-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Seirei Gensouki Volume 17 Selingan 1 Part 1 Indonesia

Selingan
Dialog Antara Penguasa dan Saint


Lokasinya adalah Kastil Kekaisaran Proxia.

Di arena di mana Rio pernah bersilangan pedang dengan Nidor ketika dia menyusup ke kastil untuk mencari petunjuk tentang Lucius.

Ada seorang anak laki-laki kecil dengan tombak di tangannya dan seorang pria kurus. Anak itu adalah Kikuchi Renji, yang dipanggil ke dunia ini dan aktif sebagai petualang sampai beberapa waktu yang lalu. Pria kurus itu adalah Reiss, yang juga merupakan duta dari Kekaisaran Proxia.

Renji berlarian di lapangan arena ke segala arah sambil memegang Halberd senjata Ilahi-nya di tangannya. Alasannya——,

“Fuh!”

Saat ini, Renji berada di tengah-tengah pelatihan tempurnya. Posisi Reiss di area tempat duduk penonton dengan pemandangan yang baik dan mengerahkan bola cahaya yang tak terhitung jumlahnya, yang dia terus tembakan ke arah Renji dengan remote control.

“Haaaa!”

Saat berlari melalui pengepungan bola cahaya yang terbang dari segala arah, Renji terkadang mengayunkan Halberd-nya untuk menuai bola cahaya yang mendekat.

(...Fumu. Sepertinya dia telah menjadi lebih mobile. Penilaiannya atas situasi juga menjadi lebih akurat)

Reiss mengevaluasi pertumbuhan Renji sembari memanipulasi hujan bola cahaya. Dan——,

“Vulfe-sama.”

Seorang ksatria bergegas ke Wraith. Dia tampaknya sangat terburu-buru dan sedikit kehabisan napas. Sekadar informasi, Vulfe adalah nama keluarga dari Reiss yang dia gunakan saat bekerja sebagai duta Kekaisaran Proxia.

“Ada apa, ya?”

“Yang Mulia Kaisar memanggil Anda. Silakan pergi ke ruang audiensi segera.”

“Ruang audiensi, ya...”

Reiss meletakkan tangannya di mulutnya dan wajah tampak sedang berpikir.

(Aku belum pernah mendengar jadwal semacam itu, tapi aku ingin tahu apakah ada seseorang yang tiba-tiba berkunjung. Apalagi jika dia yang tidak tertarik dengan urusan politik sampai repot-repot berdialog dengannya..., maka dia adalah pengunjung yang sangat penting atau pengunjung yang tidak biasa)

Reiss menebak sebanyak itu dalam sekejap, dan senyum muncul di mulutnya. Dan mungkin Nodor ingin Reiss hadir untuk berdialog dengan orang itu.

“Baiklah. Aku akan segera pergi. Tolong beri tahu Renji-san bahwa sisanya adalah pelatihan mandiri.”

Reiss meninggalkan kata-kata itu, dan semua bola cahaya yang tak terhitung jumlahnya yang dia gunakan menghilang dan dia meninggalkan tempat itu.

(...Ada apa? Apa latihan hari ini sudah selesai? Aku baru mulai pemanasan padahal)

Renji mendongak dari lapangan pada sosok Reiss saat dia berjalan pergi, sedikit kecewa, bertanya-tanya kenapa serangannya tiba-tiba berhenti.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment