-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

You-Zitsu LN 2nd Year Vol 6 Bab 5 Intro Indonesia

Bab 5
Festival Olahraga Kedua


Pagi. Aku melihat dari barisan para guru dan staf ketika semua siswa berkumpul di lapangan. Di atas panggung yang sudah disiapkan, Ketua OSIS Nagumo memberikan sambutan pembukaan. Para tamu yang diundang dari luar mendengar sambutannya. Jumlahnya tidak banyak, hanya beberapa lusin. Meski begitu, para siswa tampak tidak nyaman dengan orang luar yang tidak mereka kenal ini. Mereka hendak menceburkan diri ke panggung festival olahraga dengan semangat yang membara.

Aku sudah dengar dari OSIS sebelumnya jika ada tamu yang diundang, tapi jumlah orang yang hadir jauh lebih banyak daripada yang kubayangkan. Orang-orang dari kalangan politik dan lainnya yang terlibat dalam pendirian sekolah ini. Tidak ada politisi yang pernah ku lihat di TV, tapi mereka pasti orang politik. Semua orang mengenakan jas dan melihat dengan ekspresi tegas. Seolah-olah mereka sedang memantau para tahanan. Bahkan dalam situasi seperti itu, Ketua OSIS Nagumo terus mengucapkan kata-katanya dengan bermartabat, tidak terganggu. Dia memenuhi perannya sebaik dengan penampilan luar biasa yang ditunjukkan Nī-san di depan para siswa. Setelah pidato Ketua OSIS selesai dan para siswa bertepuk tangan, selanjutnya para guru sekali lagi memberitahukan peringkatan tentang festival olahraga. Kemudian tibalah waktu pembukaan.

Mulai sekarang, para siswa bebas melakukan apa yang mereka inginkan. Selama mereka mengikuti aturan, mereka bisa berpartisipasi dalam kompetisi yang sedang mereka ikuti, atau, meskipun memerlukan 2 poin, jika mereka melihat lawannya dan menilai bahwa mereka berada dalam posisi yang kurang menguntungkan, mereka diperbolehkan untuk tidak mengikuti kompetisi dan berkompetisi di kompetisi lain. Kemudian, sebagai komitmen, penting untuk diingat bahwa siswa yang telah menyelesaikan semua kompetisi dan tidak berencana untuk berpartisipasi diwajibkan untuk bersorak di area yang telah ditentukan. Jika mereka kehatuan mengobrol, beristirahat atau bermalas-malasan di area yang tidak terkait, partisipasi mereka akan didiskualifikasi dan poin mereka akan dicabut.

Selain itu, hubungan kerjasama dibangun dengan kelas Ryūen-kun, dimana kompetisi individu disesuaikan untuk meminimalkan jumlah bentrokan, dan untuk kompetisi tim, siswa yang bisa menang tanpa ragu dari masing-masing kelas dipilih, jumlah siswa disamakan, dan jumlah poin yang sama dibagikan ke kedua kelas terlepas dari apakah mereka menang atau kalah.

Dan tidak peduli seberapa berbakatnya siswa itu, kami telah menetapkan jumlah maksimum kompetisi tim di mana mereka dapat ikuti.

Ini dilakukan untuk menghindari hanya memegang talenta luar biasa seperti Sudō dan Yamada Albert-kun untuk waktu yang lama, jadi setiap orang dikontrak untuk membantu hingga 3 perlombaan dalam kompetisi tim. Pengaturan di atas juga termasuk dalam kontrak untuk membatasi jumlah [perlombaan yang bisa pra-registrasi].

Berdebat tentang apakah kami harus bekerja sama dalam ini atau itu pada hari festival olahraga itu tidak masuk akal. Selain itu, tidak ada larangan yang keras untuk tidak bekerja dengan siswa kelas Ichinose-san atau Sakayanagi-san. Jika ada kompetisi yang dapat dimanfaatkan dengan baik, kami diizinkan untuk bekerja sama sesuai dengan situasi kasus per kasus.

Agar tidak menimbulkan masalah, aku sudah membicarakan hal ini dengan Katsuragi-san berkali-kali, jadi aku tidak khawatir.

Di awal lomba tidak terlalu mengkhawatirkan karena banyaknya peserta dalam kompetisi yang dipesan, tapi aku juga harus ingat untuk betemu dengan teman-teman sekelasku setiap jam untuk memeriksa dari waktu ke waktu apakah ada masalah yang muncul atau tidak dan untuk melakukan penyesuaian kecil.

Acara pertama yang akan aku ikuti adalah lari 100 meter. Startnya adalah 15 menit setelah pembukaan lomba, jadi tidak perlu terburu-buru, tapi aku ingin datang lebih awal untuk mengecek peserta ———.

“Nah, Horikita! Waktunya bertarung denganku!”

Ibuki-san mendatangiku dengan kecepatan penuh tepat setelah kami masing-masing bubar dan bebas untuk pergi.

Dia menatapku dengan terengah-engah.

“Kau ini bodoh, ya?”

“Ha!? Tiba-tiba ngomong apa sih? Kau takut kalah dariku? Itukah maksudmu?”

“Mana ada.”

Aku menyangkalnya dalam satu detik.

“Kompetisi apa yang akan kamu ikuti sekarang? Tarik napas kemudian jawab.”

“...Ha? Lari 100 meter, ‘kan? Aku sudah buat kesepakatan denganmu, jadi aku tidak akan lupa.”

“Ya, lari 100 meter. Dan masuk di balapan pertama. Itulah kesepakatannya. Artinya kita akan segera berlari setelah ini. Lantas kenapa kau berlari secepat mungkin sebelum kita balapan? Kamu tahu kita akan bertarung, jadi kamu harus menunggu di tempat, hal itu tidak perlu sampai kujelaskan.”

Mungkin dia memahami situasinya ketika kuberitahu, dia membocorkan suara, “Sial.”

Kurasa dia mengerti kebodohan dalam tindakannya.

“Ya-Yang penting, ayo bertarung!”

“Tenang saja. Aku akan meladenimu tanpa kau suruh.”

Ibuki-san bukanlah lawan yang mudah. Dalam lari 100 meter tahun lalu, aku menang dengan selisih tipis.

Sebenarnya dia lawan yang ingin kuhindari, tapi aku sangat berhutang budi padanya.

Jika bukan karena bantuan Ibuki-san, Kushida-san mungkin belum datang ke sekolah. Tapi aku tidak boleh kalah. Aku tahu kamu juga tidak menginginkan itu, jadi aku akan bersaing denganmu dan menang dengan adil. Ibuki-san sepertinya tidak suka berjalan berdampingan denganku, jadi kami membuat jarak dan bersama-sama kami menuju tempat entri perlombaan pertama. Rasa ketegangan yang menyenangkan terbangun.

Yang pertama adalah pertarungan untuk gadis-gadis tahun kedua saja. Tidak banyak yang berubah dari pemesanan sebelumnya, dan satu-satunya saingan potensial adalah Ibuki-san. Tapi untuk menganggapnya sebagai keberuntungan itu bodoh. Fakta bahwa aku memiliki pertarungan yang mudah berarti ada orang lain yang harus melawan lawan yang kuat di kompetisi yang berbeda.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment