-->
R27mUISKY8MAeCpFpAtsSpjGWGukfoZYVKEfkHA4

Cari Blog Ini

Seirei Gensouki Volume 15 Bab 1 Indonesia

Bab 1
Setelah Pertempuran Sengit


Di Kerajaan Paladia, di daerah perbukitan dekat desa pertanian tiga puluh kilometer barat ibukota...

Seluruh area hancur total. Tanah dicungkil, dengan lempengan tanah muncul di mana-mana. Tetapi bertentangan dengan pemandangan yang membawa malapetaka, sebuah tontonan fantastik sedang terjadi di sekitarnya. Air menggantung di udara sebagai kabut, menciptakan pelangi. Rio berjalan di bawah langit yang seperti itu dengan mayat Lucius terbakar terang di belakangnya. Dia berjalan sampai dia sampai di tempat Christina dengan gaun compang-camping dan Flora demam yang jatuh pingsan.

“Apakah Putri Flora baik-baik saja?” Rio bertanya pada Christina saat dia menyarungkan pedangnya di pinggangnya. Christina telah menatap pemandangan mistis Rio yang lewat di bawah pelangi dengan pikiran kosong, tetapi tersadar kembali untuk menjelaskan keadaan Flora.

“Oh… Umm, dia digigit laba-laba berbisa di hutan dan demam.”

“Laba-laba berbisa... Apakah Anda sudah mencoba merapal sihir Purgo?”

“Y-Ya. Tapi itu bukan racun yang bisa diobati dengan sihir...” Christina mendapatkan kembali ketenangannya sedikit dan memeriksa keadaan Flora dengan wajah pucat.

“Begitu, ya...” Rio menatap wajah Flora yang memerah.

Sihir detoksifikasi hanya dapat menguraikan zat berbahaya di dalam tubuh menjadi zat yang tidak berbahaya, yang berarti tubuhnya sedang diserang oleh infeksi daripada zat beracun. Dia mungkin sembuh jika aku memperkuat pemulihan alaminya dengan seni roh, tapi...

Ada metode pemulihan lain yang akan memiliki efek yang lebih cepat dan dapat diandalkan. Jadi, Rio memutuskan untuk menggunakannya. Dia merogoh saku mantelnya dan menggerakkan mulutnya dengan lemah untuk mengucapkan mantra.

“Dissolvo.”

Ruang di bawah mantelnya segera terdistorsi dan sebuah botol kecil muncul di tangannya. Rio meraihnya dan mengeluarkan tangannya dari sakunya. Bagi Christina dan siapapun yang berdiri di dekatnya, sepertinya Rio telah mengeluarkannya dari sakunya secara normal.

“Ambil ini. Ini adalah ramuan sihir yang kuat yang dapat dianggap sebagai obat mujarab. Dia terlihat cukup lelah sehingga mungkin perlu beberapa waktu sebelum dia mendapatkan kembali staminanya, tetapi racun itu harus segera diobati,” kata Rio, menyodorkan botol itu kepada Christina. Itu berisi resep rahasia yang dibuat oleh roh rakyat, jadi efeknya dijamin.

“Apa Anda yakin...?” Christina berkedip ragu.

“Tentu saja?” Rio memiringkan kepalanya, tidak mengerti kenapa dia menanyakan hal seperti itu.

“Te-Terima kasih banyak,” kata Christina dengan rasa terima kasih yang tulus dan menerima botol itu.

“Bukan masalah. Lebih penting lagi, luka Anda...” Rio bertanya, melihat penampilan Christina.

Kakinya yang telanjang dan mungil mengintip dari bawah ujung gaunnya yang compang-camping. Mereka jelas berlumuran darah, membuatnya jelas bahwa dia terluka. Ada kalung penyegel sihir di lehernya yang halus, menambah pemandangan yang tragis.

“S-saya baik-baik saja. Saya berjalan melalui hutan tanpa alas kaki, tetapi tidak ada luka yang serius.” Christina menggerakkan tangannya untuk menutupi kakinya yang kotor dengan bingung.

Rio merogoh saku mantelnya sekali lagi dan membisikkan mantra pelepasan untuk mengambil botol lainnya. Dia kemudian memberikannya kepada Christina. “Tuangkan ini ke atas luka dan minum sisanya. Ini akan meringankan rasa sakit di tubuh Anda. Saya akan melepas kerah itu nanti.”

“Umm, ramuan sihir dimaksudkan untuk menjadi barang yang cukup berharga... Silakan gunakan pada luka Anda sendiri di sebelum saya,” kata Christina ragu-ragu, melihat mantel berlumuran darah Rio.

Namun, bagi Rio, itu adalah sesuatu yang bisa dia produksi secara massal, dan dia tidak ragu untuk menggunakannya. “Saya menerapkan beberapa perawatan minimal pada luka saya saat saya bertarung, jadi saya baik-baik saja. Masalah yang lebih mendesak saat ini adalah orang yang mendekat di sana, jadi saya akan menanganinya di saat Anda merawat Putri Flora.”

Rio setengah memaksakan botol itu ke tangan Christina sebelum mengalihkan pandangannya ke pihak ketiga yang mendekat—pangeran pertama Kerajaan Paladia, Duran. Tatapannya tidak sepenuhnya bermusuhan, tetapi Rio meletakkan tangannya di gagang pedangnya dengan hati-hati. Namun, Duran mengangkat kedua tangannya saat dia mendekat, mengungkapkan kurangnya niatnya untuk bertarung.

“Hentikan. Aku tidak ingin melawanmu.”

“Tapi Anda adalah sekutu Lucius, bukan?” Rio bertanya.

Duran adalah orang yang memberi tahu Rio tentang lokasi Lucius saat dia berada di ibu kota. Dia bahkan menemani Lucius ke sini untuk menyaksikan pertarungan; ada cukup banyak alasan untuk menyimpulkan bahwa mereka berdua adalah sekutu.

“Kami adalah kawan seperjuangan yang telah bertarung di medan perang yang sama sebelumnya, tapi aku seorang pangeran dan dia adalah tentara bayaran. Kami terikat tidak lebih dari sebuah kontrak pada akhirnya. Tidak mungkin aku mempertimbangkan untuk membalas dendam hanya karena dia terbunuh—apalagi setelah melihatmu bertarung barusan. Aku bukan orang bodoh yang ceroboh.” Duran mengingat pemandangan Lucius melawan Rio dan tertawa dengan sedikit putus asa.

“Kenapa Anda di sini bersama Lucius?”

“Dia memintaku untuk memancingmu ke sini, tetapi setelah bertemu denganmu di ibu kota, kau menarik minatku. Itulah sebabnya aku ingin menonton pertarunganmu dengannya—aku tidak lebih dari penonton yang penasaran, sungguh. Ah, tapi aku setuju untuk menerima salah satu saudara perempuan kerajaan sebagai hadiah atas bantuanku,” jawab Duran jujur, mengalihkan pandangannya ke Christina, yang sedang meminumkan Flora obat.

Tatapan Rio semakin tajam. “Jadi Anda ingin mereka berdua?”

“Tidak mungkin kau akan membiarkan itu, bukan? Seperti yang kukatakan, aku tidak ingin menjadi lawanmmu.” Sikap Duran tetap riang seperti biasanya.

“Kalau begitu, apakah saya benar berasumsi bahwa Anda tidak masalah jika saya membawa mereka berdua pergi dari sini?” Rio bertanya, mencari ekspresi Duran.

“Tentu, aku tidak peduli,” jawab Duran, mengangguk setuju. “Tapi aku ingin sedikit bernegosiasi denganmu dulu.”

“...Tentang apa?” Rio bertanya dengan curiga. Koneksi Duran ke Lucius saja sudah cukup untuk membuat Rio berhati-hati, jadi kata-kata itu langsung membuatnya curiga ada motif tersembunyi.

“Jangan terlalu waspada. Seperti yang kukatakan tadi, aku tidak membutuhkan keduanya. Daripada itu—siapa namamu? Rio, atau Haruto?”

“Rio adalah nama yang sudah kubuang. Tolong panggil aku Haruto,” jawab Rio sambil melirik Christina dan Flora.

“Aku mengerti. Lalu, Haruto. Apakah kau tertarik bekerja untuk Paladia...? Bekerja untukku? Aku menginginkanmu lebih dari mereka berdua,” kata Duran, tiba-tiba membuat undangan yang tidak terduga.

“...Hah?” Rio membuat wajah bingung pada topik yang ada, yang melampaui harapannya.

Duran memulai undangan rekrutmennya dengan ekspresi yang sangat serius. “Aku memintamu bekerja untukku. Aku bisa memberimu apa pun yang kamu inginkan, baik itu uang, kekuasaan, atau wanita.”

“Tidak, aku tidak akan menerimanya,” Rio menolak dengan jelas meskipun dia bingung.

“Pikirkan baik-baik sebelum kau memberikan jawaban. Kau mungkin bertanya-tanya tentang apa yang ku lakukan secara tiba-tiba, tapi aku benar-benar serius. Aku tidak mencoba menjebakmu ke dalam apa pun. Aku juga tidak punya motif tersembunyi,” Duran mengimbau dengan gigih.

“Bahkan jika Anda mengatakan itu... Apa yang membuatmu mengungkit ini?”

Hanya apa tujuannya?

“Poin yang paling masuk akal. Bagaimana kalau kita membahas ini lebih banyak di kastil sambil minum alkohol dan duduk?” Duran mengangguk dengan secara formal dan bermartabat, mendekati Rio.

“Aku dengan rendah hati menolak tawaran itu.”

Istana Paladia adalah tempat Duran memiliki kekuatan terbesar. Tidak ada alasan bagi Rio untuk begitu saja mengunjungi tempat seperti itu.

“Ayolah, jangan seperti itu.” Duran sangat gigih.

Rio mundur darinya. “T-Tidak, terima kasih. Saya akan mendengarkan apa pun yang ingin Anda katakan di sini.”

“Hmph... Benar-benar tidak asik. Tapi kurasa tidak ada yang bisa ku lakukan—aku tidak ingin melangkah terlalu jauh dan memusuhimu.” Duran menghela nafas secara dramatis dan menerima kata-kata Rio dengan enggan. Dengan itu, Rio bisa melihat Duran benar-benar tidak memiliki niat buruk.

Dia benar-benar mengajakku berputar-putar... Penjagaan Rio santai untuk pertama kalinya.


Dia menurunkan tangan yang dia letakkan di atas pedangnya dan menghela nafas.

“Kalau begitu, mari kita kembali ke topik. Apakah kau tertarik bekerja untukku?” Kata Duran, mendorong Rio dengan tatapan berhasrat.

“Sejujurnya, fakta bahwa Anda berhubungan dengan Lucius sebagai rekan seperjuangan adalah alasan yang cukup bagiku untuk menolak.” Ada banyak sekali alasan lain yang tidak bisa dia jelaskan dengan cukup baik, jadi Rio memilih untuk menjawab seperti itu.

“Hmm. Jadi kau menganggapku sama dengan Lucius?”

Dia sudah tahu dia tidak akan pernah bekerja untuknya, jadi Rio mengutarakan pikirannya tanpa menyembunyikan kebenaran. “Tidak persis—tapi saya tidak bisa mempercayaimu.”

“Ha ha ha! Aku melihatmu sangat membenci pria itu. Yah, itu hanya bisa dimengerti setelah dia membunuh ibumu... Tapi jika dia berjalan di jalan bid’ah, maka aku berjalan di jalan dominasi. Kekuasaan adalah keadilan—aku mengambil apa pun yang kuinginkan dengan tangan ku sendiri. Kukira aku mirip dengan Lucius dalam hal itu, dan aku tidak akan menyangkal bahwa aku memiliki temperamen seorang tiran, tapi selera ku tidak seburuk yang dia miliki. Jadi, aku tidak sama dengan dia, tetapi kami cukup mirip bagiku untuk menemukan beberapa bagian dari dirinya bisa ditoleransi. “

Duran tidak menunjukkan ketersinggungan saat dibandingkan dengan Lucius dan malah mulai mengoceh dengan lancar tentang dirinya sendiri. Dia bahkan menyeringai ketika dia menyebut dirinya seorang tiran. Mungkin itu caranya membuat dirinya terdengar menarik bagi Rio sebagai majikan.

“...Anda bicara dengan sangat jujur.”

Jika Duran benar-benar mencoba merekrutku, dia seharusnya mengucapkan kata-katanya sedikit lebih baik, pikir Rio.

“Itu karena aku serius mencoba mempekerjakanmu. Jika aku berbohong kepadamu sekarang, apa yang akan kulakukan setelah kau benar-benar dipekerjakan?” Duran menjawab secara terbuka.

“Alasan yang bagus. Tapi meski begitu, saya masih mempertanyakan keputusanmu untuk mempekerjakan orang asing yang baru saja membunuh kenalanmu,” bantah Rio.

“Kita bukan orang asing, dan seseorang harus berpikiran terbuka untuk berjalan di jalan dominasi. Apakah kau membunuh temanku atau tidak, aku menginginkan apa yang ku inginkan. Itu sebabnya aku akan mengatakannya sekali lagi—aku menginginkanmu lebih dari dua putri itu. Maukah kau bekerja untukku?” Duran mencoba membujuk Rio sekali lagi.

“Kita hanya akan berputar-putar,” kata Rio dengan senyum masam dan mengangkat bahu.

Duran tertawa kecil. “Yah, kita akan segera selesai jika kamu setuju.”

“Saya tersanjung dengan tawaran itu, tetapi kenapa Anda memiliki pendapat yang begitu tinggi tentang saya?” Rio menghela nafas pada kegigihan Duran.

“Bwa ha ha! Sederhana saja—aku suka orang-orang yang kuat. Aku ingin mereka untuk diriku sendiri. Itu sebabnya aku menginginkanmu. Dengan cara apapun yang mungkin.”

“Kenapa Anda begitu nekat untuk orang-orang yang kuat? Apakah karena dominasi yang Yang Mulia bicarakan sebelumnya?”

Dominasi—kekuatan untuk menundukkan orang lain dan membuat mereka patuh. Fakta bahwa mereka berbicara seperti ini berarti Rio sudah diseret ke langkah Duran, tapi Rio tetap memutuskan untuk bertanya.

“Itu adalah cara idealku, tapi itu tidak sepenuhnya terkait. Singkatnya, aku percaya pada kebutuhan untuk melihat berbagai hal secara lebih luas.”

“Maksud Anda…?”

“Kerajaanku hanyalah salah satu dari banyak kerajaan kecil. Itu sebabnya kerajaan membutuhkan kekuatan yang cukup untuk tidak dipandang rendah oleh kerajaan lain dalam arti diplomatik. Aku bangga bisa melakukan pekerjaan seribu prajurit, tapi ada prajurit yang terampil di kerajaan lain, dan kami bukan tandingan sumber daya negara besar. Itu sebabnya kami membentuk aliansi dengan Kekaisaran Proxia, tapi kami masih kerajaan kecil di mata mereka. Aku tidak tahan jika kerajaanku dilihat sebagai yang lemah untuk dimakan. Untuk masa depan kerajaan, aku harus membalikkan pandangan itu. Apakah kau mengerti?” Duran memandang Rio dengan api menyala di tatapannya.

“Anda membutuhkan kekuatan militer agar kerajaan lain tidak meremehkan Anda?”

“Itu benar,” Duran mengangguk puas. “Ada banyak kerajaan kecil yang berkerumun di sekitar kami, dan mereka terus-menerus dalam keadaan gelisah. Aku pribadi tidak ingin peperangan tanpa keuntungan apa pun, tetapi perang dapat dimulai kapan saja tergantung pada negara-negara besar yang mendukung mereka. Jadi, aku terus mencari orang kuat.”

“Jika menyangkut konflik, ada kalanya kata-kata tidak bisa menyelesaikan segalanya. Saya setuju bahwa kekuatan diperlukan dalam kasus seperti itu. “

Namun, cara Duran mengutarakan kata-katanya membuatnya terdengar seperti dia ingin memulai perang ketika ada sesuatu untuk diraih. Rio tidak bisa setuju dengan sikap seperti itu.

“Pendekatan pertahanan non-agresif. Tindakan proaktif menghindari konflik selama pihak lain tidak bergerak, ya? Tapi ada banyak kerajaan kecil di sekitar kami, jadi kami tidak bisa eksis tanpa berinteraksi dengan mereka. Setelah kau mempertimbangkan skema negara-negara kuat di atas itu, tidak mungkin kami bisa menggunakan metode pertahanan non-agresif yang naif. Untuk memberi makan penduduk, kami harus mengejar keuntungan kerajaan sebelum hal lain.”

“Saya yakin Anda demikian. Namun... saya tidak ingin dikaitkan dengan kerajaan tertentu,” Rio mengucapkan dengan lelah, jujur.

Duran tertawa terbahak-bahak. “Hah! Kau memiliki kekuatan sebesar itu, tapi kau tidak ingin dikaitkan dengan kerajaan. Di sini aku berpikir kau sedang mengejar jalan keadilan, ketika kau benar-benar mencari pelepasan dari dunia nyata. Apakah kau berniat menjadi seorang pertapa?”

“Siapa tahu? Mungkin niat saya begitu,” Rio tertawa kecil, menghindari pertanyaan itu.

“Hmm... Apakah iblis yang menghantuimu telah diusir sekarang setelah kau membalas dendam? Kau tidak memiliki semangat. Bawahan yang terlalu ambisius adalah masalah, tetapi bawahan yang benar-benar apatis juga merepotkan. Mereka sangat sulit untuk dimotivasi.” Bertentangan dengan kata-katanya, Duran menahan tawa tulusnya saat dia berbicara.

“Kalau begitu, tolong menyerah untuk merekrut saya.”

“Mm... Tidak. Aku tidak akan mundur semudah itu. Aku dapat melihatmu memiliki cukup kekuatan tersembunyi untuk menggulingkan medan perang. Tidak, seluruh kerajaan.”

“Saya secara teknis adalah ksatria kehormatan Kerajaan Galarc...”

Apakah kau akan melanjutkan upaya perekrutanmu terlepas dari itu? Kerajaan Paladia berada di pihak Kekaisaran Proxia, memusuhi Kerajaan Galarc, bukan? Rio tersirat.

“Aku tahu. Itu sebabnya aku tidak bisa meninggalkanmu begitu saja. Selama Paladia ada di pihak Proxian, aku takut kami akan menghadapimu di medan perang suatu hari nanti.”

“Kalau begitu, Anda tidak perlu khawatir. Saya tidak bermaksud berdiri di medan perang.”

Dia tidak menginginkan gelar sejak awal, itulah sebabnya dia diangkat menjadi ksatria kehormatan. Dia tidak memiliki kewajiban terhadap kerajaan, tapi semua keuntungannya—itu adalah kasus khusus.

“Bahkan jika kau sendiri tidak memiliki niat, keadaan mungkin tidak mengizinkan hal seperti itu. Kau mungkin juga berubah pikiran. Misalnya, jika seseorang yang dekat denganmu disandera. Mengingat bagaimana kau menempuh jalan balas dendam, itu kemungkinan yang sangat realistis, bukan? Kadang-kadang kau mungkin tampak seperti orang yang berhati dingin, tapi kau tidak kejam. Kedua putri di sana tidak dekat denganmu, tapi kau melindungi mereka sampai akhir dengan sempurna,”

Kata Duran, menatap Christina dan Flora di belakang Rio.

Flora masih terbaring lemas, tetapi Christina telah selesai memberinya obat. Dia juga menghabiskan botolnya sendiri yang diberikan Rio dan diam-diam mendengarkan percakapan mereka.

“…” Rio tidak menyangkal apa pun, tetap diam dengan wajah yang berkonflik.

“Ini sulit, tetapi bukankah lebih mudah untuk memisahkan diri dari orang-orang yang dekat denganmu jika itu masalahnya? Tidak ada orang yang dekat denganmu di sini di Kerajaan Paladia, bukan?” Duran tampak seperti orang militer yang brutal, tetapi dia sebenarnya tampaknya memiliki perspektif yang luas dan wawasan yang dalam. Rio sendiri juga telah mempertimbangkan untuk meninggalkan orang-orang yang dia pedulikan lagipula.

“Memang, Anda membuat poin yang masuk akal.” Rio mengangguk dengan senyum tegang.

“Iya, ‘kan? Sekarang setelah kau memenuhi balas dendammu, kau membutuhkan tujuan baru dalam hidupmu. Aku akan bisa memberimu itu. Negara-negara besar cerewet tentang status sosial dan tradisi, tetapi kerajaanku akan memungkinkanmu untuk naik sejauh kemampuanmu meluas. Kau bisa memiliki keinginanmu terpenuhi setelah kau secara resmi ditunjuk.” Pidato rekrutmen Duran benar-benar gigih dan terampil. Dia sangat menghargai Rio dan mengeluarkan semua kondisinya yang menguntungkan pada momen-momen yang sempurna.

“Ini adalah undangan yang sangat menggoda, tapi... saya tidak yakin tentang tujuan hidup, tapi saya punya tempat untuk saya kembali.”

Perasaan Rio tidak berubah. Kewaspadaan yang dia miliki pada awalnya menghilang selama percakapan mereka, dan dia menemukan Duran memiliki kepribadian yang sangat menarik, tetapi orang-orang yang dia inginkan ada di tempat lain.

“Jadi aku tidak bisa mempengaruhimu…” Duran menatap wajah Rio, lalu menghela nafas sedih.

“Saya minta maaf. Jika hanya itu yang ingin Anda diskusikan, saya akan membawa kedua putri ke dalam perlindungan saya.” Rio melirik Christina dan Flora di belakangnya.

“Jika kau menginginkannya, aku bisa mengundang kalian bertiga ke kastilku sebagai tamu.”

“Secara teknis aku masih seorang ksatria kehormatan Kerajaan Galarc, dan kedua putri tidak bisa membuat hutang ke kerajaan yang bersekutu dengan Kekaisaran Proxia.”

“...Bisakah kau membawa dua putri yang terluka sendirian?” tanya Duran.

Rio membalas pertanyaan itu dengan berani. “Apa Anda pikir saya tidak bisa?”

“Ya ampun. Sama sekali tidak ada kelemahan untuk dipetik di sini. Haruskah aku mengancammu dengan kejahatan merusak tanah kerajaanku? Duran membantah, meskipun dia tidak punya niat untuk melakukannya.

“Jika Anda melakukannya, saya akan mengancam Anda kembali atas keterlibatan Kerajaan Paladia dalam penculikan kedua putri…”

“Sudah kuduga. Asal tahu saja, Lucius-lah yang merencanakan semuanya. Yang aku lakukan hanyalah membantu Lucius menemuimu setelah dia menculik para putri.”

“Tapi Anda menerima kesempatan untuk menerima salah satu putri sebagai hadiah, bukan?”

Duran tertawa kecil. “Rencana itu ditangguhkan, tapi itu pasti membuatku terdengar buruk.”

“Jika Anda mengizinkan saya untuk meninggalkan tempat ini dengan tenang, maka saya pribadi akan menahan diri untuk tidak membuat pernyataan yang tidak perlu mengenai Kerajaan Paladia.” Rio memberikan chip tawar-menawar dan melirik Christina.

“...Kami akan mengikuti jejak Tuan Amakawa. Selama pihakmu tidak bertindak atas insiden ini, saya tidak bermaksud mengejar kerajaanmu untuk tanggung jawab lebih lanjut,” kata Christina.

“Ya ampun... Ugh, baiklah. Lakukan apa yang kau mau.” Duran mengacak-acak rambutnya sendiri dengan frustrasi.

“Terima kasih atas pertimbangan Anda yang murah hati.”

“Hmph. Asal kau tahu, aku tidak puas dengan ini. Tetapi jika aku tidak dapat bernegosiasi untuk membawa mu ke sisiku, maka aku tidak punya pilihan selain membiarkanmu pergi dengan tenang. Aku sudah tahu apa yang akan terjadi jika aku mencoba menghentikanmu dengan paksa.”

“Meskipun ini bukan pertukaran dengan cara apa pun, silakan bawa kembali pedang Lucius bersamamu.” Rio melihat pedang Lucius, yang ditusukkan ke tanah di dekatnya.

Duran menjawab setelah jeda yang lama. “...Aku tidak melihat alasan bagiku untuk menerimanya. Itu adalah pedang dari orang yang kau kalahkan, jadi itu adalah milikmu.”

“Saya akan melakukan pembersihan minimal, tetapi saya telah menyebabkan banyak masalah untuk tanah dan desa ini. Bisakah Anda menganggapnya sebagai kompensasi untuk itu, serta suap untuk Anda tutup mulut mengenai nama saya?” kata Rio, menawarkan alasan untuk mempercayakan pedang Lucius kepada Duran.

“Aku mengerti...”

“Pedang sihir itu mungkin memiliki kemampuan untuk melepaskan esensi sihir pengguna sebagai serangan tebasan, kemampuan untuk menteleportasi pedang dalam bidang pandang seseorang, dan kemampuan untuk menteleportasikan diri sendiri dalam bidang pandang seseorang. Jika Yang Mulia mencari kekuatan militer, maka seharusnya tidak ruginya untuk Anda menyimpannya.”

“Memang, itu bukan kesepakatan yang buruk... Tapi tidakkah menurutmu itu sedikit mahal untuk uang tutup mulut? Itu mungkin pedang sihir kelas atas, kau tahu?” kata Duran sambil tertawa.

“Saya tidak keberatan. Saya tidak tertarik untuk mengayunkan pedang musuhku.” Melihat pedang saja sudah cukup untuk mengingatkannya pada wajah Lucius.

“Hmm… baiklah. Aku akan menerimanya.”

“Kalau begitu, sepakat.” Rio tersenyum puas, berbalik seolah ingin mengakhiri pembicaraan.

“Tunggu,” Duran memanggil Rio kembali.

“Ada apa?”

“Ini bukan perekrutan, tapi undangan murni—lain kali kita bertemu di suatu tempat, makanlah denganku sebagai teman.”

“Makan... sebagai teman?” Rio memiringkan kepalanya penasaran.

“Kubilang kita akan minum-minum. Jangan bilang kau tidak bisa menangani alkohol?”

“Tidak, saya bisa minum secukupnya...”

“Maka sudah diputuskan.” Duran tersenyum dengan semangat tinggi.

“...Baiklah.” Dia ragu mereka akan memiliki kesempatan seperti itu, tetapi tidak ada yang bisa dilakukan Rio selain mengangguk.

“Kalau begitu, aku akan mengambil pedang Lucius dan pergi. Aku ingin tahu bagaimana kau akan membersihkan tempat ini, tetapi janji adalah janji.” Duran mengangkat bahu.

Aku tidak tahu efek apa yang ditanamkan pada pedang sihirnya, tapi mungkin sihir aneh yang dia gunakan selama pertarungannya dengan Lucius. Aku akan menyelidikinya lebih lanjut saat kami bertemu lagi, pikirnya dalam hati.

“Berhati-hatilah.”

Duran dengan tenang berjalan ke tempat pedang Lucius ditusukkan ke tanah dan menariknya keluar. Bagaimanapun, itu adalah kesopanan umum untuk membersihkannya sendiri. Dia kemudian berbalik dan berangkat ke arah desa. Ini hanya menyisakan Rio, Christina, dan Flora.

Sekarang, kalau begitu...

Rio memeriksa apakah Duran sudah tidak terlihat, lalu menghunus pedangnya dari sarungnya. Dia menikamnya ke tanah dan menuangkan esensi sihir ke tanah melalui itu. Tanah yang hancur mulai bergerak seolah-olah itu hidup. Tanah dan batu menggeliat sampai tanah kembali ke keadaan datar.

“Ap...” Christina menyaksikan pemandangan itu dengan rahang ternganga. Dia telah menyaksikan banyak pemandangan aneh selama pertempuran dengan Lucius, tetapi ini adalah sesuatu untuk dilihat juga. Ini adalah sesuatu yang tidak bisa dia buat ulang dengan sihir Strahl.

Rio menyesuaikan medan sekitar sepuluh detik atau lebih, lalu melihat ke sekeliling area. “...Seharusnya begini,” gumamnya, menyarungkan pedangnya kembali di pinggangnya.

“…” Christina mengedipkan mata ke wajah Rio dengan mata lebar. Rio berbalik padanya.

“Maaf sudah menunggu,” katanya.

“Ah... B-Benar,” jawab Christina, tersadar kembali.

“Bisakah Anda berdiri?” Rio menawarkan Christina tangannya.

“Ya...” Christina menerima tangannya dengan gugup dan membiarkannya menariknya berdiri.

“Kerah itu harus dilepas,” kata Rio, meraih lehernya. Christina tidak bisa melihat itu terjadi, tetapi tangannya bersinar samar sebelum kerahnya terbuka dengan bunyi klak.

“Sudah terlepas.” Rio meraih kerah dan melemparkannya ke tanah.

“Hah? Oh terima kasih banyak.”

Bagaimana dia melakukannya tanpa menggunakan sihir yang pembebasan? Itulah pertanyaan yang terlihat jelas di wajah Christina. Bingung, dia mengulurkan tangan untuk memastikan bahwa sensasi mencekik di lehernya telah menghilang.

“Apakah Anda terluka?”

“T-Tidak. Semuanya sembuh berkat ramuan yang kau berikan padaku.”

“Baguslah.”

“Bagaimana dengan lukamu, Tuan Amakawa? Kau bilang kau setidaknya menghentikan pendarahannya...” Christina mengingatnya, khawatir tentang luka Rio.

“Ya, sepertinya pendarahannya sudah berhenti. Seharusnya tidak ada masalah jika saya merawat diriku sendiri setelah saya memindahkan kalian berdua, jadi kita harus segera bergerak. Saya akan membawa Anda ke tempat di mana Anda bisa beristirahat dengan tenang—kita bisa mendiskusikan hal lain di sana.”

Dia bisa merasakan nyeri yang tumpul, tetapi darah yang menempel di mantelnya sudah mulai mengering. Rio menyentuh area yang telah dipotong Lucius saat dia berpikir sendiri.

Selain itu, aku tidak mengira kulit wyvern hitam akan dipotong dengan mudah. Aku ingin tahu apakah ini bisa diperbaiki...

Pedang Lucius memiliki kemampuan untuk berteleportasi melalui ruang angkasa, jadi mungkin memotong ruang itu sendiri memiliki efek pada apa yang bisa diiris oleh pedang itu.

“Kamu belum menyembuhkan dirimu sendiri, jadi kamu tidak boleh bergerak... Bisakah kamu setidaknya meluangkan waktu untuk merapal Cura dengan benar sebelum kita pergi?” Christina menyarankan dengan khawatir.

“Tapi kita juga tidak bisa tinggal di sini, ‘kan? Pangeran Duran pergi, tetapi ada kemungkinan dia akan kembali untuk memeriksa daerah ini. Saya tidak akan bergerak sekuat itu, dan itu hanya jarak pendek, jadi saya akan baik-baik saja.”

“Kalau begitu, izinkan aku untuk merawatmu saat kita bergerak. Aku bisa menggunakan Cura, jadi…” kata Christina dengan cemberut saat dia menyarankan rencana terbaik kedua.

“Tidak, aku bisa mengeluarkan sihir penyembuhan sendiri saat aku bergerak, jadi aku akan baik-baik saja.”

Dia perlu meletakkan tangannya langsung di area yang terkena agar bisa sembuh secara efisien, tapi lukanya bisa berhenti berdarah tanpa menyentuhnya saat berlari atau terbang dalam kondisi fisik yang ditingkatkan. Karena dia perlu menggunakan seni rohnya untuk terus mendeteksi esensi sihir di area yang luas untuk memprediksi di mana Lucius akan berteleportasi selama pertempuran mereka, dia tidak memiliki waktu luang untuk fokus pada penyembuhan. Namun, sekarang dia bisa menghabiskan bagian dari fokusnya untuk penyembuhan.

“Tidak, tolong biarkan aku menyembuhkanmu. Terima kasih saja tidak cukup, jadi aku hanya ingin melakukan sesuatu—apa saja—untukmu. Jadi, tolong... Izinkan aku.” Christina menunduk, memohon.

Rio menatap langit dengan tidak nyaman. “Aku mengerti... Kalau begitu, bisakah Anda melakukannya? Dan tolong angkat kepalamu.”

“Terima kasih banyak…” Suara dan bahu Christina bergetar saat dia menundukkan kepalanya.

Related Posts

Related Posts

2 comments

  1. Mantap sih klo garap ini sampe vol akhir.
    Semangat dah kejar TL nya

    ReplyDelete
  2. Yang jelas saya dukung min kalau di up sampe akhir, mumpung lagi panas" nya 🔥🔥👍

    ReplyDelete