-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

You-Zitsu LN 2nd Year Vol 4 Epilog Intro


〇Pengumum Hasil


Ujian di pulau tak berpenghuni selama dua minggu yang lama dan lama telah selesai.

Di hari terakhir, nampaknya beberapa siswa dalam grup yang mencoba memaksakan diri terluka, tapi entah bagaimana ini akan berakhir. Di tenda yang terletak di titik awal, para guru menyambut siswa yang sudah berkerja keras.

Kemudian, setelah pukul 18:00 sore ketika dunia mulai memerah, kami menerima pemberitahuan bahwa tugas pemulangan ke kapal telah selesai setelah semua siswa yang berpartisipasi kembali.

Hasilnya akan diumumkan di atas kapal seperti yang sudah diberitahukan sebelumnya, tapi menurut aturan, pemberitahuan akan diberikan telebih dahulu kepada grup peringkat terendah, mungkin karena ada banyak siswa yang dikeluarkan kali ini.

Kenyataan yang mungkin akan diketahui sebelum bisa pergi tidur segera setelah mereka kembali ke kapal.

Sepertinya itu bukan eksekusi publik di depan semua siswa.

Lima grup terbawah dipanggil sebelumnya dan terlebih dahulu dikonfirmasi apakah mereka dapat mengambil langkah penyelamatan atau tidak. Siswa yang dapat mencegah pengusiran bisa diselamatkan dengan membayar biayanya di titik ini.

Siswa yang kekurangan poin pribadi atau mereka yang memilikinya tapi tidak menggunakannya karena suatu alasan, akan dikeluarkan dari sekolah pada titik ini, disuruh mengemasi barang-barang mereka dan naik perahu kecil.

Setelah mandi untuk pertama kali dalam beberapa hari dan selesai membersihkan kotoran dibadan, aku memutuskan untuk berjalan-jalan di atas kapal.

Biasanya, aku akan menggunakan ponselku untuk bertukar kata dengan teman dan kekasihku, tapi itu tidak diizinkan karena sekolah masih menyimpan ponselku.

Aku pergi sampai di dek kapal sambil melewati beberapa siswa kelas D dan saling bertukar kata-kata terima kasih atas kerja kerasnya dengan ringan. Di sana, aku melihat dua orang dengan kombinasi yang menarik.

Keduanya berbicara sambil bertatap muka.

Aku tidak melakukan hal-hal khusus untuk bersembunyi, jadi salah satu dari mereka segera memperhatikanku.

Wajahnya penuh dengan goresan, itu menunjukkan bahwa telah terjadi pertarungan sengit dengan Housen selama ujian berlangsung.

“Si penghalang muncul, tapi jangan kau lupakan janjimu denganku, loh? Dan juga uangnya.”

Ryuuen yang mengungkit kata janji, menatapku sekilas dan kembali ke kapal.

“Tentu saja, Ryuuen-kun. Tolong beri tahu aku kapan pun waktunya tiba.”

Sakayanagi tersenyum bahagia di belakang Ryuuen yang berjalan pergi.

“Janji?”

“Ya. Karena kekuatan siswa tahun pertama tidak diketahui. Aku menyiapkan Ryuuen-kun sebagai tentara bayaran yang terampil, tapi dia bukanlah tipe orang yang akan bekerja sama secara gratis. Jika dia mau memenuhi permintaanku, aku memberitahunya bahwa aku akan memenuhi salah satu keinginannya.”

Jadi begitu. Karena itulah Ryuuen muncul seolah berdiri untuk menghadang Housen.

“Ngomong-ngomong, apa kamu sudah tahu hasil pertarungannya?”

“Hmm, aku tidak yakin. Aku tahu kalau baik Ryuuen dan Housen kembali ke titik awal dengan penuh luka, dan dijatuhi hukuman mundur setelah menerima perawatan medis.”

Dengan kata lain, kemenangan atau kekalahan dari perkelahian itu tidak diketahui, tapi apakah mereka berakhir dengan berbagi rasa sakit dan sama-sama di paksa mundur?

Tapi, seharusnya tidak mudah untuk membuat pria itu yang hanya fokus untuk memenangkan ujian di pulau tak berpenghuni untuk bergerak.

“Itu sungguh———apa tidak masalah membuat janji semudah itu?”

“Ya. Itu adalah janji yang aku tidak tahu kapan itu akan menjadi kenyataan, selain itu... keinginan itu seperti mencekik dirinya sendiri dalam waktu dekat.”

Sakayanagi tersenyum setelah mengatakan itu, dan memiliki mata yang polos seperti anak kecil.

Tampaknya pasti bukan janji yang manis seperti melakukan kencan yang tidak penting.

“Lebih dari itu aku senang kamu baik-baik saja. Apa ada masalah dengan waktu penghilangan GPS yang ku instruksikan?”

“Waktunya sangat tepat. Aku pasti akan mengembalikan hutangku.”

“Aku hanya memiliki satu harapan dalam hidupku. Yaitu melakukan pertarungan serius dengan Ayanokouji-kun tanpa diganggu oleh siapa pun.”

“Itu... usulan yang lumayan sulit.”

“Aku tahu kok. Ayanokouji-kun yang sekarang ingin menjalani hari-hari yang sedamai mungkin. Aku sangat mengerti kalau kau tidak bisa melakukan sesuatu yang menonjol secara sembarangan. Tidak perlu terburu-buru. Karena kita masih memiliki hampir satu setengah tahun sisa kehidupan sekolah.”

Sakayanagi mengatakan bahwa baginya itu tidak masalah asalkan ada kesempatan untuk bertarung di suatu tempat sebelum kami lulus.

“Sudah hampir jam 6, waktunya pengumuman hasil, ‘kan?”

“Iya.”

Grup manakah yang akan menang? Dan grup manakah yang akan kalah?

Mari kita pergi untuk melihatnya.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment