-->
olNGIb4NkK5r2x7x4oG3GpEzizVpnY6KNCck9cym

Cari Blog Ini

You-Zitsu LN 2nd Year Vol 4 Chapter 5 Part 3


〇Spekulasi Setiap Orang


3


“Bagaimana situasinya, Tsubaki-san?”

Pada pukul 08:00 pagi, jika semuanya berjalan dengan lancar, grup tahun pertama akan melakukan kontak dengan Ayanokouji.

Yagami bertanya karena dia khawatir laporan tentang itu belum juga datang dari transceiver.

“Jangan panik, sejauh ini semua sesuai rencana. Saking lancarnya sampai membuatku takut.”

“Itu bagus.”

Ayanokouji memutar dengan mulus agar tidak tertangkap oleh grup tahun pertama yang semakin mendekat. Tidak diketahui seberapa sering, tapi jelas bahwa dia menggunakan pencarian GPS secara teratur. Jika dia bisa membuang satu skor atau lebih banyak, tidak ada yang lebih baik dari itu. Tsubaki bermaksud untuk melakukan kekerasan, tapi menurutnya akan ideal jika bisa menghancurkannya tanpa melakukan itu.

Jika dia terus melakukan pengabaian seperti ini, akan terlihat jalan menuju kemenangan tanpa melakukan kontak.

Jika dia tidak tahan dan mencoba menerobos, yang harus mereka lakukan adalah memukulnya di sana.

Itu adalah situasi di mana dia membuat jalan yang sedikit lebih mudah untuk melarikan diri, daripada masuk.

Tsubaki tidak segan-segan menggunakan skor yang terkumpul dan mengaktifkan pencarian GPS setiap 10 menit.

Selama 12 hari sampai kemarin, dia tidak mengumpulkan skor untuk memenangkan ujian.

Tapi untuk menggunakan semua skornya sekarang di momen ini.

Setelah pukul 09:00 pagi, pengabaian yang ketiga Ayanokouji telah dikonfirmasi.

Selanjutnya, tujuan Ayanokouji yang ditunjukkan oleh tablet adalah D2. Ayanokouji yang saat ini kabur ke C6 sulit untuk menginjak area yang ditunjuk meski tidak ada yang menghalangi.

Dua grup terus bergerak untuk memburu Ayanokouji Kiyotaka.

Bahkan dengan pembaruan setiap 10 menit, gerakannya mudah dimengerti.

Jika ini terus berlanjut, Ayanokouji mungkin akan lewat di antara B4 dan C5 dan bergerak ke utara.

Oleh karena itu, instruksi diberikan untuk menjaga tiga grup yang tersisa berkumpul di C4. Tsubaki berhenti melakukan pencarian selama 1 jam dan beristirahat, memutuskan bahwa tidak apa-apa untuk melihat situasinya untuk sementara waktu. Setelah pukul 22:00 malam, dia memeriksa posisi semua orang untuk memeriksa situasinya. Ayanokouji akan melewati B4 dan C5 seperti yang diprediksi Tsubaki. Kedua grup pengejar hendak memasuki B5.

“Jangan sampai lolos.”

Memberikan instruksi pada grup yang memasuki C4 untuk mengincar tempat Ayanokouji akan turun.

Tujuannya adalah untuk menggiringnya dari depan menuju B4 dan B3.

Dari sini, Tsubaki melakukan pencarian lagi setiap 10 menit untuk mengetahui posisi semua orang. Seperti yang diprediksi, Ayanokouji menuju utara di B4 untuk melarikan diri dari siswa tahun pertama yang berada di depannya. Melihat itu, tiga grup tersebut dipindahkan ke utara dari C4 dan memburunya agar dia tidak melarikan diri.

“Boleh aku bertanya satu hal Tsubaki-san?”

“...Apa.”

Dari kejauhan, Yagami yang juga mengoperasikan tablet, mengalihkan pandangannya.

“Jika kau memberikan instruksi yang lebih detail, bukankah itu akan menyudutkan Ayanokouji-senpai? Sedikit kemajuan yang manis bisa terlihat.”

“Menjengkelkan...”

Mengatakan itu dengan bisikan yang tidak bisa didengar oleh Yagami, Tsubaki memutuskan untuk mengabaikannya.

Masalah terjadi dalam 30 menit lagi.

Itu karena tiga grup yang diperintahkan untuk pindah ke utara dari C4 hampir tidak bergerak.

Bahkan jika ada masalah saat berpindah, akankah ketiga grup berhenti?

Kali ini, posisi GPS baru diperbarui dalam 5 menit, yang bahkan lebih pendek dari 10 menit.

“Ternyata memang tidak bergerak...”

Ayanokouji akan melarikan diri ke B3, tapi ketiga grup belum meninggalkan C4.

Jika terus begini, ada kemungkinan dia akan kabur ke C3.

“Ada apa? Apa yang sedang terjadi?”

Bahkan setelah dipanggil dengan transceiver, tidak ada tanggapan yang kembali.

“Ini aneh.”

Tsubaki menyadari bahwa ini bukan hanya sekedar kecelakaan di dalam grup.

“Ada apa, Tsubaki-san?”

Yagami yang melihat bayangan di ekspresinya, tapi melihat ke tablet tanpa pemberitahuan.

“Apa yang terjadi?”

“Tiga dari lima grup siswa tahun pertama yang dikirim berhenti bergerak. Kesamaan yang mereka miliki dari tiga grup yang berhenti bergerak adalah grup siswa tahun kedua berada pada posisi yang sama dengan mereka sehingga saling tumpang tindih.”

Dalam ujian di pulau tak berpenghuni dengan lebih dari 400 orang, tidak jarang melewati berbagai grup.

Oleh karena itu, sampai sejauh ini Tsubaki bahkan tidak memperdulikannya.

“Tolong tanggapi.”

Tsubaki memanggil lagi dengan transceiver, tapi tidak ada tanggapan setelah menunggu lama.

“Bukankah ini hanya masalah kecelakaan? Di pulau tak berpenghuni ini, banyak grup yang terus bergerak mencari area yang ditunjuk dan tugas, dan menurutku penilaian itu sebaliknya berbahaya.”

“Tiga grup dihadang oleh siswa tahun kedua secara kebetulan?”

“Itu, benar sih...”

Selama 5 menit lagi, Tsubaki yang bertahan menekan perasaan tidak sabar, memperbarui GPS.

“Mereka mulai bergerak, tapi kelihatannya cukup lambat, ya.”

“Persis melekat dengan siswa tahun kedua.”

Sementara itu, Ayanokouji melewati B4 dan tiba di B3, lalu sedang menuju ke C3.

Jika sudah begini, dia tidak punya pilihan selain menyerahkannya kepada dua grup yang mengikutinya, tapi.... Kedua grup yang mengejar di belakang Ayanokouji juga berhenti bergerak saat dia sadari.

Dan juga, grup siswa tahun kedua melekat pada mereka.

“Sepertinya mereka memang diganggu oleh siswa tahun kedua, tapi... jika demikian, siapa———”

Yagami mencoba memeriksa detailnya dengan menyentuh tablet tanpa izin.

“Hei, jangan mengganggu.”

“Tto!?”

Untuk menyingkirkannya, Yagami diusir.

“Karena kita adalah rekan untuk saat ini, makanya kau boleh tinggal di sini, tapi aku tidak ingat pernah mengizinkanmu melakukan apa pun sesukamu.”

Yagami mundur selangkah, menatapnya dengan mata yang antusias.

“...aku mengerti. Tapi aku ingin memberikan pendapat. Bukankah sebaiknya kita memeriksa siapa siswa tahun kedua yang menghambat?”

“Aku tahu.”

Tidak perlu diberitahu, Tsubaki mulai mengoperasikan tablet untuk mengkonfirmasi.

Yang mengganggu tampaknya adalah anggota siswa tahun kedua.

Tapi, tidak ada seorangpun siswa di dalam 5 grup tersebut yang menarik perhatian.

“Sepertinya sosok pemimpin tahun kedua tidak ikut berpartisipasi.”

“Selain itu, bahkan ada siswa dari kelas A sampai kelas D, tidak ada kecenderungan yang terlihat.”

“Dengan kata lain, apa mereka bergerak dengan niat seluruh siswa tahun kedua, bukan hanya kelas tertentu?”

Seperti yang dikatakan Yagami, Tsubaki merasa telah tertipu.

Dia tidak pernah menyangka satu tahun ajaran akan bersatu untuk melindungi Ayanokouji.

“...jika demikian.”

Satu jawaban yang muncul dari situasi tersebut.

“Kelima grup ini tidak tahu kenapa mereka disuruh untuk menghambat.”


“Apa mereka bekerja sama tanpa diberi tahu apa-apa?”

“Tidak peduli apa alasannya. Bukankah ini terasa seperti hanya tugas sederhana yang diminta untuk mengganggu pergerakan dasar dan tugas siswa tahun pertama untuk melindungi siswa tahun kedua?”

Menanggapi situasi ini, dia melihat kembali catatan pencarian GPS hari ini.

Menggeser screenshot untuk mengikuti ada di mana siswa tahun kedua.

“Ini terlalu pintar. Menyerang hari ini sejak awal adalah kesalahan, aku tidak punya pilihan lain selain berpikir begitu.”

“Hanya ada dua hari tersisa untuk ujian khusus. Kurasa tidak aneh jika pihak sana meningkatkan kewaspadaan. Kita harus tahu bahwa Ayanokouji-senpai sendiri memiliki hadiah, jadi dia pasti sudah meletakan dasar terlebih dahulu.”

Yagami mengatakan bahwa tidak aneh jika hari-hari penyerangan dipersempit di paruh kedua ujian.

“Kita hanya perlu menghabiskan waktu untuk penyerangan ini sekarang. Tapi siswa tahun kedua tidak bisa melindungi Ayanokouji-senpai sepanjang waktu, ‘kan? Soalnya ada ujian khusus.”

Hanya dua hari tersisa ujian juga merupakan periode waktu saat mereka ingin mendapatkan sebanyak mungkin skor.

“Itu memang benar...”

“Hal lain yang membuatku penasaran adalah mereka bisa dengan mudah menghalangi grup kita. Bahkan jika mereka bergerak secara terpisah, tidak mudah untuk menangkap kelima grup.”

Yagami tidak bisa menjawab trik itu, jadi dia meletakkan tangannya di mulutnya dan memikirkannya.

“Mereka tidak tahu kenapa, ‘kan? Itu adalah bukti bahwa komandan bersembunyi di sana.”

“Jadi ada orang yang bertanggung jawab seperti Tsubaki-san di belakang layar...?”

Tsubaki mengangguk dan memperluas peta seluruh pulau.

Di suatu tempat dalam respons GPS ini, ada seseorang yang sekarang melihat medan perang dengan cara yang sama seperti dirinya.

Kemudian dia memberikan instruksi yang akurat dan menekan grup siswa tahun pertama.

“Aku berpikir, haruskah kita mempertimbangkan untuk menangguhkan operasi?”

“Kenapa?”

“Jangan bilang kau ingin menerobosnya? Itu berbahaya.”

“Aku tidak akan melakukan itu. Kelima grup siswa yang sekarang tertangkap itu tidak bisa melakukan upaya berisiko seperti itu.”

“Lalu kenapa kamu tidak menangguhkannya?”

“Lagipula hasilnya sama saja.”

“Sama... ya.”

Situasi ini sudah diasumsikan oleh Tsubaki sejak awal.

Sebaliknya, dia bersyukur atas kemunculan grup yang mengganggu.

“Aku tidak tahu siapa yang memimpin, tapi aku akan memberi tahu dia bahwa informasi yang terlihat bukanlah segalanya.”

“Apa yang sebenarnya akan kamu lakukan?”

“Mungkin komandan pihak sana memperhatikan 5 grup siswa tahun pertama yang bergerak tadi malam.”

“Jadi begitu, mereka tidak melewatkan pencarian di malam hari, ya.”

“Seperti yang kukatakan sebelumnya, ada ujian untuk siswa tahun kedua. Karena kita memiliki 5 grup, pihak sana juga mengadunya dengan 5 grup dengan cara yang sama dan berusaha menyiasati dengan baik. Jika mereka menyiapkan 6 atau 7 grup, ujian khusus akan terabaikan.”

“Tapi mungkin saja mereka menyiapkan satu atau dua grup lagi untuk berjaga-jaga, ‘kan?”

“Itu benar. Tapi sejauh yang bisa aku lihat, hanya lima grup tahun kedua yang menunjukkan gerakan tidak teratur. Apa mereka yakin bisa menanganinya dengan jumlah yang sama? Tapi itu fatal.”

Tsubaki mengambil transceiver dan mengirimkan instruksi baru.

“Dengan ini sudah tidak ada yang mengganggumu. Sekarang kau bisa melakukan apa yang kau inginkan.”

“Siapa yang kamu hubungi? Sudah tidak ada satu grup pun di sekitar yang bisa bergerak...”

“Kan aku sudah bilang. Informasi yang terlihat bukanlah segalanya.”

Setelah memberi instruksi, Tsubaki berpikir. Siapa yang terlibat dalam medan perang ini.

“Di saat Ayanokouji melarikan diri? Tidak, itu jelas mustahil. Dia tidak memiliki kekuatan pemersatu yang cukup untuk mengendalikan kelas lain, dan dia tidak akan punya waktu untuk itu sekarang.”

Gumaman yang benar-benar hanya menggerakan mulutnya yang bahkan tidak bisa didengar Yagami yang berdiri di sampingnya.

Saat berpikir, Tsubaki punya kecenderungan membuat kesimpulan dalam kata-kata yang tidak bisa didengar oleh orang lain.

Tidak peduli seberapa kecil volumenya, membuat suara dapat menjernihkan otaknya.

Sebagai ibarat, itu seperti mengeluarkan pakaian satu per satu dari lemari berlaci yang berantakan dan memasangnya kembali untuk dirapikan.

“Boleh dibilang Ayanokouji sudah meminta kerja sama dengan menghubungi orang-orang yang terlibat dalam fase ini sekarang. Kalau begitu dia seharusnya sudah mempersiapkan momen ini dari tahap awal.”

“Eh, apa kau mengatakan sesuatu?”

“Bukan apa-apa, jangan dipikirkan.”

Dengan bisikan berulang kali, apakah sesuatu seperti kata-kata mencapai telinga Yagami?

Tsubaki menjawab dengan sedikit kesal, dan melihat kembali ke tablet.

Related Posts

Related Posts

1 comment