-->
olNGIb4NkK5r2x7x4oG3GpEzizVpnY6KNCck9cym

Cari Blog Ini

– Horikita Suzune SS – Suatu pagi di kolam renang


Youjitsu Volume 1

– Horikita Suzune SS –
Suatu pagi di kolam renang


Sesuatu yang terjadi pada suatu pagi. Aku mendengar desahan yang dalam.

“Hah - berenang…”

Hampir semua anak laki-laki sangat bersemangat, tapi hanya Hondou yang berkecil hati.

“Ada apa?”

“Eh? Tidak, tidak ada…”

Hondou terlihat seperti sedang mengkhawatirkan sesuatu.

“Ngomong-ngomong, kau terlihat berbeda. Jangan bilang, kau tidak bisa berenang?”

“Bukannya aku seorang ahli, levelku biasa. Hanya saja, kau tahu, ada banyak hal, jika aku berenang.”

Aku tidak mengerti apa-apa tentang apa yang ingin dikatakan Hondou.

“Aku tidak antusias tentang itu. Kegiatan berenang ini sangat membosankan.”

Hondou telah kembali ke kursinya lebih awal.

“Ada apa dengan orang itu?”

Ike memiringkan kepalanya, tidak memahaminya.

“Ah – jadi begitu. Jadi seperti itu.”

Sudou sepertinya memahami alur pikiran Hondou dan tertawa.

“Ada apa?”

“Ada juga siswa seperti Hondou di SMP. Dia pasti khawatir tentang itu, ukuran bagian bawahnya.”

“Apa?”

Jawaban Sudou benar-benar tidak terduga.

“Masak sih?”

“Tidak, mereka yang mengambil sikap itu kemungkinan besar karena itu. Jika karena alasan lain, perutnya akan terlihat atau dia memiliki bulu badan yang tebal. Apakah Hondou memenuhi salah satu dari dua kriteria ini?”

Memang benar, Hondou memiliki tubuh yang sangat rata-rata yang bisa kau temukan di mana-mana.

“Pria menentukan pemenang dengan ukuran bagian bawah. Biasanya, bagian itu cenderung sangat besar pada pria yang biasanya tidak terkendali. Ini seperti thumbnail dirimu sendiri untuk masyarakat. Jika bagian bawah dari seorang anak muda yang sehat kecil, evaluasinya juga akan mengalami perubahan, bukan?”

“Pfhahahahaha! Orang itu, jadi bagian bawahnya kecil!”

Ike tampaknya telah memahami alur pemikiran Hondou dan tertawa terbahak-bahak. Ah – sungguh masyarakat yang menyebalkan.

“Orang itu pasti bermalas-malasan, perhatikan baik-baik.”

Sudou mengatakan itu dengan wajah tersenyum penuh percaya diri.

Kemudian pelajaran berenang dimulai. Hari ini, Ike dan Yamauchi juga senang dengan pakaian renang para gadis.

Sudou memandang Hondou yang dia pikir sedang bermalas-malasan, sambil tersenyum.

Itu karena orang-orang sepertimu sehingga bahkan pakaian renang kompetisi telah diveto oleh orang dewasa, dan ada tren pria dan wanita mengenakan pakaian renang dengan eksposur yang semakin sedikit, bukan?

“Hei, apa yang ditertawakan Sudou, apakah ada yang lucu?”

Kushida, yang telah selesai mengganti pakaiannya, menunjukkan wajah yang tidak bisa mengerti dan bertanya padaku. Seperti biasa, aku tidak tahu di mana aku harus menempatkan garis pandangku.

“Ada masalah sepele.”

“Apa yang kau maksud dengan masalah sepele?”

Berhenti, ditatap begitu manis juga mengganggu. Pakaian renang gadis luar biasa erotis, aku akan bersemangat, kau tahu?

Jika aku mengucapkan kata-kata itu, kurasa Kushida tidak akan pernah berbicara denganku lagi.

“Ayo berenang! Ada banyak pria yang sedang beristirahat.”

Karena tidak jelas, aku mengatakan itu sambil memperhatikan mereka yang hanya melihat-lihat. Kushida juga melihat sekeliling denganku dengan ekspresi yang menyiratkan persetujuan, kepada siswa yang berada di lantai dua.

“Para gadis punya berbagai macam keadaan, tapi pria juga punya banyak. Bukankah begitu? Berenang.”

“Ada pria yang hanya tidak menyukainya, dan ada pria yang tidak pandai dalam hal itu.”

“Meskipun tidak pandai dalam hal itu, jika mereka menyerah di awal karena keadaan ini, mereka tidak akan pernah bisa mengatasinya tidak peduli berapa lama.”

Berbicara seperti seorang guru, Horikita telah datang. Yah, penampilan pakaian renangnya sungguh terlalu cerah.

Agar tidak terlihat seolah-olah aku terlalu melihat itu, aku mengalihkan pandanganku tanpa meninggalkan jejak.

“Aku sebenarnya berpikir bahwa kita harus membiarkan mereka. Nilai berenang, bagaimana harus kujelaskan? Tidak ada komplikasi harian bagi mereka yang tidak tahu cara berenang. Bagi mereka yang tinggal di kota, kebutuhan untuk berenang sama sekali tidak ada, bukan?”

“Bagaimana jika terjadi kecelakaan? Jika terjadi gempa, maka tsunami juga terjadi. Untuk meningkatkan tingkat kelangsungan hidup sebesar 1%, tidak ada yang lebih baik daripada belajar berenang sebelumnya.”

Secara alami, tidak mungkin menyangkal pertanyaan bertahan hidup ini setelah kau menemukan kata 1% ini.

“Ahaha, hubungan kalian berdua terus membaik seperti biasanya.”

“Tidak sedikit pun.”

Horikita tidak menegaskan atau menyangkal. Dia hanya benci berbicara dengan Kushida.

“Kushida-chan———! Ayo lakukan yang terbaik juga! “

Ike datang melompat saat menyadari keberadaan Kushida.

“Mulutnya mengajak berbicara, tapi dalam benaknya dia berpikir untuk mencap gambar baju renang Kushida ke dalam retinanya.”

Kushida tertawa dan mulai mengobrol dengan Ike, tidak menyadari sedikitpun pikiran mesumnya.

“Itu benar, apa yang dia tertawakan?”

“Eh?”

Horikita memandangan Sudou, yang sedang mengejek Hondou.

“Ah—tidak. Ada berbagai macam dan ragamnya. Pria juga memiliki kekhawatiran pria.”

“Aku tidak begitu mengerti.”

“Mari kita membuat analogi. Ada wanita yang memiliki perasaan rumit tentang ukuran payudaranya, bukan?”

Dia menatapku dengan heran seolah-olah dia mengatakan “apa yang kau bicarakan tiba-tiba?”. Tampak seperti ini terasa seperti siksaan.

“Dengan kata lain, pria juga memiliki kekhawatiran yang serupa. Tolong cobalah untuk berempati di masa depan.”

Jika aku menjelaskannya dengan kata-kata yang lebih konkret, tidak diragukan lagi ini adalah pelecehan seksual. Sulit untuk mengatakan apakah aku akan dipukuli oleh Horikita.

“…jadi seperti itu. Sangat tidak masuk akal.”

“Kemampuanmu untuk memahami maksud sangat bagus.”

“Setelah mendengar kata-kata kotormu, meskipun dengan enggan, itu sudah cukup untuk dibayangkan.”

“Kalau aku diminta untuk menjelaskan itu, aku hanya akan mengatakan faktanya. Jangan perlakukan aku seperti orang jahat.”

“Hei, Ayanokouji-kun. Apa Ike baik-baik saja?

Kushida, yang sedang berbicara dengan Ike, sudah mendekati kami saat kami menyadarinya. Tentang Ike, dia berjongkok sambil menekan perutnya.

“Sepertinya dia sakit perut.”

Kushida menatapnya dengan cemas di kejauhan.

Ike, yang menjadi sasaran kekhawatiran, memang menekan perutnya, tapi dia tidak terlihat sakit.

Dengan kata lain, itu pasti karena dia terlalu banyak menatap Kushida dan sekarang dia harus menerima akibatnya.

Orang itu tidak akan pernah belajar, dia selalu hidup mengikuti nalurinya.

Horikita menatap Ike dengan tatapan tak kenal ampun penuh penghinaan.

Ah — masa muda.

Aku memikirkan ini meskipun aku tak melakukan apapun.

Related Posts

Related Posts

Post a Comment