-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Watashi, ni-banme no kanojo de īkara Vol 1 Episode 5 part 7 Indonesia

Episode 5
Aku Tahu



Tidak mungkin aku cemburu kalau dia menunjukkan dasi dan earphone-ku. Lagu rock alternatif yang dia senandungkan juga salah satu lagu favoritku.

“Bisa balikin sekarang?”

“Gimana, ya. Aku sangat suka ini.”

Tachibana-san menyentuh dasinya. Di saku dadanya, ada pemutar MP3 dengan kabel earphone melilitnya. Tidak mungkin Tachibana-san menggunakan earphone kabel yang ketinggalan zaman.

Dasi dan earphone-ku diambil oleh Tachibana-san saat aku sedang tidur di ruang klub.

Pada sore hari setelah ujian akhir, kami dalam keheningan saling berhadapan di ruang klub.

[Kurasa dia sebenarnya ingin memakai barang milik pacarnya dan melihat ekspresi cemburumu, Kirishima.]

Sakai menganalisisnya seperti itu.

[Tapi dia takut Kirishima akan membencinya jika dia menunjukkan seberapa dekat dirinya dengan pacarnya. Jadi dia hanya bisa menguji perasaan Akane. Tachibana-san, ternyata dia penakut, ya.]

Aku tidak tahu kebenarannya. Bagaimanapun, inilah saatnya untuk mengembalikannya.

Mungkin Hayasaka-san juga menyadari pemilik asli dasi itu, dan itu pasti penyebab mereka bersaing dengan banyak hal. Hayasaka-san suka kalau aku tidak pernah melepas dasiku, bahkan di musim panas.

“Aku mau mengembalikannya.”

Saat Tachibana-san mengatakan ini, dia membuka buku catatan cinta.

“Itu kalau kamu mau memainkan permainan ini.”

“Aku sudah bilang kalau aku tidak mau melakukan hal semacam itu, bukan?”

“Tapi dari yang kulihat Ketua ingin melakukannya.”

“Itu tidak benar.”

Kataku dengan kuat. Tachibana-san tiba-tiba sedih.

“Maaf. Aku egois.”

“Tidak, kau tidak perlu merasa tertekan.”

“Aku tidak akan memintanya lagi.”

Dengan mengatakan itu, dia meraih tasnya dan mulai meninggalkan ruang klub. Dasi dan pemutar MP3-ku masih ada padanya. Akan merepotkan kalau itu tidak dikembalikan. Itu sebabnya——.

“Tunggu, tunggu sebentar!”

(Tln: Zzz… pola ini lagi, bisa-bisa muak dah kalau sampai nanti begini terus)

Aku berdiri di depan Tachibana-san dengan tangan terlipat di belakang.

“Ketua, kamu sangat bersemangat.”

“Kembalikan dasiku sebagai gantinya.”

“Oke, aku janji.”

Tachibana tersenyum. Dia terlihat sedikit bahagia, dan aku juga senang dia bahagia.

“Kalau begitu, ayo lakukan.”

“Ayo.”

Permainan dasar tanpa tangan.

Begitulah yang terjadi.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment