-->
olNGIb4NkK5r2x7x4oG3GpEzizVpnY6KNCck9cym

Cari Blog Ini

You-Zitsu LN 2nd Year Vol 4 Chapter 4 Part 6


〇Pengepungan. Kouenji VS Grup Bebas


6


“Ayanokouji-senpai, Ayanokouji-senpai...!”

Tengah malam saat aku tertidur, aku terbangun ketika aku mendengar suara memanggilku.

Suaranya sangat pelan dan tidak bisa didengar oleh lingkungan sekitar, dan aku bisa mendengarnya tepat di sebelah tendaku.

Aku memeriksa waktu di jam tanganku sekitar pukul 02.30 tengah malam.

“Ini aku, Nanase.”

Kesadaranku segera terbangun dan aku keluar dari tenda. Sosok panik Nanase diproyeksikan oleh cahaya tablet di kegelapan.

“Di jam segini ada apa... apa kau terluka?”

“Aku baik-baik saja, karena aku berada di area I9 yang sama dengan senpai. Sebenarnya, di malam hari, aku melihat senpai dari kejauhan, tapi aku bertindak dengan Housen-kun, jadi aku memutuskan untuk menghindari kontak dengan senpai.”

“...lalu?”

“Ada yang ingin kuberitahukan pada senpai secepatnya.... Hari ini... tidak, tepatnya kemarin karena tanggalnya sudah berubah, tapi aku dengar dari Housen-kun kalau siswa tahun pertama akan melakukan penyerangan besar-besaran terhadap Ayanokouji-senpai pada hari ke-12.”

“Penyerangan besar-besaran? Apa Nanase juga disuruh berpartisipasi di dalamnya?”

“Ah, tidak, umm, aku akan menceritakannya secara berurutan.”

Menstabilkan napasnya dan Nanase mulai menjelaskan.

Tidak diketahui hari apa itu, tapi Housen dipanggil oleh Takahashi, Yagami, Tsubaki, dan Utomiya, tapi dia mengabaikannya. Namun, pada hari ke-9 seorang siswa yang tampaknya salah satu dari anggota itu muncul dengan transceiver dan meminta Housen untuk bekerja sama lagi. Isinya adalah seperti ini.

Untuk memaksaku mundur di akhir ujian di pulau tak berpenghuni.

Dan mereka bertujuan untuk memburu dan memaksa mundur siswa senior yang bertindak sendirian dengan cara yang sama.

Rencana spesifiknya akan disampaikan pada hari itu, sepertinya Housen masih memiliki transceiver-nya. Tapi, Nanase tampaknya sudah diberitahu bahwa Housen tidak berniat untuk bekerja sama dengan mereka dan itu hanya berpura-pura bekerja sama untuk memanfaatkan mereka. Sudah kuduga, akan dilakukan di tahap akhir, ya. Ada baiknya mengambil langkah-langkah [sebelumnya].

“Itu adalah keputusan yang benar bahwa mereka tidak memberi tahu waktu pelaksanaan dan rencana spesifiknya hingga menit terakhir.”

Jika waktu dan rencananya bocor padaku, mudah bagiku untuk mengambil tindakan pencegahan.

Faktanya, detail rencananya belum disampaikan pada Housen, yang mungkin akan berkhianat.

“Siapa yang mengambil komando?”

“Aku tidak tahu. Tapi, Tsubaki-san adalah orang utama yang berbicara di transceiver.”

“Padahal dia tidak terlihat seperti tipe orang yang berpikiran sangat terbuka.”

“Aku setuju dengan itu. Karena aku mendapat kesan bahwa kelas C berpusat di sekitar Utomiya-kun. Tapi, senpai bilang kalau Utomiya-kun dan Housen-kun tidak berhubungan baik, karena itu mereka akan bertengkar begitu mereka berbicara, mungkin saja Tsubaki-san sengaja digunakan sebagai perantara.”

Itu mungkin saja, ada juga kasus di mana orang-orang seperti Yagami dan Takahashi menarik benang di balik layar.

“Aku sudah bersyukur hanya dengan tahu hari akan dilakukannya. Lebih baik jangan terlalu lama menghilang apalagi di tengah malam begini. Akan merepotkan nanti kalau kamu ketahuan sudah memberikan informasi kepadaku.”

Kesampingkan untukku, itu mungkin mengganggu kehidupan sekolah Nanase di masa depan.

Baik atau buruk, dia harus menghabiskan waktu di kelas D tahun pertama yang sama dengan Housen.

Aku menyuruhnya untuk kembali sebelum disadari oleh Housen.

“Baik, aku akan memberi tahu senpai kalau ada pergerakan besar lagi.”

“Ah, tidak usah, aku bersyukur untuk itu, tapi itu sudah cukup untuk ujian di pulau tak berpenghuni. Kalau kau melihat pergerakan siswa tahun pertama, kau tidak perlu datang untuk memberitahuku dan kau tidak perlu membantuku dengan ceroboh.”

“Tapi———”

“Aku sudah mendapatkan cukup informasi dari Nanase. Sisanya, sebagai anggota grup Housen dan Amasawa, kau harus melakukan apa yang harus kau lakukan.”

Jika Nanase kehilangan semua kredibilitasnya di sini, tidak akan ada informasi yang sampai padaku di masa mendatang.

Jika demikian, nilai kegunaannya akan turun tajam.

“Kalau Ayanokouji-senpai bilang begitu... aku mengerti.”

Munundukan kepala dalam-dalam, dengan begitu Nanase pergi di malam yang gelap untuk waktu yang singkat.

Saat aku tidak bisa melihat punggungnya lagi, aku mengeluarkan tablet dan memikirkannya sejenak.

Rasa kantuk hilang sama sekali, dan waktu untuk menatap layar dimulai.

Aku bisa menyimpulkan bahwa informasi yang didengar Nanase adalah asli, tapi apakah segala sesuatunya berjalan sesuai dengan informasi itu adalah masalah lain. Detail kelas D tahun pertama tidak diketahui, tapi Housen adalah orang yang mengontrol kelas dan bertindak dengan tipe kekuatan yang mirip seperti Ryuuen. Akan tetapi, karena mirip berarti ada bagian yang berbeda, itu adalah kecenderungan untuk memimpin dalam menerobos rintangan sendiri.

Sementara itu, Housen memiliki Nanase di sisinya sejak awal.

Memang benar Nanase memiliki mentalitas yang kuat yang tidak dimiliki oleh siswa SMA tahun pertama pada umumnya. Tidak diragukan lagi bahwa dia adalah keberadaan yang berharga karena kemampuan akademik dan fisiknya yang tinggi.

Tapi, tingkat kepercayaan Housen pada Nanase masih belum diketahui sama sekali.

Jika dia tidak mempercayainya, apakah dia akan memberi tahu Nanase tentang serangan mendadak tahun pertama? Aku tidak berpikir bahwa Housen sendiri bisa memiliki gagasan bahwa Nanase ada di pihakku, tapi tidak mengherankan jika dia merasakan sesuatu seperti perasaan tidak nyaman. Meskipun jika Amasawa terlibat, ada kemungkinan akan bocor...

Bagaimanapun, rencana serangan tahun pertama tidak mengejutkan. Sejak awal, sudah diasumsikan bahwa aku yang dibandrol hadiah akan diincar dalam ujian di pulau tak berpenghuni. Aku bersyukur Nanase datang untuk melaporkan, tapi rencanaku tidak yang berubah sama sekali.

Related Posts

Related Posts

1 comment