-->
olNGIb4NkK5r2x7x4oG3GpEzizVpnY6KNCck9cym

Cari Blog Ini

You-Zitsu LN 2nd Year Vol 4 Epilog Part 1


〇Pengumum Hasil


1


Pukul 19:00 saat makan malam, anggota kelas D secara alami mulai berkumpul dan mulai makan di tempat yang sama. Tentu itu tidak mengherankan. Kemarin dan hari ini, daftar dari grup terendah tidak bisa dilihat, jadi satu-satunya cara untuk mengetahui grup mana yang kondisinya buruk adalah dengan bertanya secara langsung.

“Pertama-tama... aku rasa sudah sangat bagus bahwa kita dapat menyelesaikan ujian khusus tanpa kehilangan satu pun grup dari kelas D tahun kedua kita. Dan fakta bahwa semua siswa kelas D ada di sini adalah faktor penting yang menandakan bahwa kita telah terhindar dari pengusiran. Aku sungguh merasa senang.”

Melihat teman-teman sekelasnya, Yousuke hanya mengatakan itu dari lubuk hatinya.

Aku sedikit khawatir karena aku tidak pernah bertemu Yousuke di pulau tak berpenghuni, tapi dia sepertinya lebih mengkhawatirkan teman-temannya daripada kelelahannya sendiri.

Memang, jika kami semua ada di sini, itu berarti grup Haruka dan Airi juga aman.

Aku memutuskan untuk melihat sekilas keadaan kelas-kelas lain di tahun kedua.

Sepertinya tidak ada siswa yang menghilang.

Para siswa menikmati hidangan besar untuk pertama kalinya dalam dua minggu, tapi mereka tidak bisa begitu saja menikmatinya.

Saat guru mulai berkumpul, mikrofon menyala bersamaan dengan sinyal pertanda pukul 20:00 malam.

“Tolong hentikan kegiatan makan dan berbincangnya untuk sementara.”

Pengumuman seperti itu diminta oleh Sasaki, wali kelas dari kelas A tahun ketiga, dan para siswa melihat ke arah guru.

“Pertama-tama, terima kasih atas kerja keras kalian dalam ujian khusus di pulau tak berpenghuni. Kami para tenaga guru dan staf, terkejut dengan kenyataan bahwa bahkan setelah total 13 siswa telah mundur, semua grup bertahan selama dua minggu tanpa ada yang hilang.”

Di mulai dari ucapan terima kasih atas kerja keras kami.

“Saya pikir beberapa kelas mungkin telah memperhatikan bahwa beberapa siswa telah absen, tapi seperti yang sudah dijelaskan sebelumnya, lima grup terbawah akan dihukum dan dikeluarkan dari sekolah. Jika ada beberapa orang dalam grup, nama satu orang akan dibacakan sebagai perwakilan. Lima grup itu adalah Mutou dari kelas D tahun ketiga, Kawakami dari kelas D tahun ketiga, Katsumata dari kelas C tahun ketiga, Shinonome dari kelas C tahun ketiga, Mikitani dari kelas B tahun ketiga, total 15 siswa.”

Siswa tahun pertama dan kedua berteriak mendengar penjelasan Sasaki-sensei.

Memang benar, aku sudah memastikan bahwa nama-nama itu terdaftar di peringkat terbawah tepat sebelum akhir hari ke-12, tapi terlalu mengejutkan bahwa semua grup yang dikeluarkan dari sekolah berasal dari tahun ketiga.

Karena aku hanya berpikir kalau Nagumo akan menyelamatkan dan menjemput mereka.

Dan aku mengira kalau beberapa orang dari tahun pertama dan kedua akan jatuh karena pergantian naik turunnya peringkat.

Tapi, hasilnya, lima grup yang terdiri dari tiga siswa tahun ketiga yang menghilang.

“Dari jumlah tersebut, tidak ada siswa yang dapat menggunakan langkah penyelamatan, jadi semua 15 siswa telah dipastikan untuk dikeluarkan.”

Berdasarkan hasil ini, apakah mereka diam-diam memutuskan bahwa lima grup siswa tahun ketiga ini yang akan dikeluarkan dari sekolah?

Berpikir demikian, aku melihat wajah para siswa tahun ketiga, tapi ternyata tidak.

Banyak siswa wajahnya terlihat bingung, mereka terguncang seolah-olah tidak percaya dengan apa yang mereka dengar.

Sepertinya mereka juga terlihat ketakutan dengan hasilnya seolah-olah itu adalah contoh.

Aku mencari Nagumo, tapi penampilan yang aku lihat sesaat tidak terlihat berbeda dari biasanya. Tapi mungkin di menit terakhir, perselisihan dengan ku telah memengaruhi hasil ini.

Seseorang keluar saat layar besar dihidupkan dan gambar putih diproyeksikan.

“Lalu, mulai sekarang, kami akan mengumumkan tiga grup teratas sebagai hasil dari ujian khusus di pulau tak berpenghuni.”

Itu adalah Direktur Pengganti Tsukishiro. Setelah bertarung denganku, sedikitpun aku tidak berpikir dia akan muncul disini, sama seperti saat dia membuka pengumuman, dia melanjutkan dengan tenang.

“Peringkat ketiga———grup Sakayanagi Arisu dari kelas A tahun kedua. Dengan skor 261 poin.”

Di sini tiba-tiba, grup siswa tahun kedua muncul di peringkat ketiga.

Memanfaatkan sepenuhnya satu-satunya grup beranggotakan tujuh orang yang diizinkan di tahun kedua, tampaknya mereka telah mengumpulkan skor terus-menerus dan perlahan-lahan naik peringkat untuk menyelinap ke peringkat tiga.

Ichinose pergi di tengah jalan pada hari terakhir, tapi mungkin efeknya kecil.

Grup Ryuuen dan Katsuragi juga berjuang untuk mencetak skor, tapi mundurnya Ryuuen pada hari ke-13 tampaknya berdampak besar. Katsuragi yang sendirian telah kehilangan hadiah urutan kedatangan dan mengurangi jumlah tugas yang bisa diikuti. Itu pasti dua hari yang berat, mengingat dia perlu berhati-hati untuk menghindari risiko mundur.

Penggandaaan skor di hari terakhir akan menjadi angin lewat saja.

Di sisi lain, Sakayanagi membawa sesuatu yang kokoh. Semua siswa yang dikirim untuk mencegat tahun pertama adalah siswa di luar grup Sakayanagi. Tablet yang digunakan juga dari grup lain, dia tidak mengambil risiko besar. Dia merespon dengan baik lawan yang berbahaya dengan melibatkan Ryuuen.

Dia pasti sudah memperkirakan bahwa berurusan dengan Housen akan berbahaya bagi Ryuuen.

Apakah dia bergerak karena terkait hubungan mereka di SMP, atau apakah itu terkait dengan [janji]?

Jika yang terakhir, maka artinya itu lebih menarik daripada peningkatan hadiah dari peringkat ketiga dengan kartu Cobaan. Namun, secara mengejutkan grup Kiriyama terhenti di penghujung ujian.

Dan peringkat kedua.

Tidaklah berlebihan untuk mengatakan bahwa semuanya diputuskan di sini.

Pada akhir hari ke-12, dipastikan bahwa dua teratas adalah Nagumo dan Kouenji.

Bahkan jika mereka kehilangan beberapa skor, tidak akan ada naik turunnya peringkat selama yang dibandingkan adalah peringkat ketiga.

Apakah Nagumo yang menyatukan tahun ketiga, atau Kouenji yang terus menunjukkan semangat yang tinggi sendirian?

“Peringkat kedua———grup Nagumo Miyabi dari kelas A tahun ketiga. Dengan skor 325 poin.”

Saat Direktur Pengganti Tsukishiro membacakan namanya, jauh dari sorak-sorai, suara seperti teriakan meningkat.

Tanpa jeda, dilanjutkan dengan pengumuman peringkat pertama.

“Peringkat pertama———Kouenji Rokusuke dari kelas D tahun kedua. Dengan skor 327 poin.”

Ketika namanya dipanggil, Kouenji menarik perhatian dan tatapan semua siswa sekaligus.

Tidak menunjukan sikap seperti telah menang, dia hanya duduk dengan tenang tanpa menarik perhatian dari siapa pun.

Melihat hasilnya saja, hanya ada selisih 2 poin.

Satu insiden kecil saja bisa membalikkan keadaan.

Meski begitu, Kouenji telah mencatatkan prestasi cemerlang dengan menjadi peringkat pertama di bawah kondisi paling sulit karena sendirian.

Ini berarti kami telah mendapatkan 300 poin kelas, yang harus didistribusikan untuk peringkat pertama, satu juta poin pribadi untuk individu, dan 1 poin perlindungan.

“Kau benar-benar melakukannya, ya, Kouenji-kun.”

Kouenji hanya sekali mengalihkan pandangannya ke Horikita, kau mengerti, ‘kan? Begitulah jika diartikan.

Horikita tidak punya pilihan lain selain menepati janjinya dalam hal ini.

Seperti yang dijanjikan, Kouenji akan dimanjakan sampai hari kelulusan.

Mulai sekarang, itu juga berarti dia akan menjalani kehidupan sekolahnya sesuka hatinya.

“Sungguh... aku tidak bisa benar-benar bahagia, atau kagum dan tidak bisa mengatakan apa-apa, ya...”

“Bukankah tidak apa-apa untuk bahagia sekarang? Mendapatkan 300 poin kelas sendirian saja adalah poin besar untuk bisa naik ke kelas A. Karena telah dikonfirmasi bahwa kita bisa lepas dari kelas D untuk kedua kalinya.”

Selain itu, dari awal Kouenji memang melakukan apa pun sesuka hatinya, jadi kenapa kau harus peduli tentang dia yang sudah tidak terkendali sekarang.

“Ya, itu benar. Ini akan membawa kita naik sekaligus. Tidak aneh jika akan ada perubahan dari kelas B ke kelas D, entah bagaimana atau kelas mana yang akan ditukar.”

“Kecuali jika kita sudah melakukan kesalahan besar dalam kehidupan sehari-hari di bulan ini dan menurunkan poin kelas secara drastis.”

Poin kelas akan dikurangi sedikit karena aktivitas sehari-hari dan perilaku bermasalah.

“...jangan katakan sesuatu yang buruk sih.”

Tapi, aku memikirkan kembali makna besar yang terkandung dalam selisih dua poin ini.

Aku ingat sosok Nagumo yang pergi jauh-jauh ke tempatku hari ini.

Suara seorang temannya terdengar dari transceiver pada saat itu.

Jika saat itu Nagumo menjawab suara itu saat itu, kurasa hasil peringkat pertama dan kedua akan terbalik.

Selain itu, kupikir ada perbedaan dalam grup yang akan dikeluarkan dari sekolah.

Memikirkannya di sini bukan berarti akan memberikanku jawaban.

Untuk saat ini, ujian khusus yang panjang ini telah berakhir.

Dari tahun kedua, secara ajaib, tidak ada yang menghilang, dan itu berarti kami selamat dari musim panas.

Ternyata Amasawa Ichika adalah siswa dari White Room.

Aku tidak tahu alasannya, tapi setidaknya sekarang dia ada di pihakku, bukan di pihak Tsukishiro.

Saat ini, belum ada materi yang pasti apakah ini siasat yang diperlihatkan atau apakah ini tindakan independen Amasawa yang mengkhianati White Room, tapi informasi yang kuperoleh tidaklah sedikit.

Meski begitu, masih ada beberapa misteri.

Mungkin liburan musim panas ini tidak akan berakhir dengan mulus.

Related Posts

Related Posts

10 comments

  1. thanks mint.
    waktunya speedrun

    ReplyDelete
  2. Ini ada part 2 nya atau tamat disini epilogue nya?

    ReplyDelete
  3. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  4. Halo mas admin...terimakasih sudah menyediakan platform untuk sedikit mengubah budaya malas baca yg sudah mengakar pada negara ini....F untuk admin ganteng

    ReplyDelete