-->
olNGIb4NkK5r2x7x4oG3GpEzizVpnY6KNCck9cym

Cari Blog Ini

You-Zitsu LN 2nd Year Vol 4 Chapter 3 Part 2


〇Pertarungan Melawan Kesendirian


2


Area yang ditunjuk ada di dekat titik penempatan tugas, tapi butuh waktu sekitar satu setengah jam untuk sampai. Saat aku memeriksanya dengan sinyal yang masuk ke jam tanganku, tidak ada hadiah urutan kedatangan dan hanya ada satu bonus kedatangan. Tentu saja, aku tidak ada keluhan karena aku mengumpulkan tugas di sepanjang jalan.

Dari ketinggian, ada pemandangan yang tersebar luas menghadap ke pulau tak berpenghuni, meski sedikit.

“Kau tiba sangat terlambat, Ayanokouji.”

Tepat di depan garis pandang. Kiryuuin, yang menghadap ke dasar tebing, berkata begitu dan hanya suaranya yang mengarah ke arahku.

“Sepertinya begitu.”

Dia adalah orang yang kunilai sebagai yang paling merepotkan di table yang sama denganku, yang telah kuperiksa sebelumnya.

“Aku pikir ada saingan kuat dalam perebutan hadiah urutan kedatangan, ternyata kamu, toh?”

“Aku tidak yaking dengan itu. Ada kalanya table yang berbeda berada di area yang sama. Daripada itu, kupikir Kiryuuin-senpai tidak tertarik dengan 10 grup teratas.”

Kiryuuin tiba-tiba muncul dari peringkat 11 ke bawah dan melompat ke peringkat 9 pagi ini.

“Ujian di pulau tak berpenghuni ini ternyata sangat menarik, dan ketegangan meningkat tidak sebanding dengan umurku.”

Tidak sebanding dengan umurnya, tapi itu hanya satu tahun lebih tua dariku.

“Aku akan melakukannya dengan kecepatanku saat ini untuk sementara waktu.”

“Apa kau mengincar peringkat pertama?”

“Semua orang saling bersaing untuk menjadi pemenang. Makanya aku tidak bisa hanya bermain-main saja. Tapi jika Nagumo dan Kouenji jatuh, ceritanya mungkin akan sedikit berubah.”

“Jatuh, ya? Saat ini tidak terlihat seperti itu.”

“Apa menurutmu si Nagumo itu akan membiarkan Kouenji begitu saja?”

Tampaknya, Kiryuuin juga bisa melihat perkembangan masa depan sampai batas tertentu.

“Tidak bisa dikatakan bahwa Nagumo pasti bisa menang dalam keadaan persaingan yang ketat. Dia sudah melihat situasinya sampai saat ini, tapi sudah waktunya untuk mulai bergerak. Oleh karena itu, sangat mungkin Nagumo vs Kouenji akan terjadi. Bergantung pada situasinya, mungkin akan ada perkembangan saling memperlambat skor di antara keduanya.”

Atau, ada kemungkinan salah satu dari mereka akan jatuh dan peringkatnya akan turun.

“Karena menyingkirkan lawanmu juga merupakan pertempuran yang penting, ya.”

Aku tidak bisa membaca bagian tentang kapan itu akan dilakukan, tapi kalau terus begini, tidak salah lagi mereka akan bentrok.

Tidak salah lagi kalau setidaknya pihak Nagumo akan menghentikan Kouenji.

“Apa kau tidak mengincar peringkat atas?”

“Sayangnya, bukannya tidak mau, tapi aku bahkan tidak bisa melihat visi untuk berada di peringkat 10.”

“Begitu, ya? Kupikir kalau itu kamu, kamu akan mencetak skor yang dekat dengan skorku.”

Dia sepertinya sangat tertarik padaku.

Tidak, tepatnya aku bukan satu-satunya.

Dengan melihat Kiryuuin, aku tahu bahawa dia sudah menganalisis strategi macam apa yang dipakai oleh semua siswa di sekolah.

“Sudah waktunya banyak grup akan kehilangan efisiensinya. Jangan menyerah dan lakukanlah yang terbaik.”

Meskipun dia adalah seorang siswa yang tidak kukenal sampai baru-baru ini, sekilas terlihat bahwa dia memiliki kemampuan yang luar biasa.

Seorang siswa tahun ketiga dengan intuisi dan wawasan luar biasa yang tidak bisa dipahami hanya dari OAA.

“Omong-omong, sejauh yang terlihat di tablet sampai ini, apa pendapatmu tentang fakta bahwa tidak ada grup yang mundur?”

“Kau tidak bisa lengah bahkan untuk sementara waktu.”

“Kemarin aku mampir di titik awal untuk mencari informasi. Grup yang mulai menderita kekurangan makanan dan air, tampaknya mengatasi keadaan darurat dengan mengambil strategi untuk memisahkan beberapa anggota grup agar tidak jatuh bersama.”

“Itu keputusan yang bijaksana.”

Tidak peduli berapa banyak skor yang mereka kumpulkan, jika semua anggota grup mundur, mereka akan didiskualifikasi dan dikeluarkan pada saat itu. Dalam hal ini, lebih aman untuk mengembalikan satu atau dua orang ke titik awal meskipun efisiensinya menurun. Selain mendapatkan air sebanyak yang kau mau, juga bisa menjaga kebersihan, sehingga lebih mudah terhindar dari penyakit.

“Mengharapkan 10 grup terbawah, ya, tidak peduli grup mana pun, asalkan mereka mundur.”

“Mereka yang tidak peduli dalam tindakannya bisa menggunakan cara apa pun. Jangan sampai lengah?”

“Bukankah itu sesuatu yang harus dikhawatirkan oleh seorang perempuan seperti Kiryuuin-senpai?”

“Fumu. Memang benar, sebagai gadis yang cantik, mungkin lebih baik untuk merasakan bahaya.”

Aku membalasnya sambil bercanda, tapi tak kusangka akan dianggap serius.

“Itu benar jika itu yang terjadi... Ayo kita lewati ini dengan sekuat tenaga.”

Mengatakan itu dan dia mengepalkan tangan.

Balasannya sama sekali tidak seperti seorang gadis.

“Aku tidak tahu seberapa seriusnya kamu.”

“Fufu, maaf sudah mengambil waktumu. Karena aku dan kamu perlu meluangkan sedikit waktu.”

(Tln: ‘sedikit waktu’ terjemahan dari rawnya ‘satu menit dan satu detik’)

Mengatakan itu, Kiryuuin mengangkat tangannya dengan ringan dan berjalan.

Mungkin itu untuk mengajak diriku menantang tugas di arah itu.

“Kau tidak pergi? Kita mungkin masih memiliki hak untuk menantangnya sekarang.”

“Tidak, terima kasih. Karena aku tidak berpikir aku bisa bersaing dengan Kiryuuin-senpai untuk menang.”

Pada saat ini, menurutku, paling banyak ada dua grup ruang untuk tugas. Ada tiga atau lebih saingan, dan kecil kemungkinannya aku akan dapat berpartisipasi jika Kiryuuin juga mengikutinya.

Setelah mulai berjalan, Kiryuuin berhenti dan melihat ke belakang dengan tergesa-gesa.

“Jadi begitu———tidak, aku akan langsung pergi dan memastikannya.”

Seolah-olah dia sudah menyadari strategiku, meninggalkan kata-kata itu Kiryuuin pergi menuju tugas.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment