-->
olNGIb4NkK5r2x7x4oG3GpEzizVpnY6KNCck9cym

Cari Blog Ini

– Kiryuuin Fuuka SS – Poker Face


Youjitsu 2nd Year Volume 4

– Kiryuuin Fuuka SS –
Poker Face


Setelah tiba di area yang ditunjuk untukku, aku mendapatkan satu poin dari bonus kedatangan.

Tanpa disadari, namaku sempat muncul di 10 besar karena poin yang perlahan-lahan berhasil aku kumpulkan.

“Tak kusangka grup Kuronaga telah mempertahankan tempat ke-10 mereka selama ini. Dia terlalu setia pada Nagumo.”

Melihat poin-poin grup Nagumo yang selalu bersaing memperebutkan posisi teratas, membuat ku bingung.

“Sungguh pria yang membosankan, si Nagumo itu.”

Sebagai seseorang yang suka menyendiri, aku tak pernah menyukai cara bertarungnya meskipun aku bisa mengakui bahwa dia memiliki beberapa kekuatan.

Mungkin terlihat seperti dia melakukan konfrontasi penuh, tapi di balik topeng itu kau dapat melihat keinginannya untuk mempermainkan lawan-lawannya.

Bagaimanapun juga sepertinya aku tidak tertarik dengan produk jadi.

Dalam hal ini, orang yang patut diperhatikan mungkin adalah Kouenji Rokusuke.

“Bohong kalau kubilang aku tidak tertarik padanya tapi———”

Saat aku memandangi pemandangan pulau tak berpenghuni ini, aku kebetulan melihat seorang siswa tertentu.

Ayanokouji Kiyotaka. Kemampuannya tidak diketahui, tapi memang benar dia terlihat menarik.

“Kau tiba sangat terlambat, Ayanokouji.”

Aku sudah tahu dia berada di table yang sama denganku berdasarkan fungsi pencarian GPS.

“Sepertinya begitu.”

Terlepas dari pertemuan kami yang tiba-tiba, dia sama sekali tidak terkejut.

Mungkin dia melakukan pencarian sebelumnya dan menyadari kalau kami sudah berbagi table yang sama?

“Aku pikir ada saingan kuat dalam perebutan hadiah urutan kedatangan, ternyata kamu, toh?”

Aku mencoba untuk mengoreknya sedikit.

“Aku tidak yakin dengan itu. Ada kalanya table yang berbeda berada di area yang sama. Daripada itu, kupikir Kiryuuin-senpai tidak tertarik dengan 10 grup teratas.”

Dia menghindari dorongan ringanku dan memindahkan topik percakapan ke arahku.

“Ujian di pulau tak berpenghuni ini ternyata sangat menarik, dan ketegangan meningkat tidak sebanding dengan umurku.”

Jangan mendesaknya terlalu jauh untuk sekarang.

Mengejarnya terlalu jauh tidak selalu menjadi lebih menyenangkan.

“Aku akan melanjutkannya dengan kecepatanku saat ini untuk sementara waktu.”

“Apa kau tidak mengincar peringkat pertama?”

“Semua orang saling bersaing untuk menjadi pemenang. Makanya aku tidak bisa hanya bermain-main saja. Tapi jika Nagumo dan Kouenji jatuh, ceritanya mungkin akan sedikit berubah.”

“Jatuh, ya? Saat ini tidak terlihat seperti itu.”

Berapa banyak yang dia tahu, aku bertanya-tanya?

Betapa mengagumkannya, bisa membuat wajah poker sampai sekarang pastilah bakat tersendiri.

“Apa menurutmu si Nagumo itu akan membiarkan Kouenji begitu saja?”

Aku mendorongnya berharap wajah pokernya akan runtuh sedikit.

“Tidak bisa dikatakan bahwa Nagumo pasti bisa menang dalam keadaan persaingan yang ketat. Dia sudah melihat situasinya sampai saat ini, tapi sudah waktunya untuk mulai bergerak. Oleh karena itu, sangat mungkin Nagumo vs Kouenji akan terjadi. Bergantung pada situasinya, mungkin akan ada perkembangan saling memperlambat skor di antara keduanya.”

Aku menjelaskan dengan rapi dan dia mengangguk ketika dia mengerti semuanya.

“Karena menyingkirkan lawanmu juga merupakan pertempuran yang penting, ya.”

Aku biasanya dapat melihat apakah seseorang itu mumpuni atau tidak dengan berbicara kepada seseorang sekali atau dua kali.

“Apa kau tidak mengincar peringkat atas?”

Aku hanya akan menanyakan ini sekali sebelum kami pergi karena aku ingin melihat reaksinya.

“Sayangnya, bukannya tidak mau, tapi aku bahkan tidak bisa membayangkan diriku berada di peringkat 10 besar.”

“Begitu, ya. Kupikir kalau itu kamu, kamu akan mencetak skor yang dekat dengan skorku.”

Dia tidak akan menunjukkan apa pun di sini, aku menyimpulkan.

Aku akan meninggalkan penilaianku tentang dia untuk nanti.

Waktu sampai kelulusanku mungkin telah menjadi sesuatu yang aku nantikan karena dia dan Kouenji.

Related Posts

Related Posts

1 comment