”

“Kenapa tidak boleh kalau aku punya pacar?”

Karena Tachibana-san bertanya balik dengan sangat terus terang, aku jadi bingung.

“Tidak, tidak ada yang akan menyetujui hal seperti itu, jadi itu tidak diperbolehkan.”

“Siapa yang tidak setuju? Siapa yang tidak ngebolehin?”

“Misal, masyarakat.”

“Siapa masyarakat itu?”

Jika aku menjawab seseorang, dia akan menanyai seseorang itu.

“Apakah aku perlu persetujuan atau izin seseorang untuk melakukan sesuatu dengan Ketua?”

“Perlu sih tidak.”

Saat mengatakan ini, aku sampai pada jawaban yang layak.

“Itu akan menyakiti pacarmu, Tachibana-san.”

“Dia bukan pacarku.”

Kata Tachibana-san tanpa jeda.

Saat mendengar ini, aku berharap banyak. Jawaban terbaik adalah mereka tidak benar-benar berpacaran.

Tapi kenyataannya sangat kejam.

“Dia calon suamiku.”

Kata Tachibana-san. Bukan pacar, tapi calon suami, dengan kata lain tunangannya.

Dia bilang mereka akan menikah setelah lulus SMA.

Related Posts

Related Posts

2 comments